Ulasan Militer

Penilaian Kemampuan Bawah Tanah Angkatan Udara China (Bagian 3)

3
Часть 1
Часть 2

Strategi desain, konstruksi, dan kapasitas pangkalan udara bawah tanah PLA
Sebuah studi terhadap lebih dari 200 lapangan terbang militer, sipil dan penggunaan ganda China menunjukkan pendekatan disiplin dan sangat standar untuk konstruksi lapangan terbang. Untuk satu kategori aerodrome, runway, taxiway, dan stan pesawat seringkali identik.

Secara umum, semua proyek yang diamati berkisar pada tiga konfigurasi utama, satu untuk pangkalan tempur, satu untuk pembom dan satu untuk transportasi penerbangan dengan beberapa reservasi. Dengan demikian, beberapa pangkalan pembom dimulai sebagai pangkalan pesawat tempur, dan banyak pangkalan pengangkutan udara, pembom, dan pesawat tempur telah diubah selama dekade terakhir menjadi bandara sipil yang sering mempertahankan kemampuan penggunaan ganda.

Orang Cina adalah yang terakhir mulai membangun lapangan terbang militer dan menggunakan pengalaman luas dari pekerjaan serupa di luar negeri. Misalnya, sebagian besar lapangan terbang militer didasarkan pada desain standar lapangan terbang tempur yang sangat andal di negara-negara Pakta Warsawa dari tahun 1950-an. Tidak diragukan lagi bahwa para insinyur Pakta Warsawa, dan khususnya para insinyur Soviet, memainkan peran kunci dalam program pembangunan lapangan terbang PLA selama tahun 1950-an.

Contoh yang sangat indikatif dari pembangunan bekas lapangan terbang Soviet untuk penerbangan garis depan di Jerman Timur, seperti Grossenhein, Templin-Gross, Altenburg-Nobitz, Tutow-Demin, Brand, Welzow, Damgarten, Wittstock, Eberswalde-Finow, Zerbst, Hinsterwalde , Juterbog, Merseburg, Rechlin dan Sperenberg.

Penilaian Kemampuan Bawah Tanah Angkatan Udara China (Bagian 3)

Pangkalan Angkatan Udara PLA di Quzhou di Nanjing MR. Quzhou tidak biasa karena bantalan beton di depan hanggar terhubung dalam busur penuh ke taxiway, membutuhkan beberapa kali pengeboman untuk menghancurkan taxiway. Tempat parkir lapangan terbang khas PLA berdiameter 23 hingga 30 meter dan dapat menampung hingga tiga petarung Farmer, Fantan, Fishbed atau satu atau dua petarung Flanker. Bantalan beton di depan hanggar biasanya memiliki lebar 14 meter. Setidaknya satu pangkalan Badger memiliki ukuran platform yang cukup untuk menampung satu pesawat, tetapi caponier belum dipasang di atasnya. Pendekatan PLA untuk pembangunan situs semi-berbenteng dan berbenteng sepenuhnya konsisten dengan model Soviet era Perang Dingin.

Karena pendekatan yang sangat standar untuk perencanaan lapangan terbang, lapangan terbang Angkatan Udara PLA biasanya memiliki landasan pacu utama tunggal dengan taxiway paralel, sering digunakan sebagai landasan pacu cadangan. Perbedaan utama antara pangkalan tempur PLA, sebagai suatu peraturan, adalah organisasi area akselerasi dan keberadaan hanggar bawah tanah. Secara umum, pangkalan udara tempur dengan hanggar bawah tanah tidak menggunakan jaringan taxiway dan area akselerasi, meskipun terdapat dual taxiway di pangkalan ini.

Gaya pangkalan udara "klasik" sejalan dengan standar pangkalan udara yang dijaga ketat yang mendahului era peluru kendali jelajah. Mereka umumnya berbentuk tapal kuda dengan kanopi tanah di sekitar area pementasan individu, membuat target ini lebih aman dari serangan rudal dengan tembakan rendah. Penyebaran tersebut diamati di pangkalan udara tempur, pangkalan H-5 Beagle dan H-6 Badger.

Kehadiran sejumlah besar rudal jelajah presisi jarak jauh sebagian besar menetralkan keuntungan dari pola penyebaran era masa lalu, karena tempat parkir individu dapat dipukul dengan tingkat probabilitas yang tinggi, dan pengaturan tempat parkir berbentuk linier atau tapal kuda. dapat dengan mudah terputus dari landasan oleh sejumlah kecil rudal. . Sementara masalah terakhir dapat dengan mudah diatasi dengan menambahkan lebih banyak taxiway, penggunaan ruang parkir tambahan hanya dapat mengurangi jumlah pesawat yang hilang akibat ledakan dan pembakaran pesawat di dekatnya.


Shelter pesawat pertahanan tinggi TAB-V di Pangkalan Angkatan Udara Kadena, Okinawa, tidak dapat menahan amunisi penembus anti-bunker. Kebanyakan tempat persembunyian Angkatan Udara PLA mirip dengan tempat persembunyian TAB-V.


Tempat perlindungan pesawat yang sangat terlindungi di pangkalan udara Suixi dan Xiangshui Hsu.


Beberapa dari pangkalan "klasik" ini baru-baru ini diperkuat lebih lanjut dengan penambahan tempat perlindungan udara yang sangat mirip dengan tempat penampungan NATO/USA TAB-V (Kerentanan Pangkalan Udara Teater). Atribut yang hampir konstan dari shelter TAB-V adalah pewarnaan kamuflase dari taxiway dan tempat parkir, menutupi kanopi di atas area parkir dengan tanah untuk meningkatkan perlindungannya. Namun, tidak ada bukti kemampuan pelindung beton bertulang kekuatan tinggi untuk menahan kekalahan penetrasi tertentu lenganseperti BLU-109/B, BLU-116/B, BLU-118/B dan GBU-39/B.

Pangkalan udara Angkatan Udara PLA dengan hanggar bawah tanah dibangun di mana medan lokal memungkinkan, dan keberadaan pangkalan udara tanpa hanggar bawah tanah hanya dapat dijelaskan dengan tidak adanya geografis gunung, bukit atau bukit kecil yang cocok di tempat pangkalan udara. telah dibangun.

Sebuah fitur geografis penting dari sebagian besar pantai timur daratan Cina adalah tanah yang sangat datar, dengan bukit-bukit terisolasi sesekali, pegunungan, atau pegunungan pendek. Di tempat-tempat seperti itulah PLA telah membangun sebagian besar hanggar bawah tanah di Shenyang, Beijing, Jinan, Nanjing dan Guangzhou.

Lokasi hanggar bawah tanah di lapangan terbang sangat bervariasi, dan tampaknya para insinyur yang merancang fasilitas ini berusaha memanfaatkan geografi lokal sebanyak mungkin. Salah satu faktor yang jelas mempengaruhi penempatan landasan pacu dalam kaitannya dengan bukit adalah kerataan medan di sekitar bukit. Akibatnya, sementara di banyak pangkalan seperti itu landasan pacu terletak ratusan meter dari bukit, dalam beberapa kasus jarak ini adalah kilometer, yang merupakan kendala utama dalam melakukan serangan mendadak.

Beberapa pangkalan udara memiliki fitur yang sangat berguna dengan memiliki landasan pacu tambahan sebagai pengganti salah satu jalur taksi khusus atau landasan pacu tambahan. Landasan pacu tambahan ini biasanya berakhir di salah satu ujung langsung di salah satu pintu masuk hanggar bawah tanah, yang memiliki bantalan beton di depan pintu masuk hanggar, atau beberapa ratus meter jauhnya untuk memungkinkan pesawat meluncur, turun, dan segera lepas landas. Setelah kembali, pesawat mendarat di landasan pacu utama dan kemudian meluncur atau ditarik di sepanjang landasan pacu atau jalur taksi sekunder kembali ke hanggar bawah tanah. Biasanya bantalan beraspal atau beton juga terletak di tengah landasan pacu sekunder untuk memungkinkan pesawat lepas landas sementara yang lain kembali ke hanggar. Di lapangan terbang seperti itu, landasan pacu sekunder jauh lebih lebar dan lebih lurus daripada jalur taksi standar. Saat ini, di beberapa lapangan terbang, landasan pacu sekunder dalam kondisi buruk, dan di satu tempat jelas ditumbuhi vegetasi.

Landasan pacu tambahan dipasang di Chifeng, Zunhua, Jinzhou Xiaolingzi, Yinchuan/Xincheng, Lihue, Anqing, Changzing, Pulau Daishan, Feidong, Guiyang, Taihe, Yiwu, Foluo Northeast, Jiyuan, Leng Shui Chi, pangkalan udara Yaotian, Guodu, Jiyuan dan Luyang , yang membentuk sekitar 50 persen pangkalan yang dikenal dengan hanggar bawah tanah. Ada kemungkinan bahwa pangkalan yang tidak memiliki landasan pacu dan jalur taksi yang substansial tidak memiliki medan yang memungkinkan pembangunan landasan pacu kedua.

Taxiway ke pintu masuk hanggar bawah tanah mengungkapkan lokasi pintu masuk, yang sebagian besar terletak di sisi berlawanan dari bukit bekas hingga jarak 200 meter. Pada dasarnya, dua pintu masuk dan taxiway berbentuk Y digunakan sesuai dengan kontur dasar bukit. Sejumlah kecil lapangan terbang menggunakan satu pintu masuk, tetapi Pangkalan Udara Guiyang di Nanjing MR dan Pangkalan Udara Yinchuan di Lanzhou memiliki empat pintu masuk dalam satu bukit.


Petani J-6A


J-8 Finback dan J-7 Fishbed dapat ditempatkan di hanggar bawah tanah "ukuran petarung" (Zhenguan Studio, © 2010 Air Power Australia).


H-5 (Il-28) Beagle, dikembangkan sebagai mitra dari pembom menengah Canberra dan B-66, dipajang di hanggar bawah tanah di Datangshan.


Hangar pangkalan udara Luyang/Ranghe-Zhen saat ini digunakan sebagai fasilitas penyimpanan dan sebagai museum. Ini tidak biasa karena menggabungkan hanggar seukuran MiG, Beagle, dan satu Badger yang selesai sebagian. Di atas, tampak interior hanggar berukuran "Badger" yang saat ini digunakan untuk memajang para pejuang tua.


Dimensi komparatif dari pintu masuk ke hanggar bawah tanah Angkatan Udara PLA. Beberapa pintu masuk pangkalan tempur cukup sempit - 12 meter, sementara beberapa ukuran "Luak" memiliki lebar hingga 40 meter. Ada delapan pintu masuk yang diketahui ke hanggar ukuran "Badger", lebar 35-40 meter, salah satunya telah dinonaktifkan. Empat belas hanggar ukuran "Beagle" yang dikenal dengan lebar 22 meter dan tujuh belas hanggar ukuran "MiG" yang diketahui dari lebar 12 hingga 14 meter.

Sebuah studi tentang citra satelit menunjukkan bahwa pangkalan udara dibuat menurut tiga lebar standar pintu masuk ke hanggar bawah tanah:
Ukuran di bawah "MiG": pintu masuk lebar 12-15 meter kompatibel dengan J-4/Mig-15 Fagot, Q-5 Fantan, J-5/Mig-17 Fresco, J-6/Mig-19 Farmer, J-7/Mig-21 Fishbed dan J pesawat -8 Finbacks;
Ukuran di bawah "Beagle": pintu masuk selebar 22 meter kompatibel dengan H-5 Beagle (IL-28);
Ukuran di bawah "Badger": pintu masuk lebar 35-40 meter kompatibel dengan H-6 Badger (Tu-16).
Lebar pintu masuk yang paling umum adalah sekitar 14 meter yang tampaknya dirancang untuk pesawat tempur PLA yang lebih tua tetapi masih kompatibel dengan J-8 Finback (MiG-23) dan JH-7 Flounder yang lebih baru. Ini menjelaskan kurangnya J-11A / B Flanker (Su-27) di dekat hanggar tersebut, lebar sayap Flanker terlalu besar (14.7 m) untuk melewati gerbang tersebut.

Penggunaan J-11A/B dari lapangan terbang ini akan membutuhkan upgrade Su-27K/Su-33/J-15 dengan sayap lipat atau memproduksi pesawat baru dengan lebar sayap yang sama dengan lebar terowongan yang ada atau pelebaran terowongan. .

Chengdu J-10A/S/B yang baru memiliki lebar sayap 9.7 meter dan dapat ditampung di hanggar bawah tanah Angkatan Udara PLA yang ada.

Prototipe Chengdu J-20 akan membutuhkan sayap lipat atau setidaknya ujung sayap agar sesuai dengan pintu masuk hanggar bawah tanah 14m.

Banyak pangkalan udara yang diamati memiliki pintu masuk selebar 22 meter dan tampaknya dibangun untuk mengakomodasi pesawat H-5 Beagle (IL-28) dengan lebar sayap 21.5 meter. Mereka dapat mengakomodasi J-11A/B, Su-30MKK/MK2 dan J-20 tanpa perlu melakukan modifikasi pada pesawat atau terowongan.

Setengah lusin lapangan terbang yang diketahui beroperasi memiliki hanggar bawah tanah dengan lebar pintu masuk 33 hingga 40 meter yang menyediakan akomodasi untuk H-6 Badger (Tu-16) dan dengan demikian kompatibel dengan semua jenis pesawat yang lebih kecil.

Pangkalan Udara Shahezhen di Beijing, lebih dikenal sebagai Museum Datangshan, memiliki hanggar bawah tanah seukuran Xian H-6 Badger/Tu-16. Datangshan adalah satu-satunya hanggar angkatan udara PLA bawah tanah yang terbuka untuk umum.

Diakui, tata letak interior rinci hanggar bawah tanah yang digunakan oleh PLA sebagian besar tidak diketahui, karena hanya ada sedikit foto di media terbuka. Mengingat sifat hanggar bawah tanah, ada banyak kemungkinan dalam hal tata letak interiornya.

Penting untuk dicatat bahwa sebagian besar lapangan terbang dengan hanggar bawah tanah tidak memiliki hanggar luar ruangan, yang digunakan di lokasi lain untuk pekerjaan teknik dan teknis di pesawat.

H-6 Badger ditarik dari hanggar bawah tanah. Enam dari lapangan terbang yang terkenal
memiliki pintu masuk 30 meter yang memungkinkan penempatan H-6 Badger (Tu-16).


Menempatkan pesawat tempur di hanggar bawah tanah menghadapi masalah yang sama seperti menempatkan pesawat di hanggar kapal induk, dengan satu-satunya perbedaan adalah bahwa hanggar kapal induk biasanya lebih lebar dari hanggar bawah tanah. Untuk alasan ini, Angkatan Udara PLA telah mengembangkan sejumlah prosedur untuk memelihara pesawat di ruang terbatas tersebut.


Peningkatan signifikan dalam area internal akomodasi dan kemungkinan servis pesawat, penyimpanan peralatan, dan akomodasi personel dapat dicapai dengan menggunakan tata letak interior yang terintegrasi (kanan), daripada yang sederhana (kiri).

Tata letak interior paling sederhana di hanggar bawah tanah adalah terowongan lurus, melengkung atau tersegmentasi yang menghubungkan dua pintu masuk. Tata letak ini digunakan di Datangshan, di mana total panjang hanggar antara pintu masuk hanya lebih dari 500 meter, dengan asumsi penempatan pesawat H-6 hidung ke ekor. Hanggar ini dapat menampung setidaknya selusin pesawat, yang merupakan skuadron khas Angkatan Udara PLA.

Dengan asumsi terowongan lurus, melengkung, atau tersegmentasi sederhana yang menghubungkan dua pintu masuk sebagai tata letak interior standar, jarak linier antara pintu masuk memberikan perkiraan potensial interior yang masuk akal. Untuk sebagian besar lapangan terbang, nilai ini sekitar 500 meter, meskipun di beberapa mencapai hingga 1000 meter, dan di beberapa hanya sekitar 300 meter. Lapangan terbang dengan pintu masuk di sisi bukit yang sama lebih cenderung menggunakan hanggar berbentuk tapal kuda. (Beberapa langkah yang diperlukan untuk membuat satu hanggar bawah tanah dapat diperoleh dengan memperkirakan tonase batuan yang ditambang. Volume totalnya diperkirakan 3200 meter kubik. Dengan meter kubik 2.5-3 ton, ini setara dengan 100000 ton batu per hanggar, atau bahkan lebih jika diterapkan tata letak hanggar yang kompleks).

Tujuh hanggar berukuran "Badger" yang beroperasi memiliki kapasitas gabungan minimum sekitar 120 pesawat H-6 (Tu-16). Ini berarti bahwa semua H-6 yang saat ini beroperasi dapat ditempatkan di hanggar bawah tanah.

Empat belas hanggar bawah tanah "berukuran Beagle" yang diketahui memiliki kapasitas gabungan minimum sekitar 600 Flanker atau 500 J-20. Sekali lagi, ini cukup untuk mengakomodasi semua Flanker PLA yang ada.

Tujuh hanggar operasional berukuran MiG yang diketahui memiliki kapasitas gabungan minimum sekitar 600-800 pesawat J-10, mewakili sebagian kecil dari jumlah pesawat yang direncanakan.

Setidaknya tiga hanggar bawah tanah diketahui, tetapi mengingat kurangnya informasi tentang mereka, perkiraan kapasitas yang dapat diandalkan tidak dapat dibuat.

Jumlah total pesawat tempur yang dapat ditempatkan di hanggar bawah tanah jika terjadi serangan di daratan China setidaknya 1500 pesawat.

Lanjutan artikel :
Kerentanan pangkalan udara bawah tanah
Ikhtisar semua pangkalan udara PLA bawah tanah
Perkiraan kapasitas pangkalan udara bawah tanah PLA
Detail desain dan konstruksi pangkalan udara bawah tanah
Tata letak umum pangkalan udara
penulis:
sumber asli:
http://www.ausairpower.net
3 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. SVV
    SVV 23 Februari 2012 10:04
    +3
    Orang Cina rajin, bukan? Bagus sekali mereka menyembunyikan peralatan, saya harap mereka tidak melakukan ini di zona berbahaya seismik?
  2. senya
    senya 23 Februari 2012 11:46
    +3
    Mereka menyembunyikan peralatan dari Angkatan Udara Rusia, dan karena itu mereka mencoba
    1. vektor17
      vektor17 23 Februari 2012 13:57
      +1
      "Mereka menyembunyikan peralatan dari Angkatan Udara Rusia dan itulah sebabnya mereka mencoba" - ya, kemungkinan besar itu ... Negara bagian memiliki kontrol udara yang baik .. tetapi kami terutama bekerja di Google
      1. SVV
        SVV 23 Februari 2012 16:00
        +1
        Bahkan jika ini masalahnya, Anda tidak perlu mencari untuk waktu yang lama. Dan kita akan menemukan jika kita menggulung orang-orang sedemikian rupa sehingga langit akan tampak seperti kulit domba. Dan gerbang lapis baja tidak akan menyelamatkan.
  3. senya
    senya 23 Februari 2012 19:29
    -1
    Adapun LYULEY CHINESE, saya tidak akan membuat jari saya seperti kipas .... jika saya tidak marah .... mengerti saya dengan benar, saya juga seorang patriot ... tapi daftar ulang ... RUSIA dalam keadaan saat ini tidak akan berperang dengan CHINA
  4. Sasha36543
    Sasha36543 24 Februari 2012 00:47
    +1
    senya,

    Tidak akan kalah dengan senjata konvensional.
    1. senya
      senya 25 Februari 2012 14:03
      0
      Orang Cina juga memiliki lebih dari cukup SENJATA TIDAK BIASA untuk itu mereka memiliki banyak bunker