Ulasan Militer

Stennes - agen rahasia atau patriot Jerman?

2
Peristiwa yang melibatkan agen rahasia jarang dibahas di masyarakat, sehingga minat terhadap kehidupan luar biasa mereka di pihak penduduk kota selalu tinggi. Informasi tentang orang-orang seperti itu sangat penting bagi penguasa, dan publikasinya menimbulkan reaksi skandal, sehingga bahkan negara tempat agen asing diidentifikasi dan ditangkap tidak selalu berusaha mengungkapkan semua informasi tentangnya. Salah satu kepribadian ini, yang tidak banyak datanya bahkan hingga hari ini, adalah Walter Stennes. Seorang tokoh Jerman lahir pada pertengahan tahun sembilan puluhan abad kesembilan belas dalam keluarga cerdas pejabat berpangkat rendah dan, menurut beberapa informasi, memiliki ikatan keluarga dengan Heinrich Brunning.

Hampir tidak ada yang diketahui tentang masa kecil dan masa mudanya di Rusia. Namun, harus dikatakan bahwa pria ini memiliki pendidikan yang baik, karakter yang angkuh dan kuat, pikiran yang tajam dan keyakinan politik yang kuat. Akibat penolakannya untuk memihak Adolf Hitler, Stennes harus meninggalkan negara asalnya dan menghabiskan waktu lama di luar negeri, bekerja sama dengan dinas intelijen asing.

Di masa mudanya, ia lulus dari Korps Kadet Prusia dan pergi ke garis depan sebagai perwira junior. Pemuda yang giat dan putus asa dengan cepat memenangkan kemuliaan "pemberani". Meskipun banyak kelebihan dan penghargaan, Stennes dengan cepat menerima label bawahan yang "tidak nyaman". Seringkali, dia ternyata lebih berpandangan jauh ke depan dan lebih pintar daripada atasannya, oleh karena itu dia hanya menyebabkan permusuhan dan ketakutan langsung pada mereka. Namun, setelah kembali ke Jerman pada tahun 1919, Stennes diundang ke polisi keamanan untuk membuat unit khusus. Setahun kemudian, sebuah detasemen khusus bermotor yang terorganisir beroperasi di Berlin, dibedakan oleh tindakannya yang terkoordinasi dan kepatuhan yang tidak diragukan kepada pemimpinnya. Kualitas kepemimpinan Stennes sangat dihargai oleh von Pressdorf dan von Watter. Kepemimpinan mempercayakannya dengan tugas yang paling kompleks dan bertanggung jawab. Untuk keseluruhan sejarah Stennes tidak memiliki kegagalan dalam pelayanan, ia selalu menghitung dan memverifikasi tindakannya secara akurat, akibatnya ia adalah salah satu tokoh paling berpengaruh saat itu.

Stennes pertama dan terutama seorang politisi, dan bertentangan dengan pandangan Hitler. Keyakinannya terwujud bahkan di tahun-tahun perang, ketika dia bergabung dengan barisan kaum revolusioner dan bertemu dengan Goering yang kuat di masa depan. Aktivitas politik pertamanya terkait dengan Korps Relawan. Pria ini mempertahankan pandangannya yang teguh tentang kekuasaan yang adil dan kebutuhan akan perubahan revolusioner di negara ini selama tahun-tahun yang panjang dari emigrasi paksanya. Kedengarannya aneh dalam kaitannya dengan seorang pria yang merupakan agen intelijen Soviet, Shtennes adalah seorang patriot negaranya. Hubungan dengan Hitler tidak berhasil sejak awal. Shtennes adalah orang yang berpandangan jauh ke depan dan cerdas, perilaku dan pandangan pemimpin fasisme segera membangkitkan penolakannya. Bahkan orang berpengaruh seperti itu masuk dalam jajaran NSDAP terlambat. Dia menolak untuk berpartisipasi dalam putsch tahun 1923, tetapi mempertahankan otoritasnya di arena politik negara. Menurut pengakuannya sendiri, hubungan dengan partai dipaksa dan Shtenness tidak melihat jalan keluar lain. Hitler menarik sejumlah besar pemuda Jerman ke dalam barisan, sementara orang-orang dari sekolah kekaisaran lama waspada terhadap ide-ide pemimpin baru.

Yang paling tajam adalah perbedaan pandangan tentang peran SA dalam kehidupan bernegara. Sudah selama masa dinas di bawah Goebbels, kontradiksi serius muncul, yang kehadirannya disebutkan lebih dari sekali dalam buku harian dan memonya. Namun, terlepas dari semua kebebasan berpikir dan berekspresi, Stennes tetap menjadi salah satu kader NSDAP yang paling berharga. Baik Goebbels maupun Hitler memahami hal ini dengan sangat baik. Eselon kekuasaan tertinggi membutuhkan SA sebagai "kulak" yang patuh pada kehendak partai, sementara Stennes tetap memposisikan storm trooper sebagai elit politik.

Pada musim gugur 1931, Stennes mencoba menggelar putsch. Pada bulan September, pesawat serang, yang dipimpin oleh komandan mereka, menyerbu markas besar NSDAP untuk menyingkirkan pemerintah saat ini. Tuntutan utama para pemberontak adalah untuk meningkatkan dukungan keuangan SA, yang pada periode ini dalam keadaan bencana yang memalukan. Stormtroopers masih begitu kuat sehingga Hitler sendiri segera tiba di Berlin dan secara pribadi mendiskusikan masalah ini dengan Stennes. Akibatnya, sebagian besar persyaratan dipenuhi, tetapi pemimpin Nazi menyadari bahwa kepala SA bukan hanya bawahan yang "tidak nyaman", tetapi saingan yang berbahaya di arena politik.

Shtennes memiliki sudut pandangnya sendiri, berbeda dari sudut pandang Hitler, tentang prospek pembangunan negara. Kontroversi khusus adalah diskusi tentang cara-cara untuk berkuasa. Selanjutnya, ia berulang kali menentang elit penguasa, tetapi masih tetap di posisi kunci. Kenapa ini terjadi? Faktanya adalah bahwa Stennes sangat diperlukan, karena ia sangat dihormati oleh SA. Setelah upaya putsch, Hitler merekrut Stennes Röhm untuk menggantikannya. Penunjukan itu ternyata tidak berhasil, karena pendudukan posisi pemimpin pesawat serang oleh seseorang yang berorientasi non-tradisional dianggap oleh pangkat dan arsip sebagai penghinaan pribadi. Rem yang cakap dan bertanggung jawab tidak cukup berwibawa untuk SA, jadi di belakang layar mereka terus mendukung Stennes.

Pada musim semi 1931, bentrokan bersenjata kembali dicoba, yang gagal karena berbagai alasan, salah satunya adalah kurangnya dana dan kurangnya organ cetaknya sendiri. Selain itu, banyak pemuda mendukung kebijakan Hitler, dan Stennes tidak ingin melawan rakyatnya sendiri. Namun, bahkan setelah putsch dihancurkan, Stennes tidak hanya tetap bebas, tetapi juga masih memiliki bobot politik. Namun demikian, situasinya meningkat hingga tahun 1932. Hitler sangat menyadari bahwa tidak bijaksana untuk meninggalkan saingan yang begitu berpengaruh, jadi pada kesempatan pertama dia memerintahkan penangkapannya. Penangkapan itu didahului oleh aktivitas provokatif yang panjang dalam pers di kedua belah pihak. Shtennes kalah perang informasi karena kekurangan dana.

Temannya yang berpengaruh, Goering, membantu pemimpin tentara coklat yang dipenjara di masa depan dengan mengatur perjalanan ke China. Shtennes disambut dengan sangat baik dan diangkat menjadi kepala unit pengawal Chiang Kai-shek. , Selama periode agresi Jepang, ia juga dipercayakan dengan operasi intelijen. Keterampilan Shtenness juga diminati di negara timur yang jauh, dan dia berhasil melakukan berbagai tugas penting nasional, termasuk yang rahasia. Berkat agen yang dikembangkan, serta akumulasi pengalaman, Jerman dengan cepat memperoleh tidak hanya lokasi di lingkaran pemerintah Cina, tetapi juga mampu membangun koneksi tertentu dengan intelijen Soviet.

Fakta bantuan dari salah satu anggota eselon tertinggi kekuasaan fasis Jerman kepada dinas intelijen Soviet yang dipublikasikan menjadi berita mengejutkan. Namun, di media massa, sosok Stennes disamakan dengan mata-mata atau agen rahasia, yang sebenarnya tidak pernah ada. Tidak ada rekrutmen ulang yang terjadi, karena selama seluruh periode kerja sama, Stennes hanya mengejar satu tujuan tunggal: penggulingan rezim fasis dan pemulihan Jerman yang merdeka. Shtennes dengan sukarela dan sepenuhnya gratis berbagi dengan Uni Soviet informasi tentang kekhasan hubungan antara Jepang dan Jerman, dan juga membuat asumsi yang masuk akal tentang waktu serangan tentara Jerman dan kemungkinan pembukaan front timur. Namun, intelijen Soviet mengalami penolakan tegas untuk bekerja sama melawan kepentingan Jerman setelah berakhirnya perang dan penggulingan Führer.

Kehidupan luar biasa dari pria yang layak ini, yang berani secara terbuka menentang Reich Ketiga, terputus pada tahun kesembilan puluh tiga hidupnya di tanah airnya di Westphalia. Lawan politik fasisme selamat dari Hitler dan Goebbels dan banyak saingan kuat lainnya. Dia tidak pernah mengkhianati tanah airnya dan percaya bahwa sekutu politik terbaik untuk Jerman adalah Uni Soviet dan Cina. Banyak pernyataan pria itu masih relevan sampai sekarang. Kami tidak akan membantah bahwa kepribadian Walter Shtennes sangat ambigu, dan aktivitasnya dapat dinilai dari berbagai sudut pandang. Dalam konteks artikel ini, hanya satu dari mereka, yang paling populer, yang diberikan. Akan berguna bagi kita masing-masing untuk memikirkan peran orang ini, baik untuk Jerman maupun untuk Cina dan Uni Soviet. Penulis hanya menyarankan untuk melakukannya.
Walter Stennes. "Teman" melawan Hitler

Dia adalah mantan sekutu Hitler, pahlawan nasional Jerman, komandan pasukan penyerang Ost (tentara bayangan di Versailles Jerman), teman pribadi Goering dan Goebbels. Karena ambisi, Stennes bertengkar dengan Hitler, secara ajaib lolos dari Gestapo, terpaksa berangkat ke Timur Jauh, menjadi penasihat Chiang Kai-shek, lalu secara ajaib lolos dari penangkapan dan kematian di tangan Jepang. Secara sadar, karena motif pribadi, ia pergi bekerja sama dengan intelijen asing Soviet.

penulis:
2 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Baphometh
    Baphometh 27 Februari 2012 10:44
    0
    Dan kami tidak memiliki "politisi militer" yang kuat, orang tersebut pada saat yang sama berpendidikan tinggi, memahami masalah negara, begitu sedikit yang telah ditulis tentang dia, tetapi esensinya jelas, seperti yang dilakukan oleh "oposisi besi". pantang menyerah”, tetap dengan idenya...
  2. rodver
    rodver 27 Februari 2012 11:31
    -1
    Bagus sekali. Orang yang layak dan berkemauan keras.
  3. Volkhov
    Volkhov 27 Februari 2012 16:55
    0
    Dia hanya melihat kepentingan politik Jerman dan tidak memahami tujuan jauh dari pencipta Reich, dia dihormati karena kemauan dan keberaniannya, tetapi mereka tahu lebih banyak, dan dikirim ke Cina agar tidak ikut campur. Karena usahanya untuk mengejar politik pribadi, tujuannya sama sekali tidak dijelaskan kepadanya.