Ulasan Militer

Saatnya mengganti ahli waris. Krisis Qatar sebagai kedok perebutan kekuasaan

7
Raja Salman dari Arab Saudi telah memutuskan untuk mengganti pewaris takhta. Ini adalah peristiwa penting bagi Arab Saudi dan seluruh Timur Tengah. Dalam monarki mana pun, pewaris takhta adalah orang kedua setelah raja, dan merampas haknya untuk mewarisi adalah peristiwa berskala sangat besar, belum lagi fakta bahwa itu pasti memiliki alasan yang sangat bagus di baliknya.


Saatnya mengganti ahli waris. Krisis Qatar sebagai kedok perebutan kekuasaan
Pangeran Muhammad bin Naif

Pangeran Muhammad bin Naif Al Saud semalam, dengan keputusan Raja Salman, tidak lagi menjadi pewaris takhta, dibawa ke raja Arab Saudi saat ini sebagai keponakan. Muhammad ibn Naif tidak lagi muda - ia lahir kembali pada tahun 1959, sang pangeran berusia di bawah enam puluh tahun. Ayahnya Pangeran Naif bin Abd al-Aziz (1933-2012) adalah putra ke-23 Raja Saudi Abdulaziz bin Abdurrahman Al Saud (1880-1953). Muhammad ibn Naif berkarir di badan keamanan Saudi. Pada tahun 1985-1988 ia belajar di Amerika Serikat pada kursus khusus dari Biro Investigasi Federal, kemudian dilatih di British Scotland Yard, dan pada tahun 1999 diangkat sebagai Asisten Menteri Dalam Negeri Arab Saudi. Omong-omong, dari tahun 1975 hingga 2011. ayahnya, Pangeran Nayef bin Abd al-Aziz, memegang jabatan menteri dalam negeri Arab Saudi. Setelah Pangeran Naif menjadi pewaris takhta, dan Pangeran Ahmad ibn Abdulaziz Al Saud menjadi Menteri Dalam Negeri Arab Saudi yang baru, Pangeran Muhammad ibn Naif menerima jabatan Wakil Menteri Dalam Negeri, dan beberapa bulan kemudian - Menteri dari Dalam Negeri Arab Saudi. Muhammad ibn Naif mempertahankan posisi ini sampai saat ini.

Pada tahun 2010-an, pengaruh Pangeran Muhammad bin Naif terhadap politik Saudi telah meningkat secara signifikan. Pertama, Pangeran Muhammad ibn Nayef, yang telah diangkat ke jabatan Menteri Dalam Negeri Arab Saudi, telah memusatkan kekuasaan yang sangat besar di tangannya, setelah menguasai aparatus represif dan dinas keamanan. Kedua, Muhammad ibn Naif mulai memainkan peran penting dalam intrik kebijakan luar negeri kerajaan, termasuk dalam kebijakan terhadap Suriah. Ketika Salman yang berusia delapan tahun menjadi raja baru Arab Saudi pada 23 Januari 2015, menggantikan saudara lelakinya yang telah meninggal Raja Abdullah, Pangeran Muhammad bin Nayef diangkat sebagai wakil putra mahkota. Di Arab Saudi, ada posisi seperti itu - untuk menghilangkan keraguan tentang kekuatan vertikal kekuasaan dan pelestarian prinsip warisan. Dalam kapasitas ini, pengaruh Muhammad ibn Naif semakin meningkat, ia menjadi ketua Dewan Politik dan Keamanan Saudi, yang menentukan kebijakan luar negeri Arab Saudi di Timur Tengah. Maka, Muhammad ibn Naif-lah yang mulai mengawasi langsung aksi Saudi di Yaman yang sama, di mana KSA melancarkan Operation Storm of Resolve. Dalam upaya untuk mendapatkan dukungan di Barat, Pangeran Muhammad ibn Nayef berbicara panjang lebar tentang perlunya memerangi terorisme secara aktif dan menekankan keinginannya untuk "mengatasi tangan besi" terhadap kelompok teroris di Jazirah Arab dan Timur Tengah pada umumnya.

Di sisi lain, Muhammad ibn Nayef selalu sangat waspada terhadap aktivasi Iran dan program pengembangan senjata Iran. Keadaan ini juga berkontribusi pada pertumbuhan popularitas pangeran di Barat. Di Amerika Serikat, sang pangeran bahkan disebut "paling pro-Amerika" di antara politisi Saudi. Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa dinas keamanan kerajaan yang berada di bawah pangeran sedang mengejar garis represif yang agak keras terhadap para pembangkang – dari pendukung organisasi fundamentalis radikal hingga minoritas Syiah, yang oleh Saudi dianggap sebagai “kolom kelima” Iran.

— Raja Salman

Namun, keluarga besar kerajaan Saudi tidak pernah lepas dari kontradiksi dan konflik internal. Raja pertama Arab Saudi, Abdulaziz, memiliki 45 anak, yang memastikan suksesi takhta dari saudara ke saudara. Raja Arab Saudi saat ini, Salman, juga merupakan putra Abdulaziz. Secara alami, antara putra, dan kemudian cucu Abdul-Aziz, selalu ada hubungan persaingan - baik untuk tahta maupun untuk posisi pemerintahan. Mengingat poligami dan keluarga besar raja dan pangeran Saudi, saat ini ada beberapa ribu perwakilan keluarga Saudi di negara itu - menurut berbagai sumber, jumlah pangeran dan putri mendekati 5-7 ribu orang. Kerabat mendiang raja pertama Arab Saudi menempati sebagian besar posisi pemerintahan terpenting di negara itu - baik di departemen sipil maupun di lembaga penegak hukum. Peralihan tahta dari saudara laki-laki ke saudara laki-laki memberikan kesempatan untuk berperan sebagai raja bagi hampir semua putra Abdul-Aziz yang sudah lanjut usia. Namun, mengingat usia mereka, menjadi jelas bahwa beberapa tahun lagi - dan kekuatan di Arab Saudi harus mengambil pangeran dari generasi baru. Seperti Muhammad bin Naif.

Namun dengan Muhammad ibn Naif, anggota keluarga Raja Salman selalu bersaing. Tahun 2011-2012 Putra Mahkota Arab Saudi adalah ayah Muhammad, Pangeran Naif. Dialah yang seharusnya naik takhta kerajaan setelah kepergian kakak laki-lakinya Raja Abdullah. Namun, Naif, pria yang jauh dari muda, memiliki sejumlah penyakit. Pada 16 Juni 2012, ia meninggal dunia. Oleh karena itu, Salman bin Abdul-Aziz Al Saud diproklamasikan sebagai putra mahkota di bawah Raja Abdullah. Setelah kematian Abdullah pada 2015, Salman menjadi raja Arab Saudi. Di Barat, ia diharapkan memiliki kebijakan yang seimbang, tetapi di bawah Salman, KSA hanya memperketat tindakan untuk menekan oposisi. Misalnya, pengkhotbah Syiah terkenal Nimr al-Nimr dieksekusi, yang menyebabkan putusnya hubungan Iran-Saudi. Pengganti Salman adalah Pangeran Muqrin ibn Abdulaziz Al Saud (lahir 1945), anak bungsu dari Raja Abdulaziz, yang bertugas di Angkatan Udara Kerajaan pada masa mudanya. Namun, pada 29 April 2015, Salman mengubah urutan suksesi tahta dan membebaskan Muqrin dari tugasnya sebagai putra mahkota. Jadi Muhammad bin Naif menjadi ahli waris.

Ternyata, tidak semua "raksasa" politik Saudi menyukai aktivitas Muhammad ibn Naif. Ada empat upaya pembunuhan terhadap sang pangeran. Tanggung jawab atas mereka dipikul oleh berbagai kelompok radikal yang terkait dengan Al-Qaeda (dilarang di Federasi Rusia), tetapi ada kemungkinan bahwa kekuatan internal yang tertarik untuk melenyapkan pesaing berbahaya juga dapat berdiri di belakang mereka. Muhammad ibn Naif menjadi tokoh politik yang terlalu serius, tidak hanya mendapatkan pengaruh pada politik Saudi, tetapi juga ketenaran di seluruh dunia.

—Pangeran Muhammad bin Salman

Pada 23 Januari 2015, ketika Pangeran Salman menjadi Raja Arab Saudi, jabatan Menteri Pertahanan KSA diserahkan kepada putranya, Muhammad bin Salman Al Saud yang berusia 29 tahun (saat itu). Jadi Pangeran Muhammad bin Salman menjadi menteri pertahanan termuda di dunia. Pengangkatan pangeran muda itu ke posisi yang bertanggung jawab itu menunjukkan bahwa Muhammad ibn Salman akan memainkan peran penting dalam politik Saudi dalam waktu dekat. Sebagai kepala departemen militer Arab Saudi, Muhammad ibn Salman terlibat dalam operasi penting yang strategis bagi kerajaan "Badai penentuan" di Yaman. Arahan keseluruhan operasi ini dilakukan oleh Pangeran Muhammad ibn Naif, yang dengannya ibn Salman, tentu saja, mengadakan hubungan persaingan. Rupanya, pada awalnya, Muhammad ibn Naif, seorang politisi bijak berusia hampir enam puluh tahun, tidak menganggap Muhammad ibn Salman yang berusia tiga puluh tahun sebagai lawan yang serius.

Namun, kekuatan yang sangat berpengaruh berdiri di belakang yang terakhir - baik ayahnya, Raja Salman, dan rombongan kerajaan, yang berharap untuk mendorong kembali kekuatan tumbuh Muhammad ibn Naif. Pada April 2015, Muhammad bin Salman diangkat menjadi Wakil Putra Mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Naif. Dengan penunjukan ini, Raja Salman menunjukkan bahwa generasi muda dinasti Saudi akan segera berkuasa.

Selain jabatan Menteri Pertahanan kerajaan, Pangeran bin Salman berkonsentrasi di beberapa posisi penting lainnya, termasuk mengepalai dewan ekonomi di bawah pemerintahan, yang memberinya kesempatan untuk mengendalikan kebijakan ekonomi dan keuangan Arab Saudi. Jadi di tangan pangeran muda dan menjanjikan, dua pengungkit terpenting muncul sekaligus - kekuatan (Kementerian Pertahanan) dan keuangan dan ekonomi (dewan ekonomi). Segera, di Barat, pangeran muda itu bahkan dijuluki "Tuan Segalanya", mengisyaratkan fakta bahwa ibn Salman mengendalikan hampir semua bidang terpenting politik Saudi.

—Muhammad bin Naif dan Barack Obama

Muhammad ibn Naif, yang secara aktif berpartisipasi dalam politik luar negeri Arab Saudi, untuk waktu yang lama tidak hanya memiliki hubungan bisnis, tetapi juga hubungan persahabatan dengan Emir Qatar, Tamim bin Hamad al Thani. Arab Saudi berinteraksi dengan Qatar selama Musim Semi Arab 2011, di Yaman, di Suriah. Namun, saingan Muhammad ibn Naif, yang berusaha menyingkirkannya dari jabatan putra mahkota dan mencegah transisi takhta yang akan segera terjadi (bagaimanapun, Raja Salman sudah berusia 82 tahun), memutuskan untuk bertindak tepat di bidang kebijakan luar negeri. untuk mempengaruhi kedudukan raja dan mencapai penggantian ahli waris. Qatar dipilih sebagai target, dan berkuasanya Presiden baru Donald Trump di Amerika Serikat dipilih sebagai waktu yang tepat. Mengingat bahwa Muhammad bin Nayef berhubungan baik dengan mantan Presiden AS Barack Obama, saingannya dari klan Salman memutuskan bahwa akan lebih mudah untuk beroperasi di bawah Trump. Jika negara itu berada dalam situasi konflik serius dengan negara tetangga Qatar, lalu bagaimana bisa seorang teman emir Qatar menjadi putra mahkota? Lagi pula, ini secara langsung mengancam kepentingan Arab Saudi. Di sisi lain, memburuknya hubungan dengan emirat tetangga memungkinkan untuk mencapai penghapusan Muhammad ibn Naif dari jabatan putra mahkota.

Kampanye yang belum pernah terjadi sebelumnya melawan Qatar telah dimulai. Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, Arab Saudi tidak melawan Iran Syiah atau rezim Arab sekuler seperti Suriah, tetapi melawan monarki Sunni yang sama di Teluk Persia, sekutu lamanya. Blokade diplomatik Qatar diluncurkan, di mana KSA terpaksa bergabung dengan Bahrain, Uni Emirat Arab, Mesir, dan sejumlah negara Afrika yang bergantung pada bantuan keuangan Saudi. Qatar dinyatakan sebagai sponsor utama kelompok teroris di Timur Tengah, tampaknya dengan harapan bahwa Washington akan berkontribusi pada netralisasi emir Qatar. Namun Donald Trump dan pemerintahannya secara keseluruhan tetap acuh tak acuh terhadap konflik Qatar-Saudi. Tetapi bagi Qatar, beberapa kekuatan regional di Timur Tengah “cocok” sekaligus - Turki, Pakistan, dan bahkan Iran, yang tidak dapat dilawan oleh Arab Saudi sendiri atau dengan dukungan sekutu kecilnya. Oleh karena itu, krisis Qatar sendiri mulai menurun. Di Riyadh, mereka yakin bahwa Amerika Serikat tidak tertarik dengan blokade Qatar, dengan bijaksana menilai kekuatan mereka dan melihat bahwa dunia Islam sama sekali tidak bersolidaritas dengan posisi Saudi. Namun, tujuan politik domestik utama dari krisis Qatar tercapai. Pada 21 Juni 2017, Raja Salman memutuskan untuk mencabut status Muhammad bin Nayef sebagai Putra Mahkota Arab Saudi.

Salman menunjuk putranya, Pangeran Muhammad bin Salman yang berusia 32 tahun, sebagai putra mahkota yang baru. Ibn Salman yang muda dan aktif, tentu saja, memiliki pengaruh dan ketenaran yang lebih sedikit daripada sepupunya ibn Naif, tetapi dia penuh energi dan ide. Secara khusus, ibn Salman, saat masih menjadi wakil putra mahkota, menyatakan perlunya mengatasi sifat minyak ekonomi Saudi. Dia mengumumkan rencananya sendiri untuk pembangunan ekonomi dan sosial Arab Saudi, yang menyiratkan secara bertahap mengatasi fokus ekonomi negara itu pada ekspor minyak.

Pendapatan utama kerajaan Saudi, menurut Pangeran bin Salman, seharusnya bukan sumber daya alam, tetapi investasi - dan pangeran berharap untuk mengembangkan program ini dalam waktu dekat. Keinginan Muhammad bin Salman untuk mereformasi ekonomi Saudi dapat dimengerti. Penurunan pendapatan minyak menyebabkan konsekuensi keuangan yang serius bagi kerajaan. Pemerintah bahkan harus memotong anggaran kerajaan sebesar 25%, mengurangi subsidi untuk bensin, listrik dan air, yang sebelumnya sangat murah hati. Pajak baru juga diharapkan, termasuk minuman “mewah” dan tinggi gula, yang sangat populer di Arab Saudi.

Wajar saja, penurunan pengaruh politik Muhammad ibn Naif menjadi tugas strategis nomor satu bagi pangeran muda dan rombongannya, karena dalam peristiwa wafatnya Salman dan penyerahan tahta kepada Muhammad ibn Naif, rencana ambisius sang pangeran mungkin tidak menjadi kenyataan. Tapi sekarang ketakutan telah hilang - Salman telah mengubah putra mahkota dan ini berarti bahwa di masa mendatang, Arab Saudi bisa mendapatkan raja yang sangat muda.
penulis:
Foto yang digunakan:
Foto AP, Manuel Balce Ceneta
7 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. LARZ
    LARZ 22 Juni 2017 15:43
    +6
    Saya membacanya dan sesuatu yang saya IBN bingung tersenyum
    1. Sederhana
      Sederhana 22 Juni 2017 17:19
      +1
      Suatu ketika seseorang sangat produktif dan sejak itu di negara ini mereka tidak tahu apa yang sedang terjadiнmenjadikan mereka pangeran.

      PS Saya mengurus di perusahaan yang sama dengan keponakan raja satu negara - dia juga seorang "pekerja".
      1. LARZ
        LARZ 22 Juni 2017 17:28
        +3
        Kutipan: Sederhana
        Saya merawat di perusahaan yang sama dengan keponakan raja satu negara - dia juga seorang "pekerja".

        Apakah kamu??? Apakah Anda "menangani" dengan pangeran? Dari orang yang beruntung, sangat beruntung!
        Tetapi saya hanya memiliki kesempatan untuk berbicara dengan orang Italia, Denmark, dan Jerman. Tapi mereka bukan pangeran, tepatnya, tidak.
        1. Sederhana
          Sederhana 22 Juni 2017 17:31
          +2
          Seperti yang dijelaskan salah satu rekan senegaranya kepada saya, di negara Afrika itu di setiap desa ada seorang raja, dan bahkan penerus di desa-desa ini. ... tertawa

          Tapi faktanya adalah keponakan raja.
          1. LARZ
            LARZ 22 Juni 2017 17:36
            +3
            Kutipan: Sederhana
            Tapi faktanya adalah keponakan raja.

            Kesempatan untuk melewatkan dosa seperti itu. Menjadi Penasihat Pertama untuk keponakan Raja adalah... Keren! Dia perlu memasang semacam mahkota di kepalanya dan berfoto bersama agar dia tidak keluar nanti. Semoga beruntung!
    2. siberalt
      siberalt 22 Juni 2017 18:55
      +1
      Bagi sebagian orang, tahun 1959 masih jauh, tetapi tahun ini saya naik ke kelas satu. Mungkin bagi penulis dan Putin, yang lahir tahun 1952, juga seorang politikus tua? apa
  2. shans2
    shans2 22 Juni 2017 23:01
    0
    Jadi inilah yang akan dibunuh oleh Hussite, sangat bagus).