Ulasan Militer

Roosevelt dan Hopkins: persahabatan dengan Uni Soviet dan oposisi terhadap Hitler

16
Sudah ketika perang berkecamuk di Eropa, ketika Uni Soviet mencoba untuk menyepakati pencegahan bersama agresi Hitler, Amerika memperlakukan Soviet dengan semua kebencian yang tidak terselubung: Uni Soviet di peta dunia mereka ditetapkan sebagai "titik abu-abu". ". Kepala Gedung Putih, F. D. Roosevelt, menganggap jalan sosialis Uni Soviet tidak dapat diterima oleh dunia kita, sikap permusuhannya terhadap Stalin diproyeksikan ke teman dan kolega, tetapi kemudian perang pecah, yang mengubah segalanya. Banyak reaksioner dan politisi Gedung Putih menghubungkan sosialisme dengan "kesalahan alam", tetapi tidak semua orang setuju dengan mereka, ada orang-orang yang berjuang untuk persahabatan dan perdamaian bersama.




Pada saat, bersamaan dengan reformasi ekonomi, Franklin Roosevelt membuat karir politik untuk dirinya sendiri, Harry Hopkins, bersama dengan Averell Harriman, menciptakan posisi yang kokoh dan stabil di sekitar presiden. Tetapi Harriman, setelah kepergian Roosevelt, mengubah rencananya sebelumnya, dan Harry Hopkins tetap setia pada mereka sampai akhir. Sampai hari terakhir, dia tidak dapat menerima kepergian awal Roosevelt, yang dengannya dia terhubung tidak hanya dengan persahabatan, tetapi juga oleh perjuangan untuk hak memimpin rakyat Amerika dan kebijakan Amerika Serikat. Hanya hubungan dengan Uni Soviet yang meninggalkan harapan untuk perubahan bahagia di masa depan. Dan perubahan setelah Perang Dunia II diharapkan, tetapi tidak mendukung niat Hopkins.

Pada bulan Juli 1941, ketika keuntungan dalam Perang Dunia II berada di pihak Nazi Jerman, Presiden AS menghadapi pertanyaan yang sangat ambigu: apa yang harus dilakukan dengan Uni Soviet, membantu mereka, atau menunggu sampai ketidakpastian yang berlaku pada hari-hari itu di Uni Soviet. Front Soviet-Jerman dibersihkan? Pada saat itu, seperti yang dilaporkan C. Hull kepada F. D. Roosevelt, mereka harus memberikan bantuan apa pun kepada Soviet yang mereka bisa: "Kami," kata Hull, "menetapkan kewajiban untuk membantu setiap negara yang menjadi sasaran kekerasan, dan hari ini Uni Soviet" .

Serangan Wehrmacht di negara pekerja menegaskan suasana hati beberapa politisi AS dalam perlawanan terhadap Nazi Jerman dan agresornya, Hitler. Dan di antara para politisi ini, lawan paling aktif dari "Reich Seribu Tahun" adalah: perwakilan pribadi Roosevelt di Uni Soviet - Hopkins dan presiden sendiri - Franklin Delano Roosevelt.

Pada bulan Juli 1941 yang panas, Harry Hopkins pergi ke Uni Soviet untuk memastikan posisi tegas Kremlin dengan sekuat tenaga untuk melawan agresi Nazi. Akhirnya, Hopkins memperoleh manfaat tak tertahankan yang dapat ia berikan kepada negara Soviet. Pertemuannya dengan rakyat Rusia bukanlah suatu kebetulan. Dia selalu percaya bahwa ini adalah orang-orang yang dapat mengakhiri perang berdarah dengan Jerman. Di Kremlin, terjadi pertemuan antara Hopkins dan Stalin - yang memiliki karakter ramah - setelah itu Hopkins pergi ke Amerika Serikat dengan tekad yang kuat untuk membantu Uni Soviet dalam perang.
Roosevelt dan Hopkins: persahabatan dengan Uni Soviet dan oposisi terhadap Hitler

Pada bulan Oktober 1941, program Pinjam-Sewa mulai berlaku. Sambil menunggu pesan dari delegasi Amerika di Moskow, F. Roosevelt berharap tugas itu bisa diselesaikan secepatnya. Tetapi atase militer, Mayor Eaton, mengirimkan pesan yang sangat tidak optimis ke kedutaannya, dari teksnya berikut ini: "Perlawanan Rusia akan segera dipatahkan." Pengiriman ke Uni Soviet harus dihentikan karena bahaya dicegat oleh kapal-kapal Nazi. G. Hopkins mengakhiri perselisihan ini. Mungkin dia lebih percaya laporan Fymovill (yang saat itu memimpin delegasi Amerika di Moskow), atau mungkin teman setia presiden itu benar-benar yakin akan kekuatan Angkatan Darat Soviet. Dengan satu atau lain cara, tetapi Hopkins meyakinkan Presiden Amerika Serikat, tanpa ragu, untuk percaya pada kemenangan negara Soviet.

Program Pinjam-Sewa dibuka - produk dikirim ke front Soviet. Itu terutama termasuk peralatan militer, yang, mungkin, yang paling terkenal adalah truk Studebaker, dilengkapi dengan peluncur roket Pengawal Katyusha.

Tetapi kemenangan itu tidak dekat, Jerman tidak mau menerima kekalahan di dekat Moskow. Bulan-bulan musim panas kembali memulihkan semangat juang mereka dan dengan semangat yang sama mereka mendorong Tentara Merah kembali ke Stalingrad. Panglima Tertinggi bergegas sekutu untuk menempatkan posisi di wilayah Prancis. Tetapi sekutu tidak terburu-buru, dan segalanya tidak berjalan dengan baik: Uni Soviet terus melawan sendirian.

Setelah pembicaraan yang diadakan di London dan Washington, Winston Churchill mengumumkan protesnya mengenai proposal untuk membuka front kedua di Eropa. Tentu saja, Hopkins, yang memimpin pertemuan, terpaksa memimpin negosiasi ini keluar dari jalan buntu. Tetapi Churchill berhasil mempertahankan posisinya tanpa gangguan, dan pertanyaan tentang membuka front kedua segera dihilangkan.

Sementara itu, situasi di medan perang di Uni Soviet menempati posisi bencana: Luftwaffe terus mendominasi udara - kota-kota baru menjadi sasaran pengeboman besar-besaran. Sementara kaum reaksioner Amerika melakukan segalanya untuk memperumit pasokan produk militer untuk Uni Soviet, Stalingrad runtuh di bawah pesawat Goering, dan orang-orang meninggal di dalamnya setiap hari.

Melanjutkan dukungan aktif dari Amerika Serikat, Harry Hopkins tidak mendapat tepuk tangan meriah dari pihak oposisi. Tetapi Moskow sudah mengumumkan pengepungan Wehrmacht di dekat Stalingrad, dan ini memaksa Gedung Putih untuk mengambil posisi berbeda dalam kaitannya dengan Uni Soviet. Operasi untuk menangkap Tentara ke-6 meyakinkan Amerika untuk sepenuhnya memihak kepemimpinan Soviet dan tidak meragukan stamina Tentara Merah, dan kemampuannya untuk menang. Pada hari-hari dan bulan-bulan yang sulit itu, ketika Jerman merasakan kekuatan yang menimpa mereka, semua orang, dan bahkan Hitler sendiri, harus mengevaluasi kembali kemauan dan keberanian negara Soviet.

Mungkin akhir-akhir ini Harry Hopkins merasakan kelegaan yang tidak biasa. Bukan hanya karena dia dengan tulus percaya pada kemenangan Tentara Soviet, tetapi juga karena dunia pada akhirnya akan dibersihkan dari perbudakan dan ketidakadilan perfidy Nazi. Dan ini memberi alasan tidak hanya untuk bersukacita atas keberhasilan tujuan bersama, tetapi juga untuk membuka jalan untuk meningkatkan hubungan dengan orang-orang yang tidak menyerah di bawah mesin militer "Reich Seribu Tahun".

Mustahil untuk menyangkal fakta bahwa Franklin Roosevelt, berinteraksi dengan Uni Soviet melawan Jerman, berkontribusi pada peningkatan ekonomi di tanah Amerika-nya. Tetapi dari surat-surat Joseph Stalin jelas bahwa pemimpin Soviet itu memperlakukannya dengan sangat hormat. Mungkin pada tahun-tahun itu tidak ada orang yang lebih dekat dengan Stalin (dari semua pemimpin negara) selain presiden, yang sampai saat ini menganggap Sekretaris Jenderal sebagai satu-satunya penguasa dan "tiran". Stalin benar-benar membutuhkan dukungan presiden saat itu, dan jika bukan karena ketekunan Roosevelt, segalanya bisa berjalan berbeda. Misalnya, penerus Roosevelt, Truman, tidak berminat untuk berteman dengan Uni Soviet, dan pada tahun-tahun berikutnya hubungan presiden baru dengan negara kita semakin memburuk.

Pada akhirnya, dua pemimpin yang cakap melakukan pekerjaan hebat mereka, mereka berhasil bertemu di Teheran, dan kemudian di Yalta dan menyepakati perdamaian dan saling mendukung dalam perang melawan Hitler dan negara-negara satelitnya.

Tetapi seperti halnya seseorang yang didukung oleh sukacita kemenangan, maka kesulitan dapat mencoret semua harapan untuk yang terbaik. Dan kemalangan ini datang untuk menggantikan kesuksesan yang mendekat pada hari ketika Hitler begitu dekat dengan kekalahan.

Pada hari-hari musim semi itu, Franklin Roosevelt tiba dengan semangat tinggi, dia berbicara dengan kerabatnya Laura, yang dia bicarakan tentang kemungkinan struktur dunia pascaperang. Dia bahkan berjanji padanya untuk meninggalkan kursi kepresidenan dan mulai membangun hubungan dengan Uni Soviet. Laura terkejut dengan ungkapan ini, tetapi Roosevelt meyakinkannya, mengatakan bahwa dia menginginkan sesuatu yang lebih, dan ini adalah keinginan untuk memimpin Majelis Umum PBB. Semuanya berjalan dengan baik - hubungan berkembang. Hitler dikalahkan, orang-orang Soviet menjadi pemenangnya, tetapi takdir memutuskan sebaliknya, mencabik-cabiknya dari yang Agung cerita rencana para pemimpin negara sahabat.

Pada 12 April 1945, F. Roosevelt meninggal. Akta terakhirnya dalam sejarah dikenang oleh sebuah telegram yang dikirim ke Joseph Vissarionovich Stalin. Dalam surat ini, dia berkomitmen penuh untuk perdamaian, terlepas dari kenyataan bahwa hubungan mereka diperumit oleh upaya untuk menyimpulkan perdamaian terpisah di Bern antara Jerman dan perwakilan Inggris dan Amerika Serikat.

Selama di Kremlin, Stalin tidak menunjukkannya. Dan meskipun karakter Sekretaris Jenderal sangat keras dan tidak fleksibel, bagaimanapun berita tentang kematian aneh F. Roosevelt membuatnya kesal dan memperumit rencananya yang cerah untuk masa depan.

Pada pertemuan di Yalta, Stalin, berbicara dengan Roosevelt, mengkhawatirkan warisan yang mereka ciptakan, yaitu untuk generasi yang, seperti mereka, tidak akan melalui semua kesulitan perang dan kesulitan. Tetapi seperti yang ditunjukkan sejarah, tidak perlu menunggu sama sekali: perang tidak hanya mengangkat pahlawan, tetapi juga bajingan yang berhasil memanfaatkan ciptaan dan warisan mereka.

Setelah kematian Franklin Roosevelt yang tak terduga dan tragis, Harry Hopkins pensiun dari bisnis dan tidak muncul di depan umum sama sekali. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat tidur, dan hanya usulan Presiden Truman yang baru yang bisa mengangkat dan menghiburnya. Usulan tersebut termasuk perjalanan ke Uni Soviet untuk memuluskan semua masalah yang muncul antara V. Molotov dan Presiden AS G. Truman; untuk mempersiapkan Stalin sejauh mungkin untuk pertemuan dengan pemerintah baru dan menjebaknya untuk negosiasi yang kemudian digariskan di Potsdam. G. Hopkins sendiri melanjutkan pekerjaan yang direncanakan dengan F. Roosevelt. Tetapi rencana Amerika mengambil giliran yang berbeda dan waktu persahabatan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat berakhir.

Setelah meninggalkan konfrontasi dengan Uni Soviet dan tidak menerima kebijakan reaksioner Gedung Putih, Harry Hopkins menghabiskan sisa waktunya di rumah sakit, hampir tidak pernah bangun dari tempat tidur. 29 Januari 1946 pada usia 55, teman dan penolong rakyat Soviet Harry Hopkins meninggal.

Sejak 1937, kesehatan Hopkins telah dirusak. Tetapi cukup jelas bahwa kematian Roosevelt tidak hanya memperumit kondisinya, tetapi juga kekecewaan yang dia rasakan setelah memutuskan hubungan dengan negara Soviet. Pemerintah AS yang baru bahkan tidak memikirkan semacam persahabatan dengan negara sosialis. Itu menimbulkan bahaya bagi mereka. Hopkins hanya melihat kejahatan di pemerintahan baru - pemboman Hiroshima dan Nagasaki menegaskan hal ini.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Franklin Roosevelt adalah pemimpin yang sangat baik di bidang ekonomi - reformasinya tidak menguntungkan Amerika. Mengambil alih negara, yang sudah babak belur oleh "Depresi Hebat", ia mampu memperbaiki situasi hanya dengan produksi dan penjualan produk militer. Tetapi di bidang politik, dia memiliki tuas yang diperlukan dan melakukan hal yang paling penting: dia memberikan kontribusi yang signifikan untuk Kemenangan atas budak Nazi.

Anehnya, kepala Gedung Putih itu juga tidak memiliki kondisi fisik yang kuat. Dia bergerak di kursi roda, sering merasa tidak enak badan, tetapi tetap mengelola penerbangan jarak jauh untuk bertemu dengan para pemimpin Inggris dan Uni Soviet.

Tetapi setelah kematiannya pada tahun 1945, ketika kubu Nazi ditindas dan hampir dikalahkan, sebuah gambaran dibuat untuk imperialis AS yang bukan bagian dari rencana mereka: perdamaian di bumi, persahabatan dengan Uni Soviet dan berbagi dominasi dengan dunia sosialis. Penguasa Amerika tidak ingin berbagi kendali atas planet ini dengan siapa pun, terlebih lagi ketika mereka mendekati penciptaan kekuatan super-destruktif. Namun oposisi Uni Soviet terhadap Amerika cukup signifikan. Sosialisme ternyata dapat bertahan dan sering kali melampaui kekuatan modal Amerika.

Terus terang, bantuan Amerika Serikat dalam perang melawan fasisme tidak sebesar yang diharapkan. Tetapi para pemimpin negara-negara besar dipersatukan oleh satu hal: pembebasan dunia dari para budak Nazi. Perjuangan untuk kebebasan menghubungkan dunia kapitalis dan sosialis selama empat tahun, dan apa yang bisa terjadi lebih jauh jika orang-orang yang mengabdikan diri pada pekerjaan mereka tetap memimpin negara?
penulis:
Foto yang digunakan:
fototelegraf.ru Novorossy.ru
16 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Olgovich
    Olgovich 1 Juli 2017 06:39
    +3
    Terus terang, bantuan Amerika Serikat dalam memerangi fasisme tidak begitu besar, seperti yang diinginkan akan.

    Jika ada seperti itu akan diinginkan, itu akan diinginkan bahkan lebih. iya nih
    Bantuannya sangat besar dan terima kasih kepada Amerika untuk itu.

    Hal yang buruk adalah bahwa orang Amerika menjadi masuk akal hanya di hadapan bahaya mematikan, seperti dalam Perang Dunia II, dan Perang Dunia II.

    Kemudian mereka sendiri menjadi sumber bahaya bagi dunia ....
    1. Proksima
      Proksima 1 Juli 2017 09:56
      +2
      Pernyataan menarik oleh Harry Hopkins tentang Stalin:
      “... Stalin tidak pernah mengulangi dirinya sendiri. Dia berbicara dengan cara yang sama seperti pasukannya menembak - akurat dan langsung. Dia menyapa saya dengan beberapa kata cepat dalam bahasa Rusia. Dia menjabat tanganku sebentar, tegas, ramah. Dia tersenyum hangat. Tidak ada satu kata pun, gerakan, atau kejenakaan yang berlebihan. Seolah-olah Anda sedang berbicara dengan mesin yang sangat seimbang, mesin yang cerdas.

      Joseph Stalin tahu apa yang dia inginkan, tahu apa yang diinginkan Rusia, dan dia pikir Anda juga mengetahuinya. Selama kunjungan kedua ini, kami berbicara selama hampir empat jam. Pertanyaannya jelas, singkat dan langsung. Tidak peduli seberapa lelahnya aku, aku menjawab dengan nada yang sama. Jawabannya cepat, tidak ambigu, dan diucapkan seolah-olah telah dipikirkannya bertahun-tahun yang lalu.
      1. Proksima
        Proksima 1 Juli 2017 10:52
        +2
        "Terus terang, bantuan Amerika Serikat dalam perang melawan fasisme tidak sebesar yang kita inginkan" - KATA EMAS DARI ARTIKEL.
        Perlu diingat bahwa bagian terbesar dari pengiriman pinjaman-sewa jatuh pada 1944-1945, ketika nasib Reich sudah diputuskan (dan ini dari 4% "terkenal" dari senjata yang dikirimkan).
        Selain itu, selama periode panjang Pertempuran Stalingrad, kami "mendapat kehormatan untuk melihat" di pelabuhan kami hanya 5 kapal "Pinjam-Sewa".
        Tentu saja, "mereka tidak terlihat seperti kuda hadiah" dan terima kasih untuk itu, terutama untuk Cobra dan Studebaker.

    2. mungkin
      mungkin 1 Juli 2017 11:04
      +1
      Kutipan: Olgovich
      Bantuannya sangat besar dan terima kasih kepada Amerika untuk itu.

      Itu TEPAT WAKTU, berkat negosiasi antara Stalin dan Hopkins pada tahun 1941. Itu fakta, untuk menyangkal dan memukuli diri sendiri dengan tumit di dada, "terlalu kecil" - bodoh untuk benar-benar mendapatkan apa yang tidak kita miliki di momen paling penting, termasuk parkir mesin.
      Belati itu baik bagi yang memilikinya, dan buruk bagi yang tidak memilikinya pada waktu yang tepat.
      Namun, untuk semua ini, itu dibayar cukup untuk dirinya sendiri dalam emas dan penuh. Meskipun pekerja keras sederhana dan orang-orang Amerika yang mengumpulkan segala macam bantuan kemanusiaan.
      Kutipan: Olgovich
      terima kasih

      Tapi bicara tentang beberapa
      Roosevelt dan Hopkins: persahabatan dengan Uni Soviet
      tidak Roosevelt adalah seorang pragmatis, seperti Stalin sendiri, sampai ke sumsum tulangnya. Mereka benar-benar saling menghormati - sebuah fakta. Tapi untuk persahabatan... tidak
  2. Reptil
    Reptil 1 Juli 2017 07:00
    +2
    Artikelnya menarik karena merinci acaranya. Kematian Aneh Para Tokoh Politik Sebagai Sarana untuk Mengubah Haluan.
  3. Andrey dari Chelyabinsk
    Andrey dari Chelyabinsk 1 Juli 2017 10:22
    +1
    Pada 12 April 1945, F. Roosevelt meninggal. Akta terakhirnya dalam sejarah dikenang oleh sebuah telegram yang dikirim ke Joseph Vissarionovich Stalin. Dalam surat ini, dia berkomitmen penuh untuk perdamaian, terlepas dari kenyataan bahwa hubungan mereka diperumit oleh upaya untuk menyimpulkan perdamaian terpisah di Bern antara Jerman dan perwakilan Inggris dan Amerika Serikat.

    Sejujurnya, kematian Roosevelt yang terlalu dini adalah tragedi BESAR bagi USSR. Di bawah Roosevelt, tidak ada perang dingin yang akan terjadi menurut definisi - dia sama sekali tidak menganggap Eropa sebagai bidang kepentingan politiknya dan menganggapnya tidak hanya mungkin, tetapi juga perlu untuk mengakui peran dominan Uni Soviet di Eurasia.
    Pertanyaan lain adalah bahwa Roosevelt memiliki kepentingan ekonomi di Eropa .... tetapi siapa yang akan mencegahnya melakukannya? Tentu saja bukan Uni Soviet. Jika Roosevelt tetap memimpin, Uni Soviet akan dipulihkan dengan bantuan ekonomi Amerika, dan perdamaian yang kokoh akan terjalin di antara kedua negara adidaya. Kenyataannya, Uni Soviet dan Amerika Serikat menjadi dua kutub yang bermusuhan di mana politik dunia berputar, tetapi Roosevelt melanjutkan dari fakta bahwa Uni Soviet dan Amerika Serikat dapat menjadi dua kutub yang RAMAH...
    Orang hebat. Pemimpin terbesar bangsa Amerika, yang kebijakannya dapat membawa harmoni ke dunia pascaperang. Dan dia meninggalkan kami, dan bukannya dia, karikatur Truman ternyata memimpin Amerika Serikat ....
    Hopkins hanya melihat kejahatan di pemerintahan baru - pemboman Hiroshima dan Nagasaki menegaskan hal ini.

    Seseorang hanya bisa sangat bersimpati dengan tragedi ini, dalam segala hal, pria yang layak. Dia melihat masa depan tanpa perang dan kebencian terhadap negara-negara besar, dia menyentuh dan merasakan semua kebesaran tatanan dunia masa depan, yang dia anggap benar dan yang dianut Roosevelt - dan dia juga menyaksikan runtuhnya harapan untuk koeksistensi damai Amerika dan Uni Soviet...
    Ya, jika orang-orang ini tetap memimpin, hari ini kita akan membahas berita tentang perkembangan koloni manusia di semacam Mars ...
  4. Andrey dari Chelyabinsk
    Andrey dari Chelyabinsk 1 Juli 2017 10:43
    0
    Tidak dapat dikatakan bahwa Franklin Roosevelt adalah pemimpin yang sangat baik di bidang ekonomi - reformasinya tidak menguntungkan orang Amerika

    Tetapi dalam hal ini penulis keliru sedalam mungkin. Roosevelt-lah yang membawa Amerika Serikat keluar dari Depresi Hebat - apalagi, tindakannya sepenuhnya menyangkal pandangan para ekonom saat itu tentang "tangan pasar yang tak terlihat" yang dianggap akan menempatkan segalanya pada tempatnya dan memastikan kemakmuran ekonomi. Apa yang dilakukan Roosevelt? Dia memperluas tatanan negara ke perusahaan-perusahaan Amerika dan dengan demikian memberi mereka kesempatan untuk pulih ... HSE, karena keterbatasan bawaannya dan ketidakmampuan mutlak untuk berpikir secara independen, cukup mengecualikan aspek ini dari gambaran dunianya ... kebijakan ekonomi Roosevelt brilian karena ia berhasil menemukan "jalan emas" antara model ekonomi terencana Stalinis (yang, omong-omong, ia perlakukan dengan sangat hormat dan darinya ia belajar banyak) dan pasar. Depresi Besar diatasi pada tahun 1939; bahkan sebelum pecahnya Perang Dunia II - sebelum perintah militer dapat memainkan peran kunci. Dan dengan bantuan perintah militer, Roosevelt akhirnya mengubah Amerika Serikat menjadi ekonomi pertama di dunia - dengan margin besar dari yang lainnya ... Jelas bahwa Uni Soviet pasca-perang, di mana separuh negara dihancurkan oleh perang, tidak dapat bersaing dengan Amerika Serikat dalam hal ini.
    Meskipun .... secara mengejutkan, dia berkompetisi, dan, untuk waktu yang lama, sangat sukses
    1. venaya
      venaya 1 Juli 2017 11:55
      +2
      Kutipan: Andrey dari Chelyabinsk
      dengan bantuan perintah militer, Roosevelt akhirnya mengubah Amerika Serikat menjadi ekonomi pertama di dunia - dengan margin besar baaaaa dari yang lainnya ...

      Untuk mengatur tatanan militer ini, pertama-tama perlu untuk mengatur Perang Dunia II ini, yang benar-benar berhasil ia lakukan dengan cemerlang. Kalau tidak, mereka tidak akan menerima perintah militer apa pun, dan pesaing di Eropa tidak akan membiarkan ekonomi AS dipromosikan sedemikian rupa, persaingan seperti itu. Jadi investasi serius dalam ekonomi Reich ke-3 Nazi dan perdagangan yang bermanfaat dengan Uni Soviet tidak sia-sia, Amerika Serikat hanya menang dalam segala hal, serta selama Perang Dunia I. Skema organisasi dari semua perang ini sangat mirip.
      1. Andrey dari Chelyabinsk
        Andrey dari Chelyabinsk 1 Juli 2017 13:21
        +1
        Dikutip dari vena
        Untuk mengatur tatanan militer ini, pertama-tama perlu untuk mengatur Perang Dunia II ini, yang benar-benar berhasil ia lakukan dengan cemerlang.

        Maaf, tapi ini adalah konspirasi omong kosong dari seseorang yang sama sekali tidak mengerti apa-apa dalam politik Eropa pada tahun 1919-1939
        1. venaya
          venaya 1 Juli 2017 18:38
          +2
          Kutipan: Andrey dari Chelyabinsk
          ini tesis konspirasiuntuk seorang pria yang sama sekali tidak mengerti apa-apa dalam politik Eropa 1919-1939

          Coba dan coba untuk melihat seluruh masalah ini setidaknya sedikit lebih luas, tidak hanya dari sudut pandang pendekatan Eropa lokal, tetapi dari sudut pandang ekonomi global. Mempertimbangkan masalah ekonomi di abad ke-XNUMX begitu sempit, membatasi diri ke Eropa saja, sama sekali tidak cukup, dan tautan Anda bukan semacam teori konspirasi, dan bahkan "igauan"- jelas tidak relevan di sini, hanya perlu untuk mempertimbangkan masalah ini lebih dalam, sayang sekali tidak semua orang memiliki keinginan dan kesabaran untuk ini. Ada orang yang melihat semua ini lebih global, mencoba membacanya atau, jika mungkin, lalu dengarkan Dan "kesimpulan" Anda yang tergesa-gesa seperti itu jelas tidak dalam, dan levelnya sudah tertinggal dari persyaratan hari ini.
          1. Andrey dari Chelyabinsk
            Andrey dari Chelyabinsk 1 Juli 2017 21:44
            +1
            Dikutip dari vena
            Coba dan coba untuk melihat seluruh masalah ini setidaknya sedikit lebih luas, tidak hanya dari sudut pandang pendekatan Eropa lokal, tetapi dari sudut pandang ekonomi global.

            saya menonton. Dan - ya, saya juga seorang ekonom dengan pendidikan :)
            Dikutip dari vena
            Mempertimbangkan masalah ekonomi di abad ke-XNUMX secara sempit, membatasi diri pada satu Eropa, sama sekali tidak cukup.

            Oh, artinya, Amerika Serikat merencanakan Perang Dunia Kedua sejak zaman Christopher Columbus? :)))) Atau apakah mereka masih suku Aztec? :))))
            Dikutip dari vena
            Ada orang yang melihat semua ini secara lebih global, mencoba membacanya atau, jika mungkin, mendengarkannya.

            Misalnya, siapa ini?
            Dikutip dari vena
            Dan "kesimpulan" Anda yang tergesa-gesa seperti itu jelas tidak dalam, dan levelnya sudah tertinggal dari persyaratan saat ini.

            Kesimpulan saya tidak tergesa-gesa, karena sejarah PD II adalah hobi saya yang kedua setelah sejarah armada. Dan saya meyakinkan Anda bahwa setelah membaca banyak literatur, saya sampai pada kesimpulan tegas - Perang Dunia Kedua pada umumnya dan Nazi Jerman pada khususnya adalah gagasan murni Eropa. Proses ini dijelaskan dengan sangat baik dalam buku enam jilid Churchill Perang Dunia II, saya sangat merekomendasikannya.
            Pada saat yang sama, saya harus bertemu dengan para pendukung pandangan bahwa PD II diprakarsai oleh Amerika Serikat. Namun, semua argumentasi mereka, sebagai suatu peraturan, adalah yang paling dangkal dan bersifat dugaan. "Apakah perang di Eropa menguntungkan bagi Amerika Serikat? Apakah itu. Amerika Serikat berdagang dengan Jerman, menuangkan modal ke dalamnya? Mereka berdagang dan mengalir masuk. Nah, itu berarti ..."
            1. venaya
              venaya 2 Juli 2017 03:05
              +2
              Kutipan: Andrey dari Chelyabinsk
              Saya sampai pada kesimpulan tegas - Perang Dunia Kedua pada umumnya dan Nazi Jerman pada khususnya adalah gagasan murni Eropa.

              Nah, hal-hal menjadi rumit bagi saya. Tetapi saya akan mencoba, meskipun: "Mengajar seseorang itu mudah, tetapi tidak mungkin untuk meyakinkannya." Penting untuk memulai dari awal: pada 7 November 1927, peringatan sepuluh tahun "Oktober Hebat" di Uni Soviet, L. Trotsky melakukan upaya lain untuk menyatakan. kup. Yang sebelumnya, satu dekade yang lalu (25 Oktober 1917), hampir gagal total, kemudian V.I. Lenin berkuasa, dan L. Trotsky dipromosikan sesuai dengan ide luar negeri yang diterbitkan hari itu di surat kabar New York Times. di Moskow dan St. Petersburg, detasemen khusus militan dilatih untuk kudeta, seperti pada 27. Stalin, yang dekat dengan Lenin, sudah tahu nuansa teknologi kudeta tahun ke-17, menghubungkan kelompoknya yang dipimpin oleh Menzhinsky, bukan terhubung dengan GPU (NKVD). Kudeta gagal total, orang-orang Trotsky tidak berhasil melakukan apa pun, bahkan tidak ada yang menemukan mayat mereka. Sekarang kita ingat Sir W. Churchill: Pada tahun 17, untuk pertama kalinya dalam hampir satu milenium di praktik keluarga Finlandia-nya, Bernand -Yora Stock Exchange bagaimana tragedi terbesar di AS memulai "Selasa Hitam" yang terkenal - runtuhnya pasar saham AS. Beberapa analis, bukan tanpa alasan, menganggap tanggal ini sebagai awal dari persiapan untuk Perang Dunia II, meskipun Stalin juga memprovokasi tragedi ini dengan tindakannya. Mika AS runtuh, pemompaan uang (dan bukan perdagangan) ke Jerman dimulai, kelicikan A. Hitler berkuasa sedang diorganisir. Di Uni Soviet, orang Amerika juga mengadakan pesta prom. produksi, secara umum, "bekerja untuk kami dan Anda." Uang mengalir seperti air ke Nazi Jerman, perdagangan dengan Uni Soviet dilakukan hanya untuk produk pertanian, dilarang membayar dengan emas. Akibatnya, terjadi kelaparan di AS dan Uni Soviet, Jerman berenang seperti keju dalam mentega dalam perintah militer. Di AS, populasi berkurang 1928 juta orang, di USSR 12 juta. Dua negara, Uni Soviet dan sudah menjadi Reich, dengan cepat mengembangkan kompleks dan industri industri militer mereka. produksi, Jerman sebesar 7% per tahun, USSR sebesar 66% per tahun. Lebih jauh, itu tidak menarik, Anda sudah bisa membaca W. Churchill atau yang lain, tidak masalah. Perbuatannya sudah selesai - Eropa sedang menuju tragedi terbesarnya. Saya punya pertanyaan tentang dari mana informasi itu berasal dari 33% pertumbuhan tahunan produksi industri di Jerman pada 66-an, Anda dapat melihatnya dari Yu. Mukhin atau penulis lain, angka itu masuk akal. Sesuatu yang tidak jelas, silakan, dari jawaban untuk menambahkan. Saya tidak akan menolak pertanyaan. Sungguh-sungguh.
              1. Andrey dari Chelyabinsk
                Andrey dari Chelyabinsk 2 Juli 2017 10:57
                +1
                Dikutip dari vena
                Anda dapat melihat sekilas dari Yu. Mukhin atau penulis lain, angkanya masuk akal

                Saya harus segera mengatakan bahwa Mukhin memiliki begitu banyak kesalahan faktual sehingga saya hanya menguasai satu bukunya oleh EMNIP, setelah itu saya mengakhiri dia sebagai sejarawan. Meskipun secara tegas, apa yang saya baca terkait dengan Perang Dunia Kedua dan bukan periode antar perang.
                Dikutip dari vena
                Ekonomi AS runtuh, pemompaan uang (bukan perdagangan) ke Jerman dimulai, kebangkitan licik A. Hitler ke kekuasaan sedang diorganisir.

                Ya, tidak ada yang dimulai, tetapi berakhir :))) Faktanya, kehancuran pasar saham AS menjadi awal dari krisis ekonomi global, yang melanda Jerman tidak lebih lemah dari AS. Penurunan produksi industri yang terus-menerus berlanjut dari akhir tahun 1929 hingga Juli-Agustus 1932. Volume output industri selama ini menurun sebesar 40,6%. (Di AS, omong-omong - 50%) Konstruksi telah berhenti. Omset perdagangan luar negeri turun 2,5 kali lipat. Jumlah pengangguran pada awal tahun 1933 adalah 9 juta orang, yang merupakan setengah dari pekerja upahan. Di bawah pengaruh sektor industri, krisis pertanian semakin dalam, akibatnya volume produksi pertanian menurun sebesar 31%.
                Dikutip dari vena
                Uang mengalir seperti sungai ke Nazi Jerman

                Tidak, mereka tidak mengalir.
                Mereka mengalir ke Jerman tepat sebelum krisis dunia. Pada tahun 1924, Rencana Dawes diadopsi, tujuannya adalah untuk memulihkan ekonomi Jerman dan penetrasi modal AS ke Eropa. Jerman tidak bisa membayar ganti rugi. Dan Amerika Serikat menawarkan untuk membiayai pemulihan industri Jerman dengan pinjaman. Sampai tahun 1929, pinjaman senilai $2,5 miliar berasal dari Amerika Serikat dan $1,5 miliar dari produksi militer Inggris.
                Tetapi setelah Hitler berkuasa, kita dapat segera berbicara tentang pengurangan volume investasi - misalnya, perusahaan-perusahaan Amerika pada awal Perang Dunia Kedua memiliki investasi dalam ekonomi Jerman sekitar $ 800 juta.
                Nah, inilah situasinya. Ada penjelasan umum - orang Amerika ingin memasuki pasar Eropa, mereka melihat sendiri peluang untuk memasukinya melalui Jerman dan memompanya dengan uang ke keadaan ekonomi industri kedua di dunia setelah Amerika Serikat (yang dilakukan sebelum Depresi Hebat) Kemudian - depresi dimulai dan Nazi berkuasa di Jerman , dan Amerika terus bekerja dengan mereka (saya harus mengatakan bahwa Nazi tidak segera menunjukkan wajah asli mereka. Yah, banyak ace AS pada umumnya memiliki tidak ada air untuk diminum dari wajah mereka :))))
                Faktanya adalah bahwa kebangkitan Jerman bermanfaat bagi banyak kekuatan politik. Di satu sisi, Inggris dipermalukan oleh hegemoni Prancis, di sisi lain, oleh semacam Uni Soviet yang tidak dapat dipahami, yang darinya Prancis tidak dapat melindungi Eropa. AS ingin mendapatkan pasar Eropa, dan selain itu (mungkin!) tidak akan menolak untuk melihat beberapa alternatif dari kekuasaan Inggris di Eropa - yaitu. sebuah negara yang cukup kuat untuk melawan dominasi Inggris di Benua itu.
                Jadi, Jerman yang kuat cukup dapat diterima oleh semua orang, kecuali, mungkin, Prancis, tetapi tidak ada yang benar-benar bertanya kepada mereka :))))
                Tetapi pendukung versi Anda mengatakan sebaliknya. Bahwa Depresi Hebat direkayasa untuk membawa Hitler ke tampuk kekuasaan. Meskipun cukup jelas bahwa tindakan seperti itu (jika mungkin sama sekali) mirip dengan "memarahi nenek saya, saya akan membekukan telinga saya." Yah, tidak ada yang akan menjerumuskan negara mereka sendiri ke dalam krisis yang parah demi prospek yang tidak jelas seperti datangnya NSDAP ke tampuk kekuasaan di Jerman. Itu bahkan bukan dari meriam pada burung pipit, itu adalah bom atom pada nyamuk.
                Tentu saja, penurunan tajam dalam ekonomi Jerman menyebabkan penguatan "ultra" Tapi:
                1) Harus dipahami bahwa arah masa depan NSDAP (ketika mereka berkuasa) akan sepenuhnya tidak dapat dipahami. Ya, Hitler, ya, "tinggiku". Dan siapa yang bahkan mengatakan bahwa Hitler yang akan berkuasa? Di tahun 20-an, kekuasaan Hitler di partai jauh dari absolut, umumnya ada cukup banyak pemimpin dengan pandangan hidup yang sangat berbeda. Selain itu, komunis juga cukup kuat, dan sangat sulit untuk memprediksi sebelumnya bahwa foshistslah yang akan berkuasa dan bukan mereka.
                Dan di sini ada kontradiksi logis. Jika kita percaya bahwa para petinggi di balik layar Amerika Serikat memiliki kekuatan dan kekuasaan sedemikian rupa sehingga mereka dapat berharap untuk membawa partai yang mereka butuhkan dan orang yang mereka butuhkan, maka mereka tidak memerlukan depresi berat untuk membawa Hitler ke tampuk kekuasaan. - mereka bisa saja melakukannya.
                Faktanya, penggantian konsep terus terjadi - tentu saja, Depresi Hebat yang berkontribusi pada datangnya NSDAP ke tampuk kekuasaan. Tetapi tidak berarti bahwa Depresi Hebat diilhami untuk membawa Hitler ke tampuk kekuasaan :))) Tentu saja, kebangkitan industri Jerman tidak mungkin terjadi tanpa memompanya dengan uang pada tahun 1924-29. Tapi di mana para foshists?
  5. voyaka eh
    voyaka eh 2 Juli 2017 12:00
    0
    "tentang kematian aneh F. Roosevelt membuatnya kesal" ////

    Apa yang aneh? dia cacat, tidak bisa berjalan, penyakitnya berkembang sepanjang waktu - poliomielitis.
    1. venaya
      venaya 3 Juli 2017 13:37
      +2
      Dikutip dari: voyaka uh
      "tentang kematian aneh F. Roosevelt" dia cacat, tidak bisa berjalan, penyakitnya berkembang sepanjang waktu - poliomielitis.

      Dan apakah dia benar-benar mati karena polio? Publikasi sekarang berbicara tentang versi yang berbeda dari penyebab kematian, dan publikasi yang sangat faktual.
  6. bulldog
    bulldog 11 Juli 2017 18:01
    +2
    Artikel yang menarik. Hanya untuk memahami dunia ke-2 tanpa memahami bahwa itu adalah konsekuensi dari dunia ke-1 adalah tidak benar. Jangan hubungkan kebangkitan Hitler ke tampuk kekuasaan dengan likuidasi agen Inggris Trotsky, yang jabatan terakhirnya, omong-omong, di RSFSR adalah jabatan kepala konsesi asing - persahabatan dengan orang-orang Amerika yang pintar tentang emas, bulu kita , nikel, dll. untuk ditambang dan untuk sedikit mereka mengambil untuk diri mereka sendiri. "Andrey dari Chelyabinsk" telah membaca sumber yang salah dan tidak dapat menghubungkan sejumlah besar materi. Seperti di sini di kita sekarang "ekonom" telah tumbuh. Ngomong-ngomong, Churchill diterbitkan di negara kita dalam 3 buku (berisi 6 volume, mungkin dengan singkatan - saya tidak tahu), membosankan langka akan mengingat dari memoribahwa ini adalah buku enam jilid. Saya ingat apa yang saya miliki di rumah dan telah membaca 3 buku. Bahkan terkejut. Saya menyimpulkan bahwa Andrei dari Chelyabinsk belum membaca buku itu. Buku itu membosankan. Dan tidak masuk akal untuk mengambil kertas pewarnaan musuh bebuyutan kita ini ke dalam pekerjaan.