Ulasan Militer

Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian V

14
Kami melanjutkan serangkaian artikel ulasan tentang dek penerbangan dalam Perang Dunia II. Bagian pertama diposting di situs dari 30.05.2016/01.07.2016/XNUMX hingga XNUMX/XNUMX/XNUMX dan mencakup kemunculan dan perkembangan penerbangan berbasis kapal induk (dan kapal induk masing-masing) sebagai kekuatan penyerang utama dalam perang di laut. Tautan ke mereka diberikan dalam Lampiran.


Pembom torpedo Amerika

Debut tempur pembom torpedo baru berbasis kapal induk Amerika "Grumman" TBF-1 "Avenger" ("Avenger") terjadi pada Juni 1942 selama Pertempuran Midway Atoll. Ini dijelaskan secara rinci dalam artikel “Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia II dari Taranto ke Midway. Bagian III” (01.06.2016/XNUMX/XNUMX).


Pembom torpedo TBF-1 "Avenger" - salah satu pesawat yang hilang selama Pertempuran Midway pada 4 Juni 1942 (Gbr. situs wp.scn.ru)

Meskipun awal karir tempurnya tidak sepenuhnya berhasil (lima dari enam pembom torpedo hilang dalam serangan mendadak pertama), Amerika meluncurkan produksi massal pesawat baru.


Dalam penerbangan, model produksi pertama dari pembom torpedo Grumman TBF-1 Avenger, 23 Maret 1942 (Foto oleh wikimedia.org)

Sejak November 1942, General Motors juga bergabung dengan produksi Avengers. Pembom torpedo perusahaan ini menerima surat penunjukan TVM. Sejak Desember 1943, General Motors menjadi produsen utama dan satu-satunya Avengers, dan Grumman memusatkan semua upayanya pada produksi pesawat tempur berbasis kapal induk Hellcat.


Salah satu "Avengers" TBF-1 pertama, sayap terlipat, pintu bom terbuka (Foto dari www.nasflmuseum.com)

Pembom torpedo Grumman Avenger yang baru menggantikan pembom torpedo Douglas TBD-1 Devastator yang sudah usang dalam skuadron tempur, yang telah beroperasi dengan pesawat berbasis kapal induk AS sejak 1937.


Pembom torpedo "Douglas" TBD-1 "Devastator" dari kapal induk CV-6 "Enterprise", 1938 (Foto oleh www.wcnews.com)

The Avengers lebih unggul dari pendahulu mereka dalam hal kinerja penerbangan dan memiliki senjata yang lebih kuat. Kecepatan maksimum dalam penerbangan level TBF-1, yang dilengkapi dengan mesin Wright 1700 tenaga kuda, mencapai 436 km per jam, sedangkan untuk Devastator tidak melebihi 332 km per jam. Jangkauan terbang Avenger dengan torpedo adalah 1955 km versus 700 km untuk TBD-1. "Avengers" memiliki langit-langit yang lebih tinggi 6790 m, untuk "Destroyers" tidak melebihi 5945 meter.


Persiapan lepas landas pesawat pengebom torpedo Devastator TBD-1 di dek kapal induk CV-8 Hornet, 15 Mei 1942 (Foto oleh wikimedia.org)

The Avengers menggunakan torpedo penerbangan Mk.13 sebagai persenjataan utama mereka, dan dari Agustus 1944 modifikasi yang lebih andal Mk.13-1A, yang memiliki cincin 63-mm penstabil, yang dilas ke stabilisator di ekor torpedo, dan memastikan pelepasannya dalam rentang ketinggian yang lebih besar (hingga 240 m versus 60) dan kecepatan (hingga 518 km per jam versus 185), yang memberikan peluang besar untuk bertahan hidup selama serangan torpedo. Sebelumnya, untuk menstabilkan saat terbang dan menyerap dampak torpedo di air, torpedo Mk.13 dilengkapi dengan tambahan stabilizer persegi panjang kayu lapis dan penutup pelindung di hulu ledak, yang runtuh dan jatuh ketika torpedo masuk. air. Sebuah torpedo digantung di teluk bom yang luas.


Pembom torpedo TBM-3E "Avenger" di pertunjukan udara (di teluk bom ada torpedo tiruan Mk.13), Yunani, 2012 (Foto oleh www.airplane-pictures.net)

Ruang bom yang luas juga memungkinkan untuk menempatkan muatan konvensional dan kedalaman dengan berat 45 hingga 907 kg.

Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian V

Teluk bom Avenger terbuka dengan senjata bom (Foto oleh craigmaas.net)

Pengeboman dilakukan baik dalam penerbangan tingkat dan dari menyelam. Hasil terbaik diperoleh saat melakukan pengeboman dari penyelaman pada sudut 30 hingga 45 derajat di pintu keluar dari puncak. Dengan pelepasan empat bom berturut-turut, setidaknya satu di antaranya mengenai sasaran yang dituju.


Pembom torpedo TVM-3E "Avenger" dari kapal induk CV-9 "Essex" mengebom target di pulau Hokaido, Jepang, Juli 1945. (Foto oleh wikimedia.org)

Dibuat dalam semangat "tradisi terbaik" perusahaan Grumman, pembom torpedo Avenger memiliki kemampuan bertahan yang lebih baik, berkat desain dan perlindungan badan pesawat yang solid.


Pembom torpedo TBF-1 "Avenger" terus terbang, meskipun mengalami kerusakan parah (Situs foto photo.qip.ru)

Selama produksi TBF-1, untuk mendeteksi target permukaan dan memerangi kapal selam musuh, mereka mulai memasang radar jarak sentimeter ASB, antena yang dipasang di bawah konsol sayap, layar dan peralatan utama ditempatkan di kompartemen pencetak skor operator radio. Jangkauan deteksi target permukaan besar jenis kapal penjelajah, dalam kondisi laut yang tenang, sekitar 40 km, dan jatuhnya kapal selam permukaan adalah 13 km. Jangkauan deteksi target minimum adalah 320 meter. Radar ASB menjadi radar standar untuk modifikasi Avenger selanjutnya.


Dalam penerbangan, sekelompok "Avengers" dari kapal induk CV-11 "Interpid" (di bawah sayap antena radar ASB), 1944 (Foto oleh www.warbirdinformationexchange.org)

Praktek penggunaan tempur TBF-1 mengungkapkan kelemahan senjata kecil ke depan, yang terdiri dari satu senapan mesin 7.62 mm yang dipasang di badan pesawat. Dalam skuadron tempur, upaya bahkan dilakukan untuk memasang senapan mesin 12.7 mm dengan mekanisme yang disinkronkan di akar sayap dengan pembongkaran senapan mesin 7.62 mm secara bersamaan.

Masalah peningkatan daya tembak persenjataan maju diselesaikan pada Juli 1943 dengan dimulainya produksi modifikasi baru pembom torpedo TBF/TVM-1C. Avenger menerima sayap yang diperkuat, yang memungkinkan untuk memasang senapan mesin 12.7 mm di dalamnya di luar radius rotasi baling-baling.


Pembom torpedo "Grumman" ("General Motors") TBM-1C "Avenger" (Gambar situs wardrawings.be)

Berkat sayap baru, TBF / TVM-1C menerima kemampuan untuk memasang pemandu rel Mk.4 (empat di bawah setiap konsol sayap) untuk roket terarah 127 mm dan kunci di bawah sayap untuk menggantung muatan kedalaman dan menjatuhkan tangki bahan bakar.


Pembom torpedo TBF-1C "Avenger" dari kapal induk CV-17 "Bunker Hill" sebelum serangan di pulau Saipan (panduan rel untuk rudal dipasang di bawah sayap), Juni 1944 (Foto oleh lex-for-lexington. tumblr.com)

Avenger harus membayar untuk peningkatan daya tembak dengan mengurangi kecepatan maksimum (resistensi aerodinamis meningkat karena suspensi) menjadi 414 km per jam. TBF / TVM-1C yang lebih berat juga memiliki jangkauan yang lebih pendek dengan torpedo (1780 km versus 1955 km untuk TBF-1) dan langit-langit praktis yang lebih rendah 6485 meter.


TBF-1C "Avenger" sedang bersiap untuk lepas landas dari kapal induk menggunakan ketapel (di bawah sayap satu set lengkap panduan rel Mk.IV untuk roket 127-mm) (Foto dari www.airwiki.org)

Untuk mengurangi hambatan aerodinamis, California mengembangkan panduan tanpa jejak Mk.5 baru untuk rudal (yang disebut "peluncuran nol") dan roket HVAR 127-mm yang lebih kuat.


Roket terarah HVAR 127-mm pada pemandu tanpa jejak Mk.5 di bawah sayap Avenger, 1944 (Foto oleh www.catalystwwiifacts.com)

"Avengers", dengan jarak jauh, dilengkapi dengan radar dan muatan kedalaman (dan TBF-1C dan rudal terarah), secara aktif berpartisipasi dalam operasi anti-kapal selam di Atlantik dari geladak kapal induk pengawal untuk menutupi konvoi. Untuk efisiensi yang lebih besar, kapal induk pengawal dengan Avengers di dalamnya dioperasikan bersama dengan kapal perusak sebagai bagian dari pencarian independen dan menyerang kelompok anti-kapal selam. Taktik "Kelompok Pembunuh Pemburu" semacam itu memungkinkan untuk mengejar kapal selam musuh pada jarak yang cukup jauh dari konvoi yang dijaga. Hingga akhir 1944, 14 kelompok anti-kapal selam semacam itu di Atlantik menenggelamkan 53 kapal selam Jerman dan menangkap satu. Kerugian Amerika berjumlah satu kapal induk pengawal.


TVM-1S "Avenger" (58 AE) menyerang kapal selam Jerman dengan rudal (Gbr. situs fanread.ru)

Untuk meningkatkan kemampuan pencarian kapal selam di Avenger, radar ASD 3 sentimeter (AN/APS-3) dipasang di fairing di ujung depan sayap kanan. Radar baru memiliki akurasi yang lebih baik dan jangkauan deteksi target udara dan permukaan yang lebih besar (memotong kapal selam hingga 20 km, dan kapal besar hingga 148 km). Modifikasi anti-kapal selam baru dari pembom torpedo menerima penunjukan TBM-1D.


TBM-1D "Avenger" di dek kapal induk ringan CVL-22 "Independence", September 1944 (Foto oleh www.worldwarphotos.info)

Pada awal 1944, pembom torpedo menerima mesin Wright 1900 tenaga kuda yang lebih kuat. Modifikasi baru Avenger TVM-3, setelah memasang mesin ini, menjadi sedikit lebih berat, plafon servis turun menjadi 5608 m (dibandingkan 6790 m untuk TVM-1). Kecepatan maksimum pada saat yang sama meningkat menjadi 430, dan jelajah menjadi 243 km per jam.


Pembom torpedo "General Motors" ("Grumman") TBM-3 "Avenger" (Gambar situs wardrawings.be)

Persenjataan TVM-3 tetap sama (seperti TBF-1): dengan senapan mesin 12.7 mm di sayap yang diperkuat dan pemandu Mk.5 ringan untuk roket tak terarah HVAR 127 mm. Modifikasi anti-kapal selam dengan radar AN / APS-3 di fairing di ujung depan sayap kanan menerima indeks TVM-3D.


Dalam penerbangan, tujuh pesawat pengebom torpedo TVM-3D Avenger dari kapal induk CV-6 Enterprise, Januari 1945 (Foto oleh wikimedia.org)

Produksi TVM-3, modifikasi utama dan paling masif dari Avenger, diluncurkan di Cabang Penerbangan Timur yang menjadi perhatian General Motors. Hingga Oktober 1945, sekitar empat ribu Avengers dibangun di sana.


Pembom torpedo "General Motors" ("Grumman") TBM-3E "Avenger" (Gambar situs wardrawings.be)

Pekerjaan untuk lebih meningkatkan desain Avenger mengarah pada penciptaan modifikasi ringan TVM-3E, yang produksinya dimulai pada akhir 1944. TVM-3E yang ringan (hampir satu ton) mengembangkan kecepatan maksimum yang lebih tinggi yaitu 444 km per jam. Langit-langit praktis pesawat meningkat menjadi 6585 m.


Pembom torpedo TBM-3E Avenger dalam penerbangan, pertunjukan udara, Austria, Juni 2013 (Foto oleh Aviationspotters.net)

Senapan mesin 7.62 mm yang lebih rendah dibongkar, karena pada tahap akhir permusuhan (dengan perolehan superioritas udara praktis), kebutuhan akan itu menghilang. Pembom torpedo menerima radar AN / APS-3 4 cm yang lebih kuat (dipasang di bawah konsol sayap kanan). Jangkauan deteksi penebangan bawah laut hingga 30 km, kapal dagang hingga 55 km, dan garis pantai 140 km. Target udara terdeteksi pada jarak hingga 9 km.


TBM-3E "Avenger" pada pertunjukan udara di Wisconsin (AS) mendemonstrasikan radar AN / APS-4 dan varian senjata gantung, Juli 2013 (Foto oleh www.airliners.net)

Oktober 1944 menjadi episode mencolok dalam karir tempur Avengers, ketika, sebagai akibat dari serangan torpedo di Teluk Leyte pada 24 Oktober, kapal perang Jepang Musashi tenggelam, menerima sembilan belas serangan.


TBM-3 Avenger lepas landas di laut lepas dari dek kapal induk Essex (CV 9), 1944 (Foto oleh www.warbirdinformationexchange.org)

Selama dua hari berikutnya, Avengers mengambil bagian aktif dalam tenggelamnya empat kapal induk Jepang: Zuiho, Zuikaku, Chitose dan Chiyoda. Jumlah total pembom torpedo yang berpartisipasi dalam operasi di teluk itu sekitar 236 unit.


Suspensi torpedo Mk.13 pada TVF-1C Avenger di dek kapal induk CVL-30 San Jacinto, Teluk Leyte, 25 Oktober 1944 (Foto dari www.ibiblio.org)

Menurut hasil penggunaan tempur dalam Perang Dunia II, pembom torpedo Grumman (General Motors) TBF / TBM Avenger memenuhi harapan yang ditempatkan di atasnya.



Sejumlah besar "Avengers" bertahan hingga hari ini tidak hanya sebagai pameran museum, tetapi juga sebagai model yang layak terbang yang berpartisipasi dalam berbagai pertunjukan udara di berbagai belahan dunia.


Grumman TBM-3E Avenger di sebuah lapangan terbang di Yunani, 2012 (Foto oleh cdn.airplane-pictures.net)


Grumman TBM-3E Avenger pada pertunjukan udara di Austria, Juni 2013 (Foto oleh Aviationspotters.net)


"Grumman" TBM-3E "Avenger" di pertunjukan udara di Colorado, 2012 (Foto oleh www.madography.com)

Literatur:
1. Shant K., Uskup. Kapal induk. Kapal pengangkut pesawat paling tangguh di dunia dan pesawatnya: The Illustrated Encyclopedia / Per. dari bahasa Inggris / - M.: Omega, 2006.
2. Beshanov V.V. Ensiklopedia kapal induk / Di bawah redaktur umum A.E. Taras - M .: AST, Minsk: Harvest, 2002 - (Perpustakaan militer cerita).
3. Kapal induk Polmar N.: Dalam 2 volume T.1 / Per. dari bahasa Inggris. Pasien AG. - M .: LLC "Rumah Penerbitan AST", 2001. - (Perpustakaan Sejarah Militer).
4. Pasien A.G. Kapal induk. Ensiklopedia bergambar - M.: Yauza: EKSMO, 2013.
5. Frederick Sherman. Perang di Pasifik. Kapal induk dalam pertempuran - M.: AST Publishing House LLC, 1999. - (Perpustakaan Sejarah Militer).
6. Kudishin I.V. Pejuang berbasis kapal induk dari Perang Dunia Kedua - M.: Astrel Publishing House LLC: AST Publishing House LLC, 2001.
7. Kharuk A.I. Pejuang Perang Dunia Kedua. Ensiklopedia terlengkap - M.: Yauza: EKSMO, 2012.
8. Kharuk A.I. Pesawat serang Perang Dunia Kedua - pesawat serang, pengebom, pengebom torpedo - M.: Yauza: EKSMO, 2012.
9. Pesawat militer Inggris Perang Dunia Kedua / Ed. D.Maret; Per. dari bahasa Inggris. M.V. Konovalova / - M.: AST, 2002.
10. Pesawat Amerika pada Perang Dunia Kedua (1939-1945) / Ed. D.Donald; Per. dari bahasa Inggris. S. Vinogradova dan M. Konovalova - M.: Astrel Publishing House LLC: AST Publishing House LLC, 2002.
11. Ivanov S.V. Pembalas Grumman. Perang di udara (Bagian 1-No. 98, Bagian 2 No. 99) - Beloretsk: ARS LLC, 2003.
12. Ivanov S.V. Penyelam Neraka SB2C. Perang di udara (No. 121) - Beloretsk: ARS LLC, 2004.
13. Ivanov S.V. SBD Dauntless. Perang di udara (No. 129) - Beloretsk: ARS LLC, 2005.
14. Doroshkevich O. Pesawat Jepang dari Perang Dunia Kedua - Minsk: Harvest, 2004.
15. Kravchenko V.Ya. Pembom torpedo peri "Baracuda" - Kharkiv: Koperasi Akustik, 1992.

Sumber daya internet:
http://www.airwar.ru;
http://pro-samolet.ru;
http://wp.scn.ru;
http://www.aviastar.org;
http://wardrawings.be/WW2;
http://www.airpages.ru;
http://www.airaces.ru.

Lampiran:
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: dari Taranto ke Midway. Bagian I
http://topwar.ru/95921-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-ot-taranto-do-midueya-chast-i.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: dari Taranto ke Midway. Bagian II
http://topwar.ru/95927-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-ot-taranto-do-midueya-chast-ii.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: dari Taranto ke Midway. Bagian III
http://topwar.ru/95272-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-ot-taranto-do-midueya-chast-iii.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian I
https://topwar.ru/96946-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-novye-samolety-chast-i.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian II (a)
https://topwar.ru/96971-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-novye-samolety-chast-iia.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian II (b)
https://topwar.ru/96972-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-novye-samolety-chast-iib.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian III
https://topwar.ru/96975-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-novye-samolety-chast-iii.html
Penerbangan berbasis kapal induk dalam Perang Dunia Kedua: pesawat baru. Bagian IV
https://topwar.ru/97406-palubnaya-aviaciya-vo-vtoroy-mirovoy-voyne-novye-samolety-chast-iv.html


Untuk dilanjutkan ...
penulis:
14 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. venik
    venik 6 Juli 2017 09:10
    0
    “Menariknya, kenapa perlu kursi ketiga ketiga (antara pilot dan penembak teratas)? Untuk penumpang atau apa ????
    1. AlexVas44
      AlexVas44 6 Juli 2017 10:15
      +3
      Kutipan dari venik
      “Menariknya, kenapa perlu kursi ketiga ketiga (antara pilot dan penembak teratas)? Untuk penumpang atau apa ????

      Awaknya terdiri dari tiga orang: seorang pilot, seorang penembak menara dan seorang pengebom, tetapi ada juga tempat untuk anggota kru keempat (pengamat navigator), di belakang pilot.Ini adalah "barang" Amerika.
      Ngomong-ngomong, selama Perang Dunia Kedua, calon Presiden AS George W. Bush menjabat sebagai pilot pembom torpedo ini. Pada tanggal 2 September 1944, pesawat Bush ditembak jatuh dan Bush adalah satu-satunya dari kru yang berhasil melarikan diri.
      1. Alexey R.A.
        Alexey R.A. 6 Juli 2017 14:26
        0
        Kutipan dari: AlexVas44
        Awaknya terdiri dari tiga orang: seorang pilot, seorang penembak menara dan seorang pengebom, tetapi ada juga tempat untuk anggota kru keempat (pengamat navigator), di belakang pilot.Ini adalah "barang" Amerika.

        Akar "benda" ini tumbuh dari pendiri penerbangan kapal induk - dari Inggris.
        Itu adalah torper pengintai Inggris di kru yang memiliki pengamat navigator khusus - dia juga komandan kru, "tulang putih". Pilot, di sisi lain, adalah sesuatu seperti "sopir", tidak ada yang bisa dikatakan tentang si penembak. tersenyum
    2. Aaleks1974
      Aaleks1974 6 Juli 2017 10:16
      0
      Pelayan, mungkin?
  2. GandaHijau
    GandaHijau 6 Juli 2017 09:45
    0
    Pesawat kayu kami ada dalam salinan tunggal di museum, dan pesawat duralumin di luar negeri masih terbang dalam lusinan.
    1. Ken71
      Ken71 6 Juli 2017 10:18
      +2
      Apa yang kamu inginkan. Pertama, sikap yang berbeda terhadap sejarah mereka. Kedua, kami dibuat menggunakan teknologi mobilisasi, yaitu lebih mudah, lebih murah dan lebih cepat.
    2. uskrabut
      uskrabut 6 Juli 2017 11:09
      +3
      Di Uni Soviet, negara tidak membutuhkan pesawat tua, dan pedagang swasta tidak dapat memperolehnya. Di barat, mereka dibeli terutama oleh pedagang swasta. Desain pesawat tidak ada hubungannya dengan itu.
    3. mar4047083
      mar4047083 6 Juli 2017 12:44
      +2
      Kemarin ada artikel tentang bagaimana pesawat logam domestik praktis berakhir di tempat sampah, dan beberapa menambahkan bahwa itu seharusnya ada di sana. Jadi tidak ada bahan di sini.
  3. Perseus
    Perseus 6 Juli 2017 13:35
    +1
    Kutipan dari uskrabut
    Di Uni Soviet, negara tidak membutuhkan pesawat tua, dan pedagang swasta tidak dapat memperolehnya. Di barat, mereka dibeli terutama oleh pedagang swasta. Desain pesawat tidak ada hubungannya dengan itu.

    kami masih tidak membutuhkan apa pun selain uang untuk pedagang swasta ... baru-baru ini, tampaknya, IL-2 dipulihkan dengan uang Amerika dan dikirim ke Amerika, bahwa tidak ada patriot untuk membeli pesawat ini, tetapi mengapa? lebih mudah untuk mengikat pita St. George, tetapi di komentar untuk merobek rambut Anda di opera, dalam panasnya patriotisme jingoistik ....
    1. Signor Tomat
      Signor Tomat 6 Juli 2017 14:06
      0
      kutipan: Perseus
      lebih mudah untuk mengikat pita St. George, tetapi di komentar untuk merobek rambut Anda di opera, dalam panasnya patriotisme jingoistik ....

      Mengapa Anda tidak membelinya sendiri, atau pikiran bahwa "semuanya hilang!" tidak memberikan istirahat, dan menaungi segalanya?
  4. Alexey R.A.
    Alexey R.A. 6 Juli 2017 14:40
    +1
    The Avengers menggunakan torpedo pesawat Mk.13 sebagai persenjataan utama mereka, dan dari Agustus 1944 modifikasi yang lebih andal Mk.13-1A, yang memiliki cincin penstabil 63-mm, yang dilas ke stabilisator di ekor torpedo, dan memastikan pelepasannya dalam rentang ketinggian yang lebih besar (hingga 240 m versus 60) dan kecepatan (hingga 518 km per jam versus 185), yang memberikan peluang besar untuk bertahan hidup selama serangan torpedo.

    Hingga tahun 1944, bom digunakan sebagai senjata utama Avengers. Karena karakteristik kinerja Mark-13 yang tidak dapat diandalkan dan buruk adalah pembicaraan di kota.
    Sayangnya dan tidak seperti Mod 0, Mod 1 terbukti menjadi senjata yang tidak dapat diandalkan, dengan hanya satu dari sepuluh torpedo yang dijatuhkan oleh VT-6 selama latihan pada bulan Juli 1941 dengan lari yang panas, lurus dan normal. Dari yang lainnya, empat tenggelam dan tidak bisa diselamatkan, sedangkan lima lainnya mengalami jalan yang tidak menentu.
    Masalah-masalah ini berlanjut hingga tahun-tahun awal perang, dengan analisis pertengahan 1943 terhadap 105 torpedo yang dijatuhkan dengan kecepatan lebih dari 150 knot menemukan bahwa 36 persen mati (tidak mulai), 20 persen tenggelam, 20 persen memiliki kinerja defleksi yang buruk, 18 persen memberikan kinerja kedalaman yang tidak memuaskan, 2 persen berlari di permukaan dan hanya 31 persen memberikan lari yang memuaskan. Jumlahnya melebihi 100 persen karena banyak torpedo memiliki lebih dari satu cacat.

    Tidak buruk, tetapi: pada tahun 1941, hanya 1 dari 10 torpedo yang jatuh biasanya menghidupkan mesin dan berjalan dengan arah dan kedalaman, 4 tenggelam, 5 bergerak secara acak.
    Pada tahun 1943, 36% dari mereka yang jatuh tidak menghidupkan mesin, 20% tenggelam, 20% tidak menjaga jalur, 18% tidak menjaga kedalaman, 2% terbang ke permukaan sama sekali dan hanya 31% berperilaku normal ( sum lebih dari 100% diperoleh karena pada banyak torpedo menunjukkan beberapa cacat sekaligus).
    Namun, tidak ada yang mengejutkan - sebelum perang, pembom torpedo berbasis kapal induk dianggap sebagai mesin sekunder. Tujuan utama AB AS adalah menjadi AB musuh ("membutakan" skuadron musuh + menghapus pertahanan udara IA), dan pengebom tukik "penusuk dek" adalah kekuatan penyerang utama dalam serangan terhadap AB. Dan hanya pada tahap kedua, ketika AV musuh akan tersingkir, torper menjadi setingkat dengan pengebom tukik - ketika menyerang LC "telanjang dan buta".
    Faktanya adalah bahwa Amerika, pada prinsipnya, tidak berharap untuk menggunakan torpedo terhadap apa pun selain kapal perang, dan musuh mereka membuatnya relatif lambat - lebih cepat daripada milik mereka sendiri, tetapi tidak banyak (terutama karena Jepang merahasiakan kecepatan penuh ) . Jadi Mk.13 adalah senjata anti-lonker, tetapi bukan yang utama - yang utama adalah senjata kapal perang mereka. Di Fleet Problem XX, yang terjadi di Karibia pada tahun 1939, ada episode yang sangat khas - Yorktown ditugaskan ke pasukan Putih, dan, bersama dengan Lex dan Enterprise, berlari ke sana untuk mengawal konvoi atau untuk pengintaian dengan kapal penjelajah . Satu-satunya AB dari "Blacks" adalah "Ranger", yang mengikuti tidak jauh dari urutan linier kekuatan ini. Jadi, setelah menerima petunjuk tentang Ranger dari pesawat Lex, Yorktown mengangkat semua 25 pesawatnya dalam 72 menit, dan semuanya dengan bom (dari 45 kg menjadi 454 kg), tetapi semua 18 TBD dari VT-5-nya membawa tiga 227- kg. Setelah dibanting sesuai dengan kondisi latihan Ranger, kelompok udara itu sendiri menemukan formasi linier Blacks, dan sekarang TBD yang kembali sudah dipersenjatai dengan torpedo di sepanjang itu. Pada tahun 1940, di Fleet Problem XXI (yang terakhir sebelum perang), duel pelatihan antara Yorktown dan Lexington terjadi, dan sekali lagi - tidak ada torpedo, semua TBD dari kedua kelompok udara hanya bekerja dengan bom!
    © Nomat
    Jika, ketika mengenai AB musuh, torpedo membawa torpedo, maka tugas mereka adalah menghalangi manuver target dengan "sup torpedo" mereka untuk memfasilitasi serangan pengebom tukik.
  5. AlexanderBrv
    6 Juli 2017 16:42
    0
    Kutipan: Alexey R.A.
    The Avengers menggunakan torpedo pesawat Mk.13 sebagai persenjataan utama mereka, dan dari Agustus 1944 modifikasi yang lebih andal Mk.13-1A, yang memiliki cincin penstabil 63-mm, yang dilas ke stabilisator di ekor torpedo, dan memastikan pelepasannya dalam rentang ketinggian yang lebih besar (hingga 240 m versus 60) dan kecepatan (hingga 518 km per jam versus 185), yang memberikan peluang besar untuk bertahan hidup selama serangan torpedo.

    Hingga tahun 1944, bom digunakan sebagai senjata utama Avengers. Karena karakteristik kinerja Mark-13 yang tidak dapat diandalkan dan buruk adalah pembicaraan di kota.
    Sayangnya dan tidak seperti Mod 0, Mod 1 terbukti menjadi senjata yang tidak dapat diandalkan, dengan hanya satu dari sepuluh torpedo yang dijatuhkan oleh VT-6 selama latihan pada bulan Juli 1941 dengan lari yang panas, lurus dan normal. Dari yang lainnya, empat tenggelam dan tidak bisa diselamatkan, sedangkan lima lainnya mengalami jalan yang tidak menentu.
    Masalah-masalah ini berlanjut hingga tahun-tahun awal perang, dengan analisis pertengahan 1943 terhadap 105 torpedo yang dijatuhkan dengan kecepatan lebih dari 150 knot menemukan bahwa 36 persen mati (tidak mulai), 20 persen tenggelam, 20 persen memiliki kinerja defleksi yang buruk, 18 persen memberikan kinerja kedalaman yang tidak memuaskan, 2 persen berlari di permukaan dan hanya 31 persen memberikan lari yang memuaskan. Jumlahnya melebihi 100 persen karena banyak torpedo memiliki lebih dari satu cacat.

    Tidak buruk, tetapi: pada tahun 1941, hanya 1 dari 10 torpedo yang jatuh biasanya menghidupkan mesin dan berjalan dengan arah dan kedalaman, 4 tenggelam, 5 bergerak secara acak.
    Pada tahun 1943, 36% dari mereka yang jatuh tidak menghidupkan mesin, 20% tenggelam, 20% tidak menjaga jalur, 18% tidak menjaga kedalaman, 2% terbang ke permukaan sama sekali dan hanya 31% berperilaku normal ( sum lebih dari 100% diperoleh karena pada banyak torpedo menunjukkan beberapa cacat sekaligus).
    Namun, tidak ada yang mengejutkan - sebelum perang, pembom torpedo berbasis kapal induk dianggap sebagai mesin sekunder. Tujuan utama AB AS adalah menjadi AB musuh ("membutakan" skuadron musuh + menghapus pertahanan udara IA), dan pengebom tukik "penusuk dek" adalah kekuatan penyerang utama dalam serangan terhadap AB. Dan hanya pada tahap kedua, ketika AV musuh akan tersingkir, torper menjadi setingkat dengan pengebom tukik - ketika menyerang LC "telanjang dan buta".
    Faktanya adalah bahwa Amerika, pada prinsipnya, tidak berharap untuk menggunakan torpedo terhadap apa pun selain kapal perang, dan musuh mereka membuatnya relatif lambat - lebih cepat daripada milik mereka sendiri, tetapi tidak banyak (terutama karena Jepang merahasiakan kecepatan penuh ) . Jadi Mk.13 adalah senjata anti-lonker, tetapi bukan yang utama - yang utama adalah senjata kapal perang mereka. Di Fleet Problem XX, yang terjadi di Karibia pada tahun 1939, ada episode yang sangat khas - Yorktown ditugaskan ke pasukan Putih, dan, bersama dengan Lex dan Enterprise, berlari ke sana untuk mengawal konvoi atau untuk pengintaian dengan kapal penjelajah . Satu-satunya AB dari "Blacks" adalah "Ranger", yang mengikuti tidak jauh dari urutan linier kekuatan ini. Jadi, setelah menerima petunjuk tentang Ranger dari pesawat Lex, Yorktown mengangkat semua 25 pesawatnya dalam 72 menit, dan semuanya dengan bom (dari 45 kg menjadi 454 kg), tetapi semua 18 TBD dari VT-5-nya membawa tiga 227- kg. Setelah dibanting sesuai dengan kondisi latihan Ranger, kelompok udara itu sendiri menemukan formasi linier Blacks, dan sekarang TBD yang kembali sudah dipersenjatai dengan torpedo di sepanjang itu. Pada tahun 1940, di Fleet Problem XXI (yang terakhir sebelum perang), duel pelatihan antara Yorktown dan Lexington terjadi, dan sekali lagi - tidak ada torpedo, semua TBD dari kedua kelompok udara hanya bekerja dengan bom!
    © Nomat
    Jika, ketika mengenai AB musuh, torpedo membawa torpedo, maka tugas mereka adalah menghalangi manuver target dengan "sup torpedo" mereka untuk memfasilitasi serangan pengebom tukik.
    1. AlexanderBrv
      6 Juli 2017 16:44
      0
      Tiga skuadron udara Devastators TBD-1, di depan pengebom tukik, tanpa pelindung tempur, diminta untuk menyerang kapal induk Jepang. Dari 41 Devastator, hanya 4 sampai 6 yang selamat. Tak satu pun torpedo yang mereka jatuhkan mengenai sasaran. Orang Jepang dikejutkan oleh serangan bunuh diri para pilot Amerika. Namun kematian para pengebom torpedo itu tidak sia-sia.
      Pada saat hampir semua pesawat tempur Jepang menyerang pengebom torpedo yang terbang rendah di bawah tembakan berat dari artileri antipesawat angkatan laut, pengebom tukik tiga skuadron tiba-tiba jatuh dari ketinggian di atas kapal induk Jepang. Saat terbaik dari Dountless datang, yang pada pukul 10.24, hampir bersamaan, menyerang Akagi, Kaga dan Soryu dan membuat mereka tidak beraksi dalam waktu lima menit.
      (Di Midway Atoll, 4 Juni 1942)
      1. Alexey R.A.
        Alexey R.A. 6 Juli 2017 19:39
        0
        Kutipan dari AlexanderBrv
        Tiga skuadron udara Devastators TBD-1, di depan pengebom tukik, tanpa pelindung tempur, diminta untuk menyerang kapal induk Jepang.

        Ahem ... sebenarnya, Tech lima menarik sepertiga dari pejuang Jepang menjauh dari torper mereka. Dari yang ada 42 di udara saat itu - Nagumo mengangkat pejuang untuk pertahanan udara, ditugaskan untuk menutupi gelombang kedua.
        Kutipan dari AlexanderBrv
        Pada saat hampir semua pesawat tempur Jepang menyerang pengebom torpedo yang terbang rendah di bawah tembakan berat dari artileri antipesawat angkatan laut, pengebom tukik tiga skuadron tiba-tiba jatuh dari ketinggian di atas kapal induk Jepang.

        Lebih tepatnya, Jepang saat itu sedang mengejar torper Yorktown. Dan mereka mencoba melakukan sesuatu dengan Tech dan "kucing liar" -nya - Yankees terkutuk dengan keras kepala tidak ingin terlibat dalam pertempuran udara, tetapi mengguncang "ayunan" dan bekerja dengan "gunting". tersenyum