Ulasan Militer

Dari pelaut menjadi laksamana: laksamana Rusia pertama Naum Akimovich Senyavin

3
Dari pelaut menjadi laksamana: laksamana Rusia pertama Naum Akimovich Senyavin

Bogolyubov A.P. "Pertempuran Ezel"



Untuk waktu yang lama dan melelahkan sejarah Orang rusia armada seluruh galaksi laksamana bertugas di bawah bendera St. Andrew yang agung. Seseorang berdiri di dek kapal induknya dan, tidak memperhatikan kematian yang berkeliaran di dekatnya, memimpin skuadronnya menuju kemenangan, seseorang tidak hidup untuk melihat buah dari perbuatan militer mereka. Ada laksamana-pembuat kapal dan ilmuwan, yang jasanya tak ternilai harganya, meskipun mereka tidak mencium bau asap dari pertempuran yang dimenangkan. Tentu saja, ada komandan angkatan laut pantai, kursi berlengan yang menerima pangkat setinggi itu karena asal dan perlindungan yang benar. Mereka melihat laut dari tanggul ibu kota, dan kerusakan yang disebabkan oleh angka-angka seperti itu pada angkatan laut negara mereka harus diurai selama bertahun-tahun.

Ada perwira yang hasil kerjanya menjadi dasar kemuliaan militer generasi laksamana berikutnya, tetapi mereka sendiri berada dalam bayang-bayang komandan angkatan laut, lebih dekat dengan kita dalam skala waktu. Salah satu tokoh militer ini adalah Naum Akimovich Senyavin, jauh lebih sedikit dikenal masyarakat umum daripada keponakan buyutnya yang terkenal.

Di awal era Petrine

Tanggal pasti kelahiran Naum Akimovich Senyavin tidak disimpan dalam dokumen sejarah, hanya diketahui bahwa Wakil Laksamana masa depan lahir pada tahun 1680. Jalan hidupnya kurang lebih dilacak secara akurat, mulai dari tahun-tahun terakhir abad ketujuh belas, yang dramatis bagi Rusia. Tsar Peter I yang muda dan energik memutuskan untuk meletakkan jalur baru bagi Rusia dan tidak menyayangkan kekuatannya sendiri maupun upaya orang lain untuk mencapai tujuan yang sulit ini. Banyak bangsawan muda, yang sangat diminati pada masa itu, terlibat dalam proses transformasi negara yang kompleks. Pada tahun 1698, Naum Senyavin yang berusia delapan belas tahun mengambil langkah pertamanya dalam karir militer sebagai pembom di perusahaan Resimen Preobrazhensky, bukan lagi tentara yang lucu untuk menghibur penguasa muda, tetapi inti dari tentara Rusia baru. Kakak laki-lakinya Ivan dan Ulyan sudah terlibat dalam mekanisme reformasi Peter, yang mendapatkan momentum. Bersama dengan putra bangsawan lainnya, keduanya, sebagai bagian dari Kedutaan Besar, pergi ke Eropa untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan.

Wakil Laksamana masa depan harus mempelajari kebijaksanaan maritim dan militer tanpa meninggalkan geladak kapal. Dalam waktu dekat, Peter I membutuhkan pelaut, dan Naum Senyavin menjadi salah satunya. Jadi dia bertugas di jajaran Resimen Preobrazhensky selama lebih dari setahun.

Setelah berhasil menyelesaikan kampanye Azov, Peter I dengan hati-hati memutuskan untuk melindungi penaklukannya, menyadari perlunya menciptakan pasukan angkatan laut di Laut Azov. Perang dengan Turki belum secara resmi berakhir, dan karena itu boyar duma memutuskan: "Akan ada kapal laut." Di Angkatan Laut Voronezh dan di galangan kapal lainnya, pembangunan kapal untuk Armada Azov masa depan dimulai. Masalah personel diselesaikan tidak hanya oleh banyak orang asing yang diundang, terutama penduduk asli Belanda, tetapi juga dengan upaya mereka sendiri. Tidak heran banyak bangsawan muda, seperti Peter Mikhailov sendiri, pergi ke Eropa sebagai bagian dari Kedutaan Besar.

Setelah kehilangan Azov yang penting secara strategis, Porta, terlepas dari keinginannya yang kuat, tidak dapat mengembalikannya. Pada tahun-tahun itu, monarki ini, yang tidak dalam kondisi terbaiknya, harus berperang dengan koalisi negara-negara Eropa dan Rusia, disatukan oleh nama umum Liga Suci. Pertempuran untuk Turki tidak berhasil - pada bulan September 1697, ketika bendera Rusia sudah berkibar di atas Azov, kekaisaran diguncang oleh pukulan baru. Di Senta, dekat Sungai Tisza, tentara Ottoman menderita kekalahan telak dari Austria. Ribuan tentara terbunuh atau ditangkap, Wazir Agung juga meninggal, kekaisaran dikalahkan oleh kekurangan dana, terlepas dari dukungan Louis XIV - semua faktor ini mendorong Sultan Mustafa II untuk berdialog dengan lawan-lawannya.

Pada Oktober 1698, negosiasi damai dimulai di kota Karlovitsy, dimediasi oleh Inggris dan Belanda, disatukan di bawah mahkota William III dari Oranye. Rusia di Karlovitsy diwakili oleh Penasihat Duma P. B. Voznitsyn, yang seharusnya mendapatkan konsesi Azov dan Kerch dari Turki. Negosiasinya sulit - mediator memainkan permainan mereka yang licik dan canggih, mencoba untuk menarik minat mereka sendiri. Sekutu baru-baru ini dalam koalisi anti-Turki berperilaku sedikit lebih baik daripada musuh, ingin merebut bagian yang lebih gemuk. Bahkan tidak ada yang mendengar adanya koordinasi posisi partai-partai.

Hasil dari upaya energik para mediator yang tak kenal lelah, yang tidak terlalu malu untuk mendukung posisi Turki, adalah kesimpulan dari bukan hanya satu, tetapi beberapa perjanjian damai sekaligus. Austria, Venesia dan Persemakmuran, masing-masing secara terpisah, menandatangani perjanjian dengan Porte. Semua negara bagian ini, beberapa lebih, beberapa kurang, telah menerima manfaat yang signifikan dengan mengamankan keuntungan teritorial yang solid - terutama Austria. Akibatnya, Rusia sebenarnya terisolasi, dan mediator yang sopan dengan hati-hati mulai menawarkannya untuk menerima persyaratan perdamaian Turki, agar tidak melawan Ottoman sendirian.

Tentu saja, dalam keadaan seperti itu, hasil dari kampanye Azov yang sukses akan berkurang menjadi nol. Dalam kondisi sulit seperti itu, kepala delegasi Rusia, Voznitsyn, menunjukkan tidak hanya kebijaksanaan diplomatik, tetapi juga kemauan politik, memberi tahu pihak Turki dan para penengah bahwa "tsar Rusia memiliki kekuatan untuk berperang tanpa sekutu." Pada akhirnya, gencatan senjata disimpulkan antara kedua negara untuk jangka waktu dua tahun, sementara Azov tetap Rusia.

Sementara itu, rencana Peter I terus berkembang dan berkembang pesat: sekarang dia semakin sibuk dengan gagasan konfrontasi dengan Swedia untuk memastikan akses yang andal ke Laut Baltik. Untuk perang dengan musuh yang serius secara militer, perlu untuk memusatkan semua kekuatan dan sumber daya tanpa terganggu oleh tugas-tugas lain. Dalam kondisi seperti itu, tidak boleh ada gencatan senjata yang goyah dengan tetangga selatan yang secara terbuka tidak ramah, yang dapat dipatahkan kapan saja atas dorongan "mitra Barat", tetapi perdamaian abadi. Dengan pihak seperti Kekaisaran Ottoman, negara seperti itu hanya bisa dicapai dengan batalyon besar dan kapal perang. Peter I memutuskan untuk mengadakan demonstrasi yang, di satu sisi, tidak seharusnya memprovokasi Istanbul untuk melanggar gencatan senjata, dan di sisi lain, sangat efektif untuk menginspirasi pihak Turki untuk lebih serius dan mendalami proses negosiasi. untuk menandatangani perjanjian damai penuh antara kedua negara.

Pengerahan kembali kontingen tentara besar ke selatan bisa menakuti Sultan dan rombongannya dan menyebabkan reaksi yang salah. Di sisi lain, Armada Azov yang baru dibangun dan selesai, tidak seperti yang lain, cocok dengan peran klub yang dibungkus beludru, dan mampu memanggil rantai hubungan sebab dan akibat yang diperlukan di kepala diplomat Turki. Peter I memutuskan untuk menarik armadanya ke Laut Azov, mengadakan demonstrasi di dekat Kerch, dan akhirnya mengirim kedutaan ke Istanbul dengan kapal perang. Untuk operasi semacam itu, yang tercatat dalam sejarah sebagai kampanye Kerch, pasukan utama armada Azov Rusia terlibat.


Kapal "Benteng". Menggambar dari "Ensiklopedia Militer" Sytin

Pada Juli 1699, satu skuadron yang terdiri dari 10 kapal, 6 brigantine, 2 galai, dan 10 unit tempur yang lebih kecil memasuki Laut Azov. Alasan resmi lebih dari dibenarkan: pengawalan kapal 36-senjata "Benteng" di bawah komando Kapten von Pamburg, di atas kapal yang merupakan kedutaan besar yang akan berunding di Istanbul. Naum Senyavin adalah seorang pelaut di awak kapal 42 senjata "Open Gates", yang, atas nama Kapten Peter Mikhailov, dikomandoi oleh tsar sendiri.

Pada akhir Juli 1699, armada Azov mendekati Kerch, di mana skuadron Turki yang terdiri dari 4 kapal dan 6 galai bermarkas. Melihat ketidaksetaraan kekuatan yang menyedihkan, komando Turki menunjukkan kecerdikan yang terpuji dan tidak membuat hambatan untuk kampanye "Benteng" ke Istanbul. Ngomong-ngomong, kemunculan kapal perang hingga baru-baru ini, yang sepenuhnya mendaratkan "orang-orang Moskow" di perairan yang telah lama dianggap pedalaman oleh Kekaisaran Ottoman, memiliki efek bom mortir yang meledak. Itu sangat diperkuat oleh keinginan sopan Kapten von Pamburg untuk menyapa penduduk Istanbul dengan salut artileri, yang membuat Sultan menjadi marah yang tak terlukiskan. Akibatnya, rencana Peter I dimahkotai dengan kesuksesan penuh: alih-alih gencatan senjata dua tahun yang tidak dapat diandalkan, perjanjian yang jauh lebih kuat dan lebih solid dibuat untuk jangka waktu 30 tahun. Tangan Rusia di selatan tidak terikat sebelum Perang Utara Besar yang mendekat dengan cepat.

Di Baltik

Swedia ternyata menjadi musuh yang kuat dan diremehkan, dan rajanya Charles XII terbukti sebagai komandan yang berbakat, meskipun terlalu percaya diri. Untuk alasan yang jelas, pada tahun-tahun pertama perang, Rusia tidak memiliki angkatan lautnya sendiri di Baltik, yang berkonsentrasi pada operasi darat. Seperti banyak bangsawan muda lainnya yang bertugas, Naum Senyavin berakhir di timur laut negara itu, di teater operasi.

Kejutan awal dari "rasa malu Narva" berlalu, dan pasukan Rusia secara bertahap mulai bergerak ke fase serangan balik. Untungnya, pasukan utama tentara Swedia pada waktu itu berada di wilayah Saxony dan Polandia - untuk kemalangannya lebih lanjut, Charles XII menganggap bahwa kemenangan sudah dekat, dan Rusia setelah Narva dapat dengan aman dihapus dari daftar lawan aktif. Tetapi Peter I, bertentangan dengan harapan, tidak melemparkan pedangnya - kegagalan pertama hanya meningkatkan energinya. Resimen yang mundur dari Narva dengan tergesa-gesa dilengkapi kembali dan kekurangan staf, selain itu, unit baru dibentuk. Senjata dan mortir dilemparkan dari lonceng tembaga yang diminta di biara dan gereja. Dalam kasus terakhir mereka menunjukkan semangat seperti itu dan sangat berhasil sehingga lebih banyak tembaga yang dikumpulkan daripada yang dibutuhkan.

Seluruh rangkaian tindakan ini, penggunaan Charles XII di medan perang lain dan kepasifan orang Swedia di negara-negara Baltik memungkinkan tentara Rusia untuk memulai operasi ofensif. Naum Senyavin mengambil bagian dalam banyak pertempuran besar selama periode perang ini. Pada Agustus 1702, Peter memulai persiapan untuk merebut benteng Swedia Noteburg (Oreshek) yang penting dan dibentengi dengan baik. Pada bulan Oktober tahun yang sama, pengepungan Noteburg mencapai puncaknya: baterai Rusia terus menembaki benteng, menyebabkan kebakaran di dalamnya. Komandan, Letnan Kolonel Gustav Wilhelm von Schlippenbach (saudara dari "Schlippenbach yang sangat bersemangat") menolak semua tawaran menyerah dan serangan segera menyusul. Setelah pertempuran 12 jam, garnisun Swedia menyerah. Untuk merayakannya, Peter melepaskan musuh yang dikalahkan dengan senjata di tangannya dan bahkan meninggalkan dia empat senjata. Dengan kapal yang disediakan oleh Rusia, Swedia mundur ke Nienschanz. Dengan dekrit tsar, Noteburg diubah namanya menjadi Shlisselburg - Kota Kunci, membuka jalan ke tanah musuh. Kemudian giliran Nyenschantz. Pada hari-hari pertama bulan Mei, setelah pengepungan dan pemboman singkat, benteng ini, yang dinamai Schlotburg (Kota Kastil), juga jatuh ke tangan Rusia. Dan Naum Senyavin yang matang memiliki kesempatan untuk mengambil bagian dalam pertempuran ini.

Charles XII masih asyik dengan urusan Polandia dan kurang memperhatikan situasi yang memburuk di Baltik, yang hanya ditutupi oleh beberapa garnisun di kota-kota dan benteng-benteng. Pada Juli 1704, setelah pengepungan yang tegang dan serangan yang sengit, pasukan Field Marshal Sheremetev menangkap Derpt (Yuriev), di mana para pemenang mendapat piala besar.


Shnyava "Munker" (dari etsa oleh Peter Pikart)


Pasukan yang dibebaskan setelah penangkapan Dorpat segera dipindahkan ke Narva yang dibentengi dengan baik, garnisun berkekuatan 5 orang di antaranya dipimpin oleh Jenderal Horn yang pemberani dan berbakat. Pada bulan Agustus 1704, kota itu diterjang badai, setelah beberapa saat menyerah dan di dekat Ivangorod. Setelah mencapai keberhasilan yang cukup signifikan dalam perang, Peter I tidak menentang membuat perdamaian yang menguntungkan dengan Swedia. Untuk kemungkinan kesimpulan dan mediasi dalam negosiasi, posisi Inggris dan Prusia diselidiki. Kepala Kementerian Luar Negeri yang sebenarnya di bawah Ratu Anne, Duke of Marlborough menerima sejumlah besar uang dari pihak Rusia, tetapi tidak bisa berbuat apa-apa. Raja Swedia dibedakan tidak hanya oleh keberanian yang luar biasa, tetapi juga oleh kekeraskepalaan yang sama legendaris yang bersaing dengannya. Karl yakin dengan kemampuannya dan tidak ingin berdamai.

Perang berlanjut. Sekarang telah berubah dari area yang murni daratan menjadi area laut. Rusia memiliki kapal perang pertama di Baltik. Peter I menarik perhatian pada kualitas pribadi Naum Senyavin, keahliannya menangani tali-temali dan senjata bahkan selama memimpin "Gerbang Terbuka" dalam kampanye Kerch. Tsar tidak mengabaikan bangsawan muda selama banyak pertempuran di negara-negara Baltik. Sekarang dia membutuhkan pelaut yang baik lagi, tetapi sudah di Laut Baltik, tempat Rusia memperoleh armada. Pada 1705, Naum Senyavin termasuk dalam kru shnyava Munker, yang sering dikomandoi oleh tsar sendiri.

Dalam pertempuran dan kampanye

Segera, wakil laksamana masa depan memiliki kesempatan untuk membedakan dirinya dalam pertempuran laut. Pada 1706, untuk mencegah ancaman ke St. Petersburg yang sedang dibangun dari Vyborg Swedia, diputuskan untuk mengambil alih kota ini. Pada musim gugur, pengepungannya dimulai, diorganisir, namun, tanpa persiapan yang tepat. Artileri berat terjebak di lumpur, pasokan pasukan tetap tidak memuaskan. Garnisun Swedia, sebaliknya, menerima semua yang mereka butuhkan melalui laut. Rusia tidak dapat mencegah hal ini - mereka hanya memiliki perahu yang mereka miliki.


Setengah model, mungkin 1740


Selama pekerjaan pengepungan, sebuah kapal pengangkut Swedia terlihat dari pantai. Atas inisiatif Sersan Mikhail Shchepotiev dari Resimen Preobrazhensky, diputuskan untuk menangkapnya menggunakan perahu. Pada malam 12 Oktober 1706, 52 (menurut sumber lain 47) Preobrazhensky dengan lima kapal pergi ke teluk. Salah satu perahu dikomandoi oleh nakhoda perahu Naum Senyavin. Mendekati transportasi Swedia dalam gelap, dua perahu besar bertiang tunggal terlihat di sebelahnya dari perahu. Shchepotiev memberi perintah untuk menyerang yang terdekat. Pertempuran naik pesawat yang sengit dimulai, di mana kedua belah pihak menderita kerugian yang signifikan. Akibatnya, kapal Espern, yang dipersenjatai dengan empat senjata kaliber kecil, ditumpangi. 37 orang Rusia, termasuk Mikhail Shchepotiev, tewas. Kerugian Swedia berjumlah lebih dari 70 orang. Preobrazhenians tidak hanya menangkap kapal musuh, tetapi setelah itu mereka mampu mengusir serangan bot Swedia lain yang datang untuk menyelamatkan Espern.

Naum Senyavin sendiri, yang menunjukkan dirinya sebagai pria yang sangat berani, terluka parah dalam pertarungan ini. Setelah sembuh, ia melanjutkan pelayanannya. Pada 27 November 1707, Senyavin dipromosikan menjadi kapten kapal, dan beberapa saat kemudian, menjadi letnan. Dia diberikan sebuah warisan. Sekarang Peter I tidak melupakan perwira berbakat itu. Pada awal 1708, Senyavin dikirim dalam perjalanan bisnis ke galangan kapal Voronezh, dan pada Mei tahun yang sama, sekembalinya, ia sudah berpartisipasi dalam kampanye brigantine yang baru dibangun di kepulauan Finlandia di bawah komando Laksamana Muda. Bot.

Pada bulan Agustus tahun yang sama, Senyavin menerima perintah untuk menjaga penyeberangan melintasi Neva dengan dua brigantine. Terlepas dari kepergian pasukan musuh utama dalam menghadapi korps Jenderal Lewenhaupt di selatan, Swedia masih menunjukkan beberapa aktivitas di Baltik. Ketika detasemen musuh di bawah komando Jenderal Liebeker mendekati persimpangan, ia disambut oleh tembakan terkonsentrasi dari dua brigantin, yang menimbulkan kerusakan signifikan pada Swedia. Pengelompokan kembali, musuh membangun baterai pesisir dari 12 senjata dan membalas tembakan. Swedia menembak dengan cukup akurat - segera salah satu brigantine ditusuk di lambung dan tiangnya dirobohkan.

Menyadari bahwa baterai musuh adalah faktor yang sangat berbahaya, yang pada akhirnya mampu membuat kedua kapal Rusia tidak beraksi, Naum Senyavin membuat keputusan berisiko untuk mendarat dan menetralisir senjata Swedia. Setelah mendarat bersama dengan Mayor Grekov dan satu detasemen pelaut dan tentara, Senyavin menyerang posisi Swedia, mengambil baterai dan merebut senjata Swedia. Segera bala bantuan mendekati Rusia, dan Jenderal Liebecker terpaksa mundur.

Di masa depan, seorang perwira yang mapan sering menemani Peter I dalam perjalanannya dan melakukan tugas yang bertanggung jawab. Pada 1710, Senyavin berada di bawah tsar di shnyava "Munker", pada 1711 berikutnya, ia mengambil bagian dalam kampanye Prut yang gagal.

Charles XII menderita kekalahan telak di Poltava, dan tentara Swedia tidak lagi memiliki kekuatan yang menyapu bersih segala sesuatu yang dilaluinya pada awal Perang Utara. Meski demikian, Swedia penuh dengan kegigihan dan ketegaran untuk melanjutkan pertempuran. Angkatan Laut Swedia terus menjadi kekuatan yang tangguh tidak hanya dalam jumlah tetapi juga dalam kualitas. Karena itu, karena hampir tidak mendapatkan akses ke Laut Baltik, Peter I mulai menciptakan pasukan angkatan lautnya sendiri. Pada awalnya, ini adalah unit tempur tonase kecil, dan kemudian pembangunan kapal perang dan fregat dimulai.

Pada tahun 1708, dua kapal perang pertama, Vyborg dan Riga 50-senjata, diletakkan di Novaya Ladoga, segera diikuti oleh yang lain. Selain membangun di galangan kapal mereka sendiri, yang jelas-jelas bukan tenaga produktif yang cukup, armada yang terbentuk diisi kembali dengan membeli kapal jadi - terutama di Inggris dan Belanda. Pada tahun 1712, Naum Senyavin dipercayakan dengan tugas yang bertanggung jawab: membawa tiga kapal yang baru diperoleh dari Koenigsberg ke Revel. Awak "feri" Belanda dan Inggris menolak bekerja di zona pertempuran karena takut ditangkap oleh Swedia. Senyavin perlu mengumpulkan setidaknya perintah minimal di tempat dan melakukan transisi melalui perairan di mana skuadron musuh sedang berlayar. Senyavin berhasil menyelesaikan kedua tugas tersebut. Setelah merekrut pelaut, sebagian besar tidak berpengalaman, tetapi yang ingin mendapatkan uang tambahan dalam bisnis yang berisiko, ia berhasil membawa ketiga kapal ke Revel, di mana mereka tiba pada 2 Maret 1713. Untuk memenuhi tugas yang bertanggung jawab ini, Senyavin dipromosikan ke kapten letnan dan menerima salah satu kapal di atas - "Randolph". Itu adalah kapal perang 50-senjata yang dibangun di Inggris. Randolph adalah bagian dari Armada Baltik sampai tahun 1725.

Pada 1715, Senyavin menerima perintah dari Peter I untuk mengawasi persenjataan dan peralatan kapal perang Ingermanland, yang konstruksinya terlibat langsung oleh tsar dan di mana ia pertama kali mengibarkan bendera wakil laksamananya. Pada bulan Agustus 1715 yang sama, Senyavin dikirim oleh tsar ke Inggris dengan kapal Straford dengan tugas melakukan pembelian besar-besaran. Itu perlu untuk membeli tidak hanya perahu, meriam, dan peralatan lainnya, tetapi juga benih tanaman kebun. Tugas Naum Senyavin adalah mencari dan mempekerjakan orang-orang yang terlatih untuk bekerja dengan lonceng selam.

Dalam perjalanan pulang, Straford dibekukan di lepas Pulau Texel, tetapi kemudian kembali dengan selamat ke Rusia. Sebelum Senyavin punya waktu untuk mengatasi satu tugas dari Peter, ia kembali dikirim ke luar negeri - kali ini ke Kopenhagen, di mana kapal "Devonshire" dan fregat "Samson" yang dibeli di Belanda ditempatkan. "Devonshire" dibangun di Amsterdam atas perintah Rusia. Itu adalah kapal perang 52-senjata dari peringkat ke-4. Mengambil alih komando kedua kapal, Senyavin melakukan pelayaran pada Agustus 1716, mendapat perintah untuk berpatroli antara pulau Bornholm dan Rügen untuk kemungkinan kehadiran fregat Swedia di sana.

Dalam hubungan dengan orang asing, Senyavin tidak tunduk, tetapi dengan tegas membela kehormatan bendera Rusia. Ketika kapten Belanda "salah" mengambil "Devonshire" untuk kapal dagang dan menuntut untuk memeriksanya untuk penyelundupan (ada perang untuk warisan Spanyol di Eropa), Senyavin menjawab dengan penolakan kategoris, menyatakan kesiapannya untuk berperang jika terjadi sesuatu. terjadi dengan seluruh armada Belanda. Dalam kasus lain, kapten kapal perang yang mengibarkan bendera kota bebas Hamburg tidak memberi hormat kepada kapal Rusia, mengatakan bahwa dia tidak tahu bendera seperti itu. Untuk meningkatkan pengetahuan orang Jerman, Senyavin memerintahkan meriam untuk ditembakkan tiga kali ke standar Hamburg, setelah itu bendera angkatan laut Rusia secara ajaib dikenali dan diberi hormat. Pada musim semi 1719, segera setelah Senyavin kembali dari perjalanan lain ke luar negeri, Peter I memerintahkannya untuk mengambil alih komando detasemen jelajah 6 kapal dan satu shnyava.

Pertarungan Ezel

Hasil Perang Utara tidak lagi menyebabkan diskusi panas - Charles XII sudah mati saat ini, dan Swedia sendiri diperintah oleh adik perempuannya Ulrika Eleonora. Angkatan Laut Swedia tidak lagi memiliki monopoli di Baltik - Rusia sekarang memiliki angkatan lautnya sendiri. Perdagangan maritim Swedia sangat menderita dari operasi jelajah darat Rusia baru-baru ini. Dengan dimulainya navigasi pada tahun 1719, untuk melindungi pengiriman mereka sendiri, Swedia mengirim detasemen kapal Vachmeister 46-senjata, fregat Karlskrona 34-senjata dan brigantine Bernhardus 12-senjata ke daerah Pulau Ezel . Kapal-kapal ini meninggalkan Stockholm pada 19 Mei di bawah komando Kapten-Komandan Wrangel, yang mengibarkan benderanya di Wahmeister. Fakta ini diketahui pertama kali dari kapten salah satu kapal dagang Swedia yang ditangkap, dan kemudian dari jaringan pengintaian yang sudah mapan di ibukota musuh. Skuadron Naum Senyavin, yang pada saat itu telah menerima pangkat kapten peringkat ke-2, yang pada saat itu di Reval, diperintahkan untuk pergi ke laut dan menyerang musuh.

Pada tanggal 26 Mei 1719, memegang benderanya di Devonshire, Senyavin meninggalkan Revel dan pergi untuk mencegat detasemen Swedia. Di bawah komandonya, selain kapal andalan Devonshire, ada 52 senjata Raphael, Varahail, Uriel, Yagudiel, dan Portsmouth. Skuadron diberi shnyava 18-senjata "Natalia". Saat fajar pada tanggal 4 Juni 1719, kapal musuh ditemukan di Pulau Ezel dari Devonshire dan Portsmouth. Wrangel mengira Rusia adalah pedagang Belanda dan bergegas untuk mencegat. Swedia terlambat menyadari kesalahan mereka. Pukul 5 pagi, setelah mendekat pada jarak yang cukup, Senyavin memerintahkan untuk melepaskan tembakan.

Detasemen Swedia mencoba pergi, tetapi angin tidak mendukung ini. Upaya skuadron Rusia terutama difokuskan pada Wahmeister, yang, terlepas dari ketidaksetaraan kekuatan yang kuat, terus melawan dengan berani. Yang pertama tidak menahan tembakan terkonsentrasi pada jarak minimum adalah Karlskrona dan Bernhardus, yang menurunkan bendera. "Wachmeister" bertahan lebih lama. Kapal-kapal Rusia mendekatinya dan mulai menghujani inti. Ketiga tiang kapal Swedia ditembak jatuh, banyak lubang menganga di lambung. Kapten-Komandan Wrangel, yang memimpin pertempuran, terluka dan kehilangan kesadaran. Sekitar pukul tiga sore, Wahmeister akhirnya menurunkan bendera.


Kapal perang Swedia Vahmeister


Secara total, 376 pelaut dan 11 perwira ditawan di tiga kapal musuh. 50 orang tewas dan terluka. Rusia memiliki 9 tewas dan 9 terluka. Pertempuran Ezel ternyata menjadi pertempuran laut pertama di mana armada Rusia menang dengan tembakan artileri tanpa berkembang menjadi pertempuran naik. Kemenangan di Pulau Ezel akhirnya merampas posisi dominan armada Swedia di teater operasi.

Karier bertarung Senyavin berlanjut. Pada tahun yang sama, skuadron di bawah komandonya menyediakan perlindungan untuk armada dapur di lepas pantai Swedia - pasukan pendaratan di wilayah musuh kini telah menjadi hal biasa. Perang akan segera berakhir - sumber daya keuangan dan manusia Swedia habis, dan dengan mediasi Inggris, ia memulai negosiasi damai.

Laksamana Rusia

Pada kesempatan penutupan perdamaian Nystadt dengan Swedia, Naum Senyavin menerima pangkat schautbenacht (laksamana belakang). Setelah pergi untuk perawatan dari banyak luka, ia terus melayani di Baltik, memimpin kapal "Saint Andrew". Sangat hangat dan menghormati kaisar, Senyavin dengan susah payah menerima kematian Peter I, yang menandai akhir dari seluruh era dalam sejarah Rusia. Menjadi orang yang cukup kaya pada saat itu - untuk dinas militer ia diberikan tanah - Senyavin di semua gereja yang terletak di semua perkebunannya merayakan upacara peringatan dan membagikan uang dalam jumlah besar kepada orang miskin. Catherine I, yang naik takhta, mempertahankan sikap yang baik terhadap Senyavin dan menganugerahinya Ordo St. Alexander Nevsky. Pada 1727 ia menerima pangkat wakil laksamana, menjadi orang Rusia pertama yang mencapai pangkat setinggi itu.

Pada 1728, Senyavin diangkat menjadi komandan armada dapur. Di era pasca-Petrine, urusan maritim di Rusia kehilangan dinamika sebelumnya, dan armada secara bertahap mulai rusak. Beberapa kebangkitan dimulai ketika, sudah pada masa pemerintahan Anna Ioannovna, kekaisaran mengambil bagian aktif dalam perang untuk warisan Polandia. Pada tahun 1733 raja Polandia August II meninggal. Prancis mendukung anak didiknya Stanislav Leshchinsky, berbeda dengan ini, Rusia dan Austria menominasikan Pemilih Saxon Friedrich August. Segera permusuhan pecah antara dua pihak yang bersaing, di mana, di satu sisi, pasukan Rusia dan Austria mengambil bagian yang hidup, dan di sisi lain, pasukan ekspedisi Prancis kecil yang dibawa oleh kapal ke Danzig. Pengepungan kota ini adalah klimaks dari kampanye 1734 dan seluruh Perang Suksesi Polandia.

Danzig dikepung oleh pasukan Rusia di bawah komando Field Marshal Burchard Munnich dan kontingen sekutu Austro-Saxon. Pengepungan, yang dimulai pada Februari 1734, sulit dilakukan - pertahanan pendukung Leshchinsky dan pasukan Prancis terorganisasi dengan baik, dan sekutu tidak memiliki cukup artileri pengepungan. Selain itu, berbagai perbekalan dikirim ke Danzig melalui laut. Masalahnya harus diselesaikan dengan membangun blokade laut yang kokoh.

Untuk tujuan ini, pada tanggal 1 Juni 1734, armada Rusia tiba di Danzig di bawah komando Laksamana Thomas Gordon. Ini terdiri dari 16 kapal perang, 3 fregat, sebuah kapal pemboman dan sebuah shnyava. Naum Senyavin memegang bendera wakil laksamananya di kapal perang "Saint Alexander". Skuadron Gordon, antara lain, mengirimkan taman pengepungan tambahan dan banyak amunisi kepada tentara Rusia. Kedatangan armada Rusia secara radikal mengubah situasi di dekat Danzig - kota itu sekarang sepenuhnya diblokir dan menjadi sasaran pemboman terus menerus tidak hanya dari banyak baterai pengepungan yang didirikan, tetapi juga dari kapal-kapal Armada Baltik. Pada tanggal 26 Juni, Danzig menyerah, dan pasukan yang terkunci di dalamnya, termasuk Prancis, meletakkan senjata mereka. Jadi armada berhasil memainkan peran besar dalam merebut benteng utama Stanislav Leshchinsky, yang akhirnya kehilangan "perlombaan" untuk mahkota Polandia.

Sementara Rusia secara intensif memadamkan api yang lain, tetapi jauh dari yang terakhir, kerusuhan Polandia, perbatasan selatan berkobar. Pada tahun 1735, perang Rusia-Turki dimulai, dan pengetahuan serta pengalaman tempur Naum Senyavin diminati di bagian-bagian di mana karir militernya yang panjang pernah dimulai. Tentara di bawah komando salah satu komandan paling berbakat pada masa pemerintahan Anna Ioannovna Burkhard Munnich membutuhkan bantuan dari laut untuk merebut benteng utama Porta di wilayah Laut Hitam utara: benteng Ochakov.

Pada 4 Januari 1737, Senat memutuskan untuk membangun armada kapal untuk operasi di Dnieper di Admiralty Bryansk di Sungai Desna. Untuk tujuan ini, direncanakan untuk dioperasikan kapal dubel dengan draft kecil, kereta bayi, galai dan kapal yang lebih kecil. Pada musim semi 1737, lebih dari tiga ratus perahu sungai, yang membawa pasukan dan berbagai perbekalan, berangkat dari Bryansk di sepanjang Desna ke Dnieper. Musim panas itu panas, dan bahkan sungai besar seperti Dnieper menjadi dangkal - kesulitan serius muncul dengan memaksa jeram Dnieper yang terkenal. Kapal pertama armada Dnieper hanya dapat mencapai Ochakov pada bulan Juli, ketika benteng telah diambil oleh pasukan Minich.

Pada bulan September 1737, atas permintaan yang mendesak dari Field Marshal Munnich, komando armada dipindahkan ke Wakil Laksamana Naum Akimovich Senyavin. Sudah pada bulan Oktober tahun ini, dia mengambil bagian aktif dalam memukul mundur upaya serangan Turki di Ochakov, yang berhasil dipukul mundur. Pada musim semi 1738, epidemi wabah pecah di teater operasi, yang banyak menjadi korban perwira, tentara, dan pelaut. Dia tidak menyayangkan wakil laksamana terhormat Naum Senyavin, yang, setelah lolos dari kematian karena peluru, peluru meriam, dan pedang, meninggal karena penyakit ini pada akhir Mei 1738.

Khawatir epidemi yang berkembang, pasukan dan armada Dnieper terpaksa meninggalkan Ochakov dan Kinburn, yang masih akan mendengar gemuruh drum Rusia. Naum Akimovich Senyavin pergi jauh dari seorang pelaut sederhana menjadi Wakil Laksamana Rusia pertama, kerja kerasnya setiap hari meletakkan dasar untuk kemenangan di masa depan. Putranya, Laksamana Aleksey Naumovich Senyavin, akan melanjutkan tradisi ayahnya - dengan jerih payahnya, Azov dan Taganrog akan dikembalikan ke Rusia dan Kerch dengan benteng Yenikale akan dikembalikan sehingga Laut Rusia akan kembali terbuka untuk kapal-kapal Rusia .
penulis:
3 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. parusnik
    parusnik 17 Juli 2017 07:41
    +6
    Dia tidak terlibat dalam intrik istana, dia melayani Tanah Air ..
  2. Serge72
    Serge72 17 Juli 2017 09:33
    +17
    Perang renda itu hebat.
    Sejak kecil dia suka membaca.
    Era keemasan bagi laksamana kita
  3. domnich
    domnich 17 Juli 2017 18:42
    +13
    Mungkin tidak pantas dilupakan oleh orang-orang sezaman kita Laksamana Stanyukovich Mikhail Nikolaevich. Selama tahun-tahun pertahanan Sevastopol (1854-1855), Wakil Laksamana Stanyukovich M.N. adalah gubernur militer kota. Di pos ini pada Maret 1855 ia digantikan oleh Laksamana P.S. Nakhimov. Namanya tidak setara dengan penyelenggara pertahanan kota (Wakil Laksamana V.A. Kornilov, Laksamana Muda V.I. Istomin, Laksamana P.S. Nakhimov), dan nama keluarga Stanyukovich sekarang terkenal hanya berkat putranya, seorang bocah Sevastopol , yang kemudian menjadi penulis cerita dan novel laut.

    Saya sudah lama tahu tentang Laksamana Stanyukovich (ayah penulis). Seperti yang ditulis oleh penulis artikel dengan benar, "... Ada, tentu saja, komandan angkatan laut pantai, kursi berlengan yang menerima pangkat tinggi karena asal dan perlindungan yang benar ..." Saya memikirkan hal yang sama tentang Stanyukovich Sr. Namun, berkat artikel inimemutuskan untuk menanyakan detailnya. Dan detail biografi Laksamana Stanyukovich tidak terduga bagi saya. Mungkin dia tidak menunjukkan dirinya sebagai penyelenggara pertahanan Sevastopol yang berbakat (kemungkinan besar, dia, sudah menjadi lelaki tua, hanya menangani masalah lain, sebagai gubernur), tetapi rekam jejaknya mengesankan. 1809-1837 sebagai komandan di kapal dari berbagai kelas dari tender 1 tiang hingga kapal 74 senjata. 1837-1952 - komandan formasi kapal perang dari brigade ke divisi. Sepanjang dinasnya, ia terus-menerus mengambil bagian dalam permusuhan di laut. Pada tahun 1852, Wakil Laksamana Stanyukovich yang berusia 66 tahun diangkat menjadi komandan pelabuhan Sevastopol dan bertindak. gubernur militer Sevastopol, pada Maret 1855 ia dipindahkan ke St. Petersburg dengan pujian. Ini adalah penemuan yang tidak terduga ... Terima kasih kepada penulisnya.
  4. Pendukung kerajaan
    Pendukung kerajaan 17 Juli 2017 18:49
    +1
    Denis, Anda sekali lagi menyambut kami dengan cerita tentang pahlawan yang dilupakan secara tidak adil.
    Dari seorang pelaut menjadi wakil laksamana, tanpa perlindungan, tetapi semata-mata untuk keberaniannya, ini sudah layak dihormati.!
    Pyotr Alekseevich yang berdaulat tidak menghargai kemurahan hati, tetapi kecerdasan dan keberanian. Ini juga disebutkan dalam kata pengantar "Tabel Peringkat". Baru kemudian patronase dimulai, dan di bawah Peter 3, secara umum, pengadilan penuh dengan orang-orang dengan asal yang meragukan. Di Pengadilan, selalu ada, sedang dan akan ada berbagai bajingan, tetapi kemudian ada banyak dari mereka