Ulasan Militer

Dmitry Semushin: Siapa dan bagaimana mulai merobek Kutub Utara Rusia dari Rusia?

16
Dmitry Semushin: Siapa dan bagaimana mulai merobek Kutub Utara Rusia dari Rusia?
Tindakan politik yang membuka jalan bagi kerja sama di Kutub Utara Uni Soviet (Rusia) dan negara-negara Barat dan penciptaan apa yang disebut. wilayah Barents, adalah pidato Sekretaris Jenderal CPSU Mikhail Gorbachev pada 1 Oktober 1987 di Murmansk. Di dalamnya, khususnya, dia berkata: "Masalah yang berkaitan dengan kepentingan penduduk asli Utara, studi tentang karakteristik etnis mereka, pengembangan ikatan budaya antara masyarakat utara memerlukan perhatian khusus."

Jadi, untuk pertama kalinya di era modern di kawasan Arktik, pertanyaan tentang kerja sama antarnegara modern dalam masalah "masyarakat adat" Arktik diangkat. Mari kita perhatikan ambiguitas terminologis dalam pidato M.S. Gorbachev, yang sangat khas dari seluruh era perestroika dan apa yang disebut. "pemikiran baru". Di satu sisi, pidatonya berisi konsep "masyarakat utara" tradisional untuk hukum Soviet (lih. "masyarakat kecil di Utara"). Dan, di sisi lain, inovasinya adalah "penduduk asli di Utara", di mana pendengarnya di Murmansk, orang-orang Soviet, dapat memahami diri mereka sendiri. Jadi, rupanya, itu terjadi, karena mereka menyela fragmen ini dalam pidato Sekretaris Jenderal CPSU dengan tepuk tangan. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh langkah-langkah lebih lanjut dari presiden pertama dan terakhir Uni Soviet, "penduduk asli" masih dipahami sebagai "masyarakat kecil di Utara" bekas Soviet.

Dua tahun kemudian, pada tahun 1989, Uni Soviet bergabung dengan Konvensi ILO No. 107 "Tentang Perlindungan Penduduk Asli dan Penduduk Suku dan Semi-Suku Lainnya di Negara-Negara Merdeka". Konsep “penduduk asli” diperkenalkan ke dalam ranah hukum domestik. Itu digunakan dalam dokumen dasar ketika menetapkan wilayah Barents lintas batas pada tahun 1993 - "Deklarasi tentang kerja sama di wilayah Euro-Arktik Barents", diadopsi pada Konferensi Menteri Luar Negeri Rusia, Norwegia, Swedia, Finlandia, Denmark dan Islandia di Kirkenes pada 11 Januari 1993 Dalam bagian khusus "Masyarakat Adat" dari deklarasi tersebut, kita membaca: "Para peserta menegaskan kembali komitmen mereka untuk memastikan hak-hak masyarakat adat di Utara sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dalam bagian 26 tentang masyarakat adat dari Agenda XNUMX. Mereka menyatakan komitmen mereka untuk memperkuat komunitas adat di wilayah tersebut dan meyakinkan bahwa kerjasama yang diprakarsai akan mempertimbangkan kepentingan penduduk asli."

Namun, jika kita merujuk pada teks asli Deklarasi Kirkenes tentang Kerjasama di Wilayah Euro-Arktik Barents dalam bahasa Inggris, maka dalam semua kasus, istilah "masyarakat adat", yaitu "masyarakat adat", digunakan di sana. Bagian itu sendiri disebut "Masyarakat Adat". Bandingkan teks dalam bagian di atas dalam bahasa Inggris: "Para Peserta yang bersangkutan menegaskan kembali komitmen mereka terhadap hak-hak masyarakat adat mereka di Utara sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dalam Bab 26 tentang Masyarakat Adat Agenda 21. Mereka menyatakan komitmen mereka untuk memperkuat masyarakat adat Daerah, dan untuk memastikan bahwa kerja sama yang sekarang sedang dimulai akan mempertimbangkan kepentingan masyarakat adat".

Dengan demikian, dari sudut pandang hukum internasional, pihak Rusia, yang diwakili oleh Menteri Luar Negeri saat itu Andrei Kozyrev, berangkat dari interpretasi konsep "penduduk asli" yang diberikan oleh Konvensi ILO No. 107 Tahun 1957 ("Konvensi untuk Perlindungan dan Integrasi Masyarakat Adat dan Lainnya dan cara hidup semi-suku, di negara-negara merdeka"). Dan penandatangan Deklarasi Barat, khususnya Norwegia, dari interpretasi konsep "masyarakat adat" dari Konvensi ILO No. 169 ("Konvensi tentang Masyarakat Adat dan Suku di Negara-Negara Merdeka"). " mengacu pada keturunan dari mereka "yang mendiami negara atau wilayah geografis di mana negara ini menjadi bagiannya, pada saat penaklukan atau kolonisasinya, atau pada saat penetapan batas-batas negara yang ada" (ILO Conv. No. 169, pasal. 1, 1 b) Sebagai perbandingan, "penduduk asli" dalam Konvensi ILO No. 107 tahun 1957 yang diadopsi oleh Uni Soviet dipahami hanya sebagai penduduk "memimpin cara hidup suku atau semi-suku" (ILO Conv. 107. Pasal 1. 1 b).

Dengan demikian, terdapat ketidaksesuaian antara konsep yang diperbolehkan oleh para pihak yang menandatangani "Declaration on Cooperation in the Barents Euro-Arctic Region" pada bagian "indigenous population" / "indigenous peoples", yang tidak dapat diterima untuk dokumen internasional tentang kerjasama. . Selain itu, dalam teks Rusia bagian Deklarasi "Penduduk Adat" penggunaan konsep "masyarakat adat" diperbolehkan tiga kali, pada kenyataannya, pada saat itu belum diterima dalam undang-undang Rusia, dan belum telah diadopsi sampai hari ini. Oleh karena itu, kewajiban di bagian Deklarasi yang sedang dipertimbangkan untuk "bertukar informasi tentang undang-undang saat ini dan yang akan datang yang mengatur situasi masyarakat adat di negara mereka" terlihat melanggar hukum bagi pihak Rusia.

Jadi, Menteri Luar Negeri Federasi Rusia, Andrei Kozyrev, dalam contoh yang dipertimbangkan, menunjukkan ketidakmampuan dan membuat kesalahan fatal, yang tidak biasa dilakukan oleh diplomasi Soviet era Gromyko, yang sebenarnya berbatasan dengan penyimpangan. Pada saat yang sama, seseorang harus membayar upeti kepada ketangkasan diplomatik Perdana Menteri Norwegia Thorvald Stoltenberg, yang berhasil menarik Rusia ke dalam permainan Barat di wilayah Barents pada "masalah nasional" yang rumit untuk itu. Seperti yang dikatakan dengan tepat oleh seorang diplomat Rusia Skandinavia: "Deklarasi tentang Kerjasama di Kawasan Euro-Arktik Barents, yang dijuluki Deklarasi Kirkenes, telah diakui oleh para politisi terkemuka sebagai seni kemungkinan."

Sebuah kesalahan hukum internasional, yang konsekuensinya telah menjadi jelas bagi kita hanya dalam beberapa tahun terakhir, diperbaiki pada saat yang sama di Kirkinness ketika para pemimpin wilayah Arkhangelsk dan Murmansk menandatangani protokol tentang pembentukan Dewan Regional Barents. Bersama dengan mereka, dokumen tersebut ditandatangani oleh perwakilan provinsi Norwegia Finnmark, Troms dan Nordland, Laplandia Finlandia, Norrbotten Swedia. Kegagalan diplomatik lengkap para kepala wilayah Rusia dimanifestasikan dalam kenyataan bahwa mereka setuju untuk menggunakan dalam dokumen ini, bahkan dalam terjemahan Rusia, konsep "masyarakat adat" - "untuk mempertimbangkan kepentingan masyarakat adat dan memastikan partisipasi aktif mereka dalam pembangunan multilateral kawasan." Selain itu, mereka tidak keberatan ketika, selain kepala wilayah Norwegia, Finlandia, dan Swedia, dokumen yang disebutkan di atas juga ditandatangani oleh perwakilan yang disebut. Parlemen Saami Norwegia. Preseden yang diizinkan oleh kepala wilayah Rusia ini memungkinkan munculnya badan aborigin serupa di Federasi Rusia. Mari kita kaitkan kesalahan itu dengan ketidakmampuan kepala wilayah Rusia dalam urusan internasional. Tapi di mana para diplomat Rusia saat itu? Pada 2010, "parlemen Saami" lokal dibentuk di wilayah Murmansk. Namun, alasan hukum keberadaannya diberikan pada saat berdirinya Daerah Barents. Bukankah begitu?

Jadi, program kegiatan yang diumumkan secara resmi dari wilayah Barents Norwegia di Rusia mencakup lima area. Arah ketiga adalah "pengakuan kebutuhan, nilai, dan kepentingan tradisional dan budaya masyarakat adat Arktik." Namun, konsep kunci "masyarakat adat" secara hukum dipahami secara berbeda oleh para peserta utama dalam Kerjasama Barents. Dari sudut pandang orang Norwegia, "masyarakat adat" Rusia, seperti yang mereka katakan, sektor-sektor wilayah Barents tinggal di wilayah yang ditaklukkan dan dijajah. Mereka menempati posisi yang tidak dominan, tergantung dan terdiskriminasi. Masyarakat adat tidak cukup menikmati hak kolektif mereka. Mereka membutuhkan bantuan dengan ini. Setelah publikasi deklarasi PBB tentang hak-hak masyarakat adat, diadopsi pada pertemuan pleno ke-107 Majelis Umum PBB pada 13 September 2007, Norwegia, di samping itu, mulai bertindak berdasarkan strategi yang sedikit berbeda, yang berangkat dari premis bahwa satu-satunya cara untuk mengatasi "kesakitan" masyarakat adat adalah dengan "mengembalikan" mereka sebagai "bangsa" - yaitu, sistem sosial integral yang memiliki basis tanah dan sumber daya untuk pembangunan mandiri dan lembaga kekuasaan sendiri, yang merupakan tingkat pemerintahan nasional-teritorial khusus bersama dengan federal dan regional.

Adapun pihak Rusia, sampai saat ini terlibat dalam mengklarifikasi konsep "pribumi", namun melakukannya dengan arah yang sama sekali berbeda, berbeda dari yang Norwegia. Sebelas bulan setelah pembentukan Wilayah Barents, konsep "masyarakat adat" muncul dalam Konstitusi Federasi Rusia 1993 dalam Pasal 69. Dalam undang-undang federal "Tentang Dasar-dasar Peraturan Negara Pengembangan Sosial-Ekonomi Utara Federasi Rusia" tertanggal 19 Juni 1996 (No. 78-FZ), konsep ini diklarifikasi sebagai berikut: "Masyarakat adat di Utara adalah orang-orang yang tinggal di wilayah tempat tinggal tradisional nenek moyang mereka, melestarikan cara hidup asli mereka, berjumlah kurang dari 50 ribu orang di Rusia dan mewujudkan diri mereka sebagai komunitas etnis yang mandiri. Dalam laporan "Tentang Dasar-dasar Kebijakan Negara Federasi Rusia di Wilayah Utara" pada pertemuan Presidium Dewan Negara pada 28 April 2004, konsep "penduduk asli di Utara" juga ditambahkan. dirumuskan, yang berarti "orang yang lahir di Utara dan menetap secara permanen di sana setidaknya selama satu generasi." Ketidaksesuaian dengan Norwegia dalam interpretasi konsep "masyarakat adat" dilanjutkan dalam perintah pemerintah "Konsep pembangunan berkelanjutan masyarakat adat di Utara, Siberia dan Timur Jauh Federasi Rusia" tertanggal 4 Februari 2009. Dalam pendahuluan, pemahaman Rusia sendiri tentang konsep kunci subjek kebijakan nasional diberikan, termasuk, kami perhatikan, di wilayah Barents: "Federasi Rusia adalah salah satu negara multinasional terbesar di dunia, di mana lebih dari 160 orang hidup, yang masing-masing memiliki fitur unik dari budaya material dan spiritual.Mayoritas besar masyarakat negara itu telah berkembang selama berabad-abad sebagai komunitas etnis di wilayah Rusia, dan dalam hal ini mereka adalah masyarakat adat yang telah bermain historis peran dalam pembentukan negara Rusia".

Dengan demikian, perbedaan interpretasi konsep dasar di bidang kerja sama "penduduk asli" (versi Rusia) atau "masyarakat adat" (versi Norwegia), yang diletakkan di dasar Wilayah Barents dalam dokumen utamanya. - Deklarasi, tidak berkurang dari waktu ke waktu, tetapi bahkan meningkat, menjadi dasar hukum konflik.
sumber asli:
http://www.regnum.ru
16 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Goga
    Goga 15 Maret 2012 12:00
    +20
    Apa lagi yang bisa Anda harapkan dari bajingan dan gosip yang ditandai Kozyrev? Pengkhianatan lain. Dan sekarang kita akan berbenturan - melakukan penelitian geologi - rak kita, bukan milik kita .... Akankah kita punya waktu untuk membawa "gorby" ke pengadilan karena pengkhianatan, atau akankah trik kotor ini mati dengan sendirinya?
    1. recitatorus
      recitatorus 15 Maret 2012 14:26
      +7
      Semua yang disebut hukum internasional ini adalah kasuistis belaka! Anda tidak pernah tahu apa yang pernah ditandatangani seseorang di sana! .. Kertas ditandatangani dan robek! Kebutuhan! Hanya yang lemah yang bisa ditusuk wajahnya dengan semacam protokol.
      Rusia berdiri dan menyeka diri dengan dokumen yang ditandatangani sebelumnya!
  2. yorik_gagarin
    yorik_gagarin 15 Maret 2012 12:25
    +8
    sampah bungkuk menandatangani begitu banyak dokumen ..... bahwa kita hidup hari ini .... dan cucu-cucu kita punya waktu lama untuk menyapu .... Ingat rak kita di Timur Jauh ...... omong-omong, minyak ..... yang mana Amerika sudah menganggapnya .... meskipun kita belum meratifikasi perjanjian ini.
    1. vadimus
      vadimus 15 Maret 2012 13:29
      +3
      Arktik sudah menjadi milik kita. Dan itu adalah tugas kita untuk melindunginya...
      1. Saudara Sarych
        Saudara Sarych 15 Maret 2012 13:41
        +2
        Arktik hampir menjadi bukan milik kita! Dan untuk memperlambat proses ini adalah tugas utama hari ini!
  3. ular tugarin
    ular tugarin 15 Maret 2012 12:49
    +5
    Norwegia adalah musuh "serius" di Kutub Utara :-)
    Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah mengotori hal-hal kecil dari belakang Amerika Serikat, lalu mereka akan menyakiti Svalbard, lalu kapal pukat akan ditahan ...
  4. Vlaleks48
    Vlaleks48 15 Maret 2012 12:52
    +5
    Semua kaum liberal seperti Gorbachev, Yakavlev, Shervanzade, Kozyrev, Ivanov dan lain-lain, berkumpul untuk menghancurkan negara.
    Siswa yang layak dari Ulyanov dan Bronsteins lainnya.
    Siapa yang akan mengumpulkan tanah?
  5. Dmitriy69
    Dmitriy69 15 Maret 2012 12:55
    +6
    Ya, letakkan apa yang tertulis di sana, selembar kertas tidak bagus. Akan ada penerbangan dan angkatan laut yang kuat, HRN yang akan muncul!
  6. Igarr
    Igarr 15 Maret 2012 13:02
    +5
    saya ulangi lagi.....
    Bagi mereka yang sangat bodoh .... yang duduk di Kirkenes, dan bahkan sekarang duduk "di belakang bukit" dari segala macam .... jika Pomor tidak dianggap sebagai masyarakat adat di Utara, maka orang Eskimo hanya Orang Indian Amazon.

    The Pomors of the North adalah mereka yang berada di sekitar Laut Putih, yang pergi ke Grummant di Kochs .. dari mana semua terminologi NOS di pantai Arktik.

    Biarkan orang Amerika dan aprikot lainnya membersihkan diri. Utara adalah Rusia!
    1. OSTAP BENDER
      OSTAP BENDER 15 Maret 2012 15:41
      +4
      Sekarang hidup telah berjalan, s.ka berlabel ini, menjual segalanya dan segalanya kepada Yudeo-Mason, duduk bersama mereka dengan uang saku penuh, dan juga memberikan nasihat dari balik bukit "bagaimana melakukan pemilihan dengan benar dan demokratis." Mereka mengobarkan perang melawan kita, di semua lini, di mana saja, di sekolah, di Internet, di TV! Apa itu "reboot"? apa itu "pengurangan"? Mereka akan mempersenjatai diri dan mempersenjatai diri lagi, hanya dengan cara ini, dan bukan sebaliknya!
  7. Nickolay3145
    Nickolay3145 15 Maret 2012 18:11
    +1
    Kirim semua orang ke pertanian untuk lobak! Tanah kami - dan biarkan mereka mencoba bergoyang!
  8. Goldmitro
    Goldmitro 15 Maret 2012 19:09
    +1
    Ini berlabel korup dengan bubur "perestroika demokrasi" di kepala saya
    suci..loch, bersama dengan nyamuknya, membawa BANYAK KERUGIAN ke Rusia sehingga dia masih harus bertanggung jawab atas pengkhianatannya. Jika "keadaan" belum memungkinkan untuk mengatur pengadilan Yudas ini, maka setidaknya kumpulkan materi dan terbitkan BUKU PUTIH, paku mereka untuk selamanya!!!
  9. sersi
    sersi 15 Maret 2012 20:18
    +1
    Seperti ditandatangani, jadi perlu untuk menandatangani. Keluar dari semua konvensi ini, dan hanya itu.
    1. Kolonel Hitam
      Kolonel Hitam 16 Maret 2012 08:46
      0
      ... dengan kata-kata "Karena tidak memenuhi kepentingan politik dan ekonomi Federasi Rusia, serta integritas teritorialnya." Bahkan, perlu dirumuskan dan diformalkan di tingkat pemerintah konsep kepentingan nasional Rusia baik secara umum maupun di berbagai bidang - dalam ilmu pengetahuan, ekonomi, bidang sosial, keamanan, dan sebagainya. dan lain-lain, serta untuk menentukan bahwa tindakan yang bertentangan dengan kepentingan nasional negara harus dijawab tanpa undang-undang pembatasan. am
  10. gelap-perak
    gelap-perak 15 Maret 2012 23:29
    +1
    di Arkhangelsk mereka hanya berbicara tentang * masyarakat adat *, di mana-mana di media propaganda adalah kawan = ( sedih

    ya, dan di kolase Anda dapat melihat distrik Solombala saya dan, jujur ​​​​saja, saya terkejut minuman
  11. iulai
    iulai 16 Maret 2012 13:37
    -1
    sementara yang berlabel masih hidup, segera bawa dia ke pengadilan! dan memiliki Kozyrev Shevardnadze di dekatnya! akan mati terlambat! jika Putin tidak melakukan ini, maka dia merasa bersalah dan juga memiliki dosa.
  12. Marat
    Marat 16 Maret 2012 18:35
    +1
    Satu hal yang jelas bahwa musuh akan mencoba melakukan segalanya untuk "memeras" segala kemungkinan dari Rusia sampai kita bersatu kembali dan terfragmentasi.

    Perlu untuk mempercepat penyatuan - hanya satu negara kuat yang dapat secara efektif mempertahankan hak hukumnya atas wilayah hukumnya