Prestasi petani Nikon Shilov dan Peter Slota

7
Prestasi petani Nikon Shilov dan Peter Slota
Monumen petani Nikon Shilov dan Peter Slot di Sergiev Posad, dekat tembok Trinity-Sergius Lavra


Para petani Nikon Shilov dan Peter Slota memberikan kontribusi mereka untuk keselamatan Biara Trinity-Sergius dan, karenanya, seluruh negeri, menghancurkan terowongan di bawah Menara Pyatnitskaya dengan mengorbankan nyawa mereka sendiri.



Biara St. Sergius dari Radonezh, yang memainkan peran penting pada abad ke-XNUMX selama invasi Rusia oleh temnik Mamai, akan memasuki kembali arena militer sekarang selama Masa Kesulitan dan pendudukan Polandia-Lithuania.

Pada saat banyak orang Rusia, setelah kehilangan kesadaran spiritual dan orientasi politik mereka, jatuh ke dalam belenggu penipu dan mengakui otoritasnya, para biarawan dari Biara Trinity-Sergius mempertahankan kebijaksanaan mereka. Otoritas monastik melihat melalui tujuan sebenarnya dari para penipu, dan karena itu berdiri untuk melindungi kepentingan nasional Rusia dan Ortodoksi. Bagi para penjajah, perebutan biara, yang tetap menjadi pusat politik dan agama yang kuat, tidak kalah pentingnya dengan perebutan Moskow dan Kremlin, tempat pemerintahan Vasily Shuisky berada.

Pada awal Oktober 1608, para penjajah mengepung biara, yang pada saat yang sama merupakan benteng yang kuat, dan melakukan beberapa upaya untuk merebutnya. Diam-diam, mereka menggali di bawah menara Pyatnitskaya, ledakannya akan memberikan jalan ke biara.

Pada saat yang sama, ada pertempuran rutin antara para pembela biara, yang membuat serangan mendadak untuk tembok biara, dan para pengepung. Dalam salah satu serangan mendadak, Rusia menangkap beberapa lawan yang melaporkan penggalian yang akan datang, yang akan siap pada hari Mikhailov - 8 November.

Untuk mengganggu rencana musuh, beberapa serangan dilakukan, yang ditolak oleh Polandia. Kemudian para pembela mengambil langkah yang sangat berisiko, dua detasemen tentara Rusia seharusnya mengalihkan dan mengikat pasukan musuh utama, dan yang ketiga, di bawah komando kepala Ivan Vnukov, pada waktu itu untuk merusak terowongan.

Tuduhan itu berhasil diajukan, tetapi tidak ada waktu tersisa untuk meledakkannya dengan aman seumur hidup, orang Polandia memperhatikan tindakan para penghancur dan dengan cepat menuju ke arah mereka. Pada saat kritis, ketika operasi hampir gagal, dua petani Nikon Shilov dan Peter Slota (Solota), mengorbankan diri, membuat ledakan.

Prestasi para petani diabadikan oleh militer Rusiahistoris masyarakat. Di pintu masuk Gerbang Suci utama Lavra, di sisi kanan, ada sebuah piring dengan tulisan: “9 November 1608, selama pengepungan tak terlupakan dari Tritunggal Mahakudus Sergius Lavra oleh detasemen Polandia dan Lituania, sebuah terowongan musuh dipimpin di bawah Menara Pyatnitskaya dihancurkan secara heroik oleh petani Klementiev Nikon Shilov dan Slota, di sana di gali dan dibakar ... "*

Penghancuran terowongan mencegah ledakan menara Pyatnitskaya dan penangkapan biara, tetapi kemenangan ini dibeli dengan harga tinggi, 174 pembela benteng terbunuh dan 66 terluka selama operasi.

Para pembela "jantung Rusia" harus mempertahankan pengepungan 15 bulan lagi, iman akan membantu menahannya, yang, bersama dengan keberanian dan kepahlawanan, akan membantu mengusir penjajah keluar dari Tanah Air.

* Sejarawan Tyumentsev percaya bahwa peristiwa ini terjadi pada 11 November 1608.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

7 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +6
    25 ноября 2017
    Mengambil keuntungan dari kebingungan di kamp pengepung, yang terjadi akibat ledakan, salah satu detasemen yang berpartisipasi dalam serangan mendadak menyerang barisan baterai yang menembaki biara dari barat, dan menangkap "seluruh pasukan" .
  2. +3
    25 ноября 2017
    Monumen petani Nikon Shilov dan Peter Slot di Sergiev Posad, dekat tembok Trinity-Sergius Lavra
    Pertanyaan segera muncul - siapa yang ketiga? Saya akan tahu di masa depan.
    Monumen itu adalah gambar pahatan Shilov dan Slota, di belakangnya berdiri ruang bawah tanah Biara Trinitas Avraamy Palitsyn, dari catatan yang mereka pelajari tentang prestasi mereka.
    (Kelar dalam bahasa Yunani "gudang" - kepala meja biara, dapur dengan persediaan makanan)
  3. +3
    25 ноября 2017
    Ada buku bagus tentang pengepungan Biara Trinity-Sergius "Trinity narapidana"
    https://www.ozon.ru/context/detail/id/4632861/
    Benar, saya tidak ingat apakah episode ini ada, saya membacanya 10 tahun yang lalu.
  4. +2
    25 ноября 2017
    Kirill, terima kasih telah memberi tahu kami tentang fakta menarik tetapi sedikit yang diketahui dari sejarah kami. Sayangnya, masih banyak episode yang kurang diketahui dan dilupakan dalam sejarah kita. Entah bagaimana ternyata kita telah melupakan banyak episode cerah dari sejarah kita. Memang, pada suatu waktu episode ini dan banyak lainnya dikenang di masyarakat, dan kemudian zaman berubah dan orang-orang mulai lupa.
    1. +5
      25 ноября 2017
      Kutipan: Monarkis
      , dan kemudian era berubah dan orang-orang mulai lupa.

      Dan kita masih tidak mengerti siapa yang kita anggap diri kita lebih - Eropa atau Asia? Wah, aku berbohong! Ke Eropa tentunya. sesama
      1. +6
        25 ноября 2017
        "Rusia sendiri adalah alam semesta dan tidak membutuhkan siapa pun." Catherine II
  5. +3
    26 ноября 2017
    Pertahanan Lavra adalah halaman yang mulia dalam sejarah kita. Kita juga bisa menyebut para prajurit Ananias Selevin dan si Bisu.
    Avraamy Palitsyn dalam "The Tale of the Siege of the Trinity-Sergius Monastery" (1608 - 1609) menceritakan tentang dua tentara Rusia; kavaleri Ananias Selevina dan infanteri Nem, yang tidak takut untuk menyerang pasukan Polandia bersama-sama: “Ananias berani: dia membawa 16 tawanan bangsawan ke kota yang terkepung, dan tidak ada pengkhianat Polandia dan Rusia yang berani mendekatinya, mereka hanya menangkap kesempatan untuk membunuhnya dengan senapan dari jauh. Lagi pula, semua orang mengenalnya dan, meninggalkan yang lain, mengangkat senjata melawannya. Dan banyak yang mengenalinya dari kudanya, karena kuda itu sangat cepat sehingga lari dari hutan resimen Lituania dan tidak dapat mengejarnya. Seringkali mereka bersama dengan Bisu yang disebutkan di atas, mereka keluar selama serangan mendadak untuk berperang. Orang bisu itu selalu pergi bersamanya dengan berjalan kaki untuk berperang, dan kompi orang Polandia yang dipersenjatai dengan tombak mereka berdua busur berbalik. Alexander Lisovsky, pernah melihat Anania ini di antara lawan-lawannya, melawannya, mencoba membunuhnya. Ananias dengan cepat memukul kudanya dan, menembak Lisovsky dari busur di pelipis kiri, menembaknya melalui telinga dan melemparkannya ke tanah, dan dia sendiri berkuda menjauh dari barisan resimen Cossack; karena dia menembak dengan baik dengan busur,serta self-propelled.
    Suatu ketika Anania ini, memukuli orang kulit hitam di semak-semak dari Polandia, direnggut oleh dua kompi dari pasukannya dan, berlari, melarikan diri. Si bisu bersembunyi di antara tunggul pohon dan melihat penderitaan Ananias; dia memiliki anak panah besar di tangannya; dan dia melompat keluar seperti seekor lynx, dan, menembaki orang-orang Lituania, bertempur mati-matian. Orang-orang Lituania menoleh kepadanya, dan segera Ananias melarikan diri kepadanya, dan mereka berdiri berdampingan. Dan mereka melukai banyak orang dan kuda, dan pergi tanpa cedera, hanya kuda di bawah Ananias yang terluka.
    Orang Polandia hanya memikirkan cara membunuh kuda di dekat Ananias, karena mereka tahu bahwa mereka tidak dapat membawanya hidup-hidup. Ketika Ananias pergi berperang, semua orang menembaki kuda itu. Selalu dalam banyak serangan mendadak, kudanya terluka enam kali, dan terbunuh pada yang ketujuh. Dan Ananias menjadi lebih buruk dalam pertempuran. Dan kemudian Ananias terluka dengan mencicit di kaki, di ibu jari, dan seluruh metatarsus hancur; dan seluruh kakinya bengkak, tapi dia masih berjuang dengan baik. Dan tujuh hari kemudian dia terluka di lutut kaki yang sama. Kemudian pria kuat ini kembali. Dan kakinya bengkak sampai ke pinggang, dan setelah beberapa hari dia mati di dalam Tuhan.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"