Bagaimana Rusia mengalahkan Jerman di Paraguay

16
Fakta bahwa di Spanyol tentara Republik, dengan partisipasi penasihat dari Uni Soviet, dikalahkan oleh pasukan Jenderal Franco, yang dibantu oleh Nazi, sudah diketahui semua orang. Tetapi fakta bahwa sekitar tahun yang sama di Amerika Selatan tentara Paraguay, yang juga dipimpin oleh perwira Rusia, benar-benar mengalahkan tentara Bolivia yang jauh lebih unggul dalam jumlah dan bersenjata yang lebih baik di bawah komando jenderal Kaiser, masih sedikit orang yang tahu. Ini adalah mantan perwira kulit putih yang harus meninggalkan Rusia setelah berakhirnya Perang Saudara, dan selama era Soviet dilarang menyebutkan mereka, dan kemudian mereka melupakan eksploitasi mereka ...
Tahun ini menandai 85 tahun sejak awal perang ini - yang paling berdarah di Amerika Selatan - antara Bolivia dan Paraguay, yang disebut Chaco. Di antara komando tentara Bolivia adalah 120 perwira emigran Jerman, termasuk komandan tentara Bolivia, Kaiser Jenderal Hans Kundt, yang bertempur dalam Perang Dunia Pertama di depan kita. Dan 80 mantan perwira Pengawal Putih bertugas di tentara Paraguay, termasuk dua mantan jenderal - Kepala Staf Umum Angkatan Darat Paraguay Ivan Belyaev dan Nikolai Ern.

Bagaimana Rusia mengalahkan Jerman di Paraguay




Salah satu pertempuran serius pertama yang melibatkan perwira Rusia dan Jerman adalah pertempuran untuk benteng Boqueron, yang dipegang oleh Bolivia. Pada musim gugur 1932, setelah pengepungan yang lama, benteng itu jatuh.

Kundt mengirim pasukannya untuk menyerbu kota Nanava, tetapi komandan Rusia Belyaev dan Ern menemukan taktiknya dan benar-benar mengalahkan pasukan Bolivia yang maju, setelah itu jenderal Jerman dipecat secara memalukan.

Pada tahun 1934, pada Pertempuran El Carmen, penasihat Jerman sepenuhnya meninggalkan bawahan mereka karena nasib, melarikan diri dari medan perang.

... Pahlawan masa depan Amerika Selatan, Ivan Timofeevich Belyaev, lahir di St. Petersburg pada tahun 1875, dalam keluarga seorang pria militer turun-temurun. Setelah lulus dari Korps Kadet St. Petersburg, ia memasuki Sekolah Artileri Mikhailovsky. Setelah mulai bertugas di ketentaraan, ia dengan cepat naik pangkat, menunjukkan bakat luar biasa untuk ilmu tentara. Pada tahun 1906, ia mengalami drama pribadi - istri muda yang dicintainya meninggal. Pada tahun 1913, Belyaev menyusun Piagam artileri gunung, baterai gunung, dan kelompok artileri gunung, yang menjadi kontribusi serius bagi pengembangan urusan militer di Rusia.

Dia bertempur dengan gagah berani dalam Perang Dunia I dan dianugerahi Ordo St. George. Pada awal 1916, dia terluka parah, dan dirawat di rumah sakit Yang Mulia di Tsarskoye Selo. Sebagai komandan batalion artileri berat lapangan terpisah ke-13, ia berpartisipasi dalam terobosan Brusilovsky. Pada tahun 1916 ia menjadi mayor jenderal dan komandan brigade artileri di front Kaukasia. Revolusi tidak diterima. Pada bulan Maret 1917, di stasiun kereta api Pskov, sebagai tanggapan atas permintaan seorang perwira yang tidak ditugaskan dengan satu peleton tentara untuk melepas tali bahu, Belyaev menjawab: “Sayangku! Saya tidak hanya tali bahu dan garis-garis, saya akan melepas celana saya jika Anda berbalik dengan saya pada musuh. Dan saya tidak melawan "musuh internal" saya, dan saya tidak akan pergi, jadi Anda akan memecat saya!" Dia bergabung dengan Tentara Putih, dan kemudian, bersama dengan itu, terpaksa meninggalkan Rusia.

Pertama dia berakhir di sebuah kamp di Gallipoli, dan kemudian di Bulgaria. Tapi tiba-tiba dia meninggalkan Eropa dan mendapati dirinya berada di Paraguay yang saat itu miskin. Dia tidak melakukannya secara kebetulan.

Bahkan sebagai seorang anak, Belyaev menemukan peta Asuncion, ibu kota negara ini, di loteng rumah kakek buyutnya, dan sejak itu inspirasi pengembaraan jauh dengan penuh semangat menariknya melintasi lautan. Di korps kadet, ia mulai belajar bahasa Spanyol, tata krama dan adat istiadat penduduk negara ini, membaca novel Mine Reed dan Fenimore Cooper.

Belyaev memutuskan untuk membuat koloni Rusia di negara ini, tetapi hanya sedikit yang menanggapi panggilannya. Dia sendiri, begitu berada di Paraguay, segera menemukan manfaat dari kekuatan dan pengetahuannya. Dia dibawa untuk bertugas di Sekolah Militer, di mana dia mulai mengajar benteng dan bahasa Prancis. Pada tahun 1924, pihak berwenang mengirimnya ke hutan, ke wilayah Chaco Boreal yang jarang dipelajari, untuk menemukan tempat yang nyaman bagi pasukan untuk berkemah. Dalam perjalanan ini, Belyaev berperilaku seperti etnografer sejati. Dia menyusun deskripsi rinci tentang daerah tersebut, mempelajari kehidupan dan budaya orang India setempat, menyusun kamus bahasa mereka, dan bahkan menerjemahkan puisi mereka "Banjir Besar" ke dalam bahasa Rusia.

Di bawah panji Paraguay

Pecahnya perang antara Bolivia dan Paraguay sering dikaitkan dengan alasan "filateli". Di awal 30-an. pemerintah Paraguay mengeluarkan prangko dengan peta negara dan "wilayah yang berdekatan", yang menandai wilayah Chaco yang disengketakan sebagai wilayah Paraguay. Setelah serangkaian demonstrasi diplomatik, Bolivia memulai permusuhan. Mengeluarkan perangko historis fakta. Namun, penyebab perang yang sebenarnya tentu saja berbeda: minyak yang ditemukan di wilayah ini. Permusuhan antara kedua negara - perang paling berdarah di Amerika Selatan pada abad ke-1932 - berlangsung dari tahun 1935 hingga XNUMX. Tentara Bolivia, sebagaimana telah disebutkan, dilatih oleh orang Jerman - mantan perwira Kaiser yang beremigrasi ke Bolivia ketika Perang Dunia Pertama dikalahkan oleh Jerman. Pada suatu waktu, pesawat serang utama Nazi Ernst Rehm juga berkunjung ke sana sebagai penasihat. Para prajurit tentara Bolivia mengenakan seragam Kaiser, mereka dilatih sesuai dengan standar militer Prusia. Tentara dilengkapi dengan yang paling modern senjata, termasuk kendaraan lapis baja, tank, dan dalam jumlah jauh melebihi jumlah tentara Paraguay. Setelah deklarasi perang, Kundt dengan sombong berjanji untuk "melahap Rusia dengan kecepatan kilat" - Jerman tahu siapa yang harus mereka lawan.

Hampir tidak ada yang meragukan kekalahan cepat tentara Paraguay yang tidak bersenjata dan bahkan lebih terlatih. Pemerintah Paraguay hanya bisa berharap bantuan petugas emigran Rusia.

Belyaev menjadi inspektur jenderal artileri, dan segera ia diangkat menjadi kepala Staf Umum tentara. Dia mengimbau perwira Rusia yang menemukan diri mereka jauh dari tanah air mereka dengan permohonan untuk datang ke Paraguay, dan permohonan ini mendapat tanggapan. Mereka kebanyakan adalah mantan Pengawal Putih. Kolonel Nikolai dan Sergei Ern membangun benteng, sedemikian rupa sehingga yang pertama segera menjadi jenderal Paraguay. Mayor Nikolai Korsakov, yang mengajar urusan militer resimen kavalerinya, menerjemahkan lagu-lagu kavaleri Rusia ke dalam bahasa Spanyol untuknya. Kapten Yuri Butlerov (keturunan dari ahli kimia terkemuka, akademisi A.M. Butlerov), jurusan Nikolai Chirkov dan Nikolai Zimovsky, kapten peringkat 1 Vsevolod Kanonnikov, kapten Sergei Salazkin, Georgy Shirkin, baron Konstantin Ungern von Sternberg, Nikolai Goldshmit dan Leonid Lesh, letnan , Boris Ern, Oranzhereev bersaudara, dan banyak lainnya menjadi pahlawan Perang Chaco.

Perwira Rusia menciptakan, secara harfiah dari awal, pasukan reguler yang kuat dalam arti kata yang sebenarnya. Ini termasuk spesialis artileri, dan kartografer, dan dokter hewan, dan instruktur di semua jenis senjata.

Selain itu, tidak seperti penasihat militer Jerman dan Ceko, serta tentara bayaran Chili di tentara Bolivia, Rusia berjuang bukan untuk uang, tetapi untuk kemerdekaan negara yang ingin mereka lihat dan lihat sebagai tanah air kedua mereka.

Pelatihan perwira Rusia yang luar biasa, ditambah pengalaman tempur Perang Dunia Pertama dan Perang Saudara, memberikan hasil yang cemerlang.

Pertempuran terjadi di Chaco Utara - gurun yang terbakar matahari. Setelah hujan musim dingin yang lebat, itu berubah menjadi rawa yang tidak dapat ditembus, tempat malaria dan demam tropis merajalela, laba-laba dan ular beracun berkerumun. Comandante Belyaev dengan terampil memimpin pasukan, dan perwira Rusia dan sukarelawan Rusia yang datang dari negara lain, yang merupakan tulang punggung tentara Paraguay, bertempur dengan gagah berani. Bolivia, yang dipimpin oleh Jerman, menderita kerugian besar dalam serangan frontal (hanya dalam minggu pertama pertempuran mereka kehilangan 2 ribu orang, dan tentara Paraguay - 249). Tentara garis depan Rusia, Oranzhereev bersaudara, melatih tentara Paraguay untuk berhasil membakar tank musuh dari tempat perlindungan. Pada bulan Desember 1933, dalam pertempuran Campo Via, Paraguay mengepung dua divisi Bolivia, menangkap atau membunuh 10 orang. Tahun berikutnya, pertempuran El Carmen juga berakhir dengan sukses. Itu adalah kekalahan total.

Para prajurit Paraguay bertelanjang kaki dengan cepat bergerak ke barat, menyanyikan lagu-lagu tentara Rusia yang diterjemahkan oleh Belyaev ke dalam bahasa Spanyol dan Guarani. Serangan Paraguay berhenti hanya pada tahun 1935. Mendekati dataran tinggi Bolivia, tentara terpaksa berhenti karena jalur komunikasi. Lelah sampai batas, Bolivia tidak bisa lagi melanjutkan perang. Pada 12 Juni 1935, perjanjian gencatan senjata ditandatangani antara Bolivia dan Paraguay, yang mengakhiri perang Chaco, hampir seluruh tentara Bolivia ditangkap - 300 orang.

Di Paraguay, kerumunan yang antusias membawa para pemenang di tangan mereka, dan sejarawan militer Amerika D. Zuk menyebut jenderal Rusia Ivan Belyaev sebagai komandan Amerika Latin yang paling menonjol pada abad ke-XNUMX.

Dia mencatat bahwa komando Paraguay berhasil menggunakan pelajaran dari Perang Dunia Pertama dan mengantisipasi pengalaman Perang Dunia Kedua, menggunakan taktik konsentrasi besar tembakan artileri dan meluasnya penggunaan manuver. Menekankan keberanian dan daya tahan tentara Paraguay, spesialis Amerika tetap menyimpulkan bahwa komando pasukan, yang dipimpin oleh perwira Rusia, yang memutuskan hasil perang.

Pahlawan Rusia Paraguay

Dalam perang Chak, enam perwira emigran kulit putih Rusia tewas. Di Asuncion, jalan-jalan dinamai menurut nama masing-masing - kapten Orefiev-Serebryakova, kapten Boris Kasyanov, kapten Nikolai Goldshmidt, prajurit berkuda Viktor Kornilovich, kapten Sergei Salazkin dan cornet Cossack Vasily Malyutin. Stepan Vysokolyan menjadi pahlawan Paraguay. Selama pertempuran di Chaco, dia menunjukkan dirinya dengan sangat cerah sehingga pada akhir perang dia sudah menjadi kepala staf salah satu divisi Paraguay, dan kemudian memimpin seluruh artileri Paraguay, akhirnya menjadi orang asing pertama dalam sejarah negara, yang dianugerahi pangkat jenderal tentara.
Stepan Leontyevich dilahirkan dalam keluarga petani sederhana, di desa Nalivaiko dekat Kamenetz-Podolsk. Dia menyelesaikan kursus akselerasi di Sekolah Militer Vilna dan pada usia sembilan belas tahun menjadi sukarelawan di garis depan Perang Dunia Pertama. Dia terluka lima kali, dan pada tahun 1916 dia dipromosikan menjadi perwira. Selama Perang Saudara, ia bertempur di jajaran Tentara Putih. Pada November 1920, bersama dengan sisa-sisa pasukan Jenderal Wrangel, ia tiba di Gallipoli. Pada tahun 1921, dari Gallipoli, ia datang ke Riga dengan berjalan kaki, setelah menempuh perjalanan hampir tiga ribu kilometer. Kemudian ia pindah ke Praha, di mana pada tahun 1928 ia lulus dari Fakultas Fisika dan Matematika universitas setempat dengan gelar doktor dalam bidang matematika dan fisika eksperimental yang lebih tinggi. Pada tahun 1933 ia lulus dari Akademi Militer Ceko. Pada bulan Desember 1933, ia tiba di Paraguay, dan diterima menjadi tentara Paraguay dengan pangkat kapten.

Setelah membedakan dirinya di bidang militer, Vysokolyan sepanjang hidupnya di Paraguay menduduki departemen ilmu fisika, matematika dan ekonomi di universitas setempat. Selain itu, ia adalah seorang profesor di Akademi Militer Tinggi, Akademi Angkatan Laut Tinggi dan di Korps Kadet. Pada tahun 1936, ia dianugerahi gelar "warga kehormatan" Republik Paraguay dan dianugerahi medali emas Akademi Militer.

Dan selain itu, Vysokolyan menjadi terkenal di dunia sehubungan dengan solusi teorema Fermat, di mana banyak tokoh dunia matematika berjuang tanpa hasil selama lebih dari tiga abad. Pahlawan Rusia meninggal di Asuncion pada tahun 1986 pada usia 91 tahun, dan dimakamkan dengan penghormatan militer di Pemakaman Rusia Selatan.

Pada kesempatan ini, berkabung nasional dideklarasikan di negara itu.

Jenderal Rusia lainnya yang bertempur di tentara Paraguay, Nikolai Frantsevich Ern, lulus dari Akademi Staf Umum Nikolaev yang bergengsi di St. Petersburg. Selama Perang Dunia Pertama, ia adalah kepala staf Divisi Infanteri ke-66, dan kemudian kepala staf Divisi Cossack Kaukasia ke-1. Pada Oktober 1915, pasukan ekspedisi dibentuk untuk dikirim ke Persia. Kepala stafnya adalah Kolonel Ern. Kemudian ia menjadi peserta dalam Perang Saudara di pihak kulit putih. Dia tetap di Rusia sampai saat terakhir, dan meninggalkannya dengan kapal uap terakhir, di mana markas besar Jenderal Wrangel berada.

Setelah cobaan yang panjang, Nikolai Frantsevich berakhir di Brasil, di mana ia diundang oleh sekelompok perwira kulit putih yang bekerja di tanah, menanam jagung. Untuk kemalangan mereka, belalang menukik dan memakan semua hasil panen. Namun Ern beruntung, ia mendapat undangan dari Paraguay untuk mengajar taktik dan fortifikasi di sebuah sekolah militer. Dari tahun 1924, Ern tinggal di Paraguay, memegang jabatan profesor di Akademi Militer. Dan ketika perang antara Paraguay dan Bolivia dimulai, dia maju ke depan. Dia melewati seluruh perang, membangun benteng militer. Setelah perang, ia tetap dalam dinas militer dan bekerja di Staf Umum sampai akhir hayatnya, menerima gaji seorang jenderal. Melalui usahanya, sebuah gereja Rusia dibangun, perpustakaan Rusia didirikan, dan masyarakat Rusia "Union Rusa" dibentuk.

"Ayah Putih"

Tetapi pahlawan nasional utama Rusia Paraguay adalah Jenderal Belyaev, yang membedakan dirinya tidak hanya di medan perang. Setelah perang, ia melakukan upaya lain untuk menciptakan koloni Rusia yang sukses di Paraguay. "Otokrasi, Ortodoksi, kebangsaan" - inilah cara Jenderal Belyaev memahami esensi dari "semangat Rusia", yang ingin dia pertahankan di bahtera yang dia bangun di hutan Amerika Selatan. Namun, tidak semua orang setuju dengan ini. Di sekitar proyeknya, intrik politik dan komersial dimulai, yang, pada gilirannya, tidak dapat disetujui oleh Belyaev. Selain itu, Paraguay, yang kelelahan akibat perang, tidak dapat memenuhi janjinya akan dukungan finansial dan ekonomi untuk emigrasi Rusia dan pembentukan koloni.

Dari bahan-bahan Wikipedia dapat disimpulkan bahwa, setelah meninggalkan dinas militer, penduduk asli St. Petersburg mengabdikan sisa hidupnya untuk orang-orang Indian Paraguay. Belyaev mengepalai Perlindungan Nasional untuk Urusan India, mengorganisir rombongan teater India pertama.

Pensiunan jenderal itu tinggal bersama orang-orang India di gubuk sederhana, makan bersama mereka di meja yang sama, dan bahkan mengajari mereka doa-doa Rusia. Penduduk asli memberinya cinta dan rasa terima kasih yang kuat dan memperlakukannya seperti "ayah kulit putih".
Sebagai seorang ahli bahasa, ia menyusun kamus Spanyol-Maca dan Spanyol-Chamacoco, dan juga menyiapkan laporan tentang bahasa suku Maca, di mana Belyaev memilih akar bahasa Sansekerta dari kedua bahasa India dan menelusuri pendakian mereka ke bahasa Indo yang sama. dasar Eropa. Dia memiliki teori rumah leluhur Asia dari penduduk asli benua Amerika, yang didukung oleh catatan cerita rakyat Indian Maca dan Chamako, yang dikumpulkan oleh peneliti selama perjalanannya ke Chaco.

Belyaev mengabdikan sejumlah karya untuk agama orang India di wilayah Chaco. Di dalamnya, ia membahas kesamaan kepercayaan India dengan kisah-kisah Perjanjian Lama, kedalaman perasaan keagamaan mereka, dan sifat universal dari dasar moralitas Kristen. Belyaev mengembangkan pendekatan inovatif untuk masalah memperkenalkan orang India ke peradaban modern, menganjurkan prinsip saling memperkaya budaya Dunia Lama dan Baru - jauh sebelum konsep ini diakui secara luas di Amerika Latin.

Pada bulan April 1938, Teater Nasional Asuncion menyelenggarakan pemutaran perdana pertunjukan teater India pertama dalam sejarah Amerika tentang partisipasi orang India dalam Perang Chaco. Setelah beberapa waktu, rombongan 40 orang, yang dipimpin oleh Belyaev, melakukan tur ke Buenos Aires, di mana itu sukses besar. Pada Oktober 1943, Belyaev akhirnya menerima "lampu hijau" untuk pembentukan koloni India pertama. Dan penciptanya pada tahun 1941 dianugerahi gelar Administrator Umum Koloni India. Pandangan Belyaev dinyatakan olehnya dalam Deklarasi Hak-Hak Orang India. Setelah mempelajari kehidupan penduduk asli Chaco, Belyaev menganggap perlu untuk mengatur tanah leluhur mereka untuk mereka. Menurutnya, orang India pada dasarnya "bebas seperti angin", tidak melakukan apa pun di bawah paksaan dan harus menjadi mesin kemajuan mereka sendiri. Untuk tujuan ini, ia mengusulkan untuk memberikan otonomi penuh kepada orang India dan, bersamaan dengan penghapusan buta huruf, untuk secara bertahap memperkenalkan dasar-dasar kehidupan budaya, nilai-nilai demokrasi, dll. ke dalam kesadaran penduduk mereka. Pada saat yang sama, jenderal Rusia memperingatkan terhadap godaan untuk menghancurkan cara hidup orang India yang telah berkembang selama berabad-abad - budaya, cara hidup, bahasa, agama mereka, karena ini, mengingat konservatisme yang melekat pada orang India dan menghormati memori nenek moyang mereka, hanya akan mendorong mereka menjauh dari "budaya orang kulit putih."

Selama Perang Dunia II, Belyaev, sebagai patriot Rusia, mendukung Uni Soviet dalam perang melawan fasisme. Dia secara aktif menentang para emigran yang melihat di Jerman "penyelamat Rusia dari Bolshevisme." Dalam memoarnya, pensiunan jenderal menyebut mereka "idiot dan penipu."

Belyaev meninggal pada 19 Januari 1957 di Asuncion. Rincian pemakaman diberikan, khususnya, dalam buku oleh S.Yu. Nechaev "Rusia di Amerika Latin". Paraguay menyatakan berkabung selama tiga hari. Jenazah almarhum dimakamkan di Aula Kolom Staf Umum dengan penghormatan militer diberikan sebagai pahlawan nasional. Di peti mati, saling menggantikan, orang pertama negara bertugas. Selama prosesi pemakaman, kerumunan orang India mengikuti mobil jenazah, membanjiri jalan-jalan Asuncion. Presiden A. Stroessner sendiri berdiri sebagai penjaga kehormatan di peti mati, orkestra Paraguay memainkan "Perpisahan Slavia", dan orang-orang India menyanyikan "Bapa Kami" dalam paduan suara dalam terjemahan almarhum ... Ibu kota Paraguay memiliki tidak melihat hal seperti itu sebelum atau sesudah peristiwa menyedihkan ini. Dan ketika peti mati dengan tubuh Belyaev dibawa dengan kapal militer ke sebuah pulau di tengah Sungai Paraguay, yang telah dia pilih dalam wasiatnya sebagai tempat peristirahatan terakhir, orang-orang India menyingkirkan orang kulit putih. Di gubuk tempat pemimpin mereka mengajar anak-anak, mereka menyanyikan lagu pemakaman mereka untuk waktu yang lama. Setelah pemakaman, mereka menenun gubuk di atas kuburan dan menanam semak mawar di sekitarnya. Sebuah prasasti sederhana diletakkan di atas tanah berbentuk segi empat sederhana: "Di sinilah letak Belyaev."
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

16 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +6
    Desember 2 2017
    Terima kasih banyak untuk ceritanya.
    Saya tidak tahu tentang "Bapa Putih" sebelumnya.
  2. +7
    Desember 2 2017
    Komando Paraguay berhasil menggunakan pelajaran dari Perang Dunia Pertama dan mengantisipasi pengalaman Perang Dunia Kedua, menggunakan taktik konsentrasi tembakan artileri yang masif dan meluasnya penggunaan manuver.


    Taktik Suvorov, dalam kondisi yang sama dengan musuh, dia selalu terbukti benar ... bravo untuk Suvorov, yang mengajar perwira Rusia untuk bertarung.
  3. +5
    Desember 2 2017
    yang juga dipimpin oleh perwira Rusia, benar-benar mengalahkan jumlah tentara Bolivia yang jauh lebih unggul dan bersenjata lebih baik di bawah komando jenderal Kaiser.
    .. "Orang Prusia Rusia selalu dipukuli, apa yang harus diadopsi?" - A.V. Suvorov .. Dan tentang perang Chaco, di zaman Soviet ada artikel di jurnal Amerika Latin. Itu tidak dalam penjualan massal. Hanya dengan berlangganan. Datang dalam amplop.
  4. +19
    Desember 2 2017
    Perwira Rusia - dia juga di Afrika (yaitu, di Amerika Selatan)) petugas
  5. +3
    Desember 2 2017
    Sebuah artikel tentang topik ini, dengan konten yang hampir sama, telah diposting di situs web yang sangat dihormati "Tinjauan Militer"
    "" Konfrontasi antara perwira Rusia dan Jerman di hutan Amerika Latin

    27 September 2017 ""
    Dan dalam komentar kepadanya, mereka sudah bingung tentang judul "mayor". Tidak ada pangkat seperti itu di Tentara Kekaisaran Rusia sejak 1884 ....
    Satu hal lagi. Beberapa jenis perbedaan antara kata-kata dan perbuatan, menurut penulis, Jenderal Belyaev ...
    "Sayangku! Saya tidak hanya tali bahu dan garis-garis, saya akan melepas celana saya jika Anda berbalik dengan saya pada musuh. Dan saya tidak melawan "musuh internal" saya, dan saya tidak akan pergi, jadi Anda akan memecat saya!" Bergabung dengan Tentara Putih

    Dia mengatakan satu hal, melakukan yang lain ... Setidaknya mereka akan mengedit teks ...
  6. +1
    Desember 2 2017
    Baru-baru ini, ada artikel tentang topik perang ini, tetapi semuanya persis awal yang sok, yang tidak banyak orang tahu, saya khawatir banyak yang tidak tahu sumber ini tidak membaca.
  7. +2
    Desember 2 2017
    Bersama dengan penasihat Soviet, mantan perwira kulit putih juga ambil bagian dalam Perang Saudara Spanyol di pihak Franco. Beberapa meninggal atau terluka, dan Mayor Jenderal Fock, yang terluka, menembak dirinya sendiri agar tidak ditangkap oleh Partai Republik ...
    Begitulah gema perang saudara di Rusia ...
  8. +4
    Desember 2 2017
    Contoh klasik menyapu panas dengan tangan yang salah. Segera setelah muncul saran pada tahun 1928 bahwa Chaco mungkin memiliki cadangan minyak, perusahaan minyak muncul di sana: American Standard Oil mendukung Bolivia, dan British Shell Oil mendukung Paraguay, menghasut mereka melawan satu sama lain. kepentingan Inggris dan Amerika. Oleh karena itu pemenang ditentukan.
    Dan minyak ditemukan di Chaco hanya pada tahun 2012.
  9. +4
    Desember 2 2017
    Artikel yang bagus. Perang Chak memang sedikit diketahui di Rusia, tetapi sikap seperti itu terhadapnya sia-sia. Perwira Rusia menunjukkan diri mereka di sini sebagai lawan Jerman yang berbahaya dan layak.
    1. +2
      Desember 2 2017
      Teterin, perwira Rusia selalu dikenal karena keberanian dan keterampilan mereka. Dalam Perang Dunia I, RIA adalah musuh yang berbahaya bagi Jerman. Di halaman situs kami telah ada publikasi tentang topik Perang Dunia I lebih dari sekali, dan hampir di mana-mana pikiran dan keberanian militer kita disebutkan
  10. +3
    Desember 2 2017
    komandan baterai artileri, Kapten Boris Kasiyanoff, menyelamatkan bawahannya dengan mengorbankan nyawanya; di antara mereka adalah komandan senjata, letnan junior Alfred Stroessner yang berusia 19 tahun. Dan Rusia juga mengungkapkan rahasia mengerikan kepada orang Paraguay yang terpana - jika Anda menyesap rum dan menggigitnya secara bersamaan, maka kesenangan akan bertahan lebih lama (fakta sejarah) - sebelum itu, di pesta perwira, penduduk asli dengan cepat mabuk di zyuzyu
  11. +2
    Desember 2 2017
    Tentang "jejak Rusia" di Paraguay, dan khususnya tentang Jenderal Belyaev, mereka berbicara di TV. Mereka juga mengatakan di sana: di bawah Stresner, ada perintah tak terucapkan di polisi rahasia Paraguay: "Jangan ganggu Rusia tanpa kebutuhan khusus."
    Jenderal Belyaev disebutkan dalam buku-buku Stepanov: "Port Arthur" dan "Keluarga Zvonarev"
  12. 0
    Desember 3 2017
    Saya tidak mengerti tentang ketenaran dunia Vysokolyan sehubungan dengan solusi teorema Fermat. Dia tidak menyelesaikannya.
  13. 0
    Desember 5 2017
    Terima kasih kepada penulis untuk artikelnya. Saya ingin menambahkan beberapa momen partisipasi Rusia dalam perang.
    Di mana hanya nasib Cossack yang tidak terlempar setelah Perang Saudara. Setelah kekalahan dalam Perang Saudara di Rusia, tidak ada satu pun negara Eropa yang mau menerima beberapa divisi Cossack terakhir, yang hampir sampai akhir menahan serangan merah di Krimea. Kemudian komando Cossack memutuskan untuk mengungsi ke Argentina. Argentina juga tidak setuju untuk menerima Cossack, tetapi menyediakan koridor untuk perjalanan mereka ke Paraguay. Presiden Paraguay mengerti bahwa orang-orang yang tahu cara bertarung ini akan berguna bagi Paraguay. Jadi pada tahun 1922, pemukiman Cossack pertama dibentuk di Paraguay. Ketika Bolivia menyerang Paraguay dan Perang Chaco dimulai, pemerintah Paraguay meminta bantuan para emigran Cossack dan perwira Rusia. Perwira Rusia membentuk tulang punggung komando tinggi tentara Paraguay, memimpinnya menuju kemenangan dalam perang Chaco. Cossack menjadi resimen terlatih terbaik. Ada hingga tiga ribu Cossack di pasukan Paraguay. Beberapa perwira menjadi komandan divisi, resimen dan batalyon. Praktis dari para petani Paraguay mereka menciptakan pasukan dalam beberapa bulan, yang mengalahkan tentara Bolivia. Beberapa tahun kemudian, Paraguay keluar dari perang dengan terhormat, mengusir para agresor. Di Paraguay, mereka mengingat Cossack yang memberikan hidup mereka untuk negara mereka; jalan-jalan di kota-kota dan alun-alun dinamai rekan-rekan kita. Resimen di mana persentase yang lebih besar adalah Cossack adalah yang paling siap tempur. Jadi 3 ribu Cossack menunjukkan diri mereka dengan baik di negeri asing.
    Saya tidak tahu mengapa penulis tidak menulis tentang Cossack, saya pikir dia bisa menulis lebih banyak dan lebih menarik daripada saya.
  14. 0
    Desember 11 2017
    Fiksi. Merangkul rasa bangga nenek moyang kita
  15. 0
    1 июля 2018
    ya ada orang

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"