Ulasan Militer

Kapal selam nuklir Seawolf sedang mengalami peningkatan rahasia

17

Serigala Laut USS


USS Seawolf kembali beroperasi setelah perombakan selama 31 bulan dengan biaya $280 juta. Seawolf mulai beroperasi pada tahun 1997 dan kapal selam biasanya mengalami perombakan besar dan peningkatan setelah sekitar 20 tahun. Namun, Seawolf telah masuk untuk pekerjaan seperti itu lebih awal, dan perbaikannya sendiri terbukti lebih ekstensif dan mahal dari biasanya. Ini mungkin karena fakta bahwa Seawolf adalah yang pertama di kelasnya. Ini juga dapat berarti pemasangan peralatan khusus untuk operasi pengintaian. Kapal selam nuklir USS Carter dilengkapi dengan pengintaian dan peralatan khusus. Angkatan Laut telah mengakui bahwa Carter telah dipasang kembali untuk misi yang lebih sensitif, tetapi tidak akan merinci.

Kapal selam nuklir Seawolf sedang mengalami peningkatan rahasia

USS Los Angeles


Dua puluh sembilan 9000 ton kapal selam kelas Seawolf akan menggantikan kapal selam era Perang Dingin kelas Los Angeles, tetapi Seawolf terbukti terlalu mahal. Jadi, hanya tiga kapal yang dibangun. Dirancang untuk Perang Dingin, Seawolf dipersenjatai dengan lima puluh torpedo, rudal jelajah Harpoon, atau rudal anti-kapal yang ditembakkan melalui delapan tabung torpedo 660mm. Seawolf itu cepat (kecepatan tertinggi lebih dari 60 kilometer per jam) dan jauh lebih tidak berisik daripada kapal kelas Los Angeles. Untuk menebus kekurangan Seawolf yang tidak dibangun, kapal selam kelas Virginia seberat 7800 ton dikembangkan, seukuran kapal selam nuklir Los Angeles, tetapi dengan teknologi Seawolf. Kapal selam kelas Virginia harganya sekitar setengah dari Seawolfs. Ini sebagian besar dimungkinkan oleh penggunaan banyak teknologi baru yang dikembangkan untuk Seawolf di Virginia.


USS Virginia


Amerika Serikat saat ini memiliki tiga kelas kapal selam nuklir. Kebanyakan dari mereka adalah kapal selam kelas Los Angeles seberat 6900 ton. Sebanyak enam puluh dua dari kapal selam ini dibangun, dan 43 masih dalam pelayanan. Dipersenjatai dengan empat tabung torpedo 533mm, mereka membawa 48 torpedo Mk 109 atau rudal jelajah BGM-31 Tomahawk. 45 kapal selam kelas Los Angeles terakhir telah dilengkapi dengan peluncur vertikal Mk 1.5, yang memungkinkan pengangkutan dua belas peluncur rudal Tomahawk lainnya. Jika dibangun hari ini, kapal selam kelas Los Angeles model akhir ini masing-masing akan menelan biaya sekitar $ 24 miliar. Delapan kapal selam kelas Virginia saat ini dalam pelayanan, dengan XNUMX lagi direncanakan.
sumber asli:
http://www.strategypage.com
17 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. tronin.maxim
    tronin.maxim 23 April 2012 07:56
    0
    Apa pun orang Amerika itu, dan terkadang mereka punya ide bagus, lakukan pengintaian kapal selam. Saya ingin memiliki sesuatu seperti ini, meskipun siapa tahu, mungkin ada!
    1. Armata
      Armata 23 April 2012 08:08
      +7
      Saya bertugas di Armada Utara. Kembali pada tahun 92, ada desas-desus tentang proyek Goldfish. Karena masih ada teman yang tersisa dari mereka, kudengar sudah 2 dari mereka pergi. Itu tidak terlihat untuk sebagian besar alat deteksi, hanya ada 2 minus - pengoperasian yang tenang dan biaya tinggi.
      1. ZloDeey
        ZloDeey 23 April 2012 12:09
        +2
        http://topwar.ru/924-zolotaya-rybka.html
  2. PSih2097
    PSih2097 23 April 2012 10:03
    -2
    Ini adalah contoh klasik - "pemburu" kapal selam nuklir, karena dulu, saya tidak ingat siapa, berpendapat bahwa tidak ada kelas kapal selam seperti itu.
  3. ZloySobacka
    ZloySobacka 23 April 2012 10:39
    +1
    Perahu yang bagus, apa yang bisa saya katakan. Jika bukan karena komitmen Amerika untuk menembakkan torpedo yang dikendalikan dari jarak jauh + desain TA yang agak cacat, yang membatasi kecepatan saat menembakkan torpedo, tidak akan ada harga untuk itu. Jadi, mereka mungkin gagal tanpa lawan yang layak. Tidak ada, jika "Ash" menjadi apa yang mereka janjikan, segera mereka tidak akan bosan.
    1. busa
      busa 23 April 2012 15:52
      +2
      Kutipan dari ZloySobacka
      desain TA yang agak cacat,

      Apa kerugiannya?
      1. ZloySobacka
        ZloySobacka 24 April 2012 08:04
        +2
        karena radius besar antena busur HOOK, perangkat diputar ke DP sebesar 7,5 derajat, ini membatasi kecepatan kapal selam saat menembakkan torpedo hingga 8 knot, jika tidak torpedo akan melengkung saat meninggalkan TA , selain itu, ketika menembak dari TU, kecepatan kapal selam tidak boleh lebih dari 10 knot, dan haluan tidak dapat diubah lebih dari 10 gr. jika tidak, TU dapat rusak
  4. Marat
    Marat 23 April 2012 17:37
    +3
    Sementara separuh orang di bumi kelaparan atau menderita kekurangan sumber daya - borjuis gemuk ini menghabiskan ratusan miliar untuk senjata agresi.

    Kedua, setelah kekalahan Tanah Air kita dalam Perang Dingin, mereka tidak mengurangi pengeluaran militer mereka - tetapi hanya meningkatkannya. Memang, Hugo Chavez benar dan orang Iran adalah Setan
  5. MURANO
    MURANO 23 April 2012 20:43
    +2
    Dikutip dari Fomas
    . Jika bukan karena komitmen Amerika untuk menembakkan torpedo yang dikendalikan dari jarak jauh

    Dengan komitmen ini mereka melindungi kita secara konkret.
    Dan kami masih belum memiliki TU normal.
    1. busa
      busa 23 April 2012 21:57
      +1
      MURANO, saya tidak menulisnya.
      Secara umum, itu mungkin berarti bahwa TA adalah 660mm, tetapi sebenarnya tidak ada torpedo kaliber ini yang digunakan? (gunakan Mk-48.7 533mm, tetapi dengan self-exit).
    2. ZloySobacka
      ZloySobacka 24 April 2012 08:17
      -2
      Apa yang tidak kita miliki?
      Sejauh ini saya telah menjadi "banteng", saya memiliki empat penembakan dengan TR, dua di antaranya "sangat baik." Dan ini dari 1993 hingga 1995.
  6. MURANO
    MURANO 23 April 2012 22:02
    0
    Dikutip dari Fomas
    Saya tidak menulisnya.

    Aneh! Saya biasanya mengutip Kamerad ZloySobacka mengedipkan mata Saya tidak meragukan kompetensi Anda! baik
    1. ZloySobacka
      ZloySobacka 24 April 2012 08:14
      +1
      Saya menjawab. TU - pandai menembak musuh yang lemah, bersenjata lemah, dan bimbang. Saya harap Anda tidak menganggap orang Amerika atau Rusia seperti itu? Karena manuver Anda sendiri, menghindari serangan musuh, penggunaan IPK, mengurangi efektivitas telekontrol menjadi nol. Perahu kendali jarak jauh, yang menggunakan Mk48, atau USET-80, atau TEST-71M yang sama, harus memukul tidak lebih dari 10 knot pada arah dan kecepatan yang konstan sampai torpedo memasuki zona target, menyamar sebagai target yang ideal. Artinya, hingga beberapa menit. Selama waktu ini, Anda bisa berharap banyak. Misalnya, torpedo respons. Omong-omong, orang Cina, ketika membeli USETK dengan peralatan "Fisikawan", tidak mengambil kendali jarak jauh, dan umumnya tidak menggunakannya, mengingat penggunaannya sebagai praktik yang kejam.
      1. busa
        busa 24 April 2012 12:12
        +2
        Orang Cina tidak menganggap bahwa gulungan penarik kami memberlakukan banyak batasan, mereka menempatkan gulungan selang mereka dengan lebih sedikit masalah.
  7. MURANO
    MURANO 24 April 2012 12:37
    +1
    Kutipan dari ZloySobacka
    Apa yang tidak kita miliki?

    Kami hanya memiliki kemelaratan ini.
    Sampai saat ini, kami telah menggunakan rel remote control kapal penarik. Dampak aliran air pada kecepatan menyebabkan puntiran koil penarik dan putusnya kabel telekontrol. Penggunaan kabel-tali panjang untuk mengurangi efek ini menghilangkan penggunaan remote control pada kedalaman yang dangkal dan kemungkinan menembakkan tembakan multi-torpedo.
    Pada akhir 60-an, di Barat, mereka menemukan gulungan selang telekontrol, yang tetap berada di penutup belakang tabung torpedo (TA) saat ditembakkan. Pada saat yang sama, pelepasan kabel untuk mengimbangi manuver pasca-voli kapal selam dilakukan melalui "selang" pelindung. Remote control selang memungkinkan untuk secara dramatis meningkatkan keandalan komunikasi, mengurangi pembatasan kecepatan dan manuver, dan memastikan penembakan voli multi-torpedo dengan remote control, termasuk pada kedalaman terkecil. Akibatnya, efektivitas senjata torpedo meningkat dan posisi menembak dari jarak jauh meningkat secara signifikan.
    Bahkan kendali jarak jauh jangka pendek secara dramatis meningkatkan efektivitas tembakan di kapal selam dalam kondisi nyata, dan penerapan posisi menembak di kapal permukaan mengikuti zigzag anti-torpedo pada jarak lebih dari 11-13 km hanya dimungkinkan dengan kendali jarak jauh . Dan yang paling penting, hingga pertengahan 80-an, remote control tetap menjadi satu-satunya cara efektif untuk memastikan kekebalan kebisingan dari tendangan voli dalam kondisi oposisi hidroakustik yang kuat. Sistem homing di semua negara hingga awal tahun 80-an tidak memiliki kekebalan kebisingan yang diperlukan, oleh karena itu, untuk pemotretan yang efektif, sejak tahun 50-an, Angkatan Laut AS memiliki prasyarat - kendali jarak jauh, dan untuk kapal permukaan - anti-pesawat besar beban amunisi - kemampuan untuk melakukan beberapa serangan kapal selam.
    Semua torpedo berat Barat, dan bahkan torpedo Angkatan Laut China yang baru, dikendalikan dengan selang jarak jauh. Penggunaan koil penarik pada torpedo kami adalah peninggalan 50 tahun yang lalu. Ini menempatkan kapal selam Rusia sebenarnya di bawah tembakan senjata musuh dengan jarak tembak efektif yang jauh lebih besar.

    Kutipan dari ZloySobacka
    USE-80

    Pelajari materi.
    1. ZloySobacka
      ZloySobacka 24 April 2012 12:57
      0
      Terima kasih, tentu saja, atas tawaran untuk mengajar materi. Saya benar-benar tidak memotret dengan usatka, hanya dengan TEST, tetapi tidak ada perbedaan dalam hal spesifikasi teknis, saya tahu ada kabel yang putus, tetapi saya tidak sobek. Menurut hasil pemotretan, saya dapat mengatakan bahwa TEST lebih baik segera ke UMC daripada TU jangka pendek. I. maafkan saya karena keras kepala, tetapi penggunaan spesifikasi teknis tidak sesuai dengan manuver pasca-voli.
  8. MURANO
    MURANO 24 April 2012 13:03
    0
    Kutipan dari ZloySobacka
    tetapi penggunaan spesifikasi teknis tidak sesuai dengan manuver pasca-voli.

    Dengan jarak tembak TEST-ya. tersenyum
  9. bezdonnyj
    bezdonnyj 16 Juni 2015 12:39
    0

    Merekam video di kapal selam nuklir proyek Yasen