Hari Penerjemah Militer

18
Pada 21 Mei, Rusia merayakan Hari penerjemah militer. Tanggal ini tidak dipilih secara kebetulan. Pada 21 Mei 1929, 89 tahun yang lalu, Wakil Komisaris Rakyat untuk Urusan Militer dan Angkatan Laut dan Ketua Dewan Militer Revolusioner Uni Soviet Joseph Unshlikht menandatangani perintah "Tentang penetapan gelar untuk staf komandan Tentara Merah "penerjemah militer" ". Perintah ini meletakkan dasar hukum untuk profesi penerjemah militer, yang, tentu saja, ada di tentara Rusia hampir di seluruh wilayahnya. cerita.





Bahkan pada awal kenegaraan Rusia, "penerjemah" muncul di regu pangeran - orang-orang yang tahu bahasa lain (biasanya, bahasa tetangga terdekat dan lawan potensial) dan mampu dalam menjalankan fungsi penerjemah. Pada 1549, Posolsky Prikaz diciptakan, yang menjalankan fungsi departemen diplomatik dan termasuk staf penerjemah. Awalnya, Dubes Prikaz terdiri dari 22 penerjemah dan 17 penerjemah yang terlibat dalam penerjemahan. Pembagian menjadi penerjemah sipil dan militer tidak ada pada waktu itu. Pengembangan lebih lanjut dan penguatan kenegaraan Rusia, masuknya ke Rusia tanah luas di Kaukasus, Asia Tengah, Siberia dan Timur Jauh, pembentukan kontak dengan berbagai negara di dunia membutuhkan sikap yang lebih penuh perhatian dari negara terhadap organisasi. terjemahan.

Pada tahun 1885, di Departemen Bahasa Oriental dari Departemen Asia Kementerian Luar Negeri Kekaisaran Rusia, kursus perwira khusus didirikan, yang melatih penerjemah militer. Kursus segera mendapatkan popularitas di kalangan perwira dan menjadi sangat bergengsi - setidaknya 10 perwira tentara kekaisaran Rusia melamar setiap tempat siswa kursus. Profesi penerjemah militer sangat menarik bagi banyak orang - bagaimanapun, itu tidak hanya memberikan kesempatan untuk belajar bahasa asing, tetapi juga untuk mengunjungi banyak tempat, termasuk di luar negeri, untuk berkarir di dinas diplomatik militer. Lulusan kursus bertugas di Kaukasus dan Asia Tengah sebagai petugas penjaga perbatasan, kepala distrik. Pada tahun 1899, Institut Oriental dibuka di Vladivostok, di mana para orientalis dilatih dengan pengetahuan bahasa Cina, Jepang, Korea, Mongolia, dan Manchu, kemudian bahasa Tibet ditambahkan ke program institut - pada waktu itu Kekaisaran Rusia menunjukkan minat yang sangat besar di Tibet dan Asia Tengah pada umumnya. Selain itu, pelatihan penerjemah dilakukan dalam kursus bahasa asing, yang dibuka di markas besar distrik militer tentara Rusia.

Pada tahun 1911, sekolah persiapan distrik khusus untuk penerjemah militer dibuka di markas besar distrik militer Amur, Turkestan, dan Kaukasia. Lima perwira dilatih setiap tahun di sekolah Tiflis dan Tashkent, dan dua belas perwira dilatih di sekolah di markas Distrik Militer Amur. Sekolah Tiflis mengajar bahasa Turki dan Persia, sekolah Tashkent mengajar bahasa Persia, Uzbekistan, Afghanistan, Cina, dan Urdu, dan sekolah Irkutsk mengajar bahasa Cina, Jepang, Mongolia, dan Korea.

Di Rusia Soviet, seperti yang telah disebutkan di atas, permulaan profesi penerjemah militer diberikan hanya pada 21 Mei 1929 dengan perintah yang sesuai. Namun demikian, sistem penuh untuk melatih penerjemah militer baru didirikan pada pertengahan abad ke-1940. Pada tahun 2, setahun sebelum dimulainya perang, Dewan Komisaris Rakyat Uni Soviet mengadopsi resolusi tentang pembentukan Fakultas Militer khusus di Institut Pedagogi Bahasa Asing Negeri Moskow ke-2 (Institut Pedagogis Negeri Moskow ke-XNUMX) , yang berstatus lembaga pendidikan tinggi militer. Fakultas itu seharusnya melatih guru militer bahasa Inggris, Jerman dan Prancis untuk sekolah dan akademi Tentara Merah.

Mayor Jenderal Nikolai Biyazi, seorang pria dengan asal dan biografi yang luar biasa, diangkat sebagai kepala fakultas. Seorang keturunan pemukim Italia, Nikolai Nikolaevich Biyazi mulai bertugas di tentara tsar di posisi biasa, dan kemudian, karena keberanian dan kemampuannya, ia dikirim ke kursus pelatihan jangka pendek untuk petugas surat perintah, naik ke pangkat letnan dua. Setelah Revolusi Oktober, ia pergi ke sisi Bolshevik, bertugas di Tentara Merah, di mana ia adalah kepala Sekolah Infanteri Tiflis, kemudian Sekolah Komando Bersatu Tashkent Keempat dinamai V. I. Lenin di Tashkent. Sebelum diangkat menjadi kepala fakultas, Nikolai Biyazi menjabat sebagai atase militer Uni Soviet di Italia. Menariknya, selain karir militer yang cemerlang, Nikolai Nikolayevich Biyazi adalah salah satu hakim olahraga Rusia pertama. Ia menjadi wasit sepak bola bersertifikat pertama di Kekaisaran Rusia, pada Juni 1918 ia menilai final kejuaraan sepak bola pertama di Soviet Rusia.

Pada awal 1941, fakultas tersebut berganti nama menjadi Fakultas Militer Bahasa Barat di Institut Pedagogis Bahasa Asing Negeri Moskow ke-1 dan ke-2. Pada Juni 1940, hampir bersamaan dengan pembukaan Fakultas Militer di Institut Pedagogi Bahasa Asing Negeri Moskow ke-2, Fakultas Militer Institut Bahasa Oriental All-Union juga dibuka. Ini melatih penerjemah militer dan guru bahasa oriental.

Namun, selama Perang Patriotik Hebat, kebutuhan akan penerjemah dan guru bahasa asing meningkat sedemikian rupa sehingga Fakultas Militer Bahasa Barat di Institut Bahasa Asing Negeri Moskow ke-2 direorganisasi pada 12 April 1942 menjadi Institut Militer Bahasa Asing Tentara Merah (VIIYAKA). Fakultas Militer Institut Bahasa Oriental All-Union juga menjadi bagian dari VIYAKA. Direktorat Intelijen Utama Staf Umum Tentara Merah terlibat dalam reorganisasi fakultas dan pembentukan VIYAKA, di mana bagian utama personel dilatih di Institut Militer Bahasa Asing. Kurikulum institut juga disetujui oleh kepala GRU Staf Umum Tentara Merah.

Hari Penerjemah Militer


Sebagai bagian dari Institut Militer Bahasa Asing, fakultas Barat dan Timur diciptakan, serta kursus pelatihan ulang dengan departemen bahasa Barat dan Timur. Masa studi di fakultas adalah tiga tahun, di kursus pelatihan ulang - satu tahun. Institut melatih spesialis di dua bidang utama - penerjemah-perujuk militer dan guru militer bahasa asing untuk sekolah militer dan akademi Tentara Merah. Tidak lebih dari 20% siswa Institut dapat menjadi warga negara yang dikirim untuk belajar oleh Komisariat Rakyat Angkatan Laut Uni Soviet dan Komisariat Rakyat Urusan Dalam Negeri Uni Soviet.

Kekurangan penerjemah militer di tentara aktif memaksa komando Tentara Merah untuk memindahkan Institut Militer Bahasa Asing selama perang ke sistem kursus untuk spesialis pelatihan, yang memungkinkan untuk melatih taruna dalam waktu sesingkat mungkin. waktu yang mungkin. Selama tahun-tahun perang, seniman terkenal Soviet dan Rusia Vladimir Etush belajar di kursus semacam itu. Kursus ini mengajarkan bahasa Jerman, serta bahasa lain dari negara - penentang Uni Soviet. Pada awalnya, institut itu dievakuasi - di kota Stavropol di Volga, dan pada musim gugur 1943 ia kembali ke Moskow.

Selama tahun-tahun Perang Patriotik Hebat, lebih dari 3000 spesialis dilatih di institut dan kursus - penerjemah yang bertugas di ketentaraan, detasemen partisan, kantor editorial surat kabar, departemen, dan markas besar Tentara Merah. Kontribusi penerjemah militer untuk kemenangan atas Jerman sangat berharga. Sangat sering dimungkinkan untuk menghindari pertumpahan darah yang tidak perlu berkat pekerjaan penerjemah militer. Misalnya, berkat Kapten Vladimir Samoilovich Gall, ia berhasil merebut benteng, yang dipertahankan oleh Nazi, tanpa perlawanan. Pada 24 Juni 1945, di Parade Kemenangan, perhitungan Institut Militer Bahasa Asing dipimpin oleh Letnan Jenderal Nikolai Nikolaevich Biyazi.

Menariknya, pada tahun 1949, salah satu lulusannya yang paling terkenal, penulis masa depan Arkady Natanovich Strugatsky, lulus dari Institut Militer Bahasa Asing. Dia menerima spesialisasi penerjemah dari bahasa Jepang dan Inggris dan bertugas di Angkatan Darat Soviet selama enam tahun. Secara khusus, Arkady Strugatsky adalah seorang penerjemah selama penyelidikan selama persiapan persidangan Tokyo atas militeristik Jepang, kemudian ia mengajar bahasa asing di Sekolah Infanteri Militer Kansk, pada tahun 1952-1954. menjabat sebagai penerjemah divisi di Kamchatka, dan pada tahun 1955 - di Khabarovsk dalam unit penugasan khusus.

Setelah perang, waktu baru yang tidak kalah sulit menunggu layanan penerjemah militer. Era konfrontasi strategis antara Uni Soviet dan Amerika Serikat dimulai, dan gerakan anti-kolonial dan revolusioner meningkat di Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Konfrontasi dengan Barat di negara-negara "dunia ketiga" menuntut pelatihan spesialis berkualitas tinggi dari Uni Soviet yang berbicara berbagai bahasa asing - dari Inggris dan Prancis hingga Korea, Vietnam, Arab, dan bahasa dari bangsa Asia Selatan.

Institut Militer Bahasa Asing tidak dapat lagi menutupi kebutuhan yang meningkat dari Tentara Soviet dan KGB Uni Soviet dalam penerjemah militer, oleh karena itu, seperti pada tahun-tahun Perang Patriotik Hebat, kursus akselerasi untuk penerjemah militer dibuka, yang spesialis terlatih dengan pengetahuan bahasa asing.

Lulusan Institut Bahasa Asing Seluruh Rusia dan kursus pelatihan untuk penerjemah perwira bertugas di seluruh dunia, di mana Uni Soviet memiliki kepentingannya sendiri. Mereka bertugas di Angola dan Afghanistan, Mozambik dan Mesir, Aljazair dan Ethiopia, Libya dan Irak, Vietnam dan Yaman Selatan, belum lagi negara-negara Pakta Warsawa. Seluruh detasemen penerjemah penerbangan juga dilatih. Terutama aktif pada tahun 1960-an sedang mempersiapkan penerjemah dengan pengetahuan bahasa Arab - pada waktu itu Uni Soviet berpartisipasi aktif dalam kebijakan Timur Tengah, meningkatkan kerjasama dengan negara-negara Arab - Suriah, Mesir, Yaman, Aljazair, Libya, Irak dan banyak lainnya negara bagian.

Pada tahun 1974, setelah diterima di Institut Fakultas Hukum Militer Akademi Militer-Politik dinamai. DI DAN. Lenin, Institut Militer Bahasa Asing diubah namanya menjadi Institut Militer Kementerian Pertahanan Uni Soviet. Saat ini, pelatihan penerjemah militer dilakukan di Fakultas Bahasa Asing Universitas Militer Kementerian Pertahanan Federasi Rusia.

Profesi penerjemah militer selalu bergengsi, tetapi juga berbahaya. Hanya di Afghanistan, menurut angka resmi, 15 penerjemah militer terbunuh. Faktanya, tentu saja, kerugiannya lebih besar - Anda harus memperhitungkan mereka yang bekerja di lini layanan khusus, dan statistik tidak menunjukkan kerugian mereka. Di masa Soviet, empat puluh bahasa asing diajarkan di Institut Militer. Itu adalah lembaga pendidikan unik yang tidak memiliki analog di dunia. Dan masih kebutuhan tentara dan armada, lembaga tidak mencakup lembaga keamanan negara dalam penerjemah militer. Oleh karena itu, seringkali posisi penerjemah militer ditutup oleh lulusan universitas sipil yang dipanggil untuk dinas militer. Kekurangan tenaga ahli bahasa yang relatif langka sangat terasa, sehingga mereka bisa dikirim ke luar negeri bahkan sebelum lulus.

Misalnya, Igor Sechin, yang belajar di kelompok Portugis dari fakultas filologi Universitas Negeri Leningrad dinamai A.A. Zhdanov, dikirim dalam perjalanan bisnis ke Mozambik saat masih di tahun kelimanya. Kemudian, setelah lulus dari sekolah menengah, ia dipanggil untuk dinas militer di Angkatan Bersenjata Uni Soviet. Kepala Rosneft masa depan menghabiskan beberapa bulan di SSR Turkmenistan, tempat pusat pelatihan spesialis pertahanan udara internasional berada. Karena banyak taruna dari Angola dan Mozambik belajar di pusat tersebut, penerjemah Portugis sangat diminati di sana. Kemudian Sechin dipindahkan ke Angola, di mana terjadi perang saudara. Dia menjabat sebagai Penerjemah Senior untuk Grup Penasihat Angkatan Laut di Luanda, kemudian di Grup Pasukan Rudal Anti-Pesawat di Provinsi Namib.



Pada tahun 1990-an, sistem pelatihan penerjemah militer mengalami pukulan telak, yang juga dikaitkan dengan melemahnya minat negara terhadap angkatan bersenjata secara umum. Tetapi sekarang, ketika Rusia kembali menunjukkan aktivitas dalam skala internasional, meningkatkan pengaruh militer dan politiknya di berbagai wilayah di planet ini, profesi penerjemah militer dengan cepat dihidupkan kembali. Timur Dekat dan Tengah, Asia Tenggara dan Selatan, Timur Jauh, benua Afrika - di mana-mana Rusia memiliki kepentingannya sendiri, yang berarti ada kebutuhan akan spesialis militer yang berbicara bahasa penduduk setempat.

Menjadi penerjemah berseragam itu menarik, bergengsi dan terhormat. "Tinjauan Militer" mengucapkan selamat kepada semua penerjemah militer saat ini dan masa depan dan veteran terjemahan militer pada liburan profesional mereka, berharap mereka sukses profesional dan kehidupan yang maksimal, tidak ada kerugian, layanan yang damai dan menarik.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

18 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +4
    21 Mei 2018 06:21
    "Tinjauan Militer" mengucapkan selamat kepada semua penerjemah militer saat ini dan masa depan dan veteran terjemahan militer pada liburan profesional mereka
    Saya ikut. Dan TERIMA KASIH khusus untuk pekerjaan Anda di Suriah hari ini.
    1. +4
      21 Mei 2018 07:10
      Selamat liburan profesional untuk Anda, penerjemah militer, dan semua orang yang terlibat di dalamnya! cinta

      Terima kasih atas pekerjaan Anda selama Perang Dunia Kedua dan setelah perang; baik di hot spot di rumah dan jauh dari rumah! Dan juga di medan militer yang damai di seluruh negara kita yang luas!

      1. +3
        21 Mei 2018 09:12
        Saya bergabung dengan semua selamat! Selamat Liburan, penerjemah berseragam!!! baik prajurit minuman
  2. +3
    21 Mei 2018 06:47
    Happy Holidays!
    Sepanjang kehidupan membaca saya, saya hanya membaca satu buku tentang penerjemah militer. Sebuah buku yang benar-benar melekat dalam ingatan saya. Ini adalah karya Yuri Pilyar, yang berjuang sebagai penerjemah militer dan sejak 1942 menjadi tahanan kamp konsentrasi fasis. "Orang tetap orang." Saya membacanya di majalah "Pemuda" tahun 1963. Namun belakangan, sayangnya, saya tidak melihat buku ini untuk dijual. Saya dengan tulus merekomendasikan.
    1. +4
      21 Mei 2018 06:52
      Ada sebuah karya seni oleh A. Konstantinov "Jurnalis". Berdasarkan itu, film "Terjemahan Rusia" diambil. Apalagi saat membaca, kesadaran penulis jelas terasa, Anda lihat konsultan sudah berpengalaman. hi
      1. +2
        21 Mei 2018 17:04
        Kutipan: Ingvar 72
        kesadaran penulis jelas terasa, konsultan ternyata berpengalaman. hi

        Dia sendiri adalah lulusan dari beberapa jenis bahasa asing militer.
        1. +1
          21 Mei 2018 20:55
          Kutipan dari Avisbis
          Dia sendiri adalah lulusan dari beberapa jenis bahasa asing militer.

          Saya tahu. Umumnya menulis nishtyak. Tapi info untuk penerjemah jelas.... menggertak
    2. +1
      23 Mei 2018 12:32
      Terima kasih atas rekomendasi Anda tentang buku karya Yuri Pilyar baik , Kamerad Moskowit!
      Sudah diunduh di web dan membaca! Dari halaman pertama, saya merasa buku ini juga "cocok" untuk saya dan saya akan menyukainya. iya nih
      Salam hi
      1. 0
        26 Mei 2018 17:37
        Rekan yang terhormat. Terima kasih atas minat Anda. Ada juga kelanjutan dari cerita atau novel ini. Namanya sama. Di sana, karakter utama, setelah kamp penyaringan, berakhir di pengasingan atau di pemukiman. Dan pada akhir 40-an dia kembali ke Moskow ... Saya sarankan membacanya ... Tapi sudah dengan dosis skeptisisme yang sehat. Realitas waktu itu ditunjukkan secara objektif, tetapi sudah memperhitungkan "angin perubahan" dari "pencairan Khrushchev", yang terlalu diromantisasi dan diidealkan ....
  3. +2
    21 Mei 2018 07:32
    Penulis favorit saya, Yulian Semenov, juga seorang penerjemah militer dari Urdu dan Pashto oleh pendidikan!
  4. +1
    21 Mei 2018 07:34
    Anehnya saya tidak pernah menulis tentang waktu ini. Ini adalah materi yang sama yang menarik bagi setiap pembaca. Setiap pembaca akan merobeknya dengan tangan mereka, terutama jika mereka menulis dengan gaya modern yang berani, yang saya pribadi tidak tahan untuk waktu yang lama, tetapi untuk beberapa alasan semua orang sangat menyukainya. Sebagai contoh:
    "Itu licin di dek Konei Maru, dan baunya seperti ikan busuk dan acar lobak. Kaca kabinnya pecah dan disegel dengan kertas ..."

    Arkady Natanovich Strugatsky, tepatnya)))
  5. +7
    21 Mei 2018 09:01
    Selamat liburan profesional, teman-teman! Semoga beruntung!
  6. 0
    21 Mei 2018 11:55
    Dan di mana ucapan selamat secara pribadi untuk Zhirinovsky?
  7. +1
    21 Mei 2018 13:39
    Saya bergabung dengan semua selamat!
    Selamat Berlibur untuk Anda, penerjemah berseragam!!!


    Ada karya Andrei Konstantinov dan Boris Podoprigor
    "JIKA ADA YANG MENDENGARKU
    LEGENDA BENTENG BADABER".

    rajin membaca
    1. +1
      23 Mei 2018 12:39
      Terima kasih, Kamerad Masff2307, atas rekomendasi buku Anda!
      Salam hi
  8. +2
    21 Mei 2018 14:50
    Ucapan selamat saya yang terdalam dan paling tulus dan saya berharap bahwa sesedikit mungkin "milik Anda tidak dipahami" tetap ada di dunia. hi
  9. +6
    21 Mei 2018 18:29
    Itu tahun yang sama dari tahun ke tahun.) Yah, kami akan melakukannya! minuman
    Penerjemah militer di negara bahasa "sendiri" adalah kantor komandan / kantor kejaksaan, propaganda khusus atau intelijen. Memiliki "kebahagiaan" untuk menggabungkan semua ini pada saat yang sama tertawa
  10. +1
    23 Mei 2018 12:25
    Artikel yang bagus! baik Orang-orang yang saya kenal belajar ... Saya juga disarankan untuk masuk VIIA atau KVOKU, tetapi saya lebih menyukai artileri ... merasa

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"