Ulasan Militer

Pengerahan tentara penyerang dan rencana strategis Prancis sebelum dimulainya permusuhan

13
Pengerahan tentara penyerang dan rencana strategis Prancis sebelum dimulainya permusuhan

Kaisar Prancis Napoleon Bonaparte mempersiapkan kampanyenya ke Rusia untuk waktu yang lama dan hati-hati. Dia mengerti bahwa Rusia memiliki kekuatan militer yang sangat besar, jadi Napoleon mengumpulkan pasukan besar untuk masa itu - yang disebut. "Tentara Hebat" Napoleon ingin menghancurkan tentara Rusia dengan satu pukulan telak, untuk memaksa Alexander memenuhi persyaratannya. Butuh Kaisar Prancis dua tahun untuk memobilisasi kekuatan untuk menyerang Kekaisaran Rusia.

Konsentrasi angkatan bersenjata Prancis dimulai sejak tahun 1810 dan dilakukan dengan sangat rahasia. Pergerakan mereka ke timur difasilitasi oleh fakta bahwa setelah kekalahan Prusia dan Perjanjian Tilsit pada tahun 1807, Paris menerima hak untuk mempertahankan garnisun di sejumlah benteng Prusia. Pasukan Prancis ditempatkan di Spandau, Küstrin, Stettin dan sejumlah benteng lainnya. Segera pasukan Prancis diberi hak untuk menduduki Koenigsberg dan Pillau.

Pada akhir tahun 1810, korps pengamatan (pengamatan) Elbe yang berkekuatan 60 orang dari salah satu komandan paling terkemuka Prancis, "marshal besi" Louis Nicolas Davout, dikerahkan di Elbe Bawah. Korps ini terdiri dari bagian terbaik dari tentara Prancis dan menjadi dasar untuk penempatan semua pasukan lainnya. Di Rhine terletak 100 ribu tentara Konfederasi Rhine, yang sepenuhnya dikendalikan oleh Napoleon. Kadipaten Warsawa memiliki 30 orang di bawah senjata. Jadi, di eselon pertama invasi, kaisar Prancis memiliki sekitar 200 ribu orang. Selain itu, Napoleon memiliki: korps pengamatan ke-45, yang berbasis di Prancis Utara dan Belanda; Korps Prancis-Italia ke-40 ditempatkan di Italia Utara; ditambah 20 korps Saxon yang kuat. Artinya, di eselon dua ada kurang lebih 100 ribu prajurit dan perwira. Ini terlepas dari kenyataan bahwa Prancis mengobarkan perang di Semenanjung Iberia, dan menahan sekitar 250-300 ribu orang di sana. Napoleon Bonaparte tidak melebih-lebihkan kemampuannya ketika pada tahun 1810 dia memberi tahu orang kepercayaan kaisar Rusia dan agen diplomatik militer Rusia Alexander Chernyshev bahwa dia memiliki 300 ribu tentara Prancis gratis di Eropa dan dapat membawa mereka hingga 1811 ribu tentara pada tahun 600.

Terutama aktif Napoleon mulai mempersiapkan pasukan dari akhir tahun 1810. Pada bulan Desember 1810, perekrutan 80 skrip diumumkan (dari bahasa Latin conscriptus, Prancis wajib militer, dari bahasa Latin Conscribere - "untuk masuk, tambahkan ke daftar", memasuki dinas militer dengan skrip, dengan rekrutmen, merekrut). Tiga divisi dipindahkan dari Jerman selatan ke pantai Laut Baltik. Pada saat yang sama, perintah diberikan untuk benteng Danzig yang bahkan lebih kuat, memperkuat garnisunnya, dan memindahkan depot artileri ke Magdeburg dan Kadipaten Warsawa.

Pada awal 1811, Napoleon mulai mengatur ulang "pasukan besar". Korps Elbe direorganisasi menjadi dua korps: yang pertama di bawah komando Davout (sekitar 1 ribu); 70 dipimpin oleh Marsekal Nikola Oudinot (2 ribu, sebagian besar tentara adalah Prancis, tetapi ada juga Polandia, Kroasia, Swiss). Korps Pengamatan di Prancis Utara dan Belanda (Korps ke-35) dipimpin oleh Marsekal Michel Ney. Korps Italia (Korps ke-3) dipimpin oleh Raja Muda Italia, Eugene de Beauharnais. Pada pertengahan tahun 4, jumlah pasukan Prancis di Eropa Tengah (termasuk pasukan Konfederasi Rhine) telah ditingkatkan menjadi 1811 tentara. Jumlah pasukan Kadipaten Warsawa ditingkatkan menjadi 240 ribu orang. Korps ke-60 (Polandia) dipimpin oleh Pangeran Jozef Poniatowski. Korps Saxon ke-5 (korps ke-20) direorganisasi. Pada saat yang sama, pasukan baru datang dari Prancis untuk memperkuat garnisun benteng di Eropa Tengah. Pengawal Kekaisaran (7-35 ribu orang) disiapkan untuk kampanye. Pengawal itu dibagi lagi menjadi Pengawal Tua, Pengawal Muda dan Kavaleri Pengawal. Akibatnya, pada tahun 47, sekitar 1811 ribu tentara dan perwira siap untuk kampanye. Napoleon terus membangun angkatan bersenjatanya. Dia membual kepada A. I. Chernyshev: "Dalam beberapa tahun saya akan dapat memiliki 400 atau 800 ribu tentara, dan kemudian dapatkah Rusia menentang jumlah seperti itu kepada saya!"

Pada bulan Desember 1811, satu set rekrutmen baru diumumkan: 120 ribu orang untuk tentara, 12 ribu untuk armada dan kumpulan skrip banding tahun-tahun sebelumnya - hingga 60 ribu orang. Termasuk rekrutan, ukuran Tentara Besar dibawa hingga 600 ribu bayonet dan pedang. Tetapi kita harus memperhitungkan fakta bahwa tidak semua unit dibedakan oleh kualitas pertempuran yang tinggi. Banyak desertir berasal dari pasukan Jerman dan rekrutan Prancis, jumlah mereka mencapai beberapa puluh ribu orang. Adik dari kaisar Prancis Jerome Bonaparte (sejak 1807 Raja Westphalia) menulis kepada Napoleon pada tahun 1811: “Fermentasi telah meningkat ke tingkat yang tinggi; harapan yang paling boros dibangkitkan dan didukung dengan antusias; mereka menjadikan Spanyol sebagai contoh, dan jika menyangkut perang, maka seluruh wilayah antara Oder dan Rhine akan menjadi fokus pemberontakan yang luas dan aktif. Masalah-masalah ini tidak mengganggu Napoleon, ia terus bersiap untuk perang. Pada prinsipnya, dia benar - Jerman tidak menjadi "Spanyol kedua" bagi Prancis.

Pada pertengahan tahun 1811, kaisar Prancis belum mempertimbangkan untuk bertemu dengan tentara Rusia di Vistula. Oleh karena itu, basis utama berada di Oder. Jika terjadi serangan oleh pasukan Rusia, Davout harus mengandalkan kekuatan ini. Dan dari sayap itu seharusnya didukung oleh garnisun Danzig dan korps Saxon. Hanya pada akhir 1811, Davout menerima perintah untuk mentransfer pasukan ke Vistula. Pada saat ini, kaisar Prancis secara langsung memberi tahu duta besar Rusia untuk Prancis, Alexander Borisovich Kurakin, bahwa ia memiliki pasukan sebanyak 500 orang. Selain itu, Napoleon Bonaparte yakin bahwa korps pembantu Prusia dan Austria akan berpartisipasi dalam perang di pihak Prancis.

Pada Februari 1812, "tentara besar" umumnya terbentuk. Semua korps menerima nomor mereka, dan penomoran umum divisi juga ditetapkan. Korps 1 Marsekal Louis Davout termasuk divisi 1, 2, 3, 4, 5 dan 7. Korps Oudinot ke-2 termasuk 3 divisi infanteri - ke-6, ke-8 dan ke-9, ditambah dua brigade kavaleri ringan. Korps ke-3 Ney mencakup tiga divisi Prancis - Divisi Infanteri Württemberg ke-10, ke-11, ke-12 dan ke-25. Korps ke-4 Eugene Beauharnais memiliki 2 divisi infanteri Prancis dan 1 divisi infanteri Italia dalam komposisinya - 13, 14, 15, ditambah Garda Italia dan 2 brigade kavaleri ringan. Korps ke-5 (Polandia) Poniatowski - Divisi Polandia ke-16, 17, 18 dan kavaleri ringan. Korps ke-6 (Bavaria) dipimpin oleh Jenderal Laurent de Gouvion Saint-Cyr, terdiri dari divisi Bavaria ke-19 dan ke-20, dua brigade kavaleri ringan. Korps ke-7 (Saxon) di bawah komando Jenderal Jean-Louis Renier terdiri dari divisi Saxon ke-21 dan ke-22, dua brigade kavaleri ringan. Korps Saxon seharusnya beroperasi di arah strategis selatan, bersama dengan 30 tambahan Austria. korps yang dipimpin oleh Karl Schwarzenberg. Korps ke-8 (Westphalia) di bawah komando Jerome Bonaparte, wakilnya adalah Jenderal Dominique Joseph Vandam, lebih berpengalaman dalam urusan militer. Korps itu termasuk Divisi Infanteri ke-23 dan ke-24, sebuah brigade kavaleri ringan.

Кроме того, в «великую армию» входили: 9-й (резервный) корпус маршала Клода-Виктора Перрена. В нем было 3 пехотные дивизии и легкая кавалерия. Корпус состоял из французов, поляков и немцев. 10-м прусско-французским 30-тыс. корпусом командовал маршал Этьен Жак Макдональд. Корпус состоял из 2 прусских дивизий, французской дивизии и лёгкой прусской кавалерии. Макдональд имел задачу прикрывать левый фланг Великой армии, действовать на северном направлении. 11-й 60-тысячный корпус был резервным и располагался в Пруссии (в гарнизонах крепостей). К тому же корпус был должен обеспечить тыл Великой армии Наполеона. Во вторжении приняли участие также Императорская гвардия и три кавалерийских корпуса под командованием маршала и короля Неаполитанского королевства Иоахима Мюрата. В состав каждого кавкорпуса входили лёгкая кавалерийская дивизия и 1—2 кирасирские дивизии, корпуса насчитывали в начале кампании свыше 30 тыс. всадников.

Menurut Jenderal Georges Chambray ("Cerita Ekspedisi ke Rusia "dalam 2 volume), pada 1 Juni 1812, Tentara Besar Prancis memiliki: 491 orang di infanteri, 953 di kavaleri, di artileri 96 orang, non-kombatan 579.

Kembali pada tahun 1811, diasumsikan bahwa pangkalan utama untuk jalur operasional pasukan akan menjadi sistem benteng di Sungai Oder. Oleh karena itu, kota-kota di sepanjang Oder, serta Danzig dan Stettin, diberikan persediaan makanan yang besar. Ketika diputuskan untuk memindahkan pangkalan ke Sungai Vistula, persediaan tentara penyerang juga dipindahkan ke sini. Pangkalan makanan besar telah didirikan di Warsawa, Bromberg, Thorn, Modlin, Marienburg, Marienweder dan Elbing. Toko kelontong utama didirikan di Danzig (Gdansk). Di sini, pada awal tahun 1812, pasokan makanan selama 50 hari untuk 400 orang dan pakan ternak untuk 50 kuda terkonsentrasi. Ini memungkinkan untuk memulai penyebaran strategis Tentara Besar. Toko tambahan dikerahkan di Vyshgorod, Plock dan Vlotslavsk. Sudah selama kemajuan pasukan ke perbatasan Rusia, gudang tambahan dibuat di Königsberg, Osterode, Gutstadt, Willenberg, Rostenburg, Soldau, Weiland, Insterburg, Gumbinen, Tilsit, dan kota-kota lain. Tugas untuk mengisi toko-toko ini diemban oleh Kadipaten Warsawa. Depot amunisi terletak di Thorn (4 juta putaran), Modlin (1,7 juta putaran), Pillau (2 juta putaran), di samping itu, masing-masing memiliki 25 muatan per senjata. Gudang cadangan utama terletak di Magdeburg. Resimen artileri terkonsentrasi di Glogau, Danzig, Kustrin dan Stettin. Perlu dicatat bahwa seluruh lini operasi juga diperkuat jika terjadi serangan oleh pasukan Rusia. Dengan demikian, benteng Modlin dan Thorn dibawa ke kesiapan penuh, dan jembatan di Warsawa dan sejumlah kota lain diperkuat. Banyak perhatian diberikan pada benteng Danzig.

Untuk mengirimkan makanan kepada pasukan, tentara membentuk 20 batalyon bagasi dari 6 kompi, mereka dapat mentransfer pasokan makanan sebulan. 12 batalyon memiliki kereta berat, masing-masing 1,5 ton, dengan empat kuda. Staf batalion semacam itu menyediakan kehadiran 771 orang, 1227 kuda, 252 kereta. Benar, sudah di awal kampanye, gerobak harus diganti dengan kendaraan yang disita dari penduduk setempat. 4 batalyon memiliki gerbong satu kuda yang dapat mengangkut 600 kg kargo, 606 gerbong di setiap bagian. 4 batalyon dilengkapi dengan 600 tim sapi jantan, masing-masing membawa 1 ton kargo.

Rencana dan penempatan pasukan

Kembali pada awal Maret 1812, pasukan utama tentara Prancis berada di Elbe. Hanya Korps 1 dan 7 yang ditempatkan di Oder. Pasukan Prusia terkonsentrasi di Prusia Timur, pasukan Polandia di dekat Warsawa. Untuk beberapa waktu, Napoleon memikirkan serangan utama ke arah utara - penangkapan Dinaburg dan Riga. Dan kemudian mengandalkan mereka untuk mengembangkan serangan. Namun rencana ini segera terbengkalai, situasi di Laut Baltik tidak memungkinkan niat tersebut terlaksana.

Pada awal April, pengerahan pasukan diubah. Pasukan utama maju ke Oder. Di eselon pertama di Vistula, ada korps infanteri 1, 5 dan korps kavaleri ke-4 (8 ribu orang) di bawah komando Jenderal Marie Victor Latour-Maubourg de Fay. Pada bulan April, pasukan utama mulai maju ke Vistula: infanteri ke-2, ke-3, ke-6, ke-7, ke-8 dan ke-1 dan ke-2 melintasi Oder dan melewati Prusia. Infanteri ke-4 dan Korps Kavaleri ke-3 berbaris dari Italia melalui Tirol dan Austria. Pasukan Prusia (Korps ke-10) terkonsentrasi di Königsberg. Di bagian belakang di Rhine, bagian dari korps ke-9 dan ke-11 cadangan dikumpulkan.

Pada awal Mei 1812, Tentara Besar ditempatkan di Vistula. Di sisi kanan dekat Lemberg (Lvov) berdiri korps bantu Austria Schwarzenberg. Radom memiliki Korps Saxon ke-7. Korps ke-5 dan ke-8 di Warsawa dan Modlin, di Plock - Korps ke-6, di Kalisz - Korps ke-4, di Thorn - Korps ke-3, di Marienweder - Korps ke-2, di Elbing dan Danzig - Korps ke-1, dekat Königsberg - Korps Prusia ke-10. Penjaga itu maju dari Berlin ke Thorn. Jadi, pada Mei 1812, sekitar 640 ribu tentara penyerang dikerahkan di depan seluas 500 meter persegi. km dan siap menyerang.

Di Vistula, pasukan Napoleon berdiri selama sekitar 20 hari. Saat ini, dari Danzig dan Elbing ada transfer makanan selama 11-12 hari ke Neman. Stok terkonsentrasi di Tapiau, Velau, Insterburg dan Gumbinen. Pada saat yang sama, jalan-jalan militer diorganisir, panggung-panggung dengan toko-toko dan rumah sakit. Komunikasi utama: Thorn (Torun) - Berlin - Magdeburg - Mainz. Sayap kanan: Grodno - Lomza - Pultusk - Warsawa - Thorn. Sayap kiri: Kovno - Insterburg - Velau - Osterode - Thorn. Untuk menyembunyikan arah serangan utama, berbagai desas-desus palsu disebarkan atas perintah kaisar Prancis, gerakan demonstrasi pasukan dilakukan ke arah selatan (diduga sedang dipersiapkan serangan terhadap Ukraina).

Napoleon berencana untuk merebut Moskow. Moskow adalah pusat sejarah, politik dan ekonomi Rusia yang paling penting. Dia berkata: “Jika saya merebut Kyiv, saya akan menguasai Rusia; jika saya menguasai Petersburg, saya akan mengambil kepalanya; setelah menduduki Moskow, saya akan memukul hatinya. Perlu dicatat bahwa Ukraina menempati tempat khusus dalam rencana kaisar Prancis. Dia tahu bahwa posisi bangsawan Polandia, yang ingin menjadi bagian dari Polandia Besar, kuat di Tepi Kanan Ukraina. Agen dikirim ke Ukraina untuk menghasut penduduk untuk kerusuhan. Ukraina bisa menjadi batu loncatan yang akan memberikan Angkatan Darat Besar untuk serangan terhadap Rusia Tengah. Tepi Kanan Ukraina akan menjadi bagian dari Kerajaan Polandia, dipimpin oleh Poniatowski, dan di Tepi Kiri, Napoleon ingin mengatur dua kerajaan bawahan. Tapi Napoleon akan memberikan pukulan utama ke arah selatan dengan bantuan 100 ribu tentara Turki. Perjanjian Bukares pada 16 (28 Mei), 1812 antara kekaisaran Ottoman dan Rusia mengakhiri perang Rusia-Turki tahun 1806-1812. Rencana Napoleon untuk aliansi dengan Porte dan partisipasi tentara Turki yang kuat dalam perang dengan Rusia terkubur. Arah selatan dikecualikan. Napoleon mempelajari dengan baik pengalaman kampanye Swedia Charles XII dan tidak akan mengulangi kesalahannya.

Arah strategis utara juga menghilang, meskipun perkembangan sedang berlangsung. Swedia tidak menjadi sekutu Prancis dalam perang dengan Rusia. Selain itu, Swedia mengambil posisi netral yang dingin dan bisa menjadi sekutu Inggris dan Rusia (dan itulah yang terjadi). Dominasi armada Rusia dan Swedia di Baltik tidak memungkinkan Angkatan Darat Besar dipasok melalui laut. Dan ini membatasi kemungkinan melakukan permusuhan di arah utara. Akibatnya, hanya arah pusat - Moskow yang tersisa.

Apalagi, pada awalnya, Napoleon rupanya masih ragu apakah perlu melakukan invasi jauh ke dalam Rusia. Dia mengatakan kepada diplomat Austria Metternich bahwa dia akan mengakhiri kampanye di Minsk dan Smolensk. Setelah merebut pusat-pusat ini, Napoleon ingin mendapatkan pijakan dan selama musim dingin 1812-1813 berurusan dengan masalah pengorganisasian Lituania "independen". Brigadir jenderal Prancis Philippe-Paul de Segur, yang merupakan bagian dari lingkungan dan meninggalkan kenangan tentang sejarah perang Napoleon, juga melaporkan bahwa Napoleon ingin berhenti di pergantian Dvina. Dia ingin mengalahkan tentara Rusia dalam pertempuran umum perbatasan, yang memaksa Alexander I untuk menerima persyaratannya. Ada juga harapan untuk aristokrasi Rusia, Armand de Caulaincourt dalam memoarnya mengingat kata-kata kaisar: “Dia berbicara tentang bangsawan Rusia yang, jika terjadi perang, akan takut dengan istana mereka dan, setelah pertempuran besar, akan memaksa Kaisar Alexander untuk menandatangani perdamaian.” Pergerakan ke Moskow menjadi tak terelakkan setelah tentara Rusia gagal dikalahkan dalam pertempuran perbatasan. Logika invasi itu mendorong Napoleon untuk bergerak lebih dalam ke Rusia.

Selain itu, Napoleon tahu betul keadaan dan penempatan pasukan Rusia. Hampir sampai awal perang, ia mempertahankan pendapat bahwa ada kemungkinan besar serangan Rusia. Pasukan Rusia dipersiapkan dengan baik, memiliki moral yang tinggi (baik komandan maupun tentara), sehingga mereka dapat dengan baik mentransfer pertempuran ke wilayah musuh. Pengerahan pasukan didasarkan pada asumsi ini. Serangan Rusia ke Warsawa bertemu dengan penghalang, dan Napoleon dengan pasukan utama siap menyerang ke kanan, menutupi pasukan Rusia. Untuk mengatasi masalah ini, pasukan dibagi menjadi tiga kelompok. Di sisi kanan berdiri sekelompok Jerome - infanteri ke-5, 7, 8, korps kavaleri ke-4 (sekitar 80 ribu tentara). Pasukan ini seharusnya melindungi pangkalan utama dan mengikat pasukan musuh. Kelompok pusat terdiri dari korps kavaleri ke-4, ke-6, ke-3 di bawah kepemimpinan umum Pangeran Eugene Beauharnais (sekitar 80 ribu orang). Kelompok Beauharnais seharusnya mendukung pasukan utama dan, jika perlu, membantu pasukan sayap kanan. Sayap kiri terdiri dari pasukan terbaik tentara - infanteri ke-1, ke-2, ke-3 dan ke-1, ke-2 korps kavaleri (hingga 220 ribu orang). Kelompok ini dipimpin oleh kaisar sendiri, dia seharusnya menyelimuti dan menghancurkan pasukan Rusia. Sisi-sisinya ditutupi oleh pasukan Prusia dan Austria. Akibatnya, Napoleon mengumpulkan pasukan utama dan terpilih di sayap kiri, bermimpi mengulangi Ulm, di mana pada Oktober 1805 tentara Austria Jenderal Mack dikepung dan dikalahkan.

Sesuai dengan rencana ini, pada awal Juni, tentara Prancis mulai maju ke barisan baru. Unit infanteri sayap kiri mencapai garis Insterburg-Kalvaria; kekuatan pusat - di wilayah Rostenburg; sayap kanan - Ostroleka - Warsawa. Kavaleri berada di depan. Kelompok kiri mencapai Neman pada 10 (22 Juni) dan siap untuk menyeberang, tetapi penundaan pasukan pusat dan kelompok kanan memaksa invasi ditunda hingga 12 Juni (24), 1812.

Secara umum, rencananya bagus: pasukan siap menyerang, sarana disiapkan, Tentara Besar lebih unggul daripada tentara Rusia, baik secara individu maupun gabungan. Di kepala Angkatan Darat Besar adalah seorang jenius seni militer dan galaksi marshal dan jenderal Prancis yang brilian. Tentara Prancis memiliki aura tak terkalahkan, setelah memenangkan sejumlah kemenangan cemerlang atas pasukan Italia, Austria, Prusia, dan Rusia.

Pertanyaannya adalah bagaimana pasukan Rusia akan berperilaku - apakah mereka akan menyerang dan menerima pertempuran umum, atau akankah mereka mundur? Napoleon paling takut dengan opsi kedua - eskalasi perang menjadi konflik yang berkepanjangan. Ada kerusuhan di belakang, dan adalah mungkin untuk menjaga Eropa di bawah kendali hanya jika berhasil dengan cepat. Austria dan Prusia menurunkan korps tambahan, tetapi tidak menyatakan perang terhadap Rusia. Napoleon harus menjaga kekuatan yang signifikan di semua benteng utama Jerman. Banyak orang Jerman kesal dengan diktat Prancis. Hanya pasukan Prancis dan Polandia (hampir dua pertiga dari seluruh Tentara Besar) yang dapat dipercaya sepenuhnya. Jerman secara moral tidak stabil dan bisa goyah jika ada tanda-tanda kegagalan. Pasukan besar terjebak dalam perang berkepanjangan di Semenanjung Iberia. Di Prancis, sebuah konspirasi yang dipimpin oleh Talleyrand sedang matang; Napoleon mencurigainya memiliki hubungan dengan Inggris. Pendukung Bourbon dapat membangkitkan pemberontakan, mengambil keuntungan dari ketidakpuasan penduduk - perang terus-menerus, perekrutan tentara, krisis keuangan, kegagalan panen yang parah di Prancis, menciptakan suasana negatif di negara itu.

Bahkan, Napoleon ingin melakukan "blitzkrieg", mengalahkan tentara Rusia dalam beberapa pertempuran besar dan setelah itu mendikte persyaratan perdamaian ke Petersburg. Ini adalah kesalahan fatalnya...

penulis:
13 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. BOS
    BOS 19 Mei 2012 09:26
    +1
    Ada saat-saat :)
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:38
      -1
      maka tidak ada orang yang berteriak "mengencingi semua polimer"!
  2. pesta merah
    pesta merah 19 Mei 2012 09:30
    +9
    Kekuatan yang mengesankan! 640 ribu pada waktu itu tidak ada permusuhan yang begitu mengesankan. Dan kemudian prajurit Rusia itu bisa menang berkat keberanian dan kepahlawanannya. Tahun ini kita merayakan 200 tahun sejak kemenangan besar itu. Dan artikel seperti ini lebih relevan dari sebelumnya.
    1. borist64
      borist64 19 Mei 2012 12:41
      +11
      "mengumpulkan pasukan besar pada waktu itu"

      Pasukan mewakili hampir semua negara Eropa, melawan Rusia mereka melakukannya dengan senang hati dan melakukannya, tetapi "teman" kami Polandia umumnya berada di garis depan. Dan mereka bertempur, memberi makan, dan menyediakan tempat berteduh!
      1. ross
        ross 19 Mei 2012 13:34
        -1
        Tentara multinasional yang besar tidak selalu merupakan kekuatan tunggal. Tentara Alexander yang monolitik di Makedonia dalam 40-60 ribu perang mengalahkan tentara Persia yang ke-sejuta, yang berbicara selusin bahasa yang berbeda!
        1. Gerombolan
          Gerombolan 19 Mei 2012 17:05
          0
          Pasukan Alexander yang monolitik di Makedonia dalam 40-60 ribu perang mengalahkan pasukan tambal sulam ke juta dari Persia,


          bukan tentara Alexander 40 ribu tentara mengalahkan tentara Persia 40 juta tentara - itu benar.
      2. Yoshikin Koto
        Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:40
        0
        Bukan? merasa (postingan singkat)
    2. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:39
      0
      ditambah perintah cerdik yang membentang jalur komunikasi musuh, "pertempuran umum" di Berezina akan berakhir, dengan menyedihkan
  3. Magadan
    Magadan 19 Mei 2012 09:39
    +7
    Dan Inggris yang gagah berani, seperti biasa, duduk di samping, menunggu sampai Rusia menghancurkan 4/5 tentara Napoleon, dan kemudian, bersama dengan orang Eropa lainnya, menghabisi sisa-sisa di Waterloo. Akibatnya, kami hanya tetap "dengan milik kami sendiri", menanggung biaya pemulihan negara, dan Inggris berurusan dengan Prancis yang melemah di Kanada. Dan untuk waktu yang lama mereka memompa barang rampasan dari Kanada. Secara alami, dalam buku-buku sejarah mereka tentang Rusia, dikatakan sepintas bahwa manfaat utama fakta bahwa Napoleon dihentikan dikaitkan dengan Inggris.
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:41
      -1
      yah, kontribusinya terkoyak, ratusan kuil dibangun di seluruh negeri
  4. pati
    pati 19 Mei 2012 10:39
    +3
    Ya, artikel Alexander sangat menarik dan cerah, mereka harus dibaca oleh anak sekolah, serta guru. Semoga beruntung
  5. Organisasi
    Organisasi 19 Mei 2012 11:01
    +8
    Masih perlu ditambahkan bahwa setelah melintasi Berezina pada 28 November 1812, Tentara Besar dikurangi menjadi 20 tentara, dan tidak lebih dari 000 dari 1812 itu mencapai perbatasan Kekaisaran Rusia di Neman pada Desember 2, yang di musim panas 000 menyerbu Rusia bersama dengan Napoleon. Jumlah ini belum termasuk orang Prusia yang mengakhiri perang dengan relatif aman (610 orang kembali ke Prusia), orang Austria yang berangkat ke Austria (000 orang). Juga disebut angka 1812 orang Polandia yang masih hidup, 15 Saxon, kurang dari 000 orang Bavaria dan Westphalia. Sisa dari kontingen asing meninggal hampir seluruhnya. Dalam sebuah laporan kepada Kaisar Alexander I, Field Marshal Kutuzov memperkirakan jumlah total tahanan Prancis mencapai 25 ribu orang (Desember 000)
  6. laser
    laser 19 Mei 2012 13:16
    +2
    Dalam gambar, pejuang dari resimen mana?
    Bukan Tauride Grenadier, kebetulan?
  7. Hauptmannzimermann
    Hauptmannzimermann 19 Mei 2012 15:38
    0
    6 Tauride, tampaknya.

    Bukan bahasa Prancis pastinya.
  8. CC-18a
    CC-18a 19 Mei 2012 20:49
    +8
    Dari artikel:
    Perlu dicatat bahwa Ukraina menempati tempat khusus dalam rencana kaisar Prancis. Dia tahu bahwa posisi bangsawan Polandia kuat di Tepi Kanan Ukraina, yang ingin menjadi bagian dari Polandia Raya. Agen dikirim ke Ukraina untuk menghasut penduduk untuk kerusuhan. Ukraina bisa menjadi batu loncatan, yang akan memberikan tentara yang hebat untuk menyinggung pada Pusat Rusia. Tepi Kanan Ukraina akan menjadi bagian dari Kerajaan Polandia, dipimpin oleh Poniatowski, dan di Tepi Kiri, Napoleon ingin mengatur dua kerajaan bawahan.

    Sejak awal hingga hari ini, Ukraina hanya ada berkat Rusia, dan Ukraina selalu dan akan menjadi alat tawar-menawar - batu loncatan untuk menyerang Rusia.
    Berapa tahun telah berlalu, berapa banyak peristiwa yang sama, tetapi banyak yang masih tidak memahami kebenaran ini (((
    Jangan Rusia atau Ukraina sebagai bagian dari Rusia, bagian baratnya akan menjadi budak Polandia.



    Napoleon melawan Rusia Ada juga harapan untuk aristokrasi Rusia, Armand de Caulaincourt dalam memoarnya mengingat kata-kata kaisar: “Dia berbicara tentang bangsawan Rusia yang, jika terjadi perang, akan takut akan istana mereka dan, setelah pertempuran besar, akan memaksa Kaisar Alexander untuk menandatangani perdamaian.”

    Dan lagi dan lagi, aristokrasi kita dulu dan sekarang bekerja melawan Rusia
    Mereka melakukan hal yang benar di Uni Soviet dengan menghancurkan aristokrasi sampai ke akar-akarnya, sekarang bangsawan sialan telah muncul dan tidur lagi dan melihat bagaimana menyerang Rusia dan rakyatnya.


    Bertahun-tahun telah berlalu, berabad-abad! tapi tidak ada yang berubah .... kebodohan dan kenaifan manusia saat ini tetap ada. Musuh yang sama baik di dalam maupun di luar, tujuannya sama dengan musuh internal dan eksternal.
    1. Vadim555
      Vadim555 19 Mei 2012 23:33
      +1
      Kutipan: CC-18a
      Dan lagi dan lagi, aristokrasi kita dulu dan sekarang bekerja melawan Rusia
      Mereka melakukan hal yang benar di Uni Soviet, menghancurkan aristokrasi sampai ke akar-akarnya, sekarang bangsawan sialan telah muncul dan tidur lagi dan melihat bagaimana menyerang Rusia dan rakyatnya.


      Sungguh aristokrasi, penjahat, dan pencuri sialan yang membeli gelar dan menyebut diri mereka elit.
      Bagi mereka semua, Pasal 58 menangis.
      1. Yoshikin Koto
        Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:44
        0
        Anda tidak dapat membeli gelar, dan bablos membayar scammers
    2. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:43
      -1
      hm? melawan? kemudian? Sudah lihat daftar hero War of 12, sob?
      sekarang di mana Anda melihat aristokrasi?
  9. Kadet787
    Kadet787 19 Mei 2012 23:22
    +2
    Apa satu-satunya roh jahat yang tidak ada di tanah kami, namun kami selamat dan membela Rusia kami. Dan seperti yang kita lihat dari peristiwa baru-baru ini, sejarah tidak mengajarkan apa pun kepada musuh bebuyutan kita.
  10. URS7
    URS7 20 Mei 2012 13:02
    +1
    Ya, itu adalah kemenangan besar.
    Tetapi Napoleon sama sekali tidak ingin pergi ke Rusia. Dia dipaksa melakukan ini oleh bangsawan kita, yang takut dengan rezim borjuis-absolutisme dan penghapusan perbudakan. Di bawah pengaruh besar kaum bangsawan, Alexander tidak melakukan blokade Inggris dengan benar. Spanyol juga berkontribusi pada kemenangan dengan perlawanan fanatiknya dari para petani. Nah, Inggris sebagai penghasut. Mereka juga membunuh kaisar Rusia Paul, pendahulu Alexander, untuk bersekutu dengan Napoleon.
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:45
      +1
      kebodohan, Hitler tidak menginginkan hal yang sama.
      ps tetapi pada prinsipnya nasib Paul the First diketahui, orang-orang sombong mencoba, dan itu saja. bahwa dia beraliansi dengan Prusia, dan bukan dengan arogan
  11. AK-74-1
    AK-74-1 20 Mei 2012 15:56
    +4
    Saya melihat peta tahun 1812 dan peta pada 22.06.1941/200/70. Begitulah seluruh Eropa runtuh di Rusia. Betapa indahnya nenek moyang kita bertahan hidup 2 tahun yang lalu dan 1917 tahun yang lalu. Dan kita bisa merayakan acara besar seperti itu. Hanya pahit untuk diingat bahwa "Eropa yang tercerahkan" telah mencuri negara dari kita 1991 kali. Pada tahun XNUMX dan XNUMX. Dan jika secara militer orang Eropa lebih kecil, maka dalam hal pembusukan rakyat mereka sangat berhasil.
    Terima kasih kepada penulis untuk artikel dan rincian sejarah yang diterbitkan. Ini akan menjadi epik film yang bagus untuk dihapus. Seperti "Pertempuran untuk Moskow", "Stalingrad" dan "Pembebasan".
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:46
      0
      Anda benar seperti biasa!
  12. menodai
    menodai 20 Mei 2012 17:00
    +3
    Tidak ada gunanya mengharapkan perang cepat, menurut pendapat saya, semua perang borjuasi masa lalu melawan Kekaisaran Rusia pada awalnya dipahami seperti ini! Jangan pergi dengan orang-orang kami "cepat"!
    Jadi mereka sekarang membunuh kita dengan segala macam kekuatan pengaruh untuk menghancurkan semangat kita, mengubah nilai-nilai kita ke nilai-nilai negara-negara anggota NATO dan Amerika Serikat! Pencampuran orang-orang di tengah, pemindahan petani Rusia ke dalam campuran ras, seperti percampuran darah orang-orang yang tak terkalahkan. Persiapkan sebagian keruntuhan di beberapa bagian, seperti yang sudah terjadi dengan Uni Soviet, hanya sekarang Rusia ada dalam rencananya! Dan masih banyak lagi hal-hal yang entah bagaimana bisa berkontribusi pada kehancuran bangsa di lubuk hatinya. Maka Anda tidak perlu memikirkan perang lain, karena tidak akan ada yang bertarung!
    Menurut pendapat saya, hanya reunifikasi negara-negara bekas menjadi kerajaan besar Uni Soviet yang dapat mengubah situasi !!! Integrasi dalam bentuk apapun akan menjadi langkah untuk menciptakan aliansi yang kuat yang mampu menghadapi masalah keamanan modern bangsa!
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:47
      -4
      borjuis? tidak lelah membawa omong kosong sosialis? diciptakan oleh orang-orang Yahudi?
  13. filsuf
    filsuf 20 Mei 2012 20:40
    -1
    Napoleon berencana untuk merebut Moskow. Moskow adalah pusat sejarah, politik dan ekonomi Rusia yang paling penting. Dia berkata: “Jika saya merebut Kyiv, saya akan menguasai Rusia; jika saya menguasai Petersburg, saya akan mengambil kepalanya; setelah menduduki Moskow, saya akan memukul hatinya.
    Teman-teman, saya tidak mengerti kalimat ini. Mungkin Napoleon berkata begitu, tetapi apakah dia benar-benar berpikir begitu?
    Biasanya pusat politik, dan karenanya pusat ekonomi negara manapun, adalah ibukotanya! Di ibukota, kekuasaan dan kontrol negara. Ada tsar, dan Boyar Duma, dan pemerintah militer dan pusat kebudayaan. Untuk "bulu emas" apa Napoleon pergi ke Moskow?
    "Bahkan, Napoleon ingin melakukan "blitzkrieg", mengalahkan tentara Rusia dalam beberapa pertempuran besar dan setelah itu mendikte persyaratan perdamaian ke Petersburg."
    Dan ini tidak jelas. Jika Napoleon menginginkan "blitzkrieg", maka dia hanya perlu merebut ibu kota negara. Jika dia sedang mencari pertempuran dengan tentara Rusia, maka tentara wajib mempertahankan ibukotanya. Tentara akan menyerahkan ibukota - kemenangan! Pukulan ke seluruh dunia yang telah merebut negara, mendirikan pemerintahan sendiri, mengenakan upeti dan pajak, dll. Dan Napoleon ingin menang, dia mencari pertemuan dengan tentara musuh, tetapi dia melakukan yang sebaliknya. Ada semacam pernyataan yang meremehkan di sini, atau saya salah memahami sesuatu, atau itu semacam perang "dalam bahasa Prancis" ...
    Dan tentara Rusia tidak pergi ke Paris "dengan kunjungan kembali". Jadi, korps ekspedisi bergegas ke suatu tempat dan hanya itu. (Jelas bukan Berlin tahun 1945.) Tanpa berdiskusi, saya hanya ingin tahu pendapat orang lain tentang hal ini. Mari kita berpikir tanpa emosi dan stereotip, apakah ada jejak "intrik di balik layar pemerintah dunia (Inggris, pada waktu itu)" dalam perang ini ...
    1. Gerombolan
      Gerombolan 21 Mei 2012 00:05
      -2
      “Jika saya merebut Kyiv, saya akan menguasai Rusia; jika saya menguasai Petersburg, saya akan mengambil kepalanya; setelah menduduki Moskow, saya akan memukul hatinya.


      ada baiknya Anda memikirkan "keanehan" sejarah. Memang, pertama-tama, ungkapan Napoleon adalah delusi, apa artinya "mengambil dengan kepala"? bisa memukul di kepala ?, tapi kemudian mengambil Petersburg - ini berarti memenangkan perang! Namun, untuk beberapa alasan Napoleon percaya bahwa bukan Petersburg dengan pemerintah, tetapi Moskow adalah kota utama Kekaisaran Rusia. Itu tidak logis. Sejarah tradisional TI tidak dapat menjawab pertanyaan ini. Hanya studi dalam kerangka Kronologi Baru Fomenko dan Nosovsky FN dapat memberikan jawaban yang jelas.
      Sejak dahulu kala, sejak abad ke-14, ada negara besar yang mencakup hampir seluruh Eropa, Asia, Amerika. Itu adalah negara Rusia, mungkin disebut Rus-Horde. Pada abad ke-16, setelah Masalah Besar, negara pecah sampai ke Romanov Rusia, negara-negara Eropa dan Great Tartary yang besar.

      http://chronologia.org/
      http://chronologia.org/dcforum/DCForumID2/569.html

      Finn mengatakan dengan sangat baik tentang hal ini dalam bukunya Pugachev and Suvorov The Secret of Siberian-American History. Negara bagian Great Tartaria dengan ibu kotanya di Tobolsk ada hingga tahun 1775. Setelah perang saudara Romanov Rusia dan Great Tartaria, di TI disebut "pemberontakan Pugachev". Bukti negara besar ini disajikan di sejumlah besar peta pada waktu itu. Tetapi bahkan setelah kekalahan Tartary Besar, jejak Kekaisaran Besar tetap ada di seluruh dunia.Menurut beberapa data, Moskow benar-benar berbeda dan merupakan bukti nyata keberadaan Rusia-Horde, yang tentu saja tidak menyukai penguasa baru dunia, Napoleon, yang menginginkan salah satu tujuan perang itu untuk menghapus semua sisa-sisa bukti dunia lama. ." Napoleon ingin menghancurkan Moskow lama, tetapi Romanov membakar Moskow.
      1. Yoshikin Koto
        Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:48
        -1
        yang membiarkan anak-anak di forum? anak-anak di sini adalah paman dewasa, mereka berkomunikasi, pergi bermain di kotak pasir!
    2. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:47
      -1
      seperti Hitler, dalam perang sampai akhir mereka lemah
  14. Rascopov
    Rascopov 21 Mei 2012 07:17
    -1
    Dan jika Anda menggali lebih dalam sejarah?
    Napoleon juga memiliki motif pribadi untuk invasi ke Rusia: para bangsawan membunuh temannya Paul 1 dan Alexander 1, pada kenyataannya, pembunuhan dan pembunuh ayahnya! Dan semua ini dilakukan dengan restu dan uang dari Inggris. Pasalnya, rencana geopolitik Paul 1 bekerja sama dengan Napoleon. Mereka tidak bisa memberi kita India! Dan 2 korps ekspedisi sudah berbaris di India, dan hanya pembunuhan Paul 1 yang menghentikan ini! Setelah itu, Napoleon mulai mempersiapkan perang dengan Rusia!
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:49
      -1
      Pavel teman Napoleon? benar, kan????? tertawa tertawa tertawa
    2. URS7
      URS7 21 Mei 2012 19:29
      0
      Tepat, tapi tidak persis. Banyak barang Inggris diimpor dari Rusia ke Eropa. Karena itu, blokade tidak dilakukan dengan benar, dan Alexander, di bawah tekanan para bangsawan, menutup mata terhadap hal ini. Dia hanya ingin menghancurkan Inggris, dan dia menganggap kami dan Spanyol dan Portugal sebagai cara untuk melakukan blokade terhadap musuh utama - Inggris.
  15. Prometey
    Prometey 21 Mei 2012 14:52
    +3
    Napoleon berencana untuk merebut Moskow. Moskow adalah pusat sejarah, politik dan ekonomi Rusia yang paling penting. Dia berkata: “Jika saya merebut Kyiv, saya akan menguasai Rusia; jika saya menguasai Petersburg, saya akan mengambil kepalanya; setelah menduduki Moskow, saya akan memukul hatinya.

    Ini adalah penemuan para sejarawan. Napoleon tidak mengatakan ini sebelum invasi, dan terlebih lagi dia tidak akan memanjat jauh ke dalam wilayah Rusia. Strategi Prancis didasarkan pada kekalahan pasukan musuh utama dalam pertempuran perbatasan - perebutan ibu kota sudah merupakan konsekuensi, dan bukan tujuan itu sendiri. Napoleon membuat keputusan untuk berbaris di Moskow setelah Pertempuran Smolensk, ketika ia tidak dapat mengalahkan pasukan Barclay dan Bagration secara terpisah.
    1. Yoshikin Koto
      Yoshikin Koto 21 Mei 2012 16:51
      +1
      yaitu, Tentara Kekaisaran Rusia yang mundur memimpin Buonoparte jauh ke dalam negeri, yang memperluas komunikasinya dan mengurangi jumlah formasi pertempuran karena garnisun yang tersisa di sepanjang jalan.
      1. Gerombolan
        Gerombolan 21 Mei 2012 20:45
        0
        mundur Tentara Kekaisaran Rusia dan memimpin Buonoparte ke pedalaman


        Ya, ada sudut pandang seperti itu, tapi saya tertarik dengan apa yang dilakukan pasukan Napoleon lainnya? Pertempuran Borodino Pasukan Rusia memiliki sekitar 155.000 orang, termasuk prajurit (bukan petani dengan garpu rumput.
        Prancis: 140.000 termasuk pembantu, 587 senjata. dan, dalam istilah modern, "cadangan terlatih") dan 624 senjata
        Penurunan terbunuh, terluka, dan ditangkap: Rusia - sekitar 45 ribu, dan semua yang terluka dibawa bersama mereka selama retret; Prancis - jika kita mengambil perkiraan yang sangat diremehkan dari Segur Jenderal Napoleon - sekitar 40 ribu (sumber Prancis lainnya menganggap angka yang benar adalah 58 ribu).

        dan kemana perginya 450 ribu tentara Napoleon yang menyerbu Rusia? Mereka tidak dilaporkan dalam buku teks, dan, seperti yang dilupakan dalam sejarah tradisional, tetapi memiliki kekuatan yang benar-benar seperti itu, Napoleon dapat dengan mudah mengatur penganiayaan tentara Kutuzov dan penangkapan Moskow, serta mengatur serangan ke Petersburg. seluruh perang tahun 1812. Pertempuran Borodino dan Pertempuran Maloyaroslavl dikenal hampir semuanya.
        Ngomong-ngomong, pertanyaannya adalah, pasukan apa yang menutupi arah St. Petersburg?Sejauh yang diketahui dari TI, hampir seluruh pasukan bersama Kutuzov, yang mundur ke luar Moskow, ada yang salah di sini.




        ,
    2. URS7
      URS7 21 Mei 2012 19:31
      +1
      Ya, dia ingin mengakhiri perang, memberikan pertempuran sengit di dekat Smolensk. Dan kesalahan utamanya adalah dia pergi jauh ke dalam negeri dan tidak membawa pakaian musim dingin untuk tentara di Moskow)))
  16. volkan
    volkan 21 Mei 2012 19:49
    0
    Nah, Napoleon, Hitler, Karl 12, Bismarck, Mamai .......... Siapa lagi yang harus ditabrak? Saya pikir Obama harus disajikan dengan daftar semua SANGAT CERDAS TAPI IDIOT yang mencoba membengkokkan negara kita. Biarkan dia membawanya ke Kongresnya. Daftarnya sangat besar, Anda melihat bahan bacaan mereka dan musim panas akan berlalu, dan di Zop, sesuatu akan dimainkan. Apakah mereka benar-benar ingin berada di daftar ini juga? ..........Ah, ya, ini daftar kota lain untuk disumbangkan yang dilewati oleh seorang tentara Rusia. Sebagai bonus sehingga untuk berbicara. Dan di bagian bawah postscript Ada lowongan. SUDAHKAH ANDA MENGIRIM APLIKASI?
  17. Rascopov
    Rascopov 22 Mei 2012 00:21
    +1
    Dan jika Anda menggali lebih dalam sejarah?
    Napoleon juga memiliki motif pribadi untuk invasi ke Rusia: para bangsawan membunuh temannya Paul 1 dan Alexander 1, pada kenyataannya, pembunuhan dan pembunuh ayahnya! Dan semua ini dilakukan dengan restu dan uang dari Inggris. Pasalnya, rencana geopolitik Paul 1 bekerja sama dengan Napoleon. Mereka tidak bisa memberi kita India! Dan 2 korps ekspedisi sudah berbaris di India, dan hanya pembunuhan Paul 1 yang menghentikan ini! Setelah itu, Napoleon mulai mempersiapkan perang dengan Rusia!
  18. Messerschmitt
    Messerschmitt 16 Juni 2012 08:25
    +1
    Kutipan dari URS7


    URS7 RU 21 Mei 2012 19:31
    -0+
    Ya, dia ingin mengakhiri perang, memberikan pertempuran sengit di dekat Smolensk. Dan kesalahan utamanya adalah dia pergi jauh ke dalam negeri dan tidak membawa pakaian musim dingin untuk tentara di Moskow)))


    Jadi orang jerman juga lupa ambil baju musim dingin.... :) :) :)