Ulasan Militer

Bagaimana dan kapan Adolf Hitler memutuskan untuk menyerang Uni Soviet

31
Perayaan Hari Kemenangan telah berakhir, tetapi tanggal berkabung lainnya kali ini ada di depan - 22 Juni 1941. Menjelang peringatan berikutnya dari serangan Nazi Jerman di Uni Soviet, akan berguna untuk mengingat keadaan di mana Adolf Hitler membuat keputusan ini. Artikel ini ditulis oleh saya sebagai kelanjutan dari artikel oleh A.V. Ognev - prajurit garis depan, profesor, pekerja sains yang terhormat - "Pengungkapan para pemalsu cerita. Rencana "Barbarossa" ditandatangani, "di mana penulis membuktikan bahwa" Jerman mulai mempersiapkan agresi terhadap Uni Soviet segera setelah penyerahan Prancis. "Menurut pendapat saya, kesimpulan A.V. Ognev ini perlu diklarifikasi - Hitler memutuskan untuk menyerang Uni Soviet tidak segera SETELAH menyerahnya Prancis, dan segera setelah dimulainya evakuasi sekutu dari Dunkirk, hampir sebulan SEBELUM menyerahnya Prancis.

Konstruksi saya didasarkan pada pendapat mantan Mayor Jenderal Wehrmacht B. Müller-Gillebrand, yang dalam karya dasarnya "The Land Army of Germany 1933-1945." mengatakan, secara harfiah: "tahap kedua kampanye Barat belum dimulai, ketika Hitler pada 28 Mei 1940 mulai berdiskusi dengan para panglima pasukan darat tentang organisasi masa depan tentara masa damai .... Selain itu, Hitler telah memerintahkan pada 15 Juni untuk mengurangi jumlah tentara masa damai hingga 120 divisi, termasuk 30 formasi bergerak yang direncanakan untuk masa damai.

Tampaknya gambaran yang sepenuhnya logis diperoleh - Hitler menyerang Prancis pada 10 Mei 1940 dengan 156 divisi, dan untuk masa damai ia memutuskan pada 15 Juni 1940 untuk mengurangi pasukan masa perang menjadi 120 divisi. Untuk melaksanakan Operasi Singa Laut pada tanggal 13 Juli 1940, alih-alih melikuidasi 35 divisi, diputuskan untuk membubarkan 17 divisi, dan memberhentikan personel 18 divisi "dengan cuti jangka panjang sehingga sewaktu-waktu akan mudah untuk dibubarkan. mengembalikan formasi ini ke bentuk sebelumnya ... Pada tanggal 31 Juli 1940, Hitler menyatakan tekadnya untuk melakukan kampanye melawan Uni Soviet pada musim semi 1941 dengan tujuan untuk mengalahkannya. diperlukan untuk membawa kekuatan tentara darat ke 180 divisi pada tanggal yang dijadwalkan. Menjelang kekalahan Yunani dan Yugoslavia, Wehrmacht diperkuat dengan divisi yang dimaksudkan untuk melakukan layanan okupasi di negara-negara ini, sebagai akibatnya tentara darat Jerman sebelum serangan terhadap Uni Soviet, dan ini adalah Wehrmacht dan pasukan SS, terdiri dari 209 divisi, termasuk kelompok pertempuran "Nord".

Keharmonisan gambar ini dilanggar oleh komposisi tentara masa damai - "120 divisi, termasuk 30 formasi bergerak." Bagaimanapun, peningkatan 10 tangki divisi, 4 divisi bermotor, 2 divisi bermotor SS dan 1 brigade senapan bermotor dari tentara masa perang, hingga 20 tank dan 10 divisi bermotor dari tentara masa damai diperlukan untuk Jerman, menurut Müller-Hillebrand, untuk perang secara eksklusif di wilayah Uni Soviet yang luas. Akumulasi pengalaman, serta perubahan mendasar dalam situasi militer-politik, yang terjadi sebagai akibat dari perolehan wilayah baru yang luas di Timur dan sebagai akibat dari fakta bahwa Uni Soviet menjadi tetangga langsung Jerman, berbicara kebutuhan akan peningkatan yang signifikan dalam jumlah pasukan senapan bermotor di masa depan, dan terutama pasukan lapis baja. ". Ternyata tidak masuk akal - mereka menciptakan pasukan masa damai, tetapi mereka sedang mempersiapkan perang dengan Uni Soviet, dan bukan di masa depan yang jauh, tetapi secara harfiah pada musim gugur 1940.

Paradoks situasi yang tampak mudah dihilangkan dengan berkenalan dengan entri buku harian Kepala Staf Umum Angkatan Darat Jerman, Kolonel Jenderal F. Halder untuk 31 Juli 1940, yang menunjukkan distribusi pengelompokan 180 divisi :

"7 divisi - Norwegia (membuat independen)
50 divisi - Prancis
3 divisi - Belanda dan Belgia
Total: 60 divisi
120 divisi - ke Timur
Total: 180 divisi."

Ternyata 120 divisi adalah tentara invasi Uni Soviet. Hitler membutuhkan 60 divisi tambahan untuk melaksanakan dinas pekerjaan di Barat hanya setelah Inggris menolak perdamaian dengan Jerman. 120 divisi adalah, di satu sisi, tentara masa damai untuk Inggris dan Prancis, dan di sisi lain, tentara masa perang untuk Uni Soviet. Mengingat situasi baru, gambaran yang diterima secara umum tentang keputusan A. Hitler untuk menyerang Uni Soviet berubah secara dramatis.

10 Mei 1940, hari pengunduran diri N. Chamberlain, Jerman menyerang Prancis, Belanda dan Belgia. Mengandalkan kesimpulan perdamaian dengan Inggris setelah kekalahan Prancis dan organisasi kampanye bersama melawan Uni Soviet, pada 24 Mei 1940, Hitler menghentikan serangan tank pasukannya terhadap sekutu yang membela Dunkirk. Dengan demikian, ia memungkinkan pasukan Inggris untuk mengungsi dari "karung" utara, dan untuk dirinya sendiri - untuk menghindari tabrakan frontal dengan musuh yang terpojok, terkutuk dan mati-matian melawan, sehingga menyelamatkan nyawa tentara Inggris dan Jerman untuk kampanye yang akan datang melawan Uni Soviet. "Perintah penghentian" menyebabkan kejutan tidak hanya di antara para jenderal Jerman, kepada siapa Hitler "menjelaskan penghentian unit tank ... dengan keinginan untuk menyelamatkan tank untuk perang di Rusia." Bahkan rekan terdekat Hitler, R. Hess, meyakinkannya bahwa kekalahan pasukan Inggris di Prancis akan mempercepat perdamaian dengan Inggris.

Namun, Hitler tidak menyerah pada bujukan siapa pun dan tetap bersikeras - kekalahan kelompok Inggris ke-200 ribu tidak diragukan lagi meningkatkan peluang perdamaian antara Inggris dan Jerman, tetapi pada saat yang sama mengurangi potensi Inggris dalam perang melawan Uni Soviet, yang sama sekali tidak dapat diterima oleh Hitler. Pada 27 Mei, jumlah pengungsi kecil - hanya 7669 orang, tetapi kemudian laju evakuasi meningkat tajam, dan total 338 ribu orang dievakuasi dari Dunkirk, termasuk 110 ribu orang Prancis. Sejumlah besar peralatan militer dan senjata berat dilemparkan oleh Pasukan Ekspedisi Inggris. Sementara itu, "pukul 4:00 tanggal 28 Mei, pasukan Belgia diperintahkan untuk berbaring senjatasejak Belgia menyetujui penyerahan tanpa syarat."

Pada tanggal 28 Mei 1940, memastikan bahwa Inggris dievakuasi dari Dunkirk, Hitler mulai membahas tentara invasi di Uni Soviet, asalkan Inggris tidak ikut campur dalam konflik Jerman-Soviet. Pada tanggal 2 Juni, selama serangan di Dunkirk, dia menyatakan "harapan bahwa sekarang Inggris akan siap untuk menyetujui 'perdamaian yang wajar' dan kemudian tangannya akan bebas untuk melaksanakan 'tugasnya yang besar dan segera untuk menghadapi Bolshevisme', dan pada 15 Juni, ia memerintahkan pembentukan pasukan invasi di Uni Soviet yang terdiri dari 120 divisi dengan peningkatan simultan dalam jumlah formasi bergerak menjadi 30. Peningkatan jumlah formasi bergerak, menurut B. Müller-Hillebrand , diperlukan untuk Hitler untuk perang di hamparan luas Rusia.

Pada 16 Juni 1940, pemerintah Prancis menolak untuk menyimpulkan aliansi Anglo-Prancis yang diusulkan oleh W. Churchill dengan ketentuan kewarganegaraan ganda untuk semua Inggris dan Prancis, pembentukan pemerintahan tunggal di London dan penyatuan angkatan bersenjata. Pada malam 16 Juni 1940, setelah memimpin kelompok yang kalah, "Marsekal Petain ... membentuk sebuah pemerintahan dengan tujuan utama mendapatkan gencatan senjata segera dari Jerman." Pada 22 Juni 1940, Prancis menyerah. E. Halifax, jika dia berkuasa pada 10 Mei 1940, tidak diragukan lagi, setelah Prancis, dia akan berdamai dengan Jerman, tetapi peristiwa berubah menjadi sangat berbeda.

Keesokan harinya, W. Churchill menolak untuk mengakui pemerintah Vichy dan memulai kerja sama aktif dengan organisasi Prancis Bebas Jenderal de Gaulle, dan pada 27 Juni 1940, ia menyatakan bahwa jika Hitler gagal mengalahkan Inggris di Pulau itu, ia akan "mungkin bergegas ke Timur. Faktanya, dia mungkin akan melakukan ini bahkan tanpa mencoba melakukan invasi." Khawatir penggunaan bahasa Prancis oleh Nazi terhadap Inggris armada, Churchill memberi perintah untuk menghancurkannya. Selama Operasi Catapult, dari 3 hingga 8 Juli 1940, armada Inggris menenggelamkan, merusak, dan menangkap 7 kapal perang, 4 kapal penjelajah, 14 kapal perusak, 8 kapal selam, dan sejumlah kapal serta kapal lainnya.

Untuk menekan Churchill, pada 13 Juli 1940, Hitler memberi perintah untuk mempersiapkan operasi pendaratan melawan Inggris pada awal September, sehubungan dengan itu ia memutuskan untuk membubarkan hanya 17 dari 35 divisi yang direncanakan, dengan pembubaran divisi. personel dari 18 divisi yang tersisa dalam cuti jangka panjang. Pada 19 Juli 1940, Hitler menawarkan perdamaian kepada Inggris demi partisipasi atau netralitas dalam perjuangan Jerman melawan Uni Soviet, dan "pada 21 Juli, ... menuntut agar von Brauchitsch memulai" persiapan "untuk perang dengan Rusia. dan, dalam hiruk-pikuk kemenangan pada masa itu, bahkan berpikir untuk melakukan kampanye ini pada musim gugur 1940.

Pada 22 Juli 1940, Churchill menolak perdamaian dengan Jerman, dan pada 24 Juli 1940, ia menyetujui pemindahan kapal perusak tua Amerika ke Inggris untuk melawan kapal selam Jerman dengan imbalan hak untuk mengatur pangkalan angkatan laut AS di sejumlah titik Inggris. , yang benar-benar membingungkan Hitler semua rencananya. Dalam upaya putus asa untuk membalikkan keadaan, Hitler mendesak Edward untuk kembali ke Inggris. Namun, pada 28 Juli, Edward, yang melarikan diri ke Spanyol pada Mei 1940 dari markas Komando Sekutu dari divisi Jerman yang maju, mengatakan kepada Hess di Lisbon bahwa "saat ini dia tidak siap untuk mengambil risiko perang saudara di Inggris demi demi takhta, tetapi pengeboman itu dapat berunding dengan Inggris dan mungkin mempersiapkan negara itu untuk segera kembali dari Bahama, yang kemudian ia ambil alih atas saran Churchill."

Jadi Churchill mempertahankan posisinya. Karena tindakan Jerman melawan Uni Soviet sekarang berada di bawah ancaman pasukan Inggris dan Prancis, Hitler memutuskan untuk menambah pasukan menjadi 180 divisi. Direncanakan akan meninggalkan 7 divisi di Norwegia, 50 divisi di Prancis dan 3 divisi di Belanda dan Belgia. Jumlah: 60 divisi. Seperti sebelumnya, 120 divisi dialokasikan untuk operasi di Timur. Jumlah: 180 divisi. Karena Wehrmacht dihadapkan pada kebutuhan untuk meningkatkan jumlahnya, pada 31 Juli 1940, Hitler mengumumkan niatnya untuk mengalahkan Uni Soviet tidak lebih awal dari musim semi 1941. "Pada 1 Agustus 1940, Windsors naik kapal di Lisbon menuju Laut Karibia, dan akhirnya meninggalkan panggung politik."

Seperti yang bisa kita lihat, Hitler memikirkan serangan terhadap Uni Soviet pada 24-28 Mei 1940, bahkan selama permusuhan di Prancis, secara langsung menghubungkannya dengan keputusan untuk mengizinkan pasukan Inggris mengungsi dari "karung" di dekat Dunkirk. Keputusan akhir untuk menyerang Uni Soviet dibuat oleh Hitler selambat-lambatnya 15 Juni 1940, ketika ia memerintahkan pembentukan pasukan invasi ke Uni Soviet yang terdiri dari 120 divisi dengan peningkatan simultan dalam jumlah formasi bergerak menjadi 30. Serangan terhadap Uni Soviet seharusnya tidak diintervensi dalam konflik Jerman-Soviet antara Inggris dan Prancis Vichy.

Sementara itu, rencana ini digagalkan oleh Winston Churchill, yang berusaha memaksa Jerman untuk menyerang Uni Soviet tanpa bantuan dari Inggris. Upaya Hitler, baik dengan mengintimidasi Inggris dengan invasi Wehrmacht, atau dengan mengembalikan Edward ke takhta, untuk mencapai netralitas Inggris dalam konflik Jerman-Soviet tidak membuahkan hasil. Hitler terpaksa dengan patuh, di samping 120 divisi kelompok untuk invasi Uni Soviet, untuk membuat 60 divisi untuk pendudukan Eropa Barat dan perlindungannya dari ancaman Inggris. Serangan terhadap Uni Soviet ditunda dari musim gugur 1940 ke musim semi 1941.
penulis:
sumber asli:
http://www.regnum.ru
31 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Debu
    Debu 8 Juni 2012 09:08
    +5
    Ada sesuatu yang samar-samar semua ini tertulis - tampaknya semuanya agak lebih rumit dan, yang paling penting, jauh lebih kotor ...
  2. velobrod
    velobrod 8 Juni 2012 09:13
    +5
    Artikel yang menarik, terima kasih.
    Saat saya membacanya, saya terus berpikir bahwa
    dalam bukunya "Perjuanganku" di bab ke-14 sudah pada tahun 1925
    A.Hitler menulis:
    "Ketika kita berbicara tentang penaklukan tanah baru di Eropa, kita, tentu saja,
    yang dapat kita pikirkan, pertama-tama, hanya Rusia dan itu
    negara perbatasan yang berada di bawahnya
    "
    Jauh sebelum dimulainya evakuasi Sekutu dari Dunkirk.
    1. siswa
      siswa 8 Juni 2012 10:13
      +3
      Saya setuju dengan tambahan Anda, Rusia telah lama menjadi bagian dari rencana Hitler untuk menguasai dunia. Dalam artikel tersebut, perlu untuk berbicara tentang munculnya peluang Hitler untuk mengimplementasikan rencana sebelumnya, untuk mulai mengembangkan rencana serangan khusus - rencana Barbarossa. Pengembangan rencana Barbarossa dimulai pada 21 Juli 1940. Rencana tersebut, yang akhirnya dikembangkan di bawah pimpinan Jenderal F. Paulus, disetujui pada 18 Desember 1940.[
      velobrod,
    2. Skavron
      Skavron 9 Juni 2012 18:28
      +1
      Sudahkah Anda membaca? Beri saya tautan untuk membaca ...
  3. letnan kolonel
    letnan kolonel 8 Juni 2012 09:15
    +2
    Setiap kali dia memutuskan untuk menyerang Uni Soviet, maka dia menandatangani surat kematiannya sendiri!
    1. kira-kira
      kira-kira 9 Juni 2012 01:24
      0
      Aliansi yang tidak terlalu jelas dengan Stalin dan seluruh dunia di kaki Anda
    2. Okulovec
      Okulovec 10 Juni 2012 15:07
      0
      Mengapa? Jerman, sebelum serangan terhadap Uni Soviet, mencapai puncaknya secara umum daripada sebelumnya.
  4. Gavril
    Gavril 8 Juni 2012 09:17
    +1
    Ternyata Hitler pada awalnya tidak berniat untuk menyerang Uni Soviet, tetapi sampai pada ini hanya pada akhir Mei 1940? SAYA TIDAK PERCAYA, karena tidak ada logika di sini: bayangkan Hitler menyusun perang terbesar dalam sejarah, dan bertindak sesuai dengan situasinya - saya akan menyerang Prancis seperti saya, oh, itu terjadi, dan sekarang mari kita serang Uni Soviet. Pada skala seperti itu, SELURUH STRATEGI direncanakan sejak awal, opsi dipertimbangkan hanya hingga detail kecil.
  5. siswa
    siswa 8 Juni 2012 10:12
    +1
    velobrod,
    Saya setuju dengan tambahan Anda, Rusia telah lama menjadi bagian dari rencana Hitler untuk menguasai dunia. Dalam artikel tersebut, perlu untuk berbicara tentang munculnya peluang Hitler untuk mengimplementasikan rencana sebelumnya, untuk mulai mengembangkan rencana serangan khusus - rencana Barbarossa. Pengembangan rencana Barbarossa dimulai pada 21 Juli 1940. Rencana tersebut, yang akhirnya dikembangkan di bawah pimpinan Jenderal F. Paulus, disetujui pada 18 Desember 1940.
  6. Perusahaan 8
    Perusahaan 8 8 Juni 2012 10:31
    -3
    Penulis bingung Churchill dengan Roosevelt ketika dia menulis bahwa dia setuju untuk mentransfer 50 kapal perusak ke Inggris. Tapi ini bukan hal utama. Saya percaya bahwa Hitler memutuskan untuk menyerang Uni Soviet ketika ia menerima data dari Finlandia tentang kemampuan tempur pasukan Soviet dalam perang musim dingin 1939-1940. Jika Hitler melihat kemampuan tempur Tentara Merah yang tinggi, dia tidak akan menyerang Uni Soviet, tetapi akan mencoba membagi benua antara Jerman dan Uni Soviet.
    1. Prometey
      Prometey 8 Juni 2012 13:28
      +2
      Kutipan: perusahaan ke-8
      Hitler memutuskan untuk menyerang Uni Soviet ketika ia menerima data dari Finlandia tentang kemampuan tempur pasukan Soviet dalam perang musim dingin 1939-1940.

      Dan bisakah Anda mengetahui lebih detail data seperti apa yang diterima Hitler? Pesawat ruang angkasa di Finlandia menyelesaikan tugasnya - jalur Mannerheim ditembus, pesawat Soviet membom Helsinki - masalah mengalahkan tentara Finlandia adalah masalah belum lama ini. Selain itu, karena itu, data ini tentang potensi ofensif Uni Soviet, dan Jerman tidak memiliki data tentang potensi pertahanan sampai musim panas 1941, tetapi kemudian mereka sudah mencobanya sendiri.
      1. Perusahaan 8
        Perusahaan 8 8 Juni 2012 15:20
        +3
        Kutipan dari Prometey
        Dan bisakah Anda mengetahui lebih detail data seperti apa yang diterima Hitler?


        Bisa lebih detail.
        Pada bulan April 1940 Di Komite Sentral Partai Komunis Seluruh Serikat Bolshevik, pertemuan staf komandan diadakan untuk mengumpulkan pengalaman dalam operasi militer melawan Finlandia. Dalam pidato para peserta konferensi, gambaran yang benar-benar menyedihkan tentang keadaan kemampuan tempur Tentara Merah terungkap.
        Brigadir Komisaris Semyonov:
        "Saya menganggap itu benar-benar tidak normal bahwa pejuang yang tidak terlatih dikirim ke depan, komposisi mereka tinggi, mencapai 20-30% ..."
        Komandan Brigade Pshennikov:
        '... Hingga 47% personel Tentara Merah tidak mengetahui bagian material dari senjata yang ditugaskan kepada mereka ... Staf komando tidak mengenal satu sama lain dan para pejuang ...'
        '... Hingga 60% dari 40% kendaraan yang diterima divisi sesuai dengan jadwal reguler membutuhkan perbaikan segera dan sedang, sama sekali tidak ada suku cadang, karet, dan peralatan.'
        'Hanya 17% dari staf komandan divisi yang ternyata mengetahui kompas, peta, dan kemampuan berjalan di azimuth... Praktis tidak ada kendali atas api dan pergerakan di medan perang.'
        Komandan Divisi Kirponos:
        '... Masalah kontrol rahasia tidak berhasil dengan baik ... Semua kontrol dilakukan dalam teks yang jelas melalui telepon. Komandan divisi Kurochkin memanggil saya: 'Katakan, di mana pos komando Anda?'
        Mayor Mukhin:
        'Di sini mereka mengatakan bahwa batalyon-batalyon itu dikomandoi oleh letnan-letnan junior, dan kami dikomandoi oleh kapten-kapten, tetapi mereka tidak dapat mengatur tugas artileri dengan benar.'
        'Mengenai intelijen: kita harus mencela perintah bahwa kita tidak memiliki data intelijen.'
        Mayor Bychevsky:
        'Kami tidak memiliki pekerjaan kamuflase yang luas. Semua gudang, stasiun, lapangan terbang, NP, posisi menembak disamarkan dengan buruk... Tidak ada penyelenggara pekerjaan kamuflase.'
        Kombrig Nedvigin:
        'Komandan yang baru saja tiba dan lulus dari sekolah militer sama sekali tidak memiliki komando senjata tangan, tidak terbiasa dengan topografi, ketelitian komandan seperti itu sangat rendah, dia hampir tidak memiliki pengetahuan hukum.'

        Nah dst, masih banyak lagi... Bacanya, bermanfaat untuk diketahui.
        1. morani
          morani 8 Juni 2012 22:37
          +3
          Tewas, meninggal karena luka: USSR - 150000 orang; Finlandia - 19.576
          Hilang: Uni Soviet - 17000; Finlandia - 4101
          Terluka, dll.: USSR - 325000; Finlandia - 43557
          Kerugian pesawat: USSR - 640; Finlandia - 62
          Dua volume "Sejarah Rusia abad XX: 1939-2007" / ed. A.B.Zubova. - M.: Astrel I90 AST, 2009. S. 24
          Ini adalah alasan utama serangan Jerman. Hans ternyata benar - Tentara Merah tidak siap tempur. Jutaan nyawa harus dikorbankan. Malu pada Dzhugashvilists. Saya mendukung penuh Andrew.
          1. kira-kira
            kira-kira 8 Juni 2012 23:40
            0
            Nah, jelaskan padaku sayang mengapa, dengan kerugian seperti itu, Finlandia mengangkat tangan mereka dan menyerahkan wilayah mereka? lagi pula, dengan cara ini mereka bisa membunuh seluruh tentara merah dan tidak pantas untuk berbicara tentang kurangnya b / n 2 hari setelah berakhirnya gencatan senjata, pasukan Sekutu harus mendarat
          2. Perusahaan 8
            Perusahaan 8 8 Juni 2012 23:58
            +4
            Kutipan dari Morani
            Tewas, meninggal karena luka: USSR - 150000 orang; Finlandia - 19.576


            Angka yang paling umum adalah: untuk 125000 kerugian Uni Soviet yang tidak dapat diperbaiki - 25000 Finlandia, mis. 5:1. Finlandia memiliki artileri yang sangat lemah, terutama p / t, penerbangan (Uni Soviet memiliki keunggulan udara yang luar biasa), dan praktis tidak memiliki tank, sementara mereka berhasil mengepung unit Soviet berulang kali. Mannerheim menulis dalam memoarnya: "Prajurit infanteri Rusia itu pemberani, tabah, dan tidak menuntut, tetapi dia kurang inisiatif. Tidak seperti lawannya dari Finlandia, dia tidak terbiasa bertarung sendirian dan, tanpa kepemimpinan perwira, menjadi tidak mampu bertindak independen. Oleh karena itu, pada periode awal perang digunakan, pertama-tama, serangan massal, yang mengarah pada fakta bahwa kru senapan mesin yang berlokasi strategis dapat merobohkan semua penyerang hingga orang terakhir. Sebaliknya, gelombang infanteri baru dikirim dengan hasil yang sama ... "
            Di masa depan, situasinya berubah: komandan diubah di pasukan Soviet, sejumlah jenderal diganti, pasukan artileri besar, penerbangan, tank dibesarkan, taktik diubah, dan segalanya mulai berjalan. Tetapi pada tahun 1941 tidak mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan masalah rendahnya efektivitas tempur pasukan dan kelemahan personel komando, dan tidak ada yang menangani ini.
            1. kira-kira
              kira-kira 9 Juni 2012 00:35
              0
              Perusahaan ke-8 yang terhormat, jadi mengapa Finlandia menyerah dengan rasio kerugian seperti itu?Atau mungkin Finlandia kalah lebih banyak? terutama karena Finlandia memobilisasi 500000 orang ke dalam formasi bersenjata mereka dan kerugian dalam kasus ini, 25000 benar-benar konyol
              1. morani
                morani 9 Juni 2012 00:46
                0
                Apakah ini benar-benar propaganda Barat tentang kerugian Finlandia? Mereka melemparkan lumpur pada ahli strategi Stalin.
              2. loc.bejenari
                loc.bejenari 9 Juni 2012 00:47
                +1
                rasio kerugian mereka dengan jumlah populasi pria melebihi semua batas yang diizinkan
                mereka juga melebihi batas mobilisasi
                Ya, dan mereka sangat mengerti bahwa Tentara Merah masih akan berjalan di atas mereka dengan roller besi - satu-satunya hal yang mereka capai dengan perlawanan adalah perdamaian yang layak - dan bukan aneksasi lengkap, seperti dengan Balt
                1. kira-kira
                  kira-kira 9 Juni 2012 00:59
                  0
                  ya, itu bukan kasihan Soviet untuk ibu pertiwi, tetapi orang-orang demokratis memiliki batas 5% dan hanya itu
                2. Alex
                  Alex 4 Maret 2014 16:40
                  +2
                  Kutipan dari loc.bejenari
                  satu-satunya hal yang mereka capai dengan perlawanan adalah perdamaian yang layak - dan bukan aneksasi lengkap, seperti dengan Balt
                  Jadi tidak ada pembicaraan tentang itu. Pertanyaannya adalah tentang memindahkan perbatasan dengan imbalan konsesi teritorial lainnya (omong-omong, yang jauh lebih besar). Apa kochebryazhatsya, tidak jelas. Atau apakah rawa Karelia kurang menarik dibandingkan Ladoga? Atau pria Finlandia yang seksi memutuskan untuk mendemonstrasikan pose atletik?
                3. Alexey R.A.
                  Alexey R.A. 30 Mei 2017 10:21
                  0
                  Kutipan dari loc.bejenari
                  -satu-satunya hal -apa yang mereka capai dengan perlawanan adalah perdamaian yang layak -dan bukan aneksasi lengkap, seperti dengan Balt

                  Dan apa - apakah Uni Soviet memiliki rencana untuk mencaplok Finlandia? Dan mengapa mereka tidak menjadi kenyataan? Apakah sekutu ikut campur? Jadi itu bisa diulang - di suatu tempat pada bulan Juni 1940. Kemudian tidak ada Sekutu, dan Finlandia juga memiliki perlindungan.
                  Uni Soviet mengambil persis apa yang diinginkannya dari Finlandia.
              3. Perusahaan 8
                Perusahaan 8 9 Juni 2012 01:00
                0
                kutipan: apro
                Perusahaan ke-8 yang terhormat, jadi mengapa Finlandia menyerah dengan rasio kerugian seperti itu?


                saya tulis di atas:
                Di masa depan, situasinya berubah: komandan diubah di pasukan Soviet, sejumlah jenderal diganti, pasukan artileri besar, penerbangan, tank dibesarkan, taktik diubah, dan segalanya mulai berjalan.
                1. kira-kira
                  kira-kira 9 Juni 2012 01:08
                  +1
                  Artinya fanno juga banyak yang membunuh dan kerugian mereka jauh dari 25000, yang berarti mereka berbohong dan kebohongan ini menyesatkan Hitler.
        2. Alexey R.A.
          Alexey R.A. 30 Mei 2017 10:19
          0
          Kutipan: perusahaan ke-8
          Bisa lebih detail.
          Pada bulan April 1940 Di Komite Sentral Partai Komunis Seluruh Serikat Bolshevik, pertemuan staf komandan diadakan untuk mengumpulkan pengalaman dalam operasi militer melawan Finlandia.

          Ahem... tidak tahu bahwa Hitler hadir di pertemuan ini. tersenyum
          Berdasarkan hasil SPV, satu kesimpulan dapat ditarik - Tentara Merah di masa damai membutuhkan waktu 2-3 bulan untuk mulai berperang secara nyata.
    2. Alex
      Alex 4 Maret 2014 16:35
      +2
      Kutipan: perusahaan ke-8
      Saya percaya bahwa Hitler memutuskan untuk menyerang Uni Soviet ketika ia menerima data dari Finlandia tentang kemampuan tempur pasukan Soviet dalam perang musim dingin 1939-1940. Jika Hitler melihat kemampuan tempur yang tinggi dari Tentara Merah, dia tidak akan menyerang Uni Soviet,
      Dan apa yang dia tahu? Bahwa di Uni Soviet ada tank-tank berat, di mana kendaraan anti-tank yang ada tidak efektif. Bahwa penerbangan Tentara Merah mampu melakukan pengeboman strategis ibukota. Bahwa komando Soviet memperoleh pengalaman dalam menerobos garis pertahanan yang kuat dalam kondisi yang sangat tidak menguntungkan. Dan, akhirnya, bahwa dalam empat bulan Finlandia siap menandatangani perjanjian apa pun, menyerahkan wilayah mana pun dan, secara umum, mengerang dalam pose apa pun dari Kama Sutra. Dan ini adalah perilaku permusuhan oleh tentara masa damai dan kekuatan dari satu distrik militer. Tentu saja, semua ini adalah bukti dari kesiapan tempur yang luar biasa rendah dari Tentara Merah dan staf komandonya, yang memberikan setiap alasan untuk optimis dalam merencanakan agresi yang akan datang.

      Sangat dilebih-lebihkan, tetapi, tampaknya, itu tidak akan mencapai Anda jika tidak ...
  7. kira-kira
    kira-kira 8 Juni 2012 11:23
    +2
    Artikel ini di bawah rata-rata, alasan penyerangan terhadap Uni Soviet tidak diketahui secara pasti, kita hanya dapat berbicara, mungkin seseorang memberikan tekanan langsung atau tidak langsung pada Hitler untuk memaksanya membuat keputusan yang fatal.Canaris, seorang Anglo- Agen Saxon, melakukan banyak hal sehingga informasi tentang Uni Soviet hanya kekuatan negatif dan efektivitas tempur Tentara Merah berkurang, tidak ada kontradiksi antara Jerman dan Uni Soviet yang membutuhkan solusi militer
  8. Prometey
    Prometey 8 Juni 2012 12:56
    +5
    Dan entah kenapa saya ingat monolog Hitler di akhir film "White Tiger" karya K. Shakhnazarov. Awalnya saya meludah lama, tidak mengerti sama sekali ending filmnya, begitu juga dengan sebagian besar film itu sendiri. Tetapi, pada kenyataannya, Shakhnazarov dengan berani mengungkapkan apa yang hanya dibisikkan oleh beberapa sejarawan pemberani. Mengutip monolog Hitler di depan Orang yang Duduk dengan tidak tepat: "Saya hanya berusaha mewujudkan apa yang telah lama diimpikan oleh penduduk Eropa dan Eropa sendiri selama berabad-abad - untuk mematahkan centaur timur ini, untuk menyingkirkannya dari panggung sejarah."
    Dari sudut inilah perlu untuk mempertimbangkan sejarah Perang Dunia Kedua - itu bukan perang dengan Jerman, tetapi perang orang-orang Slavia melawan peradaban Barat Atlantik untuk keberadaan historis mereka.
    1. Volkhov
      Volkhov 8 Juni 2012 13:45
      -3
      Sebaliknya, perang dengan orang-orang Slavia untuk tujuan pemusnahan dan musuh-musuh Slavia ada di kedua sisi - penembak mesin Jerman membunuh secara langsung (dan sering menjadi gila), dan freemason seperti Mehlis dan Zhukov mengorganisir serangan frontal, pendaratan udara di dekat Vyazma dan di luar Dnieper, mendarat di Peterhof, menciptakan kondisi kerja yang menguntungkan bagi Jerman.
    2. api besar
      api besar 8 Juni 2012 17:19
      0
      Sepertinya begitu. Itulah sebabnya Barat tidak bisa tenang dengan cara apa pun yang telah kami menangkan dalam bentrokan langsung. Mereka mencoba untuk menang dari kesunyian. Namun, itu tidak akan berhasil. Saya harus mendaki langsung lagi, tetapi saya tidak mau.
    3. tersenyum
      tersenyum 8 Juni 2012 17:43
      +2
      Prometey
      Saya tidak bisa memaksakan diri untuk menonton film yang Anda tunjukkan, tetapi kesimpulan Anda benar-benar sah - lihat saja tindakan semua pemersatu Eropa, seperti Charles, Napoleon, dan Adolf yang tak terlupakan ... cepat atau lambat tatapan tercerahkan Orang-orang Eropa berbalik ke arah kami ... dan sekali lagi gerombolan manusia progresif berguling ke "Rusia yang tidak dicuci". Namun, trennya adalah ... dan sudah waktunya bagi Volkhov untuk berhenti minum obat penenang - mereka tidak sehat dan hampir tidak enak. tapi pikiran akan menjernihkan ... mungkin.
    4. kira-kira
      kira-kira 8 Juni 2012 23:32
      0
      Kata-kata Hitler, tetapi fakta bahwa dia dilempar adalah fakta
  9. sedoii
    sedoii 8 Juni 2012 17:37
    +1
    Bagus Prometheus! Anda dengan jelas mengungkapkan tidak hanya esensi dari dua perang dunia, tetapi juga gerakan saat ini di sekitar Rusia.
    Berani ditambah untuk Anda, akan lebih memberikan segalanya.
    Dan Shakhnazarov plus
    1. Prometey
      Prometey 8 Juni 2012 22:09
      0
      sedoii
      Terima kasih atas dukungannya. Sudut pandang seperti itu masih dilacak dalam karya-karya sejarawan dan ilmuwan politik generasi baru, tetapi sayangnya, mungkin, itu tidak akan segera jatuh ke dalam buku pelajaran sekolah - toleransi, Anda mengerti.
      Adapun film Shakhnazarov, tentu saja, ini bukan blockbuster seperti "Aty-baty, tentara datang" karya L. Bykov atau "Batalyon meminta api." Tapi menurut saya layak ditonton untuk memahami latar belakang historiosofis film yang saya tulis di atas.
  10. Alx1mik
    Alx1mik 3 Juli 2012 20:58
    0
    Seorang siswa sekolah menengah, dalam rencana kekuatan apa pun yang mengklaim dominasi dunia, Rusia akan selalu disertakan. Dan seperti biasa, kita akan menyelamatkan dunia.
  11. Alex
    Alex 4 Maret 2014 16:55
    +2
    Pernyataan yang sangat kontroversial. Garis strategis untuk penaklukan Uni Soviet Adolf Aloizievich disuarakan dengan jelas dan langsung dalam "Mein Kampf" yang abadi. Tetapi cara inkarnasi yang sebenarnya selalu membutuhkan solusi dari tugas-tugas awal yang lebih kecil. Dan setelah penaklukan Prancis, pertanyaannya menjadi serius: segera mendorong Uni Soviet, tanpa jaminan dari Inggris, atau kesepakatan pertama dengan Anglo-Saxon (untungnya di dekatnya, hanya menjangkau), berharap Stalin akan tetap di sela-sela. Alasan, serta ketakutan, adalah untuk kedua keputusan itu. Serangan langsung ke Inggris menjanjikan keuntungan strategis yang cukup besar: penghapusan terakhir dari ancaman perang di dua front (mimpi buruk Jerman) dengan kemungkinan konsentrasi berikutnya dari semua kekuatan dan sarana untuk memecahkan masalah timur. Tetapi risikonya cukup besar: dalam operasi pendaratan bunuh diri, Anda dapat menempatkan hampir seluruh pasukan dan angkatan laut, yang pengisiannya akan memakan waktu lebih dari satu tahun. Dan untuk tetap tak berdaya di depan Uni Soviet yang sepenuhnya dimobilisasi dengan pasukannya yang tak tersentuh adalah bentuk bunuh diri.
    Likuidasi awal Uni Soviet menjanjikan prospek yang benar-benar tak terlukiskan: wilayah yang luas, sumber daya yang tidak ada habisnya, potensi industri yang kuat yang dapat dengan cepat disesuaikan dengan kebutuhan Reich. Bahaya adalah kebijakan podlyuchnaya tradisional Inggris, selalu siap dengan senang hati untuk menusukkan pisau di belakang siapa pun, bahkan musuh, bahkan sekutu.
    Secara umum, Hitler memecahkan "masalah Napoleon" dengan cara yang sama seperti kaisar: ia memutuskan untuk menghancurkan Rusia dengan kecepatan kilat, dan kemudian "membatuk bassnya" di Inggris. Jika tidak, dengan kesuksesan yang sama.
    1. Alexey R.A.
      Alexey R.A. 30 Mei 2017 10:32
      0
      kutipan: Alex
      Serangan langsung ke Inggris menjanjikan keuntungan strategis yang cukup besar: penghapusan terakhir dari ancaman perang di dua front (mimpi buruk Jerman) dengan kemungkinan konsentrasi berikutnya dari semua kekuatan dan sarana untuk memecahkan masalah timur. Tetapi risikonya cukup besar: dalam operasi pendaratan bunuh diri, Anda dapat menempatkan hampir seluruh pasukan dan angkatan laut, yang pengisiannya akan memakan waktu lebih dari satu tahun.

      Masalahnya adalah bahwa Reich tidak memiliki "armada" ini untuk musim panas-musim gugur 1940. Semua yang Jerman dapat kumpulkan di laut setelah Weserübung adalah 2 under-linker (yang melarikan diri bersama bahkan dari battlecruiser Perang Dunia I), 2 KRT (salah satunya baru beroperasi pada Agustus 1940), 4 KRL dan 10-15 EM (pembantaian di Narvik sangat mengurangi jumlah EM Jerman).
      Pada saat yang sama, pada musim panas 1940, sekitar 50 EM, 3-4 KRL dan 1 LK Royal Navy berbasis di Selat dan Inggris Selatan saja. Tetapi ada juga Armada Rumah dan berbagai koneksi surat.
      Dalam kondisi seperti itu, pendaratan adalah penggiling daging. Ada sedikit harapan untuk Luftov - menurut pengalaman Kreta yang sama, kapal-kapal besar, bahkan dalam isolasi dari pangkalan dan tanpa perlindungan udara, dapat menahan serangan 2-3 hari oleh kelompok udara besar, termasuk bahkan "potongan". Tetapi di Selat, kapal-kapal RN akan memiliki perlindungan tempur dan kesempatan untuk pergi ke pangkalan untuk mengisi kembali BC (itu adalah pengeluaran BC ZA yang merupakan salah satu alasan utama kerugian di Kreta).
  12. Alexey R.A.
    Alexey R.A. 30 Mei 2017 10:05
    0
    Mengandalkan kesimpulan perdamaian dengan Inggris setelah kekalahan Prancis dan organisasi kampanye bersama melawan Uni Soviet, pada 24 Mei 1940, Hitler menghentikan serangan tank pasukannya terhadap sekutu yang membela Dunkirk. Dengan demikian, ia memungkinkan pasukan Inggris untuk mengungsi dari "karung" utara, dan untuk dirinya sendiri - untuk menghindari tabrakan frontal dengan musuh yang terpojok, terkutuk dan mati-matian melawan, sehingga menyelamatkan nyawa tentara Inggris dan Jerman untuk kampanye yang akan datang melawan Uni Soviet. "Perintah penghentian" menyebabkan kejutan tidak hanya di antara para jenderal Jerman, kepada siapa Hitler "menjelaskan penghentian unit tank ... dengan keinginan untuk menyelamatkan tank untuk perang di Rusia."

    Sayangnya, teori koheren ini dipatahkan oleh fakta bahwa "perintah penghentian" diberikan hanya oleh "jenderal Jerman" itu sendiri, dan bukan oleh Fuhrer. Lebih tepatnya, perintah ini diberikan oleh von Rundstedt pada 23 Mei - setelah serangan balik Sekutu di Arras dan Kleist mengeluh bahwa ia telah kehilangan hampir setengah dari tanknya dan sedang diserang berat oleh pesawat musuh. Hitler pada 24 Mei hanya mengkonfirmasi perintah yang telah diberikan dan sedang dilaksanakan - dan von Rundstedt-lah yang meyakinkannya tentang perlunya langkah ini.
    Lucunya, di suatu tempat sebelum 26 Mei, Jerman berasumsi bahwa Sekutu tidak akan mengungsi, tetapi akan membentuk jembatan yang akan menarik pasukan mereka ke diri mereka sendiri.