Ulasan Militer

Peta Kaspia AS dan NATO melawan Rusia dan Iran

10
Peta Kaspia AS dan NATO melawan Rusia dan Iran
Kebijakan AS di cekungan Laut Kaspia ditujukan untuk mendominasi kawasan, memperburuk kontradiksi dan menciptakan pijakan strategis militer anti-Iran dan anti-Rusia.

Juga penting bahwa tiga dari lima negara Kaspia - Azerbaijan, Kazakhstan, Turkmenistan - adalah perbatasan utara paling kompleks dari Timur Tengah Raya (GME), dalam kerangka strategi "besar" yang diterapkan selama 30 tahun Afrika hingga Kazakhstan dan India inklusif, bertepatan dengan Komando Pusat Angkatan Bersenjata AS.

Pos terdepan angkatan laut melawan Iran

Iran tetap menjadi kekuatan bandel di GME yang muncul. Dengan demikian, tindakan Amerika Serikat dalam kaitannya dengan Iran di wilayah GME ditentukan oleh prinsip "anaconda" yang terkenal: pengepungan total Iran dengan pencekikan berikutnya. Tugas menciptakan zona penyangga Kaspia antara Iran dan Rusia adalah untuk terus-menerus memisahkan mereka, untuk mendorong, secara kiasan, irisan di antara mereka melalui wilayah laut yang penting secara strategis dan sangat sensitif di Laut Kaspia.

Jelas bahwa putusnya hubungan Rusia-Iran itu sendiri sangat penting untuk memastikan posisi dominan bagi kekuatan non-regional di Kaspia.

Dua proyek Amerika lainnya dari konstruksi buatan wilayah makro baru sebagian besar dirancang untuk memutuskan ikatan ini: Asia Tengah Raya dan wilayah Laut Hitam Kaspia, yang memotong Rusia dan Iran satu sama lain dalam arah melintang secara bersamaan ke kanan dan kiri.

Laporan yang diterbitkan Departemen Luar Negeri AS kepada Kongres tentang pembiayaan anggaran operasi militer di luar negeri pada tahun 2012 menyebabkan gelombang minat lain dalam masalah militerisasi Laut Kaspia dan menjadi bukti tindakan sistematis Amerika Serikat dalam mengatur laut. pos terdepan di sini melawan Iran.

Menurut laporan itu, Washington, mengingat “meningkatnya pentingnya keamanan Laut Kaspia di wilayah kaya minyak dan gas ini,” bermaksud untuk menghalangi Iran dan Federasi Rusia dengan mempersenjatai tetangga mereka (Azerbaijan, Kazakhstan, Turkmenistan) di Laut Kaspia. Jelas bahwa kita berbicara tidak hanya tentang militerisasi datar di kawasan itu, tetapi juga tentang pembentukan blok militer Kaspia yang dipimpin oleh Amerika Serikat di masa depan.

Jadi, mengenai Azerbaijan, yang paling maju dalam urusan angkatan laut, dicatat bahwa “Amerika Serikat akan terus bekerja dengan Angkatan Laut Azerbaijan untuk meningkatkan keamanan Laut Kaspia, mengembangkan pendidikan militer profesional, memperluas kesempatan untuk berpartisipasi dalam operasi penjaga perdamaian bersama. dan mempromosikan kemajuan menuju interoperabilitas dengan NATO ... » Di masa depan, Washington percaya bahwa Azerbaijan akan terlibat dalam blok NATO. Sekarang, dengan bantuan Amerika Serikat, Azerbaijan telah membentuk unit angkatan laut pasukan khusus. Diharapkan persenjataan unit ini akan segera diisi kembali dengan peralatan khusus yang diproduksi oleh negara-negara NATO. Bagaimanapun, instruktur unit sabotase dan pengintaian US Navy SEAL bekerja di pusat ini. Penjaga Pantai Azerbaijan (yang mungkin merupakan struktur yang lebih berkembang daripada armada) termasuk kapal patroli S-201 (bekas kapal kelas Penjaga Pantai AS), dua kapal patroli kecil Amerika S-11 dan S-12 dari Silver Jenis kapal. Azerbaijan juga memiliki kapal RIB-36 buatan AS untuk transfer pasukan khusus.

Amerika Serikat bermaksud membantu Kazakhstan dalam modernisasi kelautan penerbangan, khususnya, helikopter buatan AS (Huey II) yang sudah beroperasi, yang seharusnya “meningkatkan kemampuan militer Kazakh untuk melindungi fasilitas infrastruktur energi penting dan menanggapi ancaman terhadap Kazakhstan dan Laut Kaspia.” Sebelumnya pada tahun 2010, Amerika Serikat menyumbangkan empat kapal pendarat ke Kazakhstan di bawah rencana kerja sama lima tahun antara kementerian pertahanan Republik Kazakhstan dan Amerika Serikat. Bahkan sebelumnya, pada tahun 2005, serah terima resmi tiga kapal tipe Defender 42 kaki Amerika yang dibangun oleh Safe Boat International berlangsung di Aktau. Selain itu, pada tahun 2006, Korea Selatan menyerahkan kepada Angkatan Laut Kazakhstan tiga kapal patroli (kapal patroli jenis Lumba-lumba Laut) dengan bobot 150 ton. sejarah Angkatan Laut Republik Kazakhstan modern.

Ada kemungkinan bahwa Amerika Serikat juga secara tidak langsung terlibat dalam modernisasi Angkatan Laut Kazakh melalui program bersama Kazakh-Azerbaijan. Jadi, pada 2008, kepemimpinan militer Kazakhstan mencapai kesepakatan tentang pelatihan personel pasukan khusus angkatan laut Kazakhstan berdasarkan pusat pengintaian dan sabotase Angkatan Laut Azerbaijan.

Di Turkmenistan, yang baru mulai berubah menjadi negara bagian dengan Angkatan Laut, Washington berencana untuk menyelenggarakan pelatihan pelaut militer lokal dalam bahasa Inggris sebagai bagian dari program IMET (Pendidikan dan Pelatihan Militer Internasional). Selain itu, "Bantuan AS akan ditujukan untuk membantu memperkuat kemampuan angkatan laut Turkmenistan yang baru lahir, yang akan berkontribusi pada keamanan di Laut Kaspia." Secara umum, dengan bantuan program Pembiayaan Militer Asing (FMF) dan penyediaan pelatihan di dalam negeri dalam bahasa Inggris, Amerika Serikat berharap untuk lebih memperluas kerja sama.

Volume pendanaan

Jumlah absolut dana, tentu saja, tidak terlalu mengesankan jika dibandingkan, misalnya, dengan triliunan dolar yang dihabiskan selama sepuluh tahun terakhir untuk operasi di Afghanistan dan Irak. Namun, dari sudut pandang tugas substantif dan metode tindakan, ini adalah jumlah yang cukup serius, yang memungkinkan Amerika Serikat untuk menciptakan infrastruktur yang komprehensif untuk mendukung pelaksanaan operasi militer.

Semua ahli yang penuh perhatian memahami hal ini. Beberapa ilmuwan politik bahkan mulai berbicara tentang "mengubah Kaspia menjadi analog dari Teluk Persia", karena "minyak besar sering menyebabkan perang besar."

Tampaknya pendirian pangkalan Angkatan Laut AS tidak wajib untuk menyelesaikan seluruh spektrum tugas AS dan Komite Pusat di kawasan itu, karena infrastruktur yang kompleks untuk mendukung pelaksanaan operasi militer tidak mencakup kebutuhan pangkalan semacam itu. Benteng-benteng yang berada di bawah komando nasional setempat, atau, dalam istilah resmi Departemen Pertahanan AS, Lokasi Keamanan Koperasi (CSL) atau Situs Operasi Maju (FOS) dengan sedikit jumlah personel militer permanen AS.

Tidaklah berlebihan untuk juga memperhatikan pernyataan-pernyataan Menteri Pertahanan AS sebelumnya Donald Rumsfeld pada tahun 2006 tentang pembentukan sebuah pos komando khusus (Command Post) bersama-sama dengan Azerbaijan, yang pada saat yang sama secara tegas berbeda dari sebuah pangkalan militer. Tampaknya lucu bahwa publikasi tentang point-post ini menghilang dari arsip surat kabar Washington Times yang menerbitkan artikel ini.

Namun, bahkan sebelum momen ambang dengan penciptaan pangkalan Angkatan Laut AS, yang, kami harap, tidak akan datang, tingkat dan kecepatan militerisasi Laut Kaspia yang diselenggarakan oleh Amerika Serikat sangat tinggi dan sekarang sudah memungkinkan kita berbicara tentang destabilisasi tajam kawasan, tentang transisi jumlah militerisasi ke kualitas militeristik baru.

Armada Azerbaijan, Kazakstan dan Turkmenistan, yang sedang dibangun dan dimodernisasi dengan cepat, sangat penting, namun, mereka hanya merupakan elemen dari keseluruhan sistem pijakan strategis militer AS.

Pertama, jaringan pangkalan di wilayah itu sangat penting untuk serangan dari sisi Kaspia: pertama-tama, di Afghanistan dan Irak, dan juga, mungkin, dalam perjalanan waktu, di negara bagian Kaukasus Selatan.

Kedua, sehubungan dengan jenis perang Amerika yang terkenal dengan penekanan pada serangan udara dan ruang angkasa non-kontak, sistem kontrol wilayah udara skala penuh atas Laut Kaspia yang telah dibuat sejauh ini sangat penting.

Cukuplah untuk menunjukkan bahwa, menurut laporan pers, Amerika Serikat dan Azerbaijan telah memiliki tiga stasiun pelacak penerbangan tiga tahun lalu, sementara Rusia dan Azerbaijan memiliki satu, Gabala, dengan peralatan yang sudah ketinggalan zaman, jauh lebih rendah daripada stasiun bergerak Nor Trop. dan Lockheed Martin.

Kaspia armada - bukan ancaman bagi Iran

Namun, hingga saat ini, secara kuantitatif, penguatan tempur armada Kaspia tidak menimbulkan ancaman kritis bagi Iran di kawasan itu. Faktanya adalah bahwa Iran adalah pemilik kedua kekuatan angkatan laut di Kaspia setelah Rusia.

Angkatan bersenjata Iran di laut diwakili oleh sekitar 90 kapal dan kapal tambahan. Ini terutama kapal kecil dan sabotase dan senjata serbu Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC). Perlu dicatat bahwa Angkatan Laut IRGC (pangkalan angkatan laut utama - Nowshahr) tidak berada di bawah komando Angkatan Laut tentara di zona Laut Kaspia (GVMB - Anzeli), melainkan sebaliknya. Namun, tidak diragukan lagi, dalam kondisi perang mereka akan bertindak bersama-sama.

Kekuatan serangan utama Angkatan Laut Iran di Laut Kaspia adalah dua kapal rudal kelas Sina. Mereka adalah versi Iran dari French Combattante II RKA. Perpindahan mereka sekitar 300 ton, panjang - 47 m, lebar - 7 m Kapal dilengkapi dengan mesin diesel buatan Cina, yang memungkinkan mereka mengembangkan kecepatan penuh 35 knot. Hal utama senjata - dua peluncur kembar rudal anti-kapal Noor (versi Iran dari rudal anti-kapal S-802 China) dengan jarak tembak hingga 120 km. Ada meriam otomatis universal 76-mm OTO Melara produksi Italia (meriam ini dipinjam dari kapal yang dinonaktifkan dari Angkatan Laut), meriam antipesawat 40-mm kembar dan dua senapan mesin kaliber 12,7 mm. Artinya, RCA tipe Sina adalah kapal yang sangat serius dengan potensi serangan yang signifikan. Kapal pertama, bernama Joshan, menjadi bagian dari Angkatan Laut Iran di Laut Kaspia pada 2006, dan yang kedua - pada 2010.

Dalam waktu dekat, pembangunan armada lebih lanjut yang tak terhindarkan di Kaspia direncanakan.

Menurut Laksamana Ghulamreza Khadim, Wakil Komandan Angkatan Laut Iran, "perusak" rudal tipe Jamaran kedua yang saat ini sedang dibangun (sebenarnya, itu adalah korvet) akan bertugas di Laut Kaspia. Perpindahan "perusak" ini sekitar 1420 ton, dan persenjataannya termasuk rudal anti-kapal Noor, tunggangan artileri, dan helikopter yang mampu memberikan penunjukan target jarak jauh.

Yang penting adalah kemampuan untuk dengan cepat mentransfer kapal tempur kecil Angkatan Laut Iran dan IRGC dari Teluk Persia ke Laut Kaspia. Untuk ini, menggunakan kendaraan berat, hanya membutuhkan waktu beberapa hari. Misalnya, Iran saat ini sedang membangun kapal rudal kecil tipe Peykaap II. Direncanakan hanya 75 unit kapal kecil yang dioperasikan. Persenjataan mereka terdiri dari dua rudal anti-kapal FL 10 (S-701) buatan China. Jarak tembak FL 10 adalah 15-20 km, dan massa hulu ledak sekitar 30 kg. Namun, terlepas dari karakteristiknya yang sederhana, rudal ini, jika digunakan secara massal, dapat menyebabkan banyak masalah.

Baru-baru ini, rudal Nasr-1 yang lebih kuat (varian dari rudal anti-kapal S-704 China) diuji di kapal kecil proyek baru. Itu sudah dapat ditembakkan pada 30 km, dan massa hulu ledak rudal anti-kapal adalah 130 kg, yaitu, rudal tersebut dapat menenggelamkan kapal dengan perpindahan sekitar 3000 ton.Ada kemungkinan kapal selam kecil Angkatan Laut Iran akan muncul di Laut Kaspia, produksi massal yang telah dikuasai dengan bantuan Korea Utara.

Dengan demikian, kekuatan angkatan laut Iran di Laut Kaspia cukup memadai untuk menghalau serangan angkatan laut secara langsung atau melakukan bentrokan lokal.

Selain itu, militerisasi, bahkan ketika diarahkan terhadap salah satu negara, terutama Iran, selalu secara eksplosif meningkatkan bahaya bagi negara-negara yang mempersenjatai itu sendiri, mendapatkan peluang tambahan untuk menyelesaikan masalah kontroversial yang sulit dengan cara militer.

Perlu dicatat bahwa Rusia, melihat militerisasi yang berkembang di kawasan itu sebagai ancaman bagi keamanannya sendiri dan seluruh Kaspia, terlepas dari kenyataan bahwa ia memiliki kelompok militer paling kuat di laut, secara aktif bekerja untuk mencegah munculnya pasukan bersenjata. kekuatan negara-negara ekstra-regional lainnya di Kaspia, pertama-tama, tentu saja, Amerika Serikat dan NATO.

Namun, beberapa tindakan Kementerian Pertahanan Federasi Rusia hampir tidak dapat disebut selain "ambigu". Ingatlah bahwa pada suatu waktu Rusia menolak untuk memasok senjata untuk pembentukan angkatan laut Kazakhstan. Sementara itu, menurut Wakil Laksamana Yuri Startsev, pekerjaan sedang dilakukan untuk mentransfer dua kapal armada Kaspia Rusia ke angkatan laut Kazakhstan. Pada saat yang sama, pada pameran senjata dan peralatan militer internasional pertama "INDO DEFENCE-2004 EXPO & FORUM", Moskow menawarkan negara-negara Asia Selatan dan Tenggara, termasuk mitra Kaspia - Azerbaijan, Iran, Kazakhstan dan Turkmenistan, sebuah ekspor versi peluncur roketnya "Uran-E". Tentu saja, dalam hal karakteristik tempurnya, itu kurang kuat daripada yang digunakan oleh kapal Angkatan Laut kita, tetapi masih merupakan senjata yang tangguh di laut. Fakta ini memungkinkan kita untuk menyimpulkan bahwa Rusia hampir dengan sengaja memperkuat kekuatan tetangganya - untuk apa?

Dan ini terjadi dalam situasi di mana proposal yang disuarakan pada tahun 2006 oleh Rusia untuk menciptakan sistem keamanan kolektif di Laut Kaspia dalam kerangka kelompok interaksi operasional angkatan laut terpadu "Kasfor" secara harfiah "menggantung di udara" yang disuarakan pada tahun XNUMX oleh Rusia.

Tampaknya kemitraan antara Rusia dan Iran dalam hal ini dan kesadaran Moskow yang jelas akan kepentingan strategisnya di kawasan itu setidaknya harus mengarah pada intensifikasi komunikasi diplomatik di bidang memastikan keamanan multidimensi dan andal di Laut Kaspia bersama. .
penulis:
sumber asli:
http://www.iran.ru
10 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. vadimus
    vadimus 10 Juli 2012 08:18
    +3
    Semua orang telah lama memahami bahwa Kaspia adalah titik panas lain dalam proses perebusan yang cepat. Semua hype sekitar dan pembangunan cepat formasi angkatan laut dan tentara berbicara tepat tentang hal ini. Tetap diharapkan tidak berkobar ... dan jika tidak, saya harap kita siap
    1. Dmitry23RUS
      Dmitry23RUS 10 Juli 2012 12:45
      +1
      Ini akan menyala. Ini adalah salah satu dan bagian yang sangat penting dari strategi baru AS. Inilah ESENSI GAME, LIHAT DAN PYMETE MENGAPA KITA MELAKUKAN SEMUA INI. http://eot.su/node/12500
      1. slas
        slas 10 Juli 2012 22:25
        0
        Kutipan: Dmitry23RUS
        Ini akan menyala. Ini adalah salah satu dan bagian yang sangat penting dari strategi baru AS

        Kawan, saya hanya tidak mengerti satu hal. Mengapa kita tidak mengobati penyakitnya (Anda perlu menggantung SuShuA di belakang Faberge), tetapi terus-menerus berjuang dengan gejalanya? B ------ di kepala balapan ini sudah tidak muat
  2. valokordin
    valokordin 10 Juli 2012 08:20
    +6
    Saya sangat terkejut bahwa Rusia tidak memasok Kazakhstan dengan senjata angkatan laut, belum lagi Azerbaijan dan Turkmenistan, tetapi orang Amerika yang baik melakukannya. Sekali lagi, kita berbicara tentang pengkhianatan terhadap kepentingan Rusia, dan dalam kaitannya dengan Iran, posisinya saat ini harus digunakan untuk kepentingan negaranya sendiri. Meskipun Iran bukan teman Rusia, itu juga bukan musuh dan bisa menjadi sekutu alami. Dan pengaruh orang-orang Azerbaijan yang tinggal di Iran, dan jumlahnya lebih banyak daripada di Azerbaijan sendiri, tidak boleh diabaikan.
    1. paling depan
      paling depan 10 Juli 2012 16:35
      -2
      Dan saya terkejut oleh yang lain .... Mengapa Rusia memberikan transit melalui wilayahnya kapal untuk Kazakhstan, Azerbaijan, Turkmenistan ???
  3. Boz Kurdi
    Boz Kurdi 10 Juli 2012 10:25
    0
    setengah dari populasi Iran adalah orang Azerbaijan, pada akhirnya mereka akan memperhitungkan pendapat kami. Jika tidak, mereka akan menerima Suriah No. 2.
    1. waf
      waf 10 Juli 2012 11:04
      +3
      Kutipan dari Boz Kurdi
      Jika tidak, mereka akan menerima Suriah No. 2.


      Apakah Anda memiliki keraguan bahwa amer akan "meninggalkan" Iran sendirian?
      1. Boz Kurdi
        Boz Kurdi 10 Juli 2012 12:34
        +1
        Farsy menandatangani hukuman mereka sendiri pada tahun 1979. Meskipun bahkan di bawah Shah mereka ..rams.
  4. letnan kolonel
    letnan kolonel 10 Juli 2012 11:29
    +4
    penulis tersayang!
    sedikit tidak nyaman bagi Anda untuk mengatakannya, tetapi secara halus, Anda mencuri sebagian besar artikel dari Kamran Gasaanli dan mencurinya dengan kesalahannya !!
    Itu perlu setidaknya membaca komentar untuk artikel itu agar tidak mengulangi kesalahan!
    *** Sekarang, dengan bantuan Amerika Serikat, Azerbaijan telah membentuk unit angkatan laut pasukan khusus ** - Unit angkatan laut pasukan khusus Azerbaijan dibentuk segera setelah memperoleh kemerdekaan berdasarkan pasukan khusus Uni Soviet yang ditempatkan di sana dan instrukturnya adalah kepribadian legendaris !!
    .** Sebagai bagian dari Penjaga Pantai Azerbaijan (yang, mungkin, merupakan struktur yang lebih berkembang daripada armada) ** - tidak ada struktur seperti (penjaga pantai) di Azerbaijan, ada pasukan perbatasan yang memiliki armada! Struktur Angkatan Laut lebih berkembang daripada PV di laut, dan bukan sebaliknya!

    *** Tidaklah berlebihan untuk juga memperhatikan pernyataan Menteri Pertahanan AS sebelumnya Donald Rumsfeld pada tahun 2006 tentang pembuatan pos komando khusus bersama dengan Azerbaijan *** - tolong tunjukkan tautannya !!
    ** Armada Azerbaijan, Kazakhstan, dan Turkmenistan yang dibangun dengan cepat dan dimodernisasi sangat penting, namun, mereka hanya merupakan elemen dari seluruh sistem pijakan strategis militer AS *** - omong kosong lain !! yaitu, anggota CSTO Kazakhstan adalah jembatan dari Amerika Serikat ??

    *** Tingkat dan kecepatan militerisasi Laut Kaspia yang diorganisir oleh AS sangat tinggi dan sekarang memungkinkan kita untuk berbicara tentang destabilisasi yang tajam di kawasan itu, tentang transisi jumlah militerisasi menjadi kualitas militeristik baru. ***-fakta dan tautan pliz yang diselenggarakan oleh AS!!

    ** Cukuplah untuk menunjukkan bahwa, menurut laporan pers, Amerika Serikat dan Azerbaijan sudah memiliki tiga stasiun pelacakan penerbangan tiga tahun lalu, sementara Rusia dan Azerbaijan memiliki satu, Gabala, dengan peralatan yang sudah ketinggalan zaman, jauh lebih rendah daripada stasiun bergerak Nortrop perusahaan dan "Lockheed Martin" ** - tolong jelaskan !!

    *** Dengan demikian, kekuatan angkatan laut Iran di Laut Kaspia cukup memadai untuk menolak serangan angkatan laut langsung atau melakukan bentrokan lokal *** Tetangga mana yang akan melawan Iran ??? Amerika Serikat, yang disebut * armada * Iran adalah target pelatihan!

    **** Tampaknya kemitraan antara Rusia dan Iran dalam hal ini dan kesadaran Moskow yang jelas akan kepentingan strategisnya di kawasan setidaknya harus mengarah pada intensifikasi komunikasi diplomatik di bidang memastikan keamanan multidimensi dan andal di Laut Kaspia umum ****- ini umumnya omong kosong! Di Laut Kaspia, keamanan tergantung pada Rusia!
    1. Kapal penempur
      Kapal penempur 10 Juli 2012 16:28
      0
      Halo Alibek. Anda dapat mengatakan sesuatu tentang kapal patroli yang ditunjukkan dalam artikel. Penasaran ingin tahu seperti apa mereka.
      1. letnan kolonel
        letnan kolonel 10 Juli 2012 16:58
        0
        Halo Rasul yang terkasih!
        Saya hampir tidak tahu apa-apa tentang S-201, S-11 dan S-12 dari jenis Kapal Perak, kemungkinan besar penjaga perbatasan memilikinya !!
        Sejauh yang saya ingat dari pers S-201-1969 tahun rilis, sangat mungkin bahwa itu dihapuskan oleh amer, bahkan jika ingatanku, itu diangkut melintasi Volga !!
        RIB-36 - Saya melihatnya di parade dan latihan - speedboat berkelas, ada tiga atau 4 orang di sana!
  5. yura9113
    yura9113 10 Juli 2012 12:54
    0
    Angkatan Laut Turkmenistan!!!! ini bagus!!!!, lol biarkan Turkmenistan memaafkanku, tapi aku mengasosiasikan mereka hanya dengan Basmachi dan tidak lebih. Tampaknya Amer tidak punya tempat untuk menyimpan uang, bahkan jika mereka mengantarkan kapal induk lama kepada seseorang, jadi sebagai hadiah)))))
  6. vladimir64ss
    vladimir64ss 10 Juli 2012 12:57
    +2
    Nah, penjaga masih terlalu dini untuk berteriak. Masalah yang paling nyata adalah militerisasi Azerbaijan. Jika Anda juga kalah di lapangan ini .... Kazakhstan, lalu bagaimana mereka menuliskannya sebagai lawan.
    1. Svistopleaskov
      Svistopleaskov 10 Juli 2012 16:21
      +4
      Ya, Kazakhstan bukanlah topik di sini! Kazakh dapat dipercaya, karena Amerika tidak akan melindungi mereka dari China. Iran juga bukan penggemar Amerika Serikat.
      Dan sisa nnada hati-hati melihat!
  7. paling depan
    paling depan 10 Juli 2012 16:37
    0
    Para pemimpin ruang pasca-Soviet harus memahami bahwa kerja sama dengan Amerika Serikat di bidang militer dan hanya kerja sama untuk republik dan rakyat mereka akan berakhir dalam kekacauan dan kematian ........
  8. ShooMok
    ShooMok 10 Juli 2012 17:25
    +2
    Sudah ada artikel tentang topik ini. Saya menggunakan beberapa sumber, tetapi di sini mereka dengan bodohnya menyalin satu artikel utuh.