Ulasan Militer

Senjata "Anti-Rakyat" dari USSR

27
Senjata "Anti-Rakyat" dari USSR


Perkembangan kelas PP di Uni Soviet, seperti yang tidak terjadi di negara lain di dunia, dipengaruhi oleh sikap ideologis. Secara khusus, propaganda resmi Uni Soviet, di akhir tahun 20-an, menyebut PP sebagai polisi senjata, hanya cocok untuk membubarkan demonstrasi damai proletariat ... Selain itu, gaya utama aksi infanteri merah dalam kontak dekat dengan musuh dianggap sebagai pertarungan bayonet. Ngomong-ngomong, kami mencatat bahwa sejak awal Perang Patriotik Hebat, Jerman sangat takut dengan serangan balik bayonet kami. Tetapi meskipun demikian, kepadatan tembakan infanteri Wehrmacht yang jauh lebih tinggi membuktikan efektivitas PP sebagai senjata "anti-rakyat" - bahkan dengan pelatihan menembak yang relatif rendah dari seorang pejuang tunggal, pada jarak dari 150 m dan lebih dekat, keunggulan tembakan Jerman atas infanteri Soviet, dipersenjatai dengan tiga penguasa Mosin, sangat besar. Meskipun akan sepenuhnya salah untuk mengatakan bahwa sebelum munculnya PPSh di Uni Soviet, produksi PP tidak diluncurkan.

Kembali pada tahun 1927, perancang Pabrik Senjata Tula, Fedor Tokarev, menciptakan "karabin ringan" 20-putaran yang dilengkapi dengan kartrid revolver Nagant - tidak lebih dari senapan mesin ringan domestik pertama. Senjata itu dibedakan oleh sejumlah solusi teknis asli, khususnya, kehadiran dua pemicu yang disusun bersama-sama untuk tembakan otomatis (depan) dan tunggal (belakang). Bagian depan majalah sektor, yang, omong-omong, dilengkapi dengan indikator jumlah kartrid, ditutupi dengan lapisan kayu dengan takik untuk jari, sangat nyaman untuk memegang senjata.

Senapan mesin ringan Tokarev arr. 1927


Laras itu 3/4 panjangnya ditutup dengan pelat kayu yang melindungi tangan si penembak dari luka bakar. Kotak baut itu tersembunyi secara maksimal ke dalam kotak kayu. Sekering tombol-tekan nyaman dan dapat diandalkan. Ada ramrod underbarrel dengan satu set perangkat sekrup untuk membersihkan senjata, terletak di kapsul khusus - tas ganti yang terletak di bawah tumit pantat. Pemandangan sektor memberikan akurasi pemotretan yang tinggi pada jarak yang berbeda hingga 300 m Senjata itu ringan - hanya 4.1 kg dengan majalah. Dengan teknologi produksi, semuanya tampak juga jelas - laras kaliber 7.62 mm disatukan melalui saluran dengan senapan tiga baris, itu dilakukan pada mesin yang sama. Sebagai laras untuk PP Tokarev, dimungkinkan untuk menggunakan hiasan barel tiga baris yang rusak (selanjutnya, dalam kondisi produksi massal pistol PP dan TT kaliber 7.62 mm, ini terjadi). Sepertinya senjata yang sempurna! Jika bukan karena amunisi yang dipilih. Faktanya adalah bahwa Direktorat Amunisi Tentara Merah menetapkan kondisi yang sangat diperlukan bagi perancang - untuk menggunakan amunisi untuk revolver Naganov, yang pada waktu itu direncanakan untuk dinonaktifkan. Amunisi untuk "Nagant" telah terakumulasi di gudang berbagai macam - mengapa yang baik harus menghilang? Tetapi di sini perlu untuk mengingat apa amunisi ini. Selongsongnya seluruhnya berisi peluru silindris yang ditekan "ke flens" dengan jari kaki yang tidak bulat dan dipotong. Selain itu, seperti kartrid revolver lainnya, ia memiliki pelek - tepi jalan untuk memudahkan ekstraksi dari drum. Untuk memberikan obturasi yang lebih baik, Tokarev memutuskan untuk sedikit memutar moncong kasing. Akibatnya, penundaan mulai terjadi selama penembakan, dan karena beberapa alasan sekaligus: pertama, penempatan kartrid dengan pelek di toko jauh dari optimal, mereka sering saling menempel. Kedua, karena kualitas gulungan selongsong yang berbeda, sering terjadi kekurangan kartrid di dalam ruangan dan distorsi. Dan akhirnya, selongsong dengan gulungan bengkok setelah tembakan tersangkut di ruangan, tidak ingin keluar. Ya, dan peluru silindris, "tidak bersahabat" dengan hukum aerodinamika, diperlambat secara intensif dalam penerbangan, sudah memberikan dispersi besar pada jarak 50-70 m. Singkatnya, setelah dua minggu pengujian di lokasi pengujian Tokarev, PP Tokarev disimpan di Museum TOZ.

kompetisi 1930

Pada tahun 1930, beberapa desainer Soviet - pembuat senjata menawarkan versi "karabin ringan" mereka sendiri di bawah kartrid pistol Mauser Jerman yang baru-baru ini diadopsi oleh Tentara Merah dengan selongsong botol kaliber 7,63 mm. Di Uni Soviet, ia menerima nama "kartrid pistol Tokarev 7,62 mm." Itu dibedakan oleh kekuatan tinggi dan aerodinamis peluru yang baik, yang secara total menyebabkan peningkatan jarak tembak dan peningkatan kemampuan penetrasi.

Kompetisi ini dihadiri oleh dua PP yang dirancang oleh F. Tokarev (termasuk di bawah kartrid Naganov), serta senjata sistem Korovin, Shpitalny dan Degtyarev. Semua sampel ini memiliki banyak kelebihan dan bahkan lebih banyak kekurangan. Secara khusus, Shpitalny PP memiliki sejumlah besar bagian yang bergerak, berat, tidak dapat diandalkan, dan sulit untuk diproduksi. Perancang senapan mesin ringan yang bagus, Degtyarev, menggunakan dalam desain PP-nya jumlah simpul maksimum yang mungkin dari senjata yang ada - khususnya, rana semi-bebas dengan moderator divergen silinder. Penyimpanan disk - "piring" terletak rata di atas senjata, membuatnya sangat tidak nyaman saat memotret. Korovinsky PP hampir merupakan salinan MP-28 Jerman, berbeda dari yang terakhir di majalah yang menghadap ke bawah dan mekanisme pemicu. Menurut hasil kompetisi, PP Tokarev di bawah kartrid Naganov diakui sebagai yang terbaik (jelas, seperti yang mereka katakan sekarang, lobi senjata ini oleh Komisariat Amunisi Rakyat terpengaruh) - tetapi Tentara Merah menolak untuk mengadopsi PP yang diajukan ke kompetisi.

PPD yang tidak dihargai

Membayangkan dengan benar persyaratan dasar untuk senapan mesin ringan, pembuat senjata yang luar biasa V. A. Degtyarev menolak untuk menyatukan senjata ini dengan senapan mesin ringan, mulai mengerjakan jenis senjata baru "dari awal". Akibatnya, pada tahun 1934, PP baru sistem Degtyarev (PPD-34) diadopsi oleh tentara. Itu adalah model yang cukup tradisional dengan bagian yang bergerak minimal, blowback dan stok kayu - pantat. Untuk menghemat amunisi (seorang pejuang Tentara Merah harus hemat!) PP memiliki pemilih api, yang terletak di depan pelatuk di bawah braket umum. Sekering geser, dikombinasikan dengan pegangan cocking, memungkinkan untuk mengunci baut di posisi depan dan belakang. Laras ditutup dengan selubung berlubang. Pemandangan sektor memungkinkan untuk menembak pada jarak hingga 500 m! Benar, jarak ini, tentu saja, agak berlebihan, tetapi pada 300-350 m dengan satu tembakan, penembak yang terlatih dapat "mendapatkan" seorang prajurit infanteri musuh - data bagus dari kartrid Mauser-Tokarev terpengaruh. Hanya toko sektor dengan kapasitas yang tidak mencukupi yang menyebabkan keluhan - hanya 25 putaran, serta tingkat tembakan yang terlalu tinggi - 800 rds / mnt. PPD-38 masuk ke produksi massal, tetapi jumlahnya di pasukan tetap tidak sebanding dengan jumlah senapan Mosin.

Senapan mesin ringan Degtyarev, arr. 1934/38


Pada tahun 1938, PPD mengalami modernisasi - untuk meningkatkan kemampuan produksi, jumlah lubang di selubung barel dikurangi sambil meningkatkan area mereka. Selain itu, majalah disk untuk 71 kartrid dikembangkan, yang dimasukkan ke leher majalah sektor. Perangkatnya tidak sepenuhnya berhasil, karena untuk mengirim 5 putaran terakhir dari siput ke leher, penekan fleksibel digunakan, yang dari waktu ke waktu melengkung ke dalam siput. Akibatnya, jika panjang antrian melebihi 6-7 putaran, penembak berisiko dibiarkan tanpa amunisi. Untuk menghilangkan kemiringan, perlu untuk membuka majalah dan, setelah mengeluarkan 2-3 kartrid darinya, kocok dengan baik. Secara alami, dalam kondisi pertempuran, proses ini kemungkinan besar akan mengorbankan kesehatan dan kehidupan pejuang. Oleh karena itu, pada tahun 1940, PPD mengalami modernisasi yang lebih mendasar - leher untuk "tanduk" menghilang, memberi jalan ke konektor yang dirancang untuk majalah disk baru, di mana kartrid terakhir diumpankan langsung ke ujung "siput" . Dalam bentuk ini, toko menjadi benar-benar andal - hanya bisa gagal jika pegas gramofon rusak, yang menyediakan pasokan kartrid. PPD cukup maju secara teknologi - pada tahun 1940, dengan mempertimbangkan persyaratan perang dengan Finlandia, sekitar 81000 di antaranya diproduksi. yang, bagaimanapun, masih belum cukup. Selama perang "musim dingin" dengan Finlandia pada tahun 1940-1941, PPD-40 mulai beroperasi dengan ... detasemen NKVD, terlepas dari kenyataan bahwa para pejuang garis pertama dipersenjatai dengan tiga penguasa yang sama. Mempertimbangkan bahwa Finlandia, yang jauh lebih mobile dan siap untuk berperang dalam kondisi wilayah kutub, dipersenjatai dengan perangkat lunak Suomi, menjadi jelas mengapa korban dari tembakan senjata ringan dari pihak yang berperang tidak berkorelasi sebagai 1 hingga 7 di kami kebaikan. Pada 22 Juni 1941, rata-rata, hanya setiap 30 (!) Prajurit Tentara Merah memiliki PPD di tangannya, dan bukan senapan Mosin ...

Perlu dipaksa

Itu adalah awal dari Perang Patriotik Hebat yang membuat para pembuat senjata domestik menciptakan model senjata kecil yang luar biasa yang secara sempurna memenuhi persyaratan garis depan. Sangat disayangkan bahwa alasan untuk ini sangat mengerikan.

Pada akhir Juni 1941, Komisaris Rakyat untuk Persenjataan D.F. Ustinov memberi desainer muda G.S. Tugas Shpagin adalah membuat perangkat lunak paling sederhana dan berteknologi paling maju untuk produksi massal dalam kondisi masa perang sesegera mungkin. Menghadapi tuntutan seperti itu (waktu terpendek dipahami tiga atau empat bulan!) Tidak heran untuk menyerah, tetapi kita tidak boleh melupakan apa kegagalan untuk memenuhi tugas partai dan pemerintah! Menggunakan pengalaman bekerja sama dengan tokoh-tokoh seperti V.G. Fedorov dan V.A. Degtyarev, Shpagin memulai bisnis dengan sangat serius.

Aspirasi utama perancang adalah untuk memastikan stabilitas maksimum PP selama penembakan sambil mengurangi kualifikasi pekerja yang diperlukan di jalur produksi dan meminimalkan biaya. Stabilisasi senjata selama penembakan dicapai dengan menggunakan rem moncong yang sangat efektif - kompensator yang melemparkan gas moncong ke atas dan ke samping, serta meminimalkan massa dan "runout" rana. Untuk mempertahankan bagian material senjata, peredam dipasang di pelat pantat kotak baut, yang melunakkan pukulan baut pada pelat pantat di ujung run-out. Untuk stabilitas saat menembak, saya harus membayar dengan meningkatkan laju tembakan menjadi 900-1000 putaran per menit. Kerugian ini sebagian diimbangi oleh kehadiran pemilih api, tuas yang dibawa di bawah pelindung pelatuk di depan pelatuk, dan kapasitas majalah yang besar, disatukan dengan "disk" dari PPD-40 - ini adalah beri nama senjata baru yang diterima - senjata itu memiliki penglihatan sektor dengan takik pada jarak hingga 500 m , dan, tidak seperti teman-teman sekelasnya, dia benar-benar bisa menembak pada jarak ini.

PPSh juga merupakan salah satu teknologi pemecah rekor - bagian yang dicap dan sambungan las yang sederhana dan berteknologi maju banyak digunakan dalam desainnya. Pengecualian adalah rana, kenop geser sekering yang dikombinasikan dengan gagang rana yang memiringkan, gagang kayu, pegas tempur (juga sebagai pengembalian) dan beberapa detail kecil lainnya.

Sebuah fitur khas dari PPSh-41 adalah kotak baut, dibuat bersama dengan selubung barel dan kompensator moncong dalam bentuk satu bagian dengan stamping dari lembaran baja, diikuti dengan menekuk pada mandrel. Dengan pembongkaran senjata yang tidak lengkap, senjata itu menyimpang ke depan - ke bawah pada engsel yang terletak di bawah sungsang, membuka akses ke baut dan mekanisme pemicu yang tersembunyi di dalam kotak.


Senapan mesin ringan Shpagin, arr. 1941 (PPSh-41)


Senapan mesin ringan Shpagin, arr. 1941 (PPSh-41) modifikasi kedua


Di bawah kondisi penyebaran produksi, ternyata tidak mungkin untuk menyatukan senjata dan majalah untuk mereka - kasus unik yang terkait dengan spesifikasi produksi massal di Uni Soviet dalam kondisi perang yang sulit. Akibatnya, setiap pistol adalah senapan mesin yang diproduksi pada tahun 1941-1943. Itu dilengkapi dengan tiga majalah disk, yang dipasang secara individual padanya.

PPSh-41 memasuki pasukan pada akhir musim gugur 1941 (evaluasi laju pengembangan senjata dan pengenalannya ke dalam produksi massal!), Menjadi bantuan besar bagi infanteri kami dalam pertempuran yang sedang berlangsung di dekat Moskow.

Musuh juga dengan cepat menghargai manfaat PP Soviet yang baru - cukuplah untuk mengatakan bahwa di dekat Stalingrad, PPSh-lah yang merupakan senjata individu favorit Jerman. Mengambilnya sebagai piala, tentara Jerman segera menyerahkan senapan dan MP-38/40 mereka ke gudang. PPSh juga dipersenjatai dengan berbagai tim khusus Jerman yang beroperasi di belakang kami.

Selama perang, PPSh mengalami satu peningkatan kecil, di mana ia menerima pandangan sederhana yang dirancang untuk jarak 100 dan 200 m dan majalah terpadu - cakram untuk 71 putaran dan "tanduk" sektor - untuk 32. PPSh menjadi salah satu PP paling masif di dunia - untuk periode 1941-1945. lebih dari 5 juta dari mereka diproduksi. Setelah perang, PPSh diproduksi di bawah lisensi di Cina, Vietnam, Korea dan negara-negara lain.

Staf pengajar teknologi yang ideal

Dengan segala kelebihannya, PPSh-41 adalah senjata yang agak besar, yang membuatnya tidak dapat diterima untuk diperlengkapi, misalnya, tangki kru dan pilot. Selain itu, rate of fire yang terlalu tinggi menyebabkan banyak kritik. Model PP baru diperlukan, menggabungkan keandalan, kemampuan manufaktur, dan keandalan pendahulunya dengan kekompakan yang lebih besar dan laju kebakaran berkurang sekitar setengahnya. Pada awal 1942, sebuah kompetisi diumumkan di antara para desainer - pembuat senjata untuk membuat perangkat lunak baru. Insinyur muda A.I. Sudaev.

Secara lahiriah, perangkat lunak Sudayev agak sederhana, yang disebabkan oleh meluasnya penggunaan stamping dalam desainnya. Banyak solusi teknis dan teknologi dipinjam dari PPSh - khususnya, kotak baut, dibuat secara integral dengan selubung barel berlubang.

Perbedaan utama antara PPS - senapan mesin ringan Sudayev - adalah rekor kemampuan manufaktur. Senjata itu seluruhnya terbuat dari logam, dengan pengecualian pipi kayu pegangan pistol. Satu-satunya bagian yang tidak dicap adalah bautnya. Pada saat yang sama, konsumsi logam PP baru hampir setengah dari PPSh - "pola" yang lebih padat dari lembaran baja selama stamping berpengaruh di sini, sebagai akibatnya, logam minimum masuk ke pemangkasan. Produksi satu PPS memakan waktu rata-rata 2,5 kali lebih sedikit daripada untuk PPSh.

Secara teknis, PPS bukanlah sesuatu yang luar biasa - satu-satunya fitur positifnya adalah kekompakannya yang luar biasa dan bobotnya yang rendah yang memecahkan rekor - hanya 3,5 kg dalam urutan berjalan. "Kehabisan" rana berlipat ganda dibandingkan dengan PPSh karena pemanjangan kotak baut, yang memungkinkan untuk mengurangi laju api ke nilai yang dapat diterima 600 rds / mnt. Pada saat yang sama, berkat penggunaan kartrid Mauser yang kuat dalam kombinasi dengan keberadaan kompensator moncong yang efektif, PPS memiliki akurasi tembakan yang sangat baik bahkan pada jangkauan maksimum 200 m.

Bilah bidik PPS terbalik, untuk jarak 100 dan 200 m. Pemilih api dihilangkan, diyakini bahwa dengan beberapa pelatihan, pejuang akan dapat menembakkan satu tembakan karena laju tembakan yang berkurang. Tempatnya di bawah pelindung pelatuk diambil oleh sekering geser. PPS memiliki sandaran bahu sederhana yang dapat dilipat, yang, ketika dilipat, praktis tidak menonjol di luar dimensi senjata. Amunisi dilakukan dari "tanduk" sektor selama 35 putaran, tidak disatukan dengan klakson untuk PPSh.

Produksi PPS didirikan pada tahun 1942, dan tidak hanya di mana saja, tetapi di Leningrad yang terkepung. Di masa depan, senjata ini mengalami sedikit perubahan teknologi, setelah itu dikenal sebagai PPS-43. Produksi massalnya diluncurkan secara paralel dengan PPSh. PPS menjadi senjata standar kapal tanker dan pasukan terjun payung, dan infanteri dan cabang angkatan bersenjata lainnya menerima senjata ini. Setelah perang, bersama dengan PPSh, ia beroperasi di Uni Soviet dan negara-negara lain untuk waktu yang lama.

Senapan mesin ringan 1943 (PPS-43)


Pada tahun 1945, upaya dilakukan di Jerman untuk menyalin staf pengajar, baik di bawah kartrid biasa maupun di bawah kartrid Parabellum. Tetapi hal-hal tidak melampaui eksperimen lapangan.

Tentara Soviet di Narva yang dibebaskan. Mereka dipersenjatai dengan senapan mesin ringan PPS-43 dan PPSh-41.


Tentara Soviet dalam pertempuran di pinggiran Shlisselburg. Seorang prajurit jauh memiliki senapan mesin ringan PPD
penulis:
27 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Strashila
    Strashila 20 Juli 2012 09:38
    +10
    Ini tentu hal yang baik, tetapi selama perang, kakek lebih suka memegang karabin di tangannya.Ini masalah sederhana, ketika di 41 pada awalnya, kelompok pengintai (unit tempat kakek bertugas) bersenjatakan senapan mesin ditekan oleh Jerman dengan senapan biasa, dijaga pada jarak 300 meter dan mengusir pejuang kami seperti kelinci, jika bukan karena kebodohan Jerman, mereka akan terbunuh.Setelah itu, semua orang jatuh cinta dengan karabin.
    1. Firaun 7766
      Firaun 7766 20 Juli 2012 10:14
      +6
      Tapi untuk pertempuran perkotaan, PP adalah yang paling banyak.
  2. Poppy
    Poppy 20 Juli 2012 09:52
    +1
    Selama perang "musim dingin" dengan Finlandia pada tahun 1940-1941, PPD-40 mulai beroperasi dengan ... detasemen NKVD, terlepas dari kenyataan bahwa para pejuang garis pertama dipersenjatai dengan tiga penguasa yang sama. Mempertimbangkan bahwa Finlandia, yang jauh lebih mobile dan siap untuk berperang dalam kondisi wilayah kutub, dipersenjatai dengan perangkat lunak Suomi, menjadi jelas mengapa korban dari tembakan senjata ringan dari pihak yang berperang tidak berkorelasi sebagai 1 hingga 7 di kami kebaikan. (Benar, tidak jelas apakah kerugian Tentara Merah dari tembakan Chekist yang dipersenjatai dengan PPD diperhitungkan?) Pada 22 Juni 1941, rata-rata, hanya setiap tanggal 30 (!) Merah Prajurit tentara memiliki PPD di tangannya, dan bukan senapan Mosin .. .

    Dan mengapa menulis omong kosong ini?????
  3. Vito
    Vito 20 Juli 2012 10:35
    +12
    Di foto "Tentara Soviet di Narva yang dibebaskan." di sisi kiri, hampir anak-anak berdiri! Itu adalah waktu yang sulit, tetapi kami bertahan dan menang!
    1. pribolt
      pribolt 20 Juli 2012 11:52
      +5
      Foto diambil tepat di tepi Sungai Narova, sekarang ada jembatan Druzhba, perbatasan, antara Rusia, kota Ivangorod dan Estonia, kota Narva, tempat kakek saya membebaskan Narva
      1. Vito
        Vito 20 Juli 2012 12:09
        +1
        pribolt (1) , Hari baik untuk Anda.
        Dikutip dari pribolt
        kakek membebaskan Narva

        Jika bukan rahasia, berapa umurnya saat itu dan apakah kakekmu tersayang bertahan di penggiling daging ini?
        Saya ingin percaya bahwa YA!
        1. pribolt
          pribolt 20 Juli 2012 13:33
          +1
          Kutipan dari Vito
          Jika bukan rahasia, berapa umurnya saat itu dan apakah kakekmu tersayang bertahan di penggiling daging ini?
          Saya ingin percaya bahwa YA!

          Kakek meninggal pada tahun 1992. Ketika dia meninggal, dia berusia 77 tahun, yang berarti ketika Narva dibebaskan pada tahun 1944, dia berusia 29 tahun
          Dia terguncang di dekat Narva, tangan kanannya tidak berfungsi dengan baik.
  4. rennim
    rennim 20 Juli 2012 10:51
    +3
    Pada awal 80-an, ada banyak PPS-43 di gudang Wilayah Moskow. Bahkan diputuskan untuk melengkapi bahan peledak dan polisi dengan PP ini. Dan untuk sementara waktu itu. sampai unit AKS lengkap. Sayangnya, hampir semua stok senjata ini (beberapa ratus ribu, termasuk yang baru) dihancurkan di awal 90-an.
  5. Saudara Sarych
    Saudara Sarych 20 Juli 2012 10:52
    +7
    Penulis mengeluarkan banyak cod - seringkali hanya menerobos pintu yang terbuka:
    Densitas tembakan infanteri Wehrmacht yang jauh lebih tinggi membuktikan efektivitas PP sebagai senjata "anti-rakyat" - bahkan dengan pelatihan menembak yang relatif rendah dari seorang pejuang tunggal, pada jarak 150 m dan lebih dekat, keunggulan tembakan Jerman atas Infanteri Soviet, dipersenjatai dengan tiga penguasa Mosin, sangat banyak.
    Tidak ada bahwa Jerman memiliki PP hanya untuk komandan yang terpisah? Dan senapan mesin kami bahkan memiliki lebih banyak di awal? Belum lagi senapan yang bisa memuat sendiri ...
    PPP tidak mewakili sesuatu yang luar biasa? Dan apa, dalam konsep penulis, yang membuat mesin itu luar biasa? Kesederhanaan dan kemampuan manufaktur tidak termasuk dalam konsep ini?
    1. Prokhor
      Prokhor 20 Juli 2012 11:07
      +9
      Ya, senapan Mauser tetap menjadi senjata utama Wehrmacht sampai akhir perang, "otomatisasi" universal adalah penemuan sinema Soviet!
  6. Prokhor
    Prokhor 20 Juli 2012 11:05
    +1
    Ada rekaman orang Cina menyerbu Tibet dengan staf pengajar. Bitches bermata juling!

    Tidak sepenuhnya jelas - apa masalah teknis dengan penyatuan toko untuk PPSh?
    1. borist64
      borist64 20 Juli 2012 11:54
      +3
      Ukuran!! Penerima di pabrik yang berbeda memiliki penyimpangan.
      1. Hamdlislam
        Hamdlislam 21 Juli 2012 06:15
        +1
        Masalahnya murni teknologi dan personel berketerampilan rendah. Ketika, pada akhir tahun 1942, pekerjaan OTK (departemen kontrol teknis) didirikan dan kualifikasi pekerja meningkat, disk menjadi dapat dipertukarkan.
  7. Poppy
    Poppy 20 Juli 2012 11:08
    +2
    Tidak ada, kecuali bahwa toko PPSh tidak disatukan dan hanya sesuai dengan PP tertentu dan disesuaikan di pabrik.
    1. panzersoldat
      panzersoldat 5 Agustus 2012 18:10
      0
      tapi ini hanya berlaku untuk disk. toko sektor, secara teori, mendekati semua ayah
  8. AK-74-1
    AK-74-1 20 Juli 2012 11:48
    +3
    Artikel yang bagus. Apakah Anda menyukai foto-foto itu. Ahli senjata Soviet menciptakan senjata VICTORY yang sederhana dan andal,
  9. borist64
    borist64 20 Juli 2012 11:57
    +4
    Foto pertama menunjukkan pahlawan sejati, pemegang perintah Glory!!
  10. kode merah
    kode merah 20 Juli 2012 12:41
    +4
    Saya membaca di suatu tempat bahwa dalam kampanye Finlandia, tim penyerang kami, yang dirancang untuk melawan kotak obat, segera dipersenjatai dengan senapan serbu Fedorov yang dilengkapi dengan kartrid senapan Arisak 6,5 mm (RPD tidak cukup pada waktu itu). Karena kelangsingan putra Yamato, yang menganggap recoil peluru senapan Eropa normal berlebihan, Arisaka mengurangi kaliber dan kekuatan peluru untuk senapan Jepang. Fedorov memilih kartrid ini untuk senapan serbunya. Ngomong-ngomong, gagasan Fedorov menunjukkan dirinya dengan sangat baik.
    1. Sirius
      Sirius 20 Juli 2012 18:32
      +1
      Saya dapat menambahkan bahwa artikel ini ada di "Tinjauan Militer". Peringatan-wawancara dengan seorang peserta dalam "Perang Musim Dingin".
  11. Vyalik
    Vyalik 20 Juli 2012 13:22
    +2
    Sejauh yang saya ingat, staf pengajar bertugas di unit perbatasan FRG, dan Jerman menggunakan senjata jahat. Ayah saya, yang menghabiskan 3 tahun perang, mengatakan kepada saya bahwa PPSh dalam pertempuran perkotaan lebih disukai daripada PPS karena kepadatan api yang lebih besar. Tapi itu lebih berat. Secara umum, jika Anda membandingkan senjata, Anda harus memperhitungkan faktanya. bahwa beberapa desainer tidak punya banyak waktu untuk memikirkan semuanya, ditambah tes militer kadang-kadang membuat terburu-buru untuk mengadopsi.Ada juga ABC-36, meskipun itu senapan, tetapi dengan kemungkinan tembakan otomatis.
  12. bistro.
    bistro. 20 Juli 2012 15:26
    +3
    Menurut pendapat saya, penulis tidak akrab dengan situasi aktual saat itu, tetapi menilai dari film Soviet, di mana seorang tentara Jerman ditampilkan tanpa gagal dengan MP-38 atau MP-40. Untuk melakukan ini, lihat saja statistiknya, misalnya, Jerman dari pertengahan 1941 hingga April 1945 menghasilkan total 935400 PP dari berbagai jenis. Di Uni Soviet, selama periode ini, 6173900 PP diproduksi. Lebih dari 6 kali lipat. Keunggulan api seperti apa yang bisa kita bicarakan? Mungkin Jerman menang dengan mengorbankan senapan mesin? Ternyata tidak juga. Mereka membuat 1048500 senapan mesin. Uni Soviet memproduksi 1515900 senapan mesin selama periode yang sama. Seperti yang Anda lihat, 1,5 kali lebih banyak. Senapan mesin ringan Soviet melampaui yang Jerman tidak hanya dalam kemampuan manufaktur, tetapi juga dalam karakteristik kinerja. Jadi, bertentangan dengan semua ide, prajurit Wehrmacht berperang sepanjang perang dengan karabin 98k (kurtz pendek), dan bahkan dengan senapan Mauser sejak tahun 1914, karena sangat kekurangan senjata ringan di Wehrmacht dan bukan dari yang baik. hidup, banyak tentara dipersenjatai dengan pistol.
    1. Minyak jarak
      Minyak jarak 20 Juli 2012 22:03
      +1
      Kutipan dari bistro.
      Jadi, bertentangan dengan semua ide, prajurit Wehrmacht berperang sepanjang perang dengan karabin 98k (kurtz pendek), dan bahkan dengan senapan Mauser sejak tahun 1914, karena ada kekurangan senjata kecil di Wehrmacht.

      Saya akan menambahkan ... Jerman tidak hanya tidak meremehkan pada kesempatan pertama untuk "mempersenjatai kembali" dengan PPSh atau PPS, tetapi mereka menyesuaikan adaptasi pabrik dari PP Soviet yang ditangkap untuk kartrid "Mauser" asli 7,63x25 dan penataan ulang sebagian besar bilik untuk 9x19 Para. Selain itu, ada cukup banyak bukti foto dan film tentang Jerman, tidak hanya dengan PP Soviet, tetapi juga dengan SVT, yang sangat dihargai, karena mereka tidak berhasil mencoba membuat model sederhana dan bebas masalah yang serupa. Secara umum, pada akhir perang, kualitas senjata yang diproduksi untuk Wehrmacht sangat menurun sehingga tentara Jerman bahkan senang dengan senapan Mosin.
  13. kode merah
    kode merah 20 Juli 2012 15:56
    +1
    Saya membaca di suatu tempat bahwa selama perang Jerman melepaskan sekitar 800 ribu Sturmgever. Dan MP-38 dan MP-40, selain Jerman, diproduksi di Austria, Cekoslowakia, dll.
    1. bistro.
      bistro. 20 Juli 2012 16:10
      +1
      Secara total, selama tahun-tahun Perang Dunia Kedua, 415 ribu senapan StG44, MP43 dan MkD42 (H) diproduksi.Dalam komentar sebelumnya, saya memberikan data yang mencakup keduanya dan jumlah yang diproduksi di semua negara satelit fasis.
  14. FIMUK
    FIMUK 20 Juli 2012 17:15
    -1
    membaca angka di atas tentang keunggulan luar biasa SA atas Wehrmacht dalam senjata otomatis, karakteristik kinerja, dll., Saya ingin menambahkan-
    Ketika kami memberikan tendangan kepada Jerman di dekat Moskow pada tahun 41, maka kami mendorong seluruh perang ...
    Hanya seorang Jerman yang datang ke Moskow dalam tiga bulan. dan kami mengantarnya selama 4 tahun yang panjang ... am ..
    1. besar rendah
      besar rendah 20 Juli 2012 17:56
      0
      FIMUK,
      para pembela selalu memiliki keunggulan dibandingkan penyerang. Dua perang di Chechnya adalah contohnya
      1. Prokhor
        Prokhor 20 Juli 2012 21:26
        -2
        Yah, tidak selalu. Apakah Anda ingat kekalahan Tentara Merah di 41?
      2. Andrey77
        Andrey77 20 Juli 2012 23:55
        0
        Ini benar jika bek dan penyerang telah saling belajar selama 10 tahun. Dan bek membangun pertahanan. Jika tidak, penyerang memiliki keuntungan (banyak faktor, menyembunyikan mobilisasi adalah yang utama). Dua perang di Chechnya mengkonfirmasi hal ini.
    2. sichevik
      sichevik 20 Juli 2012 22:21
      +1
      FIMUK
      Sebuah klarifikasi kecil ... Seluruh Eropa bekerja untuk Jerman dan hampir seluruh Eropa berjuang di pihak Jerman. Dan kami sendirian melawan mereka. Dan sekutu membuka front kedua ketika mereka menyadari bahwa kita sendiri akan membersihkan seluruh Eropa dari Hitler. Kami akan menghancurkan Nazi tanpa bantuan mereka. Dan Tentara Kwantung dikalahkan dengan mudah dan tanpa bantuan mereka ...
      Tidak ada manfaat bagi kami dari front kedua mereka, hanya bahaya ...
      Jadi tidak perlu membuat perbandingan yang tidak pantas di sini ...
      1. Minyak jarak
        Minyak jarak 20 Juli 2012 22:34
        +1
        Kutipan dari sichevik
        fasis dihancurkan. Dan Tentara Kwantung dikalahkan dengan mudah dan tanpa bantuan mereka ...
        Tidak ada manfaat bagi kami dari front kedua mereka, hanya bahaya ...
        Jadi tidak perlu membuat perbandingan yang tidak pantas di sini ...

        +1
        Kwantung umumnya tersapu seperti remah-remah dari meja baik
        Dan, untuk beberapa alasan, para kritikus lupa bahwa Wehrmacht membengkokkan Polandia dalam 28 hari, dan empat puluh hari sudah cukup untuk seluruh Prancis.
        Di situs itu dicatat dengan benar bahwa orang Rusia, tidak seperti orang lain, tahu cara berteman dan berkelahi.
      2. Andrey77
        Andrey77 21 Juli 2012 04:27
        -5
        Seluruh Eropa bekerja untuk Jerman, dan hampir seluruh Eropa bertempur di pihak Jerman. Dan kami sendirian melawan mereka.
        --
        Aku menghapus air mata. Sendirian, Uni Soviet miskin... Dan kami tidak memiliki industri, dan kami tidak memiliki kesepakatan dengan Amerika Serikat... Dan kami tidak menandatangani perjanjian dengan sekutu.... Oh, siapa yang akan menangis untuk anak yatim Uni Soviet ketika Jerman menyerang ... Sendiri, teh, berjuang untuk seluruh dunia ...
    3. revnagan
      revnagan 23 Juli 2012 16:28
      0
      kutipan: FIMUK
      Hanya seorang Jerman yang datang ke Moskow dalam tiga bulan. dan kami mengantarnya selama 4 tahun.

      Jadi, bagaimanapun, kami harus mengemudi bukan ke perbatasan Negara, tetapi ke Berlin ... Namun, tidak sia-sia bahwa orang-orang kami berkata: jika Anda menembak jatuh seorang Jerman - mengemudi, jangan biarkan berhenti. Dan cobalah untuk memilihnya: layanan teknik dan pencari ranjau mereka adalah yang terbaik.
    4. bistro.
      bistro. 24 Juli 2012 14:20
      0
      Kekalahan Tentara Merah pada bulan-bulan pertama Perang Dunia Kedua dimainkan terutama oleh faktor organisasi, dan bukan oleh kualitas dan kuantitas senjata. Banyak yang telah dikatakan tentang hal ini di halaman Military Review. Pengaruh pribadi Stalin memainkan peran besar, inilah yang terjadi ketika, karena kesalahan satu orang, sebuah negara besar hampir hancur, yang sekali lagi membuktikan betapa berisikonya memercayai pemerintah negara kepada otokrasi.
  15. Andrey77
    Andrey77 20 Juli 2012 23:49
    +1
    Saya membaca komentar dan tertawa. Kami membutuhkan PP dan senapan. Menolak serangan, lebih baik dengan senapan (sighting range). Dan dalam serangan, PP lebih baik - jika berlari, maka raja (senapan dalam serangan hanya seperti tongkat atau tombak). Hal-hal yang berbeda diperlukan, hal-hal yang berbeda itu penting. Ini dipahami pada abad terakhir dan membuat AK-47 (kami) dan AR-15 (M-16) (menyatakan). Pisau bayonet melekat pada keduanya, serta pantat (kami memiliki yang lebih kuat).
  16. loteng79
    loteng79 22 Juli 2012 18:28
    +2
    Ketika dia tumbuh dewasa, mungkin sekitar 13-14 tahun, kakeknya mengatakan bahwa PPSh terlalu panas selama pemotretan yang intens dan mulai meludah (Fisika, yah, di mana tanpa itu).

    Jadi terkadang saya harus memaafkan "kencing" padanya. Seperti yang dikatakan dan ditulis.
    Jadi bertengkar.
    1. bistro.
      bistro. 24 Juli 2012 14:06
      0
      Lalu apa yang harus dikatakan tentang MP-38 dan MP-40 Jerman, yang, setelah menembak majalah pertama, sangat panas sehingga tidak mungkin untuk menahannya tanpa sarung tangan dan tidak mungkin untuk mencapai target bahkan pada jarak 50 meter , dispersi begitu besar.
      1. M.Peter
        M.Peter 31 Juli 2012 12:01
        0
        Ya, para prajurit yang memakan MP-40 itu diberi sarung tangan tahan panas. Dan ini bahkan tidak terlalu panas, tetapi pemotretan normal.
  17. Ladang
    Ladang 29 Agustus 2021 20:15
    0
    Secara khusus, propaganda resmi Uni Soviet, pada akhir 20-an, menyebut PP sebagai senjata polisi, yang hanya cocok untuk membubarkan demonstrasi damai proletariat.

    wow, dan tentu saja tidak akan ada bukti? Saya tidak ingin membaca lebih lanjut oleh penulis.