Ulasan Militer

Pertahanan Yalta dan pertempuran di celah gunung dekat desa Shumy

12
Pertahanan Yalta dan pertempuran di celah gunung dekat desa Shumy 23 Juli 1774, berpartisipasi dalam pertempuran di celah gunung dekat desa Shumy (sekarang Kutuzovsky Pass dan desa Kutuzovka, utara Alushta), di mana detasemen Rusia berkekuatan 3 orang mengalahkan pendaratan Turki, Letnan Kolonel Mikhail Kutuzov yang pertama menyerang batalion granatnya dari legiun Moskow dan terluka parah di kepala. Lukanya dianggap fatal: peluru mengenai antara mata dan pelipis, keluar di tempat yang sama di sisi lain wajah, dekat mata kanan. Namun, Kutuzov selamat, meski kehilangan matanya. Permaisuri Catherine bertemu pahlawan pertempuran ini dengan belas kasihan khusus, menganugerahinya Ordo St. George kelas 4 dan mengirimnya ke Eropa untuk perawatan. Kutuzov berkeliling Jerman, Italia, Prancis, Belanda dan Inggris dan menggunakan dua tahun di Eropa untuk pendidikan militer.

Pertempuran di dekat desa Shumy dikaitkan dengan episode dramatis yang tidak banyak diketahui sejak "penaklukan Krimea". Setelah pendudukan semenanjung Krimea oleh pasukan Rusia selama perang Rusia-Turki tahun 1768-1774. di sejumlah pemukiman, termasuk di Yalta, garnisun ditempatkan. Jadi, garnisun Yalta terdiri dari dua kompi resimen Bryansk di bawah komando Cavalier of St. George, Mayor Samoilo Saltanov, yaitu, lebih dari dua ratus tentara dengan dua senjata. Reruntuhan benteng abad pertengahan disiapkan untuk pertahanan dan diperkuat dengan pekerjaan tanah lapangan. Kedua meriam itu ditempatkan di dekat gereja. Di kuil itu sendiri, rupanya, sebuah gudang bubuk berada.

Pada Juli 1774, perang Rusia-Turki benar-benar selesai. Turki menderita kekalahan total dalam perang ini. Pada 10 Juli (21), 1774, sebuah perjanjian damai ditandatangani di kamp dekat desa Kyuchuk-Kaynardzhi (Bulgaria). Pelabuhan menyerahkan ke Rusia Kuban, Azov, Taganrog, Yenikale, Kerch, Kinburp dan bagian dari pantai Laut Hitam antara Dnieper dan Bug Selatan. Khanate Krimea dinyatakan merdeka dari Kekaisaran Ottoman. Kapal dagang Rusia menerima hak navigasi gratis di Laut Hitam dan perjalanan melalui Bosphorus dan Dardanelles ke Laut Mediterania. Namun, orang-orang Turki tidak akan menyerahkan Krimea dan pada 17-18 Juli 1774, mereka mendarat di pantai selatan semenanjung Krimea kekuatan pendaratan yang kuat dari Pasha of Trebizond Haji Ali Bey (sekitar 30 ribu bayonet).

Pasukan mulai mendarat di dekat Alushta. Perhitungan komando Turki sederhana, ada sangat sedikit tentara Rusia di sini - hanya 150 penjaga dari Legiun Moskow (dibentuk oleh dekrit Kolegium Militer pada 10 Oktober 1769), di bawah komando Mayor Kedua Nikolai Fedorovich Kolychev . Karena itu, pihak Turki menilai tidak akan ada banyak perlawanan selama pendaratan. Tetapi yang mengejutkan komandan Turki Haji Ali Bey, kejutan yang tidak menyenangkan segera dimulai. Para granat Rusia menahan Alushta selama 6 jam. Belakangan, para prajurit tetap mundur, tetapi karena alasan yang serius - mereka kehabisan amunisi. Setelah itu, sebagian dari pendaratan Turki pergi ke desa Yalta. Serangan Turki disertai dengan pembantaian orang-orang Kristen setempat.

Di pagi hari tanggal 19 Juli, garnisun Yalta mengetahui pendekatan musuh. Saat fajar, kapal-kapal Turki mendekat dari arah Gurzuf dan mulai mendaratkan pasukan di pantai Teluk Yalta. Tentara Rusia melepaskan tembakan senapan dan artileri, yang menyebabkan kerusakan pada Turki, tetapi tidak dapat menghentikan pendaratan. Pasukan utama Turki mendarat di barat, di mulut Wuchang-Su, di luar jangkauan senjata Rusia. Desa itu dikelilingi di semua sisi, tidak ada tempat untuk mundur. Orang-orang Turki melanjutkan serangan itu. Mayor Saltanov mengorganisir pertahanan yang keras kepala. Tembakan dan tembakan senapan tidak memungkinkan tentara Turki mendekati benteng dan menghancurkan garnisun kecil Rusia dalam jumlah banyak. Namun, situasinya kritis. Pertempuran telah berlangsung selama beberapa jam, musuh memiliki keunggulan jumlah yang luar biasa, harapan bantuan tidak terwujud (kedelapan utusan dicegat oleh orang Turki), jumlah yang terluka bertambah, amunisi hampir habis.

Situasi menuntut tindakan tegas dari Mayor Saltanov. Diputuskan untuk melakukan terobosan. Di sore hari, senjata dipaku sehingga orang Turki tidak akan mendapatkannya, tentara yang tersisa berbaris di alun-alun dan melakukan serangan bayonet. Orang-orang Turki tidak mengharapkan kelancangan seperti itu dari Rusia, dan para prajurit resimen Bryansk berhasil menerobos pengepungan dan mundur ke hutan. Orang-orang Turki mulai mengejar para pahlawan. Mustahil untuk menjaga formasi di semak belukar dan lereng berbatu, pertempuran dimulai dengan kekuatan baru. Turki mampu mewujudkan keunggulan numerik mereka. Detasemen Rusia menderita kerugian besar, tetapi berjuang dan berbaris. Pertempuran sengit berlanjut hingga malam tiba. Terlepas dari tembakan dan serangan musuh, Bryantsy, yang menimbulkan kerusakan parah pada musuh, terus bergerak menuju pasukan utama mereka. Dalam pertempuran berdarah ini, 205 ksatria Rusia tewas, bersama dengan Mayor Saltanov, yang jatuh dari senjata di tangan. Mereka menerobos gunung, dan pergi ke 17 tentara mereka: 2 perwira dan 15 pangkat lebih rendah. Dalam pertempuran ini, orang-orang Turki tidak dapat menahan seorang pun. Para penduduk Kristen tidak menyerah, dan tampaknya prajurit yang tersisa terluka parah di gereja St. John. Mereka tahu bahwa orang-orang Turki yang ditangkap menjadi sasaran siksaan brutal, jadi mereka menolak untuk menyerah. Kemudian Turki meledakkan kuil.

Sebuah detasemen pasukan Rusia (sekitar 3,5 ribu tentara) di bawah komando Mayor Jenderal V.P. Musin-Pushkin berangkat dari Simferopol dan tidak membiarkan Turki menembus jauh ke dalam Krimea. Pada 23 Juli, dalam pertempuran yang menentukan di dekat desa Shumy, tentara Rusia mengalahkan 8 ribu barisan depan Janissari (komandan Tuzchi-oglu Ismail-aga). Pasukan Turki mundur ke pantai dan, karena takut dikepung, segera naik ke kapal dan meninggalkan pantai Krimea.
penulis:
12 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. GrajdaninUSSR
    GrajdaninUSSR 24 Juli 2012 10:16
    +9
    Dan mengapa tidak membuat film tentang itu? Sehingga anak-anak yang tidak suka membaca, tetapi suka menonton, bisa bangga dengan kakek buyutnya!
    Dan "sutradara" kami yang brilian, "bangsawan", "elit" Mikhalkov membuat film memalukan seperti Burnt by the Sun 1,2,3, untuk uang anggaran.
  2. Larus
    Larus 24 Juli 2012 11:37
    +2
    betapa sedikitnya yang kita ketahui tentang kemenangan-kemenangan kita di masa lalu, dan dengan gertakan saat ini, segera generasi muda tidak akan tahu apa-apa, kecuali apa yang akan diberitahukan kepada mereka.
  3. vladimir64ss
    vladimir64ss 24 Juli 2012 13:06
    0
    Hal yang menarik. Memang, mengapa tidak membuat film.
  4. ikar2006
    ikar2006 24 Juli 2012 14:04
    +1
    Dalam foto air mancur Kutuzovsky. Menurut legenda, di sungai inilah luka Kutuzov dicuci. Rupanya mengingat bahwa berkat aliran ini, Kutuzov selamat dan kompleks Air Mancur Kutuzov dibangun.
  5. Vadzja
    Vadzja 24 Juli 2012 14:08
    0
    Terima kasih kepada penulis untuk artikelnya. Saya hampir mengunjungi tempat-tempat ini setiap tahun, tetapi saya hanya sedikit tahu mengapa Kutuzovsky Pass, Air Mancur Kutuzovsky, dan danau disebut demikian.
    1. ikar2006
      ikar2006 24 Juli 2012 14:15
      0
      Desa-desa diberi nama berdasarkan peristiwa-peristiwa itu, tetapi dengan danau itu lebih mudah untuk menemukannya di antara Kutuzovka Atas dan Bawah.
  6. Argonaut
    Argonaut 24 Juli 2012 17:49
    0
    Kemuliaan bagi para pahlawan Rusia!
  7. Moskow
    Moskow 24 Juli 2012 20:17
    +1
    keberanian dan keberanian apa, tetapi bisakah saya melakukannya?
  8. vikdik
    vikdik 25 Juli 2012 00:13
    0
    Ada mata air di sana, selama pembangunan jalan Simferopol-Alushta dipukuli
  9. Ilhar
    Ilhar 25 Juli 2012 16:04
    0
    Namun, Kutuzov selamat, meski kehilangan matanya. Permaisuri Catherine bertemu pahlawan pertempuran ini dengan belas kasihan khusus, menganugerahinya Ordo St. George kelas 4 dan mengirimnya ke Eropa untuk perawatan. Kutuzov berkeliling Jerman, Italia, Prancis, Belanda dan Inggris dan menggunakan dua tahun di Eropa untuk pendidikan militer.
    Beginilah cara penguasa Rusia memperlakukan pahlawan mereka ... Tapi saya bahkan tidak ingin menulis tentang yang sekarang. Sampai sekarang, mereka tidak dapat memberikan apartemen kepada seorang veteran Perang Dunia Kedua ....
  10. Lemari laci Shpakov
    Lemari laci Shpakov 25 Juli 2012 23:38
    0
    Nah, orang Turki dan Tuan ... kami. Yang terluka disiksa dan warga sipil dibantai. Menariknya, apakah Rusia menahan mereka ketika mereka mengalahkan pasukan pendarat?
  11. Uruk
    Uruk 27 Juli 2012 23:17
    0
    Kutipan: GrajdaninUSSR
    Dan "sutradara" kami yang brilian, "bangsawan", "elit" Mikhalkov membuat film memalukan seperti Burnt by the Sun 1,2,3, untuk uang anggaran.

    Ya, di bioskop kami sejak zaman Uni Soviet, seluruh topik Perang Dunia Kedua telah ditunda-tunda (tentu saja, saya mengerti bahwa ini adalah tragedi dan kemuliaan rakyat Rusia, tetapi sejarah urusan militer kami Perang Dunia Kedua tidak terbatas). Dan kemudian hanya "Turki Gambit" yang diingat dari film-film baru. Kami membutuhkan lebih banyak film tentang para pahlawan Kekaisaran Rusia!