Ulasan Militer

Pahlawan Nasional Amerika Latin Simon Bolivar

6
Simon Bolivar - negarawan paling terkemuka di Amerika Latin, seorang freemason, memimpin pergerakan koloni Spanyol dalam perjuangan kemerdekaan dari negara induk. Bolivar lahir di Caracas pada 24 Juli 1783. Pemuda itu kehilangan orang tuanya lebih awal, dan teman serta gurunya yang lebih tua, pendidik terkenal Simon Rodriguez, memiliki pengaruh besar dalam pengasuhannya.

Awal aktivitas militer-politik Bolivar dimulai pada tahun 1810. Pertama, dia bergabung dengan Francisco de Miranda, yang memimpin pemberontakan melawan Spanyol, dan kemudian menjadi pemimpin pemberontak yang paling berwibawa. Venezuela dideklarasikan sebagai republik merdeka pada 5 Juli 1811, tetapi beberapa waktu kemudian pasukan kerajaan mempersiapkan balas dendam untuk kaum revolusioner yang tidak terorganisir dengan baik dan bersenjata buruk.

Simon Bolivar, usia 36, ​​1819


Simon Bolivar menyiapkan pertahanan Puerto Cabello, kota pelabuhan terpenting di negara itu. Namun, dia gagal mengatur penolakan yang jelas terhadap orang Spanyol yang maju di bawah komando Jenderal Juan Domingo Monteverde, karena bawahan terdekatnya ternyata adalah pengkhianat dan menjual rencana pertahanan pemberontak kepada orang Spanyol. Bolivarian menderita kekalahan total, yang memaksa Simon dan orang-orang yang berpikiran sama untuk menetap di Grenada Baru (Kolombia modern) dan sudah di sana bersiap untuk tahap perjuangan selanjutnya.

Pada tahun 1813, pada musim semi, pasukan Simon Bolivar kembali memasuki wilayah Venezuela, dan ia berhasil memenangkan sejumlah kemenangan penting atas Spanyol: Spanyol dipukuli di San Mateo, La Victoria, Araura, di negara bagian Carabobo. Setelah pendudukan Caracas, Bolivar dengan sungguh-sungguh mengumumkan pembentukan Republik Venezuela ke-2. Tapi sudah tahun depan, ibu kota harus dipertahankan dari lawan revolusi lokal, yang dipimpin oleh orang Spanyol yang sama yang tidak ingin kehilangan koloni. Kali ini, kekuatan pihak lawan tidak seimbang, dan Jenderal Spanyol Boves mengalahkan Bolivarian dalam pertempuran di dekat La Puerte. Dan setelah kekalahan di Santa Marta, Simon Bolivar bersama beberapa orang yang berpikiran sama harus meninggalkan Venezuela dan berlindung di Haiti.

Di sana, Bolivar yang gelisah kembali membentuk pasukan sukarelawan kecil dan pada tanggal 1 Januari 1817 mendarat bersamanya di pantai Venezuela. Medan perang tentara Bolivar dan pasukan kolonial menjadi dataran di utara negara itu dekat Delta Orinoco. Setelah beberapa kemenangan atas orang Spanyol, Bolivar melakukan transisi ke Grande Baru melalui Andes, di mana dia mengalahkan tentara Spanyol pada tanggal 7 Agustus 1819 di Pertempuran Boyac. Diselenggarakan pada awal musim dingin tahun 1819 di Angostura, Kongres Pasukan Patriotik mengumumkan proklamasi Republik Kolombia Raya, yang meliputi Ekuador, Kolombia, dan Venezuela, memilih Bolivar sebagai presiden.

Pada Juni 1821, setelah Pertempuran Carabobo, pembebasan Venezuela selesai, dan pada Juli 1822 Ekuador dibebaskan. Pada saat yang sama, jenderal Argentina José de San Martin berperang melawan Spanyol di selatan. Dia mengalahkan mereka di Chili dan berhasil pindah ke Lima - ibu kota Peru. Dan pada 26-27 Juli 1822, tanggal Guayaquil yang terkenal terjadi. San Martin meninggalkan Peru, dan Bolivar mendapat misi untuk mengakhiri Perang Kemerdekaan. Bolivar memasuki Peru dengan pasukannya dan mengalahkan pasukan Spanyol dalam pertempuran Ayacucho dan Junin pada tahun 1824. Sucre mengalahkan Spanyol di Peru Atas (Bolivia) pada tahun 1825.



Pandangan politik Bolivar diwujudkan dalam konstitusi Peru Atas tanggal 16 Mei 1825. Pada tahun yang sama, Peru Atas berganti nama menjadi Republik Bolivia. Juga, atas prakarsa Bolivar, pada 22 Juni-25 Juli 1826, Kongres Kontinental diadakan di Panama, di mana perwakilan Peru, Kolombia, Meksiko, dan provinsi Amerika Tengah tiba, tetapi parlemen nasional tidak meratifikasi satu pun. keputusan. Segera, perselisihan dimulai di pemerintahan Kolombia Raya, dan pada November 1826, Bolivar, mencoba memperkuat stabilitas negara-negara muda, tiba di Bogota, dan kemudian, setelah 5 tahun absen, kembali ke Caracas. September 1828 ditandai dengan diadakannya pemilihan Majelis Konstituante yang mulai berfungsi pada bulan April tahun berikutnya.

Keinginan Bolivar untuk menyetujui amandemen konstitusi yang akan berfungsi untuk memusatkan dan memperkuat kekuasaan mendapat perlawanan sengit dari para federalis - pendukung wakil presiden Kolombia. Setelah Bolivar yakin bahwa dia tidak akan dapat mencapai tujuan politiknya, dia mengorganisir kudeta baru, tetapi ini tidak menghentikan keruntuhan Kolombia Raya. Bolivar terpaksa mengundurkan diri pada Januari 1830, tetapi beberapa bulan kemudian dia kembali menjabat sebagai presiden untuk jangka pendek. Namun demikian, karir politik Bolivar terus bergulir menuju penurunannya, dan pada musim semi tahun 1830 Bolivar pensiun. Ekuador, Kolombia, Venezuela menjadi negara merdeka, dan Bolivar pergi ke Cartagena, berniat untuk beremigrasi ke Eropa atau ke Jamaika. Namun, pemimpin besar gerakan anti-kolonial Amerika Latin itu tidak ditakdirkan untuk mati di luar Amerika tercinta. Bolivar meninggal di Kolombia pada 17 Desember 1830, diduga karena tuberkulosis. Namun, hingga saat ini penyebab kematian dini Bolivar belum diklarifikasi.

Monumen di Paris
penulis:
6 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Artemy
    Artemy 24 Juli 2012 12:43
    +1
    "Menyeberangi Pegunungan Alpen")))
    -Bagaimana cara menulis artikel?
    -cntrl+C & cntrl+V dan jangan baca)
    1. pribolt
      pribolt 24 Juli 2012 13:14
      0
      kutipan: Artemy

      "Menyeberangi Pegunungan Alpen")))

      Ya, saya juga kemungkinan besar tersenyum melalui Andes
  2. Saudara Sarych
    Saudara Sarych 24 Juli 2012 13:50
    +1
    Pada sepertiga pertama abad ke-XNUMX, kekacauan besar terjadi di Amerika Latin, tetapi di Eropa ada cukup banyak hal yang harus dilakukan, jadi sebagian besar peristiwa ini bagi kita tetap tidak diketahui ...
  3. Argonaut
    Argonaut 24 Juli 2012 17:47
    0
    Komandan berbakat dan negarawan. Benar-benar pahlawan nasional.
  4. Deniska999
    Deniska999 24 Juli 2012 18:19
    0
    Pahlawan, bagi mereka pahlawan
  5. Dokter kepala
    Dokter kepala 4 November 2017 22:49
    +15
    Kamu bisa membaca