Ulasan Militer

Apa yang akan dan tidak akan terjadi: senjata hipersonik Angkatan Udara AS

33

Awal yang kasar dan akhir yang memalukan



Angkatan Udara mau dapatkan hipersonik Anda sendiri senjata bahkan lebih dari Angkatan Laut AS atau pasukan darat. Salah satu manifestasi dari keinginan ini adalah penandatanganan kontrak untuk pembuatan rudal jelajah hipersonik non-strategis Hypersonic Conventional Strike Weapon (HCSW). Ingatlah bahwa perjanjian yang sesuai antara Angkatan Udara dan perusahaan disimpulkan pada 18 April 2018. Nilai kontraknya adalah $928 juta. Ini disediakan untuk "desain, pengembangan, manufaktur, integrasi sistem, pengujian, perencanaan logistik dan memastikan integrasi pada pesawat dari semua elemen senjata non-nuklir non-strategis yang diluncurkan udara hipersonik."

“Langkah ini adalah salah satu dari dua cara pembuatan prototipe senjata hipersonik yang diterapkan oleh Angkatan Udara untuk mempercepat penelitian dan pengembangan hipersonik,” blog Angkatan Udara AS bmpd mengutip pernyataan itu. “Angkatan Udara sedang membangun prototipe untuk mengeksplorasi peluang untuk pengembangan lebih lanjut dan memindahkan teknologi ini ke implementasi secepat mungkin.”

Niatnya lebih dari serius, seperti halnya pendanaan (perlu mempertimbangkan bahwa ini baru tahap awal). Mereka ingin mengajarkan rudal HCSW untuk mengenai target darat baik yang diam maupun bergerak. Kecepatan jelajah harus Mach 5 atau lebih. Kompleks harus dapat beroperasi dalam menghadapi sistem pertahanan anti-pesawat dan rudal, serta penanggulangan elektronik.

HCSW ingin dilengkapi dengan sistem panduan satelit inersia gabungan. Adapun kapal induk, di antara mereka mereka melihat "beberapa jenis pesawat tempur dan pembom". Tidak banyak pilihan dengan pembom strategis - secara total, Angkatan Udara AS memiliki tiga jenis mesin tersebut. Ini adalah B-52H, B-1B dan B-2 Spirit. Adapun pesawat tempur, pilihan terbaik, jika kita berbicara tentang pembawa senjata hipersonik, tampak seperti pembom tempur F-15E Strike Eagle. Mesin ini, kami ingat, pada awalnya diciptakan untuk memecahkan masalah kejutan, dan itu menunjukkan dirinya dengan sempurna di bidang ini.


Namun, ini semua di masa lalu sekarang. Pada bulan Februari tahun ini, diketahui bahwa Angkatan Udara AS mengumumkan pembatasan proyek Senjata Serangan Konvensional Hipersonik. Pada Maret 2020, Lockheed Martin harus melindungi proyek pendahuluan, setelah itu semua pekerjaan pada program akan dihentikan. Alasannya sepele - tidak ada cukup uang.

Dalam residu kering


Jadi, sekarang Angkatan Udara AS hanya akan membiayai satu proyek senjata hipersonik - kita berbicara tentang kompleks Air Launched Rapid Response Weapon (ARRW) yang terkenal, yang juga muncul di bawah penunjukan AGM-183. Kita berbicara tentang rudal aeroballistik yang diluncurkan dari udara yang dilengkapi dengan unit hipersonik yang dapat dilepas dengan mesin Tactical Boost Glide (TBG) dan mampu, menurut data yang disajikan sebelumnya, dengan kecepatan sekitar Mach 20. Ini sangat tinggi, bahkan untuk senjata hipersonik modern.

Diduga, pada Maret 2019 lalu, mereka melakukan tes lempar mesin TBG, dan pada 12 Juni 2019, tes baru dilakukan, di mana pembom strategis B-52H terbang dengan mock-up produk. Menurut laporan media, pesawat B-52N-150-BW S / N 60-0036, yang mengambil bagian dalam banyak tes lain, digunakan untuk ini.


Sebagai bagian dari tes Juni, tidak ada peluncuran rudal yang dilakukan: pada kenyataannya, itu adalah tahap awal analisis kompatibilitas pembom B-52N dan rudal AGM-183. Tidak diketahui jenis hulu ledaknya. Meskipun sejumlah media menunjukkan penggunaan hulu ledak nuklir, contoh Senjata Serangan Konvensional Hipersonik yang dibatalkan menunjukkan sebaliknya.

Apa pun unit tempurnya, kompleksnya sangat menarik, terutama untuk calon lawan Amerika. Sejauh yang bisa dinilai, tidak ada yang memiliki sistem seperti itu sekarang ("Belati" Rusia adalah jenis senjata yang berbeda).

Ingatlah bahwa pembuatan ARRW dilakukan berdasarkan kontrak senilai $ 480 juta, yang dikeluarkan oleh Lockheed Martin Corporation pada Agustus 2018. Pekerjaan itu harus selesai pada Desember 2021: mereka akan dilakukan dengan kecepatan yang dipercepat dan, mungkin, pada paruh pertama tahun 2020-an, Amerika Serikat akan menerima senjata hipersonik berbasis udara "penuh".

Apa yang akan dan tidak akan terjadi: senjata hipersonik Angkatan Udara AS

Inilah yang kurang lebih diketahui secara akurat. Jika Anda "berfantasi", maka Anda dapat membayangkan integrasi AGM-183 ke dalam komposisi berbagai penerbangan Kompleks Angkatan Udara AS, termasuk pembom tempur. Dan peningkatan bertahap dalam kemampuan kompleks itu sendiri, termasuk dalam hal jangkauan penerbangan. Namun, di jalan ini, Amerika pasti akan menghadapi kesulitan yang relevan untuk semua pengembang rudal hipersonik: kita berbicara tentang kontrol dan panduan rudal pada kecepatan hipersonik, yang tunduk pada suhu sangat tinggi. Jika Amerika mampu mengatasi tantangan seperti itu, maka persenjataan Angkatan Udara AS mungkin akan segera diisi kembali dengan senjata "konvensional" yang mematikan, yang akan sangat, sangat sulit untuk dilawan.

omong-omong


Air Launched Rapid Response Weapon harus menjadi bagian dari "triad hipersonik" Amerika, karena, seperti yang kami sebutkan di atas, tidak hanya Angkatan Udara, tetapi Angkatan Laut dan Angkatan Darat AS ingin mendapatkan sistem hipersonik baru. “Secara umum, dapat diharapkan,” Viktor Murakhovsky, pemimpin redaksi majalah Arsenal of the Fatherland, mencatat sebelumnya, “bahwa pada akhir 2025 di Amerika Serikat akan ada dua (kemungkinan besar, dan mungkin tiga) produk hipersonik jarak operasional-taktis dan menengah, siap untuk produksi serial. AS saat ini tidak mengembangkan senjata hipersonik dengan hulu ledak nuklir."

Memang, jika kita melihat kekuatan darat, kita akan melihat pekerjaan aktif pada apa yang disebut Long Range Hypersonic Weapon atau LRHW (sebelumnya juga menggunakan sebutan Hypersonic Weapons System), yang merupakan kompleks hipersonik seluler berbasis darat. Ini akan menjadi rudal balistik solid-propelan jarak menengah AUR (All-Up-Round) universal dengan Common Hypersonic Glide Body (C-HGB) universal dipandu manuver hulu ledak hipersonik meluncur.


Ingatlah juga bahwa Angkatan Laut AS baru-baru ini mengumumkan rencana untuk melengkapi kapal selam multiguna kelas Virginia dengan rudal peluncur hipersonik C-HGB. Secara total, Pentagon bermaksud menghabiskan satu miliar dolar untuk penelitian dan pengembangan di bawah program pada tahun fiskal 2021.
penulis:
33 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. mark2
    mark2 28 Februari 2020 18:36
    0
    . “Secara umum, dapat diharapkan,” Viktor Murakhovsky, pemimpin redaksi majalah Arsenal of the Fatherland, mencatat sebelumnya, “bahwa pada akhir 2025 di Amerika Serikat akan ada dua (kemungkinan besar, dan mungkin tiga) produk hipersonik jarak operasional-taktis dan menengah, siap untuk produksi serial. AS saat ini tidak mengembangkan senjata hipersonik dengan hulu ledak nuklir."


    Artikel itu dibaca dengan pemikiran "jika". Jika mereka bisa, jika mereka berhasil .... Mari kita tunggu dan lihat. 5 tahun itu banyak dan sedikit.
  2. Tulang insang ikan paus
    Tulang insang ikan paus 28 Februari 2020 18:42
    +2
    Sampai mereka menjelaskan kepada saya fisika penerbangan atmosfer yang dapat bermanuver dan panduan rudal pada kecepatan hipersonik, saya akan mempertimbangkan istilah itu sendiri PR
    alat yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan. Jika, apa, dia belajar di Institut Fisika dan Teknologi.
    1. berbagai
      berbagai 28 Februari 2020 20:29
      -5
      Saya akan coba apakah Anda siap menerima informasi yang melampaui persepsi standar?
      Petir bola juga merupakan elemen plasma dan penerbangannya tidak dapat diprediksi... "Proyektil" hipersonik juga diselimuti plasma. Di sini, di manajemen ... dan ada jawaban ... Dan ini di balik tujuh segel ... Saya ingin mengatakan alih-alih titik, dan kemudian saya berpikir bahwa itu tidak layak dan sudah sangat ... seluruh pertanyaan adalah - bagaimana?
      1. Tulang insang ikan paus
        Tulang insang ikan paus 28 Februari 2020 21:06
        +2
        Persepsi standar adalah fisika, yang telah saya (dan banyak orang lain) pelajari. Saya tahu (dan mengerti) bagaimana pesawat terbang, ICBM, UR, rudal anti-kapal terbang, saya tahu dan mengerti cara kerja mesin pembakaran internal, RD, mesin turbojet, dll. Ini tidak bertentangan dengan hukum fisika.
        1. berbagai
          berbagai 29 Februari 2020 00:11
          -4
          Saya juga belajar fisika, tetapi paling sering penemuan dibuat oleh mereka yang tidak tahu bahwa ini tidak mungkin. Terkadang tidak mengetahui menciptakan lebih sedikit hambatan daripada pengetahuan.
        2. berbagai
          berbagai 29 Februari 2020 03:37
          -3
          Nah, "fisikawan", apakah elektron itu gelombang atau partikel?
          1. berbagai
            berbagai 29 Februari 2020 13:04
            -3
            Itu sudah jelas. Fisikawan itu palsu, hanya bisa minus. Atau penganut sekte USE menjadi saksi.
          2. Tulang insang ikan paus
            Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:26
            +1
            Elektron adalah partikel elementer. Jika Anda ingin mengutak-atik dualisme, maka Anda salah istilah.
            Tanpa mengetahui fisika, Anda tidak dapat menemukan manuver hipersonik, meskipun Anda adalah Kulibin.
            Pemahaman Anda tentang "kepalsuan" adalah kekasaran biasa bagi orang asing tiba-tiba.
            Saya tidak dapat memberikan kontra sekarang, peringkat saya negatif, terima kasih kepada orang-orang seperti Anda. Saya sendiri belum menempatkan satu pun, bahkan karakter terus terang tidak memadai.
            Jadi permisi, tolong, itu akan mempercantik Anda.
            1. berbagai
              berbagai 1 Maret 2020 00:04
              -2
              Sekarang jelas bahwa Anda adalah seorang fisikawan kayu lapis. Jadi itu cair untuk omong kosong celana seseorang di pertanyaan sederhana. Tanyakan kepada fisikawan, mereka akan menjelaskan kepada Anda secara populer. Saya tidak menawarkan Internet, sangat tercemar sehingga Anda tidak akan menerima jawaban di sana. Dalam Fisika, ini adalah fenomena paling misterius.
              Saya tidak downvote siapa pun, saya hanya berkomentar.
              Tidak pernah menjadi penambang.
            2. berbagai
              berbagai 1 Maret 2020 00:41
              0
              Sebuah elektron mampu pembiasan, interferensi dan refleksi (difraksi) dan pada saat yang sama memiliki massa dan muatan listrik ... Saya seorang spesialis PCS oleh profesi dan saya sering tertarik oleh Fisikawan untuk mengembangkan sistem kontrol untuk instalasi mereka. Dan di tahun-tahun siswa saya, bersama dengan para guru, mereka merakit obor plasma yang berfungsi, dan saya harus mengembangkan dan men-debug sistem kontrol untuk itu.
              Jadi, tidak seperti Anda, saya dalam subjek.
              1. Tulang insang ikan paus
                Tulang insang ikan paus 1 Maret 2020 10:39
                0
                Artinya, Anda tidak membaca kata "dualisme" dalam mengejar sensasi mengekspos pseudo-fisikawan?
                Jangan main-main dengan tanda kebesaran siswa. Anda hanya meminta maaf karena bersikap kasar dan akan menjawab sesuai topik utas.
    2. Kalmar
      Kalmar 28 Februari 2020 23:04
      +1
      Kutipan: Kumis Paus
      Sampai mereka menjelaskan kepada saya fisika penerbangan atmosfer yang dapat bermanuver dan panduan rudal dengan kecepatan hipersonik

      Sejauh yang saya mengerti, panduan terletak pada kepompong plasma yang terkenal jahat. Ada catatan bahwa parameter plasma ini dapat dikontrol hingga tingkat tertentu, menciptakan semacam "jendela" yang cocok untuk pengoperasian radar.

      Dalam hal manuver, saya kira, kesulitan utama adalah bahwa kemudi rudal tidak dapat menahan beban berlebih pada kecepatan hipersonik. Di sini, mungkin, Anda dapat melihat ke arah UVT atau mesin shunting tambahan.

      Jelas, ini semua teori. Seberapa dekat dengan praktik (setidaknya untuk seseorang) dan, terlebih lagi, dengan produksi massal adalah pertanyaan besar, besar.
      1. Tulang insang ikan paus
        Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:39
        +1
        Saya akan memberikan isyarat untuk kedua komentar - perwakilan dari Wilayah Moskow tidak mungkin dapat menjelaskan secara prinsip. Ini dapat dilakukan oleh para ilmuwan yang menemukan dua hal: penerbangan yang cukup lama (katakanlah 10 menit) dengan suhu permukaan 6000K. Dan yang kedua - manuver aerodinamis dengan super-g, yang terjadi pada kecepatan tinggi nyata. Ini bahkan bukan tentang kemudi - roket itu sendiri dan isinya akan runtuh begitu saja. Soal pengendalian lewat kepompong plasma juga masih dalam taraf fantasi. Oleh karena itu, asumsi saya adalah bahwa tidak ada hipersonik atmosfer pada lintasan akhir, belum ada dan tidak akan ada.
        Hanya pada percepatan, kuasi-balistik di stratosfer praktis. Kemudian BB terpisah, meluncur dan melambat, melepaskan kemudi dan terbang sejauh 3-4M sebelum mengenai sasaran.
    3. Hidup itu baik
      Hidup itu baik 29 Februari 2020 22:33
      0
      Di sini pertanyaannya berbeda ... tetapi dengan ketakutan apa perlu menjelaskan ini sama sekali? Tidak, serius, atau apakah Anda menunggu perwakilan Wilayah Moskow untuk keluar dengan diagram, rumus, dll. dan menjelaskan semuanya kepada semua orang cara kerjanya, dan kemudian meletakkannya di Internet?
      Apakah itu terbang dan mengenai sasaran? YA. Itulah seluruh jawaban.
      Dan bagaimana dan mengapa itu diampuni adalah urusan kita.
      1. Tulang insang ikan paus
        Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:40
        +1
        C di atas. Saya percaya pada dongeng sejak kecil. Dan terlebih lagi dalam propaganda.
        1. Hidup itu baik
          Hidup itu baik 1 Maret 2020 11:26
          0
          Hmm... posisimu memang brilian. "Jika saya tidak mengerti sesuatu, itu semua kebohongan dan propaganda".... Dan tidak masalah bahwa informasi ini mungkin rahasia ... tidak!!! Anda harus datang dan menjelaskan!
          Tidak ada lagi yang bisa dikatakan di sini ...
          1. Tulang insang ikan paus
            Tulang insang ikan paus 1 Maret 2020 13:47
            +1
            Tidak ada fisika rahasia di abad ke-21. Mungkin ada bahan rahasia (untuk waktu yang sangat singkat), teknologi khusus (mereka akan menjadi tidak terklasifikasi lebih cepat lagi), tetapi sains adalah milik, setidaknya, komunitas profesional, dan tidak dapat diklasifikasikan darinya.
  3. penembak gunung
    penembak gunung 28 Februari 2020 18:44
    -12
    "Zirkon", "Zirkon" - di sinilah keunggulan kita harus memanifestasikan dirinya ... Mari kita gunakan - musuh akan takut bahkan pada RTO kita. Dan "Varshavyanka" yang biasa ... Dan ini ... biarkan mereka melihat ... mereka memiliki dimensi ...
  4. bagatur
    bagatur 28 Februari 2020 19:44
    0
    Cepat atau lambat, Amerika Serikat akan memiliki hypersound! Tidak secepat yang mereka inginkan, tetapi tidak sejauh yang mereka pikirkan di Rusia!
  5. Chaldon48
    Chaldon48 28 Februari 2020 19:53
    0
    Saya bertanya-tanya pada ketinggian berapa rudal akan terbang dengan kecepatan Mach 20 dan bagaimana mereka akan bermanuver?
    1. L-39NG
      L-39NG 28 Februari 2020 21:38
      +1
      Ada fisikawan dan ada politisi. Propaganda TV akan menjawab pertanyaan Anda.
    2. voyaka eh
      voyaka eh 29 Februari 2020 12:59
      -1
      1) terbang dengan kecepatan MAX 20 - di luar angkasa
      2) manuver - tidak mungkin
  6. rica1952
    rica1952 29 Februari 2020 11:52
    0
    Selama lebih dari 65 tahun, perancang dan ilmuwan material Amerika dan Rusia telah berjuang untuk membuat pesawat hipersonik. Sejauh ini tidak ada hasil nyata. Bahkan tidak ada mesin scramjet yang nyata. Dan para ilmuwan roket memahami hal ini. Saat-saat seperti itu, tata krama seperti itu .
  7. voyaka eh
    voyaka eh 29 Februari 2020 12:58
    -2
    Semua orang meninggalkan KR dengan mesin aliran langsung. Terlalu sulit.
    Dan kami menempuh jalan yang sederhana - banyak: BR untuk memulai + perencanaan glider
    dari ketinggian sekitar 80-100 sampai ketinggian sekitar 40-50 km. Dan kemudian keren
    menyelam tepat sasaran.
    Pertama, Rusia dan Cina, dan kemudian Amerika membuat perangkat serupa.
    Rusia memiliki opsi nuklir, Amerika memiliki opsi konvensional.
    1. Tulang insang ikan paus
      Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:43
      +1
      Ini bukan rudal hipersonik jelajah, tentu saja. Ini adalah BB perencanaan, yang tidak sepenuhnya jelas bagaimana membidik kapal yang bergerak. Dan tiga absennya TerkKom di atas air, cara memperbaiki rute, menangkap dan mengidentifikasi target.
  8. Tua26
    Tua26 29 Februari 2020 15:52
    +4
    Apa pun unit tempurnya, kompleksnya sangat menarik, terutama untuk calon lawan Amerika. Sejauh yang bisa dinilai, tidak ada yang memiliki sistem seperti itu sekarang ("Belati" Rusia adalah jenis senjata yang berbeda).

    Atas dasar apa penulis menarik kesimpulan seperti itu? Baik dalam kasus rudal Amerika AGM-183A, dan dalam kasus rudal kami dari kompleks "Belati", rudal aeroballistik terjadi. Selain itu, mengingat jenis kapal induk, kecepatannya, dan ketinggian jatuh produk, kita pasti dapat mengatakan bahwa jangkauan penerbangan rudal KAMI lebih besar daripada rudal Amerika (menurut beberapa sumber, ia memiliki jangkauan 800 km ). Perbedaan yang mungkin antara kedua sistem ini adalah bahwa Amerika memiliki hulu ledak yang dapat dilepas (TBG), produk kami, dibuat berdasarkan Iskander, kemungkinan besar memiliki hulu ledak yang tidak dapat dipisahkan, meskipun ini bukan informasi yang 100% akurat. Atas dasar apa kemudian penulis menyimpulkan bahwa “Belati” adalah senjata yang jenisnya berbeda??

    Diduga, pada Maret 2019, mereka melakukan tes lemparan mesin TBG

    Penulis yang terhormat. Tes lempar adalah produk itu sendiri, bukan mesinnya. Awalnya, uji kebakaran mesin dilakukan di darat, kemudian uji terbang sebagai bagian dari produk. Tapi tidak pelemparan pengujian mesin

    Kutipan dari mark2
    Artikel itu dibaca dengan pemikiran "jika". Jika mereka bisa, jika mereka berhasil .... Mari kita tunggu dan lihat. 5 tahun itu banyak dan sedikit.

    Tidak ada keraguan bahwa mereka bisa. Tapi mereka, seperti kita, semua pekerjaan berjalan dengan berbagai tingkat keberhasilan. Berapa lama waktu yang dibutuhkan mereka untuk menempatkan senjata hipersonik di database - tidak ada yang bisa mengatakannya.

    Kutipan: Kumis Paus
    Sampai mereka menjelaskan kepada saya fisika penerbangan atmosfer yang dapat bermanuver dan panduan rudal pada kecepatan hipersonik, saya akan mempertimbangkan istilah itu sendiri PR
    alat yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan.

    Untuk menjelaskan hal ini kepada Anda, Anda perlu mengetahui parameter mesin produk tersebut, ada atau tidaknya permukaan kontrol ... Selain itu, senjata spesifik apa yang sedang kita bicarakan. Tentang rudal aeroballistik dan rudal hipersonik atau jelajah tidak bermotor dan ramjet hipersonik. Tetapi bagaimanapun juga, penerbangan produk semacam itu dikendalikan (setidaknya INS). Tetapi sulit untuk mengatakan bagaimana panduan (lebih tepatnya, homing) produk ini berjalan, tanpa mengetahui GOS mana yang digunakan.

    Dikutip dari: voyaka uh
    1) terbang dengan kecepatan MAX 20 - di luar angkasa
    2) manuver - tidak mungkin

    Dengan jawaban pertama, Alexey, saya setuju. Untuk yang kedua, saya tidak setuju. Hanya saja kita telah mengembangkan stereotip bahwa manuver adalah sesuatu yang begitu "tajam" untuk mengganggu, misalnya, panduan rudal anti-pesawat (atau anti-rudal). Tetapi bagaimanapun juga, kemampuan untuk melakukan manuver lateral (dan agak mulus), bagaimanapun juga, adalah manuver ...

    Dikutip dari: voyaka uh
    Semua orang meninggalkan KR dengan mesin aliran langsung. Terlalu sulit.
    Dan kami menempuh jalan yang sederhana - banyak: BR untuk memulai + perencanaan glider
    dari ketinggian sekitar 80-100 sampai ketinggian sekitar 40-50 km. Dan kemudian keren
    menyelam tepat sasaran.
    Pertama, Rusia dan Cina, dan kemudian Amerika membuat perangkat serupa.
    Rusia memiliki opsi nuklir, Amerika memiliki opsi konvensional.

    Tidak tentu dengan cara itu. Kemungkinan besar, semua negara memutuskan untuk membuat senjata terlebih dahulu menggunakan "hypersound tak berdaya", yaitu, menggunakan rudal balistik sebagai akselerator. Ini adalah pilihan yang lebih mudah. Tetapi tentang GZPVRD - masalah mungkin terjadi di sini, termasuk. dan masalah yang terkait dengan waktu pengoperasian mesin tersebut. . Namun demikian, kami terus menguji Zirkon. Amerika - juga tidak menolak perkembangan seperti itu
    1. voyaka eh
      voyaka eh 29 Februari 2020 21:05
      0
      "kurang" Zirkon "kami terus menguji" ////
      ----
      Dilihat dari tidak adanya foto-foto Zircon (walaupun sudah diuji
      dari kapal), dapat diasumsikan bahwa ini juga merupakan rudal aeroballistik tanpa ramjet
      mesin. Ketidakhadirannya itulah rahasia proyek tersenyum
    2. Tulang insang ikan paus
      Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:50
      0
      Terima kasih atas jawaban detailnya. Tapi selama 2 tahun sekarang setiap besi telah berbicara tentang "rudal anti-kapal jelajah hipersonik". Dan kebanyakan orang bodoh membayangkan KR terbang 20 m di atas laut dengan M10, atau bahkan lebih cepat. Pada saat yang sama, ia aktif bermanuver.
  9. manajer senior
    manajer senior 29 Februari 2020 16:11
    0
    Secara pribadi, pesan yang membuat saya khawatir adalah perencanaan yang hiper-trali-wali. ke ketinggian berapa BG ini harus diangkat, dengan suplai bahan bakar apa untuk mendapatkan Mach 20? Spesialis, seperti, pergi ke telinga kita. Fisika kurikulum sekolah - bagian - kinetika. Semakin jauh, semakin menyebalkan.
    1. Tulang insang ikan paus
      Tulang insang ikan paus 29 Februari 2020 23:51
      0
      Saya memulai utas dengan pertanyaan ini
  10. Tua26
    Tua26 29 Februari 2020 23:56
    +2
    Dikutip dari: voyaka uh
    Dilihat dari tidak adanya foto-foto Zircon (walaupun sudah diuji
    dari kapal), dapat diasumsikan bahwa ini juga merupakan rudal aeroballistik tanpa ramjet
    mesin. Ketidakhadirannya itulah rahasia proyek

    Kurangnya foto membuat saya kesal. Hampir tidak akan ada perbedaan khusus dari X-51 Amerika yang sama. Tapi itu bukan rudal aeroballistik. Dimensi peluncur 3S14 berdiameter sekitar 72-75 cm dan panjang sekitar 7 meter. . Tetapi dari 7 meter perlu untuk mengurangi panjang akselerator awal. jadi tidak mungkin roket dengan panjang 7 meter, diameter 75 cm akan dapat memiliki jangkauan 400 hingga 1000, dan mungkin lebih banyak kilometer (disuarakan). Secara fisik, ini sangat tidak mungkin jika aeroballistik. Kemungkinan besar, bagaimanapun, dengan ramjet hipersonik ...

    Kutipan: Perwira senior
    Secara pribadi, pesan yang membuat saya khawatir adalah perencanaan yang hiper-trali-wali. ke ketinggian berapa BG ini harus diangkat, dengan suplai bahan bakar apa untuk mendapatkan Mach 20? Spesialis, seperti, pergi ke telinga kita. Fisika kurikulum sekolah - bagian - kinetika. Semakin jauh, semakin menyebalkan.

    Nah, kecepatan 20M mungkin terjadi di suatu tempat di area garis Karman. yaitu 100 km. Tetapi hanya satu blok yang bisa terbang ke sana, pendorongnya adalah rudal antarbenua yang mampu mengembangkan kecepatan seperti itu. Di atmosfer pada ketinggian 40-50 km, produk akan mampu terbang dengan kecepatan 10-14M. Semakin rendah - semakin rendah kecepatannya
    1. Tulang insang ikan paus
      Tulang insang ikan paus 1 Maret 2020 13:56
      0
      Artinya, dalam dimensi Kaliber, BR dua tahap dengan BB terkontrol dan karakteristik tertentu seperti 15M dan 1000 km tidak dapat dibuat? Tahap TT pertama melempar sejauh 20 km, berakselerasi ke 4-5M, kemudian scrumjet dan 7-8M di awan plasma dan suhu permukaan kritis, dikoreksi oleh ANN, dan setelah kehabisan bahan bakar, pengereman dan penyelaman terkontrol pada target dengan panduan optik?
  11. Tua26
    Tua26 1 Maret 2020 16:02
    +2
    Kutipan: Kumis Paus
    Artinya, dalam dimensi Kaliber, BR dua tahap dengan BB terkontrol dan karakteristik tertentu seperti 15M dan 1000 km tidak dapat dibuat? Tahap TT pertama melempar sejauh 20 km, berakselerasi ke 4-5M, kemudian scrumjet dan 7-8M di awan plasma dan suhu permukaan kritis, dikoreksi oleh ANN, dan setelah kehabisan bahan bakar, pengereman dan penyelaman terkontrol pada target dengan panduan optik?

    Hampir tidak. Dalam panjang TPK (8,9 m), perlu untuk menempatkan PAD (untuk mengeluarkan produk TPK mereka), mesin akselerasi propelan padat + rudal hipersonik itu sendiri. Untuk orang Amerika yang sama, X-51 memiliki panjang sekitar 7,5 meter tanpa tingkat atas, kecepatan lebih dari 5M dan jangkauan sekitar 750 km. Dimungkinkan untuk menempatkan tahap propelan padat dalam volume 8,9 m (panjang TPK) dan diameter 0,75 m (diameter TPK), mempercepat tahap kedua (tahap hipersonik) ke kecepatan minimal 4 -5M, tetapi di sini adalah dimensi tahap hipersonik itu sendiri, yang akan mencapai kecepatan 9M dan jangkauan 1000 km (disuarakan di media) tidak mungkin. Di sini atau atau. Entah akselerator tidak akan mencapai 4-5M, atau tahap hipersonik tidak akan memiliki jangkauan 1000 km.