Mengapa China tidak bergabung dengan START dan Perjanjian INF

26

Kompleks DF-21C adalah salah satu sistem jarak menengah utama China. Foto: Wikimedia Commons

Terlepas dari ketidaksepakatan dan kesulitan yang terkenal, negara-negara terkemuka di dunia melanjutkan kerja sama di bidang pengendalian senjata strategis. Salah satu topik utama di bidang ini adalah kemungkinan aksesi China ke perjanjian yang ada. Namun, Beijing enggan menerima undangan tersebut, karena percaya bahwa perjanjian tersebut dapat mengancam keamanannya.

Bilateral atau tripartit?


Saat ini, Rusia dan Amerika Serikat terus bekerja sama dalam kerangka Perjanjian Pengurangan Senjata Serangan 2010 (START III). Hingga tahun lalu, negara-negara mematuhi Traktat Angkatan Nuklir Jangka Menengah (INF). Yang terakhir tidak ada lagi, dan prospek arah senjata ofensif strategis tetap menjadi topik diskusi.



Kemungkinan mengundang RRC juga telah dibahas selama bertahun-tahun. Beijing dapat mengambil bagian dalam negosiasi, memengaruhi hasilnya, dan kemudian bergabung dengan START atau Perjanjian INF. Perjanjian bilateral akan menjadi trilateral, yang menurut sejumlah perkiraan akan berdampak positif pada situasi militer-politik global. Proposal terakhir semacam ini terjadi beberapa minggu yang lalu. Seperti sebelumnya, China menerima undangan dari Amerika Serikat.

Namun, RRT tidak mau menerima kewajiban yang membatasi apa pun. Alasan formal untuk ini adalah ukuran kecil dari kekuatan nuklir strategis - dalam hal ini, China lebih rendah dari Amerika Serikat dan Rusia. Selain itu, ada faktor lain yang dapat membuat perjanjian internasional tidak menguntungkan atau bahkan berbahaya bagi China.

Masalah kuantitas


Parameter kuantitatif pasti dari kekuatan nuklir strategis PLA tidak diketahui. China setia pada tradisinya dan tidak terburu-buru untuk mengungkapkan informasi penting yang strategis. Sebaliknya, Rusia dan Amerika Serikat, mengikuti perjanjian yang ada, secara teratur menerbitkan data kunci. Namun demikian, berbagai perkiraan jumlah senjata nuklir di China diketahui dan dapat dibayangkan bagaimana kekuatan nuklir strategis China dapat memenuhi persyaratan START III.


IRBM DF-26 modern. Foto oleh Globalsecurity.org

Menurut berbagai perkiraan, China memiliki hulu ledak nuklir dari beberapa jenis untuk berbagai keperluan, dengan jumlah total 250-300 hingga 800-900 unit. Jumlah kendaraan pengiriman semua kelas diperkirakan 1200-1500 unit. Hingga 200-250 rudal balistik dan jelajah berbasis darat, udara dan laut yang mampu membawa senjata nuklir dapat dikerahkan secara bersamaan. Kompleks Pasukan Roket PLA lainnya hanya menggunakan muatan konvensional.

Berdasarkan ketentuan perjanjian START III, negara peserta dapat memiliki hingga 800 kapal induk nuklir. lengan. Dalam keadaan dikerahkan, diizinkan untuk menampung hingga 700 kapal induk dan 1550 hulu ledak. Pada 1 September 2019, Rusia memiliki 757 kapal induk, termasuk. 513 dikerahkan dengan 1426 hulu ledak. Di Amerika Serikat, ada 800 kapal induk - 668 dikerahkan dengan 1376 hulu ledak. Juga di gudang senjata kedua negara terdapat senjata nuklir yang tidak dikerahkan yang tidak dihitung berdasarkan perjanjian.

Dengan demikian, saat ini, dalam hal jumlah senjata nuklir dan kendaraan pengiriman, PLA kalah dari kekuatan nuklir strategis negara maju lainnya. Selain itu, dengan jumlah produk seperti itu yang ada, masuknya China ke START III sama sekali tidak masuk akal. Ada lebih sedikit kapal induk dan hulu ledak yang beroperasi dan bertugas daripada yang diizinkan oleh ketentuan perjanjian. Namun, START-III dapat secara signifikan membatasi perkembangan masa depan kekuatan nuklir strategis China secara kuantitatif.

Jangkauan menengah dan pendek


Di masa lalu, ketika Perjanjian INF masih ada dan beroperasi, muncul pendapat di Rusia dan Amerika Serikat tentang perlunya melibatkan negara ketiga di dalamnya. Salah satu pihak baru dalam perjanjian tersebut adalah RRT, yang memiliki persediaan rudal jarak menengah dan jarak pendek yang signifikan. Namun, Beijing dengan cepat menolak semua proposal semacam itu, dengan alasan pentingnya Perjanjian INF untuk kepentingan nasional.

Pasukan Roket PLA memiliki kompleks dari semua kelas utama, dan mereka didasarkan pada sistem jarak menengah dan pendek. Jadi, dengan hulu ledak nuklir, setidaknya ada 30 kompleks DF-26 dan kira-kira. 80 sistem DF-21 dengan modifikasi yang sesuai. Ada jumlah IRBM yang sebanding dari beberapa jenis untuk muatan konvensional dan hingga 200 sistem jarak pendek dengan peralatan serupa.


Kapal selam rudal strategis Proyek 092. Foto oleh Sinodefence.com

Sebagai perbandingan: tidak lebih dari 70-80 rudal antarbenua berbasis darat dengan unit nuklir yang bertugas. Angkatan Laut PLA dapat mengerahkan hingga 48 ICBM JL-2.

Dengan demikian, sistem rudal yang termasuk dalam ketentuan Perjanjian INF sebelumnya masih menjadi yang paling masif dan bahkan menjadi basis kekuatan nuklir China. Ini karena kompleksitas produksi, posisi strategis China dan faktor lainnya. Jelas bahwa penolakan rudal jarak menengah dan jarak pendek akan menjadi pukulan telak bagi kemampuan pertahanan negara. Sangat bisa dimengerti mengapa Beijing menolak proposal untuk bergabung dengan perjanjian Rusia-Amerika.

Tren pengembangan


RRT tidak mengungkapkan rencananya untuk kekuatan nuklir strategis, yang lagi-lagi hanya mengandalkan perkiraan dan asumsi. Beberapa prediksi tentang perkembangan kekuatan nuklir strategis China mungkin memprihatinkan. Yang lain tampak kurang pesimis.

Baru-baru ini, RRT telah mengembangkan dan menggunakan berbagai sistem rudal dari semua kelas utama yang ditujukan untuk kekuatan nuklir strategis - darat, penerbangan dan kelautan. Pekerjaan juga sedang dilakukan untuk membuat hulu ledak nuklir. Rupanya, proses seperti itu akan berlanjut di masa depan, yang akan mengarah pada perubahan kuantitatif dan kualitatif.

Badan Intelijen Pertahanan Amerika percaya bahwa di tahun-tahun mendatang pekerjaan utama akan dilakukan untuk meningkatkan jumlah hulu ledak dan pengangkutnya. Pada tahun 2030, persenjataan diharapkan berlipat ganda. Perkiraan tersebut dan keadaan saat ini memungkinkan kita untuk berbicara tentang pencapaian paritas di masa depan dengan negara-negara terkemuka.


Peluncuran roket JL-2. foto defpost.com

Perubahan kualitatif kurang dapat diprediksi. RRT memiliki kemampuan teknologi untuk lebih meningkatkan kendaraan pengirimannya, dan sangat mungkin untuk meningkatkan jumlah ICBM dengan peningkatan bertahap dalam proporsi senjata semacam itu dalam pasukan misil. Dengan demikian, pentingnya rudal jarak menengah dan jarak pendek akan berkurang. Namun, posisi geopolitik China tidak memungkinkan transisi penuh ke rudal antarbenua - sistem jarak menengah dan pendek akan tetap menjadi alat penting untuk beberapa tugas pertempuran dan politik.

Keengganan untuk bergabung


China masih tidak mau bergabung dengan perjanjian Rusia-Amerika yang menetapkan pengembangan dan pengerahan kekuatan nuklir strategis. Alasan untuk ini sudah diketahui dan dipahami. Sementara itu, situasi di dunia sedang berubah; kekuatan nuklir strategis negara-negara terkemuka juga berubah. Namun, bahkan setelah perubahan seperti itu, orang seharusnya tidak mengharapkan Beijing menunjukkan minat pada perjanjian yang membatasi: kali ini akan ada alasan lain.

Di masa lalu dan sekarang, China tidak bergabung dengan perjanjian Rusia-Amerika karena alasan paling sederhana. Keterbatasan START-III jauh lebih tinggi daripada kemampuan kekuatan nuklir strategis PLA, akibatnya perjanjian semacam itu tidak berguna. Penandatanganan perjanjian masuk akal hanya sebagai isyarat niat baik dan demonstrasi perdamaian. Perjanjian INF, pada gilirannya, menimbulkan ancaman serius bagi keamanan nasional, dan RRT tidak akan pernah bergabung dengannya.

Di masa depan, pertumbuhan lebih lanjut dari kekuatan nuklir strategis Tiongkok diharapkan, yang akan menghasilkan persamaan kuantitatif dan, mungkin, kualitatif dengan kekuatan nuklir lainnya. Dalam kondisi seperti itu, penerimaan pembatasan secara sukarela dapat memperlambat dan menghambat perkembangan angkatan bersenjata dan menghambat penyediaan keamanan strategis.

Jadi, di masa lalu, China belum menyetujui perjanjian yang ada di bidang senjata nuklir, tidak akan menandatanganinya sekarang, dan mungkin tidak akan melakukannya di masa depan. Dalam periode waktu yang berbeda, dalam situasi yang berbeda dan di bawah pengaruh berbagai faktor, perjanjian seperti START III atau Perjanjian INF setidaknya tidak sesuai dengan kepentingan Beijing. Oleh karena itu, diharapkan situasi yang sudah diketahui dengan penawaran reguler dan penolakan terus-menerus akan diamati di masa mendatang.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

26 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +15
    18 марта 2020
    China melakukan hal yang benar dengan tidak bergabung dalam perjanjian yang membatasi pencegahan nuklir. Cina tidak membutuhkannya. Dan dalam masalah ini, saya setuju dengan China dan berdiri dalam solidaritas.
    1. +14
      18 марта 2020
      Contoh Rusia, ketika AS menarik diri dari suatu perjanjian tanpa alasan yang serius, menunjukkan bahwa AS tidak dapat menepati janjinya. Dan jika mereka tidak bisa, maka tidak masuk akal bagi China untuk bernegosiasi dengan Amerika.
    2. +2
      18 марта 2020
      China, tidak seperti Yankees, telah berkomitmen untuk tidak menjadi yang pertama menggunakan senjata nuklir.
      1. +8
        18 марта 2020
        Ini hanya kata-kata.
    3. +4
      18 марта 2020
      Fakta bahwa China tidak bergabung dalam perjanjian pengendalian senjata strategis baik untuk China, tetapi tidak baik untuk Rusia.
      Bagaimana tepatnya menggabungkan kegunaan Rusia dan Cina - itulah pertanyaannya?
  2. +7
    18 марта 2020
    Topik aneh, judul aneh, artikel aneh. Saya ingin bertanya - tentang apa ini? (sudah setelah membaca). Kontrak ditandatangani baik untuk tujuan memperoleh manfaat apa pun, atau di bawah paksaan. Dalam hal ini, tidak ada yang satu atau yang lain. Maka masuk akal untuk bertanya: "Mengapa China membutuhkan ini?"
    1. -1
      18 марта 2020
      China jelas belum membutuhkannya.
      Tapi itu perlu untuk Rusia dan Amerika Serikat. Akibatnya, pada tahap perkembangan tertentu, baik Amerika Serikat maupun Rusia akan mulai mencoba mempengaruhi China dalam masalah ini.
      Bayangkan situasi di mana ternyata Rusia dan Amerika Serikat masing-masing memiliki 1550 hulu ledak strategis, dan China memiliki 100500. Kemudian China akan menguraikan Rusia dan Amerika Serikat menjadi molekul, dan mereka sendiri akan kehilangan 100-200 juta orang. , yang mereka tidak merasa kasihan (mereka juga akan mengucapkan terima kasih karena telah mengurangi populasi mereka).
      1. +1
        18 марта 2020
        Ini adalah aritmatika non-linier. China jauh lebih mudah dihancurkan daripada Federasi Rusia atau Amerika Serikat, dengan sejumlah senjata nuklir yang dimilikinya. Hanya karena populasinya terlalu terkonsentrasi dan berada di bawah permukaan laut. Hampir semua orang akan dibunuh.
      2. 0
        20 марта 2020
        buaya Gena memainkan harmonika - China akan menang
        api di area - semuanya sangat nyaman untuk 3-5 -50 racun bg
  3. +3
    18 марта 2020
    Di masa lalu dan sekarang, China tidak bergabung dengan perjanjian Rusia-Amerika karena alasan paling sederhana.

    Tidak ada pengkhianat di Cina. MULAI akan ditandatangani, tetapi misil di Polandia dan Rumania akan tetap ada, karena. mereka "melawan Korea Utara dan Iran." Tidak ada kepercayaan pada penipu Amerika.
  4. +4
    18 марта 2020
    China memiliki situasi yang mirip dengan Rusia. Jika kita menghapus atau membatasi senjata nuklir, maka negara-negara NATO dan sekutu AS di kawasan itu akan memiliki keunggulan berganda dalam senjata konvensional presisi tinggi dan kapal induk serta pangkalan mereka untuk ditempatkan di sekitar China. Dan ini berarti awal dari tekanan terhadap China dengan cara militer.
  5. +8
    18 марта 2020
    MULAI secara keseluruhan dan pengetatan jumlah senjata nuklir hanya bermanfaat bagi populis dan semua jenis Gret Thunberg. Realitas membutuhkan kehadiran begitu banyak pembawa dan muatan sehingga kekuatan nuklir strategis tetap menjadi pencegah terhadap SEMUA kemungkinan "mitra". Oleh karena itu, melihat bagaimana Amerika Serikat dengan NATO bernyanyi bersama merobek Yugoslavia, Serbia dan mengobarkan BV, jelas bagi semua orang bahwa harus ada begitu banyak senjata nuklir agar tidak menunggu dari atas untuk menjamin alkitabiah "Semoga semuanya dibalas sesuai dengan perbuatannya.”
  6. -1
    18 марта 2020
    Mereka hanya dapat menggunakan rudal jarak pendek dan menengah melawan Federasi Rusia, India dan Jepang ..... Yah, tidak ada yang tahu berapa banyak dan apa yang sebenarnya mereka miliki. Mereka menyembunyikan banyak senjata semacam itu di bebatuan. Beberapa terowongan sepanjang ribuan kilometer telah dibangun di sana untuk tujuan ini. Dan mengapa menandatangani perjanjian ini jika dilanggar padahal itu bermanfaat bagi seseorang ...
    1. 0
      18 марта 2020
      Tidak hanya. Ada juga pangkalan AS di Asia Tenggara dan Samudra Pasifik, Taiwan.
  7. 0
    18 марта 2020
    Selama ada konfrontasi Rusia-Amerika dengan kekuatan nuklir strategis, China akan merasa nyaman.
    1. +2
      18 марта 2020
      Konfrontasi ini sampai batas tertentu bermanfaat bagi Rusia dan Amerika Serikat. Lagi pula, jika kendali atas senjata nuklir di dunia menghilang, maka bukan 5-10 negara, tetapi 190 negara akan memiliki senjata ini. Pada titik ini, Anda akan memahami dalam gambar apakah akan baik jika Suriah atau Honduras memiliki senjata nuklir. Jadi selama Amerika Serikat memiliki kemampuan untuk menendang kepala negara-negara kecil karena tidak mendapatkan senjata nuklir, Rusia juga tidak akan kalah.
  8. +2
    18 марта 2020
    Masalahnya bukan di RRC, tetapi di Federasi Rusia - kami jauh di belakang Amerika dan China dalam rudal balistik jarak menengah, yang masih belum kami miliki sama sekali, meskipun perjanjian penghapusan rudal jarak menengah telah diakhiri. dan rudal jarak pendek.

    Misalnya, Amerika Serikat dapat kapan saja memasang muatan nuklir W-3 dengan kapasitas 81 ktn (alih-alih pencegat kinetik UKV dengan berat 200 kg) pada anti-rudal SM-130 Blok IIA dan mendapatkan sekitar seribu IRBM dengan jangkauan 3500 km sesuai dengan jumlah peluncur universal Mk41 yang dikerahkan di kapal perusak Arleigh Burke.

    RRT hanya akan membahas masalah keikutsertaannya dalam perjanjian multilateral tentang pengurangan senjata rudal nuklir ketika Federasi Rusia mulai memproduksi IRBM RS-26 Rubezh dengan MIRV dan jangkauan 5500 km.
  9. 0
    18 марта 2020
    Mengapa mereka membutuhkan INF? Tujuan utama mereka adalah Pakistan, India, Jepang, dan Korea Selatan. ini dia MBR berkali-kali lebih mahal dan lebih maju secara teknologi daripada MRBM, dan jika Anda memahat iPhone dalam kilometer kubik, ini tidak berarti Anda memiliki perisai nuklir modern. Mungkin keengganan RRC dalam jumlah total hulu ledaknya. Mungkin ada tiga ribu dari mereka. Kami, pada prinsipnya, tidak boleh membuat perjanjian dengan Amerika Serikat sekarang. Tidak masuk akal untuk membangunnya, dan ini sudah cukup, meskipun ratusan hulu ledak untuk ICBM tidak akan merugikan, sebagai tambahan, dan satu resimen lagi di divisi tersebut. ... Tapi sepertinya mengarah ke sana. Jadi RRC sudah selesai dengan baik, dan perjanjiannya menarik jika dipatuhi. Begitu juga dengan kertas...
    1. +1
      18 марта 2020
      Mengapa mereka membutuhkan INF? Nah, rencana bisa berubah. Hari ini targetnya adalah Jepang, dan besok Rusia. Jika Anda menganggap China memiliki 3 hulu ledak nuklir, maka ini sudah dua kali lebih banyak dari Rusia. Dan Rusia perlu berharap yang terbaik, tetapi bersiaplah untuk skenario yang buruk.
      1. -1
        18 марта 2020
        mengapa mereka membutuhkan Rusia?
        1. +5
          18 марта 2020
          Teman hari ini, musuh besok.
          Lihat seberapa cepat Rusia berteman dan bermusuhan dengan Turki selama 5 tahun terakhir. 3 kali mungkin diubah "plus" menjadi "minus" dan sebaliknya. Tentu saja, Anda dapat menemukan penjelasan logis untuk ini setelah kejadian tersebut. Saya setuju dengan mereka. Tapi kita tidak bisa hanya memprediksi masa depan. Hal yang sama berlaku dengan Cina. Sejarah hubungan Rusia-Cina menunjukkan permusuhan dan persahabatan, dan sebaliknya. Dan Anda harus siap untuk setiap opsi.
          1. 0
            18 марта 2020
            tentu saja kami tidak tahu masa depan, kami akan berteman dengan Amerika Serikat dan bermusuhan dengan China
            1. +3
              18 марта 2020
              ... pada gilirannya.
  10. -1
    18 марта 2020
    Mengapa China tidak bergabung dengan START dan Perjanjian INF

    Ya, karena sejarahnya melampaui 5 ribu tahun yang lalu. Dan Dia tidak mencoretnya setiap seratus tahun, atau bahkan lebih sering, seperti beberapa negara. Oleh karena itu - bijaksana secara genetik!
    Lebih baik menunggu, duduk dengan tenang di pantai, ketika mayat musuh Anda mengapung!
    Kami - "intelektual abad ke-21" - secara teratur terbang di "Kosmos", dan dari sana kami beberapa kali mengancam akan menghancurkan planet kecil "Bumi" - dengan senjata nuklir yang terakumulasi di atasnya. Masalah sederhana, dengan siapa harus "berteman" - tergantung pada didikan, pendidikan dan kepentingan bangsa, yang dibesarkan oleh masyarakat ini atau itu.
    di "tempat sampah" mereka. Oleh karena itu, hari ini di abad ke-21, 196 negara di Planet Bumi sedang duduk di "pantai PBB", dan sebagai penonton bayaran dari perbendaharaan "penyerbuan" yang sama, mereka tidak peduli mayat siapa yang mengapung di depan mereka. Mereka tidak peduli tentang "besok", mereka dibayar hari ini. Dalam tatanan dunia di Bumi seperti itu, dalam "kekacauan yang terkendali", orang yang "duduk di pantai" akan menang. Dia hanya akan, dengan tenang menunggu - ketika dua orang dipenggal, dua musuh abad terakhir - Anglo-Saxon dan Rusia, dengan tenang berenang di depan matanya. Tapi ini sudah menjadi awal dari milenium China yang baru. (Saya akan memimpikannya!) Dan ketika saya bangun!
    Pohon cemara, api! Hari ini adalah hari libur Rusia! Kami, terlepas dari mereka yang duduk di pepohonan, atau di pantai, untuk mengantisipasi "pembelokan" Rusia, telah menunjukkan bahwa tidak perlu "pamer" dengan Rusia!
    Baik "atom" maupun "sanksi" - Anda tidak tahan lagi.
    Apalagi kudeta baru! Dia alergi terhadapnya, pada tumit bayi yang baru lahir. Oleh karena itu, Anda tidak memiliki pikiran untuk "memahami Rusia". Anda hanya perlu mencintai Rusia, dan kemudian Anda akan mengetahui jiwanya! Crimeans, bersaudara - selamat datang kembali ke negara asalnya, penate Rusia! Kemuliaan bagi Catherine, Ushakov, Potemkin, dan semua orang yang membela Krimea dari Turki, Inggris, dan Jerman. VIVAT-CRIMEA (Peter menurut saya)
    Saya dengan bangga mengangkat gelas saya - untuk Krimea Rusia kuno! Bagi para prajurit yang mati membelanya. Kejayaan ! Kejayaan ! Kejayaan !
  11. -2
    18 марта 2020
    Adakah yang bisa menjelaskan apa itu "serangan balik" dan berapa lama untuk meluncurkan SLBM dari dermaga?
  12. +5
    18 марта 2020
    Kutipan dari bessmertniy
    Contoh Rusia, ketika AS menarik diri dari suatu perjanjian tanpa alasan yang serius, menunjukkan bahwa AS tidak dapat menepati janjinya. Dan jika mereka tidak bisa, maka tidak masuk akal bagi China untuk bernegosiasi dengan Amerika.

    Rantai logika yang menarik. Jika suatu negara mengingkari suatu perjanjian, itu berarti ia tidak dapat menepati janjinya... Tetapi bolehkah suatu perjanjian mengandung mekanisme untuk menarik diri dari perjanjian tersebut, karena mereka yang menyimpulkannya sangat menyadari bahwa hari ini perjanjian ini bermanfaat bagi negara , dan besok mungkin tidak bermanfaat?
    Selalu ada titik dalam negosiasi. Hanya kontrak apa pun yang harus menjadi kompromi. Kemudian ditutup. Jika itu memberikan keuntungan sepihak kepada salah satu pihak, maka mereka akan meninggalkannya. Setidaknya hampir setengah abad pengalaman dalam perjanjian dengan Amerika Serikat menunjukkan bahwa mereka berusaha untuk memenuhi perjanjian pembatasan senjata. Ada pelanggaran di masing-masing pihak, tetapi biasanya diselesaikan dengan komisi bersama atau kesepakatan tambahan.

    Sekarang Amerika Serikat dan Rusia memiliki sejumlah operator dan tarif yang jauh melebihi negara lain. Oleh karena itu, keinginan untuk "mengikat" beberapa negara ketiga, dan terkadang semua negara rudal nuklir, ke perjanjian yang ada tidak lebih dari mendapatkan poin politik. Perjanjian semacam itu sedang dipersiapkan "dalam diam" dan selama bertahun-tahun, dan tidak dengan cepat

    Kutipan: Alexander1971
    Fakta bahwa China tidak bergabung dalam perjanjian pengendalian senjata strategis baik untuk China, tetapi tidak baik untuk Rusia.
    Bagaimana tepatnya menggabungkan kegunaan Rusia dan Cina - itulah pertanyaannya?

    Bergantung pada perjanjian mana, perjanjian yang sama pada Perjanjian INF (dengan karakteristik teknis, seperti yang sebelumnya) sebagian bermanfaat bagi Rusia, tetapi tidak bermanfaat bagi China. Kesepakatan dengan parameter START-3 menguntungkan China, tetapi tidak menguntungkan Rusia. Plus, jangan lupakan negara-negara rudal dan ambang batas nuklir lainnya

    Quote: V.I.P.
    Mereka hanya dapat menggunakan rudal jarak pendek dan menengah melawan Federasi Rusia, India dan Jepang ..... Yah, tidak ada yang tahu berapa banyak dan apa yang sebenarnya mereka miliki. Mereka menyembunyikan banyak senjata semacam itu di bebatuan. Beberapa terowongan sepanjang ribuan kilometer telah dibangun di sana untuk tujuan ini. Dan mengapa menandatangani perjanjian ini jika dilanggar padahal itu bermanfaat bagi seseorang ...

    Dan apa, reaktor yang sama di China sudah berlipat ganda dengan sihir? Atau jumlah rudal meningkat beberapa kali setiap tahun? Pekerjaan bawah tanah ribuan kilometer dan tidak ada yang tahu tentang mereka? Omong kosong yang tidak masuk akal. Bisakah Anda bayangkan kecepatan penetrasi di tanah berbatu dari perisai mekanis atau tidak? Tentu saja, ada tempat berlindung di bawah tanah, tetapi tidak sebesar yang terlihat dari luar.

    Kutipan: Alexander1971
    Konfrontasi ini sampai batas tertentu bermanfaat bagi Rusia dan Amerika Serikat. Lagi pula, jika kendali atas senjata nuklir di dunia menghilang, maka bukan 5-10 negara, tetapi 190 negara akan memiliki senjata ini. Pada titik ini, Anda akan memahami dalam gambar apakah akan baik jika Suriah atau Honduras memiliki senjata nuklir. Jadi selama Amerika Serikat memiliki kemampuan untuk menendang kepala negara-negara kecil karena tidak mendapatkan senjata nuklir, Rusia juga tidak akan kalah.

    tidak ada yang baik dalam kenyataan bahwa akan ada gepeng Yao. Dan banyak pernyataan dari mereka yang menulis bahwa Iran (Suriah, Venezuela, Kuba, lebih jauh - negara lain) mutlak diperlukan untuk memiliki Yao akan mengarah pada fakta bahwa beberapa penguasa yang tidak memadai, memiliki beberapa YaBZ, akan mencoba menyelesaikan masalahnya. dengan tetangga yang jumlahnya sama. Dan itu akan menyala di satu tempat - itu akan menyala di tempat lain. Saya sama sekali tidak tertarik dengan situasi ketika tidak hanya Iran, tetapi juga Georgia, Negara Baltik atau Ukraina akan memiliki senjata nuklir yang sama.

    Kutipan: Operator
    Misalnya, Amerika Serikat dapat kapan saja memasang muatan nuklir W-3 dengan kapasitas 81 ktn pada anti-rudal SM-200 Blok IIA (alih-alih pencegat kinetik UKV seberat 130 kg)

    Pelajari materinya, Andrey. Secara khusus, di mana anti-rudal adalah pencegat kinetik seberat 130 kg. Dan yang mana dari 30 kg ...

    Kutipan: Nastia Makarova
    mengapa mereka membutuhkan Rusia?

    Ingat kata-kata Winston Churchill tentang Inggris. Ungkapan ini berlaku untuk negara mana pun, termasuk Cina.
    "...... (masukkan negara yang diminati) tidak memiliki teman abadi dan musuh abadi. Yang ada hanyalah kepentingan abadi."

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"