Dia memetik bendera Nazi dari Acropolis

18

Malam tanggal 31 Mei 1941. Di atas salah satu pemandangan paling terkenal di dunia, Acropolis Yunani, sebuah bendera yang tidak menyenangkan dengan swastika berkibar. Para penjajah memberlakukan jam malam di negara yang telah mereka taklukkan dan melakukan patroli. Jalan menuju Acropolis dijaga dengan hati-hati. Tetapi dua pemuda pemberani berhasil sampai ke sana melalui sebuah gua, yang keberadaannya tidak diketahui oleh para penyerbu.

Sebuah kejadian yang tidak menyenangkan bagi para penjajah


Keesokan paginya, seluruh kota tercengang: bendera Nazi menghilang tanpa jejak, dan panji Yunani berkibar di atas Acropolis.



Bagi para penjajah, kasus ini menjadi sangat tidak menyenangkan: Hitler memerintahkan eksekusi semua tentara yang menjaga Acropolis, dan mengirim petugas ke garis depan. Nazi menghukum mati mereka yang menurunkan bendera secara in absentia, tetapi mereka gagal menemukan orang-orang pemberani itu.

Salah satu patriot muda itu adalah politisi masa depan Manolis Glezos. Bersama dia malam itu, temannya Apostolos Santos ikut serta dalam operasi berbahaya. Sebelum melakukan tindakan ini, mereka saling mengucapkan sumpah para pejuang Hellenic kuno. Mereka merobek simbol yang dibenci itu dan melemparkannya ke dalam jurang, meninggalkan sebagian untuk diri mereka sendiri.

Dalam perjalanan pulang, seorang polisi, berkebangsaan Yunani, melihat orang-orang itu kotor dengan tanah, tetapi tidak menahan mereka (walaupun dia mungkin menebaknya). Pulang ke rumah, Manolis mempersembahkan trofinya kepada ibunya. Dia dengan hangat menyetujui tindakan putranya, meskipun dia sangat takut padanya.

Berita ini menyebar jauh melampaui batas Yunani dan menginspirasi para pejuang melawan fasisme. Seperti yang dikatakan Charles de Gaulle, orang yang melakukan ini adalah partisan pertama Perang Dunia II.

Manolis Glezos: Tahun-Tahun Awal


Manolis Glezos lahir pada tanggal 9 September 1922 di desa Apiranthos di pulau Naxos. Ayahnya adalah seorang pelaut, ibunya adalah seorang guru. Dia juga memiliki seorang adik laki-laki, Nikos.

Bahkan sebagai seorang anak, bocah lelaki itu sulit memahami ketidakadilan sosial dan kemiskinan yang dialami penduduk pulau itu. Kemudian Glezos akan mengingat bahwa tangisan anak-anak kelaparan itulah yang membuatnya menjadi pejuang kebahagiaan rakyat.

Dia kehilangan ayahnya lebih awal. Beberapa tahun kemudian, ibunya menikah lagi. Ayah tiri, meskipun dia mengurus pendidikan anak tirinya, tidak dapat menjalin kontak emosional dengan mereka. Selanjutnya, dia akan sangat setia kepada penjajah, sementara anggota keluarga lainnya akan membenci mereka. Dana ayah tiri memungkinkan saudara-saudara pindah ke Athena dan belajar di gimnasium. Belakangan, ibu mereka pindah ke sana.

Manolis tergila-gila dengan yang terkaya sejarah negara mereka. Dia terutama suka pergi ke Acropolis. Di sana dia mengetahui tentang jalan rahasia, yang nantinya harus digunakan untuk merobek bendera musuh.

Sejak awal, saudara-saudara dihadapkan pada kebutuhan untuk mendapatkan uang untuk melanjutkan studi mereka. Mereka bekerja paruh waktu di apotek, tempat mereka mengantarkan obat-obatan dan mencuci piring.

Pada 28 Oktober 1940, Italia menyerang negara itu. Namun, pemerintah Yunani lebih takut pada kaum kiri daripada Nazi. Saat itu, Manolis dan Nikos mencoba menjadi sukarelawan di garis depan, namun ditolak karena usianya yang terlalu muda.

Pada tanggal 6 April 1941, Jerman berpihak pada Italia. Kepemimpinan Yunani menyerah. Inggris, yang bersumpah untuk melindungi Yunani, menarik pasukannya ke Kreta. raja dan anggota pemerintahan juga melarikan diri ke sana. Namun, tak lama kemudian, mereka harus melarikan diri lebih jauh - ke Mesir, karena Kreta juga direbut.

Pada tanggal 27 April 1941, bendera Nazi muncul di atas Acropolis - bendera yang nantinya akan dirobek dan dibuang ke jurang. Selain itu, hal ini terjadi dengan latar belakang laporan kemenangan Nazi yang datang dari Kreta.

Tiga hukuman mati, enam belas tahun penjara


Manolis tidak berhenti pada prestasi ini - dia terus ingin melawan Nazi. Pada Maret 1942, dia ditangkap untuk pertama kalinya dan disiksa. Kawan-kawan membantunya melarikan diri dari ruang bawah tanah. Glezos mulai berpartisipasi dalam produksi surat kabar ilegal, bergabung dengan Partai Komunis Yunani. Bruder Nikos juga bergabung dalam kegiatan bawah tanah. Pada tahun 1943, Manolis ditangkap lagi - dan berhasil melarikan diri lagi. Dan pada tahun 1944, Nazi menangkap Nikos, mengirimnya ke kamp konsentrasi, di mana dia kemudian ditembak.

Pada tanggal 4 November 1944, Nazi diusir dari wilayah Yunani oleh Inggris, tetapi Inggris justru menentang gerakan pembebasan nasional Yunani dan mulai menetapkan aturan mereka sendiri. Glezos dan rekan-rekannya berencana melakukan operasi partisan melawan Inggris, tetapi Churchill tiba di negara itu. Para patriot tidak ingin membunuh salah satu peserta koalisi anti-Hitler.

Partai Komunis Yunani diserang secara khusus. Untuk menunjukkan bahwa komunis secara aktif melawan Nazi, Glezos memberi tahu publik yang merobek bendera swastika dari Acropolis.

Pada bulan September 1946, raja yang melarikan diri dari penjajah kembali ke Yunani. Monarki dipulihkan di negara itu. Komunis dilarang. Glezis mendaki Acropolis lagi dan memasang surat di sana yang bertuliskan "Orang Inggris, pulanglah."

Dia segera menjadi pemimpin redaksi surat kabar sayap kiri Rizospastis, yang terus-menerus dianiaya oleh pihak berwenang. Pada Oktober 1947, surat kabar itu dilarang. Glezos dituntut dan bersembunyi. Pada bulan Desember tahun yang sama, Partai Komunis juga dilarang.

Pada bulan Maret 1948, seorang anti-fasis terkenal ditangkap dan, seperti dalam kasus penjajah Nazi, disiksa. Dan jaksa penuntut di persidangannya adalah seorang pria yang sebelumnya bekerja sama dengan Nazi. Dia mengingatkan Glezos tentang insiden dengan bendera itu. Politisi itu dijatuhi hukuman mati. Solidaritas internasional menyelamatkannya dari nasib ini. Pada tahun 1949, persidangan baru dilakukan atas dirinya - dan sekali lagi hukuman mati. Glezos menghabiskan sepuluh hari di hukuman mati. Sebuah kampanye diluncurkan di Uni Soviet untuk pembelaannya. Dan tidak hanya di Uni Soviet. Pihak berwenang tidak berani mengeksekusi pejuang terkenal dunia melawan fasisme.

Saat di penjara, pada September 1951, Glezos terpilih sebagai anggota parlemen dari Partai Kiri Demokratik (EDA). Menurut undang-undang, dia seharusnya dibebaskan untuk melakukan kegiatan wakil, tetapi otoritas membatalkan mandatnya. Manolis melakukan mogok makan dan mengirimkan permohonan ke organisasi internasional. Setelah 12 hari, dia, yang sudah sakit parah, menghentikannya atas desakan publik - dia dibujuk untuk bertahan hidup terlepas dari musuh-musuhnya.

Dia dibebaskan dari penjara hanya pada musim panas 1954. Dan dia langsung terjun ke perjuangan politik, menjadi redaktur surat kabar partai EDA "Avgi". Pada tahun 1955, putranya lahir, yang diberi nama Nikos - untuk menghormati almarhum saudara laki-lakinya.

Pada tahun 1957, Glezos mengunjungi Uni Soviet, di mana dia diundang ke peringatan empat puluh tahun Revolusi Sosialis Oktober Besar. Dan pada Desember 1958, dia ditangkap lagi. Dia dituduh memata-matai Uni Soviet. Dan lagi - ancaman hukuman mati. Di Uni Soviet, perangko dengan potretnya dikeluarkan sebagai tanda solidaritas dengan tahanan politik Yunani. Dan lagi, kampanye solidaritas memaksa pihak berwenang untuk tidak menjatuhkan hukuman mati padanya, tetapi menunjuk 5 tahun penjara, 4 tahun pengasingan dan 8 tahun kehilangan hak politik.

Pada Oktober 1961, Manolis Glezos terpilih kembali sebagai wakil dari partai EDA - dan sekali lagi mandatnya dibatalkan. Pada Desember 1962, dia dibebaskan di bawah tekanan komunitas dunia. Tahun berikutnya, dia kembali ke Uni Soviet, di mana dia dianugerahi Penghargaan Lenin. Pada tahun 1965, putrinya Maria lahir.

Tapi takdir sudah mempersiapkan persidangan baru: pada 21 April 1967, kudeta fasis terjadi di Yunani. Glezos termasuk yang pertama ditangkap oleh "kolonel hitam". Istrinya juga ditangkap. Dia menghabiskan empat tahun di penjara.

Secara total, 16 tahun kehidupan seorang anti-fasis berada di balik jeruji besi.

Namun, tidak selalu, hubungan antara Glezos dan Uni Soviet tidak berawan. Seperti banyak kaum kiri Eropa, dia bereaksi dengan ketidakpahaman terhadap tindakan keras Moskow selama Musim Semi Praha. Namun, ini tidak merusak hubungannya dengan Uni Soviet.

Setelah jatuhnya kediktatoran "kolonel hitam", Manolis Glezos dua kali terpilih menjadi anggota parlemen. Pada tahun 1984, ia menjadi anggota Parlemen Eropa, tetapi dua tahun kemudian ia mengundurkan diri dari jabatan wakilnya dan pergi ke pulau asalnya Naxos. Di sana ia mencoba mewujudkan proyeknya untuk membangun demokrasi langsung. Dia menciptakan universitas, stasiun cuaca, empat museum. Namun setelah beberapa tahun, pihak berwenang mengintervensi dan menutup proyek ini melalui reformasi administrasi.

Integritas sampai akhir


Pada tahun 2000, politisi tersebut memimpin daftar pemilih partai sayap kiri Synaspizmos, kemudian menciptakan gerakannya sendiri, Warga Aktif, yang bergabung dengan blok SYRIZA.

Sudah di usia yang sangat terhormat (87 tahun), Glezos mengikuti demonstrasi di Athena pada 4 Maret 2010. Saat demo, sempat terjadi bentrok dengan polisi. Dia membela pemuda itu, dipukuli oleh petugas penegak hukum, dan menerima semburan gas air mata di wajahnya.

Pada tahun 2014, veteran perlawanan anti-fasis menjadi anggota Parlemen Eropa dari blok SYRIZA, tetapi ia segera berselisih dengan mantan rekannya. Glezos tidak suka menggoda mereka dengan Uni Eropa dan memotong program sosial. Dalam sebuah wawancara, dia berkata: jika bendera Uni Eropa berkibar di atas Acropolis, dia siap untuk merobohkannya. Glezos menolak mandat tersebut dan memimpin bagian dari pecahan dari SYRIZA yang disebut "Persatuan Rakyat". Dan ini menunjukkan kepatuhannya pada prinsip-prinsip, berkat itu dia dihormati oleh semua orang, bahkan lawan politik.

Baru-baru ini, pada tanggal 30 Maret 2020, orang yang luar biasa ini meninggal dunia. Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan belasungkawa kepada rakyat Yunani atas kehilangan tersebut, menyebut Glezos sebagai teman sejati Rusia.

Hingga akhir hayatnya, Manolis Glezos tetap melanjutkan aktivitas sosialnya. Dia adalah salah satu politisi di Eropa yang mendukung negara kita dalam masalah Krimea. Dan tak lama sebelum kematiannya, pada 27 Februari tahun ini, dia menerima medali dari tangan Duta Besar Rusia untuk Athena Andrey Maslov untuk peringatan 75 tahun Kemenangan dalam Perang Patriotik Hebat. Sayangnya, dia tidak hidup untuk melihat peringatan kemenangan atas fasisme, yang juga dia sumbangkan.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

18 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +14
    10 April 2020 10:14
    Dia adalah salah satu Hellenes terakhir.
    1. +5
      10 April 2020 16:14
      Seorang putra yang layak bagi rakyatnya.
  2. +14
    10 April 2020 10:16
    Kepribadian baja. MENINGGAL DUNIA
  3. +15
    10 April 2020 10:21
    Seorang pria dengan huruf kapital. Dia berprinsip dan jujur ​​sampai akhir. Seorang komunis sejati. Kenangan yang diberkati baginya ...
  4. +10
    10 April 2020 10:29
    Jangan lupa bahwa dia bukan hanya menentang Inggris, dan intinya di sini adalah bahwa Inggris melancarkan perburuan bawah tanah anti-fasis Yunani, dan bersama dengan divisi SS. Seperti ini.
  5. +9
    10 April 2020 11:03
    Tetapi segala macam makhluk di Rusia dan luar negeri menyamakan komunisme dengan Nazisme.
  6. +14
    10 April 2020 12:16
    penulis:
    ена омова
    Pada tahun 1957, Glezos mengunjungi Uni Soviet, di mana dia diundang ke peringatan empat puluh tahun Revolusi Sosialis Oktober Besar.

    Pada saat itu dan di awal tahun enam puluhan, seluruh negara kami tahu tentang dia, dan dia tidak kalah populer dari Fidel dan Che Guevara. Ini memang tokoh sejarah, sangat disayangkan sekarang hanya orang-orang dari generasi yang lebih tua dan para sejarawan yang tertarik dengan Yunani yang tahu tentang dia.
  7. +7
    10 April 2020 12:19
    kerajaan surga
  8. +8
    10 April 2020 14:40
    Saya percaya orang Rusia! - wawancara dengan Manolis Glezos


    Kenangan abadi untuk pahlawan Yunani! Ζήστε Ελλάδα! Ζήτω Κύπρος!
  9. +10
    10 April 2020 15:05
    Dia meninggal pada 20 Maret, dan tidak ada satu pun media kami yang membicarakannya. Dan di Uni Soviet, semua anak sekolah tahu siapa Manolis Glezos itu. Setidaknya di tahun 60an dan 70an. Sangat disayangkan bahwa orang Yunani tampaknya memiliki sikap yang baik terhadap Rusia, dan hanya ada satu agama - tetapi tidak, Yunani ada di NATO dan secara umum menentang Rusia.
    1. +9
      10 April 2020 15:11
      Sayangnya, bahkan SYRIZA pun tidak bisa menahan tren ini... meski harapannya begitu banyak.
      30 Maret saja.
      Seluruh agenda informasi ditangkap oleh satu topik ...
    2. +1
      13 April 2020 14:08
      Yunani tidak pernah melawan Rusia, baik sebelum maupun sesudah bergabung dengan NATO. di sini separuh negara berbicara dua bahasa Di daerah perbatasan, pada umumnya, televisi Rusia tertangkap tanpa piring. seluruh penjara di Larissa menonton saluran Rusia selama bertahun-tahun, meskipun kebanyakan orang Albania ada di sana. dan monumen didirikan, di Florin, (untuk tentara Rusia yang mati untuk Yunani) di Kreta (Yu. Gagarin) di Corfu (Ushakov) dan setiap orang Yunani ketiga menikah dengan orang Rusia ... atau pencari jodoh atau saudara laki-laki atau salah satu dari kerabat. jadi tolong jangan bandingkan kami dan anggota aliansi lainnya. ada semacam Mitsotakis atau Tsipras, mereka tidak mewakili wajah rakyat, tapi hanya penguasa. dan mereka mulai menunjukkan wajah mereka setelah mereka terpilih ... jadi, jangan sia-siakan, dan jika Anda tidak tahu, tanyakan kepada mereka yang telah tinggal di sini sejak tahun 1974. Ada banyak yang seperti itu, tetapi banyak yang sudah mati. tapi masih ada lagi ... dan terlebih lagi, karena mereka orang Rusia, mereka hidup sebagai orang Rusia .. tidak ada yang melanggar mereka dan tidak memaksa mereka menjadi orang Yunani ..
      1. 0
        13 April 2020 15:53
        Kutipan dari parkello
        Yunani tidak pernah melawan Rusia

        Dan bagaimana dengan sanksi terhadap Rusia? Untuk atau melawan?
        1. +1
          13 April 2020 20:27
          Dan trik Rusia dan Turki - bagaimana?
          1. +1
            13 April 2020 23:06
            trik telah terjadi di Yunani dari Turki sejak zaman kuno .... bukan sekarang Sudah berusia 400 tahun, jika tidak lebih, tetapi di sisi mana trik kami dengan Turki bagi Anda?
        2. +1
          13 April 2020 23:04
          Sanksi apa yang diberikan Yunani terhadap Rusia? maukah Anda mendaftarkannya?
      2. +2
        13 April 2020 23:45
        Orang-orang Yunani selalu bersahabat dengan Rusia, tetapi sayangnya, para penguasa tidak memiliki perasaan yang sama. Ada begitu banyak harapan bahwa situasinya akan berbeda dengan kemenangan Tsipras, tetapi dia juga mengikuti jalan seluruh Uni Eropa.
        1. +1
          13 April 2020 23:48
          karena untuk kepentingan Uni Eropa dan bukan Yunani .. mengerti? hanya ada sedikit orang di sini untuk Rusia .. kecuali kami .. itupun bukan koleksi lengkap ....

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"