Ulasan Militer

Demi platform tak berpenghuni, Angkatan Laut AS siap berkorban banyak

27

Kantor Riset Kelautan Angkatan Laut A.S. saat ini sedang mengembangkan prototipe Sea Hunter berukuran sedang berbiaya rendah dengan waktu pengoperasian yang lama yang dapat dikonfigurasi untuk berbagai muatan.


Sementara banyak yang telah ditulis tentang strategi permukaan armada Amerika Serikat dan keinginan untuk menambah jumlah kapal, yang tidak kalah kuatnya adalah keinginannya untuk mengalihkan fokus ke penggunaan kombatan permukaan yang tidak berpenghuni.

Pada tahun 2020, Angkatan Laut AS berencana untuk menyelesaikan beberapa proyek signifikan yang bertujuan untuk mempercepat adopsi kendaraan permukaan tak berpenghuni (NSV) ke dalam armada tempur permukaan, yang merupakan inisiatif modernisasi penting dengan prospek memformat ulang angkatan laut secara radikal, jangka panjang. rencana pembuatan kapal, serta teknik taktis dan metode peperangan.

Salah satu masalah yang direncanakan untuk diselesaikan pada paruh pertama tahun ini adalah konfigurasi armada tempur permukaan, dengan perhatian khusus pada berapa banyak dan ukuran kapal otonom yang dibutuhkan armada, serta analisis yang berfokus pada biaya dan biaya. struktur organisasi kekuatan. Pada akhir tahun, direncanakan untuk menyelesaikan pengembangan konsep penggunaan tempur untuk NPA, yang menentukan strategi utama adopsi kendaraan tempur otonom yang dilengkapi dengan rudal dan sensor ke dalam armada.

Kegiatan ini merupakan konsekuensi dari ketidaksepakatan yang muncul antara Angkatan Laut dan pemerintahan Trump pada Desember 2020 atas rencana jangka panjang pembangunan kapal. Pada saat yang sama, Angkatan Laut menentang pengurangan 12 kapal perang antara tahun 2021 dan 2025 untuk mengalihkan penghematan $10 miliar ke prioritas baru, termasuk sistem tak berpenghuni. Sebagai tanggapan, Gedung Putih menuntut agar Angkatan Laut mengembalikan pemotongan yang diusulkan. Hasil dari ayunan ini akan terlihat dalam permintaan anggaran TA 2021 Angkatan Laut, yang dikirim ke Kongres awal tahun ini.

Transisi strategis


Mendasari intrik anggaran saat ini adalah Strategi Pertahanan Nasional 2018, yang melihat militer AS, setelah hampir dua dekade perang tidak teratur di Afghanistan dan Irak, berfokus pada potensi kebuntuan dengan China atau Rusia.

Strategi ini, terutama penekanannya pada penggunaan teknologi baru seperti otonomi dan kecerdasan buatan, memaksa Angkatan Laut AS untuk secara aktif mengembangkan platform tak berpenghuni dan prinsip penggunaan tempurnya.

Angkatan Laut AS saat ini memiliki 293 kapal perang dalam pelayanan dan berencana untuk meningkatkan jumlah ini menjadi 355 unit, meskipun ini mungkin memakan waktu sekitar sepuluh tahun dengan dana yang stabil dan murah hati, yang belum tercapai. historis preseden. Seperti yang diakui oleh Sekretaris Angkatan Laut AS saat ini, Thomas Modly, September lalu, “ini tidak dapat dilakukan dalam waktu yang wajar.” Tapi di bulan Desember dia berkata: “Armadanya terlalu kecil. Kemampuan kami didasarkan pada sejumlah kecil kapal besar dan ini perlu diubah seiring waktu.”

Meskipun Angkatan Laut mengakui tingkat pertumbuhan armada yang rendah, ia sedang mengembangkan konsep baru untuk mendukung Strategi Pertahanan Nasional yang disebut "operasi maritim tersebar", yang menyediakan distribusi armada yang lebih luas di era konfrontasi kekuatan besar.

“Untuk mencapai penyebaran semacam ini – dan kemampuan untuk menciptakan penyebaran ini – kami membutuhkan lebih banyak platform untuk menggunakan lebih banyak sistem senjata dan sensor,” kata Pete Small, manajer program untuk sistem laut tak berpenghuni. “Di sinilah sistem tak berpenghuni berperan.”

Angkatan Laut melihat potensi armada NPA berukuran sedang hingga besar untuk membawa rudal dan sensor (saat ini banyak digunakan di kapal berawak), yang memungkinkan platform ini diarahkan ke daerah sengketa yang tidak aman dengan risiko lebih kecil.

Rencananya menyediakan penambahan platform ini ke armada permukaan yang dapat dihuni tanpa penggantian kapal perang tradisional saat ini.

Menyeimbangkan konsep penahanan


China dan Rusia telah berinvestasi besar-besaran dalam mengembangkan kemampuan seperti pertahanan udara jarak jauh, rudal balistik dan jelajah presisi tinggi, kapal selam dan radar jarak jauh, serta sistem komando dan kontrol canggih yang dapat ditargetkan dalam satu kombinasi atau kombinasi lainnya melawan AS yang dikerahkan kekuatan. Angkatan Laut percaya bahwa itu akan dapat menyeimbangkan sebagian dari apa yang disebut kemampuan A2 / AD (Anti-Access / Area Denial - konsep menghalangi musuh (biasanya dengan satu set senjata) dengan menciptakan bahaya yang meningkat untuk menyebarkan atau menggerakkan musuh. pasukan ke kawasan lindung) dengan mengadopsi komposisi platform seperti NNA.

Misalnya, Angkatan Laut sedang mempelajari apa yang bisa dicapai jika kapal perusak kelas Arleigh Burke DDG-51 dipasangkan dengan NPA besar yang dipersenjatai dengan rudal dan NPA sedang yang dilengkapi dengan kit sensor. “Kami dapat mengirim NHA menengah lebih dekat atau bahkan di dalam zona A2/AD dan menjadikannya node sensor yang kami perlukan untuk mengirim informasi dari zona ini ke platform yang dapat dihuni,” kata Small. “Selanjutnya, berdasarkan informasi ini, platform layak huni sekarang memiliki lebih banyak pilihan, bekerja sama dengan NPA besar, karena NPA besar menambah lebih banyak kemampuan. Dan ia menawarkan konsep penargetan dan pengaktifan yang berbeda yang tidak tersedia ketika Anda hanya memiliki satu platform yang layak huni."

Dia melanjutkan:

“Sekarang ruang operasional terbuka untuk kapal perusak berawak mahal ini, yang merupakan “kartu panggilan” dari kemampuan permukaan kami. Satu platform laik huni permukaan yang harus melakukan segalanya - deteksi, penargetan, dan penembakan - sekarang dapat mendistribusikan fungsi ini ke lebih banyak platform, termasuk NPA sedang dan besar. Dia dapat memberi seseorang deteksi atau penargetan atau pemecatan, Anda memiliki lebih banyak opsi. Dalam skenario ini, Anda dapat menembak dari kapal perusak atau NPA besar.”

Konfigurasi yang tersebar ini memberi militer AS lebih banyak pilihan saat melakukan misi tempur dan sebaliknya menciptakan lebih banyak masalah bagi musuh. “Dan itu berubah menjadi peningkatan keuntungan dalam skenario pertempuran ini.”

Analisis alternatif


Perwakilan Office of Surface Warfare dalam struktur Angkatan Laut AS mencatat bahwa mereka telah melakukan penilaian yang berlangsung selama setahun penuh, yang hasilnya akan memberikan rekomendasi tentang rasio kapal berawak dan tidak berpenghuni dalam armada. Analisis yang saat ini sedang dibahas oleh komandan armada dan formasi diharapkan akan membantu menentukan armada masa depan kombinasi kapal permukaan besar (misalnya, kapal perusak dan kapal penjelajah), kombatan permukaan kecil (misalnya, kapal perang pesisir dan FFG yang direncanakan). X) fregat), serta NNA besar dan sedang.

Hingga saat ini, Angkatan Laut telah mengembangkan "konsep piramida" dengan kapal permukaan besar - kebanyakan dari mereka adalah platform yang kuat dan mahal - di atasnya, didukung oleh sejumlah besar kapal permukaan yang lebih kecil yang dapat melakukan banyak tugas tetapi lebih murah. Baris berikutnya mungkin NSV yang lebih besar, yang, meskipun tidak memiliki kemampuan fungsional seperti kombatan permukaan kecil, mampu memberikan dampak yang kuat dengan biaya lebih rendah. Terakhir, piramida didasarkan pada NPA menengah paling murah dalam kombinasi ini, dan oleh karena itu armada mampu membelinya dalam jumlah besar.


Kapal pendukung kelas al-Basra sepanjang 60 meter yang dikembangkan untuk Irak dapat ditawarkan dalam versi tak berawak sebagai basis NPA Angkatan Laut AS yang besar

Data dari penilaian ini akan membantu membentuk rencana jangka panjang untuk biaya dan pembangunan kapal dalam armada, yang rencananya akan dilaksanakan mulai tahun 2022.

Namun, harus diingat bahwa selama 25 tahun terakhir, meskipun Angkatan Laut AS telah mengalihkan perhatiannya ke teknologi tak berawak untuk misi udara, permukaan, dan bawah air, ia relatif lambat mengadopsi sistem semacam itu.

“Dari sudut pandang historis, armada umumnya mengambil pendekatan terukur dan tidak selalu cepat terhadap teknologi tak berpenghuni. Ini mengacu pada dimasukkannya pesawat tak berawak di kapal induk dan kemudian, tentu saja, ke permukaan dan bola bawah air. Ini tidak diragukan lagi merupakan tantangan serius - untuk menerima sejumlah besar NPA berukuran besar dan sedang ke dalam armada.

Kemajuan Desain


Angkatan Laut AS meluncurkan proyek baru untuk mengembangkan dan membeli NPA berukuran besar dan menengah, meskipun beberapa dari proyek ini awalnya tidak dimaksudkan untuk itu. Pasalnya, komando TNI AL kini telah menetapkan tujuan untuk mendapatkan armada yang lebih beragam.

Pada tahun 2010, DARPA mulai merancang sebuah kapal gurun berdasarkan premis bahwa tidak ada manusia yang akan menginjak kapal pada setiap tahap siklus operasi. Proyek ini berkembang menjadi program perang anti kapal selam Anti-Submarine Warfare Continuous Trail Unmanned Vessel (ACTUV). Leidos telah berkomitmen untuk membangun dan menguji platform eksperimental untuk menunjukkan kelayakan teknis kapal otonom di medan atau jarak yang berpotensi global.

Pada tahun 2018, prototipe trimaran ACTUV diberi nama Sea Hunter dan dipindahkan ke Kantor Riset Angkatan Laut, setelah itu Angkatan Laut mulai berbicara tentang potensi besarnya yang dapat membawa kemampuan baru secara kualitatif ke armada.

Proyek Sea Hunter telah memberikan dorongan untuk rencana HSE berbiaya rendah, tugas sedang, dan berdurasi panjang yang dapat dikonfigurasi untuk berbagai jenis muatan. Tugas utama kelas ini adalah peperangan elektronik, serta pengintaian dan pengumpulan informasi.

Permintaan anggaran 2020 Angkatan Laut menyatakan:

“NPA menengah akan mendukung kemampuan armada untuk memproduksi, menyebarkan, dan mendistribusikan EW dan kemampuan intelijen/intelijen dalam jumlah yang memadai dan menyediakan/meningkatkan kesadaran situasional terdistribusi di wilayah tanggung jawab maritim. NVA menengah akan dirancang sebagai platform yang lebih murah dan pemeliharaan rendah yang mampu mengambil bagian dalam konflik dengan lawan yang setara atau hampir setara. NVA sedang pada awalnya akan dapat melakukan operasi semi-otonom dengan operator di loop kontrol atau di luarnya. Pada Juli 2019, armada menerbitkan proposal untuk NPA sedang. “Kontrak untuk satu prototipe media NPA harus diterbitkan pada awal 2020,” kata Small. “NPA menengah adalah contoh yang baik, di mana kami menggunakan pengalaman luas yang telah terakumulasi dalam pengembangan kendaraan permukaan otonom dari berbagai kelas.”


Pembesaran


Dengan cara yang sama, armada juga berurusan dengan NPA besar, misalnya program Ghost Fleet Overlord diluncurkan di kedalaman Departemen Pertahanan AS tiga tahun lalu. Sebagai bagian dari proyek ini, kapal pengiriman cepat komersial yang digunakan oleh industri minyak dan gas untuk melayani rig pengeboran lepas pantai sedang diadaptasi dan diubah menjadi UUV skala besar eksperimental untuk menggunakan volume yang dimaksudkan untuk kargo komersial untuk muatan tempur modular.

Pada bulan September 2019, Tahap 1 dari program Ghost Fleet Overlord selesai. Pada tahap ini, dua kelompok industri yang berpartisipasi, dipimpin oleh Gibbs & Cox dan L3 ASV, telah mengubah beberapa kapal pengiriman cepat yang ada menjadi NHA, termasuk integrasi sistem otonom, demonstrasi kelayakan laut, dan lebih dari 600 jam pengujian.


Program Ghost Fleet Overlord saat ini sedang menguji dua kapal pasokan komersial yang diubah menjadi NVA

Fase 2 dimulai pada Oktober 2019 dan akan berlanjut hingga musim gugur 2021. Menurut Angkatan Laut AS, itu berfokus pada integrasi sistem kontrol operasional dan muatan. “Fase baru ini memungkinkan pengujian keandalan tambahan, integrasi sistem otonomi, dan integrasi yang lebih dalam dari sistem komando dan kontrol yang disediakan negara yang dirancang untuk NPA menengah dan besar,” kata Small. “Semua pengalaman yang diperoleh dalam program Overlord Phase 2 ini akan digunakan dalam pekerjaan kami di NVA menengah dan besar.”

Proyek paralel


Sejalan dengan program Overlord, armada sedang melaksanakan proyek paralel untuk mengembangkan NPA besar berdasarkan kapal sepanjang 60-90 meter dengan perpindahan sekitar 2000 ton. Pada bulan September, dia merilis proposal untuk kendaraan besar, yang berbunyi: "Kapal yang dapat dikonfigurasi ulang dengan waktu jelajah yang lama yang mampu menerima berbagai muatan untuk tugas tak berpenghuni guna melengkapi kemampuan kapal permukaan berawak Angkatan Laut AS."

“Memiliki daya dukung yang besar, NPA besar akan melakukan berbagai operasi tempur secara mandiri atau bersama dengan kapal perang permukaan berawak. NPA besar akan dapat melakukan operasi semi-otonom dengan operator di loop kontrol (remote control) atau di luar loop (karena tingkat otonomi yang tinggi), ”

- dinyatakan dalam proposal armada.

“Saat ini kami sedang mengevaluasi sejumlah proposal dalam konteks konsep NPA yang besar,” tambah Small. “Kami akan mengeluarkan beberapa pesanan ke sejumlah perusahaan industri, yang akan membantu kami mengembangkan lebih lanjut persyaratan dan konsep NPA besar dengan peluncur terintegrasi.”

Tujuannya adalah untuk mendapatkan kontrak NPA besar pertama yang diberikan di bawah program prioritas ini pada tahun 2023. Kongres telah mengalokasikan dana anggaran untuk dua kendaraan permukaan besar yang diminta Angkatan Laut untuk tahun 2020 (kapal akan berada dalam konfigurasi Overlord), tetapi untuk saat ini sangat melarang Angkatan Laut untuk mengintegrasikan sistem peluncuran vertikal ke dalam NPA besar. Angkatan Laut AS bermaksud menggunakan kapal tambahan ini untuk meningkatkan eksperimen dan pengalaman serta mengembangkan solusi terintegrasi.

Promosi program


Seiring dengan program NPA utamanya, Angkatan Laut AS mengejar rencana jangka panjang untuk mendapatkan sistem permukaan dan bawah air tak berpenghuni yang mendahului Strategi Pertahanan Nasional 2018.

Pada Agustus 2019, produksi skala kecil dari kendaraan bawah air tak berpenghuni (UUV) Knifefish dimulai, yang dirancang untuk mendeteksi ranjau bawah air yang dikerahkan dari kapal perang.

Pada bulan November tahun lalu, evaluasi operasional dari Sistem Penyapu Pengaruh Tanpa Awak yang diproduksi oleh Textron telah selesai; tahun ini, keputusan harus dibuat tentang masa depannya, mungkin pada awal produksi massal.

Dua Razorback berdasarkan proyek Hydroid dikirim pada Juli 2019 ke apa yang disebut "Skuadron Kapal Selam Tak Berawak No. 1" di negara bagian Washington.

Boeing, setelah bekerja sama dengan Huntington Ingalls, telah menerima kontrak untuk membangun lima UUV super besar, yang pertama akan dikirimkan pada tahun 2021.

Newport Underwater Warfare Center mengawasi produksi prototipe UUV kapasitas besar Snakehead, yang dijadwalkan akan diluncurkan pada tahun 2021.

Arti industri


Kecenderungan menuju platform yang lebih kecil ini berarti bahwa rencana pembuatan kapal armada dan, secara lebih luas, basis industri cenderung berubah.

“Ini sangat menarik, pasar yang penuh bisa benar-benar mengubah apa yang telah menjadi status quo dalam pembuatan kapal selama mungkin 40 tahun, mungkin lebih lama lagi,” kata Small. — Kami sedang menunggu tantangan dan peluang baru yang terkait dengan persaingan yang sangat agresif dari semua platform terbaru atau jenis tugas baru ini. Saya percaya banyak yang akan datang ke persyaratan dan standar apa yang akan diterapkan armada pada kapal dan kendaraan yang tidak konvensional ini, dan ini akan benar-benar menetapkan aturan permainan untuk semua peserta di pasar yang sangat kompetitif.

Organisasi baru


Pada tahun 2020, Angkatan Laut AS tidak diragukan lagi harus menangani masalah terkait integrasi platform tidak konvensional ini ke dalam armada.

Untuk mempersiapkan adopsi NNA, armada pada Mei 2019 menyelenggarakan unit baru dalam komposisinya - Skuadron Pengembangan Armada Permukaan SURFDEVRON (Skuadron Pengembangan Permukaan) 1 di San Diego. Tugas unit baru tersebut, khususnya, adalah untuk mendukung pekerjaan pengembangan dan mempercepat pengembangan kemampuan dan konsep tempur baru.

Salah satu proyek pertama adalah pengembangan prinsip resmi penggunaan tempur NPA, yang direncanakan akan selesai pada tahun 2020. “Ini adalah langkah besar,” kata Komandan Skuadron SURFDEVRON ONE Henry Adams. “Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di sini dan itu akan memakan waktu lama, tapi saya pikir kami harus menyelesaikan semuanya pada akhir tahun ini.”

Dokumen ini akan menjadi dasar operasional organisasi bagaimana armada harus mengoperasikan NPA. “Prinsip penggunaan tempur akan menarik segalanya mulai dari logistik hingga pemeliharaan dan pengoperasian sistem di laut lepas. Jadi kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan tahun ini.”

Pada bulan Desember, armada mengalihkan semua tanggung jawab atas Sea Hunter dari Kantor Riset Kelautan ke SURFDEVRON. Sekarang komando di San Diego bertanggung jawab atas satu-satunya NPA medium yang tersedia. Setelah konstruksi selesai pada akhir tahun 2020, Sea Hunter kedua juga akan dipindahkan ke skuadron SURFDEVRON.

“Armada baru dua kapal ini pada tahun 2020 akan digunakan untuk mengembangkan seperangkat metode dan prosedur awal, mengawaki, melatih, memperlengkapi, dan mengoperasikan NPA,” kata Adams, mencatat bahwa ini akan menjadi dasar dimulainya sertifikasi operator NPA . “Ini hanya masalah peningkatan bertahap, menjadi lebih baik dan lebih baik dan lebih baik.”

Pada akhir tahun 2021, detasemen SURFDEVRON akan mengambil dua prototipe NPA besar dari Office of Strategic Opportunities, setelah itu unit eksperimental ini akan memiliki dua kendaraan sedang dan dua besar. Ini akan membantu armada bergerak lebih cepat ke pengiriman yang direncanakan dari platform tersebut.

Selain mengembangkan prosedur dan teknik untuk mengintegrasikan NSA ke dalam armada, skuad SURFDEVRON ONE berencana untuk melakukan beberapa percobaan. “Saya berniat untuk berkonsentrasi semaksimal mungkin pada pekerjaan di laut agar lebih mudah melaksanakan program yang direncanakan,” kata Adams. - Rencana untuk melakukan pekerjaan eksperimental dan eksperimental masih dikembangkan. Selain itu, beberapa percobaan direncanakan untuk mengoordinasikan pekerjaan platform berawak dan tak berawak.

Semua tanda menunjukkan niat akhir Angkatan Laut AS untuk membawa kombatan permukaan tak berpenghuni ke perairan tinggi, yang akan membuat perbedaan besar bagi armada itu sendiri dan pangkalan industri yang mendukungnya.
penulis:
27 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Vasily Ponomarev
    Vasily Ponomarev 15 Mei 2020 18:07
    +1
    > meskipun bisa memakan waktu hingga satu dekade jika pendanaan dipertahankan dan murah hati, yang belum ada preseden historisnya
    eh, reagan? 600 kapal? ditambah 72 kapal dalam 8 tahun, bukan?
  2. telur kashcheevo
    telur kashcheevo 15 Mei 2020 18:07
    +1
    Saya ingin mainan! pekik armada Amerika. Jangan mengaum padamu, Nak, jawab Departemen Pertahanan AS. Dan itu selalu .... Mencetak sama sekali bukan masalah ...
    1. Petir
      Petir 15 Mei 2020 19:33
      -1
      Kutipan: telur kashcheevo
      Saya ingin mainan! pekik armada Amerika. Jangan mengaum padamu, Nak, jawab Departemen Pertahanan AS. Dan itu selalu .... Mencetak sama sekali bukan masalah ...

      Tapi bagaimana tidak memberi? Kehadiran di titik-titik kunci lautan dan memastikan keamanan komunikasi --- mereka masih bekerja dengan Perang Dunia II dan membawanya ke kesempurnaan yang hampir modern. Para gurunya baik --- Angkatan Laut Kekaisaran Jerman dan Jepang.
      Mencetak bukanlah masalah sama sekali.
      Mengenai kualitas dolar mereka versus kapal tunda kami, saya tidak bisa mengatakan apa-apa dengan pasti, tetapi saya akan mengatakan satu catatan --- saat kami membeli obligasi dolar mereka / karena. itu sangat bermanfaat untuk bisnis / maka Anda bernilai satu sen patah tumit menjadi satu sen untuk satu rubel. Atau mungkin menawarkan chervonet atau karbovanets / lelucon ... /. Jangan tersinggung oleh saya, tetapi saat ini hanya Amerika Serikat yang mengusulkan proyek dalam hal kekuatan investasi. Soviet Rusia pada saat itu mengeluarkan a lapisan kecerdasan finansial yang sangat berharga
      1. Andrey dari Chelyabinsk
        Andrey dari Chelyabinsk 16 Mei 2020 14:08
        0
        Kutipan: Thunderbolt
        Jangan tersinggung oleh saya, tetapi saat ini hanya Amerika Serikat yang mengusulkan proyek kekuatan investasi.Soviet Rusia saat ini membuang lapisan kecerdasan finansial yang sangat berharga

        Dominasi dolar AS sama sekali tidak terkait dengan investasi.
        1. Petir
          Petir 16 Mei 2020 15:21
          0
          Kutipan: Andrey dari Chelyabinsk
          Dominasi dolar AS sama sekali tidak terkait dengan investasi.

          Ceritakan kisah seperti itu ke Eropa Barat yang hancur. NATO, bagaimanapun, itu bukan hanya orang-orangan sawah di garis depan, tetapi juga 2 hal lagi yang menyatukan perekat dan investasi. Lemnya bagus --- Prancis-Jerman dunia tidak berperang di antara mereka sendiri Dan sehubungan dengan penghancuran penjagaan sanitasi dari negara-negara bekas sosialis, Jerman telah berinvestasi di Eropa Timur .. Sekarang investasi Polandia di Ukraina, misalnya, bekerja untuk Jerman, tetapi Amerika Serikat juga mengumpulkan sedimen. Dolar adalah komoditas, seperti minyak atau tentara. Politik adalah bisnis kotor dan dolar adalah alat yang paling dapat diandalkan. Bayar sekaleng cola dengan sekaleng cola, tunjukkan rubel di terminal yang disediakan oleh perusahaan AS, untuk produknya yaitu Coca-Cola, pekerjaan dan sebagainya.
          1. Andrey dari Chelyabinsk
            Andrey dari Chelyabinsk 16 Mei 2020 16:46
            +2
            Kutipan: Thunderbolt
            Ceritakan kisah seperti itu kepada Z. Eropa yang hancur.

            Eropa tahu betul dari mana mata uang dunia berasal, mengapa dia harus mengatakan sesuatu? Anda tidak tahu.
            Kutipan: Thunderbolt
            Bayar sekaleng cola dengan sekaleng cola, tunjukkan rubel di terminal yang disediakan oleh perusahaan AS

            Dan alih-alih mengirim saya ke suatu tempat, Anda pergi dan mengajar sejarah. Kemudian Anda akan mengetahui bahwa pound sterling sebenarnya adalah mata uang dunia sebelum dolar, terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada investasi khusus Inggris Raya di Eropa.
            1. Petir
              Petir 16 Mei 2020 23:34
              -1
              Itu untuk satu dolar dan investasi Tidak ada yang menjawab Anda, yah, seperti yang diharapkan, Seperti yang mereka katakan, semoga berhasil
              1. Andrey dari Chelyabinsk
                Andrey dari Chelyabinsk 17 Mei 2020 00:12
                +1
                Kutipan: Thunderbolt
                Itu untuk dolar dan investasi.

                Dan saya memberi tahu Anda bahwa mereka sama sekali tidak berhubungan satu sama lain.
                Kutipan: Thunderbolt
                Tidak ada yang menjawab Anda, yah, itu diharapkan

                Sebenarnya, ada jawaban untuk Anda - saya memberi Anda contoh mata uang dunia - pound sterling - yang dianggap demikian, tetapi pada saat yang sama penerbitnya tidak melakukan investasi serius di Eropa. Dengan demikian, mata uang dunia sangat mungkin tanpa investasi. Tetapi Anda memilih untuk tidak memperhatikan jawaban saya ini.
  3. Vasily Ponomarev
    Vasily Ponomarev 15 Mei 2020 18:12
    +1
    > Kapal pendukung kelas al-Basra rancangan Irak
    kalau tidak salah, apakah kapal ini dibangun di Tampa, Florida?
  4. ASAD
    ASAD 15 Mei 2020 18:39
    -2
    Kapan kasur ini akan tersedak!?
  5. Operator
    Operator 15 Mei 2020 19:18
    -3
    Pengangguran di Amerika Serikat telah mencapai tingkat Depresi Hebat tahun 1930-an.

    Penyamun Amerika sama sekali tidak mampu membiayai armada mereka menggertak
    1. Lopatov
      Lopatov 15 Mei 2020 21:39
      0
      Kutipan: Operator
      Penyamun Amerika sama sekali tidak mampu membiayai armada mereka

      Di sini kita berbicara lebih banyak tentang pembiayaan "baron senjata" mereka, di mana Amerika Serikat akan selalu mendapatkan uang.
      Mereka lebih cenderung memotong konten para pelaut.
  6. SemuaBiBek
    SemuaBiBek 15 Mei 2020 19:23
    0
    Di atas kapal seperti itu, tidak ada yang akan kencing di celana karena takut saat Drying memasuki mereka dengan tiruan serangan. Ini minus.
    Setelah menggunakan peralatan perang elektronik melawan "palung pintar" yang mahal - hanya palung mahal yang tersisa.
    Ini adalah nilai tambah.
    1. Lopatov
      Lopatov 15 Mei 2020 21:46
      +2
      Kutipan dari AllBiBek
      Setelah menggunakan peralatan peperangan elektronik melawan "palung pintar" yang mahal

      Tidak mungkin.
      Kapal jauh lebih tahan terhadap peperangan elektronik daripada kendaraan darat atau udara.
      1. volodimer
        volodimer 16 Mei 2020 11:20
        +1
        Mengingat tabrakan kapal yang dihuni Angkatan Laut AS baru-baru ini dengan kapal kontainer dan kapal tanker ... dan juga orang Skandinavia ... (Anda bisa melupakan anekdot tentang mercusuar). Pertanyaan: Seberapa aman NPA ini untuk navigasi?
        Ngomong-ngomong, apa yang bukan alasan hype di media dunia ... Tapi itu tidak akan terjadi, mereka berada di bawah kendali kasur ....
        Sebaliknya, akan ada hype bahwa Rusia, dengan peperangan elektroniknya, melanggar kendali kapal damai ini dan menciptakan situasi berbahaya.
  7. Klingon
    Klingon 16 Mei 2020 06:33
    0
    Dan bagaimana atom Kraken kita? ... keheningan yang tidak menyenangkan di kedalaman laut dan di MO tertawa
  8. voyaka eh
    voyaka eh 16 Mei 2020 13:28
    0
    Konsepnya benar: markas besar perusak skuadron bergerak maju
    pesawat pengintai tak berawak dengan sistem pertahanan anti-pesawat dan penyerang tak berawak dengan sistem pertahanan rudal.
    1. Ka-52
      Ka-52 18 Mei 2020 06:56
      -1
      Konsepnya benar: markas besar perusak skuadron bergerak maju
      pesawat pengintai tak berawak dengan sistem pertahanan anti-pesawat dan penyerang tak berawak dengan sistem pertahanan rudal.

      Konsep yang meragukan. Untuk teater laut, pertanyaannya adalah: bagaimana NNA, dengan kelayakan lautnya, bisa sampai ke sana? Dengan perpindahan 500 ton, ini nongkrong di sepanjang pantai atau paling banyak Laut Baltik / Mediterania.
      1. voyaka eh
        voyaka eh 18 Mei 2020 11:09
        0
        Oleh karena itu, trimaran dibuat. Untuk menahan gelombang laut.
        1. Ka-52
          Ka-52 18 Mei 2020 11:21
          +1
          Oleh karena itu, trimaran dibuat. Untuk menahan gelombang laut.

          trimaran bagus sebagai kapal pengintai ringan. Untuk kapal besar, yang akan menjadi pembawa pertahanan rudal dan senjata serang, tidak akan memiliki kekakuan struktural yang cukup. Misalnya, USS Independence yang sama hanyalah sebuah kapal literal menurut definisi. Meskipun perpindahannya melebihi 2000. Ini adalah pendapat teko saya.
          1. voyaka eh
            voyaka eh 18 Mei 2020 11:50
            0
            "Misalnya, USS Independence yang sama hanyalah sebuah kapal literal
            Menurut definisi. "////
            ----
            Trimaran LCS didorong melintasi Samudra Pasifik bolak-balik dalam badai.
            Untuk cek. Ini adalah korvet laut yang bagus.
            1. Ka-52
              Ka-52 18 Mei 2020 12:22
              +1
              Untuk cek. Ini adalah korvet laut yang bagus.

              baik, menurut aturan, stabilitas diperiksa dengan pengujian, dan bukan "didorong melalui" Samudra Pasifik ". Anda tahu tentang itu)
              1. voyaka eh
                voyaka eh 18 Mei 2020 12:30
                0
                Menguji model ukuran 1/5 1/10 adalah satu hal.
                Badai laut yang sebenarnya berbeda.
                Tahun lalu, Zumvolt didorong secara khusus ke dalam badai musim dingin.
                sekitar Alaska. Untuk memeriksa bagaimana dia berperilaku di antara multi-meter
                ombak. Ternyata: lebih baik dari Ticonderogi dan Burke. Lebih sedikit memompa, lebih lama
                mempertahankan kemampuan untuk meluncurkan rudal.
                1. Ka-52
                  Ka-52 18 Mei 2020 12:46
                  +1
                  Tahun lalu, Zumvolt didorong secara khusus ke dalam badai musim dingin.

                  Zumvolt diuji dalam pengujian hanya untuk pitching, tetapi tidak melintang. TOR tes adalah tes dengan gelombang yang setara dengan 4 poin.
                  Dekat Alaska, emnip Zumvolt berada pada gelombang 6 titik yang dinyatakan. Pada saat yang sama, melewati selat, dia secara otomatis pergi dengan hidungnya ke lonjakan. Oleh karena itu, ini bukanlah "lautan bersih", meski situasinya dekat, namun tidak setara. Itu pendapat saya
                  1. lalu
                    lalu 18 Mei 2020 13:21
                    0
                    Dan jika semua orang ingin membangun kapal tak berpenghuni, lalu beberapa kapal selam tak berpenghuni menenggelamkan kapal pesiar tak berpenghuni dan tidak ada yang dikenali.
                  2. voyaka eh
                    voyaka eh 18 Mei 2020 13:23
                    0
                    Seperti yang Anda pahami, kapal apa pun tidak tahan cuaca.
                    Dalam badai yang kuat, mereka tidak memulai pertempuran laut, mereka tidak mendarat
                    mendarat, jangan mengangkat pesawat ke udara.
                    Untuk kapal roket, karakteristik penting adalah:
                    pada gelombang berapa CD dapat diluncurkan. Pada saat yang sama, kapal itu, tentu saja,
                    menempatkan hidung mereka ke gelombang. dalam posisi yang paling menguntungkan.
                    Karena Zumvolt memotong ombak alih-alih memanjatnya, mereka
                    lebih siap tempur daripada Burks dalam kondisi cuaca yang sama.
                    1. Ka-52
                      Ka-52 19 Mei 2020 04:18
                      0
                      Karena Zumvolt memotong ombak alih-alih memanjatnya, mereka
                      lebih siap tempur daripada Burks dalam kondisi cuaca yang sama.

                      Saya tidak akan berdebat, saya bukan seorang pelaut)) meskipun ada sesuatu yang memberi tahu saya bahwa memotong (dan tidak memanjat) gelombang laut yang besar, Anda bisa mendapatkan pukulan hebat ke superstruktur sehingga hanya serpihan yang akan terbang darinya. Dan saya pikir Anda tahu materi pengaturan Zumvolt - omong kosong menjadi dua dengan sampah. lol