Su-35 Rusia "terbang": Indonesia memilih pesawat tempur Rafale Prancis

99

Indonesia tampaknya akhirnya memutuskan untuk membeli pesawat tempur dan ini bukan Su-35 Rusia, tetapi Rafale Prancis. Menurut laporan media Prancis, Paris dan Jakarta menandatangani kesepakatan niat, yang membahas pembelian pesawat tempur Prancis.

Menurut informasi yang tersedia dari sumber terbuka, Indonesia telah menandatangani perjanjian awal untuk mengakuisisi 36 jet tempur Dassault Rafale Prancis yang baru dibangun. Penandatanganan dilakukan secara rahasia pada awal Juni saat kunjungan Menteri Pertahanan Prancis Florence Parly ke Jakarta. Kesimpulan akhir dari kontrak diharapkan pada tahun 2022.



Demikian pernyataan Kepala Staf TNI Marsekal TNI AU tersebut penerbangan Fajara Prasetio tentang niatnya membeli pesawat tempur Prancis buatannya pada Februari tahun ini. Berbicara pada pertemuan tahunan Angkatan Udara negara itu, Prasetio mengatakan bahwa 2021 pesawat tempur Rafale Prancis dan delapan F-2024EX Amerika akan dibeli antara tahun 36 dan 15.

Kita sudah tahu tentang pejuang Prancis untuk Jakarta, masih mendengar tentang penandatanganan kontrak untuk pejuang Amerika, karena marshal menjanjikan kedatangan mereka pada tahun 2022.

Dengan demikian, dapat dinyatakan bahwa Su-35 Rusia "terbang lewat". Kontrak 11 jet tempur Rusia, yang ditandatangani pada 14 Februari 2018, "macet", karena tampaknya mereka tidak akan menyelesaikannya di Indonesia. Ancaman sanksi AS akhirnya mengubah Jakarta menjadi produsen Barat.
    Saluran berita kami

    Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

    99 komentar
    informasi
    Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
    1. +2
      16 Juni 2021 12:49
      Rusia harus berperilaku lebih kurang ajar dan agresif dalam hal-hal seperti itu.
      Pesaing kita tidak menghindar dari trik paling kotor untuk mendorong Rusia keluar dari pasar senjata... saatnya untuk bangun.
      1. +43
        16 Juni 2021 12:53
        Ya, ya, kami harus segera mengembalikan semua minyak sawit dan mengancam untuk tidak pernah membelinya lagi! wassat
        1. +13
          16 Juni 2021 13:28
          Lemparkan ide ini ke Volodin dan dia akan menuduh Anda berkontribusi pada runtuhnya industri susu kami
          1. +3
            17 Juni 2021 08:08
            Lemparkan ide ini ke Volodin

            hmm... jadi FBK selesai, Anda ingin mengambil tempat mereka. "Kekuatan" di Rusia berbicara dengan tegas kepada gelombang - "Kita bisa .. mengkritik diri kita sendiri, hanya kita yang bisa"
            Ini adalah sesuatu dari "aktivitas anti-negara" dan terorisme.
      2. -27
        16 Juni 2021 12:54
        Rusia harus berperilaku lebih kurang ajar dan agresif dalam hal-hal seperti itu.

        Untuk apa ? ))))
        Ketika China menaklukkan Indonesia, Rafalis ini bukan halangan baginya, mereka bisa bermain-main dengan Sushki, tapi Rafali biasa-biasa saja))))
        1. +8
          16 Juni 2021 13:15
          logikamu payah...

          China memiliki Su-35 sendiri, dan mereka sendiri telah lama membuat seluruh lini Su-27, yaitu, mereka tahu pesawat ini luar dalam, semua kekuatan dan kelemahannya.
          Tetapi mereka tidak memiliki informasi seperti itu tentang Rafali ... dan orang Prancis itu memiliki radar dengan AFAR dan breo yang lebih canggih, serta jangkauan senjata yang lebih modern dan beragam. Jadi Anda harus bermain-main dengan Rafals, lebih dari lawan yang berbahaya.
          1. -23
            16 Juni 2021 13:23
            logikamu payah...

            Ini lumpuh untukmu)))
            Penerangan pada radar pesawat dengan AFAR lebih jauh dari pada pesawat dengan PFAR.
            Secara kasar - segera setelah Anda menyalakan AFAR - semua orang akan segera melihat Anda)))
            Semua pesawat siluman terbang dengan AFAR dimatikan, mencoba untuk mendapatkan penunjukan target eksternal, karena dengan AFAR dihidupkan, F-22 / F-35 bersinar seperti pohon Natal di radar. )))
            1. +14
              16 Juni 2021 13:41
              oh bagaimana! Saya pikir radar APAPUN akan membuka kedok.Dan perbedaannya hanya dalam desain.
              1. -20
                16 Juni 2021 13:50
                oh bagaimana! Saya pikir radar APAPUN akan membuka kedok.Dan perbedaannya hanya dalam desain.

                Radar yang beroperasi dalam mode radiasi - memancarkan))))
                Radar beroperasi dalam mode pasif - hanya register)))
                1. +9
                  16 Juni 2021 13:55
                  Saya pikir Anda pada dasarnya salah. radar adalah pemancar, setidaknya pfar setidaknya jauh. Anda tidak bingung dengan penerima sinyal, sesuatu seperti kepala pemandu rudal pasif yang menerangi target. Ya, para spesialis akan memaafkan saya untuk kesalahan - ini bukan elemen saya.
                  1. +9
                    16 Juni 2021 14:41
                    Anda benar "sepertinya".
                    PFAR tidak memiliki keunggulan dibandingkan AFAR, kecuali untuk harga dan kemampuan manufaktur yang lebih rendah. Baik berfungsi untuk emisi dan penerimaan atau hanya untuk penerimaan, hanya saja PFAR memiliki satu emitor, AFAR memiliki banyak.
                    Dengan demikian, PFAR dipaksa untuk memancarkan satu sinyal yang lebih kuat, lebih mudah untuk melacaknya, menyumbatnya dengan gangguan, lebih sempit, resolusinya lebih kecil, dll.
                    1. -5
                      16 Juni 2021 18:39
                      Dengan demikian, PFAR dipaksa untuk memancarkan satu sinyal yang lebih kuat, lebih mudah untuk melacaknya, menyumbatnya dengan gangguan, lebih sempit, resolusinya lebih kecil, dll.

                      Salah, AFAR menghasilkan sinyal dengan kekuatan lebih besar daripada PFAR, sehingga lebih mudah dideteksi oleh radar.
                      Satu-satunya keuntungan AFAR dibandingkan PFAR adalah dalam jangkauan deteksi, karena daya pancaran yang lebih besar.
                      1. nk
                        +2
                        17 Juni 2021 16:16
                        Jika Anda memiliki setidaknya sedikit pemahaman tentang apakah dalam bisnis radio, maka Anda tidak akan menulis omong kosong seperti itu. Daya radiasi (umumnya di hampir semua radar diatur tergantung mode) merupakan karakteristik yang tidak berhubungan langsung dengan jenis antena. Omong-omong, H035 Irbis PFAR diiklankan sebagai radar tempur paling kuat di dunia.
                        https://web.archive.org/web/20160202065300/http://kret.com/product/10147/
                2. +7
                  16 Juni 2021 14:41
                  Kutipan dari lucul
                  Radar yang beroperasi dalam mode radiasi - memancarkan))))
                  Radar beroperasi dalam mode pasif - hanya register)))

                  Hanya saja ini tidak ada hubungannya dengan AFAR dan/atau PFAR.
                  Pesawat dengan AFAR (Eropa, Amerika, Jepang, India, Cina, dan sekarang Papua) terbang tanpa menyalakan radar mereka karena mereka dapat menerima informasi dari sumber eksternal.
                  , dan sumber-sumber ini (pesawat DRLO) tersedia.
                  Tetapi pesawat dengan PFAR (Rusia) tidak memiliki tempat untuk menerima informasi eksternal. Karena itu, Anda harus menyalakan radar dan bersinar seperti pohon Natal.
                  1. -10
                    16 Juni 2021 18:40
                    Karena itu, Anda harus menyalakan radar dan bersinar seperti pohon Natal.

                    Pada AFAR, daya radiasi lebih tinggi)))
            2. +2
              16 Juni 2021 13:48
              Tidak bisakah AFAR bekerja dalam mode pasif? mengedipkan
              Tetapi biaya amunisi untuk Prancis akan lebih tinggi, masing-masing, jumlah amunisi akan lebih sedikit.
              Saya juga akan dengan senang hati melupakan minyak sawit. Meskipun...
              1. +4
                16 Juni 2021 14:24
                Pertanyaan tentang jauh, pafar tidak begitu kritis. Tapi ini linknya
                36 pesawat tempur Rafale Prancis dan delapan F-15EX Amerika akan dibeli.
                lebih optimal, karena menggunakan standar NATO dan sistem persenjataan dan pertukaran data yang sama
                1. +3
                  16 Juni 2021 16:48
                  Sangat disayangkan, tetapi bagi Indonesia ini benar-benar kombinasi optimal antara pejuang yang mendapatkan keunggulan dan pembom tempur.
                  Ada kemungkinan bahwa mereka juga akan diberikan pinjaman untuk pembelian. Andai saja senjata Rusia ditinggalkan.
                2. 0
                  16 Juni 2021 17:39
                  Jika orang Indonesia sangat bersahabat dengan China, karakteristik Rafales akan sangat menarik baginya.
                  Dan karakteristik F-15EX akan menarik bagi kita semua. menggertak
              2. +1
                16 Juni 2021 17:17
                Saya juga akan dengan senang hati melupakan minyak sawit. Meskipun...

                Ah, andai saja. Itu ada di produk kami dalam jumlah besar dan tanpa Indonesia.
                1. -2
                  16 Juni 2021 17:34
                  Ini benar, tetapi orang Indonesia memiliki andil yang besar.
            3. +2
              16 Juni 2021 22:33
              Kutipan dari lucul
              logikamu payah...

              Ini lumpuh untukmu)))
              Penerangan pada radar pesawat dengan AFAR lebih jauh dari pada pesawat dengan PFAR.
              Secara kasar - segera setelah Anda menyalakan AFAR - semua orang akan segera melihat Anda)))
              Semua pesawat siluman terbang dengan AFAR dimatikan, mencoba untuk mendapatkan penunjukan target eksternal, karena dengan AFAR dihidupkan, F-22 / F-35 bersinar seperti pohon Natal di radar. )))

              Wah masih ada orang di website VO yang belum tau tentang mode LPI.....
              Tapi dia bisa berteriak keras...
              1. -6
                17 Juni 2021 09:59
                Wah masih ada orang di website VO yang belum tau tentang mode LPI.....
                Tapi dia bisa berteriak keras...

                Ahahaha bangun
                Pesawat AWACS memiliki radius deteksi 300 km, dan dapat mengeluarkan penunjukan target ke pesawat yang beroperasi dalam mode LPI (mode pasif).
                Tetapi masalahnya adalah bahwa Rusia memiliki S-400 dengan jangkauan rudal 400 km, yang berarti bahwa pesawat AWACS tidak akan dapat mendekati target lebih dekat dari 400 km. Artinya, tidak dapat memberikan penunjukan target ke pesawat generasi ke-5 dalam mode siluman. Faktanya, S-400 menyamai semua kemampuan pesawat AWACS.
                Oleh karena itu, dalam skenario apa pun, pesawat akan menggunakan AFAR.))))
                1. +5
                  17 Juni 2021 10:53
                  Kutipan dari lucul
                  jangkauan radius

                  Rentang radius adalah sesuatu! Apa yang bisa Anda bicarakan setelah itu?
                  1. -6
                    17 Juni 2021 11:22
                    Rentang radius adalah sesuatu! Apa yang bisa Anda bicarakan setelah itu?

                    Aha-ahah))) Apakah ada yang bisa dikatakan tentang manfaat dari pertanyaan itu? Ahahaha)))
                2. +1
                  17 Juni 2021 11:49
                  Kutipan dari lucul
                  Wah masih ada orang di website VO yang belum tau tentang mode LPI.....
                  Tapi dia bisa berteriak keras...

                  Ahahaha bangun
                  Pesawat AWACS memiliki radius deteksi 300 km, dan dapat mengeluarkan penunjukan target ke pesawat yang beroperasi dalam mode LPI (mode pasif).
                  Tetapi masalahnya adalah bahwa Rusia memiliki S-400 dengan jangkauan rudal 400 km, yang berarti bahwa pesawat AWACS tidak akan dapat mendekati target lebih dekat dari 400 km. Artinya, tidak dapat memberikan penunjukan target ke pesawat generasi ke-5 dalam mode siluman. Faktanya, S-400 menyamai semua kemampuan pesawat AWACS.
                  Oleh karena itu, dalam skenario apa pun, pesawat akan menggunakan AFAR.))))


                  Anda tidak mengerti apa itu LPI. Dan pesawat AWACS tidak diperlukan untuk operasinya ...
        2. +1
          16 Juni 2021 14:44
          Tidak. Pertama, Indonesia dan China berteman dengan Malaysia. Kedua, mereka sekarang memiliki putaran persahabatan yang hangat, karena China, tidak seperti yang lain, membantu dengan kapal selam, dan hampir gratis, dengan cepat.


          Nah, satu-satunya musuh yang dihadapi Indonesia dalam membangun tentara dan angkatan laut adalah negara adikuasa sawit tetangga Malaysia. Dan dia memiliki Hornet, Su-30MKM (dari Irkut) dan MiG-29. Dan mereka juga akan membeli sesuatu yang menarik bekas dengan modernisasi atau baru. Prioritaskan Hornet yang mereka sukai. Tapi belum ada uang serius. Malaysia tidak menganggap Rusia dan China (yah, jelas, musuh) dalam tender pengadaan di masa depan.
      3. +1
        16 Juni 2021 12:56
        Bangun sedikit. Anda juga perlu memiliki leverage dan persediaan uang yang baik untuk ... Bagaimana secara halus? Untuk merangsang keputusan yang tepat dari pangeran lokal. mengedipkan mata Dan kami tidak memiliki satu atau yang lain.
      4. +7
        16 Juni 2021 13:02
        Dapatkan lebih banyak minyak sawit?
        Mungkin membekukan rekening pejabat Indonesia?
      5. -3
        16 Juni 2021 13:09
        Sanksi. Nah, atau jenis baru yang seharusnya kompetisi. kesombongan tidak bekerja di sini.
      6. +1
        16 Juni 2021 14:20
        Kutipan: Lech dari Android.
        Pesaing kita tidak menghindar dari trik paling kotor untuk mendorong Rusia keluar dari pasar senjata... saatnya untuk bangun.
        Bangun, apa yang akan kita lakukan? Rupanya, hanya kami dan Erdogan, yang memiliki nilai pribadi untuk kudeta, yang tidak takut dengan sanksi Amerika.
      7. +5
        16 Juni 2021 14:28
        Kutipan: Lech dari Android.
        sudah waktunya untuk bangun.

        Bisakah Anda menawarkan sesuatu yang spesifik, selain slogan yang keras?
      8. -4
        17 Juni 2021 06:44
        Jadi biarkan Rusia mendistribusikan Sushki secara gratis, dan Rafali akan kehilangan pekerjaan
    2. +3
      16 Juni 2021 12:49
      Ancaman sanksi AS akhirnya mengubah Jakarta menjadi produsen Barat.

      Inilah persaingan yang sehat dan nilai-nilai demokrasi dengan segala kejayaannya
      1. +3
        16 Juni 2021 14:01
        Adapun "persaingan yang adil" dan "nilai-nilai demokrasi", bahkan para pemimpin kita tidak lagi repot, tetapi kelapa sawit adalah ide yang sangat bagus
    3. +8
      16 Juni 2021 12:56
      Saya percaya bahwa Prancis tidak akan membayar dengan minyak sawit dan kakao.
      1. +4
        16 Juni 2021 13:04
        Dan, saya kira, "pembungkus permen" itu, selain minyak kelapa sawit, juga tidak akan menyakiti kita ...
      2. 0
        16 Juni 2021 16:08
        Saya yakin mereka akan membayar dengan minyak sawit, mereka tidak punya apa-apa lagi untuk dibayar. Kasus yang jarang terjadi ketika saya senang bahwa kami tidak memperkaya diri sendiri dengan mengorbankan pohon palem.
      3. 0
        16 Juni 2021 22:39
        di geyrop, minyak sawit lebih banyak dimakan daripada kita. Karena menguntungkan. Karena itu sangat murah dibandingkan dengan bunga matahari, rapeseed, dll, dll.
    4. +7
      16 Juni 2021 12:59
      Eh, gagal ganti minyak sawit.

      Saya ingin tahu apakah Prancis juga akan mengambil minyak sawit atau hanya pilihan kami?
      1. +8
        16 Juni 2021 13:08
        Kutipan dari Revival
        Eh, gagal ganti minyak sawit.
        Saya ingin tahu apakah Prancis juga akan mengambil minyak sawit atau hanya pilihan kami?

        Prancis terus menggunakan minyak sawit dalam makanan (40% impor) dan industri industri (60%). Pada saat yang sama, menurut statistik, pada tahun 2017 Prancis menggandakan impor minyak sawitnya menjadi 629 (303) ribu ton, yang menyumbang 6% dari total impor produk-produk ini ke UE.
        1. Komentar telah dihapus.
        2. 0
          19 Juni 2021 10:38
          Apa yang salah dengan minyak sawit? Ini digunakan untuk membuat margarin, yang digunakan dalam banyak produk kembang gula.
    5. +3
      16 Juni 2021 13:01
      Fakta lain dari tidak ada kebijakan luar negeri dan +1 kehilangan pasar penjualan! Untuk bersaing di pasar modern, tidak cukup hanya memiliki produk terbaik, Anda masih membutuhkan sistem pembayaran Anda sendiri dan mata uang Anda sendiri yang kuat yang diminati di dunia (Yesenin pada suatu waktu, baik di Amerika Serikat maupun di Eropa, mudah dibayar dalam rubel)
      Kita tidak bisa melindungi atlet di Olimpiade, lebih banyak lagi yang akan datang.....
      Kami membutuhkan lelucon / kutipan mendesak dari Putin bagaimana kami akan mengalahkan semua orang, mereka akan segera diumumkan setelah pertemuan dengan Biden
    6. -3
      16 Juni 2021 13:03
      Pasukan kita akan mendapatkan lebih banyak.
      1. +1
        16 Juni 2021 14:51
        Quote: Penipu
        Pasukan kita akan mendapatkan lebih banyak.

        Dan untuk apa?
        Lebih tepatnya, atas biaya siapa?
        Dari fakta bahwa penjualan dibatalkan dalam anggaran kami, uang tidak akan bertambah.
        Tapi dari penjualan yang terjadi, baik biro desain, pabrik, dan anggaran negara akan diuntungkan. Dengan demikian, juga akan lebih mudah untuk mencari uang untuk pesawat tambahan untuk tentara kita.
        1. 0
          17 Juni 2021 04:59
          Kutipan: Jaket dalam stok
          Quote: Penipu
          Pasukan kita akan mendapatkan lebih banyak.

          Dan untuk apa?
          Lebih tepatnya, atas biaya siapa?
          Dari fakta bahwa penjualan dibatalkan dalam anggaran kami, uang tidak akan bertambah.
          Tapi dari penjualan yang terjadi, baik biro desain, pabrik, dan anggaran negara akan diuntungkan. Dengan demikian, juga akan lebih mudah untuk mencari uang untuk pesawat tambahan untuk tentara kita.

          Yaitu, untuk "Olimpiade", "mandials", "forum" lainnya, untuk "3 kuil sehari", untuk penendang bola, untuk "dana kerabat" untuk semua jenis "Viking", "tidak dapat dihancurkan", dll "tanker dari rubel" - uang dalam anggaran sebagai mengunyah titik kelima, dan untuk pertahanan - "kita miskin"?
          1. +2
            17 Juni 2021 05:02
            Anda tidak mengerti.
            Ini berbeda...
            mengedipkan
    7. -3
      16 Juni 2021 13:08
      Dan mengapa "Prancis" lebih baik daripada "kering"?! Selain terlalu mahal...
      1. +10
        16 Juni 2021 13:14
        Tampaknya lebih baik, baik AFAR dan papan digital lebih baik di sana, setidaknya pilot India yang telah menguji Rafal membicarakannya dengan lebih simpati dibandingkan dengan Su-30 MKI.
        1. 0
          16 Juni 2021 13:51
          Su-35 rencananya akan dimodernisasi, dan sepertinya dalam waktu dekat, karena VKS akan membelinya jika Su-57 sudah masuk produksi. Dan mereka sepertinya ingin mendorong Belka ke sana. Jadi sementara Indonesia hanya punya niat, opsi baru perlu diusulkan tawanan kontrak, dan saya berharap hukuman ditentukan di sana. Kita butuh dumping, bukan rugi tentunya, tapi selain minyak Indonesia, kita punya sesuatu untuk ditawarkan, sekaligus kita akan melewati sistem Sfift.
        2. -4
          16 Juni 2021 15:02
          Kutipan: SailorChF
          pilot yang telah menguji Rafal berbicara tentang dia dengan lebih simpati dibandingkan dengan Su-30 MKI.

          Nah begitu.
          Pengeringan adalah sesuatu dari masa lalu.
          Sudah, bahkan di tentara kita, pesawat-pesawatnya lebih baru dan lebih maju. Sudah lama akan memodernisasi, tapi masih tidak berkumpul.
          Dan Rafal hampir yang paling modern, tidak termasuk siluman.
          1. 0
            16 Juni 2021 18:53
            Kutipan: Jaket dalam stok
            Dan Rafal hampir yang paling modern, tidak termasuk siluman.

            Anda belum membaca buklet iklan China ... di situlah pesawat paling canggih berada lol
        3. -3
          16 Juni 2021 18:51
          Kutipan: SailorChF
          Tampaknya lebih baik, baik AFAR dan papan digital lebih baik di sana, setidaknya pilot India yang telah menguji Rafal membicarakannya dengan lebih simpati dibandingkan dengan Su-30 MKI.

          yah, ya, ya ... pilot India belum akan bernyanyi dan menari tertawa
      2. -11
        16 Juni 2021 13:18
        Dan mengapa "Prancis" lebih baik daripada "kering"?! Selain terlalu mahal...

        Lucunya, Indonesia memiliki ukuran yang luas, dan Rafal perlu mengisi bahan bakar di setiap pulau besar dengan lapangan terbang, yah, atau membawa 5 PTB ke dalamnya)))
        Saat Pengeringan akan terbang dari ujung ke ujung negara itu)))
        1. nk
          +3
          16 Juni 2021 14:12
          Sudah dengan 2PTBx2000l, Rafal memiliki paritas dalam jangkauan dengan Su-35 dengan pengisian bahan bakar penuh, dan dengan 3 itu melampaui itu. 5ptb - ini untuk konfigurasi kapal tanker dengan alur.
          1. +2
            16 Juni 2021 16:11
            Jika saya tidak salah, PTB mengurangi amunisi dan kemampuan manuver
            1. nk
              +1
              17 Juni 2021 16:07
              Semua karakteristik saling berhubungan. Ada berat lepas landas maksimum, ada beban maksimum pada gantungan eksternal, jumlah titik suspensi, yang masing-masing memiliki batasan berat beban dan batasan kelebihan tergantung pada berat pesawat. Tanpa menyebar terlalu banyak, saya hanya akan menyebutkan bahwa Su-35 dan Su-30 memiliki 12 titik suspensi, dan Rafal memiliki 14, beban eksternal maksimum untuk Su-3 * adalah 8 ton, dan untuk Rafal 9,5, sedangkan Su-3 * 8 ton pada gendongan eksternal hanya dapat menggunakan ~ 50% bahan bakar, dan dengan pengisian bahan bakar 100% ~ 5 ton - ini semua adalah data resmi dari pabrikan. Pada saat yang sama, pada pengisian bahan bakar 100% (bahkan tanpa senjata) menurut su-3 * RLE, kelebihan beban maksimum dibatasi hingga 7g, meskipun, tentu saja, ketika mencapai garis serang, sebagian besar bahan bakar akan sudah habis. Rafal, di sisi lain, memiliki glider yang lebih tahan lama - ini adalah satu-satunya LKM di dunia yang mendemonstrasikan aerobatik dengan g-forces hingga 11G, dan beban eksternalnya tidak dibatasi oleh pasokan bahan bakar internal.



              https://twitter.com/Amitraaz/status/1203283895321427974
      3. +4
        16 Juni 2021 14:38
        masalah tambahan. Negara tergantung pada aset dan pasokan dari luar negeri mesin, bahan dan peralatan. Ini juga merupakan kekuatan super palm klasik. Dan jika mereka berhenti membeli minyak sawit, mereka akan jatuh ke tahun 90-an.

        Secara umum, Su-35 tidak sebanding dengan biaya tersebut, menurut Indonesia.
    8. +3
      16 Juni 2021 13:08
      Kutipan dari Runoway
      Untuk bersaing di pasar modern, tidak cukup hanya memiliki produk terbaik, Anda tetap membutuhkan sistem pembayaran Anda sendiri dan mata uang Anda sendiri yang kuat yang diminati di dunia

      Nah, apa yang Anda inginkan setelah runtuhnya Uni Soviet yang biasa-biasa saja? Prestasi leluhur berlalu sangat cepat dan berakhir di bawah barat. Tetapi untuk mengembalikan level Anda sebelumnya, oh, betapa tidak mudah dan tidak cepat.
      1. -1
        17 Juni 2021 05:11
        Kutipan: IGOR GORDEEV
        Tetapi untuk mengembalikan level Anda sebelumnya, oh, betapa tidak mudah dan tidak cepat.

        Ya, sebenarnya tidak ada yang membutuhkannya.
        1. 0
          17 Juni 2021 07:07
          Kutipan dari lisiy prapor
          Kutipan: IGOR GORDEEV
          Tetapi untuk mengembalikan level Anda sebelumnya, oh, betapa tidak mudah dan tidak cepat.

          Ya, sebenarnya tidak ada yang membutuhkannya.

          Agar tidak terlihat tidak berdasar - berikan setidaknya argumen Anda.
          1. 0
            17 Juni 2021 07:44
            Argumennya sesederhana mooing. Selain aliran sumber daya ke "Barat yang dibenci", "3 gereja sehari", film-film kotoran dari "dana kerabat" tidak ada yang diproduksi di Federasi Rusia. Rosatom sedang membangun pembangkit listrik tenaga nuklir dengan kecepatan tinggi... di seluruh dunia, tapi tidak di Rusia. Industri otomotif dan penerbangan benar-benar produksi yang digerakkan oleh sekrup, saya biasanya diam tentang elektronik. Sejak 2020, obat-obatan di Federasi Rusia tidak melakukan apa pun kecuali covid (semua penyakit di Federasi Rusia telah hilang). Apakah ada yang bisa dikatakan tentang pendidikan? Meskipun kemungkinan besar Anda tidak tinggal di Uni Soviet, dan saya hanya membuang-buang waktu, saya menulis untuk bersembunyi di kehampaan.
            1. 0
              17 Juni 2021 10:30
              Kutipan dari lisiy prapor
              Apakah ada yang bisa dikatakan tentang pendidikan? Meskipun kemungkinan besar Anda tidak tinggal di Uni Soviet, dan saya hanya membuang-buang waktu, saya menulis untuk bersembunyi di kehampaan.

              Menurut pendapat saya, komentator seperti saya dengan pengalaman hebat di situs ini adalah orang-orang yang cukup dewasa, yang sebagian besar lahir di Uni Soviet.
              Saya ingat dengan baik akhir tahun 80-an, tahun 90-an "legendaris" dan kehancurannya yang meluas.
    9. -3
      16 Juni 2021 13:14
      Ya silahkan! Tidak hanya Rafal dan Amerika yang jauh lebih mahal, tetapi kemudian masalah juga akan dimulai dengan pasokan suku cadang jika Jakarta tidak mengikuti irama mereka. Pengalaman orang lain rupanya tidak mengajarkan apa-apa. Nu, nu ... Dan entah bagaimana kita akan selamat dari kerugian dalam pembelian 11 pesawat.
    10. +1
      16 Juni 2021 13:19
      Ancaman sanksi AS akhirnya mengubah Jakarta menjadi produsen Barat.
      Ini juga ... semuanya jelas, dapat diprediksi.
    11. +3
      16 Juni 2021 13:19
      Anda hanya perlu berbuat lebih baik, dan tidak mandek. Orang India juga memilih orang Prancis, meskipun faktanya dia lebih berubah-ubah dalam pelayanan.Jadi, menurut mereka, dia lebih baik, jadi Indonesia memutuskan untuk memilih pesawat untuk uang, dan bukan untuk minyak sawit, terlepas dari biayanya. Saya pikir kita harus memikirkan ini.
      1. nk
        +4
        16 Juni 2021 14:10
        Kutipan: SailorChF
        Orang India juga memilih orang Prancis, terlepas dari kenyataan bahwa ia lebih berubah-ubah dalam pelayanan

        Justru sebaliknya - Rafal mungkin yang paling bebas masalah dalam hal melayani LKM di dunia (super-hornet kurang lebih bisa bersaing dengannya di sini). Misalnya, tidak perlu perbaikan besar selama masa garansi seluruh badan pesawat, seperti SU-3 *, yang harus dikapitalisasi setiap 1500 jam penerbangan. Pada saat yang sama, Su-30 memiliki jaminan 3000 jam, Su-35 memiliki 6000 jam. Rafal memiliki 7000 jam di episode pertama, dan sekarang menjadi 9000 jam.
      2. +3
        16 Juni 2021 14:36
        Dan Mesir membeli sebungkus Rafales lagi, meskipun dia bisa membandingkan. Dan pada Su-35 ke Mesir, semuanya mati. Entah mereka ingin diam-diam meletakkannya sehingga tanpa sanksi, atau mereka juga memanjat di depan perjanjian, dan orang Mesir berubah pikiran.
      3. +2
        16 Juni 2021 14:53
        Orang-orang Hindu hanya berharap untuk mendapatkan akses ke teknologi Prancis dan membayar lebih. Dan dengan akses entah bagaimana itu tidak berhasil dengan baik.
    12. -9
      16 Juni 2021 13:39
      Pabrikan pesawat tempur Prancis hanya memberikan amplop yang lebih tebal dari kami. Dan pada akhirnya, mereka menerima kontrak dari tentara Indonesia ...
    13. +4
      16 Juni 2021 14:04
      Baru-baru ini, Rafaly telah memiliki beberapa kontrak yang sukses! India, Mesir, Kroasia, Swiss, Yunani, dan Indonesia. Dan juga kandidat untuk tender Angkatan Udara Finlandia! Mereka juga berbicara tentang Ukraina, meskipun tidak mungkin di sana ... Orang Prancis itu jelas bagus, meskipun mahal! Seorang pewaris yang layak untuk Mirage!
      1. 0
        16 Juni 2021 14:31
        Rafal dan EF adalah pesawat tempur multirole superioritas udara terbaik. Menjelajah supersonik non-afterburning, kemampuan manuver tinggi, avionik dan senjata canggih.
        Dari yang serupa di kelas:
        EF untuk senjata dan elektronik tertinggal, dan ada banyak peserta dalam proyek ini.
        Gripen terlalu ringan
        Tidak semua orang diperbolehkan membeli F-35 dan antriannya sampai akhir dekade.

        Segala sesuatu yang lain adalah kelas yang berbeda.
        1. +1
          16 Juni 2021 19:08
          Logikanya! hi Ada hal lain yang tidak bisa saya mengerti! Saya hanya menyebutkan fakta yang tak terbantahkan! Tidak ada opini subjektif! Dengan semua itu, ada orang aneh yang minus! Mengapa mereka tidak setuju, apa masalah mereka?! permintaan
    14. +1
      16 Juni 2021 14:04
      Sanksi Barat hanya membuat kami lebih kuat, Anda memberi tahu para pekerja KnAAZ. Berapa meter Anda terbang?
      1. -5
        16 Juni 2021 14:52
        Mereka memiliki lebih dari cukup unduhan. Pengangguran tidak menderita. Ada banyak rencana untuk pengembangan industri pesawat dalam negeri.
        1. +4
          16 Juni 2021 15:00
          Artinya, seratus juta hijau lainnya dalam perekonomian Rusia apa-apa? Anda mengerti bahwa produk militer yang dibangun dengan uang dari anggaran adalah penarikan uang dari ekonomi. Jadi biarkan negara lain menarik uang dari ekonomi mereka ke kita. Biarkan negara lain membayar rencana pembangunan ini, dan kami akan memotong pendapatannya.
          1. -3
            16 Juni 2021 15:22
            Ya, itu sampah. Rusia memiliki neraca perdagangan luar negeri positif yang stabil. Dia tidak perlu berpikir, "Di mana saya bisa mendapatkan uang lagi?" Tugas Rusia jauh lebih besar dan terkait dengan pengembangan proyek infrastruktur besarnya sendiri. Misalnya, pertanian di Federasi Rusia telah menghasilkan lebih banyak uang dari ekspor daripada penjualan senjata. Dan barter dengan Indonesia untuk kelapa sawit, seperti yang dicatat oleh kawan-kawan di atas, adalah dari si jahat.
            1. +2
              16 Juni 2021 15:35
              Anda dapat mengganti mitra impor makanan dalam setahun, Anda membeli dan menjualnya di negara Anda sendiri, Anda tidak dapat mengubah mitra persenjataan begitu saja, Anda terikat padanya dan Anda tidak akan melompat begitu saja. Negara-negara bekas Pakta Warsawa, anggota NATO, masih menggunakan senjata Soviet. Telapak tangan adalah uang yang sama, tidak ada yang keberatan ketika suatu negara membeli dolar atau euro. Jika India tidak membayar untuk pengembangan pada satu waktu, kami tidak akan memiliki tank T-90. Satu sen menghemat satu rubel, generasi tua juga tidak bodoh.
              1. -1
                16 Juni 2021 15:44
                Negara-negara bekas Pakta Warsawa masih menggunakan senjata Soviet, tetapi untuk beberapa alasan mereka tidak terikat dengan Rusia, tetapi sebaliknya, mereka secara aktif memasok senjata ini ke ISIS atau Ukraina, yang karena alasan tertentu juga tidak terikat dengan Rusia. T-90 dari tahun 90-an dan T-90M saat ini, dibuat tanpa India, adalah mesin yang sama sekali berbeda. Sekarang bukan tahun 90-an dan pelanggan asing tidak lagi menentukan nasib perkembangan yang menjanjikan. Selain itu, ekspor senjata hanyalah bonus bagus untuk pesanan dari Kementerian Pertahanan kita sendiri, dan memang demikian.
                1. +3
                  16 Juni 2021 15:59
                  Penting untuk menjual dengan bijak, tanpa menjual lisensi, melarang penyalinan, hanya suku cadang dari pabrikan, tetapi Uni Soviet tidak melakukan ini karena tidak berharap bahwa semuanya akan sangat menyedihkan. Paten berkas. Bonus bagus selalu merupakan bonus ketika Anda menyerahkan produk untuk pembeli asing dan bonusnya sangat buruk untuk Anda.
                2. +2
                  16 Juni 2021 16:34
                  Kutipan: Roma-1977
                  T-90 dari tahun 90-an dan T-90M saat ini, dibuat tanpa India, adalah mesin yang sama sekali berbeda

                  Sangat lucu.
                  Kami masih memiliki tank dan pesawat tempur kami sendiri hanya karena India memberi kami keberadaan biro desain dan pabrik.
                  Dan bersama-sama dengan mereka, keberadaan produksi amunisi terkait dan terkait, elektronik, kimia, logam non-ferrous, dan sebagainya, dan seterusnya.
                  Dan kapal, omong-omong, juga.
            2. +1
              16 Juni 2021 15:37
              Lalu mengapa mereka berpartisipasi dalam kompetisi karena kita tidak benar-benar membutuhkan uang ini?
              1. +1
                16 Juni 2021 15:40
                Mengingatkan saya pada sebuah adegan dari film - Granat, dia memiliki sistem yang salah.
              2. -1
                16 Juni 2021 15:51
                Kapitalisme. Tidak ada banyak uang. Maksud saya, situasi saat ini jauh dari situasi ketika teknologi unik beralih ke orang-orang dengan mata yang jujur ​​​​untuk makanan.
                1. +1
                  16 Juni 2021 16:05
                  Jangan katakan segera makanan akan lebih mahal daripada senjata atau akan lebih mahal karena kita mendapatkan lebih banyak makanan, seperti yang Anda katakan. Dan tidak ada yang mengatakan bahwa teknologi yang dijual, hanya pesawat dan suku cadang. Prancis mungkin juga tidak akan memasok teknologi mereka.
            3. 0
              17 Juni 2021 07:09
              Dengan pertanian, hampir menurut Sholokhov: Berikan istrimu kepada pamanmu, dan pergi sendiri ke bibimu Jelaskan?
    15. +1
      16 Juni 2021 14:11
      sejujurnya, saya bahkan tidak tahu bagaimana harus bereaksi terhadap kegagalan Rusia ini - di satu sisi, sepertinya mereka kalah, di sisi lain, membayar dengan minyak kelapa sawit untuk para pejuang ... begitu-begitu untungnya
      1. +2
        16 Juni 2021 20:59
        Nah, sekarang kita akan mengambil minyak sawit ini dari mereka untuk uang.
    16. 0
      16 Juni 2021 14:41
      kutipan: Yarik
      Lemparkan ide ini ke Volodin dan dia akan menuduh Anda berkontribusi pada runtuhnya industri susu kami

      Apakah sapi menghasilkan susu sawit menggunakan teknologi Volodin? Teknologi sialan wassat minuman
      Sepertinya saya ketinggalan zaman sebagai dokter hewan sekolah Soviet wassat
    17. -5
      16 Juni 2021 14:55
      Rafali lebih baik, segera industri penerbangan kami akan menyerupai Roskosmos kami dengan Rogozin dan trampolin.
      1. 0
        19 Juni 2021 10:32
        Prancis hanya membayar suap kepada pejabat Indonesia yang korup - itulah kesuksesan para pejuang yang biasa-biasa saja dan mahal.
    18. -1
      16 Juni 2021 15:12
      Orang hanya bisa iri pada Prancis. Mereka secara aktif mendorong teknik mereka, tidak seperti vyamnushchie kami. Tapi ini bisnis, bukan pribadi. Siapa yang lebih pintar dan lebih sombong adalah yang gendut, dan pengisap dengan minyak sawit ......
      1. 0
        16 Juni 2021 19:14
        yaitu, Anda mengidentifikasi Prancis sebagai pengisap? tertawa
        1. -2
          16 Juni 2021 19:17
          Orang Prancis akan mendapatkan uang dari orang Indonesia, dan para pengisap akan mengejar mereka yang tidak memiliki analog. hi
          1. -1
            16 Juni 2021 19:19
            baiklah...mari kita tunggu dan lihat lol Dan Anda terus menjilat pantat orang Eropa tertawa
            1. -1
              16 Juni 2021 19:28
              Anda menjilatnya, alih-alih mengambil pendekatan yang bijaksana terhadap masalah. Ini bukan pertama kalinya Federasi Rusia dengan produknya digulingkan di pasar senjata dan peralatan militer internasional. Karena Federasi Rusia tidak tahu bagaimana dan tidak ingin belajar bagaimana menjalankan bisnis, seperti yang dilakukan "mitra dan teman". Ya, dan setelah menjual sesuatu, dia tidak bisa mendekati masalah MTO dengan benar.
    19. Komentar telah dihapus.
    20. 0
      17 Juni 2021 10:00
      Apakah saya mengerti benar bahwa kami menggabungkan pesawat, dan sekarang kami menggabungkan pesawat tempur?
    21. 0
      17 Juni 2021 10:32
      Prancis akhir-akhir ini cukup sukses dengan Rafal. Bahkan Amerika Serikat memutar ulang dengan versi modern F16 dan F18 mereka .....
    22. 0
      19 Juni 2021 10:30
      Orang Indonesia memutuskan untuk menginjak penggaruk yang sama dengan orang India - untuk membeli Rafali yang mahal, dan kemudian membayar layanan yang sama mahalnya. bagi saya tampaknya itu tidak dapat dilakukan tanpa suap dari Prancis, jika tidak, tidak ada cara untuk menjelaskan fakta yang begitu jelas.

    "Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

    “Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"