Ulasan Militer

Stanislav Tarasov: Skenario para jenderal menjadi kenyataan di Turki

23
Stanislav Tarasov: Skenario para jenderal menjadi kenyataan di TurkiMedia Turki mulai aktif membesar-besarkan topik pengunduran diri Menteri Luar Negeri Turki Ahmed Davutoglu sehubungan dengan kebijakan Suriahnya. IA REGNUM menulis tentang kemungkinan rangkaian peristiwa seperti itu pada bulan Mei. Sekarang ide ini - dalam berbagai variasi - sudah didengar secara terbuka di mulut banyak politisi, tetapi di atas semua itu, oposisi. Jadi wakil ketua oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) Turki, Gürsen Tekin, dalam siaran perusahaan televisi CNN Turki, menegaskan bahwa di belakang panggung politik mereka percaya bahwa Davutoglu "menciptakan sakit kepala tidak hanya untuk Keadilan dan Partai Pembangunan, tetapi untuk seluruh Turki, dan sekarang Erdogan bersiap untuk mencopotnya dari jabatannya." Oposisi mengklaim bahwa Davutoglu telah gagal dalam kebijakan luar negeri Turki, dan Namyk Korhan, yang menurut Tekin, "adalah orang penting bagi kebijakan luar negeri Turki," akan menggantikannya di posisi ini. Sebelumnya, sekelompok deputi dari oposisi Turki yang sama CHP telah menyatakan mosi tidak percaya pada menteri. Menurut surat kabar Cumhuriyet, pernyataan mereka kepada parlemen berbunyi, sebagian: "Karena kegiatan Menteri Davutoglu yang gagal, negara-negara sekitarnya menyalahkan Turki dan mengancam negara itu. Masalah baru telah muncul dengan negara-negara tetangga, dan Turki berada di ambang kehancuran. perang, kehilangan kesempatan untuk mengejar kebijakan independen, keamanan nasional negara berada di bawah ancaman." Dan pesawat pengintai yang baru-baru ini ditembak jatuh di wilayah udara Suriah adalah alasan lain bagi pemimpin CHP, Kemal Kılıçdaroglu, untuk membuat pernyataan bahwa "di cerita Turki tidak memiliki satu pun tokoh politik yang akan berbicara kepada negara-negara Timur atas nama Barat, seperti yang dilakukan Erdogan dan para menterinya."

Kebenaran bahwa dalam politik besar seringkali ada asap tanpa api juga ditegaskan oleh fakta bahwa beberapa hari yang lalu, Menteri Luar Negeri Turki Ahmed Davutoglu mengatur pertemuan tiga jam dengan para jurnalis, di mana ia menyuarakan tesis utamanya, tetapi signifikan: "Saya tidak memiliki politik pribadi, saya menjalankan kebijakan pemerintah Turki." Ini adalah singgungan terbuka terhadap fakta bahwa kekuatan telah muncul di partai yang berkuasa di Turki, yang mencoba untuk menghubungkan semua kegagalan dalam kebijakan luar negeri negara itu hanya kepada kepala Kementerian Luar Negeri, untuk membuat "kambing hitam" darinya. .

Banyak ahli menduga bahwa kepemimpinan Turki sedang menyamarkan perjuangan politik yang alot. Puncak gunung es dapat dianggap sebagai pernyataan yang dibuat pada akhir Juli oleh penasihat presiden Turki Ahmet Sever tentang kemungkinan Abdullah Gul mencalonkan diri untuk masa jabatan presiden lagi. Benar, wakil ketua partai yang berkuasa, Hussein Celik, mencoba memperbaiki serangan dari pihak presiden. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Milliyet, dia meyakinkan bahwa "ada hubungan persahabatan dan persaudaraan yang mendalam antara Gul dan Erdogan, yang tidak akan dikorbankan karena perebutan posisi", bahwa "persahabatan orang-orang ini telah melalui banyak cobaan. , dan jika Erdogan adalah calon presiden, maka Gul tidak akan mengajukan pencalonannya." Namun demikian, kantor Presiden secara terbuka menjelaskan bahwa tidak semuanya terlihat jelas dalam hubungan antara kepala negara dan perdana menteri.

Ada tanda-tanda lain dari konfrontasi Gul-Erdogan. Laksamana Muda Fatih Ilgar, yang berada di penjara dengan tuduhan mempersiapkan kudeta (Operasi "Balyoz" ("palu godam"), memposting rekaman suara di Twitter yang menyatakan bahwa "ada perjuangan antara Gul dan Erdogan, sebagai hasilnya. salah satunya akan meninggalkan lapangan politik dan angkatan bersenjata Turki telah bersiap untuk perkembangan seperti itu. Kesenjangan ini mencapai puncaknya."

Di kubu mana Menteri Luar Negeri Davutoglu menemukan dirinya dalam situasi ini? Sampai baru-baru ini, tiga serangkai Erdogan-Gul-Davutoglu disebut sebagai "salah satu faktor terpenting dalam sejarah Timur Tengah baru-baru ini." Karena dia menerapkan konsep kebijakan luar negeri Turki - "nol masalah dengan tetangga." Awalnya, doktrin ini dianggap sebagai keinginan Turki untuk menciptakan kondisi eksternal yang menguntungkan untuk mengejar kebijakan modernisasi, meninggalkan kebijakan isolasionis dengan tetap menjaga stabilitas di kawasan. Pada saat yang sama, Ankara sadar bahwa mereka perlu memiliki hubungan yang konstruktif dan saling percaya dengan pusat-pusat kekuatan geopolitik dan regional yang ada. Dengan menggunakan pengalaman manuver yang luas dan keterampilan diplomatik yang terakumulasi selama berabad-abad, Turki dapat berbicara tentang keberhasilan besar dalam kebijakan luar negerinya. Ada badai percintaan politik dan kemudian ekonomi dengan Rusia, hubungan seimbang dibangun dengan Iran dan Suriah, dan hubungan dengan Cina juga ditingkatkan. Diplomasi Turki dengan tepat menyumbangkan faktor-faktor ini pada aset doktrin "kedalaman strategis", yang membawanya ke tingkat kekuatan regional terkemuka. Posisi inilah yang ditetapkan Davutoglu dalam wawancara tiga jamnya yang telah disebutkan. "Pada tahun-tahun pertama masa jabatan saya sebagai menteri, negara kita memiliki kedutaan hanya di 93 negara di dunia. Sekarang jumlahnya 131. Kedua, penghapusan visa masuk ke Rusia tampaknya sesuatu yang tidak layak, tapi hari ini. itu adalah kenyataan. Kami juga berhasil memastikan keterlibatan negara kami dalam semua struktur internasional." Ngomong-ngomong, bukan kebetulan bahwa pada tahun 2010, menurut majalah Time, Davutoglu, bersama dengan Wakil Perdana Menteri Turki Ali Babacan, masuk dalam daftar 53 tokoh paling berpengaruh di dunia. Seperti yang ditulis surat kabar Zaman, "sementara Eropa sedang berjuang dengan krisis keuangan dan dunia Arab terseret ke dalam konflik politik, Turki telah menjadi contoh regional pertumbuhan ekonomi dan demokratisasi, baik dalam kebijakan domestik maupun luar negeri." Arsitek kebijakan luar negeri baru Turki adalah Menteri Luar Negeri Turki Ahmed Davutoglu yang berusia XNUMX tahun, yang mendapatkan prestise internasional untuk "ketidak kenal lelahan dan etos kerjanya."

Apa yang terjadi selanjutnya? Menurut mantan direktur jenderal Kementerian Perindustrian dan Perdagangan Turki, penulis buku "Flooded by the West", ilmuwan politik Bulent Esinoglu, "di suatu tempat di awal 2011, kebijakan luar negeri partai yang berkuasa mulai bersembunyi di balik Departemen Luar Negeri AS, yang secara langsung tercermin dalam banyak pernyataan Menteri Luar Negeri Turki Ahmed Davutoglu. Artinya, Davutoglu sepenuhnya bergabung dengan Erdogan, atau memainkan permainannya sendiri, menyeimbangkan antara dua "pusat", yang memengaruhi, khususnya, tekadnya untuk menandatangani protokol Zurich yang terkenal untuk menormalkan hubungan dengan Armenia. Tapi kemudian, menurut Esinoglu, "Erdogan mulai mengidentifikasi situasi di kawasan hanya dengan proyek Amerika" Timur Tengah Raya "(GME), dan memaksa menteri luar negerinya untuk melihat semua masalah kawasan" melalui jendela geopolitik ini. Akibatnya, segera setelah fenomena "musim semi Arab" dimulai, Turki secara dramatis mengubah vektor dalam kebijakan Timur Tengahnya sendiri. Berbicara kepada anggota parlemen, Menteri Luar Negeri Davutoglu telah menyatakan: "Saat ini, Timur Tengah baru sedang dibangun. lahir, di mana Turki adalah nyonyanya, ia berada di garis depan perubahan, mampu menentukan masa depan Timur Tengah sebagai pemimpin tatanan regional baru". Pada saat yang sama, ia mengusulkan istilah baru untuk kebijakan luar negeri Turki. - "kekuatan yang masuk akal", yang dengan cepat menyebabkan tidak hanya konfrontasi dengan hampir semua tetangga, tetapi juga merampas diplomasi Turki dari komponen intelektual, hilangnya kemampuan untuk secara kompeten beradaptasi dengan situasi politik kompleks yang muncul di wilayah tersebut. penilaian kekuatan Turki ini, meremehkan kemungkinan untuk menunjukkan pengaruhnya di kawasan dari pusat-pusat kekuasaan lain, khususnya, dari Rusia, Cina dan Iran. Faktor inilah yang semakin mendorong Turki ke pelukan Barat, yang, tepat di depan mata kita, mengubahnya menjadi alat untuk mengimplementasikan proyek Timur Tengah Raya, di sisi lain, untuk memperkenalkan negara itu ke dalam zona potensi destabilisasi regional. Dengan demikian, Turki awalnya mendukung Gaddafi dan meminta negara-negara Barat untuk tidak ikut campur dalam peristiwa yang terjadi di Libya. Tapi kemudian Ankara "secara tak terduga" mengubah sikapnya terhadap Libya. Dengan cara yang sama, Ankara pada awalnya mendukung sekutunya, Presiden Suriah Bashar al-Assad, kemudian "berubah pikiran."

Situasi telah berkembang di mana kekuatan yang berkuasa di negara-negara "musim semi Arab" yang menang mulai memandang Turki secara negatif. Dinamika yang persis sama diamati dalam hubungan Turki dengan negara tetangga Iran. Turki menandatangani perjanjian dengan Amerika Serikat tentang penyebaran radar peringatan dini di wilayah mereka, yang merupakan bagian dari sistem anti-rudal EuroABM, yang membawanya ke tingkat konfrontasi segera dengan Iran dan, pada kenyataannya, dengan Rusia. Akibatnya, seperti yang ditulis oleh surat kabar Turki Radikal, “Turki, di bawah tekanan dari Amerika Serikat, mulai kembali ke kebijakan luar negeri periode Perang Dingin.

Namun fenomena geopolitik utama yang terjadi masih berbeda. Sekarang, jika Kurdi di Turki, Suriah, Irak, dan Iran bersatu, maka Ankara akan memulai mimpi buruk geopolitik yang nyata dalam bentuk pembentukan Kurdistan yang merdeka dan hilangnya sebagian wilayahnya yang tak terhindarkan. "Kami tidak akan mengizinkan pembentukan struktur teroris di dekat perbatasan kami," kata Ahmed Davutoglu, berbicara di televisi Turki. "Kami memiliki hak ini ... siapa pun itu - Al-Qaeda atau PKK. Kami menganggap ini masalah keamanan nasional dan mengambil semua tindakan yang diperlukan. Artinya, jika sebelumnya hanya pejuang Kurdi yang dimaksudkan oleh teroris di Turki, sekarang telah menjadi tempat perlindungan bagi Al-Qaeda juga. Pernyataan serupa baru-baru ini dibuat oleh Perdana Menteri Erdogan. Mari kita perhatikan bahwa destabilisasi situasi di Turki dan sekitarnya termasuk, baik dalam perkembangan skenario proyek Amerika "Timur Tengah Raya", dan merupakan salah satu varian dari operasi "Balloz" yang disuarakan oleh Media Turki, ketika karena "keadaan luar biasa" menjadi faktor militer, dan kekuasaan di negara itu secara bertahap mengalir ke tangan para jenderal. Maka justru masalah politik luar negeri yang mulai merusak keseimbangan internal kekuatan politik di tanah air.

Namun sejauh ini, sepertinya hanya Menteri Luar Negeri Davutoglu yang mempersiapkan pengunduran diri. Adapun oposisi yang secara terbuka memulai proses ini, sepertinya tidak akan menawarkan alternatif nyata untuk kebijakan luar negeri, dan seruan untuk kembali ke kebijakan status quo akan berarti kebangkitan ide-ide Kemal Atatürk, atau arah baru yang sudah ada. dikejar oleh para jenderal.
penulis:
sumber asli:
http://www.regnum.ru
23 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. orang asing 595
    orang asing 595 6 September 2012 15:33 WIB
    +1
    APAKAH KITA SEMUA AMERIKA HARI INI? tertawa
    1. Evgen2509
      Evgen2509 6 September 2012 16:52 WIB
      -1
      APAKAH KITA SEMUA AMERIKA HARI INI?

      http://www.youtube.com/watch?v=hBgAQc-MnGM
  2. dmitrich
    dmitrich 6 September 2012 15:59 WIB
    +3
    di mana amer meletakkan hidung mereka, ada kekacauan dan kekacauan di mana-mana.
    1. ronin
      ronin 7 September 2012 10:29 WIB
      0
      Dan mereka menginginkan kekacauan. Memancing di air keruh...
  3. Andrei.B
    Andrei.B 6 September 2012 16:03 WIB
    +4
    tidak, apa yang mereka inginkan? dan duduk dan makan kue? terutama dari cakar Asashai? Pelacur Tua sendiri mengatakan sehari sebelumnya bahwa kita memberi makan, pergi dan pergi (ternyata dia tidak tahu cerita tentang pangeran kecil). Secara umum, negara rusa lain. Ini salahmu sendiri!
  4. Ataturk
    Ataturk 6 September 2012 16:07 WIB
    -13
    Sekali lagi, pembenci Turki dan Azerbaijan ini menulis mimpinya yang pro-Armenia ((((((((((MINUS ARTICLE.
    1. UzRus
      UzRus 6 September 2012 17:01 WIB
      +5
      Dan apa yang begitu anti-Turki dan anti-Azerbaijan? Pernyataan politisi Turki berbicara sendiri. Dan apa yang harus dilakukan orang-orang Armenia dengan itu, apakah mereka harus disalahkan atas kekacauan ini?
    2. kush62
      kush62 6 September 2012 18:27 WIB
      0
      kutipan: Ataturk Sekali lagi, pembenci Turki dan Azerbaijan ini menulis mimpinya yang pro-Armenia ((((((((((MINUS ARTICLE.

      Jika pembenci pahlawan Rusia ada di situs Rusia, mengapa orang Rusia tidak bisa menulis artikelnya? Terutama tentang orang-orang Turki, yang kembali bernyanyi mengikuti irama amer.
  5. albanec
    albanec 6 September 2012 16:07 WIB
    +5
    Kebodohan terbesar adalah mengobarkan perang di perbatasan Anda sendiri. Begitu kompeten awalnya untuk membangun hubungan dengan negara lain dan begitu bodoh untuk menghancurkan segalanya dalam satu gerakan dalam mengejar kertas hijau dan janji UWB supremasi di wilayah tersebut. menipu
  6. tahu
    tahu 6 September 2012 16:37 WIB
    -7
    Tidak mengerti apa-apa. Koleksi kutipan dari politisi Turki.

    Saya tidak mengerti kecenderungan perang atas untuk Tarasov.

    Ada begitu banyak orang pintar dan pragmatis di Rusia, dan mereka hanya mempublikasikannya.
  7. UzRus
    UzRus 6 September 2012 16:58 WIB
    +2
    Sesuatu yang terlalu cepat ternyata Turki berada di bawah tumit burung hantu pena. Dan itu tidak bekerja dengan baik dengan tetangga. Semua ini tidak baik.
  8. ShurmKGB
    ShurmKGB 6 September 2012 17:09 WIB
    +2
    Inilah yang terjadi ketika Anda memberi kepada milik Anda dan milik kami ...
  9. Paman Seryozha
    Paman Seryozha 6 September 2012 17:14 WIB
    +2
    Kutipan dari Ataturk
    Sekali lagi, pembenci Turki dan Azerbaijan ini menulis mimpinya yang pro-Armenia ((((((((((

    Saya tidak melihat kebencian apapun terhadap Turki atau Azerbaijan dalam artikel ini. Mungkin saya tidak bisa membaca yang tersirat?

    Kutipan dari kNow
    Tidak mengerti apa-apa. Koleksi kutipan dari politisi Turki.

    +1. Perasaan yang sama. Dari sudut pandang metodologi, artikel ini ditulis secara sembarangan - tidak ada pembukaan yang dapat dipahami dengan rumusan pertanyaan, tidak ada konsistensi dan logika penyajian, tidak ada kesimpulan penulis, tidak ada argumen. Vinaigrette informasi.
    1. synchrophasatron.dll
      synchrophasatron.dll 6 September 2012 17:17 WIB
      -1
      Kutipan: Paman Seryozha
      Perasaan yang sama. Dari sudut pandang metodologi, artikel ini ditulis secara sembarangan - tidak ada pembukaan yang dapat dipahami dengan rumusan pertanyaan, tidak ada konsistensi dan logika penyajian, tidak ada kesimpulan penulis, tidak ada argumen. Vinaigrette informasi.

      Anda adalah nilai tambah. Seseorang memiliki kekacauan di otaknya.
    2. Yasen Ping
      Yasen Ping 6 September 2012 18:34 WIB
      -1
      Apa yang dapat Anda lakukan, Ataturk, dia melihat situasi dari masjidnya, tetapi Anda tidak dapat menolak logikanya ..
  10. teknoral
    teknoral 6 September 2012 17:24 WIB
    -8
    di sini adalah satu artikel palsu Regnum,
  11. amikan
    amikan 6 September 2012 17:25 WIB
    +1
    Fakta bahwa Turki mempertahankan ketidakstabilan di perbatasannya hanya berbicara tentang satu hal - keinginan untuk menghangatkan tangan ketika membagi wilayah.
    Apakah mereka benar-benar yakin bahwa itu mungkin untuk dilewatkan di sini, dan juga berakhir di pembagian wilayah mereka sendiri
    1. Yasen Ping
      Yasen Ping 6 September 2012 18:41 WIB
      +2
      Saya pikir Turki hanya "diperintahkan".. Turki selalu menjadi boneka..
    2. mendengus
      mendengus 6 September 2012 21:33 WIB
      +1
      Sebelum dimulainya Perang Dunia, Psheks membagi Cekoslowakia, tetapi untuk beberapa alasan kemudian mereka membagi Pshek.
  12. dojjdik
    dojjdik 6 September 2012 17:28 WIB
    0
    yah, masalah Kurdi adalah urusan pemerintah Turki dan bukan hanya Menteri Luar Negeri; tidak sepenuhnya jelas apa yang Turki dapat "mengancam" Rusia - dengan stasiun radar barunya - seperti yang Anda ketahui, semua sistem pertahanan udara digunakan dalam pertahanan; Kesalahan Erdogan terhadap Assad dan Suriah adalah masalah lain; serta menggoda Israel, negara yang secara langsung mendanai kekacauan dan perang di Suriah
  13. kush62
    kush62 6 September 2012 18:29 WIB
    +4
    kutipan: Ataturk Sekali lagi, pembenci Turki dan Azerbaijan ini menulis mimpinya yang pro-Armenia ((((((((((MINUS ARTICLE.

    Jika pembenci pahlawan Rusia ada di situs Rusia, mengapa orang Rusia tidak bisa menulis artikelnya? Terutama tentang orang-orang Turki, yang kembali bernyanyi mengikuti irama amer.
  14. berjemur
    berjemur 6 September 2012 18:34 WIB
    0
    Elit Turki, terutama para jenderal, selalu menentang pemerintah Erdogan dan keterlibatan negara itu dalam perang di Suriah. Di sinilah penangkapan massal dan pengunduran diri. Negara ini terjun ke Abad Pertengahan.
  15. Yasen Ping
    Yasen Ping 6 September 2012 18:38 WIB
    +1
    Tapi tidak ada yang terjadi pada pemerintah kita, tidak ada pembela, tidak ada pembangkang, tidak ada yang bisa menuntut pertanggungjawaban mereka yang berkuasa, bahkan memenjarakan seseorang. tertawa
  16. sasha 19871987
    sasha 19871987 6 September 2012 21:36 WIB
    0
    Ya, telah terjadi keadaan darurat selama lebih dari belasan tahun, itu sangat berharga ...
  17. Bazilev
    Bazilev 7 September 2012 00:03 WIB
    +2
    Pedagang pasar, mereka adalah pedagang, mereka ingin menguasai dunia, "tatanan Turki baru" :)))))))))) Mulai sekarang, tidak ada "sultan" tingkat seperti itu di Turki, itu akan lebih baik jika mereka menjual jeruk di bazar...
  18. Husein
    Husein 7 September 2012 04:41 WIB
    +2
    Yasen Ping, ya, karena di Rusia tentara telah lama mematahkan tulang punggung mereka dan setiap orang yang tidak terlalu malas untuk menyeka kaki mereka di atasnya. Seorang perwira tempur dapat dikutuk oleh menteri "sipil", perwira dirampok oleh semua orang dan bermacam-macam.
    Orang-orang Turki memiliki situasi yang berbeda, di mana tentara adalah sumber dan pusat dari bagian penduduk yang berpendidikan dan sekuler. Tentara dicintai dan dihormati apa pun yang terjadi, layanannya bergengsi. Tentara adalah yang terbesar kedua di NATO, tertinggal dalam hal peralatan dengan sistem senjata modern, tetapi secara intensif mengembangkan kompleks industri militernya, semua jenis senjata utama, dengan pengembangan tank dan senjata self-propelled. berdasarkan yang Korea, sekarang sepenuhnya diproduksi di wilayahnya. Disiplin dalam tentara Turki, seperti yang mereka katakan, "kami hanya bermimpi."

    Ada pengalaman ketika, sebagai akibat dari krisis politik internal, tentara mengambil alih kekuasaan, dan setelah pemilu, militer mentransfernya ke masyarakat sipil di Turki. Pada saat yang sama, tentara tidak pernah membentuk kediktatoran militer dan tidak berusaha untuk melakukannya. Akan ada krisis di otoritas sekuler, ini akan terjadi lagi, meskipun sejumlah jenderal telah ditangkap.