Ulasan Militer

Lavrov: Rusia siap membahas masalah perjanjian damai dengan Jepang

17
Lavrov: Rusia siap membahas masalah perjanjian damai dengan JepangFederasi Rusia siap untuk membahas dengan Jepang masalah yang berkaitan dengan kesimpulan dari perjanjian damai, tetapi harus dilakukan berdasarkan aturan hukum dan realitas yang diabadikan dalam Piagam PBB, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu di sebuah konferensi pers.

“Kami tertarik pada kerja sama terdalam dan terluas di semua bidang. Kami tertarik agar negara-negara kami bekerja sama lebih erat di kancah internasional untuk kepentingan penguatan keamanan dan stabilitas di kawasan Asia-Pasifik. Kami siap untuk membahas masalah apa pun yang menarik bagi rekan-rekan Jepang kami, termasuk masalah yang terkait dengan kesimpulan perjanjian damai, ” Lavrova mengutip RIA berita.

Menteri menekankan bahwa posisi Rusia dalam hal ini diketahui.

“Kami siap untuk melanjutkan negosiasi ini, untuk mencari kesepakatan seperti itu yang akan mempertimbangkan kepentingan satu sama lain, yang akan diterima oleh rakyat di negara kami. Salah satu titik awal yang mendasar, salah satu titik awal utama adalah kebutuhan untuk mengandalkan supremasi hukum, termasuk, tentu saja, pengakuan atas realitas yang diabadikan dalam Piagam PBB,” tambah Lavrov.

Menlu Rusia juga mengatakan bahwa Rusia siap untuk negosiasi fasilitasi visa dengan Korea Selatan dan negara-negara lain di kawasan Asia-Pasifik (APR).
sumber asli:
http://www.mn.ru
17 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. esaul
    esaul 6 September 2012 11:24 WIB
    +8
    Lavrov muda! Dia mengatakan banyak dan, tampaknya, secara konstruktif dan, tampaknya - ke hati orang Jepang, tetapi - posisi Rusia tetap, dalam sebuah pernyataan untuk media dunia, - tidak berubah! Jadi perlu - Dan mencuci, Dan skating!
  2. baltika-18
    baltika-18 6 September 2012 11:28 WIB
    +3
    Saya tidak tahu bagaimana mereka akan bernegosiasi dengan Jepang. Lagi pula, posisi pihak Jepang diketahui: pertama pulau-pulau. Kemudian kontrak. Rupanya, Rusia berada di bawah tekanan.
    1. esaul
      esaul 6 September 2012 11:42 WIB
      +2
      kutipan: baltika-18
      Saya tidak tahu bagaimana mereka akan bernegosiasi dengan Jepang


      Salam Nikolai! Ya, mereka akan - membela kepemilikan Rusia atas Kuril. Biarkan bibir yapi tidak keluar terutama - persahabatan adalah persahabatan, dan pulau-pulau terpisah!
      1. DEMENTIA
        DEMENTIA 6 September 2012 12:01 WIB
        +4
        persahabatan adalah persahabatan, dan pulau-pulau terpisah!

        TA-dah!
        Namun, masalah memori dicatat di banyak orang.
      2. Klimpopov
        Klimpopov 6 September 2012 18:55 WIB
        0
        Halo
        Dan persahabatan seperti apa? Mereka memiliki persahabatan dengan AS, dan mereka sangat ingin mendapatkan pulau + Kamchatka + hampir Vladivostok, tidak ada pembicaraan tentang persahabatan di sini.
        Dan tidak adanya kesepakatan dalam banyak hal menghambat perkembangan hubungan dengan Jepang (walaupun tidak terlalu diperlukan, tetapi tetap saja).
        Jadi Lavrov sekali lagi menegaskan posisinya dan tidak lebih, pada prinsipnya, itu perlu, dan pengunjungnya penuh dan orang Jepang sepertinya diberitahu bahwa kami, kata mereka, tidak keberatan menyetujui, tetapi pulau-pulau itu adalah pulau-pulau (dan serigala penuh dan domba-domba itu aman (bersama) manusia).
    2. Bashkaus
      Bashkaus 6 September 2012 21:17 WIB
      0
      Mari kita setuju, kita akan membawa beberapa pulau lagi ke pedang, mereka akan segera menjadi lebih akomodatif.
  3. Saudara Sarych
    Saudara Sarych 6 September 2012 11:42 WIB
    +3
    Apa yang harus disepakati? Menyerahkan pulau?
    Dan dengan syarat lain, mereka tidak akan setuju, dan mereka tidak bisa - jika tidak, mereka akan bunuh diri, warga setempat akan mencabik-cabik mereka untuk konsesi semacam itu ...
    Tidak, kami telah hidup bertahun-tahun tanpa kontrak, dan Anda dapat hidup seratus tahun lagi ...
  4. tan0472
    tan0472 6 September 2012 11:45 WIB
    +1
    Tidak ada antusiasme untuk fakta bahwa Rusia, yang diwakili oleh Lavrov, pertama menyatakan keinginan untuk menandatangani perjanjian damai. Kenapa dia Rusia? Orang Jepang dapat menggonggong tanpa henti dan memimpikan pulau-pulau Rusia. Mengapa menawarkan sesuatu kepada orang Jepang?
    1. keren.cube2012
      keren.cube2012 6 September 2012 11:50 WIB
      +4
      tampaknya pihak berwenang benar-benar ingin menyerahkan pulau-pulau itu, tetapi sejauh ini mereka takut akan kemarahan dan pemberontakan rakyat.
      1. Bashkaus
        Bashkaus 6 September 2012 21:25 WIB
        0
        Saya tidak yakin, pihak berwenang sangat menyadari bahwa Laut Okhotsk dianggap pedalaman berkat pulau-pulau itu. Dan ini berarti bahwa di area seluas 1603 ribu km², kapal induk strategis sedang bertugas tempur dalam keamanan penuh tanpa takut kapal anti-kapal selam dan pesawat NATO.
        Begitu pulau-pulau itu menyerah, laut menjadi internasional dan semua ikan kecil berkumpul di sana.
        Jadi bagi Rusia, pulau-pulau ini sedikit lebih dari "prestise" dan upaya untuk merugikan Jepang. Ini adalah keselamatan kita yang sebenarnya
      2. sebagai cadangan
        sebagai cadangan 6 September 2012 23:00 WIB
        +1
        Kepulauan Kuril akan diberi nama Rusia

        Pulau-pulau yang disengketakan di punggungan Kuril direncanakan akan diberi nama Rusia alih-alih Jepang dan Ainu yang ada. Inisiatif untuk mengganti nama Kuril dibuat oleh ketua partai Untuk Keadilan, Vladimir Ponomarenko, tulis Kommersant.

        Kepulauan Kuril akan diberi nama Rusia

        Menurut Ponomarenko, tiga model diusulkan untuk mengubah nama: terjemahan toponim ke dalam bahasa Rusia, pengembalian nama yang diberikan ke pulau oleh perintis Rusia, dan penggantian nama wilayah untuk menghormati penemunya.

        Secara khusus, Pulau Kunashir diusulkan untuk diganti namanya menjadi Pulau Hitam (diterjemahkan dari Ainu), Pulau Cossack atau Pulau Davydov (dinamai berdasarkan pelaut Rusia yang membebaskan pulau itu dari penjajah Jepang pada tahun 1807). Iturup bisa disebut Pulau Salmon atau Ikan, juga Pulau Harapan. Sebagai nama baru untuk pulau Shikotan, pulau Indah (diterjemahkan dari Ainu "tempat terbaik"), Pikir (ini adalah bagaimana itu disebut oleh ekspedisi ketika pertama kali dijelaskan) dan Pulau Spanberg (setelah nama penemu) dipertimbangkan.

        Menurut penggagas perubahan nama Kuril, langkah ini akan menjadi "sinyal ketegasan Rusia dalam masalah Kuril" bagi Jepang. Ponomarenko menawarkan untuk berpartisipasi dalam penggantian nama penduduk Kuril.

        Selain survei di kalangan warga, pihak For Justice berencana meluncurkan voting online di situsnya. Survei penduduk punggungan Kuril akan dimulai pada 18 Agustus - hari operasi pendaratan untuk membebaskan Kuril pada 1945 dimulai, Ponomarenko menekankan, dan pemungutan suara online akan dimulai pada 1 Agustus. Kedua pemungutan suara akan berakhir pada 1 September, dan pada 2 September - hari penyerahan Jepang - hasil pemungutan suara akan diringkas, setelah itu partai dapat mengajukan inisiatif legislatif untuk mengganti nama pulau-pulau tersebut.
        Posting ke diri sendiri
        versi cetak
        Sumber: http://www.russkiymir.ru
    2. serigala
      serigala 6 September 2012 11:54 WIB
      +2
      tan0472
      Tidak ada antusiasme untuk fakta bahwa Rusia, yang diwakili oleh Lavrov, adalah yang pertama mengungkapkan keinginan untuk menandatangani perjanjian damai.


      Setuju dengan Anda sobat!
      Pemenang Rusia! Dan dia meminta untuk menandatangani perjanjian damai - "rahmat"
      Ini adalah urusan orang Jepang yang terburu-buru dan bertanya, Dan urusan kita adalah mempertimbangkan dan mengambil keputusan. dengan ketentuan kami - Ketentuan Pemenang!
      1. esaul
        esaul 6 September 2012 12:19 WIB
        +2
        Kutipan dari: tan0472
        Tidak ada antusiasme untuk fakta bahwa Rusia, yang diwakili oleh Lavrov, adalah yang pertama mengungkapkan keinginan untuk menandatangani perjanjian damai. Kenapa dia Rusia?


        Guys, salut, mengapa Anda memutuskan bahwa inisiatornya adalah Rusia? Ini adalah tanggapan yang benar dari pihak Rusia terhadap banyak permintaan dari pihak Jepang. Jika Anda tertarik dengan masalah ini, Anda telah memperhatikan bahwa hampir setiap pernyataan kebijakan luar negeri dari setiap perdana menteri Jepang yang baru berisi seruan seperti itu kepada Rusia. Dan mereka menggantinya setiap pagi. Tidak ada yang bisa dilakukan - negeri matahari terbit - setiap pagi perdana menteri baru ...
        Kutipan dari Ruswolf
        Dan bisnis kami adalah mempertimbangkan dan membuat keputusan berdasarkan ketentuan kami - Ketentuan Pemenang!

        Dan bagaimana dengan Lavrov, rekan?!
    3. Bashkaus
      Bashkaus 6 September 2012 21:21 WIB
      0
      apa maksudmu kenapa? untuk kesopanan. Soalnya, dalam diplomasi Anda tidak bisa begitu saja mengirim X langsung ke absis, Anda harus mengatakan semuanya dengan indah. Orang Amerika, misalnya, bersembunyi di balik demokrasi, kami memiliki perjanjian damai - ini adalah ritual.
  5. sasha 19871987
    sasha 19871987 6 September 2012 11:57 WIB
    +3
    kami membayar kembali pulau-pulau ini dengan darah tentara kami, fakta yang sedikit diketahui - Kuril hampir menduduki Amerika ... jadi ini adalah hak kami tanah
  6. sungai besar
    sungai besar 6 September 2012 11:59 WIB
    +2
    Nah, secara umum, kita melakukan hal yang benar.
    Baiklah dengan saraf mengedipkan
    Anda tidak bisa hanya bereaksi sepanjang waktu terhadap masalah yang disuarakan oleh orang Jepang. Inisiatif kami menciptakan kebutuhan akan semacam tanggapan terhadap mereka.
    Akan ada perjanjian damai / tidak akan ada - buah ara dengan dia. Kami telah menunjukkan bahwa kami siap untuk dialog penuh hormat yang mempertimbangkan kepentingan para pihak. Dan sekarang biarkan mereka berteriak tentang pulau "mereka". Mereka akan terlihat seperti orang aneh.
    ini +
  7. Tatar jahat
    Tatar jahat 6 September 2012 12:01 WIB
    +2
    Lavrov - hormat dan hormat!!!!!!
    Ketika tiba-tiba (Tuhan melarang dia lelah) pengganti diperlukan - ada Churkin, yang sama tidak akan menjadi hadiah untuk luar negeri ... Mungkin segera Kosygin akan dikalahkan dalam urusannya sendiri ...
    Dan Jepang marah karena mereka telah kehilangan kesempatan untuk menjadi satu-satunya perantara dalam peredaran kayu di kawasan itu ... China menekan ekspor kayu pada akhir 90-an ...
    Sekarang bisnis ini untuk Jepang dapat diabaikan, dibandingkan dengan zaman Uni Soviet ... Eksportir baru mengirimnya dengan kayu, dan kadang-kadang melalui laut ...
    1. bertemu
      bertemu 6 September 2012 15:23 WIB
      +1
      Kutipan: Tatar Jahat
      China menekan ekspor kayu pada akhir 90-an ...

      Tidak hanya hutan, tetapi juga Cina memeras ikan, membeli, menyimpan, dan kemudian menjualnya kembali!
      Jadi orang Jepang punya sesuatu untuk dipikirkan!!
      Dan Lavrov sangat tampan!!!
  8. freezer
    freezer 6 September 2012 12:08 WIB
    +4
    Ah, ya, Lavrov, ah, ya, dengan ...... n nak! Lautan paragraf, tetapi seperti biasa, kami, seolah-olah, UNTUK, tetapi X untuk Anda juga ...... Saya ingin bekerja seperti itu, banyak kata dan positif, hieroglif Jepang adalah ditekuk ke dalam kail, mereka akan melihat di bawah mikroskop ....... A-A-A, ini bukan Timur untuk Anda (pemikiran lahir di suatu tempat di belahan bumi lain), ada kalimat di sini, TAPI TIDAK masuk akal kalimat ini !!! Dan begitulah selama ada Kuril!
  9. volkan
    volkan 6 September 2012 12:23 WIB
    +2
    Fakta bahwa kami siap bukanlah rahasia bagi siapa pun.

    Secara umum, kami adalah pria yang siap bernegosiasi dan berteman dengan semua orang.

    Intinya adalah bahwa JEPANG TIDAK AKAN PERNAH SIAP.

    jadi begini "kewajiban".....mereka bilang kita....kita bukan apa-apa....mereka apa..

    Dan kita tidak akan pernah melihat kesepakatan dengan mereka.
  10. Nechai
    Nechai 6 September 2012 12:25 WIB
    +3
    Kutipan dari anfreezer
    Dan orang Jepang marah karena mereka telah kehilangan kesempatan untuk menjadi satu-satunya perantara dalam peredaran bahan hutan di wilayah tersebut ...

    Saya menonton laporan dari Wakkanai (utara Hokaido), setelah kehidupan yang bergejolak di tahun 90-an dan nol (mengikuti lebih atau kurang menertibkan perairan teritorial kami), pemukiman ini kembali ke bentuk aslinya - sebuah desa nelayan yang terkutuk.
  11. Alexey Prikazchikov
    Alexey Prikazchikov 6 September 2012 12:48 WIB
    +1
    Apa yang saya dapatkan diplomat kami. Jadi, fakta bahwa mereka aristokrat tanpa emosi dan mengekspresikan pikiran mereka seakurat mungkin, sebagaimana layaknya perwakilan dari kekuatan besar.
  12. RossMK
    RossMK 6 September 2012 23:26 WIB
    +1
    Lavrov adalah ahli dalam keahliannya. Dia banyak bicara, to the point, dengan hati-hati, tapi dia tidak melepaskan posisinya.