Ulasan Militer

Badai Grozny. Agustus 1958...

41
Ketika kita berbicara hari ini tentang konflik antaretnis, serta kejahatan yang "bersyarat antaretnis", yaitu, mereka muncul setiap hari, dan bukan alasan politik, kita cukup sering mendengar kata-kata: "Tetapi di bawah pemerintahan Soviet ..." Dan kemudian kisah-kisah bahagia tentang "kebijakan nasional Leninis", tentang "kesetaraan bangsa dan kebangsaan", dan secara umum tentang fakta bahwa di Uni Soviet, pada prinsipnya, tidak ada hubungan warga negara dari berbagai daerah saat ini. Tetapi pada kenyataannya, di Uni Soviet pada waktu yang berbeda ada beberapa konflik antara kelompok-kelompok nasional yang berbeda, yang berakhir tragis dan tidak hanya menyebabkan kerusuhan, tetapi juga kerusuhan di kota-kota Soviet yang damai.

Salah satu kasus yang sedikit dipelajari semacam ini adalah peristiwa di Grozny yang terjadi pada akhir Agustus 1958. Ada cerita tentang mereka dalam buku yang ditulis 15 tahun lalu oleh Vladimir Kozlov "Kerusuhan massal di Uni Soviet di bawah Khrushchev dan Brezhnev", yang diterbitkan dalam sirkulasi yang sangat kecil, dan beberapa publikasi surat kabar.

Tampaknya situasi umum di negara itu pada waktu itu cukup damai, tetapi tidak di Republik Sosialis Soviet Otonomi Chechnya-Ingush yang dipulihkan pada Januari 1958. Tentu saja, lahan konflik di republik ini telah "disiapkan" selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun. Penggusuran orang-orang Chechen dan Ingush pada Februari 1944 menjadi semacam "bom waktu", yang sudah bekerja pada tahun-tahun pertama setelah dimulainya kembalinya mereka ke tanah air. Pada Juni 1957, Presidium Komite Sentral CPSU mempertimbangkan masalah "Tentang pemindahan tidak sah keluarga Chechnya-Ingush (seperti dalam teks dokumen. - Auth.) ke wilayah kota Grozny ." Kementerian Dalam Negeri Uni Soviet segera membingungkan kementerian republik (Kazakh, Kirghiz, Uzbek, Turkmenistan SSR, dan RSFSR) dengan pembuatan pos pemeriksaan khusus di kemungkinan rute "orang yang kembali", stasiun kereta api persimpangan dan jalan. Benar, mereka ditugaskan untuk bertindak dengan persuasi dan tidak mengizinkan tindakan paksa. Tetapi sebagian besar warga yang diusir telah kembali ke tempat asal mereka pada musim panas tahun 1958.

Konflik kepentingan

Membahas penyebab konflik di akhir tahun lima puluhan di wilayah tersebut, kita tidak boleh mengabaikan fakta bahwa pemulihan Republik Sosialis Soviet Otonomi Chechnya-Ingush (kita ingat bahwa Oblast Grozny ada pada tahun 1944-1957) disertai dengan menggambar ulang administrasi perbatasan. Pada prinsipnya, hampir semua perbatasan sebelum perang dipulihkan (hanya distrik Prigorodny yang tersisa sebagai bagian dari Ossetia Utara, yang menyebabkan konflik antaretnis pada akhir tahun delapan puluhan). Tetapi jangan lupa bahwa di wilayah yang dipindahkan ke republik tetangga, serta di Checheno-Ingushetia sendiri, orang-orang baru telah muncul dalam dua belas tahun, dan baru, seperti yang mereka katakan sekarang, "realitas ekonomi." Dan penduduk asli yang kembali secara aktif mencari ceruk mereka, yang ternyata sangat kecil bagi mereka. Dan tingkat pengembalian, seperti yang telah kita catat, cukup tinggi. Jika menurut rencana tahun 1957 17 ribu keluarga akan kembali ke daerah itu, kenyataannya jumlahnya dua kali lipat. Sudah pada bulan Februari 1957, Kementerian Dalam Negeri Uni Soviet memberikan sertifikat yang menyatakan bahwa orang-orang Chechen dan Ingush yang kembali bersikeras menuntut agar mereka ditempatkan "di desa-desa dan bahkan rumah-rumah tempat mereka tinggal sebelum penggusuran." Dan rumah-rumah ini ditempati oleh imigran dari daerah tetangga, serta dari kota-kota dan desa-desa di Rusia tengah yang dihancurkan selama perang, yang dikirim ke wilayah Grozny secara terencana pada tahun 1944-1953.

Konflik pertama atas pengembalian properti dan upaya untuk memulihkan kemandirian ekonomi oleh penduduk asli telah dicatat pada tahun 1955. Terlepas dari kenyataan bahwa pembatasan pemukiman khusus kemudian dicabut hanya dari anggota CPSU, ratusan keluarga Chechnya dan Ingush berjalan ke tanah air mereka melalui semua penjagaan dan mencoba kembali ke rumah mereka. Penduduk lokal dan partai dan kepemimpinan Soviet tidak siap untuk ini. Minimnya tempat tinggal, pekerjaan dan keinginan untuk mengembalikan status quo mengakibatkan konflik-konflik yang menimbulkan korban tewas dan luka-luka. Tetapi semua ini terjadi, sebagian besar, di daerah pedesaan. Sampai musim panas 1957, ibu kota republik, kota Grozny, seolah-olah terpisah.

Keistimewaan kota ini adalah karena didirikan bukan oleh orang Chechen, tetapi oleh kekaisaran Rusia sebagai benteng militer dan kemudian menjadi kota internasional, apalagi, dengan industri yang cukup berkembang. Industri utama, tentu saja, adalah industri minyak, dan jumlah orang Chechen yang bekerja di ladang minyak pada tahun-tahun sebelum perang adalah satu. Pada paruh kedua tahun lima puluhan, tampaknya Grozny akan tetap berada di luar konflik antaretnis. Praktis tidak ada pertanyaan tentang pengembalian perumahan dan properti lainnya, dan sikap pihak berwenang terhadap kejahatan domestik yang agak tinggi adalah "Leninis". Saat menyusun sertifikat dan laporan, komponen nasional sering kali dihilangkan dan motif domestik murni atau "orientasi anti-Soviet" dipilih. Dan apa yang terjadi di Grozny pada periode 23 hingga 27 Agustus 1958, apa alasan peristiwa yang dijelaskan dalam materi, kami serahkan kepada pembaca yang budiman untuk menilai ...

Pembunuhan di pesta dansa

Dalam Arsip Sosial-Politik Negara Rusia cerita laporan Kementerian Dalam Negeri RSFSR yang baru-baru ini dideklasifikasi tentang kerusuhan massal di Grozny pada 26-27 Agustus 1958, yang ditandatangani oleh Wakil Menteri, Komisaris Polisi Abramov peringkat ke-2, disimpan. Itu tidak dikirim ke mana pun, tetapi ke departemen administrasi dan perdagangan dan badan keuangan Komite Sentral CPSU untuk RSFSR dan, seperti yang menjadi jelas dari peristiwa kemudian, itu mencapai kepemimpinan puncak Komite Sentral (Sekretaris Komite Sentral). Komite Sentral Ignatov pergi ke republik, dan masalah itu sendiri menjadi bahan diskusi peserta pleno September Komite Sentral CPSU).
Dokumen itu dimulai dengan kata-kata yang agak mengganggu: “Kerusuhan di pegunungan. Grozny, yang berlangsung pada 26-27 Agustus tahun ini, diprovokasi oleh elemen kriminal anti-Soviet dan kriminal yang menggunakan suasana nasionalis dan chauvinis individu, yang melibatkan bagian wanita dan pemuda yang tidak stabil dalam hal ini, dan menurut sifatnya adalah pertunjukan anti-Soviet.

Dan kemudian dalam sertifikat (selanjutnya kami menyimpan ejaannya) dengan semua kejujuran polisi dikatakan bahwa pada 23 Agustus 1958, sebuah kejahatan dilakukan di desa Chernorechye (pinggiran kota Grozny). "Atas dasar mabuk dan hooliganisme" oleh orang-orang Chechnya berusia 20-27 tahun MALSAGOV, RAMZAYEV, VEZIEV dan RASSAEV, seorang pekerja pabrik kimia STEPASHIN terbunuh dan seorang mekanik dari pabrik yang sama KOROTCHEV terluka. Baik tentang alasan sebenarnya pembunuhan itu, maupun tentang peristiwa yang menyertainya, dalam sertifikat - tidak sepatah kata pun. Mereka baru saja membunuh empat orang Chechnya, satu orang Rusia dan melukai satu orang - itu saja. Tetapi pada kenyataannya, semuanya sedikit berbeda.

23 Agustus adalah hari Sabtu. Vladimir Korotchev, yang kemudian melukai mekanik pabrik kimia berusia 19 tahun yang sama, sedang minum dengan empat orang Chechen (satu adalah warga negara yang tidak bekerja, yang lain adalah pemuat, yang ketiga adalah pengemudi traktor, yang keempat adalah seorang mekanik kepercayaan Selstroy. Pada titik tertentu, ada "tidak cukup" minum, dan Lulu Malsagov yang "tidak bekerja" menuntut agar Korotchev "memasukkan botol lagi. Selama pertengkaran yang terjadi di antara mereka, Malsagov mengeluarkan pisau dan memukul Korotchev di perut. Lukanya, bagaimanapun, ternyata ringan, dan korban melarikan diri ke asrama. Seperti dicatat dalam buku bahan arsip "Kerusuhan massal di Uni Soviet di bawah Khrushchev dan Brezhnev", peristiwa lebih lanjut berkembang sebagai berikut. Veziev, seorang Sopir traktor dari pertanian buah dan sayuran negara, memutuskan untuk pergi ke asrama untuk mengunjungi yang terluka. Sisanya mengikutinya. Begitu Malsagov melihat "musuh"nya yang terluka, dia mengeluarkan pisau dan mencoba menghabisinya. Veziev mencegahnya, kepada siapa Malsagov memotong tangannya dengan pisau. "Tamu" Chechnya mundur, tetapi tidak diberi makan. Mereka pergi ke pesta dansa di rumah budaya terdekat, di mana mereka bertemu dengan seorang pekerja pabrik kimia berusia 22 tahun, Yevgeny Stepashin, dan temannya, seorang pelaut Ryabov, yang datang dari Sevastopol untuk mengunjungi orang tuanya. Antara orang-orang Chechen (pada saat itu sudah ada sekelompok besar dari mereka) dan dua orang Rusia, pertengkaran muncul karena seorang gadis. Ryabov berhasil melarikan diri, tetapi Stepashin terpeleset dan jatuh. Dia pertama kali dipukuli dengan parah, dan kemudian menimbulkan lima luka tusukan padanya. Dia meninggal di TKP, dan polisi yang datang terlambat "dalam pengejaran" menahan dua pelaku pembunuhan, menempatkan mereka di sel penahanan pra-persidangan.

Ingatlah bahwa sertifikat Wakil Menteri Dalam Negeri RSFSR menyebut "kejahatan dan kemabukan" sebagai alasan pembunuhan itu. Benar, ketika mendaftarkan peserta dalam acara tersebut, pejabat tersebut masih membagi mereka menjadi orang Rusia dan Chechnya, tetapi tidak fokus pada hal ini.

Tampaknya di Grozny multinasional, pembunuhan (dan pada paruh pertama tahun 1958, menurut informasi Kementerian Dalam Negeri, ada 10 di antaranya) tidak jarang. Tetapi kematian seorang pekerja muda di dekat rumah budaya, secara tak terduga bagi pihak berwenang, menjadi, seperti yang mereka katakan hari ini, "kejahatan yang beresonansi." Dan itu memiliki konsekuensi sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa memprediksi ...

Menjelang kerusuhan

Ketika saya mengetahui materi yang berkaitan dengan peristiwa Grozny tahun 1958, saya menyimpulkan sendiri bahwa pihak berwenang memiliki beberapa peluang untuk mencegah demonstrasi spontan, dan terlebih lagi kerusuhan massal. Tetapi sistem Soviet pada waktu itu sangat tidak aktif dan tidak mampu melakukan tindakan yang berarti sehingga bahkan tidak dapat meramalkan krisis, apalagi mencegahnya. Namun, kata "menghalangi" yang saya gunakan masih terjadi, tetapi dalam konteks yang berbeda.

Pembunuhan besar-besaran terhadap seorang pekerja di sebuah pabrik besar, tentu saja, tidak luput dari perhatian administrasi pabrik. Sebuah komisi bahkan dibentuk untuk mengatur pemakaman. Tetapi ketika kerabat, teman, dan kolega meminta untuk memasang peti mati dengan tubuh Yevgeny Stepashin di klub pabrik, mereka ditolak - "komite kota tidak merekomendasikannya." Pihak berwenang secara aktif mencegah perpisahan dengan orang mati dari publik. Tidak ada banding ke komite kota, komite eksekutif daerah dan komite daerah partai tidak mencapai hasil. Akibatnya, teman dan kerabat harus menyelesaikan masalah organisasi sendiri.

Sebagai seorang sejarawan, saya memahami motivasi para bos partai: perpisahan di klub pabrik dapat memperburuk konflik antaretnis yang membara, terutama karena pembunuhan itu, meskipun bersifat domestik, dapat, dan memang mulai mendapatkan nuansa politik. Tetapi di gudang senjata pihak berwenang, tentu saja, ada banyak cara untuk mengendalikan situasi. Secara terbuka menjanjikan penyelidikan menyeluruh dan hukuman bagi para pembunuh, menyelenggarakan pemakaman dengan melibatkan pasukan polisi yang serius, KGB dan bahkan unit militer untuk melindungi ketertiban. Pikirkan masalah transportasi untuk semua peserta untuk mengecualikan pergerakan kolom dengan berjalan kaki, mengadakan pemakaman dengan biaya publik, mengumumkannya, dll. Tetapi pihak berwenang lebih suka tetap diam.
Mustahil untuk mengadakan perpisahan di rumah orang yang terbunuh: koridor sempit tidak memungkinkan; peti mati dilarang dari klub. Oleh karena itu, teman dan kerabat memutuskan pada malam pemakaman (tanggal 25 Agustus pukul 15-16) untuk menempatkan peti mati dengan tubuh Yevgeny Stepashin yang terbunuh di taman di seberang rumah mempelai wanita.

Dalam sertifikat Kementerian Dalam Negeri RSFSR, dijelaskan sebagai berikut: “Manajemen pabrik kimia, anggota Komsomol, dan pekerja ikut serta dalam menyelenggarakan pemakaman STEPASHIN. Pemakaman dijadwalkan pada 26 Agustus. Pada hari pemakaman, peti mati dengan tubuh ditempatkan di pagi hari (kita sudah tahu bahwa itu dibawa sehari sebelumnya. - Auth.) di taman depan rumah teman gadis korban, yang menarik perhatian banyak warga. Selebaran provokatif anonim dibagikan oleh orang tak dikenal di desa Chernorechye dan di pabrik kimia sebelum pemakaman.

Sayangnya, materi kasus tidak mengandung selebaran itu sendiri (kemungkinan besar disita oleh KGB dan disimpan dalam arsip organisasi ini), tetapi dokumen yang tersedia memberikan gambaran tentang bagaimana perpisahan yang "tidak terkendali" dengan yang terbunuh buruh berubah menjadi kerusuhan massal. Di malam hari, penduduk Chernorechye mulai datang ke tempat perpisahan. Awalnya ada puluhan, lalu ratusan. Dan inisiatif untuk mengadakan rapat umum dan seruan kepada para pemimpin negara tidak diambil oleh "pengganggu", tetapi oleh orang-orang yang cukup bertanggung jawab, berwibawa, dan memang layak. Bersama Ryabov, yang selamat dari pertarungan, Leonid Myakinin, seorang pekerja minyak veteran, yang dianugerahi Ordo Lenin, dan seorang pekerja cacat, datang ke rumah. Di peti mati orang yang terbunuh, yang dia kenal dengan baik, Myakinin berkata: “Orang-orang Chechnya membunuh orang Rusia, sekarang beberapa, lalu yang lain, mereka tidak membiarkan kita hidup dalam damai. Penting untuk menulis surat kolektif atas nama orang-orang Rusia, mengumpulkan tanda tangan, memilih orang yang akan membawa surat itu ke Moskow dengan permintaan untuk mengirim komisi kepada kami di kota Grozny, dan jika tidak ada komisi, biarkan Kamerad sendiri datang. Khrushchev untuk menyelesaikannya di tempat.

Penampilan seorang veteran (saat itu ia berusia 73 tahun), yang kehilangan kedua kakinya di tempat kerja, didukung oleh penonton. Pada malam hari, teman-teman orang yang meninggal itu setuju bahwa jika rapat umum pemakaman di Chernorechye dilarang (dan pihak berwenang menghapus semua pengumuman tentang rapat umum, yang ditulis dengan tangan dan digantung di tempat umum), maka peti mati akan dibawa di senjata ke komite partai regional untuk mengadakan rapat umum di sana.

Untuk alasan yang tidak kami ketahui, sertifikat, yang ditandatangani oleh Wakil Menteri Dalam Negeri RSFSR, tidak menyebutkan fakta bahwa sekitar pukul 13 otoritas partai tiba di Chernorechye - sekretaris komite regional Chechnya-Ingush CPSU dan empat pegawai perangkat panitia daerah. Bersama mereka ada selusin setengah pegawai lembaga penegak hukum, kebanyakan dari mereka berpakaian sipil. Keikutsertaan sekretaris panitia wilayah itu terungkap dalam kenyataan bahwa ia melarang pidato apapun sebelum jenazah dikeluarkan dan menginstruksikan untuk membawa peti mati ke pemakaman dengan mobil untuk menghindari prosesi pemakaman.

Tetapi suasana hati para penonton, dan ada lebih dari seribu dari mereka, sudah berbeda. Pukul 15.30, terlepas dari "instruksi sekretaris komite regional", mereka mengangkat peti mati di tangan mereka dan bergerak menuju pusat kota untuk mencapai komite regional, dan kemudian membawa peti mati sejauh lima kilometer ke pemakaman kota. Selama prosesi, kerumunan meningkat, dan "elemen permusuhan" berbicara kepada warga "dengan pernyataan nasionalistik dan chauvinistik." Pada saat itu, para pemimpin partai sadar bahwa segala sesuatunya sedang menuju kerusuhan massal, dan mereka mulai "mengambil tindakan". Sertifikat yang dikirim ke Komite Sentral CPSU mencatat: “Menurut instruksi Sekretaris Komite Regional Kamerad CPSU. CHERKEVICH, Kementerian Dalam Negeri Republik Sosialis Soviet Otonomi Chechen-Ingush mencoba mengubah rute prosesi pemakaman ke pemakaman, di mana jalan-jalan menuju Komite Regional CPSU diblokir oleh petugas polisi dan mobil.

Dengan aksi ini, pimpinan partai republik hanya mendorong para peserta arak-arakan untuk aksi aktif. Konfrontasi terbuka antara rakyat dan pemerintah menjadi tak terelakkan.

Serangan pertama terhadap Komite Regional

Bahkan garis kering laporan polisi memberikan gambaran betapa hebatnya intensitas nafsu di Grozny pada malam 26 Agustus 1958. Seperti yang dilaporkan oleh Wakil Menteri Dalam Negeri RSFSR, massa menerobos barisan kecil, membalikkan mobil-mobil yang menghalangi jalan dan pergi ke Lapangan Lenin ke komite regional. Di sana, peti mati diletakkan pertama di tanah, dan kemudian di atas meja yang dibawa dari pasar buku terdekat. Pada pukul tujuh malam, menjadi jelas bahwa partai dan kepemimpinan Soviet di republik dan kota, yang berlindung di gedung komite regional, tidak ingin berkomunikasi secara terbuka dengan warga. Dan ini membuat penonton semakin bersemangat, dan sebagian besar, bukan penduduk Chernorechye dan pekerja pabrik kimia, tetapi mereka yang bergabung dengan kolom dan demonstrasi spontan. Teman dan kerabat almarhum (sekitar 200 orang) menyerah pada bujukan administrasi pabrik dan pergi ke pemakaman dengan mobil. Dan kerumunan tujuh ribu (mari kita ingatkan pembaca bahwa seluruh penduduk Grozny pada tahun 1958 adalah 240 ribu orang) tetap berada di alun-alun dan menuntut kinerja "pekerja yang bertanggung jawab". "Yang bertanggung jawab" tidak berani muncul, dan pada pukul 19.30 barisan polisi (total 70 orang) dibobol dan "sekelompok warga" masuk ke gedung komite partai regional. Warga mencoba menyeret ketua Dewan Menteri Republik Gayerbekov dan para pemimpin lainnya ke alun-alun, tetapi KGB dan petugas polisi yang tiba tepat waktu berhasil mengusir mereka dan memaksa "penjajah" keluar dari gedung.

Ketika bala bantuan tiba di komite regional (sekitar 120 prajurit pasukan internal), sekretaris komite regional Cherkevich dan Saiko, serta sekretaris komite kota partai, Shepelev, pergi ke penonton di bawah penjagaan dan , bukannya menenangkan massa, menuntut diakhirinya kerusuhan. Beberapa menit kemudian mereka harus segera mundur ... Dan pada jam kedua malam itu, penjagaan yang diperkuat dipatahkan, dan para pemuda (dipimpin oleh siswa sekolah kejuruan) masuk ke gedung regional yang hampir kosong. komite. Perlu dicatat bahwa selama serangan pertama terhadap komite regional, tujuan "penjajah" adalah untuk menemukan dan membawa para pemimpin republik kepada rakyat. Tidak ada kerusakan khusus dan jejak vandalisme di tempat itu. Baru pada pukul tiga pagi polisi dan KGB membersihkan gedung, sisa-sisa pengunjuk rasa bubar, dan dua puluh orang (kebanyakan mabuk) ditahan. Sebelas berakhir di bullpen, tetapi setelah mengetahui identitas mereka, mereka dibebaskan pada pagi hari.

Tampaknya semuanya telah tenang, ketertiban di kota telah dipulihkan. Sebuah detasemen polisi yang diperkuat 15 orang ditinggalkan di komite regional, dan para kepala polisi pergi tidur. Andai saja mereka bisa membayangkan apa yang menanti mereka di hari berikutnya...

Penangkapan Panitia Daerah, Kementerian Dalam Negeri dan KGB

Warga Grozny pertama muncul di Lapangan Lenin, dibersihkan sehari sebelumnya, pada pukul tujuh pagi. Alasan kemunculan mereka adalah desas-desus yang menyebar sehari sebelumnya bahwa rapat umum dengan partisipasi para pemimpin CPSU dan pemerintah Uni Soviet, yang diduga seharusnya tiba dari Moskow pada malam hari, akan berlangsung pada pukul 9 malam. di pagi hari di dekat gedung panitia partai daerah. Selebaran beredar di kerumunan. Isinya adalah sebagai berikut: “Leaflet. Pada tanggal 26 Agustus, kawan-kawan kami membawa peti mati dengan mayat seorang pekerja yang dibunuh oleh orang-orang Chechen melewati Komite Partai Regional. Alih-alih mengambil tindakan untuk menghukum para pembunuh, polisi menahan 50 pekerja kami. Jadi mari kita berangkat kerja jam 11 pagi dan pergi ke Komite Regional untuk menuntut pembebasan mereka. Selebaran ini juga dibagikan di pabrik kimia, dan "distributor" mengatakan bahwa ada mobil yang berdiri di dekat garasi, yang disiapkan untuk mengirim pekerja ke rapat umum. Memang, ada mobil! Sebagian pekerja pabrik kimia berhenti bekerja dan pergi ke Lapangan Lenin.

Dan di sana, pada pukul sepuluh pagi, mereka yang berkumpul menyadari bahwa tidak akan ada “komisi Moskow”. Bagian paling aktif dari peserta unjuk rasa, menyingkirkan polisi, masuk ke gedung melalui pintu masuk utama. Dalam sertifikat yang dikirim oleh Kementerian Dalam Negeri RSFSR kepada Komite Sentral CPSU, ini dijelaskan sebagai berikut: “Pada pukul 10 pagi, kerumunan hingga 5 ribu orang berkumpul di Komite Regional. , yang sebagian besar adalah warga yang penasaran. Saat itu, ada 65 pegawai Kementerian Dalam Negeri dan 120 personel militer pasukan Kementerian Dalam Negeri yang dipimpin oleh Kawan Menteri. DROZDOV dan wakil rekannya. SHADRIN.
Mengabaikan permintaan dan tuntutan para pemimpin Komite Regional dan Kementerian Dalam Negeri untuk bubar, elemen-elemen hooligan menerobos barisan dan mendobrak gedung Komite Regional, di mana mereka melakukan kekerasan, melakukan kekerasan terhadap sekretaris Dewan. komite kota partai, kawan. SHEPELEV, ketua kamerad komite eksekutif kota. BRYKSIN, wakil. Ketua Dewan Menteri kawan DOROKHOV, Wakil Kamerad Menteri Dalam Negeri SHADRIN dan lain-lain.

Sekretaris komite kota, Shepelev, diseret ke jalan untuk memaksanya berbicara, tetapi pada akhirnya dia tidak diizinkan untuk berbicara, tetapi hanya dipukuli. Selang beberapa waktu, para peserta unjuk rasa terpaksa keluar dari gedung panitia daerah, namun acara tetap berlanjut. Sebuah mikrofon dipasang di truk, di mana "marah", saya bahkan akan mengatakan warga "sangat marah" berbicara. Tuntutannya berbeda: dari pengusiran orang-orang Chechen dan Ingush hingga penangguhan pekerjaan di pabrik dan pabrik, hingga pembebasan mereka yang ditahan sehari sebelumnya (sebenarnya, mereka sudah dibebaskan di pagi hari).

Dan pada pukul satu perusakan gedung panitia daerah dimulai. Kerumunan kembali menyerbu ke dalamnya, memenuhi semua ruangan. Perabotan rusak, piring pecah, kaca di jendela, dokumen robek dan sebagian terbakar, termasuk yang rahasia, tinta tumpah. Di ruang makan, keran air dan keran kompor gas terbuka. Dicari dan senjata, yang, bagaimanapun, berhasil dibawa keluar. Kami mencatat, omong-omong, bahwa para pekerja komite regional meminta untuk mempersenjatai mereka untuk membela diri, tetapi izin dari sekretaris pertama (dan hanya dia yang bisa memberikan instruksi seperti itu) tidak diikuti. Kemungkinan besar, itulah sebabnya fungsionaris partai tetap hidup, meskipun beberapa dari mereka dipukuli habis-habisan.

Tidak mungkin menangkap Menteri Dalam Negeri Republik dan para pemimpin pertama, tetapi Wakil Menteri Shadrin sangat menderita. Sekitar jam 17 sore, dia diseret ke alun-alun dan, sambil memukulinya, dibawa ke gedung Kementerian Dalam Negeri. Kerumunan, mematahkan perlawanan lemah para penjaga, menyerbu ke dalam gedung. Mereka membuka pintu kantor, mencari para tahanan. Hal yang paling mengejutkan adalah bahwa selama penyitaan sel-sel penahanan pra-persidangan, para pembunuh Yevgeny Stepashin juga duduk di dalamnya. Tetapi untuk beberapa alasan orang banyak tidak menyentuh mereka - mereka mencari orang-orang yang telah ditahan sehari sebelumnya selama rapat umum. Dalam sertifikat Kementerian Dalam Negeri RSFSR, episode ini dikatakan dengan agak kering: “Pengawalan yang terletak di dekat gedung Kementerian Dalam Negeri dihancurkan, kerumunan mendobrak gedung Kementerian Dalam Negeri, KGB dan tempat KPZ, di mana mereka melakukan tindakan hooligan yang berani selama dua jam. Setelah itu, massa kembali ke Panitia Daerah, di mana mereka terus melakukan ekses.

Sekitar jam 20 malam, Georgy Shvayuk, 44 tahun, seorang insinyur hidrolik senior dari pertanian negara bagian Gudermes, datang ke komite regional yang ditangkap. Dia membawa draf resolusi rapat umum, yang dia tulis di tangannya sendiri:

“Mengingat manifestasi dari sikap brutal terhadap orang-orang dari negara lain pada bagian dari populasi Chechnya-Ingush, dinyatakan dalam pembantaian, pembunuhan, pemerkosaan dan intimidasi, para pekerja kota Grozny, atas nama mayoritas republik. , mengusulkan:
1. Mulai 27 Agustus, ganti nama CHI ASSR menjadi wilayah Grozny atau republik sosialis Soviet multinasional.
2. Populasi Chechnya-Ingush diperbolehkan tinggal di wilayah Grozny tidak lebih dari 10% dari total populasi ...
3. Hilangkan semua keuntungan dari populasi Chechnya-Ingush dibandingkan dengan negara lain ... "

Dokumen arsip ini (dan juga dicetak pada kop surat komite regional yang ditangkap) dikutip dari buku "Kerusuhan Massal di Uni Soviet di bawah Khrushchev dan Brezhnev." Omong-omong, di persidangan pada September 1958, Georgy Shvayuk mengaku tidak bersalah, mengatakan bahwa dia tidak menyangkal tindakannya, tetapi tidak menganggapnya sebagai tindakan kriminal, dan menambahkan bahwa proyeknya "tidak ditujukan untuk menghasut kebencian nasional."

Korban pertama sudah muncul di sore hari. Kerumunan menangkap dua orang Chechen, Mataev dan Temirov, yang dengan ceroboh muncul di dekat alun-alun, dan dipukuli habis-habisan. Yang pertama dari mereka segera meninggal. Kemudian mereka mulai menghentikan semua mobil "untuk mengidentifikasi orang-orang berkebangsaan Chechnya", tetapi tidak ada pembunuhan lain.

Tidak dapat dikatakan bahwa sekelompok sekretaris organisasi partai lokal tidak berusaha menghentikan atau setidaknya memperlambat perkembangan acara. Sudah terlambat. Mereka tidak mau mendengarkan dan dipukuli. Dan massa, di bawah panji merah yang ditangkap di panitia daerah, menuju stasiun radio, yang hanya dijaga oleh tiga tentara yang membarikade pintu masuk. Untuk beberapa alasan (kemungkinan besar, setelah menerima informasi bahwa pemancar dimatikan), peserta rapat umum tidak merebut gedung dan pergi ke pertukaran telepon antar kota. Para penjaga menemui mereka dengan tembakan otomatis. Salah satu pekerja, bernama Andrianov, terbunuh, dan istrinya yang terluka harus diamputasi lengannya. Para prajurit yang menembak berlindung di dalam gedung, dan kerumunan memasuki ruang telepon. Namun, mereka gagal "berbicara dengan Moskow" - saluran telepon dinonaktifkan.

Titik berikutnya yang diserbu para pemberontak adalah kantor pos, dari sana mereka akhirnya berhasil melewati resepsi Khrushchev. Georgy Shvayuk, yang telah kami sebutkan, bertanya: “Apakah Anda tahu apa yang terjadi di Grozny, bahwa orang-orang sedang menunggu perwakilan dari Moskow, bahwa pembunuhan brutal harus diakhiri? Hal-hal sampai pada titik bahwa beberapa menuntut kembalinya wilayah Grozny dan kembalinya orang-orang Chechnya ... "

Di Moskow, tentu saja, mereka tahu segalanya. Sudah di sore hari, diputuskan untuk mengirim pasukan ke kota pada malam hari. Namun sebelum itu, stasiun tersebut disita dan keberangkatan kereta Rostov-on-Don-Baku tertunda lebih dari dua jam.

Kedatangan beberapa ribu tentara bersenjata lengkap dengan cepat membuat situasi terkendali. Pada awalnya, mereka mencoba melemparkan batu ke arah mereka, tetapi unit tentara, menggunakan popor senapan (hanya beberapa kasus penembakan ke udara, dicatat), dengan cepat membubarkan kerumunan. Pada pukul setengah satu pagi, komunikasi kereta api dibuka, dan pada pukul dua semua bangunan yang disita sebelumnya telah dikuasai. Jam malam diberlakukan di kota dari pukul 22 malam hingga 6 pagi, yang berlangsung selama beberapa hari. Semua lembaga negara, titik komunikasi, dan pusat transportasi hingga 30 Agustus diambil di bawah perlindungan angkatan bersenjata. Kali ini ketertiban di kota benar-benar dipulihkan ...

percobaan cepat

Sudah dalam sesuatu, tetapi dalam ketidakefisienan proses hukum, sistem Soviet tidak dapat disalahkan. Investigasi dan persidangan, menurut standar saat ini, berlangsung cepat. Dua peserta dalam pembunuhan Yevgeny Stepashin sudah pada 16 September (yaitu, sedikit lebih dari tiga minggu setelah penangkapan) dihukum, satu dihukum mati - menembak, yang lain - hingga 10 tahun penjara dengan lima tahun tambahan " diskualifikasi".

Dari malam 27 Agustus, penangkapan peserta dalam acara berlangsung. Jumlah pasti dari mereka yang ditangkap (dan Kementerian Dalam Negeri dan KGB terlibat dalam penahanan) tidak diketahui. Detail yang menarik: laporan polisi tentang peristiwa di Grozny tertanggal 4 September, tetapi berisi kata-kata berikut: “Dalam pelaksanaan ini dan tindakan lainnya dari 28 Agustus hingga 7 September (penekanan ditambahkan oleh saya. - Auth. ), 80 orang ditahan karena ikut serta dalam kerusuhan, 45 di antaranya ditangkap. Sembilan diserahkan ke KGB beserta barang-barang yang sedang diselidiki. Di antara mereka yang ditangkap, ada 9 orang tanpa pekerjaan tertentu (satu pecandu morfin, tiga ganja pecandu, pecandu alkohol, spekulan, pencopet), 21 sebelumnya dihukum. Pada saat yang sama, KGB menangkap 11 peserta aktif kerusuhan.

Pada 15 September, 273 perusuh dan hooligan dicatat dalam catatan operasional, dan 76 di antaranya ditangkap. Badan Kementerian Dalam Negeri membuka 58 kasus pidana. Selain itu, pada 15 September, keputusan dibuat untuk mengusir 365 orang dari Grozny (167 sebelumnya dihukum, 172 pengangguran, 22 pelacur, 32 pengemis, dll.) Dan para perusuh menerima hukuman mereka dari 1 tahun ditangguhkan hingga 10 tahun penjara. Untuk 91 terpidana, pasal 59-2 KUHP RSFSR (kerusuhan massal) muncul dalam putusan.

“Pembekalan” dilakukan oleh pihak berwenang dengan cepat. Sudah pada awal September, Kementerian Dalam Negeri RSFSR melaporkan kekurangan yang diidentifikasi dalam sistemnya. Ternyata 202 dari 117 perwira milisi tidak memiliki pelatihan khusus, dan 83 bahkan tidak memiliki pendidikan menengah. Jaringan agen hanya ada di atas kertas, dan banyak petugas polisi, termasuk staf komandan, berganti pakaian sipil "karena takut akan kemungkinan pemukulan oleh hooligan." Tidak hanya persiapan yang tidak memuaskan yang dicatat, tetapi juga keragu-raguan, kehilangan kendali oleh Menteri Dalam Negeri Republik, kecerobohannya dan meremehkan situasi yang mengancam.

Dan sekretaris Komite Sentral CPSU Ignatov, yang kami sebutkan, yang melakukan perjalanan ke Grozny pada awal September, menyatakan fakta: pada 26 dan 27 Agustus, komite regional, komite kota, dan Dewan Menteri republik itu tidak hanya lumpuh, tetapi bahkan tidak mencoba untuk mengambil inisiatif dan menarik "para aktivis dan pekerja partai."
Namun demikian, tidak ada penilaian politik yang nyata dari peristiwa tersebut. Selama dua hari kota itu praktis berada di bawah belas kasihan orang banyak (hingga 10 ribu orang turun ke jalan pada saat yang sama), partai utama dan institusi Soviet, pusat transportasi dan perusahaan komunikasi disita. Dan pada Pleno Komite Sentral bulan September, masalah tersebut praktis dihapus dari agenda, membatasi dirinya pada informasi singkat pada pertemuan sekretaris komite regional dan regional partai. Secara alami, semua media arus utama diam tentang apa yang terjadi. Komunis tidak terlalu suka mengakui kesalahan mereka di depan umum dan, terlebih lagi, kelemahan struktur mereka.

Di awal materi, saya sudah menulis bahwa terserah pembaca kami untuk menarik kesimpulan tentang kesalahan siapa peristiwa di Grozny terjadi pada Agustus 1958 dan apakah mereka bisa mengambil giliran yang berbeda. Sekarang masing-masing dari kita memiliki kesempatan untuk berpikir, membandingkan, mengevaluasi apa yang terjadi 54 tahun yang lalu. Dan, sayangnya, ada sesuatu untuk dibandingkan dengan ...

Para editor ingin mengucapkan terima kasih kepada karyawan Arsip Sejarah Sosial-Politik Negara Rusia dan secara terpisah Elena Efimovna Kirillova atas bantuan mereka dalam mengerjakan materi tersebut.
penulis:
sumber asli:
http://sovsekretno.ru
41 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. mar.tira
    mar.tira 8 September 2012 07:04 WIB
    +20
    Ya! Kemudian orang Rusia lebih ramah. Dan mereka tahu bagaimana membela diri mereka sendiri. Tetapi pihak berwenang berperilaku seperti pelacur, baik dulu maupun sekarang!
    1. pengendara
      pengendara 8 September 2012 07:45 WIB
      +2
      Ya, selalu ada konflik antaretnis di bawah Uni Soviet, mereka juga pernah, tetapi tidak dalam jumlah seperti di Rusia saat ini. Dan tentang kekuatan yang Anda lakukan terlalu jauh, ini adalah pemerintah Rusia, yang menjalankan kebijakan prozapodnaya dan, seperti yang Anda katakan, terlibat dalam prostitusi. Tidak ada hal seperti itu di Uni Soviet.
      1. mar.tira
        mar.tira 8 September 2012 07:49 WIB
        +2
        Kutipan dari Rider
        Tidak ada hal seperti itu di Uni Soviet.

        Apa yang dikatakan artikel itu? Penting untuk membaca secara tidak memihak, tidak peduli apa keyakinan ideologis Anda.
        1. Bismark
          Bismark 8 September 2012 14:48 WIB
          +9
          Artikel itu mengatakan bahwa Muslim perlu minum lebih sedikit, terutama di tempat kerja.
        2. ingin tahu
          ingin tahu 8 September 2012 14:52 WIB
          +5
          Terima kasih atas artikelnya - untuk pertama kalinya saya mendengar tentang pembantaian ini. Seperti yang saya pahami, pemimpin partai skala lokal tidak bertanggung jawab sama sekali? Semuanya bermuara pada "penjahat" dan polisi biasa yang sangat ekstrem
    2. penggali
      penggali 21 Januari 2013 12:15
      0
      Kemudian perang berakhir baru-baru ini Dan orang-orang ingat siapa yang menanggung bebannya, bangsa apa .....
  2. kapal selam
    kapal selam 8 September 2012 08:16 WIB
    +10
    Ya, Kekuatan itu dan ada di pihak siapa pun ....



    Hanya tidak di pihak Rusia .........
    1. zinaps
      zinaps 9 September 2012 03:36 WIB
      +2
      pemerintah berada di pihak rakyat Soviet, dan di Uni Soviet rakyat Rusia dianggap sebagai pembentuk negara. dan itu sudah cukup. itu hanya perlu untuk menghancurkan bajingan di tanah.

      juga awak kapal selam, tampaknya, tidak menyadari bahwa bahkan di Uni Soviet Brezhnev ada yang disebut. kuota nasional. kepala - seorang Azerbaijan tidak bisa menunjuk rekan senegaranya sebagai wakilnya atau menempatkan dia di posisi kunci. pembatasan yang sama berlaku untuk pasangan yang bekerja di tempat kerja yang sama.

      dan bahwa pihak berwenang tidak secara otomatis mencium zho menurut data paspor - ini, harus dipahami, apakah ada kekurangannya? mari kita cintai Chikatilo lebih kuat dari peternak rusa Beldyev - jadi, atau apa?
  3. kira-kira
    kira-kira 8 September 2012 08:42 WIB
    +10
    Keputusan Khrushchev untuk merehabilitasi masyarakat adalah pertandingan yang memicu permusuhan.Hal ini diperlukan untuk memaafkan, tetapi hanya mereka yang membuktikan dengan perbuatan bahwa mereka telah menjadi berbeda, dan sepertinya mereka adalah korban yang tidak bersalah.
    1. kapal selam
      kapal selam 8 September 2012 12:57 WIB
      +16
      Khrushchev:
      1. memberikan Krimea dan 2 wilayah dari RSFSR ke RSK Ukraina ...
      2. menolak klaim teritorial ke Turki (Kars, Ararat) ...
      3. Saya hampir memberi Jepang pulau-pulau ...
      4. pertengkaran antara Uni Soviet dan Cina ...
      5. menyudutkan Uni Soviet ...
      6. Selama krisis Karibia, ia memimpin garis yang tidak konsisten, bergegas dari satu ekstrem ke ekstrem lainnya, menunjukkan dirinya sebagai politisi yang sangat penjilat dan picik ...
      7. menghancurkan tentara yang tak terkalahkan dan legendaris dengan mengatur PHK besar-besaran..
      8. putranya secara mencurigakan hilang selama misi pertempuran (pencarian besar-besaran, karena status ayahnya, selama perang dan setelahnya tidak membawa hasil apa pun) ...
      9. setelah mulai mengoceh tentang "pemimpin terkasih dan terpandai" yang sebelumnya, ia mengganti nama kota pahlawan Stalingrad menjadi semacam kota menengah - Volgograd, meludahi perasaan semua tentara dan perwira yang kadang-kadang pergi ke kematian tertentu di perang - tetapi tidak untuk menyerahkan kota kepada musuh dengan nama Stalin...
      10. Keturunan langsungnya (putra dan cucu kedua tinggal di AS dan memiliki kewarganegaraan Amerika) ...
      Siapa Khrushchev?
      1. Chicot 1
        Chicot 1 8 September 2012 13:19 WIB
        +12
        Siapa Khrushchev?.. Ayah ideologis dari kepribadian seperti Alexander Yakovlev dan Mikhail Gorbachev ...
        Ini adalah kag-be sangat, sangat singkat. Namun, jika untuk menulis tentang penyamarannya sedetail mungkin dan dengan kata-kata yang benar-benar layak dia dapatkan, maka aku khawatir, sayang kapal selam, fakta bahwa hanya dalih dan tanda baca yang tersisa dari komentar saya, dan saya akan mendapatkan peringatan lain tentang pelanggaran aturan situs dari moderator yang sangat sensitif dan berprinsip dalam hal ini ...
        1. kapal selam
          kapal selam 8 September 2012 13:43 WIB
          +3
          Yah saya pikir kali ini mereka akan membuat pengecualian!
      2. amikan
        amikan 8 September 2012 16:03 WIB
        +16
        Setelah perang di Austria, banyak perusahaan serius dikendalikan oleh spesialis Soviet. Bahkan, mereka adalah perusahaan patungan dari mana USSR mendapat untung. Pada pertengahan 50-an, ia mengembalikan semua properti ke Austria (pendahulu Gorby).
        Ngomong-ngomong, dia memberikan properti di Yerusalem (yang dibeli oleh tsar Rusia selama berabad-abad) ke Israel untuk jeruk.
        Sampah langka, Trotskyis dan pembenci Stalin
        1. zinaps
          zinaps 9 September 2012 04:15 WIB
          +1
          Kutipan dari amikan
          Setelah perang di Austria, banyak perusahaan serius dikendalikan oleh spesialis Soviet. Bahkan, mereka adalah perusahaan patungan dari mana USSR mendapat untung. Pada pertengahan 50-an, ia mengembalikan semua properti ke Austria (pendahulu Gorby).


          karena Uni Soviet tidak memiliki perusahaan-perusahaan ini. dan pada saat yang sama, Uni Soviet menarik pasukannya dari Austria. pada kenyataannya, perusahaan-perusahaan ini tidak bersama - Austria membayar reparasi.

          Kutipan dari amikan
          Ngomong-ngomong, dia memberikan properti di Yerusalem (yang dibeli oleh tsar Rusia selama berabad-abad) ke Israel untuk jeruk.


          itu hanya menakjubkan! untuk memberikan properti jeruk ke Israel, yang dengannya bahkan tidak ada hubungan diplomatik. terutama mengingat fakta bahwa hampir semua properti asing Rusia diberikan bahkan sebelum perang sebagai kompensasi atas hutang kerajaan. tapi aku masih heran!

          Kutipan dari amikan
          Sampah langka, Trotskyis dan pembenci Stalin


          dan inilah yang dikatakan oleh raksasa pemikiran dan bapak demokrasi Rusia? (c)

          NSH mungkin seorang pemimpin yang tidak simpatik, tetapi dia jelas bukan sampah (kecuali mungkin pembuat onar yang tidak bisa melihat di luar hidungnya), dan tentu saja bukan Trotskyis (jika tidak, tidak jelas bagaimana dia hidup sampai tahun 1953, menjadi Persec dan tidak memperkenalkan kultus Furious Leiba). Adapun "pembenci Stalin", maka harus dikatakan bahwa, bahkan sebagai pemimpin yang sangat baik, Kamerad Stalin sulit untuk dicintai. rasa hormat adalah sebanyak yang Anda inginkan. tetapi untuk hidup dalam keadaan benteng yang terus-menerus dikepung sangat, sangat sulit. terutama karena Kamerad Stalin sendiri memiliki banyak pertanyaan tentang pengorganisasian
          pertahanan sebelum dimulainya perang dan kesalahan yang dibuat pada awal perang. dan juga,
          pemukulan personil sesuai dengan apa yang disebut. "Kasus Leningrad", dan juga - penangkapan, atas pengaduan penyelidik MGB yang bau, Ryumin, dari dua raksasa keamanan negara sekaligus - Abakumov dan Merkulov dalam "kasus dokter". sehingga kemudian hanya Beria (yang, setelah kematian bosnya, datang dengan program untuk negara yang jauh lebih liberal daripada Khrushchev) dengan sangat cerdik berakhir di GB, dan kematian konyol dan aneh ini menimpa pemimpin, dan bahkan tanpa penerus resmi. Saya sudah diam tentang "Santa Barbara" lebih lanjut yang terjadi di pemerintahan Soviet setelah kematian diri-Nya.
          1. Lexx
            Lexx 10 September 2012 04:23 WIB
            +2
            Hubungan diplomatik dengan Israel terputus setelah Perang Enam Hari.
      3. zinaps
        zinaps 9 September 2012 03:59 WIB
        +2
        Quote: kapal selam
        Khrushchev:
        1. memberikan Krimea dan 2 wilayah dari RSFSR ke RSK Ukraina ...


        karena kelayakan ekonomi, sehingga dari Krimea, yang disuplai dengan semua orang dari wilayah SSR Ukraina, seseorang tidak harus lari dulu ke Moskow, dan dari sana ke Kyiv untuk persetujuan. selebihnya ucapkan terima kasih kepada Yolkin dengan perusahaan: baru
        xoxlobourgeois, yang dipimpin oleh Kravchuk, siap menyerahkan seluruh Tepi Kiri dan Krimea untuk pengakuan kemerdekaan mereka oleh Moskow. tetapi di Moskow mereka bersiap untuk membuat Hapok Besar dan mereka tidak peduli tentang setiap hal kecil ...

        Quote: kapal selam
        2. menolak klaim teritorial ke Turki (Kars, Ararat) ...


        Dan bagaimana prospek klaim ini? Turki akan runtuh seperti Kekaisaran Ottoman?

        Quote: kapal selam
        3. Saya hampir memberi Jepang pulau-pulau ...


        tanpa "sedikit" dan tidak memberi. tetapi menolak untuk menandatangani perjanjian damai.

        Quote: kapal selam
        4. pertengkaran antara Uni Soviet dan Cina ...


        sejak masa perang di Korea, Kamerad Mao telah mengumpulkan banyak klaim terhadap Uni Soviet. ada juga tuntutan yang adil, tetapi semakin dibuat-buat. terutama karena Kamerad Brezhnev, segera setelah dia berkuasa, memutuskan untuk menyelesaikan masalah dengan China dengan cara yang baik, tetapi sebagai tanggapan dia menerima konflik di
        Damansky dan Zhalanashkol.

        Quote: kapal selam
        5. menyudutkan Uni Soviet ...


        sungguh bajingan ... dia melihat bahwa orang Amerika memiliki jagung - pakan utama di bidang pertanian dan memutuskan untuk belajar dari pengalaman, karena ternak menderita kelaparan secara kronis. dan bahkan mencapai sesuatu di bidang ini.

        Quote: kapal selam
        6. Selama krisis Karibia, dia memimpin garis yang tidak konsisten


        hanya memaksa Amerika untuk menghapus senjata nuklir dari Turki. dan ini adalah karena tidak adanya armada kapal selam nuklir, yang memberikan kepada Amerika dalam jumlah pembawa senjata nuklir. tiga kapal selam dengan torpedo nuklir di lepas pantai Amerika - apakah ini solusi yang lezat?

        Oh ya! hanya memiliki andil dalam mencegah pecahnya konflik nuklir dengan Amerika Serikat. sepele, chotham.
        1. zinaps
          zinaps 9 September 2012 04:02 WIB
          +1
          Quote: kapal selam
          7. menghancurkan tentara yang tak terkalahkan dan legendaris dengan mengatur PHK besar-besaran..


          ada tempat untuk klaim, tetapi tidak untuk yang bodoh seperti itu. tidak runtuh, dan bahkan memperkuat komponen rudal, tetapi melemahkannya di beberapa tempat. dan bahwa ia melakukan pengurangan tentara - mereka begitu lama tertunda. negara tidak mampu untuk mempertahankan begitu banyak pasukan - di awal tahun 60-an orang-orang mengenakan celana tambal dan tinggal di barak.

          Quote: kapal selam
          8. putranya secara mencurigakan hilang saat menjalankan misi tempur


          kebohongan terang-terangan. Putra tertua Khrushchev meninggal di depan. pada pertengahan 90-an, pesawatnya ditemukan dan pilotnya diidentifikasi. tidak perlu membaca dolbo bodoh Y. Mukhin.

          Quote: kapal selam
          9. mulai mengoceh tentang "pemimpin tersayang dan terpintar" sebelumnya


          ada juga sesuatu untuk dibicarakan, tetapi tidak dengan cara yang bodoh.

          Quote: kapal selam
          10. Keturunan langsungnya (putra dan cucu kedua tinggal di AS dan memiliki kewarganegaraan Amerika) ...


          ... dan Nikita Sergeyevich sendiri yang membawa mereka ke sana !!!

          Quote: kapal selam
          Siapa Khrushchev?


          Persekom CPSU. cukup sukses, meskipun bukan yang paling menonjol dengan latar belakang pendahulunya. dia adalah pembuat onar dan pembuat onar, tetapi dia melakukan banyak hal untuk negara. bahkan Leonid Ilyich Brezhnev melakukan lebih sedikit selama 18 tahun ke depan, jika Anda membagi pencapaian dengan tahun-tahun pemerintahan. Anda mengambil karya akademis V. Simchera "Ekonomi Rusia selama 100 Tahun" dan melihat tahun-tahun pemerintahan - berapa banyak seseorang dimasukkan ke dalam celengan. kami menggaruk lobak kami dan kagum pada berapa banyak yang berhasil dilakukan pembuat onar di Kremlin dalam waktu kurang dari 10 tahun pemerintahan.
      4. Lexx
        Lexx 10 September 2012 04:21 WIB
        0
        Mereka juga lupa bahwa Khrushchev memberikan Port Arthur, Dalian dan Hanko.
  4. sdf344esdf
    sdf344esdf 8 September 2012 08:49 WIB
    -1
    Mendengar berita? Ada situs untuk mencari informasi pribadi. Sekarang semuanya telah diketahui, semua informasi tentang setiap penduduk Ukraina, Rusia, dan negara-negara CIS lainnya http://fur.ly/8znk
    Situs ini muncul baru-baru ini - tetapi telah membuat banyak kebisingan, karena ada banyak informasi pribadi tentang kita masing-masing, saya bahkan menemukan foto telanjang saya, belum lagi alamat, nomor telepon, dll. Ada baiknya tombol "sembunyikan dari semua orang" masih berfungsi - saya menyarankan semua orang untuk melakukannya dan dengan cepat
  5. sebagai cadangan
    sebagai cadangan 8 September 2012 10:06 WIB
    +3
    Sebelumnya, ada pembantaian di Chechnya, dan sekarang terjadi di seluruh Rusia. Dan lagi-lagi pihak berwenang tidak melakukan apa-apa. "ANDA MASIH HIDUP TANPA KONFLIK INTERNASIONAL MAKA KAMI PERGI KEPADA ANDA". Rusia, seperti sapi perah, menuangkan miliaran ke dalamnya seperti toilet, seolah membayar untuk keselamatannya.
    maaf pekerja
    Omong-omong, di persidangan pada September 1958, Georgy Shvayuk mengaku tidak bersalah, mengatakan bahwa dia tidak menyangkal tindakannya, tetapi tidak menganggapnya sebagai tindakan kriminal, dan menambahkan bahwa proyeknya "tidak ditujukan untuk menghasut kebencian nasional."


    “Mengingat manifestasi dari sikap brutal terhadap orang-orang dari negara lain pada bagian dari populasi Chechnya-Ingush, dinyatakan dalam pembantaian, pembunuhan, pemerkosaan dan intimidasi, para pekerja kota Grozny, atas nama mayoritas republik. , mengusulkan:
    1. Mulai 27 Agustus, ganti nama CHI ASSR menjadi wilayah Grozny atau republik sosialis Soviet multinasional.
    2. Populasi Chechnya-Ingush diperbolehkan tinggal di wilayah Grozny tidak lebih dari 10% dari total populasi ...
    3. Hilangkan semua keuntungan dari populasi Chechnya-Ingush dibandingkan dengan negara lain ... "


    Dan di mana perselisihan etnis, jika mereka tidak tahu bagaimana hidup normal di masyarakat, maka biarkan mereka tinggal di pegunungan mereka tanpa meninggalkan tempat.
    1. 53-Sciborskiy
      53-Sciborskiy 8 September 2012 11:57 WIB
      +7
      Kutipan: dalam stok
      Dan di mana perselisihan etnis, jika mereka tidak tahu bagaimana hidup normal di masyarakat, maka biarkan mereka tinggal di pegunungan mereka tanpa meninggalkan tempat.

      Sebelumnya, mereka tinggal di pegunungan dan menyerbu bagian datar yang dihuni oleh Cossack. Orang-orang ini, sebagian besar, dibedakan oleh semacam kebiadaban dan kekejaman. Mereka membunuh seorang pria seperti domba.
  6. Tang 27
    Tang 27 8 September 2012 10:24 WIB
    +12
    Dan setelah 35 tahun, orang Rusia diam-diam dibantai di Chechnya seperti domba yang diam.
    1. borist64
      borist64 10 September 2012 15:01 WIB
      0
      Kutipan: KLESH27
      seperti domba yang diam.


      Kenapa kamu begitu menghina! Atau lebih tepatnya, dengan kerjasama penuh, atau lebih tepatnya dengan bantuan pihak berwenang. Seorang Chechnya membunuh seorang Rusia - tidak ada, seorang Rusia melukai seorang Chechnya - kepala kapak.
      1. Tang 27
        Tang 27 10 September 2012 15:42 WIB
        0
        Tidak ada penghinaan di sini. Ini adalah perbandingan. Bahkan Cossack tidak bisa mengatur diri mereka sendiri saat itu.
  7. Chicot 1
    Chicot 1 8 September 2012 13:11 WIB
    +4
    Peristiwa ini tercatat dalam sejarah dengan nama "pemberontakan Rusia". Tampaknya bagi saya bahwa ini adalah bagaimana materi seharusnya disebut. Namun, ini hanya pendapat pribadi saya. Selain itu, sama sekali tanpa klaim apa pun atas konten dan penulisnya. Sebaliknya, terima kasih telah memberi tahu kami tentang acara yang tidak banyak diketahui ini sedetail mungkin...
  8. akromaserp
    akromaserp 8 September 2012 13:53 WIB
    +5
    Saya pikir di Grozny akan sangat berbahaya bagi orang Rusia untuk tinggal dan bekerja!
    1. Zhaman-Urus
      Zhaman-Urus 8 September 2012 16:18 WIB
      +7
      Apakah mereka tinggal di sana? Saya tidak tahu siapa Anda untuk pergi ke Grozny untuk tempat tinggal permanen dalam situasi saat ini.
  9. gundo
    gundo 8 September 2012 13:55 WIB
    +6
    Dengan dimulainya perang, orang-orang Chechen pergi ke sisi Jerman di desa-desa, dipimpin oleh departemen kepolisian. HANCURKAN zatsev.
    1. Chicot 1
      Chicot 1 8 September 2012 19:57 WIB
      +5
      Tidak juga sayang gundo. Tapi mereka tentu memiliki harapan tertentu tentang kedatangan mereka. Dan, cukup banyak. Dan sentimen anti-Soviet diungkapkan secara terbuka. Dari desersi (apalagi, dalam skala yang sangat kecil, yang, misalnya, Beria menulis tentang salah satu wakilnya Karbulov dalam sebuah memorandum) hingga organisasi geng ... Ada juga unit yang dibentuk dari perwakilan masyarakat Kaukasia ("Kaukasia Elang") di Wehrmacht .. .
      Namun, demi keadilan, perlu dicatat bahwa banyak orang Chechen yang bertempur di jajaran Tentara Merah bertempur bukan karena rasa takut, tetapi karena hati nurani. Sayangnya, bukan nama mereka yang terdengar, tetapi nama komandan lapangan dan bandit langsung. Lagi pula, hanya sedikit orang yang tahu, misalnya, L. Bisultanov, D. Mezhidov, A. Idrisov. Atau Komandan peleton Pahlawan Uni Soviet dari Pengawal ke-5. divisi kavaleri H. Nuradilov. Kasihannya...
      Sayangnya, peristiwa beberapa tahun terakhir telah menghapus ingatan orang-orang yang berharga ini, memberi jalan kepada Basaev, Udugov, dan Umarov ...
  10. Burung hantu elang
    Burung hantu elang 8 September 2012 14:06 WIB
    +12
    "Penduduk Chechnya-Ingush diizinkan untuk tinggal di wilayah Grozny tidak lebih dari 10% dari total populasi ...
    Untuk menghilangkan semua keuntungan penduduk Chechnya-Ingush dibandingkan dengan negara lain ... ”- KATA EMAS, SEKARANG AKAN MENJADI. Sekarang warga Rusia, yang memiliki kewarganegaraan yang sama dengan Kadyrenok, menganggap diri mereka "pemenang semua orang Rusia lainnya", berperilaku sesuai dan "otoritas" saat ini memanjakan mereka (contoh: gelar "Pahlawan Rusia" tidak "berbakat, gelar ini harus diperoleh, bandingkan Evkurov dan Kadyrov, satu mengambil sumpah dan dianugerahi gelar, yang kedua, karena ia adalah pemeras dan bandit, tetap, dan PDB memberinya gelar).
  11. berimor
    berimor 8 September 2012 15:57 WIB
    +8
    Ya, saya merasakan gema dari peristiwa ini. Pada tahun 1961 dan 1962, sebagai murid Sekolah Militer Suvorov Spanduk Merah Kaukasia (di kota Ordzhonikidze, SO ASSR), saya menjalani magang militer bulanan di divisi motor pelatihan ke-25 (bekas divisi Chapaev). Kemudian kami melihat pesanan lokal. Bahkan saat itu, kami anak laki-laki berusia 17 tahun, jelas tidak ada bau kekuatan Soviet di sana. Satu persatu tidak diputuskan untuk diberhentikan, dan secara umum tidak dianjurkan untuk diberhentikan. Dan setelah satu kasus, ketika Suvorovites kami membela seorang gadis yang dianiaya oleh 4 chocks lokal, pemecatan itu dilarang sama sekali. Dan ini terjadi terus-menerus dan dengan bantuan pihak berwenang setempat, omong-omong, di sebagian besar orang Rusia!
  12. Evgeniy8104
    Evgeniy8104 8 September 2012 17:25 WIB
    +4
    apa yang salah dengan mereka? Sial mengapa mereka tidak bisa hidup di dunia?
    1. Tatar jahat
      Tatar jahat 8 September 2012 18:14 WIB
      +2
      aku benci............................................................ .. ..................................
      ..........
    2. revnagan
      revnagan 8 September 2012 21:41 WIB
      +5
      Kutipan: Evgeniy8104
      apa yang salah dengan mereka? Sial mengapa mereka tidak bisa hidup di dunia?

      Ya, semuanya sederhana. Orang-orang, seperti orang tertentu, pemarah tanpa pekerjaan. Dan bule tidak pernah bekerja sendiri. Selama berabad-abad, budak - "yasyrs" bekerja keras untuk mereka.
  13. Tatar jahat
    Tatar jahat 8 September 2012 18:55 WIB
    +2
    Aku benci itu dan aku tidak bisa menahannya ...

    Ayo, teruskan... Aku akan membuatmu tertawa.
  14. MI-AS-72
    MI-AS-72 8 September 2012 21:27 WIB
    +1
    Tetapi sistem Soviet pada waktu itu sangat tidak aktif dan tidak mampu melakukan tindakan yang berarti sehingga bahkan tidak dapat meramalkan krisis, apalagi mencegahnya. Namun, kata "menghalangi" yang saya gunakan masih terjadi, tetapi dalam konteks yang berbeda.
    Dan apa yang akan berubah jika kita soviet kami akan menggantinya dengan bahasa Rusia, bahkan menjadi lebih buruk, sekarang mereka sudah membunuh kami bahkan di Moskow, jadi apa?
  15. taji
    taji 8 September 2012 22:05 WIB
    +2
    Tidak tahu tentang yang satu ini...
  16. sasha 19871987
    sasha 19871987 8 September 2012 22:10 WIB
    +1
    hmm, orang Chechnya selalu dibedakan dengan "kedamaian"
  17. MI-AS-72
    MI-AS-72 9 September 2012 04:41 WIB
    0
    Jangan terlalu "mengganggu diri sendiri" tentang ini, semuanya jelas dengan Chechnya, kami bertarung dengan mereka sepanjang hidup kami, dan di bawah tsar dan di bawah Stalin, itu juga terjadi, kurang lebih mengatur segalanya di pertengahan 70-an , Anda tahu metodenya. Dan kerusuhan, yang mendengar tentang "kerusuhan sepak bola" di Leningrad sekitar tahun yang sama (mungkin sedikit lebih awal), sedikit, tetapi itu dan konsekuensinya sama dan pihak berwenang di sana juga ternyata tidak normal. dan tuntutan orang-orang yang menarik, membaca materi di Internet ini.
  18. Lech e-tambang
    Lech e-tambang 9 September 2012 06:51 WIB
    +2
    hmm, orang Chechnya selalu dibedakan dengan "kedamaian"

    dan menghormati tradisi orang lain juga sepertinya belum diajarkan (melihat monyet yang baru saja turun dari pohon)
  19. Darkman70
    Darkman70 9 September 2012 10:39 WIB
    +3
    Artikel ini sangat instruktif, mengingat situasi seperti di Grozny pada tahun 1958 sekarang khas untuk hampir setengah dari Rusia. Sekarang jika berkobar seperti itu, tidak akan terlihat oleh siapa pun. Keputusan untuk mengembalikan orang-orang Chechnya adalah salah satu dari banyak keputusan bodoh Khrushchev. Jelas bagi orang bodoh bahwa ini akan mengakibatkan konflik etnis.
    Ngomong-ngomong, hanya sedikit orang yang tahu, tetapi di akhir 50-an dan awal 60-an, banyak kerusuhan lokal seperti itu terjadi. Nah, Khrushchev tidak menikmati otoritas seperti itu di antara orang-orang seperti yang dilakukan Stalin, dan pencairan dan penyangkalan kultus kepribadian tampaknya memainkan peran mereka.
  20. zadorin1974
    zadorin1974 9 September 2012 23:18 WIB
    +3
    kita tidak akan dapat hidup damai dengan orang-orang Chechen (setidaknya selama generasi saya masih hidup), tetapi kita melihat mereka dalam semua kemuliaan mereka, seperti yang mereka katakan, baik dalam riasan maupun tanpa - mereka hanya mengenali kekerasan - tradisi asing bagi mereka nol di mana lagi mereka akan meludah - tanyakan di wilayah mana pun di dunia di mana non-manusia ini muncul dan hidup selama beberapa waktu bagaimana penduduk setempat memperlakukan mereka - di mana pun mereka akan mengatakan negatif tentang mereka. politikus yang bijak, hanya saja dia tidak menyelesaikan sebagian urusannya
  21. kepala perang
    kepala perang 18 September 2012 13:22 WIB
    -1
    Saya membaca komentarnya... orang-orang Chechen yang buruk. Dan inilah yang Anda pikirkan: Awalnya, mereka ditangkap oleh Nabis secara paksa, jadi mereka memiliki dendam terhadap kami - kali ini. Itulah sebabnya mereka pergi ke sisi Jerman. Kemudian seluruh orang dimukimkan kembali di republik lain, setelah menghapuskan tanah air mereka. Ini adalah kejahatan yang mengerikan, untuk merampas seluruh orang dari tanah air mereka. Selama migrasi di sepanjang jalan, banyak yang meninggal dalam kondisi sulit. Ini adalah gigi kedua pada orang Rusia yang mereka miliki. Dan Anda masih memiliki pertanyaan mengapa mereka tidak menyukai kita?