Ulasan Militer

Program kapal pendarat ringan berada di bawah ancaman karena konflik antara Angkatan Laut dan Korps Marinir AS

4
Program kapal pendarat ringan berada di bawah ancaman karena konflik antara Angkatan Laut dan Korps Marinir AS

Korps Marinir dan Angkatan Laut masih berselisih soal persenjataan, kuantitas, dan biaya Kapal Perang Amfibi Ringan (LAW) masa depan. Menurut beberapa ahli, kontradiksi ini membahayakan seluruh program.


Ingatlah bahwa pengembangan kapal pendarat ringan yang menjanjikan dimulai pada tahun 2020. Kebutuhan untuk membuat HUKUM baru kemudian dibenarkan oleh perubahan sifat ancaman terhadap Amerika Serikat di laut. Selain itu, sebagaimana dinyatakan di Angkatan Laut AS, UDC dan hovercraft yang beroperasi tidak lagi sepenuhnya cocok untuk operasi pendaratan di masa depan.

Pada saat yang sama, program pengembangan HUKUM terhenti secara serius karena ketidaksepakatan antara Angkatan Laut dan Korps Marinir.

Secara khusus, Marinir mendorong 35 kapal ini, yang dapat mengangkut unit antar pulau dan garis pantai di Samudra Pasifik. Pada saat yang sama, Angkatan Laut percaya bahwa 18 HUKUM akan cukup.

Menurut para ahli Amerika, akar dari ketidaksepakatan antara kedua layanan terkait langsung dengan anggaran. Korps Marinir ingin membeli 35 kapal serbu ringan, yang masing-masing biayanya tidak akan melebihi $150 juta.

Pada gilirannya, Angkatan Laut percaya bahwa kapal yang terletak di zona penghancuran rudal China harus lebih dilindungi dan dipersenjatai.

Jika HUKUM dibuat dengan mempertimbangkan persyaratan komando angkatan laut, maka biaya satu kapal akan hampir dua kali lipat - hingga 300 juta Rupanya, inilah mengapa Angkatan Laut AS bersikeras untuk membeli 18, bukan 35 kapal.

Pada akhirnya, perbedaan antara kedua layanan sebagian besar bermuara pada kemampuan bertahan kapal atau jenis senjata dan baju besi apa yang ditempatkan di atasnya, yang pada akhirnya mempengaruhi biayanya.

Pada saat yang sama, pembelian HUKUM pertama telah ditunda dari 2023 ke 2025.

Menurut pejabat Korps Marinir AS, menunda pelaksanaan proyek ini berisiko bagi layanan dan strateginya di Pasifik.
4 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. dzvero
    dzvero 15 September 2022 18:03 WIB
    +4
    Pendaratan PMSM mendarat setelah penindasan pertahanan pantai dan dengan pengawalan yang andal. Oleh karena itu, persyaratan "diremehkan" dari ILC. Mungkin Angkatan Laut mencurigai bahwa mereka "tidak bisa" baik dengan pantai atau dengan pengawalan dan membutuhkan lebih banyak baju besi.
    1. Kapak Matt
      Kapak Matt 15 September 2022 18:24 WIB
      0
      Saya mengingatkan Anda bahwa ada huruf "E" dalam alfabet mengedipkan
  2. Sasha dari Uralmash
    Sasha dari Uralmash 15 September 2022 18:21 WIB
    0
    Mereka memiliki pemilihan di 24. Mungkin tidak akan ada yang bisa dilakukan sama sekali! Dan terlebih lagi, itu mungkin tidak cukup untuk armada! Meskipun mereka akan mencetaknya.
  3. Bekasov Artem Andreevich
    Bekasov Artem Andreevich 16 September 2022 13:49 WIB
    0
    Anggaran minum lain untuk kompleks industri militer AS. Pasukan pendaratan berat sudah benar-benar kurang dan oleh karena itu yang ringan sangat dibutuhkan! Menariknya, baik ILC maupun armada sangat membutuhkannya, satu-satunya pertanyaan adalah jumlah unit.