“Bukan tanpa alasan seluruh Rusia mengingatnya.” 25 Agustus 1812

1
“Bukan tanpa alasan seluruh Rusia mengingatnya.” 25 Agustus 1812

Saat itu hari Minggu, dingin, lembap, dan api menyala agak lambat.

Pada pukul 6 pagi baku tembak kembali terjadi dan berlanjut sepanjang hari, namun menurut banyak pengamat, hal tersebut tidak signifikan.



“Kami sesekali bertukar tembakan dalam rantai di sayap kiri kami, tetapi bahkan di sana tembakan senapannya sangat lemah,”

- tulis N. N. Muravyov, perwira quartermaster Angkatan Darat ke-1.

Bagi para peserta pertempuran di sayap kiri ini, hal itu tampaknya tidak berbahaya.

“Seluruh pasukan terdiam pada tanggal 25, kecuali kami. Tidak ada yang memperhatikan penembak di sayap kiri, dan di brigade kami hanya ada 30 orang yang tersisa di kompi,”

- keluh letnan dua Resimen Jaeger ke-50 N.I.Andreev.

Di beberapa tempat di kejauhan dan di depan kami terdengar suara tembakan meriam - tembakan buah anggur yang membuat takut Napoleon dan mata-matanya yang mencoba mengamati posisi kami dari jarak lebih dekat. Secara umum, baik dalam laporan komando Rusia maupun dalam memoar, hari ini ditandai sebagai hari yang tenang. Kedua tentara, Rusia dan Prancis, mengabdikannya untuk persiapan pertempuran.


“Alhamdulillah, saya sehat, kawan,” tulis Kutuzov kepada istrinya hari itu. “Kami telah berdiri di hadapan Napoleon selama tiga hari, sedemikian rupa sehingga kami melihatnya sendiri dalam mantel rok abu-abu.” Mustahil untuk mengenalinya karena dia berhati-hati, sekarang dia terkubur sampai ke telinganya. Kemarin sangat buruk di sayap kiri saya; Kami melaju beberapa kali dan bertahan di tempat itu, itu berakhir di malam yang gelap. Orang-orang kami melakukan keajaiban, terutama para cuirassier, dan mengambil lima meriam Prancis.
Berkah untuk anak-anak.
Teman setia Mikhailo G[olenischev]-Kutuzov.”

Dalam kata-kata Kutuzov, kita memiliki refleksi yang tepat tentang apa yang terjadi pada tanggal 25 Agustus di lokasi tentara Prancis - Napoleon secara intensif memperkuat posisinya. Mengapa hal ini dilakukan? Lagi pula, tidak ada benteng yang didirikan oleh Prancis selama tanggal 25 yang memainkan atau dapat memainkan peran apa pun dalam pertempuran tersebut - mereka berdiri terlalu jauh dari medan perang. Kami menemukan jawabannya dari Kolonel Prancis Pele, yang menulis bahwa “benteng yang signifikan", dibangun oleh Perancis di ketinggian sebelah barat desa. Borodino, seharusnya “[]menarik perhatian musuh dan menyediakan benteng dan komunikasi bagi tentara[/i].” Dan kemudian dia menjelaskan:

“Benteng yang didirikan untuk melawan pecahnya Perang dimaksudkan untuk menyesatkan musuh mengenai niat Napoleon yang sebenarnya.”

Artinya, benteng-benteng ini memiliki tujuan ganda, baik untuk pertahanan maupun, terutama, untuk demonstrasi, dan seharusnya membingungkan panglima tertinggi Rusia, memberinya kesan ancaman terhadap sayap kanan posisinya. Ermolov juga menyebutkan benteng-benteng ini dalam “Catatan” -nya, tanpa memperhatikan tujuan menipu mereka:

“Musuh di sayap kirinya mengatur tentara Italia dalam posisi bertahan; parit dan baterai didirikan di area yang cukup terbuka, nyaman untuk aksi ofensif kavaleri kami dalam jumlah besar.”

Benteng Prancis lainnya memiliki tujuan ganda yang sama dan dibangun di tengah dan sayap kiri posisi tentara Rusia; Fyodor Glinka menulis tentang mereka:

“Pada tanggal 25, setelah seharian penuh, kedua belah pihak tidak melakukan gerakan ofensif apapun, hanya terjadi pertempuran kecil memperebutkan air di depan posisi tersebut.

Penguatan lini tersebut tidak terputus. Di pihak kami, hal ini telah berakhir; dan musuh juga menghabiskan sepanjang hari membangun baterai yang besar. Dari ketinggian menara lonceng yang terletak di desa di depan pusat posisi (Gereja Kelahiran di desa Borodino. - V.Kh.), melalui teleskop orang dapat melihat semua pekerjaan musuh dan berbagai macam artileri yang telah dia persiapkan. Pada malam hari, sekitar seratus senjata dikerahkan di salah satu benteng utamanya, di seberang pusat.”

Rencana Prancis di lapangan Borodino, yang diambil setelah pertempuran pada bulan September 1812, tidak melaporkan apa pun tentang baterai ini. Namun kita dapat dengan jelas membedakannya berdasarkan rencana pengintaian benteng ladang Borodino, yang diambil pada tahun 1902 oleh ahli topografi militer F. Bogdanov - yang terbesar terletak di selatan pertanian Aleksinka, dan yang sedikit lebih kecil terletak di sebelah barat pertanian Aleksinka. desa Shevardino. Mereka juga ditampilkan di sana dalam rencana Tol, yang dilampirkan pada deskripsi resmi Pertempuran Borodino yang disusunnya. Selain itu, dalam rencana pengintaian kami menemukan dua benteng Prancis lainnya - benteng Shevardinsky, yang diubah menjadi benteng Prancis setelah mundurnya sayap kiri tentara Rusia ke ketinggian Semenovsky, dan di barat dayanya, di gundukan Doroninsky , adalah keraguan lainnya. Secara keseluruhan, benteng-benteng ini benar-benar mewakili sistem benteng yang kuat, yang sepenuhnya membenarkan kata-kata Kutuzov yang ditujukan kepada Napoleon:

“Mustahil untuk mengenalinya, tidak peduli seberapa hati-hatinya dia, sekarang dia terkubur sampai ke telinganya.”

Di balik tirai kehati-hatian ini, Napoleon mempersiapkan rencananya untuk pertempuran umum. Satu-satunya hal yang ditakuti Napoleon adalah menakut-nakuti tentara Rusia dari posisinya, jadi dia memulai baku tembak pada pagi hari tanggal 25 di sayap kiri tentara Rusia, memprovokasi Kutuzov untuk melanjutkan pertempuran.

“Kaisar berharap,” tulis Caulaincourt, “bahwa dengan cara ini pertempuran akan dimulai, yang menurut pendapatnya, akan memberinya hasil yang sangat menguntungkan.”

Namun, panglima tertinggi Rusia tidak menunjukkan niat untuk menyerang, yang lebih cocok untuk Napoleon, karena hal itu memungkinkan dia untuk menunggu “cadangan artileri dan semua unit lain yang sedikit tertinggal" Semuanya baik-baik saja selama tentara Rusia tetap di posisinya.

* * *
Di pagi hari Kutuzov menunggu musuh menyerang. Korps Pengawal ke-5 berada dekat dengan garis pertempuran.

“Meskipun kami membentuk barisan ketiga, kami tahu bahwa kami sudah mendapat serangan,”

- tulis petugas surat perintah artileri penjaga A.S.Norov.

Tidak ada serangan; masalahnya hanya sebatas baku tembak di sayap kiri kami, dan Kutuzov mengambil jalan memutar di sekitar posisi tersebut. Detail dari pengintaian ini tidak kami ketahui, namun episode yang terjadi di Central Mound dijelaskan dengan cukup detail, “di mana ujung sayap kanan Angkatan Darat ke-2 menduduki benteng yang baru dimulai, dipersenjatai dengan 12 baterai dan 6 senjata ringan" Bennigsen, seperti yang ditulis Ermolov, menghentikan Kutuzov di sini, menarik perhatiannya pada perlunya mempertahankan tempat ini sebagai “kunci dari keseluruhan posisi"kerugian siapa"dapat menimbulkan dampak yang sangat buruk" Dia mengusulkan untuk memperkuat Central Mound dengan benteng untuk 36 senjata, menempatkan 3 set muatan atau lebih di sana. Toll dengan penuh semangat menolak hal ini, dengan alasan bahwa akan lebih masuk akal untuk membangun lunette di sini untuk 18 senjata baterai, dan Kutuzov, setelah beberapa pertimbangan, menyelesaikan perselisihan ini demi membangun lunette. Perbedaan yang menentukan arti dari keputusan ini adalah bahwa benteng memberikan kemungkinan pertahanan menyeluruh, sedangkan lunette, yang dirancang untuk menangkis serangan frontal, secara pasti memberikan kemungkinan untuk mundur.

Perintah Kutuzov lainnya adalah perubahan penempatan korps ke-6 dan ke-7, yang menurut kesaksian kepala quartermaster Korps Infanteri ke-6, Letnan I.P. Liprandi,

“Rencananya adalah Korps ke-6, meninggalkan sayap kanannya di Gorki, untuk menggerakkan kirinya ke depan dan berdampingan dengan ketinggian yang disebutkan (Kurgan Tengah - V.Kh.), dan Korps ke-7, meninggalkan sayap kirinya di Semenovsky, ke kanan akan berbatasan dengan ketinggian yang sama, sehingga termasuk dalam posisi garis pertama, sehingga membentuk sudut keluar antara kedua bangunan tersebut di atas. Gerakan ini diperintahkan dilakukan beberapa saat sebelum fajar keesokan harinya, 26 Agustus.”

Di depan sayap kanan Korps ke-6, bersebelahan dengan Jalan Besar Smolensk, Kutuzov memerintahkan untuk memperluas garis parit, yang menciptakan hambatan tambahan bagi kemajuan musuh di bagian posisi ini. Pele berkomentar tentang ini:

“Rintangan alami dan buatan membuat jalur dekat Gorkinsky (kotoran) tidak dapat ditembus dari depan.”

Liprandi menulis bahwa pembangunan lunette di Central Mound

“Mereka bisa saja mulai sekitar jam 5 sore, dan saat aksi dibuka pada jam 6 pagi tanggal 26 Agustus, aksi masih jauh dari selesai.”

Dapat dicatat bahwa kualitas seluruh benteng di sayap tengah dan kiri posisi Rusia dinilai rendah oleh para peserta Pertempuran Borodino, baik dari pihak Rusia maupun Prancis. Pembela kilatan, bintara Tikhonov, mengatakan:

“Saya sendiri yang melihat parit Bagration. Jadi sayang kalau disebut sampah dan kumuh. Di Tarutino mereka mengatakan bahwa benteng Shevardinsky dan parit Raevsky adalah sama: parit dangkal, setinggi lutut, lubang di tanah, dan Anda dapat memanjatnya dengan cekatan, dan setiap prajurit dapat terlihat.”

Ermolov menulis tentang hal yang sama:

“Kelemahan sayap kiri dibandingkan dengan posisi bagian lain terlihat jelas, namun benteng di atasnya tidak signifikan dan karena waktu yang singkat tidak mungkin untuk memperbaikinya.”

Bennigsen hanya melihat “beberapa benteng lapangan tipis, didirikan dengan tergesa-gesa" Bagaimana "membuat sketsa dengan tergesa-gesa""dibangun dengan tergesa-gesa“Eugene dari Württemberg dan Clausewitz menjadi ciri benteng sayap kiri kami. Yang terakhir menambahkan:

“Digali di tanah berpasir, bagian belakang terbuka, tidak memiliki penghalang buatan, dan oleh karena itu hanya dapat dianggap sebagai titik terpisah dengan kemampuan pertahanan yang agak meningkat. Tak satu pun dari benteng ini dapat menahan serangan serius, dan karena itu sebagian besar berpindah tangan dua atau bahkan tiga kali.”

Buletin Napoleon ke-18 memberikan penilaian yang sama terhadap benteng kita:

“Sangat mudah untuk melihat bahwa benteng-benteng itu digariskan secara umum, paritnya dangkal, tanpa pagar kayu, tanpa pagar pancang.”

Para penulis memoar tentara Napoleon bahkan lebih kategoris:

“Untuk memperkuat posisi mereka, Rusia membangun beberapa benteng dan benteng yang belum sepenuhnya selesai (satu benteng di belakang desa Borodino, dan satu lagi agak di sebelah kirinya), yang, bagaimanapun, tidak memungkinkan saling mendukung dengan api, karena mereka berada di sana. dibangun terlalu jauh satu sama lain, tulis staf staf Westphalia von Lossberg. “Namun semua rintangan ini tidak cukup kuat untuk menunda Napoleon dan pasukannya, yang sudah terbiasa meraih kemenangan.”

Pele menulis dengan semangat yang sama:

“Benteng Rusia letaknya sangat buruk. Satu-satunya kelebihan mereka adalah keberanian buta dari orang-orang yang seharusnya melindungi mereka.”

Namun justru “cepat” ini, mengingat tentara Rusia berdiri di Borodino dari tanggal 22 hingga 25 Agustus, yang mungkin menunjukkan kurangnya niat awal Kutuzov untuk berperang di Borodino. Harap dicatat: sayap kiri posisi kami mulai menguat hanya pada malam tanggal 23 Agustus dan sudah diserang pada sore hari tanggal 24, dan “kunci dari seluruh posisi”, Kurgan Tengah, secara harfiah pada malam hari. pertempuran, pada malam tanggal 25 Agustus. Menurut norma-norma yang ada dalam seni teknik militer pada masa itu,

“disarankan untuk membangun benteng lapangan dengan tinggi tembok pembatas kira-kira 4,5 sampai 7,5 kaki (1,35-2,25 m) dan tebal 4-9 kaki (1,2-2,7 m) dengan parit luar, dan kadang-kadang dengan parit bagian dalam. . Dengan total panjang bagian depan benteng terpisah sekitar 300 m, 800 prajurit infanteri (di bawah bimbingan instruktur pencari ranjau) ditugaskan untuk pembangunannya. Benteng ini sepenuhnya didirikan oleh mereka dalam 3 hari kerja.”

Dari sini jelas bahwa ada cukup waktu untuk membangun benteng penuh hanya di sisi kanan posisi Rusia. Perbedaan kualitas benteng di ladang Borodino ini juga ditentukan oleh para ahli yang kemudian memeriksanya:

“Pembangunan benteng [Maslovsky] dilakukan secara menyeluruh, jauh lebih baik dan lebih kuat daripada di benteng Shevardinsky dan semenovsky flushes.”

Patut dicatat bahwa periode 3 hari yang sama ditetapkan untuk pemulihan serangan Bagration sebagai persiapan untuk peringatan 100 tahun pertempuran tersebut:

“Para pencari ranjau akan sibuk mengerjakan pencucian selama tidak lebih dari tiga hari, dan kemudian mereka akan kembali ke Moskow.”

“Kematangan awal” benteng kita juga dapat dijelaskan oleh kurangnya peralatan pertahanan di angkatan bersenjata, seperti yang ditulis Ermolov:

“Di taman teknik tentara bersatu tidak terdapat cukup alat untuk membangun pertahanan, dan semua benteng pada umumnya dilakukan dengan cara yang tidak signifikan oleh komandan swasta yang ditunjuk untuk pertahanan mereka. Menteri Perang meminta alat pertahanan dari Moskow, tetapi alat itu dikirimkan tepat pada hari pertempuran.”

* * *

Setelah menyelesaikan survei posisi Rusia pada siang hari, Napoleon kembali ke tendanya. Di sini kejutan menyenangkan menantinya - potret putranya, Raja Roma, yang dikirimkan kepadanya oleh prefek istana, de Boset, yang tiba dari Paris. Lukisan karya Gerard ini menggambarkan seorang bayi menggemaskan yang sedang bermain bilbok; Selain itu, tongkat kerajaan berfungsi sebagai tongkatnya, dan bola dunia sebagai bolanya. Sebuah alegori yang luar biasa, yang tampaknya sangat berhasil di sini, di medan perang. Pelayan Napoleon, Constant, menulis:

“Dia memegang potret itu di atas lututnya untuk waktu yang lama, merenungkannya dengan kekaguman, dan mengatakan bahwa ini adalah kejutan paling menyenangkan yang pernah dia terima, dan beberapa kali mengulangi dengan suara yang nyaris tak terdengar: “Louise yang baik! Sungguh perhatian yang tulus! Ada ekspresi kebahagiaan di wajah kaisar yang sulit digambarkan. Meski reaksi pertamanya tenang dan bahkan sedikit melankolis. “Anakku sayang,” hanya itu yang dia ucapkan. Namun kebanggaan ayahnya dan kaisar mulai berbicara dalam dirinya ketika para perwira senior dan bahkan prajurit dari pengawal tua mendekati tenda untuk melihat gambar Raja Roma. Potret itu ditempatkan di kursi di depan tenda untuk dilihat.”

Bersama de Boset, datang juga seorang kurir dari Spanyol yang membawa kabar kekalahan Marmont di Arapila. Pertanda buruk dari jauh ini tampaknya tidak begitu mengkhawatirkan bagi Napoleon sekarang.

“Orang Inggris sedang sibuk di sana. Mereka tidak bisa meninggalkan Spanyol untuk melawan saya di Prancis atau Belanda. Itu yang penting bagi saya."

- katanya pada Caulaincourt. Memang, yang jauh lebih penting adalah apa yang terjadi sekarang di sini, di wilayah yang hilang di tengah luasnya Rusia, di mana nasib kampanyenya sedang ditentukan.

"Perselingkuhan yang tidak menguntungkan di Spanyol memerlukan kemenangan dalam pertempuran yang akan datang"

- Feng, sekretarisnya, menggemakan pemikiran Napoleon.

Di sini Napoleon diberitahu tentang "gerakan yang luar biasa", yang terjadi di kamp Rusia. Berpikir bahwa Rusia akan mundur lagi, dia buru-buru meninggalkan tenda dan, meletakkan teleskop di bahu penjaga, mulai mengintip apa yang terjadi di pihak Rusia. Tidak, mereka tidak mundur - sesuatu yang lain terjadi di sana: seluruh tentara Rusia berdiri di bawah senjata, dan dalam prosesi doa para pendeta, ditemani oleh beberapa peleton infanteri dengan shako di tangan mereka, membawa ikon di depan barisan. pasukan, yang sebelumnya pasukan tersebut menjatuhkan diri ke tanah sambil membuat tanda salib. Napoleon memahami bahwa ini adalah kebaktian doa.

“Yah,” katanya kepada orang-orang di sekitarnya, “mereka percaya pada Tuhan, dan aku berharap padamu!”

Dia tidak lagi ragu bahwa Rusia tidak akan pergi, tetapi akan berperang.

Ibadah doa untuk tentara Rusia ini menandai momen puncak persiapan mereka untuk berperang; dia sepertinya memisahkannya dari kesombongan masa kini dan menempatkannya di ambang keabadian. Liprandi berkata:


“Setelah mengambil posisi pada tanggal 22 Agustus, kamp tersebut merupakan kejadian normal: semua orang mengurus satu atau lain hal; berbagai kesan saling menggantikan; nafsu dan dorongan hati tidak surut; harapan tidak berhenti pada sesuatu yang positif. Beberapa orang percaya bahwa kita akan menunggu musuh di sini; yang lain mengira kami akan melangkah lebih jauh; bahkan lingkaran biasa untuk pertarungan kartu pun tidak jelas. Hal ini berlanjut hingga tengah hari tanggal 25 Agustus; Kemudian semua orang menyadari bahwa dia berdiri di tempat untuk menemui musuh. Prosesi khidmat melalui seluruh kamp pendeta dengan jubah lengkap, dengan lilin menyala dan spanduk, dengan ikon Bunda Maria dari Smolensk, diiringi seperti harrier oleh marshal lapangan berambut abu-abu, jenderal Barclay, Bagration, Bennigsen, Platov, Korps dan jenderal lainnya, dengan kepala telanjang, tiba-tiba perasaan mereka berubah... Ya! Di akhir prosesi sakral, semua mimpi, semua nafsu padam, semua orang merasa lebih baik; semua orang berhenti menganggap diri mereka duniawi, mengesampingkan kekhawatiran duniawi dan menjadi seperti pertapa, siap berperang sampai mati... Kedamaian pikiran menetap di setiap orang. Begitu mereka ditakdirkan mati, tidak ada yang memikirkan hari berikutnya.”

Dan, mungkin, tidak ada perbedaan yang lebih besar dalam semangat dan moral kedua pasukan menjelang pertempuran yang terungkap selain kebaktian doa ini, di mana perbedaan ini tercermin seperti di cermin.

“Setelah membaca kata-kata yang ditujukan kepada kedua pihak, kedua bangsa,” tulis Pele, “anak cucu dapat menghargai kualitas moral mereka dan kebenaran masing-masing pihak.”

Baiklah, ayo kita lakukan.

“Pangeran Kutuzov tidak memberikan perintah apa pun, yang biasanya digunakan untuk mendahului pasukan dalam pertempuran,” tulis Mikhailovsky-Danilevsky. “Tetapi imajinasi subur orang Prancis menghasilkan semacam pernyataan konyol, seolah-olah Kutuzov mengumumkannya saat kebaktian doa.”

Dan inilah contohnya "imajinasi subur orang Prancis»:

“Pada tanggal enam,” tulis Pele yang sama, “jenderal Rusia (Kutuzov. - V.Kh.) memerintahkan pembagian makanan berlebih dan minuman keras kepada pasukannya. Dikelilingi oleh para pendeta yang membawa relik yang dianggap ajaib, dia dengan sungguh-sungguh bergerak melewati kamp. Di ketentaraan, di Moskow, bahasa takhayul yang paling kasar terdengar di mana-mana, seperti yang diperintahkan. Mereka menggunakan nama Tuhan untuk kejahatan, menghubungkannya dengan perselisihan yang disebabkan oleh manusia.”

Hampir tidak mungkin untuk menafsirkan kebaktian doa tentara Rusia dengan lebih menyesatkan, tetapi para penulis Perancis tampaknya berusaha untuk mengalahkan satu sama lain dalam hal ini. Segur, yang penanya tampaknya mendapat pengakuan terbesar di kalangan masyarakat, menulis tanpa ragu-ragu:

“Kutuzov... beralih ke kesalehan dan patriotisme, yang merupakan sifat bawaan dari orang-orang yang terlalu kasar ini, yang hanya mengenal sensasi, yang menjadikan mereka semakin berbahaya sebagai musuh.”

Berikut ini adalah ucapan Filipi yang menghancurkan yang ditujukan kepada tentara Rusia:

“Tentara Rusia patuh tanpa alasan, perbudakan menutup mereka dalam lingkaran ketat, dan semua perasaan mereka direduksi menjadi sejumlah kecil kebutuhan, aspirasi, dan pemikiran yang tidak penting; selain itu, karena tidak bisa membandingkan dirinya dengan orang lain, mereka menjadi sombong dan mudah tertipu karena ketidaktahuannya; dalam pemujaan mereka terhadap ikon-ikon, mereka sama-sama penyembah berhala, sama seperti umat Kristiani, karena dari agama roh ini, yang sepenuhnya bersifat moral dan abstrak, mereka membuat sesuatu yang material, material, untuk menundukkannya pada pemahaman mereka yang miskin dan berpikiran sempit. ”

Orang Prancis, tulis Segur,

“Mereka mencari penguatan dalam diri mereka, yakin bahwa kekuatan sejati dan tentara surgawi tersembunyi di dalam hati manusia.”

Namun pura-pura superioritas saja tampaknya tidak cukup untuk membenarkan kesiapan tersebut”yang terpilih dari pendidikan Eropa“(Ekspresi Pelé) untuk bertarung dan mati di lapangan Rusia yang tidak bernama ini. Dan Rapp menemukan pembenaran ini:

“Kami tidak mempunyai pengkhotbah, tidak ada nabi, bahkan tidak ada makanan,” tulisnya, “tetapi kami membawa warisan kejayaan yang panjang; kami harus memutuskan siapa yang harus menetapkan hukum bagi dunia: Tatar atau kami.”

Itu dia! Ternyata mereka datang ke lapangan Borodino untuk menantang kita para “Tatar”, kan”menetapkan hukum bagi dunia"! Mungkinkah menemukan penjelasan yang lebih konyol bagi tentara Rusia atas kehadirannya di Borodino?! Kenyataannya, mereka hanya menyangkal hak Rusia atas keberadaan kedaulatan, yang menjelaskan apa yang sebenarnya diperjuangkan tentara Rusia di ladang Borodino!

“Perasaan cinta tanah air saat itu berkembang di semua kalangan,”

- tulis N. N. Muravyov, seorang peserta Pertempuran Borodino.

Namun, penulis Prancis rupanya merasa perlu memperkuat reputasinya. Pele, tanpa ragu, terus mengemukakan argumen baru yang mendukung keunggulan dan kesuksesan tentara Prancis yang tak terelakkan:

“Dua tentara pertama di dunia sedang bersiap untuk menantang kekuasaan Eropa. Di satu sisi ada dua puluh tahun kemenangan, seni dan kebiasaan berperang, organisasi yang sangat baik, keberanian yang cemerlang dan mencerahkan, kepercayaan diri yang didasarkan pada kemenangan terus-menerus, semangat bahwa satu kematian dapat menghentikan. Di sisi lain, ada keinginan untuk mengembalikan ketenaran kuno dan membuat seseorang melupakan banyak kegagalan, pengabdian buta dan keberanian yang tidak efektif, kepatuhan pasif yang dikembangkan oleh disiplin besi, dan akhirnya tekad untuk mati daripada menyerah. Terhanyut cinta kejayaan begitu jauh dari tanah air yang ingin dimuliakan, tentara Perancis tenang-tenang saja mengandalkan satu orang. Pasukan Scythians kuno mempertahankan tanah tempat dia dilahirkan dan kuil mereka - satu-satunya perapian yang bisa diketahui oleh perbudakan. Di barisan kami, setiap orang mengambil bagian dalam perbuatan, bernalar, memahami, meramalkan; setiap orang membuat rencananya sendiri, sesuai dengan ekspresi bahagia prajurit pemberani kita. Tidak ada bintara yang tidak dapat memimpin kompinya; tidak ada letnan dua yang tidak mampu memimpin batalionnya. Dalam semua kelahiran lengan Ada perwira dengan prestasi tinggi yang siap mengisi posisi apa pun. Di tengah-tengah pasukan yang berseberangan antara suku-suku liar dan gerombolan setengah Asia, yang sebagian merupakan bagian darinya, dengan rendah hati melaksanakan perintah yang diterima: hanya ada sedikit keterampilan di antara para komandan dan sedikit pemahaman di antara para prajurit. Semua peringkat tidak terisi dengan baik dan bahkan lebih sulit untuk digantikan: setiap kematian, setiap luka menghasilkan kekosongan. Apakah ada bakat yang muncul, itu adalah orang asing dan karena alasan ini saja dia curiga dan bahkan jijik. Harus juga dikatakan bahwa para perwira ini dibedakan oleh banyak orang Prancis yang diusir dari tanah air mereka karena kemalangan di masa lalu dan kepada siapa Rusia berutang sebagian besar keberhasilan mereka. Jadi, Anda bertemu orang Prancis di mana pun Anda ingin mendapatkan semacam ketenaran.”

Janganlah ada yang mengira bahwa semua ini ditulis oleh penulis Prancis menjelang Pertempuran Borodino. Sama sekali tidak! Semua ini ditulis oleh mereka jauh kemudian - di tahun 20-an dan bahkan 30-an, ketika semuanya, "pewaris kejayaan panjang", yang berbicara dengan begitu arogan dan menghina tentara Rusia, telah menyaksikan bagaimana hal ini"pasukan Scythians kuno""tidak berpengalaman dan tidak dapat dipahami", terdiri dari "suku gerombolan liar dan semi-Asia“, tidak hanya tidak mengizinkan mereka untuk “menyelesaikan” apa pun di bawah Borodin, tetapi dia sendiri yang memutuskan, dan akhirnya, pertanyaan tentang keberadaan “pasukan besar”, yang mengusir sisa-sisanya yang menyedihkan dari Rusia pada bulan Desember 1812, kemudian memasuki Paris dan akhiri kekuasaan Napoleon! Tapi tidak ada yang mencerahkan"yang terpilih dari pendidikan Eropa"! Mereka tetap berprasangka malang dan membawa malapetaka dalam superioritas imajiner mereka!
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

1 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +5
    18 сентября 2023
    Penulis melakukan pekerjaan yang baik dalam menyampaikan suasana hati, dengungan senar hampir mencapai titik puncaknya sebelum konser yang sampai sekarang belum pernah terjadi sebelumnya. Berkat dia . Tentang kekurangan alat kubu - Saya mengenali tentara asli saya.... tidak ada yang berubah...

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"