Ikhtisar pengangkut lapis baja dan kendaraan tempur infanteri (Bagian 2)

21

Pada versi terbaru, hanya nama mobil aslinya yang tetap sama - CV90; kendaraan tempur infanteri baru secara teknologi jauh di depan kendaraan yang mulai beroperasi di tahun 90-an


Trek Eropa untuk kontrak Eropa

Dua negara Eropa Denmark dan Polandia akan mengganti sebagian besar armada kendaraan lapis baja mereka. Yang pertama ingin mengganti pengangkut personel lapis baja M113 mereka. Organisasi pengadaan pertahanan Denmark FMT (Forsvarets Materieltjeneste) telah menyusun daftar peserta dalam kompetisi, meninggalkan solusi terlacak dan beroda di dalamnya. Volume pesanan bisa dari 206 hingga 450 mesin dalam enam varian. Pada gilirannya, Polandia ingin mengganti, bersama dengan tank T-72 dan P-91 kendaraan tempur infanteri buatan Rusia mereka. Persyaratan tersebut menentukan platform universal yang dilacak Universal Tracked Platform (UTP) dengan berat tempur yang diharapkan lebih dari 25 ton, yang akan berfungsi sebagai pangkalan untuk sekitar 1000 kendaraan tempur infanteri dan 500 tank ringan.

Daftar Denmark mencakup tiga solusi terlacak: Armadillo dari BAE Systems, G5 Protected Mission Module Carrier (PMMC) dari FFG Flensburger Jerman dan Ascod 2 dari General Dynamics European Land Systems. Adapun jadwal implementasi program-program ini, proyek Polandia akan berjalan sedikit lebih lambat dari proyek Denmark, tetapi pada saat yang sama dengan jelas mendefinisikan bahwa produksi akan dilakukan di pabrik perusahaan lokal Polish Defense Holding (sebelumnya Bumar Group) dan pengiriman pertama akan dimulai paling lambat 2018. Solusi pembangunan nasional tampaknya tidak cukup layak, dan oleh karena itu kendaraan Polandia, yang dibuat dengan dukungan mitra asing dan sebagian besar didasarkan pada produk yang ada, tampaknya menjadi solusi yang lebih mungkin. Penyelesaian program ini dijadwalkan pada tahun 2022.

Seperti yang telah disebutkan dalam seri artikel "Perlindungan kendaraan lapis baja" (http://topwar.ru/40619-zaschita-bronirovannyh-mashin-chast-1-dlya-vadima-budet-pyat-chastey.html), CV90 pada umumnya merupakan kendaraan baru dibandingkan dengan model asli yang dikirim ke tentara Swedia 20 tahun lalu. Lebih dari 1200 kendaraan saat ini beroperasi di lima negara: Denmark, Finlandia, Belanda, Norwegia, dan Swiss. Bersama dengan Swedia, mereka adalah bagian dari apa yang disebut Dewan Pengembangan Sistem (dengan kata lain, "klub pengguna CV90"), yang mengumpulkan pengalaman mengoperasikan mesin ini yang diperoleh di pasukan.

Peningkatan mobilitas termasuk suspensi semi-aktif yang menjamin stabilisasi platform yang jauh lebih baik (pengurangan 30-40% dalam akselerasi longitudinal) dan trek karet. Yang pertama meningkatkan akurasi senjata ke tingkat MBT, dan yang kedua mengurangi tanda akustik dan dengan demikian membatasi efektivitas sensor seismik akustik. Di Afghanistan, trek dari perusahaan Kanada Soucy ini tidak hanya mengurangi kebisingan kendaraan sebesar 10 dB, tetapi penggunaannya juga berdampak positif pada konsumsi bahan bakar dan keselamatan jalan lokal, yang merupakan faktor penting dalam upaya stabilisasi. Selain itu, kendaraan terbaru telah mengungguli Bradley di salju dangkal berkat roda penggerak yang dinaikkan dan sudut lintasan yang lebih baik, serta dalam mengatasi langkah-langkah di atas ketinggian 1,2 meter. Mesin pada CV90 sama seperti pada truk Scania, hanya dalam versi militer. Kekuatannya telah meningkat dari 370 kW untuk prototipe awal menjadi 600 kW untuk versi terbaru dari MkIII. Berat tempur telah meningkat dari 20 ton menjadi lebih dari 35 ton, terutama karena peningkatan konstan dalam tingkat perlindungan baju besi, misalnya, opsi baru memiliki tingkat perlindungan ranjau jauh di atas Stanag 4A / B. Peningkatan daya dan peningkatan undercarriage memungkinkan CV90 untuk memasang meriam smoothbore 120mm.

Berdasarkan persyaratan Swiss, varian CV90 terbaru sepenuhnya digital. Dalam hal ini, waktu pelatihan untuk personel pemeliharaan berkurang dari 15 menjadi 5 bulan, selain itu, persyaratan ini telah berkontribusi pada pemasangan kompleks digital untuk memantau kondisi dan penggunaan sistem. Arsitektur elektronik juga merupakan salah satu peningkatan besar pada CV90 terbaru. Ini menyederhanakan integrasi sensor baru, sistem kesadaran situasional lokal, pelindung reaktif, sistem simulasi on-board, yang tidak hanya meningkatkan produktivitas kru selama fase penempatan, tetapi juga mengurangi waktu reaksi kru.

Upgrade lebih lanjut juga diusulkan, seperti pemasangan sistem propulsi listrik hibrida dari BAE Systems, yang menjanjikan pengurangan konsumsi bahan bakar sebesar 25-30%; Angka ini bisa meningkat hingga 45% saat berkendara di trek karet.

CV90 berkembang tidak hanya menjadi MkIII, tetapi akhirnya menjadi Armadillo, varian tanpa turret dengan volume internal yang besar dan kapasitas muatan enam ton, yang ditujukan untuk berbagai tugas, seperti pengangkut personel lapis baja.

Modernisasi CV90 yang konstan telah membuahkan hasil: setelah 18 tahun produksi, dua pabrik Swedia tempat mobil itu diproduksi terus bekerja. Jeda produksi baru-baru ini telah dimanfaatkan oleh BAE Systems untuk mengoptimalkan skema produksinya dengan mengkonsolidasikan semua produksi di pabrik rnsköldsvik dan secara bersamaan meningkatkannya untuk meningkatkan output. Pabrik ini saat ini memproduksi semua kendaraan yang dilacak, termasuk CV90, yang telah diluncurkan kembali dari jalur perakitan sejak kontrak 2012 ditandatangani dengan Norwegia senilai 590 juta euro. Ini termasuk modernisasi armada 103 mesin saat ini, dan pembelian 41 mesin baru lainnya dan beberapa sasis tambahan. Tentara Norwegia akan menerima 74 kendaraan tempur infanteri, 21 pengintaian, 15 komando, 16 teknik, dua pelatihan pengemudi dan 16 kendaraan serba guna, yang terakhir untuk berbagai tugas, seperti instalasi mortir atau logistik. Kendaraan baru akan mencakup sebagian besar peningkatan dalam perlindungan, kemampuan bertahan, kesadaran situasional, pengumpulan informasi dan interaksi yang dikembangkan hingga saat ini. Produksi akan dilakukan di Swedia, sedangkan di Norwegia, kelompok industri yang dipimpin oleh Kongsberg bertanggung jawab untuk perakitan dan integrasi.

Di masa depan, lebih banyak pasar mungkin terbuka untuk mobil Swedia. Selain Armadillo yang dipilih oleh Denmark, solusi berbasis CV90 juga “mencoba” program kendaraan jarak dekat CCV (Close Combat Vehicle) Kanada, yang mencakup 108 kendaraan ditambah opsi untuk 30 buah. Program ini disetujui setelah upaya oleh beberapa kalangan militer untuk menutupnya. CV90 juga diuji untuk program kendaraan tempur darat GCV Amerika.

Pada akhir Mei 2013, BAE Systems Hägglunds mengumumkan perjanjian dengan Polish Defense Holding (PDH) yang ditujukan untuk program UTP Polandia dan pada bulan September di pameran MSPO di Kielce, kedua perusahaan menunjukkan konsep dukungan tembakan langsung PL-01 kendaraan. Ini sangat bergantung pada pengalaman CV90 dan akan menjadi anggota pertama dari keluarga berbasis UTP.

Platform yang dilacak, yang dapat dilengkapi dengan trek karet atau karet penuh, memiliki mesin yang kompak dan kuat yang menempati volume yang relatif kecil di lambung yang dapat menampung tiga anggota awak. Lambung dilindungi dari ranjau dan bom pinggir jalan, lapis baja didasarkan pada bahan komposit serat keramik-aramid berlapis-lapis, sedangkan kompleks perlindungan aktif meningkatkan kemampuan bertahan kru dalam kombinasi dengan solusi pasif lainnya, seperti penyerap energi baru tempat duduk. PL-01 memiliki menara tak berpenghuni yang dapat dipersenjatai dengan meriam 105mm atau 120mm, keduanya dapat menembakkan amunisi standar atau ATGM. Sebuah stasiun senjata ringan yang dikendalikan dari jarak jauh di atas menara akan dipersenjatai dengan senapan mesin 7,62 mm atau 12,7 mm atau peluncur granat otomatis 40 mm; senapan mesin koaksial 7,62-mm melengkapi sistem senjata. Jumlah kru ditentukan dengan adanya pemuat otomatis yang dipasang di turret hiruk pikuk.

Optoelektronika modern memberikan visibilitas dan kesadaran situasional; komandan memiliki pemandangan panorama untuk melakukan tugas pencarian dan serangan. Navigasi dan sistem "teman atau musuh" juga akan disertakan dalam kit vetroniki. Desain modular akan memungkinkan kendaraan pendukung tembakan langsung untuk disesuaikan dengan berbagai tugas. Prototipe pertama, diproduksi di Gliwice oleh PDH, harus selesai pada 2016. Pengiriman pertama diharapkan pada 2018, dan selesai pada 2022.

Pemohon pelacakan kedua untuk program Denmark adalah pengangkut personel lapis baja Protected Mission Module Carrier G5 (PMMC G5), yang dikembangkan oleh perusahaan Jerman Flensburger Fahrzeugbau Gesellschaft (FFG), yang memiliki pengalaman luas dalam pengembangan dan modernisasi kendaraan pelacak militer, termasuk M113 dan Opal Polandia. Berat alat berat adalah 26,5 ton dengan potensi pertumbuhan lebih lanjut, G5 memiliki enam roda jalan dan idler depan. mesin 560 hp MTU 6V199 TE21 dipasang di depan di sebelah kanan, pengemudi duduk di sebelah kiri dengan akses ke kompartemen pendaratan belakang. Dengan demikian, dia bisa duduk di tempatnya baik melalui palka atas atau melalui kompartemen pasukan. Untuk memastikan visibilitas yang baik, ia memiliki kanopi yang ditinggikan dengan jendela 180° yang memberikan visibilitas yang baik ke depan dan kiri, dan visibilitas yang sedikit lebih buruk ke kanan. Jendela lapis baja dilindungi oleh palang baja. Hal ini memungkinkan pengemudi untuk tetap terlindungi sambil mempertahankan posisi mengemudi yang serupa dengan APC M-113 dengan kepala terjulur keluar dari palka.

Kamera siang / malam juga dipasang di depan. Mesin terhubung ke transmisi otomatis ZF LSG 1000 yang menggerakkan trek karet dari Soucy. Pengangkut personel lapis baja G5 memiliki volume internal yang sangat besar yaitu 14,5 m3, kapasitas muatannya adalah 6,5 ton. Hal ini dapat membawa hingga 12 orang, dengan empat penerjun payung di setiap sisi duduk berhadapan di kursi penyerap energi. Pengemudi, komandan kendaraan dan komandan pendaratan duduk di depan, mereka memiliki tampilan sistem manajemen pertempuran, yang juga menampilkan gambar dari kamera, dan akhirnya dari sensor lain (ketika modul tempur dipasang di atap).

Seperti yang telah disebutkan, PMMC G5 telah dirancang dengan konsep modular. Basis kendaraan adalah sasis standar yang dilindungi ranjau, unit daya, transmisi, suspensi, AC dan pemanas, kursi dan antarmuka pengemudi dan komandan. Berbagai modul fungsional yang terpasang di bagian bawah sasis dapat dipasang pada mesin agar sesuai dengan berbagai tugas yang dilakukan, misalnya, pengangkut personel, pos komando, ambulans, evakuasi medis, kargo, meskipun instalasi mortir, patroli, dan opsi lainnya juga tersedia. dipertimbangkan. Penggantian modul membutuhkan waktu beberapa jam. Hal ini memungkinkan Anda untuk meminimalkan jumlah logistik. Modul diangkut dan disimpan di dalam wadah ISO standar, yang mengurangi biaya dan menyederhanakan penanganan pengangkutannya. Menurut FFG, pengangkut personel lapis baja PMMC G5 dirancang dengan tujuan untuk meminimalkan biaya siklus hidup. FFG telah membangun tiga prototipe G5, yang merupakan versi optimal dari prototipe pertama dan telah menempuh jarak total sekitar 20000 km hingga saat ini. APC G5 saat ini sedang menjalani uji coba lapangan di Denmark, dan menurut FFG, kontrak telah diberikan kepada berbagai pemangku kepentingan dari beberapa negara. Pada tahun 2011, FFG dan Krauss-Maffei Wegmann mengumumkan kesepakatan untuk meningkatkan armada M113 BTR Brasil.

Ikhtisar pengangkut lapis baja dan kendaraan tempur infanteri (Bagian 2)

Pada pameran Polandia MSPO 2013, Sistem BAE Polandia dan Holding Pertahanan Polandia menunjukkan konsep kendaraan pendukung tembakan PL-01 berdasarkan platform lacak universal UTP



Pengangkut modular yang dilindungi Protected Mission Module Carrier G5, yang dikembangkan oleh FFG Flensburger, menjadi salah satu dari lima kendaraan yang dipilih oleh Denmark untuk program penggantian BTR M113-nya




Di bawah ini adalah tampilan kursi pengemudi PMMC dari dalam. Ini fitur kaca depan lebar untuk kesadaran situasional yang baik. Tampilan atas pasukan pendaratan


program ASCO

General Dynamics UK terpilih sebagai pelamar pilihan pada Maret 2010. Proposalnya untuk program SV Scout Angkatan Darat Inggris dianugerahi kontrak fase demonstrasi pada bulan Juli untuk tujuh prototipe kendaraan lacak Ascod yang dilengkapi dengan turret Lockheed Martin 40mm CTAI. Omong-omong, perlu dicatat bahwa menara itu sendiri didasarkan pada menara Lance dari Rheinmetall.

Langkah terakhir adalah penyelesaian pengujian suhu rendah dari rig uji bergerak, yang diikuti dengan pengujian beban penuh dari sistem pendingin pada suhu ekstrim. Dengan demikian, operasi sistem diuji dalam kisaran suhu operasi 80°C. Tes dilakukan di ruang iklim dingin di Spanyol. Rig uji seluler telah melewati serangkaian uji ketat, termasuk uji coba laut lebih dari 10000 km. Penyelesaian evaluasi kritis proyek diharapkan pada akhir 2013, sementara keputusan tentang produksi dapat dibuat pada 2014-15.

Ascod 2 juga terpilih sebagai salah satu pesaing untuk menggantikan pengangkut personel lapis baja M113 dari tentara Denmark.


Gambaran video singkat tentang keadaan proyek untuk keluarga kendaraan tempur lapis baja ASCOD

BMP Puma sudah dekat dengan pengiriman

Lebih dari 350 kendaraan tempur infanteri Puma dipesan oleh Jerman dari Projeckt System & Management (PSM), perusahaan patungan antara Krauss-Maffei Wegmann dan Rheinmetall Landsysteme, yang khusus dibuat untuk proyek ini. Sembilan kendaraan telah dibangun dan saat ini sedang menjalani pengujian kualifikasi ekstensif.

Bundeswehr awalnya memesan 405 kendaraan Puma, tetapi setelah proses reorganisasi, militer Jerman dan PSM sepakat pada Juli 2012 untuk mengurangi pesanan menjadi 350 kendaraan (342 kendaraan tempur infanteri dan 8 kendaraan pelatihan mengemudi) dan untuk memperpanjang periode uji kualifikasi hingga akhir September 2013 tahun ini.


Kendaraan tempur infanteri Puma Jerman, yang dikembangkan oleh perusahaan patungan antara KMW dan Rheinmetall, PSM, telah mengalami beberapa penyempurnaan dan sekarang mendekati produksi.


Dibandingkan dengan prototipe awal, kendaraan produksi memiliki undercarriage baru dengan enam roda jalan, bukan lima. Selain itu, mesin Puma pertama memiliki jarak yang lebih jauh antara roller ketiga dan keempat dan antara roller keempat dan kelima, sementara sekarang jarak antara semua roller adalah sama, yang meningkatkan stabilitas dan meningkatkan performa berkendara di medan yang kasar. Ruang tambahan juga telah ditemukan di modul undercarriage onboard untuk meningkatkan kapasitas bahan bakar dari 800 menjadi 900 liter. Perubahan besar lainnya dapat dilihat pada menara tak berpenghuni, yang sekarang memiliki rumah meriam berventilasi piramidal yang berakhir di dekat moncongnya. Menurut PSM, ini semakin meningkatkan akurasi meriam otomatis MK30-30/ABM 2mm yang sepenuhnya stabil. Kendaraan ini dilengkapi dengan sistem proteksi aktif Muss, peluncurnya kini dibuat berputar. Empat sensor IR/laser yang dipasang di sekeliling menara memberikan cakupan 360°; data ditransmisikan ke sistem elektronik pusat, yang memastikan orientasi optimal jammer dan peluncur inframerah sebelum diluncurkan, menjamin perlindungan maksimum terhadap rudal yang menyerang. Sebuah peluncur dengan dua rudal anti-tank akan dipasang untuk tentara Jerman, dan integrasi sistem rudal Spike-LR saat ini sedang dikembangkan.

BMP Puma telah lulus program kualifikasi dan verifikasi yang diperpanjang. Banyak tes dan tes individu dilakukan dan diselesaikan: berjalan, operasional, ergonomis, fungsionalitas FCS, menara dan sistem senjata diuji. Juga pada awal 2012, di utara Lingkaran Arktik di Norwegia, tes suhu rendah paralel yang berhasil selama tiga bulan berlangsung. Selain itu, pengujian kualifikasi sistem yang komprehensif akan berlanjut hingga akhir tahun 2013, dengan berbagai acara yang direncanakan.

Berkenaan dengan uji kualifikasi logistik, sejak Mei 2013, militer Jerman dari Sekolah Teknik Sistem Pertanahan telah melakukan uji pemeliharaan dan perbaikan kendaraan tempur infanteri Puma. Mereka mencakup pengujian elemen utama kurikulum, termasuk pemahaman teoritis dan praktis yang komprehensif tentang proses pemeliharaan, pengujian alat khusus seperti yang dijelaskan dalam dokumentasi teknis elektronik interaktif, serta penerapan pemeliharaan praktis tingkat 2 dan 3.

Uji coba kualifikasi taktis dimulai pada Mei 2013 dan berakhir pada pertengahan Agustus 2013. Tes dilakukan di Sekolah Lapis Baja Angkatan Darat Jerman di Münster dengan satu kendaraan, serta di tingkat peleton dengan empat kendaraan. Ini termasuk operasi dengan infanteri yang diturunkan atau bermotor, manuver tempur, menembak pada sudut elevasi tinggi di lingkungan perkotaan, latihan tingkat peleton, dan latihan senjata gabungan dalam hubungannya dengan tank tempur utama. Pada saat baris ini dibaca, Puma BMP seharusnya telah menyelesaikan dua atau tiga bulan pengujian di iklim panas Uni Emirat Arab.

Segera setelah sertifikat pengguna diterima, berdasarkan hasil semua pengujian yang dilakukan, pada tahun 2014 produksi mesin Puma akan meningkat menjadi sekitar 50 unit per tahun dan akan berlanjut hingga pengiriman akhir pada tahun 2020. Pemindahan kendaraan tempur infanteri Puma pertama ke tentara Jerman dijadwalkan pada tahun 2014. Puma juga pindah ke pasar luar negeri, dengan Kanada dan Australia saat ini menjadi prioritas PSM.

Prajurit&Co

Di Inggris, Lockheed Martin terus mengerjakan Program Keberlanjutan Kemampuan Prajurit (Warrior Capability Sustainment Program). Pada bulan November 2012, rig uji seluler baru diproduksi untuk menguji stabilisasi turret, servo turret, kinerja ergonomis, pelatihan, dan pengujian parameter umum. Ini dapat menampung hingga 8 ton ballast untuk mensimulasikan kondisi pemuatan dinamis yang khas. Proposal Lockheed Martin UK untuk program WCSP didasarkan pada revisi turret Warrior, yang menerima meriam CTAI 40-mm. Juga termasuk dalam kit peningkatan adalah peningkatan mobilitas, perlindungan, dan sistem kontrol. Sebuah studi kelayakan proyek berhasil diselesaikan pada tahun 2013, dan penilaian kritis proyek diharapkan pada tahun 2014, yang akan menyelesaikan fase demonstrasi. Produksi akan dimulai pada 2016 dengan pengiriman pertama ke pasukan pada 2018.



Lockheed Martin UK akan memulai produksi di bawah program perpanjangan masa pakai Warrior BMP pada tahun 2016; evaluasi kritis dari proyek yang dijadwalkan untuk 2014


Sementara itu, Lockheed Martin UK juga sedang menunggu pemilihan kontraktor untuk program modernisasi Kuwaiti Desert Warrior, yang dijadwalkan pada akhir tahun 2013. Sementara menara dan meriam lain dapat dipilih untuk kendaraan ini (25mm M242 ATK dual-feed mungkin dipilih), Lockheed Martin UK akan memiliki keunggulan dibandingkan para pesaingnya, tim dari Raytheon Network Centric Systems, BAE Systems dan General Dynamics Canada - berkat pengalaman yang diperoleh melalui program WCSP.


Tinjauan singkat tentang program perpanjangan hidup Warrior BMP dengan teks bahasa Rusia

Pemain baru

Republik Georgia telah menjadi negara terakhir yang bergabung dengan klub produsen kendaraan beroda empat. Pada akhir Februari 2012, ia menunjukkan pengangkut personel lapis baja dengan modul tempur. Mesin yang diberi nama Lazika ini dipersenjatai dengan meriam 23 mm 2A14 dan senapan mesin 7,62 mm, bobot tempurnya 14 ton. Perlindungan di busur depan dan di samping - Level 4, dari buritan - Level 2. Tersedia armor tambahan, meningkatkan level perlindungan menjadi 5, sedangkan level perlindungan ranjau adalah 4a / b. Mobil menampung tiga anggota awak dan sampai tujuh prajurit infanteri, mendarat melalui jalan buritan. Mesin itu dibuat oleh pusat teknis ilmiah militer Delta, dan diproduksi oleh perusahaan Tbilisi Aircraft Manufacturing. mesin 300 hp dipasang di depan di sebelah kanan dan memungkinkan pengangkut personel lapis baja Lazika untuk mengembangkan kecepatan maksimum 70 km / jam, dan suspensi batang torsi memberikan pukulan besar untuk lima roda jalan.



Georgia telah menjadi salah satu negara terakhir yang memasuki pasar kendaraan lapis baja. BTR Lazika seberat 14 ton dapat membawa hingga tujuh penerjun payung dan tiga anggota awak


Armor di atas roda

Program AMPV Angkatan Darat AS mungkin berhenti pada versi yang dilacak, dan pada saat yang sama, pasar untuk kendaraan yang dilacak di tahun-tahun mendatang akan jauh lebih terfokus di Amerika Serikat dibandingkan dengan pasar untuk kendaraan tempur infanteri beroda dan lapis baja. pengangkut personel. Program utama untuk pengembangan dan akuisisi kendaraan beroda di tahun-tahun mendatang akan tetap menjadi pengangkut personel lapis baja MPC (Marines Personnel Carrier) untuk Korps Marinir AS.

Sebagai bagian dari program kendaraan tempur jarak dekat Kanada (Close Combat Vehicle), jumlah pelamar dikurangi menjadi Nexter VBCI dengan turret 25 mm dan GDLS Piranha 5.

Menariknya, Denmark sedang mempertimbangkan kendaraan yang sama ini untuk "versi beroda" dari program penggantian armada M113 (lihat di atas). Tetapi program terbesar di Eropa adalah Angkatan Darat Spanyol, yang berencana untuk mengubah delapan brigadenya menjadi brigade multi-tugas (Brigada Polivalente) berdasarkan platform 8x8 dalam beberapa versi: pertempuran, pengintaian dan komando, diikuti kemudian oleh mortir , anti-tank, evakuasi, pilihan sanitasi dan teknik. Namun, situasi keuangan saat ini di negara itu telah sangat menunda semua rencana modernisasi ini ke masa depan yang jauh, penggantian senjata yang tersedia saat ini telah ditunda hingga 2020-2040.

Di Turki, persyaratan untuk kendaraan 6x6 telah diumumkan, meskipun tampaknya konfigurasi 8x8 masih jauh. Di Timur Tengah, UEA memiliki kebutuhan sekitar 700 kendaraan 8x8, dan negara-negara tetangga juga tertarik dengan platform tersebut. Di Timur Jauh dan Amerika Latin, mereka juga melihat kendaraan tempur infanteri beroda dan pengangkut personel lapis baja.

Brasil juga mempertimbangkan kendaraan 8x8 yang dipersenjatai dengan meriam 105mm sebagai pengganti EE-9 Cascavel dan tank ringan Sk105, permintaan informasi telah dikirim ke pabrikan turret. Empat perusahaan menanggapi permintaan ini, Oto Melara dengan Hitfact 105, divisi Brasil Elbit Systems Ares Aerospacial e Defesa dengan MT 105BR mereka, CMI Defense dengan turret CT-CV 105HP, dan Tarobá Engenharia dengan proposal yang tidak disebutkan namanya. Permintaan proposal akan diterbitkan pada akhir 2013, ketika kontrak diharapkan akan ditandatangani antara tentara Brasil dan Iveco Amerika Latin untuk membuat varian mesin Guarani 6 × 6 dalam konfigurasi 8 × 8.


Pada pameran Russian Expo Arms, Uralvagonzavod dan Renault Trucks Defense mengumumkan pengangkut personel lapis baja Atom 8x8 baru yang dirancang untuk pasar Rusia



BAE Systems telah bekerja sama dengan Iveco DV untuk menanggapi permintaan Pengangkut Personel Laut yang baru; mobil di foto adalah varian Iveco SuperAV




Di bawah program Pengangkut Personel Marinir, Lockheed Martin telah bekerja sama dengan Patria Finlandia dan mengusulkan varian kendaraan modular lapis baja Kendaraan Modular Lapis Baja. Pasukan pasukan (bawah)


Program Pengangkut Personil Laut

Mengingat pemotongan anggaran AS, nasib program MPC masih belum jelas. Komandan Korps Marinir AS, Jenderal James Amos, dengan jelas mengidentifikasi bahwa kendaraan yang menjadi prioritas tertinggi korps adalah Kendaraan Tempur Amfibi. Dengan demikian, Marine Personnel Carrier bisa menjadi mesin tipe "akan menyenangkan untuk dimiliki". Pada bulan September 2013, uji amfibi, balistik dan bahan peledak telah selesai dan perusahaan yang berpartisipasi dalam kompetisi mengharapkan laporan rinci tentang mereka pada bulan November. Apa yang terjadi selanjutnya tetap menjadi misteri. Apakah MPC akan menjadi pengganti proyek ACV jika timeline dimajukan terlalu jauh? Apakah ini akan menjadi solusi cadangan jika proyek ACV gagal?

Akankah ACV berhasil di tentara jika ada dana yang cukup? Lagi pula, ada desas-desus tentang kemungkinan serangkaian uji coba laut pada tahun 2014, diikuti dengan permintaan harga pada awal tahun 2015 dan penerbitan kontrak untuk dua pelamar untuk pengembangan dan produksi akhir.

Dua dari empat penawaran dipublikasikan secara luas, yaitu Havoc (berdasarkan AMV dari Lockheed Martin dan Patria, juga menampilkan Armatec Survivability Corporation) dan SuperAV dari tim BAE Systems - Iveco DV. Dua proyek lain yang kurang terbuka untuk umum: Terrex 8x8 dari ST Kinetics tampaknya menjadi kendaraan yang cukup standar yang diadopsi oleh Singapura. Adapun proposal GDLS, di sini, dengan latar belakang kurangnya informasi resmi, Youtube menerbitkan video seperti apa Piranha 3C yang dimodifikasi dengan roda 12 inci dan ketinggian yang ditingkatkan (untuk mendapatkan daya apung yang cukup).

Bahan-bahan yang digunakan:
Kompendium Armada sampai 5/2013
www.ffg-flensburg.de
www.generaldynamics.uk.com
www.lockheedmartin.com
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

21 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +5
    15 April 2014 09:04
    BMP mendekati dengan kekuatan dan utama ke BMP lain (kendaraan tempur pendukung). Di mana armornya adalah tank, persenjataannya lebih ringan, dan ada 6-8 kursi di pasukan pendaratan. Langkah yang cukup logis. Tapi di mana Kurganets?
  2. +1
    15 April 2014 11:28
    pertanyaan sederhana, sepertinya mobil biasa yang diisi dengan elektronik di dalamnya terlihat bagus, tetapi bagaimana mereka akan berperilaku dalam pertempuran bukan di tempat latihan, tetapi dalam kondisi nyata? berapa tingkat perlindungan bahkan dari prg.
  3. +7
    15 April 2014 11:36
    Pengangkut personel lapis baja dengan massa 68t. Ini pasti keren. Anda biasanya dapat membuat kendaraan tempur infanteri yang tidak dapat diketuk dengan berat 120 ton. Dan biarkan dia membawa pasukan melintasi medan perang. Hanya mengapa dia dibutuhkan?? Mungkin, bagaimanapun, tugas penembak senapan bermotor adalah untuk berpartisipasi dalam operasi senjata gabungan tepatnya "berjalan kaki"? Tapi kemudian masuk akal untuk menempatkan mereka benar-benar di dalam tangki, yang demi ini harus menyerahkan persenjataan utama. Mari kita putuskan, apakah pejuang bersenjata atau turis yang harus menonton pertempuran dari bawah baju besi tebal seperti di film? Dan jika mereka adalah pejuang, maka kendaraannya juga harus sesuai, melindungi dari tembakan senjata standar kendaraan tempur infanteri dan pengangkut personel lapis baja yang setara, dan bukan utopia seberat 68 ton yang dengan lembut menggulung para kontemplator. Dan secara umum, apakah BMP di medan perang selama kontak tempur pasukan tank?
    1. PAM
      +1
      15 April 2014 12:57
      Saya setuju dengan pengangkut personel lapis baja dengan massa di bawah 60 ton. -sebuah utopia, tetapi kendaraan tempur infanteri (dengan kembar yang dikendalikan dari jarak jauh (senapan mesin jadi di bawah 9mm + peluncur granat otomatis) instalasi 6 buah pada setiap kendaraan tempur infanteri, + pendaratan) dengan massa yang sama untuk mendukung tank terlihat bagus (terutama di pertempuran perkotaan).
    2. 0
      15 April 2014 14:06
      Dan ya dan tidak, apa gunanya para pejuang jika mereka tidak dibawa ke titik pendaratan. Oleh karena itu, menurut saya, membingungkan kendaraan tempur infanteri serbu amfibi untuk pendaratan marinir dan kendaraan tempur infanteri untuk senapan bermotor adalah bodoh, namun, ubermegabtr seperti itu juga bodoh, bayangkan biaya operasinya (ingat "merkava" setiap 150-200 km per modal tertawa ) (semacam potongan Amerika) tertawa
      1. +1
        15 April 2014 14:58
        Jadi itulah yang saya bicarakan, dengan baju besi yang memberikan perlindungan dari persenjataan standar kendaraan tempur infanteri. Dari Bushmeister sub-kaliber, dan tentu saja, dengan mempertimbangkan prospek pengembangan.
    3. SVA
      SVA
      +3
      15 April 2014 20:24
      Topi NATO memiliki beberapa bass ganda di mana-mana, di sini mereka seperti TT dan berat. Saya tidak mengerti mengapa kehidupan manusia Anda dihargai dalam massa kg uang yang dihabiskan untuk pengangkut personel lapis baja, dari mana konsep bodoh ini berasal bahwa 60 ton adalah utopia, jika mereka dapat membuat mesin dan transmisi untuk kendaraan berat, mengapa Anda tidak bisa memberikan baju besi orang Anda atau selalu seorang prajurit harus naik pengangkut personel lapis baja di atas baju besi, seperti target hidup, Anda tidak memiliki cukup kerugian di Chechnya. Karena pendekatan ini, Anda sekarang tertinggal di belakang pasar dunia, Anda terbiasa hanya memukau g yang tidak menjanjikan, yang tidak punya waktu untuk keluar dan sudah usang.
      1. 0
        15 April 2014 20:58
        Kutipan dari SVA
        Topi NATO memiliki beberapa bass ganda di mana-mana, di sini mereka seperti TT dan berat. Saya tidak mengerti mengapa kehidupan manusia Anda dihargai dalam massa kg uang yang dihabiskan untuk pengangkut personel lapis baja, dari mana konsep bodoh ini berasal bahwa 60 ton adalah utopia, jika mereka dapat membuat mesin dan transmisi untuk kendaraan berat, mengapa Anda tidak bisa memberikan baju besi orang Anda atau selalu seorang prajurit harus naik pengangkut personel lapis baja di atas baju besi, seperti target hidup, Anda tidak memiliki cukup kerugian di Chechnya. Karena pendekatan ini, Anda sekarang tertinggal di belakang pasar dunia, Anda terbiasa hanya memukau g yang tidak menjanjikan, yang tidak punya waktu untuk keluar dan sudah usang.


        dan Anda tahu mengapa mereka mengendarai baju besi dan tidak di dalam, selama ledakan (anti-tank) melepas baju besi dan ada peluang, tetapi tidak di dalam!
        1. SVA
          SVA
          +4
          15 April 2014 22:20
          Tapi tidak ada yang membuat baju besi di bawah kerucut dan roda pada as lebih dekat satu sama lain dan semuanya bertentangan dengan ranjau darat, atau apakah Anda berpikir bahwa setelah ledakan ranjau darat yang kuat, seorang prajurit dapat dengan mudah terbang, mengguncang dirinya sendiri angkat, ambil senapan mesin dan bertarung, hanya beberapa yang beruntung yang bisa, dan secara umum, orang-orang seperti itu, setelah ledakan dan gegar otak parah serta kerusakan pada organ dalam, dengan bodohnya dipotong tanpa membuang peluru. Berikut adalah contoh iveko Italia, yang diledakkan dan di dalam oleh sensor dan ditemukan bahwa setelah ledakan, para prajurit lebih mungkin bertahan daripada di harimau yang dibanggakan, meskipun harimau memiliki pelindung super, frontal dan samping yang tidak dapat disangkal, tetapi bagian bawah mobil tidak dipikirkan. Semua perkembangan mereka adalah sesuatu yang baru, dan kemungkinan besar tidak akan diadopsi oleh semua, tetapi hanya beberapa, tetapi inilah fitur utama mereka, bahwa ada banyak pilihan, tetapi kami tidak. Tidak ada kompetisi, tetapi pada akhirnya ada imitasi, dan paling-paling, kerja sama seperti dengan Prancis. Pasukan kita membutuhkan respons yang proporsional, dan bukan penyempurnaan abadi dari yang sudah ada, setelah penggunaan peralatan tempur.
        2. 0
          16 April 2014 04:03
          Dan mereka akan meletakkannya di dalam dan di baju zirah. Maka lebih mudah untuk hanya mengendarai truk, setidaknya lebih murah dan Anda tidak perlu memutar otak.
      2. +4
        15 April 2014 22:53
        Kutipan dari SVA
        Topi NATO memiliki beberapa bass ganda di mana-mana, di sini mereka seperti TT dan berat. Saya tidak mengerti mengapa kehidupan manusia Anda dihargai dalam massa kg uang yang dihabiskan untuk pengangkut personel lapis baja, dari mana konsep bodoh ini berasal bahwa 60 ton adalah utopia, jika mereka dapat membuat mesin dan transmisi untuk kendaraan berat, mengapa Anda tidak bisa memberikan baju besi orang Anda atau selalu seorang prajurit harus naik pengangkut personel lapis baja di atas baju besi, seperti target hidup, Anda tidak memiliki cukup kerugian di Chechnya. Karena pendekatan ini, Anda sekarang tertinggal di belakang pasar dunia, Anda terbiasa hanya memukau g yang tidak menjanjikan, yang tidak punya waktu untuk keluar dan sudah usang.

        Saya setuju, mereka akan menulis biliar dengan gaya dugaan "pengakuan seorang infanteri" (seperti biarkan saya bertarung, saya ingin keringat, darah, dan kawan yang mati!), Biarkan 60 "anak" membawa orang hidup, dan bukan beban dari 200. Selama Perang Dunia Kedua "selama kontak tempur pasukan tank“TA secara teratur memiliki staf unit senapan, karena tanpa infanteri dan korbannya, akan ada lebih banyak kerugian di tank, dan lebih sedikit operasi yang berhasil. Jika dalam kondisi modern tidak selalu dibutuhkan infanteri, maka kita dapat menyimpulkan bahwa ayah komandan kompeten memelihara database (menggunakan untuk semua 100% kemampuan serangan udara dan senjata api, artileri dan mortir), dan kendaraan lapis baja swasembada, saya bahkan akan memperkenalkan kriteria (masih tanpa kata-kata) untuk kendaraan tempur infanteri modern / pengangkut personel lapis baja , semakin jarang infanteri turun di medan perang, atau bahkan lebih meninggalkan kendaraan tempur infanteri yang cacat (dalam kedua kasus, infanteri dapat menderita kerugian yang tidak dapat dibenarkan), yang berarti bahwa kendaraan tempur infanteri mendekati kesempurnaan tempur.

        BM berlacak berat seperti itu dibuat PERSIS untuk memelihara basis data intensif yang bertujuan menghancurkan kelompok musuh, dan bukan untuk operasi "polisi" pasca-pasukan dengan intensitas rendah (sedang), berpatroli, mengawal dan menjaga konvoi transportasi motor, dll., Ketika ada perang ranjau berdaya ledak tinggi partisan, mimpi buruk bagi tentara mana pun, di sini prioritas diberikan kepada ARB beroda / pengangkut personel lapis baja.
        kutipan: gratis
        dan Anda tahu mengapa mereka mengendarai baju besi dan tidak di dalam, selama ledakan (anti-tank) melepas baju besi dan ada peluang, tetapi tidak di dalam!

        Dengan ranjau anti-tank kumulatif, itu bisa dimengerti, tetapi ranjau darat berbobot puluhan kg. Saya tidak peduli dengan baju besi Anda, atau di dalam mobil.
      3. Komentar telah dihapus.
  4. +2
    15 April 2014 11:58
    Terima kasih banyak atas ulasan Anda. Satu-satunya momen adalah bahwa ATOM tampaknya telah memerintahkan umur panjang mengingat peristiwa baru-baru ini.
    Perhatian tertuju pada tren peningkatan ukuran pengangkut personel lapis baja yang menjanjikan. Jelas bahwa volume lapis baja yang besar baik untuk kru, dan tingginya memungkinkan Anda untuk mengimbangi ancaman ranjau. Tetapi visibilitas peralatan tersebut meningkat, dan karena masih jauh dari MBT dalam hal armor, itu menjadi pesaing untuk peran target No. 1 di medan perang. Dan pertanyaan lain - jelas apa yang harus dilakukan dengan ulat karet-logam: setelah rusak, Anda dapat mengganti tautan / trek dengan yang utuh, karena ada cadangan. Dan apakah ulat itu seluruhnya karet? Anda tidak dapat menggantinya dengan cepat, dan tidak rasional untuk membawa seluruh ulat bersama Anda. Dan apa daya tahannya di permukaan berbatu? Lagi pula, ulat seperti itu digunakan di Afghanistan, apa kesimpulannya?
    1. +1
      16 April 2014 04:08
      Amunisi modern yang mengenai mobil dari atas sama sekali tidak mempedulikan ketinggian target.
  5. +1
    15 April 2014 15:28
    Dikutip dari: Val_Y
    ... ingat Merkava setiap 150-200 km untuk modal ...

    Menurut pendapat saya, bukan seluruh armada mobil, tetapi tidak heran mereka berjalan di tanah berbatu seperti itu, menghancurkan batu-batu besar hingga berkeping-keping, dan reruntuhan bangunan kota, kirdyk suspensi apa pun, mengingat 70t. berat tempur, ditambah "luka tempur" untuk ditambal.
  6. pengembara_032
    0
    15 April 2014 15:43
    Lebih baik melihat sekali daripada mendengar seratus kali, saya sarankan Anda melihat dan membandingkan:







    Iveco Super AV saat bepergian.
    1. pengembara_032
      0
      15 April 2014 15:45


      Kendaraan Modular Lapis Baja saat bepergian
      1. pengembara_032
        +1
        15 April 2014 15:51


        BMP Puma bergerak.



        BTR Lazika bergerak.
        1. pengembara_032
          +1
          15 April 2014 16:02


          Btr-80, GAZ-5903 dalam perjalanan.



          BTR-90 bergerak.
          1. pengembara_032
            0
            15 April 2014 16:14


            BMP-3 bergerak.



            BMD-4 bergerak.
            1. pengembara_032
              +2
              15 April 2014 16:16
              Mana yang lebih baik, evaluasi dan putuskan untuk Anda.
  7. ramsi
    +2
    15 April 2014 16:55
    Adapun senjata, tidak ada melon yang lebih baik, untuk BMD - tidak masalah, pasukan ini tidak tahan cuaca, untuk pengangkut personel lapis baja - kami memiliki kereta yang tidak penting
    1. pengembara_032
      0
      15 April 2014 17:05
      Kutipan dari ramsi
      Pengangkut personel lapis baja - kami memiliki gerobak yang tidak penting

      Dan mengapa pengangkut personel lapis baja kami lebih buruk dalam kinerja mengemudi daripada model Barat?
      1. ramsi
        +3
        15 April 2014 17:21
        pertama, dalam hal kenyamanan pendaratan, ini lebih penting daripada kenyamanan berdentang saat berbaris; kedua, dalam hal perlindungan baju besi - senapan mesin berat dari pengangkut personel lapis baja HARUS disimpan dalam lingkaran; ketiga, perlengkapan lari - mungkin saja lebih rasional di sini
        1. pengembara_032
          +1
          15 April 2014 17:42
          Sebenarnya, saya bertanya tentang performa mengemudi mobil.
          Tugas utama pengangkut personel lapis baja adalah pengiriman senapan bermotor ke zona basis data. Tugas inilah yang harus dilakukan pengangkut personel lapis baja di segala kondisi jalan dan cuaca.
          Menurut indikator-indikator ini, pengangkut personel lapis baja kami di tangan yang cakap adalah urutan besarnya lebih unggul dari peralatan buatan asing serupa.
          Perlindungan lapis baja selalu dapat diperkuat, dan ada perkembangan seperti itu untuk pengangkut personel lapis baja kami dan ada banyak dari mereka, mengapa mereka tidak ada di pasukan, Anda perlu bertanya kepada GABTU Kementerian Pertahanan RF.

          Kutipan dari ramsi
          perlengkapan lari - ini mungkin lebih rasional


          Apa tepatnya?

          Kutipan dari ramsi
          untuk kemudahan mendarat


          Berikut adalah kelemahan besar. Hal ini dinyatakan terutama dalam kenyataan bahwa pengangkut personel lapis baja kami tidak terlalu cocok untuk peralatan ambulans untuk mengevakuasi yang terluka.
          Jalan lipat lebih disukai di sini. Di sini saya setuju sepenuhnya.
          1. ramsi
            0
            15 April 2014 18:06
            Menurut saya masuk akal jika keterampilan mengemudi BMP dan pengangkut personel lapis baja serupa: penggerak semua roda permanen tanpa kotak transfer dan kunci diferensial, serta roda kemudi putar, akan menjadi keuntungan
            1. pengembara_032
              +3
              15 April 2014 18:58
              Kutipan dari ramsi
              penggerak empat roda permanen di semua roda tanpa kotak transfer dan kunci diferensial, serta roda kemudi putar - akan menjadi keuntungan


              Untuk kendaraan beroda, solusi desain seperti itu tidak dapat diterima. Karena itu akan menyebabkan peningkatan keausan tapak ban pada roda. Penggerak all-wheel-non-switchable penuh permanen akan memerlukan peningkatan konsumsi bahan bakar saat berkendara di jalan raya. Ini juga sangat membebani transmisi kendaraan beroda, memerlukan peningkatan pemanasan bagian transmisi dan peningkatan keausannya.
              Ini adalah masalah lain untuk memasok drive yang lebih maju untuk as roda dan roda gigi reduksi.
              Juga, pada pengangkut personel lapis baja beroda, Anda dapat memasang transmisi otomatis (GMP) dengan RK normal.
              Atau malah meninggalkan transmisi mekanis, beralih ke hidrostatis atau elektrik (hybrid).
              1. ramsi
                0
                15 April 2014 19:05
                Tapi kenapa?!. Bahkan dengan basis "tidak cocok" saat ini, dua mesin, dua GMF, pemblokiran paling sederhana jika terjadi kerusakan pada satu mesin (dengan pengereman terpisah)
                1. +3
                  16 April 2014 04:46
                  2 mesin, 2 kotak - itu ada di BTR 60 dan ini ditinggalkan.
                  1. pengembara_032
                    +3
                    16 April 2014 06:58
                    kutipan: Bayonet
                    2 mesin, 2 kotak - itu ada di BTR 60 dan ditinggalkan

                    Tidak hanya di tahun 60-an, tetapi juga di tahun 70-an.
                    Pembangkit listrik semacam itu menyediakan penggerak terpisah untuk gandar penggerak.
                    Mesin kiri mengemudikan jembatan ke-1 dan ke-3, dan kanan ke-2 dan ke-4.
                    Ditambah lagi, sebuah winch dan sebuah meriam air digerakkan dari RK.
                    Ini adalah skema yang sama sekali berbeda dari yang ditawarkan oleh ramsi.
                2. pengembara_032
                  0
                  16 April 2014 06:52
                  Kutipan dari ramsi
                  Tapi kenapa?!

                  Karena jika rasional, maka semua orang pasti sudah melakukannya.
                  Skema dua motor dari semua kendaraan roda pada periode Soviet adalah tindakan yang diperlukan, karena pada tahun 60-an-70-an diketahui ada kekurangan mesin diesel mobil.
              2. +2
                16 April 2014 04:42
                Penolakan roda putar, sungguh absurd! Ini adalah hal-hal dasar yang diketahui oleh setiap spesialis kendaraan roda.
          2. +1
            16 April 2014 04:37
            Ini - "mereka, tetapi mereka tidak ada dalam pasukan" hanya membunuh!
            1. pengembara_032
              0
              16 April 2014 07:06
              kutipan: Bayonet
              Ini - "mereka, tetapi mereka tidak ada dalam pasukan" hanya membunuh!

              Sasha, kenapa kaget di sini, kita tidak boleh lupa di negara mana kita tinggal.
  8. 0
    16 April 2014 05:56
    Ini dia. Sekali lagi, pertarungan antara pecinta produsen domestik kardus dan penggemar perangkat yang dilindungi mengerikan. pertanyaan untuk yang pertama: tanyakan di waktu luang Anda berapa banyak hit dari RPG lama yang bagus yang dapat ditahan oleh BTR-80. pertanyaan untuk yang kedua - ingat bagaimana Jerman tenggelam dalam kotoran kita dengan harimau mereka dan panzer lainnya. dan kami menarik kesimpulan sederhana: segera setelah pengangkut personel lapis baja (kendaraan tempur infanteri) hidup dan bertempur di sebelah tank, maka tingkat perlindungannya harus setara dengan tank, jika tidak maka akan menjadi omong kosong belaka. yang kedua adalah membuat perangkat lebih berat dari 50 ton - itu tidak halal - karena ibu Rusia tidak izril dan peralatan harus ditransfer di atasnya bukan 200 km, tetapi 10000 (pada batasnya) (orang-orang Yahudi Aon, mereka tidak bisa menjual niat mereka melalui ini kepada siapa pun, karena tidak setiap jembatan memegang dan tidak cocok dengan satu pengukur kereta api.)
  9. 0
    16 April 2014 06:38
    Ini dia. Sekali lagi, pertarungan antara pecinta produsen domestik kardus dan penggemar perangkat yang dilindungi mengerikan. pertanyaan untuk yang pertama: tanyakan di waktu luang Anda berapa banyak hit dari RPG lama yang bagus yang dapat ditahan oleh BTR-80. pertanyaan untuk yang kedua - ingat bagaimana Jerman tenggelam dalam kotoran kita dengan harimau mereka dan panzer lainnya. dan kami menarik kesimpulan sederhana: segera setelah pengangkut personel lapis baja (bmp) hidup dan bertarung di sebelah tank, maka tingkat perlindungannya harus setara dengan tank jika tidak - ternyata benar-benar omong kosong. yang kedua adalah membuat perangkat lebih berat dari 50 ton - itu tidak halal - karena ibu Rusia tidak izril dan peralatan harus ditransfer di atasnya bukan 200 km, tetapi 10000 (pada batasnya) (orang-orang Yahudi Aon, mereka tidak bisa menjual niat mereka melalui ini kepada siapa pun, karena tidak setiap jembatan memiliki dan tidak cocok untuk lebih dari satu kereta api.) Mengingat hal ini, tampaknya logis untuk mengadopsi seluruh jajaran perangkat berdasarkan armata dengan kepergian Kurgan dari kompetisi, serta tidak terlalu terlindungi dan tidak terlalu mudah diangkut
  10. 0
    10 Oktober 2014 17:07
    Tentu saja, saya sangat menyesal. tapi menurut saya, apapun. bahkan alat berat dan super mahal pun bisa diganti, tidak peduli seberapa mahalnya, pada umumnya. itu adalah sepotong besi yang selalu bisa dibuat. Tetapi dengan kehidupan manusia, itu sedikit lebih rumit, ia harus dilahirkan, dibesarkan, dilatih, dan baru kemudian dilemparkan ke dalam pertempuran. Dengan demikian, dibutuhkan 20 tahun! Jadi, bahkan jika kendaraan infanteri memiliki berat setidaknya 50 ton, tetapi jika itu memberikan perlindungan bagi seorang pejuang dari semua kemungkinan kekalahan, ini sudah bagus, idealnya, semakin jarang dia meninggalkannya, semakin baik! Api, selalu lebih baik untuk melakukan di bawah perlindungan baju besi, lebih sedikit kehilangan tenaga kerja! Tentu saja, Anda dapat, seperti dalam perang, dengan checker di tank, tetapi Anda harus mengakui bahwa ini tidak produktif. Oleh karena itu, kita membutuhkan perlindungan yang baik, mobilitas yang baik dan kemampuan lintas negara. Tidak ada yang menawarkan untuk mengatur hotel di atas roda dari kendaraan pendaratan, di mana Anda dapat tidur dan bersantai, Anda hanya perlu menyediakan satu hal, bahwa jika terjadi kekalahan, kru dan anak panah. harus meninggalkan mobil yang rusak secepat dan senyaman mungkin! Bukan untuk apa-apa, pasukan pendarat lebih suka mengendarai baju besi, dan tidak melindunginya, karena alasan sederhana bahwa jika terjadi serangan, lebih mudah untuk melompat darinya seperti ayam hutan daripada keluar untuk waktu yang lama melalui lubang palka. yang tidak selalu nyaman, di mana kemungkinan kekalahan lebih besar! Ya, dan dengan perlindungan, terhadap peluru, Anda tidak selalu merasa percaya diri, karena Anda bisa berada di bawah senapan mesin berat! Dan selama Anda melewati mayat orang mati, dalam kondisi sempit, Anda juga tidak akan terbunuh! Idealnya, prajurit infanteri harus mengenakan baju besinya, tetapi sampai kerangka luar dikembangkan, orang hanya bisa memimpikannya! Jadi, saya mendukung baju besi yang memberikan perlindungan bagi pasukan pendaratan, dan membiarkannya melakukan tembakan yang memadai, bersembunyi di balik baju besi, dan berapa biaya dan beratnya tidak begitu penting!

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"