Perang Tidak Manusiawi: Teknologi untuk Konflik Masa Depan

23
Perang Tidak Manusiawi: Teknologi untuk Konflik Masa Depan


Pesawat tak berawak tingkat tinggi dan pertempuran robot: bagaimana orang Amerika berusaha mengamankan keunggulan teknologi

Pemotongan pengeluaran pertahanan AS, ditambah dengan kelelahan psikologis dari berbagai perang, akan segera membawa angkatan bersenjata (AF) terkuat di dunia ke keadaan yang aneh. Mereka akan berlebihan terhadap negara-negara di mana Amerika Serikat tidak akan berperang. Dan mereka tidak cukup melawan lawan potensial, yang jumlahnya sedikit, tetapi sangat kuat dan, dengan tindakan mereka atau bahkan dengan fakta keberadaan mereka, menghancurkan hegemoni Amerika.

Dengan bantuan keunggulan teknologi, Amerika Serikat hanya sekali mengalahkan musuh yang sangat serius - Irak pada tahun 1991. Serbia pada tahun 1999, Irak yang sama pada tahun 2003, belum lagi Libya pada tahun 2011 (dengan yang terakhir, bagaimanapun, Amerika Serikat hampir tidak bertempur), terlalu lemah untuk menarik setidaknya beberapa kesimpulan dari kemenangan atas mereka. Pada saat yang sama, pada tahun 1991, tentara Amerika siap menghadapi kerugian yang ternyata lebih rendah dari yang diharapkan dan menjadi tolok ukur perang di masa depan. Serbia dan Libya lolos tanpa kerugian sama sekali, selama "Irak kedua" mereka sangat minim. Sekarang dianggap bahwa itu tidak seharusnya sebaliknya. Namun, kerugian selama fase kontra gerilya dari “Irak kedua” dan seluruh perang kontra gerilya di Afghanistan ternyata tidak sedikit. Di zaman kita, bagaimanapun, semua orang sudah terbiasa dengan kenyataan bahwa kerugian dalam perang kontra-gerilya jauh lebih tinggi daripada yang klasik. Tapi ini tidak membuat lebih mudah bagi Amerika, mereka telah secara resmi menyatakan bahwa mereka tidak akan melakukan kampanye lagi seperti yang Irak dan Afghanistan.

Namun, perang klasik juga tidak bisa lagi dilancarkan, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman Suriah. Jika Amerika menghadapi tentara yang besar dan kuat, meskipun dilengkapi dengan senjata usang, dan kepemimpinan tentara ini dan negara secara keseluruhan tidak siap untuk menyerah dari satu jenis mesin militer Amerika, Amerika Serikat memiliki masalah. Ya, mereka bisa menghancurkan Suriah, dan bahkan tanpa kerugian besar, tetapi itu akan memakan waktu yang sangat lama dan menghabiskan banyak uang, ratusan miliar dolar. Dan ini sudah merupakan kemewahan yang tidak terjangkau. Dengan demikian, sebuah negara kecil, apalagi, yang dirusak oleh perang saudara, jelas-jelas membatasi kekuatan Amerika. Selain itu, tidak ada keraguan untuk mengambil keputusan, misalnya, DPRK.

Memiliki pasukan raksasa yang tidak bisa bertarung itu konyol. Akibatnya, Amerika Serikat harus secara drastis mengurangi angkatan bersenjatanya atau memasuki tahap baru keunggulan teknologi. Senjata berdasarkan prinsip-prinsip fisik baru, yang sekarang sedang banyak dibicarakan, pada dasarnya tidak mungkin dibuat di masa mendatang, atau akan membutuhkan investasi besar sehingga proyek segera kehilangan maknanya. Tapi ada jalan keluar - untuk membuat robot tempur.

Contoh paling terkenal dari sistem tak berawak adalah drone (UAV). Sudah ada ratusan jenis dan puluhan ribu jenisnya di dunia, dengan Amerika Serikat, Israel, dan China memimpin dalam pengembangannya dengan selisih yang lebar. Tetapi sebagian besar UAV adalah pengintaian, tidak membawa senjata apa pun. Drone tempur sejauh ini hanya dibuat oleh China dan Amerika Serikat. Dan hanya orang Amerika yang mulai menggunakannya secara luas dalam pertempuran - ini adalah "Predator" MQ-1 dan "Reaper" MQ-9.


MQ-1 "Predator" di Dubai Air Show, Januari 2014. Foto: Kamran Jebreili / AP


Sekitar 450 Predator diproduksi, dan produksi modifikasi paling canggih dari MQ-1C Grey Eagle saat ini sedang berlangsung. Lebih dari 100 Reaper telah diproduksi, dan lebih dari 300 diharapkan akan diproduksi secara total.Predator memiliki kecepatan maksimum lebih dari 200 kilometer per jam, jangkauan penerbangan 1100 kilometer, dan ketinggian layanan sekitar 7600 meter. Ia mampu membawa dua rudal anti-tank berpemandu (ATGM) Hellfire, atau dua bom kecil, atau empat sistem pertahanan udara portabel-man Stinger (MANPADS), dalam hal ini bertindak sebagai rudal udara-ke-udara. Kecepatan MQ-1C telah meningkat menjadi hampir 300 kilometer per jam, langit-langit - hingga 8800 meter, jumlah rudal berlipat ganda. Reaper memiliki kecepatan maksimum hampir 500 kilometer per jam, jangkauan penerbangan sekitar dua ribu kilometer, langit-langit 15200 meter, dan membawa hingga 14 Hellfires atau beberapa bom yang dipandu JDAM.

Angkatan Laut AS secara aktif mengerjakan UAV berbasis kapal induk X-47B, yang baru-baru ini berhasil mendarat di dek kapal induk dan lepas landas darinya. Mesin ini akan memiliki jangkauan terbang hampir empat ribu kilometer. Benar, itu tidak akan memiliki beban tempur lebih dari MQ-1 dan MQ-9. Meskipun hanya ada dua salinan X-47B, masih jauh dari produksi.

Pengkhianat, dan sekarang Reaper, telah menembak para pejuang al-Qaeda dan Taliban di seluruh Timur Tengah selama bertahun-tahun, membunuh warga sipil juga. Ini adalah batas dari apa yang mungkin untuk mesin jenis ini. Mereka benar-benar berguna hanya dalam pertempuran dengan musuh yang tidak memiliki pertahanan udara sama sekali. Keandalan drone tempur masih sangat rendah, karena berbagai alasan, hampir seratus Predator dan sekitar selusin Reaper telah hilang selama operasi mereka. Setidaknya empat Predator ditembak jatuh di Yugoslavia, Irak dan Afghanistan, termasuk sistem pertahanan udara lama seperti sistem pertahanan udara Strela-1 dan MANPADS Strela-2.

Tetapi tidak perlu menarik kesimpulan yang luas tentang keandalan yang rendah dan kemampuan drone tempur yang terbatas. berawak penerbangan Saya mulai dengan perangkat yang jauh lebih primitif. Reaper sudah mengerjakan tugas menekan pertahanan udara menggunakan senjata udara dan peperangan elektronik (EW). Dalam kasus penggunaan besar-besaran, perangkat semacam itu, bahkan dengan kinerja rendah saat ini, dapat menimbulkan masalah bagi pertahanan udara berbasis darat di sebagian besar negara di dunia.

Kami tidak dapat mengesampingkan kemungkinan untuk melengkapi kembali pesawat tempur lama menjadi UAV tempur. Mereka dapat digunakan untuk menerobos dan menekan pertahanan udara musuh, termasuk dengan menguras amunisi sistem pertahanan udara musuh. Di Amerika Serikat, mereka sudah bekerja menggunakan pesawat serang A-10 dan pesawat tempur F-16 dalam peran ini.

Kerugian dari drone (pengintaian dan pertempuran) adalah satu, tetapi sangat serius: kemungkinan kehilangan komunikasi dan kurangnya program yang menjamin operasi otonom yang sukses dalam situasi apa pun. Ini berarti bahwa musuh setidaknya dapat "menjatuhkan" UAV, mengganggu koneksinya dengan operator, dan secara maksimal, mengambil kendali dan, karenanya, menangkap drone. Selain itu, preseden telah terjadi: pada bulan Desember 2011, Iran berhasil menangkap UAV RQ-170 Sentinel pengintai Amerika yang paling rahasia. Rupanya, ini dilakukan dengan bantuan sistem perang elektronik Rusia atau Belarusia "Avtobaza". Apalagi Sentinel tidak ditembak jatuh, tapi ditanam. Dengan demikian, menurut parameter ini, drone tempur AS juga masih memiliki batasan yang signifikan: mereka tidak dapat melawan negara-negara dengan sistem intelijen dan peperangan elektronik yang maju.


RQ-170 Sentinel ditangkap oleh Iran, Desember 2011. Foto: Sepahnews / AFP / East News


Terobosan mendasar dalam pengembangan pesawat tak berawak adalah penciptaan pesawat tempur tak berawak yang mengubur semua kendaraan generasi kelima. Pesawat tempur semacam itu akan memiliki batasan beban berlebih yang jauh lebih sedikit, yang memungkinkannya memiliki kecepatan dan kemampuan manuver yang tinggi. Pada saat yang sama, tidak masuk akal untuk membuat pesawat serang tak berawak tanpa membuat pesawat tempur serupa. Katakanlah "Reaper" atau UAV tempur yang menjanjikan akan mampu secara efektif menekan pertahanan udara berbasis darat. Tetapi mereka tidak akan mampu melawan pejuang musuh, mereka akan menembakkan drone penyerang seolah-olah di tempat pelatihan (misalnya, MiG-29 Rusia menembak jatuh UAV pengintai Georgia buatan Israel di lepas pantai Abkhazia pada April 2008). Dan jika serangan UAV ditutupi oleh pesawat tempur berawak tradisional, maka ini bukanlah fakta bahwa ini akan efektif.

Sampai saat ini, telah terjadi satu pertempuran udara antara UAV tempur dan pesawat tempur berawak, yang berakhir seperti yang diharapkan - kematian drone. Pada tanggal 23 Desember 2002, Predator sedang mengintai wilayah selatan Irak sebelum invasi AS di sana dan menabrak MiG-25 Irak, pesawat tempur tercepat di dunia. Itu dibuat di Uni Soviet pada tahun 60-an untuk mencegat pembom strategis Amerika, tetapi tidak untuk melawan drone kecil. Predator adalah yang pertama menembakkan Stinger ke musuh, tetapi meleset. Serangan balasan MiG berhasil. Namun, tidak ada gunanya menarik kesimpulan dari episode ini, karena Predator tidak diciptakan sebagai petarung.

Namun, untuk seorang pejuang tak berawak, masalah stabilitas komunikasi atau pembuatan program untuk tindakan otonom adalah yang paling sulit, ini bahkan belum pada tingkat konsep. Namun, hampir semua ahli setuju bahwa jika pesawat tempur generasi keenam dapat dibuat sama sekali, itu akan sepenuhnya tanpa awak, atau mungkin untuk menggunakannya baik dalam versi berawak maupun tanpa awak.

Tidak ada keraguan bahwa Amerika akan secara aktif bekerja pada drone tempur. Tetapi mereka perlu memecahkan dua masalah mendasar - untuk mencapai komunikasi yang stabil dan biaya rendah (jauh lebih rendah daripada pesawat berawak). Tanpa ini, drone tempur hanya akan menjadi tambahan yang berguna untuk pesawat saat ini, yang, bagaimanapun, tidak memberi mereka peluang baru yang fundamental.

Bidang robotisasi lainnya adalah pembuatan robot pertempuran darat. Bukan robot pencari ranjau, yang sudah banyak digunakan di banyak negara, meskipun tidak begitu banyak di Angkatan Bersenjata seperti di unit kontra-terorisme. Dan bukan kendaraan eksotis seperti Alfa Doga yang tidak berguna. Semua ini, tentu saja, akan dikembangkan, tetapi di sini kita berbicara tentang robot tempur. Dan alasan pada skor ini bisa murni teoretis, karena belum ada proyek khusus yang terlihat baik di Amerika Serikat atau di negara lain mana pun.

Tentu saja, arah yang paling penting adalah penciptaan robot tempur yang sebenarnya, menggantikan infanteri. Tentu saja, di lapangan, dan terlebih lagi dalam kondisi perkotaan, akan sangat sulit untuk mengatur kendali jarak jauh dari sejumlah besar objek, yang, terlebih lagi, akan membutuhkan sejumlah besar operator yang berkualifikasi. Selain itu, perlu untuk menyediakan robot dengan koordinasi gerakan dan kemampuan manuver yang baik di medan perang dalam berbagai kondisi. Pada saat yang sama, robot harus memiliki harga yang dapat diterima agar tidak, tidak peduli seberapa sinis kedengarannya, lebih mahal daripada prajurit infanteri biasa. Di sisi lain, pemecahan masalah ini akan memberikan efek yang sangat baik, memberikan pengurangan tajam dalam kerugian dan, dengan demikian, kebutuhan orang. Selain itu, robot di medan perang akan memberikan dampak psikologis yang sangat kuat pada musuh, selain memaksanya untuk mengeluarkan amunisi yang cukup besar untuk mengalahkan robot.

Tugas yang sama pentingnya adalah membuat robottank. Ada dua pilihan di sini. Yang pertama adalah pembuatan kendaraan yang secara fundamental baru, yang, karena kurangnya kru, dapat berukuran jauh lebih kecil dan membawa lebih banyak amunisi daripada tank tradisional.


Tangki yang dikendalikan radio "Ripsou". Foto: John B. Carnett / Bonnier Corporation / Getty Images


Adapun keamanan, masalah di sini rumit. Di satu sisi, tampaknya tidak adanya orang di dalam tangki memungkinkan untuk mengurangi ketebalan baju besi dan, dengan demikian, massa tangki. Di sisi lain, ini dapat menyebabkan penurunan tajam dalam kemampuan bertahan mesin, yang akan membuat kreasinya menjadi tidak berarti. Pada saat yang sama, tentu saja, perlu untuk memastikan bahwa tangki robot jauh lebih murah daripada tangki tradisional.

Opsi kedua adalah robotisasi tangki yang ada, terutama yang sudah usang dan dalam penyimpanan. Ini sangat menarik justru dari sudut pandang ekonomi, karena memberikan "kehidupan baru" ke tangki yang sudah ada, sebagian besar habis. Biaya hanya akan membutuhkan pemasangan peralatan yang menyediakan kendali jarak jauh dan pemuatan senjata secara otomatis. Pada saat yang sama, tangki seperti itu juga hemat biaya dalam arti hampir tidak disayangkan, karena toh sudah dinonaktifkan. Dengan demikian, bahkan jika tank seperti itu dihancurkan dalam pertempuran tanpa mencapai keberhasilan apa pun, setidaknya akan memaksa musuh untuk menghabiskan setidaknya satu amunisi anti-tank yang mahal (situasinya mirip dengan opsi untuk mengubah pesawat usang menjadi UAV tempur). Jika tank robot menimbulkan setidaknya beberapa kerugian pada musuh, maka ia pasti akan membayar peralatannya kembali.

Akhirnya, dimungkinkan untuk membuat robot anti-tank, yaitu pengangkut ATGM. Pilihan lain tidak mungkin. Jadi, kendaraan tempur infanteri tak berawak dan pengangkut personel lapis baja tidak ada artinya, karena kendaraan ini diciptakan hanya untuk mengangkut orang. Tidak mungkin artileri akan muncul tanpa perhitungan, karena, sebagai suatu peraturan, itu tidak secara langsung bersentuhan dengan musuh dalam pertempuran, yang berarti bahwa mengganti orang dengan robot tidak begitu penting di sini.

Sejauh ini, proyek infanteri robot tempur dan tank robot tidak terlihat. Tetapi merekalah yang akan mengembalikan kesempatan Angkatan Bersenjata AS untuk bertempur sepenuhnya. Di bawah kondisi yang sama seperti untuk UAV - biaya rendah dan komunikasi yang stabil.

Sehubungan dengan penciptaan robot tempur, muncul satu masalah yang sangat serius. Jika robot dikendalikan dari jarak jauh oleh seseorang, maka semuanya baik-baik saja - satu orang membunuh orang lain dengan cara baru lainnya. Ini hampir tidak berbeda, misalnya, dari penggunaan rudal. Tetapi jika robot infanteri (atau drone tempur, atau tank robot) menerima program yang memungkinkan mereka untuk bertindak sepenuhnya secara mandiri, maka ini berarti bahwa robot telah menerima kesempatan dan hak untuk membunuh orang. Dan ini sudah menjadi masalah yang sangat serius, lebih tepatnya, masalah yang kompleks. Dalam arti praktis yang sempit, bahaya penyadapan kendali robot oleh musuh tetap ada. Atau keluarnya robot sepenuhnya di luar kendali. Dan masalah ini bukan hanya masalah praktis yang sempit, tetapi juga masalah moral, etika, dan bahkan filosofis yang luas. Dan "pada saat yang sama" - ancaman bagi keberadaan umat manusia. Jelas bahwa bahkan satu batalion infanteri robot gila tidak akan menghancurkan umat manusia. Tetapi kemungkinan besar bahwa robot akan membunuh orang dapat menyebabkan konsekuensi yang sangat merugikan.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

23 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +12
    16 April 2014 19:11
    Tidak ada yang akan datang dari itu! Sangat efektif untuk macet elektronik, banyak negara tahu caranya.
    Tidak akan ada tentara tanpa tentara! Dan itu benar!
    1. +5
      16 April 2014 19:33
      Kutipan dari ASed
      Tidak ada yang akan datang dari itu! Sangat efektif untuk macet elektronik, banyak negara tahu caranya.
      Tidak akan ada tentara tanpa tentara! Dan itu benar!


      Tepat, dan membuat robot cerdas terlalu berbahaya. Siapa yang tahu "terminator" mereka?
      1. +4
        16 April 2014 19:42
        Drone tingkat tinggi dan robot tempur: bagaimana orang Amerika mencoba mengamankan keunggulan teknologi


        Dikutip dari: mamont5
        Siapa yang tahu "terminator" mereka?


        muncul info menarik terkait serangan kapal perusak SU-24 "Donald Cook". Dikatakan bahwa itu adalah terbang lintas Khibiny untuk mempengaruhi Aegis, bahwa setelah itu 27 anggota kru Cook membutuhkan seorang psikolog dan mereka ingin segera keluar dari Angkatan Laut -
        "Khibiny" adalah kompleks peperangan elektronik Rusia terbaru, yang akan dipasang di semua pesawat Rusia yang menjanjikan. Tidak peduli berapa banyak saya mencari, saya tidak menemukan informasi tentang dia, tetapi di sini tertulis bahwa SU-24 telah digunakan dalam latihan di Buryatia. Jadi, tidak ada yang bisa menurunkan moral seorang pria militer seperti impotensinya sendiri! Situasinya, dalam terang semua hal di atas, saya melihat sebagai berikut. Pada tanggal 10 April 2014, kapal perusak yang disebutkan di atas tiba di perairan netral Laut Hitam untuk melakukan tindakan intimidasi dan unjuk kekuatan - sehubungan dengan posisi tanpa kompromi Rusia di Ukraina dan Krimea. Sebelum itu, di perairan Laut Hitam, yang melanggar Konvensi Montreux, ada lagi perusak rudal Amerika "Trakstan" (ia kandas dengan ponton, semua orang langsung percaya). Artinya, ada keributan tikus yang khas, dicintai oleh orang Amerika - derak pedang dan kekasaran internasional.

        Reaksi Rusia tenang tetapi mematikan: pada 12 April, di perairan netral, sebuah SU-24 yang tidak bersenjata terbang, tetapi dengan Khibiny di bawah sayapnya.

        Selanjutnya, semuanya berkembang kira-kira sesuai dengan skenario ini: "Cook" mendeteksi pendekatan "pengeringan" dari kejauhan, membunyikan alarm pertempuran dan membeku di pos-pos pertempuran. Semuanya berjalan dengan baik, radar mempertimbangkan jalur pemulihan hubungan dengan target, "Aegis" secara teratur mengendalikan sistem panduan. Dan tiba-tiba - bang! Semuanya keluar. "Aegis" tidak berfungsi, layar menunjukkan kabut, bahkan "Phalanx" tidak bisa mendapatkan penunjukan target! Sementara itu, SU-24 melewati dek Cook, membuat giliran tempur dan mensimulasikan serangan rudal ke sasaran. Tentu saja, berhasil - karena tidak ada oposisi! Kemudian dia berbalik dan meniru yang lain. Dan seterusnya - 10 kali lagi! Semua upaya oleh teknisi untuk menghidupkan kembali Aegis dan memberikan penunjukan target untuk pertahanan udara gagal, dan hanya ketika siluet "pengeringan" meleleh menjadi kabut di atas pantai Rusia barulah layar menjadi hidup, dan sistem panduan dengan sungguh-sungguh menunjukkan gambaran yang jelas. Langit April bersinar dengan kekosongan.

        saya meringkas. Kemungkinan besar, setelah SU-24 dihidupkan di sekitar "Cook", "Khibiny", seluruh pertahanan udara perusak rusak. Rusia, menguji keefektifan sistem peperangan elektronik, mensimulasikan serangan terhadap kapal Amerika 12 (!) Kali. Selama ini awak kapal tidak bisa menghidupkan kembali CICS yang padam. Itu baru mulai bekerja ketika SU-24 berangkat ke pangkalan. Saat itulah, menyadari impotensi mereka sendiri terhadap kompleks peperangan elektronik dari pembom konvensional, 27 orang mengajukan laporan untuk pergi.

        LENGKAP - http://takie.org/news/khibiny_protiv_idzhis_ili_chto_tak_silno_ispugalo_pentagon
        2014-04-16-9976
    2. klepa
      +3
      16 April 2014 20:36
      Semua teknologi rusak tentang INI:
      "Percakapan antara kapal induk Amerika dan mercusuar Spanyol di Cape Finisterre (Galicia)
      Spanyol (statis di latar belakang):
      - ...Ini A-853, tolong belok 15 derajat ke selatan untuk menghindari tabrakan dengan kami. Anda langsung menuju kami, 25 mil laut.
      Amerika (statis di latar belakang):
      - Kami menyarankan Anda untuk berbelok 15 derajat ke utara untuk menghindari tabrakan dengan kami.
      Spanyol:
      - Jawabannya negatif. Ulangi, belok 15 derajat ke selatan untuk menghindari tabrakan.
      Amerika (suara berbeda):
      - Kapten kapal Amerika Serikat sedang berbicara dengan Anda. Belok 15 derajat ke utara untuk menghindari tabrakan.
      Spanyol:
      - Kami tidak menganggap proposal Anda tidak mungkin atau memadai, kami menyarankan Anda untuk berbelok 15 derajat ke selatan agar tidak menabrak kami.
      Amerika (dengan nada tinggi):
      - KAPTEN RICHARD JAMES HOWARD BERBICARA KEPADA ANDA, KOMANDAN USS LINCOLN AIRLINE CARRIER OF AMERICA NAVY AMERIKA SERIKAT, KAPAL PERANG TERBESAR KEDUA AMERICAN NAVY. KAMI DIKORBANKAN OLEH 2 CRUISERS, 6 FIGHTERS, 4 SUBS DAN BANYAK KAPAL DUKUNGAN. SAYA TIDAK MENYARANKAN ANDA - SAYA MEMINTA ANDA UNTUK MENGUBAH KURSUS ANDA 15 DERAJAT KE UTARA. JIKA TIDAK, KAMI AKAN TERPAKSA UNTUK MENGAMBIL TINDAKAN YANG DIPERLUKAN UNTUK MEMASTIKAN KEAMANAN KAPAL KAMI. SEGERA KELUAR DARI KURSUS KAMI!!!
      Spanyol:
      - Juan Manuel Salas Alcantara sedang berbicara dengan Anda. Ada dua dari kami. Kami ditemani oleh seekor anjing, makan malam, 2 botol bir, dan seekor kenari yang sedang tidur sekarang. Kami didukung oleh stasiun radio dan saluran 106 "Situasi ekstrim di laut". Kami tidak akan berbelok ke mana pun, mengingat kami berada di darat dan merupakan mercusuar A-853 di Cape Finisterre di pantai Galicia Spanyol. Kami sama sekali tidak tahu tempat apa yang kami tempati dalam hal ukuran di antara mercusuar Spanyol. Anda bisa menerima semuanya...!!! ambil langkah apa pun yang Anda anggap perlu dan lakukan apa pun yang Anda bisa untuk memastikan keselamatan Anda...!!! sebuah kapal yang akan pecah di bebatuan. Jadi sekali lagi, kami mendorong Anda untuk melakukan hal yang paling masuk akal: mengubah arah Anda 15 derajat ke selatan untuk menghindari tabrakan.
      Amerika:
      "Oke, diterima, terima kasih."
  2. Joyly Roger
    +2
    16 April 2014 19:11
    Saya membaca di suatu tempat tentang proyek mengendalikan satu tank dari yang lain, dan yang dikendalikan tanpa kru. Jadi mereka bereksperimen dengan pesawat konvensional.
    1. alex 241
      +11
      16 April 2014 19:24
      Kutipan dari JoyRoger
      Saya membaca di suatu tempat tentang proyek mengendalikan satu tank dari yang lain, dan yang dikendalikan tanpa kru.
      Pada tahun 80-an, kompleks robot berdasarkan tangki T-80 dikembangkan. Ini terdiri dari dua mesin: kontrol yang sangat dilindungi, yang menampung kru, dan dikendalikan. Kompleks ini menjalani siklus pengujian penuh dan bekerja untuk menghilangkan konsekuensi dari bencana Chernobyl. Tank yang dikendalikan dari jarak jauh juga berhasil diuji. Para kru tidak hanya mengendalikan mereka dari kejauhan, tetapi juga memantau medan perang, menembakkan senjata tank, yang berjarak ratusan meter dari kendaraan tempur. Tidak ada masalah teknis untuk pengembangan teknik semacam itu. Tetapi diinginkan untuk membuatnya di atas dasar yang baru. Misalnya, platform berat baru "Armata" sangat cocok untuk ini. Di dalamnya, kru sudah berada dalam kapsul lapis baja, diisolasi dari kompartemen pertempuran. Bahkan, kru mengendalikan kendaraan tempur dari jarak jauh, hanya berada di dalam kendaraan bersama dengan semua kendali jarak jauh. Menggunakan kombinasi yang sudah terbukti dari kendaraan kontrol dengan kru dan kendaraan tempur yang dikendalikan (atau kendaraan), dimungkinkan untuk membuat sistem tempur robot untuk berbagai keperluan, mulai dari teknik hingga tank.
      1. +2
        16 April 2014 20:06
        Prajurit robot Rusia pertama

        Dan di mana menuangkan sotochka Komisaris Rakyat? Dia agak tidak manusiawi. :)
      2. MAG
        0
        16 April 2014 21:01
        http://twower.livejournal.com/1269248.html вот кое что новое
  3. +10
    16 April 2014 19:15
    Rogozin mengatakan bahwa kami akan menguji android tempur, sehingga akan ada sesuatu untuk menjawab kaum borjuis.
    1. +1
      16 April 2014 19:38
      Mengapa merusak Alexander Nevsky?
      1. +4
        16 April 2014 20:02
        Peralatan militer harus memiliki prototipe yang layak.
        Opsi untuk Kementerian Dalam Negeri:
        1. 0
          16 April 2014 20:11
          Ini akan pergi. tertawa
  4. Stalker
    +2
    16 April 2014 19:15
    Selamat semuanya!!! NATO yang kencing bukan RUSIA tapi UKRAINA!!!!

    Brussel. 16 April. INTERFAX.RU - Negara-negara NATO telah menyetujui paket tindakan militer dalam menanggapi krisis Ukraina, Sekretaris Jenderal Aliansi Anders Fogh Rasmussen mengatakan setelah pertemuan Dewan Atlantik Utara di Brussels.
    Menurut Rasmussen, paket itu menyerukan "lebih banyak pesawat di udara, lebih banyak kapal di laut dan lebih banyak kesiapan di darat."
    Secara khusus, pesawat yang berpatroli di wilayah udara wilayah Baltik akan membuat lebih banyak serangan mendadak, dan kapal-kapal sekutu akan dikirim ke Laut Baltik dan Mediterania timur. Pada saat yang sama, Sekretaris Jenderal NATO mengatakan bahwa Aliansi Atlantik Utara belum membuat keputusan tentang pendirian pangkalan militer permanen di negara-negara Baltik.
    Rasmussen juga mengatakan bahwa NATO berencana untuk mengerahkan personel militer tambahan dari negara-negara sekutu, mempersiapkan dan melakukan latihan.
    Sekretaris Jenderal NATO menekankan bahwa keputusan yang dibuat "memperhatikan pertahanan, pencegahan dan de-eskalasi" dan sepenuhnya konsisten dengan kewajiban internasional NATO, termasuk perlindungan sekutu. Dia mencatat bahwa semua rencana ini akan mulai dilaksanakan segera. Ditanya bagaimana tepatnya keputusan ini akan dilaksanakan, Rasmussen mengatakan bahwa "konfigurasi praktis akan ditentukan dalam beberapa hari mendatang."
    Rasmussen tidak memberikan angka spesifik, hanya mengatakan bahwa pasukan NATO akan cukup untuk "siap untuk lebih banyak jika perlu."
    Terlepas dari penerapan langkah-langkah militer, Rasmussen menyatakan harapan bahwa pembicaraan quadripartite AS-Rusia-Ukraina-UE yang dijadwalkan pada 17 April akan membantu menyelesaikan krisis di Ukraina secara diplomatis.


    1. klepa
      0
      16 April 2014 19:32
      Mengapa semua anggota NATO / s / gay Eropa memiliki ekspresi bodoh di wajah mereka? Apakah mereka selesai bermain dengan eugenika pada awal abad ke-20?
      1. Komentar telah dihapus.
      2. Stalker
        0
        16 April 2014 19:49
        Mengapa semua anggota NATO / s / gay Eropa memiliki ekspresi bodoh di wajah mereka?

        Kepemimpinan mereka percaya bahwa ketika duta besar tersenyum, dia terlihat seperti orang bodoh .... wassat
    2. +3
      16 April 2014 19:32
      Kutipan: Penguntit
      Secara khusus, pesawat yang berpatroli di wilayah udara wilayah Baltik akan membuat lebih banyak serangan mendadak, dan di Laut Baltik

      Dan bagaimana dengan murbei Ukraina??? Ini seperti milik kita ... atau apakah saya melewatkan sesuatu ???? wassat
    3. Komentar telah dihapus.
    4. Stalker
      0
      16 April 2014 20:08
      Selamat semuanya!!! NATO yang kencing bukan RUSIA tapi UKRAINA!!!!


      Maaf, peringatan...NATO tidak membuat marah RUSIA tapi rakyat Ukraina, milisi!!!

      Data terbaru ... Pasukan Lintas Udara Ukraina menolak untuk bertarung dengan rakyatnya !!! prajurit Saya meninggalkan senjata saya ke milisi !!! KEMULIAAN BAGI ANGKATAN UDARA UKRAINA !!! Kami Slav akan tetap bersama melawan musuh bersama - AS - NATO - UE !!!!
  5. +8
    16 April 2014 19:15
    Kiamat.
  6. +4
    16 April 2014 19:16
    Orang Amerika takut berperang, mereka terbiasa menyapu panas dengan tangan yang salah. Bagi mereka, jari yang terpotong adalah tragedi dan alasan untuk mundur dari pertempuran sebagai yang ke-XNUMX wassat
    1. 0
      16 April 2014 19:31
      Kutipan dari mad
      Orang Amerika takut berperang, mereka terbiasa menyapu panas dengan tangan yang salah. Bagi mereka, jari yang terpotong adalah tragedi dan alasan untuk mundur dari pertempuran sebagai yang ke-XNUMX

      Yah, sementara robot ini dikendalikan oleh manusia, jadi saya tidak menganggap ini sebagai semacam terobosan, tetapi perkembangan seperti itu sangat diperlukan.
  7. +1
    16 April 2014 19:17
    kerugian di Iran. Intersepsi di Krimea.
    Dan ini bukan daftar lengkap. Untuk pengintaian, ya. Untuk "bekerja" - itu penuh dengan masalah, dan mobil seperti itu telah terakumulasi.
    Dan intersepsi adalah hilangnya teknologi dan pengetahuan.
    Banyak yang mendukung dan banyak yang menentang. Waktu akan menjawab.
  8. +7
    16 April 2014 19:19
    Ketika Rusia datang, robot tidak akan menyelamatkan Anda.
  9. +2
    16 April 2014 19:19
    sedikit lagi dan fantasi akan menjadi kenyataan.
  10. +1
    16 April 2014 19:20
    Tidak dalam waktu dekat pasti, tapi di masa depan mungkin saja.
  11. +4
    16 April 2014 19:23
    Format baru untuk melakukan perang rahasia adalah "pria hijau kecil". atau dengan kata lain "orang-orang yang sopan dan bersenjata lengkap, jumlahnya sedikit, tanpa tanda pengenal" Ini adalah merek Rusia baru..! Robot .. UAV adalah hal yang baik, tentu saja .. mereka dengan bodohnya membunuh .. (sesuai dengan parameter dalam program .. atau operator ..) Tidak ada robot yang dapat menggantikan tampilan "manusia hijau" yang cerdas dan percaya diri Saya kira demikian ..
    1. +2
      16 April 2014 19:42
      kutipan: MIKHAN
      orang-orang yang sopan dan bersenjata lengkap, jumlahnya kecil, tanpa tanda pengenal" Ini adalah merek Rusia baru ..!

      Saya setuju, itu bisa disebut senjata rahasia Putin tanpa berlebihan.
  12. +1
    16 April 2014 19:27
    Banyak dalam pengoperasian drone tergantung pada operator yang bekerja dengannya, terutama jika itu adalah pertempuran. Dan di sini penutup kasur memiliki masalah, mereka sangat terkenal sehingga mereka sering menemukan diri mereka dalam situasi yang tidak menyenangkan. Mengingat situasi bentrokan antara kami dan NATO, tampaknya drone tidak akan menjadi masalah yang tidak terpecahkan bagi kami dalam perkembangan teknologi mereka saat ini.
    1. +1
      16 April 2014 19:31
      Angkatan Udara Rusia menerima kompleks peperangan elektronik (EW) yang mampu menonaktifkan radar musuh dan sistem kontrol drone tanpa mengganggu jalur komunikasi mereka sendiri. (C)

      Yang asli ada di sini:
      http://dokwar.ru/publ/vooruzhenie/aviacija_i_flot/porubshhik_budet_glushit_vrazh
      eskie_bespilotniki/15-1-0-778
  13. +5
    16 April 2014 19:28
    Posternya bagus...
    1. 0
      16 April 2014 19:39
      kutipan: russ69
      Posternya bagus...


      Berapa umur pria itu?
  14. +1
    16 April 2014 19:35
    Salah satu komandan mengatakan bahwa semangat juang adalah salah satu yang berhubungan dengan yang lain sebagai satu lawan tiga. Sesuatu seperti ini. Dan itu seperti Napoleon. Tidak pernah di masa lalu atau di masa depan akan ada robot pemenang. Hanya ketika kaki prajurit musuh menginjakkan kaki di wilayah yang diduduki, barulah wilayah ini akan ditaklukkan. Dan dari ballista atau dari sana dari drone, Anda hanya bisa menembak orang Papua.
  15. +1
    16 April 2014 19:47
    Robot paling keren (setidaknya untuk waktu itu) Ini adalah proyek Buran (pengisian hampir semuanya ada di pangkalan dasar kami) Raksasa seperti itu diluncurkan ke luar angkasa dalam mode tak berawak dan, yang paling penting, mendarat secara normal dengan autopilot .. Dan kemudian runtuhnya Uni Soviet dimulai..(stasiun ruang angkasa orbit kami dibanjiri lautan, dan jika saya tidak salah, mereka membuat kafe dari Buran ..) Saya mungkin salah, tetapi untuk beberapa alasan mereka tidak sangat suka mengingat ini dan sia-sia.. Ini adalah terobosan (walaupun mahal..) Jika ya, andai saja.. eh
    1. +1
      16 April 2014 20:05
      kutipan: MIKHAN
      Robot paling keren (setidaknya untuk saat itu) Ini adalah proyek Buran

      Dan Lunokhod!!! Bagaimana dengan stasiun Luna? Orang Amerika tidak melakukan ini pada tahun-tahun itu. Menginginkan atau tidak menginginkan pertanyaan kedua, fakta bahwa mereka tidak menginginkannya
      1. +2
        16 April 2014 21:01
        Kutipan: Paman
        kutipan: MIKHAN
        Robot paling keren (setidaknya untuk saat itu) Ini adalah proyek Buran

        Dan Lunokhod!!! Bagaimana dengan stasiun Luna? Orang Amerika tidak melakukan ini pada tahun-tahun itu. Menginginkan atau tidak menginginkan pertanyaan kedua, fakta bahwa mereka tidak menginginkannya

        Ya, ada saat-saat.. Jika Uni Soviet tidak runtuh di bulan, pasti akan ada stasiun (saat itu kami tahu bagaimana memusatkan sumber daya dan potensi ilmiah negara..) Sekarang nilai tukar dolar adalah .. bursa saham .. tempat makan dan membeli mobil keren .. dan tidak ada lari pikiran, kreativitas dan semangat kreasi .. (proyek Dulles masih bekerja..)))
  16. +1
    16 April 2014 19:48
    Pasukan robot tidak mampu menilai situasi di medan perang. Ini untuk apa Drone tingkat tinggi dan robot tempur: bagaimana orang Amerika mencoba mengamankan keunggulan teknologi Semua droid mereka dikendalikan oleh seorang pria dengan joystick di tangannya, menatap layar - baginya targetnya adalah semut yang melesat di sekitar layar dalam jangkauan IR, termasuk wanita dan anak-anak dan yang tidak bersenjata. Tapi ini: Tetapi jika robot infanteri (atau drone tempur, atau tank robot) menerima program yang memungkinkan mereka untuk bertindak sepenuhnya secara mandiri, maka ini berarti bahwa robot telah menerima kesempatan dan hak untuk membunuh orang. Dan ini sudah menjadi masalah yang sangat serius, lebih tepatnya, masalah yang kompleks., maka amer harus membaca penulis fiksi ilmiah mereka sendiri. Khususnya, Burung Penjaga Sheckley. Siapa tahu akan mengerti.
    "Sampai kaki seorang prajurit infanteri sederhana menginjakkan kaki di tanah musuh, ini bukan tanahmu." Saya harap Amerika telah dengan tegas melupakan kebenaran ini, dilihat dari kelelahan personel militer mereka dari perang 91-12 ...
  17. -Patriot-
    0
    16 April 2014 19:52
    Robot sebagai prospek tidak buruk, tentu saja, tetapi seperti kenyataannya sekarang, sayangnya, belum tidak
  18. 0
    16 April 2014 20:01
    Saya pikir sejauh ini semua elektronik ini, dengan penggunaan demonstratifnya, tidak lebih dari alat untuk memeras uang dari Kongres. Dia meminumnya di sana lebih buruk dari kita. Dan terlebih lagi jika pertanyaannya menyangkut penelitian, pengujian, pengembangan, maka secara praktis tidak mungkin menghitung biayanya.
    Lihatlah "bungsu" kami saat mereka merayakan 65 tahun dan mengatakan mereka akan mencabik siapa pun:
    Mereka menyebutnya "Traktor Tempur"
  19. +1
    16 April 2014 20:12
    untuk mengatakan "baik atau buruk, Anda perlu memikirkannya dengan hati-hati dan hati-hati. tetapi bagaimanapun juga, seseorang mengikuti tekniknya, dan tidak ada yang membatalkan faktor bodohnya. Dia bisa panik. dan tentang "berperang" - kita bisa kurang lebih memiliki persentase 45-60% dari pendaftaran.Saya diajarkan ini di tahun 80-an, tetapi saya enggan untuk bertarung.Alhamdulillah saya tidak harus melakukannya.
  20. +2
    16 April 2014 20:17
    Jangan tersinggung penulis ... Sebuah esai yang bagus oleh seorang mahasiswa senior dari VTUZ.
    1. 0
      16 April 2014 22:00
      hi Di-dalam ... Bauman, hanya. bagaimana dengan WTU?
  21. Filipus
    0
    16 April 2014 22:59
    Lawan kami, atau mitra, saya tidak tahu bagaimana mengatakannya, karena dugaan keterpencilan dari Eropa, ada pendapat bahwa mereka tidak tersedia.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"