Pemilu di Suriah: sentuhan akhir

9


Dukungan untuk militan Suriah telah menanggapi Eropa. Apa yang terjadi adalah apa yang dibicarakan oleh banyak orang yang berpikiran waras - tentara bayaran yang telah dilatih dalam kegiatan teroris melawan Suriah dan rakyatnya menimbulkan bahaya bagi negara-negara Barat itu sendiri. Pada 24 Mei, warga Prancis Mehdi Nemmush melepaskan tembakan ke Museum Yahudi di pusat kota Brussel. Tiga orang tewas di tempat, satu orang kemudian meninggal di rumah sakit. Pada tanggal 30 Mei, "penembak Brussels" ditahan. Dia telah mengambilnya senjata, dibungkus dengan bendera organisasi teroris "Negara Islam Irak dan Levant" - yang menjadi tulang punggung "oposisi Suriah". Sebuah video ditemukan di ponsel penjahat, menunjukkan bahwa dia bertempur di Suriah di barisan radikal. Kasus ini sejauh ini merupakan "lonceng pertama" untuk Eropa. Entah Barat akhirnya akan berhenti mempersenjatai teroris di Suriah, atau ada banyak alasan untuk percaya bahwa tragedi semacam itu akan terus terjadi.

Di Suriah sendiri, para militan melanjutkan kejahatan mereka terhadap rakyat. Pada tanggal 30 Mei, akibat penembakan di kawasan Midan di kota Aleppo, sebuah peluru menghantam sebuah masjid. 10 orang tewas, lebih dari 60 luka-luka. Di provinsi Damaskus, dekat desa Kiswa, Mina berakhir di kamp pengungsi - seorang warga dewasa dan seorang anak berusia 4 tahun meninggal. Beberapa orang dirawat di rumah sakit.

Keesokan harinya, tentara menyerang para militan yang menembaki masjid di Aleppo, mengalahkan instalasi mortir mereka. Namun kejahatan para teroris terus berlanjut, dan pada 1 Juni, 6 orang menjadi korban penembakan di Pusat Bisnis Aleppo. 40 lainnya terluka.

Para militan dengan senang hati memamerkan kekejaman mereka, menyebarkan video di Internet dengan perbuatan tangan mereka sendiri. Dalam salah satu video, para bandit berpose dengan kepala seorang pria, mengklaim bahwa orang Iran yang tiba di Suriah untuk melindungi kuil Syiah Seyid Zeinab. Dalam video lain, para militan menunjukkan bagaimana mereka membantai 15 orang Kurdi di dekat desa Ras al-Ein. Para korban termasuk seorang wanita dan beberapa anak.

Di kota Tartus yang damai, menjelang pemilihan presiden, para ekstremis dari kelompok Ahrar Ash-Sham sedang mempersiapkan serangan teroris. Tujuan para teroris adalah untuk membalas dendam pada penduduk kota tepi laut ini karena mereka kebanyakan mendukung tentara dan kepemimpinan. Pada tanggal 29 Mei, sebuah bom mobil ditemukan dan dihancurkan di pintu masuk kota.
Sementara itu, diketahui bahwa 95% warga Suriah yang tinggal di luar negeri ikut serta dalam pemilihan presiden. Pemungutan suara oleh perwakilan diaspora Suriah di negara lain berlangsung pada 28 Mei. Orang-orang Suriah yang tinggal di Lebanon sangat aktif, tetapi setelah itu pasukan pendukung terorisme, terutama gerakan Al-Mustaqbal, mulai menyerukan tindakan represif terhadap warga SAR.
TPS akan dibuka di bandara negara sehingga orang yang datang khusus untuk ini dari luar negeri dapat memilih. Ini terutama berlaku untuk warga Suriah yang tinggal di negara-negara yang melarang pemungutan suara di wilayah mereka. Maka, sebuah komunitas di Prancis memesan penerbangan charter khusus bagi mereka yang ingin terbang ke tanah air dan memenuhi kewajiban sipilnya.

***

Menjelang pemilihan, dengan bantuan rekan saya Ankhar Kochneva, yang berbicara bahasa Arab dengan sangat baik, saya berhasil mendapatkan wawancara eksklusif dengan calon presiden alternatif Suriah, Hassan al-Nuri. . Selama wawancara, ada satu momen yang mengharukan: An-Nuri meminta jeda, saat TV Suriah menayangkan putrinya bersama keluarganya, yang datang ke tempat pemungutan suara di kedutaan SAR di Polandia.
Terlepas dari kenyataan bahwa dalam banyak masalah Hassan al-Nuri adalah lawan dari pemerintah saat ini - tidak seperti oposisi semu, dia berdiri di posisi patriotik

Pemilu di Suriah: sentuhan akhir


Pertanyaan: Tolong beritahu kami apa perbedaan program pemilu Anda dengan program presiden petahana?

Jawaban: Tidak ada perbedaan di ranah politik. Mungkin ada beberapa ketidaksepakatan di awal. Tapi sekarang, saya yakin, semuanya dilakukan dengan benar - sejak 2011 hingga sekarang. Karena negara Suriah hanya memiliki satu musuh - terorisme radikal terorganisir. Saya mendukung apa yang terjadi di medan perang, terlepas dari semua kerugian yang kami tanggung. Karena kalau tidak, tidak mungkin menyingkirkan teror ini. Ada ungkapan Arab: besi hanya bisa dikalahkan dengan besi.

Saya setuju dengan presiden bahwa yang paling berharga adalah tanah negara asalnya. Kita harus mengembalikan tanah yang diambil dari Suriah - ini adalah bagian yang sekarang menjadi milik Turki, serta Golan. Israel adalah salah satu musuh utama Syria. Saya setuju dengan Presiden bahwa penyelesaian masalah Palestina adalah salah satu masalah utama. Pan-Arabisme, yang diwariskan kepada kita oleh nenek moyang kita, adalah ide yang tepat. Saya bukan satu-satunya yang berpendapat demikian - hampir 23 juta warga Suriah berpendapat demikian.

Saya tidak setuju dengan presiden saat ini tentang kebijakan ekonomi yang telah dilakukan selama 10 tahun terakhir. Saya tidak setuju dengan pemilihan orang-orang yang diangkat ke jabatan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir. Kita telah beralih dari ekonomi terencana sosialis ke ekonomi pasar yang tidak dipikirkan dengan baik. Kami belum menemukan orang yang bisa melakukan apa yang benar-benar dibutuhkan Suriah. Saya selalu berdebat dengan pemerintah saat ini tentang masalah ini.

Bahkan sebelum mereka mulai berbicara tentang oposisi di Suriah, mereka menganggap saya sebagai anggota oposisi karena saya berdebat dengan pihak berwenang. Saya setuju dengan lelucon ini sampai kata "oposisi" menjadi kata kotor di Suriah. Sekarang saya berhenti menjadi seorang oposisi - saya telah menjadi seorang patriot.

Dalam masyarakat mana pun ada kekuatan ketiga - ini adalah orang-orang yang diam, tidak mengungkapkan pendapatnya. Hasil pemilihan akan tergantung pada orang-orang ini. Mereka tidak tertarik pada siapa presiden mereka, apa sebutan jalan politik negara. Mereka adalah orang-orang yang ingin menjalani kehidupan normal mereka, menghargai diri mereka sendiri dan tidak mengkompromikan kehormatan dan martabat mereka.

Saya tidak setuju dengan Presiden Al-Assad dalam hal administrasi, tentang bagaimana negara dijalankan. Banyak struktur negara yang kikuk, tetapi diperlukan manajemen yang lebih tepat dan rasional. Sejauh ini, negara belum mengambil masalah ini.

Jadi saya memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden dengan harapan membuat perbedaan. Program saya patriotik. Saya siap untuk mengambil sendiri koreksi atas kesalahan yang dibuat dan penghapusan konsekuensi dari krisis.

Tentu saja, saya sangat mendukung Presiden dalam keteguhannya di jalan perlawanan. Saya senang dia terus menjaga hubungan baik dengan semua negara yang bersahabat dengan Suriah, termasuk Rusia dan Iran. Saya pikir kedua negara ini akan membantu Suriah memulihkan semua yang hancur.

Saya tidak setuju dengan Presiden Al-Assad dalam kebijakannya terhadap negara-negara Barat. Kita harus bekerja dengan semua orang dan membangun hubungan dengan mereka.

Kami memiliki Tanah Air yang hebat. Dia perlu dibawa keluar dari krisis agar dia bisa hidup aman, dalam kondisi stabil. Kita harus melupakan kesalahan yang telah kita jalani selama 44 tahun terakhir. Tapi ada banyak hal baik, dan kita tidak boleh melupakannya. Kami adalah orang-orang yang memakan apa yang mereka hasilkan dan mengenakan apa yang mereka hasilkan. Swasembada ini adalah salah satu fondasi kemerdekaan Suriah.

Saya harap saya bisa menang, dan saya akan melakukan segalanya untuk mewujudkannya. Saya mengerti bahwa saya berurusan dengan pesaing yang sangat kuat. Tentu saja, sangat sulit untuk mengalahkan lawan seperti itu. Tetapi ada banyak orang yang mendukung saya dan sudut pandang saya. Program saya jelas bagi orang-orang ini, mereka mendukungnya.

Saya ingin membantu Suriah agar memiliki stabilitas - baik politik maupun ekonomi. Saya akan melaksanakan program saya. Jika saya gagal menang, saya akan bekerja sama dengan siapa pun yang menang. Siapa pun dari kita yang menang, bagaimanapun juga, dia akan memperhitungkan dengan apa saingannya pergi ke tempat pemungutan suara.

Pertanyaan: Bagaimana rencana Anda untuk meningkatkan hubungan dengan Barat setelah perannya dalam krisis Suriah saat ini?

Jawaban: Saya tidak mengatakan bahwa memulihkan hubungan dengan pemerintah itu perlu. Tapi kita harus berteman dengan orang-orang. Diplomasi publik kini lebih penting daripada diplomasi resmi. Saya pikir saya dapat menemukan titik temu sehingga orang-orang saling memahami. Ini akan membantu orang-orang memulihkan hubungan.
Saya adalah orang yang memahami pentingnya budaya dan pendidikan. Pengungkit ini dapat mempengaruhi masyarakat. Tidak ada bangsa yang menolak tren baru, pemikiran baru. Kita tidak boleh berpaling dari negara atau orang mana pun. Kita harus mencari jembatan.

Kita tidak perlu kaku. Kita harus mobile, fleksibel, mencari cara baru. Oleh karena itu, saya tidak melihat sesuatu yang mustahil dalam program saya, harapan saya - semua ini dapat diwujudkan.

Saya terkenal baik di Rusia maupun di negara lain. Posisi saya sudah diketahui sejak lama. Saya adalah orang multikultural, siap menerima sudut pandang apa pun. Ini membantu saya membangun hubungan dengan orang-orang dari budaya yang berbeda.

Bagaimanapun, Anda dapat menjalin hubungan normal dengan semua orang. Tetapi jelas bahwa hubungan dengan Amerika tidak bisa sama dengan sekutu. Namun, kita dapat mengubah AS dari musuh besar menjadi musuh yang tidak terlalu mengerikan, yang pada prinsipnya berhasil dilakukan Iran.

Kami tidak dapat mengatakan bahwa Eropa tidak ada dalam peta. Itu ada di sana, apakah kita suka atau tidak. Tetapi ini tidak berarti bahwa kita harus melakukan apa yang diinginkan Eropa. Saya tidak bisa memutar, katakanlah, Prancis seperti yang saya inginkan. Tetapi Hollande memiliki 13% dari dukungan penduduk. Orang Prancis adalah orang yang hebat, sama seperti orang Amerika, jika kita berbicara tentang orang. Kebijakan yang diterapkan Obama tidak sesuai dengan aspirasi rakyat. Kerry di ranah diplomasi juga tidak melakukan apa yang dibutuhkan rakyat.

Sekarang ada pertempuran di Ukraina. Kami percaya bahwa bersama Rusia kami berperang dengan Amerika. Konfrontasi ini jelas Rusia-Amerika. Namun, bagaimanapun juga, Lavrov bertemu dengan Kerry, meskipun dia tahu betul bahwa mereka bukanlah teman, karena mereka tidak bisa berteman. Tapi Rusia, yang berteman dengan kita, secara bertahap menjadi lebih kuat.

Jika kita membangun hubungan dengan musuh, bukan berarti kita menyerah. Tetapi kami mencoba untuk mengurangi kerusakan yang dapat mereka lakukan terhadap kami.
Hanya ada dua pihak yang dengannya kita tidak dapat menjalin hubungan. Ini adalah musuh Zionis di Israel dan Ikhwanul Muslimin yang didukung oleh Erdogan. Bahkan dengan Qatar dan Arab Saudi, kami dapat memulihkan hubungan jika mereka menunjukkan bahwa mereka siap untuk ini. Karena saya seorang Arab dan seorang patriot, saya setuju untuk menerima permintaan maaf mereka. Tetapi bahkan percakapan seperti itu tidak bisa dilakukan dengan Erdogan.

Pertanyaan: Akankah ada yang berubah jika Anda menang dalam hubungan antara Rusia dan Suriah?

Menjawab: Saya berharap hubungan akan menjadi lebih kuat dari sekarang. Rusia adalah negara yang kuat. Saya berterima kasih padanya dan kepemimpinannya karena berulang kali menggunakan hak veto di Dewan Keamanan PBB. Rusia telah menunjukkan bahwa mereka adalah teman sejati kita.

Jelas bahwa alasan apa yang terjadi di Suriah tidak terletak di permukaan - mereka tersembunyi. Salah satu alasannya adalah Qatar ingin memasang pipa gas melalui Suriah untuk memasok gas ke Turki dan kemudian ke Eropa dengan harga murah. Jadi, kekuatan-kekuatan ini ingin menjatuhkan ekonomi Rusia. Tapi Bashar al-Assad tidak mengkhianati teman-temannya dan tidak menyetujuinya. Kami telah menunjukkan bahwa kami siap untuk menutupi punggung Rusia, bahwa kami tidak mengkhianati.
Kami jujur ​​dengan teman-teman kami. Hubungan dengan Rusia adalah contoh hubungan yang layak ketika para pihak saling menghormati. Saya akan mendukung Rusia bahkan dalam kompetisi olahraga - saya ingin Rusia dan Iran selalu menang.




***
Setelah 3 Juni, akan diketahui kandidat mana yang akan dipercaya oleh mayoritas rakyat Suriah. Senin, mulai pukul 7 pagi, adalah apa yang disebut "hari hening" di Suriah. Diam sebelum cobaan baru dan kemenangan baru.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

9 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +2
    3 июня 2014
    Dukungan untuk militan Suriah telah menanggapi Eropa. Apa yang terjadi adalah apa yang dibicarakan oleh banyak orang yang berpikiran waras - tentara bayaran yang telah dilatih dalam kegiatan teroris melawan Suriah dan rakyatnya menimbulkan bahaya bagi negara-negara Barat sendiri


    Jadi itu sudah terjadi, saya ingat orang Amerika melatih dan mempersenjatai Taliban, dan sekarang mereka sendiri berperang dengan mereka di Afghanistan.
  2. +6
    3 июня 2014
    Kemenangan dalam pemilu B. Assad. Dan kemudian pengusiran semua militan, siapa pun mereka.
  3. +3
    3 июня 2014
    Assad bukanlah orang bodoh - dia tidak akan mengizinkan permainan dalam "demokrasi Yahudi" di negara itu; dia tidak terlihat seperti Yanukovych
  4. +4
    3 июня 2014
    Kita perlu mendukung Assad dengan segala cara yang memungkinkan ... dan Suriah ...
    Armada ke pantai dengan dalih melindungi ekspor senjata kimia ... dan penutupan total wilayah tempat kami memastikan keamanan ekspor dan aktivitas misi apa pun (alasan dapat ditemukan dengan mudah) dari tindakan apa pun dari militan.
  5. +1
    3 июня 2014
    Pemilu Suriah kini menjadi jebakan bagi Rusia juga. Jika pemilu di Ukraina, menurut Rusia, tidak sah (sedang terjadi perang), lalu mengapa pemilu di Suriah harus legal? Baik orang Amerika maupun Kami sekarang berada dalam posisi sulit dalam hubungannya satu sama lain. Saya berharap Assad akan segera membebaskan seluruh negaranya dan tidak akan membiarkan Barat membicarakan hal ini.
    1. 0
      3 июня 2014
      Pemilu Suriah kini menjadi jebakan bagi Rusia juga. Jika pemilu di Ukraina, menurut Rusia, tidak sah (sedang terjadi perang), lalu mengapa pemilu di Suriah harus legal?
      Perangkap hanya ada dalam imajinasi Anda.
      Dan ada perang. Tetapi...
      Di Suriah, pemerintah yang sah mengadakan pemilihan; di Ukraina, para pemberontak berusaha untuk melegitimasi kudeta mereka melalui "pemilihan".
  6. +1
    3 июня 2014
    Rusia telah menunjukkan bahwa mereka adalah teman sejati kita.

    Tuhan melarang sentimen di Suriah ini hanya menjadi lebih kuat.
  7. +1
    3 июня 2014
    Artikelnya menarik dan tepat waktu - hormat kepada penulisnya.
    Dalam pernyataan Tuan Hasan, saya ingin mencatat satu poin penting: Rusia tidak menyerahkan Suriah ke PBB - Suriah tidak mengizinkan Qatar membangun pipa gas. Hubungan yang baik adalah hal yang baik, tetapi di timur, beberapa negara bagian telah muncul dan menjadi dewasa - anak didik Amerika Serikat, yang melakukan omong kosong sebaik mungkin. Qatar, Arab Saudi, Kuwait menjalin intrik, mendukung terorisme, menyerang Federasi Rusia dengan kurang ajar, mengandalkan Amerika. Saatnya basah. Saya belum tahu caranya, tapi ini saatnya! Hal paling sederhana adalah menambang Teluk Persia. Tanpa ekspor minyak, mereka semua akan beristirahat sendiri. Dan terorisme akan berkurang. Nilai tambah yang solid tidak hanya untuk Federasi Rusia, tetapi juga untuk seluruh komunitas dunia! Karena jika seseorang mengira bahwa dia memiliki petarung sakunya sendiri, maka dia salah. Mereka akan segera lepas kendali dan menunjukkan wajah kambing kepada semua orang tanpa pandang bulu! Dan tanpa uang minyak, tidak akan terjadi apa-apa.
  8. 0
    3 июня 2014
    Inilah oposisi yang sebenarnya, bukan rakyat jelata yang merusak negaranya sendiri demi uang orang lain. Oposisi harus konstruktif, dan tidak membebankan otoritas, tetapi menunjukkan kesalahannya, segera menawarkan cara untuk memperbaikinya.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"