Ulasan Militer

Komandan angkatan laut dari Tuhan

31
Komandan angkatan laut dari Tuhan


Merayakan 270 tahun sejak kelahiran Fedor Fedorovich Ushakov. Prajurit Suci Rusia. Ia lahir pada 13 Februari (24), 1745 di desa Burnakovo, distrik Romanovsky, provinsi Yaroslavl (sekarang wilayah Rybinsk). Keluarga bangsawan Ushakov kuno dan mulia, tetapi miskin. Keluarga berlipat ganda, harta benda terfragmentasi. Mereka adalah bangsawan provinsi yang khas. Mereka hidup sangat sederhana, secara ekonomi. Anak laki-laki ditugaskan untuk dinas militer. Mereka memimpin rumah tangga mereka, pergi ke pameran atau bola di kota-kota terdekat, mengunjungi tetangga mereka, dan menikmati berburu. Jadi tahun-tahun masa kecil Fedor berlalu. Dia menerima pendidikan pertamanya di rumah dan di sekolah untuk anak-anak bangsawan di Gereja Epiphany-on-Ostrov, tiga mil dari Burnakovo. Dia menunjukkan dirinya tidak hanya pintar, tetapi juga berani, tangguh. Bersama dengan kepala desa, dia pergi ke beruang sebagai anak laki-laki.

Tetapi Ushakov dibedakan oleh fitur lain - kesalehan Ortodoks yang mendalam. Itu melekat pada Fedor dalam ukuran penuh. Di sini pelatihan di gereja ditumpangkan, dan sosok pamannya yang tidak biasa, Ivan Ignatievich, ditumpangkan. Ia lahir dan dibesarkan di Burnakovo yang sama, menjadi petugas penjaga yang brilian. Tapi tiba-tiba dia memilih omelan yang berbeda, yang spiritual. Tiba-tiba dia meninggalkan resimen, dinas, pergi ke hutan lebat di Dvina untuk menjadi pertapa. Dia ditemukan dan ditangkap. Pelanggaran Ivan Ushakov diperiksa oleh Permaisuri Elizabeth sendiri, dan perwira muda itu berhasil membuktikan kepadanya apa panggilan sebenarnya. Permaisuri mengizinkan penjaga untuk mengambil amandel, dia sendiri hadir pada saat yang sama. Biksu baru dari Biara St. Petersburg Alexander Nevsky menerima nama Theodore selama penusukan.

Dia dilatih sebagai pendeta dan ditahbiskan sebagai hieromonk. Tapi dia tidak tinggal di ibukota. Pada 1757 ia memastikan bahwa ia dilepaskan ke hutan Volga, ke Gurun Sarov. Dan setelah beberapa saat ia pergi ke vihara Sanaksar. Biara ini di kedalaman alam liar Mordovian didirikan pada abad ke-XNUMX, tetapi jatuh ke dalam pembusukan karena kekurangan dana, membusuk, bangunan runtuh, tempat itu ditumbuhi hutan. Gurun ditugaskan ke Biara Sarov, dan Hieromonk Theodore ditunjuk untuk menghidupkan kembali, membangun kembali biara.

Kami tidak tahu apakah paman dan keponakan pernah bertemu satu sama lain. Kemungkinan besar, pada usia sadar, mereka tidak bertemu satu sama lain. Tapi pasti ada hubungan spiritual di antara mereka. Di Burnakovo, semua orang tahu dan ingat Biksu Theodore dari Sanaksar, kerabat dan petani membahas perubahan tajam dalam nasibnya - ketika dia mengambil amandel, Fedya Ushakov berusia tiga tahun. Titik akhir dari jalan duniawi dari dua kerabat juga bertepatan - dan tentu saja, bukan secara kebetulan.

Namun sejauh ini, perjalanannya baru saja dimulai. Pada usia 16, Ushakov memasuki Korps Kadet Angkatan Laut. Pada waktu itu di Rusia itu adalah salah satu lembaga pendidikan terbaik. Fedor membedakan dirinya tidak hanya dengan kinerja akademik, karakteristiknya juga mencatat "moral yang baik". Abad ke-1766 adalah era yang agak sembrono, dan taruna tidak menolak untuk bersenang-senang dan bersenang-senang. Namun, Ushakov, bahkan di masa mudanya, menghindari petualangan yang memalukan, dan menghabiskan waktu luangnya dengan membaca buku. Dia lulus dari korps angkatan laut sebagai salah satu yang terbaik, pada XNUMX dia diberikan pangkat perwira taruna.

Dia menerima tugas pertamanya ke Armada Baltik. Di Rusia, armada ini adalah satu-satunya yang "nyata": banyak dan kuat. Tetapi di Baltik, kebaktian berjalan dengan tenang dan tenang. Taruna muda itu tertarik untuk membuktikan dirinya dalam kasus ini. Di selatan, perang sedang terjadi dengan Turki untuk akses ke Laut Hitam, dan pada 1768 Ushakov berhasil mencapai transfer ke Don (Azov) armada). Benar, armada ini agak lemah, dan tidak diperintahkan dengan cara terbaik. Tidak ada kemenangan profil tinggi di akunnya. Tetapi Ushakov membuktikan dirinya dengan sangat baik dalam operasi pertempuran, pada 1772 ia menerima komando kapal pertamanya, kereta dorong bayi "Kurir". Pada 1773, ia diberi kapal yang lebih besar, 16-senjata "Modon", ia membantu mengusir invasi pendaratan Turki ke Krimea.

Dia membedakan dirinya sendiri, dan dia ditugaskan untuk memimpin sebuah kapal fregat. Perdamaian datang, tetapi di Krimea, orang-orang Turki memulai pemberontakan dan kudeta. Rusia mengirim pasukan ke sana beberapa kali. Pelaut juga ambil bagian dalam operasi tersebut. Ushakov menempatkan fregatnya ke laut untuk berpatroli, menghentikan pendaratan detasemen musuh, mengusir kapal-kapal Turki dari pantai kita. Dia juga melakukan perjalanan panjang ke Mediterania. Seni navigasinya sangat dihargai. Dia telah menerima janji yang hanya bisa dipercayakan kepada salah satu kapten terbaik! Pada 1780, Ushakov ditunjuk untuk memimpin kapal pesiar pribadi Permaisuri!

Orang lain akan iri! Di halaman! Di depan Permaisuri! Kehormatan, koneksi, karier ... Tapi Ushakov sama sekali tidak tergoda oleh layanan seperti itu. Dia segera mulai ribut tentang dipindahkan ke armada reguler. Dan segera favorit Mahakuasa Catherine II, Pangeran Potemkin, meluncurkan pembangunan armada baru, Laut Hitam. Pada 1783 galangan kapal dilengkapi di Kherson. Lambung kapal-kapal tampan tumbuh di atas stok. Kereta wagon besar dengan peralatan, tali, kanvas, perbekalan, senjata terbentang di sini di sepanjang jalan. Kolom petani, tentara, pelaut berkumpul. Pangkat Kapten II Ushakov memastikan bahwa dia juga dipindahkan ke Laut Hitam.

Meskipun dia datang ke Kherson pada saat yang mengerikan. Epidemi wabah pecah di seluruh Rusia selatan. Dan di tengah keramaian di galangan kapal, dia sangat merajalela. Dia memotong ratusan korban, banyak yang melarikan diri dengan ngeri. Dalam pertempuran dengan musuh yang tak terlihat dan mengerikan, Ushakov juga maju. Dia bertindak dengan jelas dan tegas. Tapi dia mengambil perhatian penuh dari personil. Dia memindahkan tim pelaut dan pekerja yang berada di bawahnya ke padang rumput dari barak umum. Dia membangun gubuk untuk 10 orang. Saya pribadi memeriksa kepatuhan terhadap aturan kebersihan - sehingga orang mencuci sendiri, terus-menerus mencuci dan memberi ventilasi pada linen dan tempat tidur. Makan makanan berkualitas. Jika salah satu jatuh sakit, gubuk dan semua harta benda dibakar. Tetapi Ushakov tidak mengirim orang-orangnya ke rumah sakit umum, tempat kematian berkecamuk, ia melengkapi karantina terpisah. Di kampnya, epidemi dihentikan empat bulan lebih awal daripada di seluruh Kherson, dan kerugiannya adalah yang terendah. Untuk inilah, untuk keselamatan dan pelestarian orang-orang, Ushakov mendapatkan pesanan pertamanya, St. Petersburg. gelar Vladimir IV.

Perintah lebih lanjut pergi berperang. Pada 1787 perang lain dengan Turki dimulai. Di dalamnya, bakat Ushakov sepenuhnya terwujud. Di era itu, taktik linier dianggap diakui secara universal. Dua skuadron berbaris dalam kolom yang saling berhadapan dan dihancurkan dalam duel artileri. Dan orang Turki di laut memiliki keunggulan jumlah yang sangat besar. Karena itu, komandan Armada Laut Hitam muda, Laksamana Voinovich, berusaha menghindari tabrakan sama sekali. Ketika musuh muncul, dia membawa kapal ke pangkalan mereka.

Namun, pada tahun 1788 armada Utsmaniyah berhasil mencegatnya di dekat pulau Fidonisi, di muara Danube. Dalam hal jumlah kapal besar dan artileri, jumlahnya dua kali lipat lebih banyak dari Rusia, dan menempati posisi yang menguntungkan melawan arah angin. Dengan percaya diri bergerak menuju pemulihan hubungan untuk menghancurkan armada kami secara massal. Tetapi mandor Ushakov memerintahkan barisan depan - dia memiliki kapal perang St. Petersburg. Pavel" dan dua fregat. Dan Fedor Fedorovich telah lama menyadari kekurangan taktik linier. Bersiaplah untuk mengubahnya dan mengajari bawahan. Alih-alih formasi linier dan penataan ulang yang rumit, ia berencana untuk dengan berani melakukan manuver detasemen dan kapal individu, dan bermanuver dengan api.

Fidonisi menggunakan ide-ide ini untuk pertama kalinya. Tiga kapal Ushakov, alih-alih mundur ke pasukan utama mereka, tiba-tiba bergegas maju, dengan berani masuk ke sistem Turki, melanggar ketertiban. Ketiga kapal Rusia ini memusatkan semua artileri pada satu kapal Turki, dan melumpuhkan mereka dengan tembakan. Kemudian mereka memindahkan semua api ke yang kedua. Kemudian pada yang ketiga - andalan musuh. Dia menerima kerusakan parah, berbalik, dan di belakangnya - seluruh armada Turki. Tampaknya kekalahan Rusia yang tak terhindarkan berubah menjadi kemenangan yang brilian. Setelah pertempuran ini, Potemkin menyadari bahwa dia telah menemukan orang seperti apa yang dibutuhkan di Laut Hitam. Ushakov dipromosikan menjadi laksamana belakang, dan segera Voinovich dipindahkan ke tempat lain, menyerahkan komando Armada Laut Hitam kepada Fedor Fedorovich.

Harapan yang diberikan padanya, dia sepenuhnya membenarkan. Dia mulai dengan sengaja mencari pertemuan dengan musuh. Orang-orang Turki tidak lama datang. Mereka berencana untuk mendaratkan pasukan di Krimea, dan Ushakov menemui mereka di dekat Selat Kerch. Jumlah kapal di kedua sisi kira-kira sama, tetapi musuh secara signifikan melebihi jumlah mereka dalam artileri (1100 senjata melawan 836). Ushakov kembali menerapkan manuver berani. Satu pukulan dipukul oleh barisan depan, memotong-motong sistem Turki. Kemudian dia memukul dirinya sendiri dengan inti utama. Cadangan yang kuat juga merupakan inovasi dalam taktik angkatan laut. Dia menjaga jarak. Dan ketika skuadron Rusia bentrok dengan pasukan utama Turki, laksamana memerintahkan detasemen cadangan untuk mendekat dari sisi lain, musuh dijepit. Ushakov memerintahkan kapalnya untuk mendekati musuh, dengan tembakan anggur - untuk menggunakan semua artileri, hingga yang kaliber kecil. Musuh tersiram air panas dengan hujan deras, tersapu dari geladak semua kehidupan, tidak diizinkan untuk membalas tembakan.

Pertempuran kembali berakhir dengan kemenangan meyakinkan bagi Rusia. Tetapi musuh mempertahankan armadanya, membawanya pulang. Turki sedang mempersiapkan pertempuran yang menentukan. Pada tanggal 28 Agustus 1790, sebuah armada besar melaut dan berdiri di Tanjung Tendra. 14 kapal perang, 8 fregat ... Namun, Ushakov melacak mereka, menyerbu dengan satu skuadron 5 kapal perang dan 11 fregat. Terlepas dari ketidaksetaraan numerik, dia dengan berani menyerang, menerobos jarak tembakan tabung. Sekali lagi dia menggunakan serangan oleh detasemen cadangan. Musuh yang kelelahan berbalik dan mulai melarikan diri. Turki kehilangan 3 kapal perang, 3 kapal tambahan, lebih dari 2 ribu tewas - dengan kerugian Rusia, 21 tewas dan 25 terluka.

Keberhasilan luar biasa seperti itu, kerugian kecil seperti itu dijelaskan tidak hanya oleh bakat pelayaran dan militer Fedor Fedorovich. Dia sendiri tetap menjadi orang yang sangat religius dan mengilhami bawahannya: tanpa Tuhan, seseorang tidak dapat berbuat apa-apa. Tetapi jika Tuhan beserta kita, mengapa kita harus takut? Bahkan kematian? Ushakov memberi contoh bagi perwira dan pelaut dalam menghormati kanon dan aturan Ortodoks. Orang-orang sezamannya mengingat bahwa dia "setiap hari mendengarkan Matin, Misa, Vesper." Dia berpesan untuk selalu bersyukur kepada Sang Pencipta atas rahmat-Nya, karena hanya Dia yang memberikan kemenangan. Kembali ke Sevastopol setelah pertempuran Tendra, dia menulis dalam sebuah perintah: “Saya mengucapkan terima kasih yang paling dan merekomendasikan besok untuk mempersembahkan kepada Yang Mahakuasa untuk kemenangan yang diberikan dengan bahagia; kepada semua orang yang dimungkinkan dari kapal dan imam dari seluruh armada untuk berada di gereja St. Nicholas the Wonderworker ... "

Sementara itu, Kesultanan Utsmaniyah mengerahkan semua kekuatan angkatan laut. Dia bahkan memanggil corsair dari Aljazair - mereka dianggap pelaut yang tak terkalahkan. Tetapi pada Juli 1791, Ushakov menemukan musuh di Tanjung Kiliakria. 18 kapal perang, 17 fregat, dan 43 kapal kecil berlabuh di bawah perlindungan baterai pantai. Ada jauh lebih sedikit orang Rusia. 16 kapal, 2 fregat dan 19 kapal kecil. Tapi Ushakov menyerang, menyebabkan kebingungan dan kepanikan. Ditekan, dicampur, menghancurkan formasi pertempuran. Musuh tenggelam, berubah menjadi penerbangan yang tidak teratur. Sebuah laporan yang fasih terbang ke Sultan: "Tuan, armada Anda tidak ada lagi!" Memang, Turki kehilangan 28 kapal, Rusia tidak ada. Dan di antara personel, kerusakannya sekali lagi dapat diabaikan - 17 tewas dan 28 terluka.

Sekarang Laut Hitam telah menjadi Laut Rusia! Ushakov dipromosikan menjadi wakil laksamana untuk kemenangan ini. Selain pesanan, para pemimpin militer dianugerahi dihiasi dengan berlian. senjata, kotak tembakau. Tetapi Catherine II tahu seberapa dalam Fedor Fedorovich menghormati Ortodoksi. Dia memberinya penghargaan khusus - salib emas dengan peninggalan orang-orang kudus ... Di tahun-tahun yang damai, dia membangun kembali Sevastopol. Dia membangun rumah sakit, perumahan dan gedung perkantoran, membangun kembali Katedral Angkatan Laut St. Nicholas. Jika tidak ada cukup uang, dia memberikan yang pribadi. Dia mengajarkan bahwa "seseorang harus murah hati dengan uangnya sendiri, tetapi pelit dengan uang pemerintah."

Pada tahun 1798, Rusia mengadakan koalisi dengan Inggris dan Austria melawan penjajah Prancis. Kali ini Turki menjadi sekutu. Kaisar Paul I menunjuk Ushakov untuk memimpin kampanye skuadron Rusia-Turki di Laut Mediterania. Operasi pendaratan dibuka, detasemen kami membersihkan Kepulauan Ionia, ditangkap oleh Prancis. Ushakov sangat terkenal karena serangan berani di pulau Corfu - ia dianggap tak tertembus, disebut benteng terkuat di Mediterania. Suvorov sendiri sangat kagum. Dia menulis bahwa dia ingin berpartisipasi dalam serangan itu, setidaknya sebagai taruna.

Kampanye itu berlangsung dengan kebangkitan spiritual tertinggi. Rusia merebut kembali tempat-tempat suci dari "Prancis yang jahat dan tidak bertuhan"! Tentang. Laksamana Zante dan tentaranya melayani kebaktian syukur di relik St. Petersburg. pekerja mukjizat Dionysius. Di Corfu, Ushakov meminta para pendeta untuk mengambil sebuah kuil besar, peninggalan St. Petersburg. Spyridon Trimifuntsky. Mereka menggelar prosesi keagamaan, panglima angkatan laut sendiri bersama para perwira membawa relik. Dan Ortodoksi dan keramahan timbal balik menyatukan Rusia dengan Yunani. Penduduk menghormati pelaut kita sebagai saudara. Fedor Fedorovich juga terbukti sebagai diplomat yang sangat baik. Dia mengundang bangsawan dan pendeta setempat untuk mengadakan majelis perwakilan, dan Republik Tujuh Kepulauan diproklamasikan - secara resmi di bawah protektorat bersama Rusia dan Turki, tetapi sebenarnya di bawah naungan raja! Itu adalah negara Kristen pertama yang merdeka di Balkan! Rusia mendapat basis yang sangat baik di Mediterania!

Dari Laut Adriatik, pasukan Rusia mendarat di Italia. Mereka membebaskan Brindisi, Bari - menandai kemenangan dengan kebaktian doa di relik St. Petersburg. Nicholas Ugodnik. Mereka membawa Ancona, Pesaro, Fano, memasuki Roma. Tetapi keberhasilan pasukan dan armada kami membuat sekutu khawatir. Austria mengurus cara menghapus Suvorov. Dan komandan armada Inggris, Nelson, secara terbuka iri pada Ushakov, sangat tertarik dan tidak bersembunyi dari orang-orang yang dekat dengannya: "Saya benci Rusia ..." Akibatnya, koalisi terpecah, Paul I mengingat pasukan dan skuadron kami ke tanah air mereka.

Ushakov dipindahkan ke St. Petersburg, setelah memberinya beberapa posisi tinggi, ia menjadi laksamana penuh. Tetapi setelah keberhasilannya yang paling cemerlang, periode kekecewaan dimulai. Paul I terbunuh - tidak hanya Mason domestik, tetapi juga Inggris memiliki andil di dalamnya. Alexander I naik takhta, dan dalam rombongannya diplomat dan agen Inggris mempertahankan pengaruh yang kuat. Mereka mencoba untuk memperbaiki kebijakan ke arah yang menguntungkan bagi Inggris. Dan ini tidak hanya berlaku untuk perang dengan Napoleon, tetapi juga untuk armada. Di pengadilan dan bahkan di kementerian angkatan laut, mereka mulai menyatakan bahwa Rusia adalah negara "darat". Armada besar baginya adalah "mainan yang tidak perlu", "kemewahan yang membebani".

Sementara itu, kesehatan Fedor Fedorovich memburuk, ia tersiksa oleh penyakit. Pada bulan Desember 1806, ia mengajukan pengunduran dirinya kepada kaisar. Dia menulis: “Perasaan dan kesedihan spiritual saya, yang menghabiskan kekuatan kekuatan saya, diketahui oleh Tuhan - semoga kehendak-Nya yang kudus terjadi. Saya menerima semua yang telah terjadi pada saya dengan rasa hormat yang terdalam.” Selama dinasnya, dia tidak kalah dalam satu pertempuran pun. Selain itu, tidak ada satu kapal pun yang hilang. Tak satu pun dari bawahannya ditawan. Dan selalu ada sangat sedikit yang tewas dan terluka (untuk seluruh kampanye Mediterania, sekitar 400 orang). Ushakov tidak memiliki keluarga, tetapi beberapa harta terakumulasi. Desa asli yang tersisa di dekat Rybinsk. Dia diberi sebidang tanah di Krimea. Tetapi dia memilih untuk tinggal di desa Alekseevskoye, tidak jauh dari Biara Sanaksar - pamannya, rektor, tidak lagi hidup. Setelah menghidupkan kembali dan membangun biara, dia beristirahat di sana.

Penduduk setempat tahu betapa baik tetangga mereka. Dihormati, dihargai. Pada tahun 1812, invasi Napoleon mengguncang seluruh negeri. Unit milisi diciptakan di mana-mana. Wilayah di sekitar Biara Sanaksar adalah bagian dari provinsi Tambov pada waktu itu, dan bangsawan lokal memilih Fyodor Fyodorovich Ushakov sebagai kepala milisi. Dia sudah sakit parah, dia menolak jabatan tinggi. Tapi tetap saja, dia berusaha dengan sekuat tenaga untuk membantu Tanah Air. Laksamana mendirikan rumah sakit dengan biaya sendiri, memberikan sumbangan besar untuk melengkapi tentara, 2 ribu rubel. Ushakov menyimpan tabungan utamanya, lebih dari 20 ribu rubel, di St. Petersburg, di Dewan Pengawas. Fedor Fedorovich memerintahkan uang ini untuk digunakan untuk kebutuhan orang-orang yang hancur oleh perang, "orang miskin dan pengembara, yang tidak memiliki rumah, pakaian, dan makanan."

Laksamana juga membantu biara Sanaksar, mendukungnya dengan "kemurahan hati yang signifikan." Dia sendiri secara teratur datang ke biara untuk berdoa. Selama Masa Prapaskah Besar, dia tinggal di sana selama berminggu-minggu, membela kebaktian bersama para biarawan. Menurut Hieromonk Natanael, dia menghabiskan sisa hari-harinya dengan "sangat bersahaja dan mengakhiri hidupnya sebagai seorang Kristen sejati." Fedor Fedorovich meninggal pada 2 Oktober 1817, diwariskan untuk mengubur dirinya di dekat pamannya.

Pada tahun 1929 biara ditutup. Selama pogrom anti-Kristen, para pengacau tidak melewati makam komandan angkatan laut yang agung. Kapel yang dibangun di atas pemakamannya dihancurkan hingga rata dengan tanah. Makam itu sendiri dihancurkan dan dinodai. Dan hanya selama Perang Patriotik Hebat, situasinya mulai berubah. Pemerintah telah menetapkan arah untuk kembali ke nilai-nilai patriotik dan spiritual yang tercemar. Memori halaman-halaman masa lalu yang mulia bangkit. Film dibuat tentang para pahlawan perang masa lalu, buku-buku ditulis. Perintah Suvorov, Kutuzov, Bogdan Khmelnitsky, Alexander Nevsky didirikan. Dan pada tahun 1944, pertempuran yang menang bergemuruh di Laut Hitam, dan pesanan khusus serta medali diperkenalkan untuk para pelaut - Ushakov dan Nakhimov.

Saat itulah mereka mengingat tempat-tempat kenangan yang terkait dengan pahlawan domestik. Sebuah komisi negara dibentuk untuk mencari tempat pemakaman Laksamana Ushakov. Dia melakukan penggalian di biara Sanaksar yang hancur dan menemukan kuburan. Meskipun saya menemukan sesuatu yang lain. Sisa-sisa laksamana ternyata tidak rusak. Ini secara resmi dicatat dalam protokol komisi. Dan itu simbolis. Selama perang terburuk di cerita Prajurit suci Rusia diturunkan ke Rusia. Ngomong-ngomong, keajaiban pertama St. Fyodor Ushakov adalah penyelamat Biara Sanaksar. Dia sudah di ambang kehancuran total, kuil-kuil dan bangunan lainnya rusak, ditarik ke batu bata. Tetapi ketika tempat pemakaman Laksamana Ushakov ditemukan, negara mengambil biara di bawah perlindungan. Kehancuran berhenti, bangunan mulai diperbaiki.

Pada tahun 1991, paman laksamana, Theodore dari Sanaksarsky, dimuliakan sebagai santo yang dihormati secara lokal dari Keuskupan Saransk dan Mordovian. Pada 5 Agustus 2001, Fyodor Fedorovich diakui sebagai orang suci yang dihormati secara lokal. Dan pada tahun 2004, Dewan Uskup Gereja Ortodoks Rusia mengkanonisasi St. Petersburg. Yang Mulia Theodore dari Sanaksar dan St. prajurit yang benar Theodore Ushakov untuk pemujaan gereja umum.
penulis:
sumber asli:
http://zavtra.ru/content/view/flotovodets-ot-boga/
31 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Nehist
    Nehist 28 Februari 2015 07:24
    +5
    Ya, komandan angkatan laut terhebat sepanjang masa dan bangsa !!! Pantas dihitung di antara orang-orang kudus !!! Tidak seperti tanpa nikolashka2 gratis. Malu pada gereja kita
    1. kapten
      kapten 28 Februari 2015 13:53
      +3
      Ada beberapa orang hebat dan biasanya mereka tidak memikirkan dompet mereka.
    2. Pembela
      Pembela 28 Februari 2015 19:45
      +4
      Selanjutnya, komisi untuk kanonisasi orang-orang kudus pasti akan berkonsultasi dengan Anda, Nehist sayang! wassat
    3. perepilka
      perepilka 28 Februari 2015 22:05
      0
      Kutipan dari Nehist
      Pantas dihitung di antara orang-orang kudus !!! Tidak seperti tanpa nikolashka2 gratis.

      Yah, ada juga hierarki permintaan Jika Fedor Fedorovich dikanonisasi sebagai pejuang yang saleh, maka Nikolai No. 2, bersama dengan seluruh keluarganya, terdaftar sebagai martir.
    4. bekjan
      bekjan 1 Maret 2015 00:39
      0
      "Suvorov" kami di laut!!!
    5. Kassandra
      Kassandra 1 Maret 2015 00:52
      0
      Apakah Anda menganggap diri Anda lebih pintar dari Nicholas II?
    6. Mikhalych63
      Mikhalych63 1 Maret 2015 03:59
      0
      Untuk masing-masing miliknya...
  2. Igorka357
    Igorka357 28 Februari 2015 09:14
    +6
    Suvorov, Kutuzov, Ushakov, Makarov, dan banyak lainnya ... semua kepribadian hebat ini, sejarah dan kebanggaan kita !!!! Saya pikir Fedor Fedorovich menyaksikan dengan bangga, dan terkadang dengan kesedihan, nasib armada Rusia, dan hanya dengan keberadaannya bagi banyak Pelaut menanamkan kepercayaan diri!
  3. mungkin
    mungkin 28 Februari 2015 09:48
    0
    kutipan: igorka357
    Suvorov, Kutuzov, Ushakov, Makarov

    tidak Suvorov dan Ushakov! Sezaman dan keduanya tidak kehilangan apa-apa. Maaf, tapi Makarov tidak menarik komandan angkatan laut yang hebat permintaan , ya, seorang ilmuwan, orang yang berbakat baik , berani dalam pertempuran, TAPI, nasib TIDAK MEMBERI dia kesempatan untuk membuktikan dirinya sebagai komandan angkatan laut dalam perang skala besar! Sayangnya, sebuah fakta. Kutuzov, di bawah bayang-bayang seorang guru, lagi-lagi Mikhailo Illarionovich adalah seorang punggawa, bukan sebagai celaan kepadanya, melainkan sebagai penghargaan untuk orisinalitas kepribadiannya.Dia menyukai Minich dalam bayang-bayang sejarah, omong-omong, dia pergi ke Krimea sebelum Potemkin.
    1. Nagaybak
      Nagaybak 28 Februari 2015 11:29
      +5
      avt "! Sayangnya - fakta. Kutuzov dalam bayang-bayang guru, sekali lagi, Mikhailo Illarionovich adalah seorang punggawa, bukan sebagai celaan baginya, melainkan sebagai penghargaan atas orisinalitas kepribadiannya.
      Saya setuju dengan kamu. Kutuzov adalah kawan yang ambigu.)) Tapi bagaimana dia mengalahkan Turki di dekat Ruschuk!))) Dia meninggalkan benteng dan berperang. Setelah menang, dia meninggalkan benteng dan melampaui Danube. Turki berada di belakangnya. Biarkan mereka menyeberang. ))) Dan hanya itu ..)) Sebuah detasemen dikirim terlebih dahulu untuk memotong menangkap benteng kembali. Dan orang Turki memakan kuda dan meminta perdamaian. Perdamaian ditandatangani pada malam invasi Napoleon pada tahun 1812. Sekutu Napoleon dikeluarkan dari permainan. Tirai. Dengan Suvorov tidak dapat dibandingkan, tetapi licik, seorang diplomat, dan dalam urusan militer seorang siswa yang layak dari Generalissimo.
      1. Kassandra
        Kassandra 1 Maret 2015 00:54
        +1
        apa... berbahaya. tertawa tertawa tertawa
  4. KBR109
    KBR109 28 Februari 2015 10:17
    +3
    Nama-nama Stalin, Suvorov, Kutuzov, Ushakov, Rokossovsky, yang dimasukkan ke dalam kapal, HANYA membutuhkan NAMA, tetapi bukan pangkat militer. Ini adalah bentuk penghormatan tertinggi atas jasa! Saya tidak setuju dengan pendapat AVT tentang Kutuzov. Pertama, Suvorov secara pribadi tidak memiliki Napoleon di antara lawan-lawannya, meskipun A.V. Saya MIMPI tentang hal itu selama hidup saya. Dan kedua, imp A1 sering hadir di Kutuzov, yang juga membayangkan dirinya sebagai dermaga, terkadang juga dengan "saudara" Austria-nya. Sering mengganggu manajemen.
    1. mungkin
      mungkin 28 Februari 2015 11:01
      0
      Kutipan: KBR109
      Suvorov secara pribadi tidak memiliki Napoleon di antara lawan-lawannya, meskipun A.V. Saya MIMPI tentang hal itu selama hidup saya.

      permintaan Di sini, lebih tepatnya, mengklaim Napoleon - dia tidak terburu-buru untuk berbenturan dengan A.V.S. tertawa
      Kutipan: KBR109
      . Dan kedua, imp A1 sering hadir di Kutuzov, yang juga membayangkan dirinya sebagai dermaga, terkadang juga dengan "saudara" Austria-nya. Sering mengganggu manajemen.

      Nah, ini hanya menegaskan bahwa M.I. ada juga seorang punggawa yang adil, tetapi A.V.S. Saya entah bagaimana memiliki sedikit gagasan tentang diri saya. yah, apa pun yang Anda inginkan, tetapi "Austerlitz" di Suvorov ..... permintaan Sehingga dia menyerah dengan ancaman yang jelas terhadap pahlawan ajaibnya ???? tidak Saya tidak bisa membayangkan! Dan fakta bahwa Siswa itu layak untuk Guru adalah fakta, sama seperti fakta bahwa ia masih berada di bawah bayang-bayang Guru.
      Kutipan dari Weniamin
      dia hebat dan sederhana - Laksamana Ushakov.

      tidak Hebat, tapi sama sekali tidak sederhana! ,,Prostata" jenis cahaya putih - biarkan melewati hadiah dan Anda akan mendapatkan kacau dari pelangi.
  5. weniamin
    weniamin 28 Februari 2015 10:19
    +3
    Saya menonton kedua film tentang Ushakov enam kali. Saya membaca film dokumenter waktu itu, dengan partisipasinya. Apa yang bisa saya katakan - Rusia selalu dan akan kaya akan bakat, baik sipil maupun militer. Dia hebat dan sederhana - Laksamana Ushakov.
    1. Alex
      Alex 28 Februari 2015 20:43
      +3
      Kutipan dari Weniamin
      Saya menonton kedua film tentang Ushakov enam kali.

      Saya memiliki CD (kumpulan mahakarya sinema Soviet), baik film dengan Ivan Pereverzev dalam peran F.F. Ushakov, dan koleksi cerita pendek dan novel karya Sergeev-Tsensky di perpustakaan - saya masih menonton dan membaca, meskipun saya bisa kutipan dari ingatan. Dan mengapa sampai sekarang mereka tidak bisa menembak sesuatu yang setara (saya diam tentang yang terbaik, saya khawatir mereka tidak akan bisa)? Mereka tidak menyisihkan uang untuk kelanjutan omong kosong seperti "The Irony of Fate" dan "Office Romance", dan putra-putra Tanah Air yang termasyhur akan segera dilupakan sama sekali.
  6. aleshka
    aleshka 28 Februari 2015 11:01
    +1
    Hebat!!! Anda dapat mengirim seluruh artikel ke sensor untuk memahami siapa yang menggali Laut Hitam!
    1. Lukas
      Lukas 28 Februari 2015 11:47
      0
      Artikel untuk sensor, dan ini milik kami untuk Duma dan pemerintah)))
      Dia mengajarkan bahwa "seseorang harus murah hati dengan uangnya sendiri, tetapi pelit dengan uang pemerintah."
      1. Kassandra
        Kassandra 1 Maret 2015 01:00
        +1
        Inggris, tersentuh oleh nelson haus darah mereka, Ushakov hanya membuat marah ...
        (tetapi hanya mereka yang tahu bahwa dia bukan pemain sepak bola), dan terutama ketika mereka mengetahui tentang keberhasilannya (tidak ada satu kekalahan pun, tidak ada satu kapal pun yang hilang, tidak ada satu pun bawahan yang ditangkap ...)
    2. Komentar telah dihapus.
  7. revnagan
    revnagan 28 Februari 2015 11:18
    +2
    Di Uni Soviet ada serangkaian buku yang luar biasa "Kehidupan Orang-Orang yang Luar Biasa" - ZhZL. Di sanalah saya pertama kali membaca tentang Fedor Fedorovich. Saya tidak tahu apakah buku ini dicetak ulang. Di Ukraina, jelas tidak am Tapi di Rusia?
    1. D-Master
      D-Master 28 Februari 2015 12:06
      0
      Saya belajar tentang Fedor Fedorovich dari buku Leonty Rakovsky "Admiral Ushakov" sebuah buku yang sangat bagus, itu pasti dicetak ulang dan tersedia dalam bentuk elektronik di berbagai sumber. Dan dia dengan sopan meminta anak-anaknya untuk membacanya. - dikuasai tanpa kesulitan.
  8. Pate
    Pate 28 Februari 2015 11:24
    +2
    Artikel bagus! Patriot seperti Ushakov hanya ada di negara kita. Kemuliaan bagi armada kita! Kemuliaan bagi Laksamana Ushakov!
  9. ChVV432
    ChVV432 28 Februari 2015 11:27
    +4
    Terima kasih Tuhan bahwa Katedral Pangeran Vladimir yang Setara dengan Para Rasul Suci di Sevastopol, tempat pemakaman Laksamana Ushakov dan laksamana dan perwira angkatan laut Rusia lainnya, sekarang berada di Rusia, bahwa orang-orang Ukraina yang gila tidak sampai di sana dan tidak merusak memori ...
    1. Alex
      Alex 28 Februari 2015 20:46
      +3
      Kutipan: ChVV432
      bahwa orang-orang Ukraina yang gila tidak sampai di sana dan tidak merusak ingatan ...

      Ini benar-benar hit besar. Kemarin mereka menunjukkan di TV bagaimana ISIS menghancurkan patung-patung kuno Babel dan Sumeria yang berusia ribuan tahun - Anda tahu. Karya agung dan monumen bersejarah yang unik menjadi debu di bawah palu godam hanya karena mereka tidak cocok dengan pandangan dunia mereka yang terbatas.
  10. Ymato88
    Ymato88 28 Februari 2015 12:36
    0
    Kutuzov tidak terkenal dengan Borodino!!! Manuver pawai tentara Rusia yang terkenal di dekat Ulm. Kutuzov adalah ahli strategi yang sangat baik. Istana?!?! Pelayan ini, di hadapan dua kaisar, berani kurang ajar. Di bawah Austerlitz, untuk pertanyaan Alexander "Mengapa kamu tidak menginjak .... bukan di Padang Rumput Tsaritsyn?" Dia menjawab, "Itu sebabnya saya tidak maju, karena di Padang Rumput Tsaritsyn" Untuk itu dia dicopot dari komando. Master manuver melarikan diri, menyelamatkan pasukan, ahli strategi.
    Makarov bukan komandan angkatan laut? Bagaimana lidah berputar. Untuk aktivitas singkat di Port Arthur, dia praktis menghidupkan kembali armadanya. Menimbulkan kerusakan signifikan pada musuh.
    Masing-masing baik dan hebat pada tempatnya. Tidak bisa diukur.
    Ngomong-ngomong, mereka lupa menyebutkan Rumyantsev dan Nakhimov. Tuhan tidak memberi setiap orang kesempatan untuk membuktikan diri sampai akhir. Mustahil untuk mengukur "... siapa yang lebih berharga bagi ibu sejarah! Kami mengatakan Partai, maksud kami Lenin!"
    1. mungkin
      mungkin 28 Februari 2015 13:48
      +1
      Kutipan dari Ymato88
      Makarov bukan komandan angkatan laut? Bagaimana lidah berputar. Untuk aktivitas singkat di Port Arthur, dia praktis menghidupkan kembali armadanya. Menimbulkan kerusakan signifikan pada musuh.

      menipu Apa jenis "kerusakan signifikan yang ditimbulkan musuh" di bawah komando Pasifik Pertama? Sebutkan nama-nama kapal Jepang dari kerusakan ini, dan juga sebutkan perusahaan militer di mana, di bawah kepemimpinannya, formasi angkatan laut besar melakukan operasi militer , perusahaan tempat dia berpartisipasi di "Konstantin" di Jangan menawarkan Laut Hitam, dengan semua keberanian putus asa untuk konfrontasi skala besar antara armada, itu tidak menarik dengan cara apa pun, maka kita akan membicarakannya para komandan angkatan laut Tidak perlu merebus otak Anda dalam metafisika Prokhanov yang mengutip film Bondarchuk berdasarkan novel Tolstoy, tetapi secara khusus dengan kepala dingin lihat fakta - Setidaknya dibutuhkan kesabaran.
  11. domashnij2013
    domashnij2013 28 Februari 2015 12:58
    +1
    Bapa Suci Theodore, doakanlah kami pada Tuhan!
  12. Bagnyuk
    Bagnyuk 28 Februari 2015 13:04
    +1
    saya hormati...seorang yang bermartabat..dan yang terpenting orang yang shaleh..!!!!
    1. Ymato88
      Ymato88 28 Februari 2015 13:37
      +2
      Dan yang paling penting RUSIA
      1. FM-78
        FM-78 28 Februari 2015 23:48
        +1
        Apakah ini yang utama? bahwa hanya ada sedikit komandan angkatan laut Rusia?
  13. kursk87
    kursk87 28 Februari 2015 14:58
    +2
    Orang hebat! Pahlawan nasional!!! Kemuliaan abadi kenangan abadi!!!
  14. turanchox
    turanchox 28 Februari 2015 16:50
    +1
    Dan pada tahun 1944, pertempuran kemenangan bergemuruh di Laut Hitam

    kecewa
  15. Musa
    Musa 28 Februari 2015 20:35
    0
    Saya suka Laksamana Armada Fyodor Ushakov yang suci, bagi saya gambar dan rupa Tuhan
  16. Musa
    Musa 28 Februari 2015 20:46
    +2
    fedor prajurit suci yang saleh berdoa kepada Tuhan untuk kita
  17. FM-78
    FM-78 28 Februari 2015 23:46
    +1
    Teman-teman, Tuhan mengabulkan bahwa kita akan memiliki Laksamana seperti itu.
  18. alpukat
    alpukat 1 Maret 2015 13:55
    0
    Ketika dia melayani di Armenia, seorang imam dari keuskupan Moskow datang kepada kami. Setelah kebaktian di gereja kami (berdiri di tengah pangkalan), dia pernah bercerita tentang Feodor Ushakov, seorang pejuang negara yang setia dan seorang pria dengan iman yang dalam. Bahkan saat itu saya membeli ikon kecilnya yang ada bersama saya sekarang. Terima kasih untuk artikelnya! Sejak itu (satu setengah tahun yang lalu) saya ingin membaca tentang Theodore! Terima kasih!
  19. tulaev
    tulaev 1 Maret 2015 22:07
    -1
    Voinovich Montenegro adalah seorang komandan angkatan laut dan seorang perwira, dan dermaga Count mengabadikannya dengan bermartabat!
    Dan Ushakov adalah penjilat Potemkin dan, omong-omong, sebuah film tentang dia yang direkam selama Perang Patriotik Hebat dengan dukungan dan sponsor Kuznetsov, menyebabkan kemarahan yang mendalam dari para perwira armada lama dengan kepergiannya. Tetapi untuk membuat pesanan yang dinamai Count Voinovich, tentu saja, tidak terpikirkan di Uni Soviet, jadi mereka menemukan kandidat yang cocok untuk ikonisasi.
    Sayangnya, sejarah telah dipelintir untuk menyenangkan politik, seperti yang sering terjadi ... Ini sangat menjengkelkan ketika dia dibandingkan di masa Soviet dengan Suvorov, itulah yang harus dikanonisasi! Tapi tidak ada Ushakov dan Nikolashka dengan pelacur Jerman dan bajingan mereka.
    Pelajari sejarah, jangan percaya brosur dan buku pathos, tidak ada yang akan mengatakan kebenaran kepada kita jika tidak sesuai dengan konjungtur politik.
    1. Kassandra
      Kassandra 2 Maret 2015 10:54
      0
      benar-benar troll!
      di sini dan "nikolashka, pelacur dan bajingan" dan "Potemkin zho..lizd",
      dan "perwira lama" Anda mungkin melihat perut Ushakov sendiri (yang tidak kehilangan satu kapal pun - apakah ini rekor LiveJournal?) melihat pertempuran dan bukan di bioskop.
      dan itu sangat tidak terpikirkan difilmkan di "zaman Uni Soviet"
      saatnya kamu pergi ke kebun binatang yang dikurung... menggertak akan lebih aman seperti itu. lebih baik bahkan tidak melewati DOP angkatan laut.