Ulasan Militer

Parlemen Eropa meminta otoritas Turki untuk mengakui genosida Armenia

38
Pada hari Rabu, Wakil Ketua Parlemen Eropa Antonio Tajani mengimbau pihak berwenang Turki untuk mengakui Genosida Armenia pada tahun 1915.



“Kami menghukum bukan modern, tapi Turki masa lalu. Jika hal yang sama dilakukan terhadap Turki, kami akan melakukan hal yang sama. Dengan mengakui genosida Armenia, Turki tidak akan kehilangan signifikansinya,” kata surat kabar itu mengutipnya. "Penglihatan".

Perlu dicatat bahwa Parlemen Eropa mendaftarkan rancangan resolusi dengan banding ini, yang diusulkan oleh perwakilan partai sayap kanan Eropa, termasuk Front Nasional Prancis, pada 29 Januari 2015. Dan pada 13 April, Parlemen Eropa meminta otoritas negara-negara anggota UE untuk juga mengakui fakta penghancuran 1.5 juta orang Armenia di Kekaisaran Ottoman.

"Sebagian besar anggota parlemen akan menyetujui resolusi karena semua kelompok politik besar telah menyetujui satu dokumen," kata mantan anggota parlemen Iñaki Fernández.

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Rabu bahwa negaranya menolak tuduhan genosida terhadapnya, menekankan bahwa tidak masuk akal bagi mereka untuk membela diri terhadap klaim tersebut.

“Mengapa bangsa kita harus membuat alasan? Sekitar 100 orang Armenia tinggal di negara kami, dan negara saya tidak mengambil tindakan apa pun terhadap mereka. Kami telah memulihkan gereja Armenia di Akdamar dari dana anggaran, layanan diadakan di sana, ”kata presiden Turki.

Di Eropa, fakta Genosida Armenia pada tahun 1915 secara resmi diakui oleh Italia, Jerman, Belanda, Belgia, Polandia, Slovakia, Lithuania, Siprus, dan Yunani. Duma Negara Federasi Rusia mengadopsi resolusi "Tentang kutukan genosida rakyat Armenia pada tahun 1915-1922" pada tahun 1995.
Foto yang digunakan:
http://gdb.rferl.org/
38 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. Vitaly Anisimov
    Vitaly Anisimov 16 April 2015 10:53
    +5
    Azerbaijan dan Turki .. menghasut? Itu begitu tiba-tiba tidak buruk ..? menggertak Sudah selesai dilakukan dengan baik!
    1. Starover_Z
      Starover_Z 16 April 2015 10:56
      +4
      Dengan mengenali peristiwa seratus tahun yang lalu, mereka ingin mengobarkan bara infeksi oranye!
      Dan bangsa mana yang sekarang akan lebih mudah - ya, tidak kepada siapa pun, kecuali segelintir raja dan departemen negara bagian!
      1. Dr Madfisher
        Dr Madfisher 16 April 2015 12:07
        +2
        biarkan mereka mengenali genosida bangsa Slavia oleh Nazi Jerman
        1. Talgat
          Talgat 16 April 2015 21:44
          0
          Saya tidak percaya bahwa Eropa khawatir tentang orang-orang Armenia - mereka baru saja memutuskan untuk menendang orang Turki untuk sesuatu - mungkin untuk pipa gas dengan Rusia? Saya tidak tahu - atau bahwa sanksi tidak didukung
      2. Altona
        Altona 16 April 2015 12:22
        -1
        Kutipan dari: Starover_Z
        Dengan mengenali peristiwa seratus tahun yang lalu, mereka ingin mengobarkan bara infeksi oranye!
        Dan bangsa mana yang sekarang akan lebih mudah - ya, tidak kepada siapa pun, kecuali segelintir raja dan departemen negara bagian!

        ---------------------------
        Tidak hanya ... Dasar hukum akan dijatuhkan dalam satu gerakan dan akan ada jagung lain, yang kadang-kadang dapat ditekan secara politis, menuntut kompensasi dan "kecaman internasional", jika perlu. Erdogan tidak membutuhkan ini, agar Janissari kuno bersumpah. Dia secara singkat merumuskan posisi - kami adalah pewaris negara bagian Ataturk, pergi ke seluruh hutan ...
      3. g1v2
        g1v2 16 April 2015 12:51
        0
        Langkah selanjutnya adalah memaksa orang Turki untuk bertobat seperti kita dan menawarkan untuk membayar orang-orang Armenia atas kerusakan moral dan material.
    2. ahli metalurgi
      ahli metalurgi 16 April 2015 10:58
      +14
      Nah kenapa...
      Pekerjaan yang bertujuan untuk memicu kekacauan dan perang di seluruh dunia, kecuali Pulau dan Shtatnikov.
      Demikian pula, biarkan Saxon yang kurang ajar mengakui genosida orang India, biarkan mereka mengenali vandalisme di India. Biarkan Polandia dengan jujur ​​mengatakan bahwa merekalah yang memprakarsai Holocaust. Biarkan orang-orang Yahudi dengan jujur ​​mengakui bahwa fasisme adalah gagasan mereka.
      Apa saja pertanyaannya?
      Ini sangat toleran, untuk bertobat dari segalanya ...
      Itu hanya ketika pertobatan untuk sesuatu datang dari hati, itu satu hal. Dan ketika Anda dinyatakan bersalah, tidak mengetahui latar belakang peristiwa - ini berbeda. Itu membangkitkan domba jantan dari singa. Akan pergi ke Turki? Saya sangat meragukannya.
    3. WKS
      WKS 16 April 2015 10:58
      +4
      Pada hari Rabu, Wakil Ketua Parlemen Eropa Antonio Tajani mengimbau pihak berwenang Turki untuk mengakui Genosida Armenia pada tahun 1915.

      Jika Turki menyadari hal ini, maka keluarga korban harus dibayar.
      1. Alex_Popovson
        Alex_Popovson 16 April 2015 10:59
        -6
        Tidak, seratus tahun telah berlalu, tidak ada yang berani mengingat genosida ini ke Turki.
        1. Siberia
          Siberia 16 April 2015 11:18
          +1
          Dan genosida Rusia dan Belarusia? Holocaust diakui, dan memang demikian, tetapi bandingkan kerugian orang-orang Rusia dan orang-orang Yahudi. Orang Rusia dibunuh hanya karena mereka orang Rusia.
          1. Alex_Popovson
            Alex_Popovson 16 April 2015 11:24
            +3
            Menurut Anda mengapa orang Turki diam selama bertahun-tahun? Untuk masuk ke Uni Eropa tidak harus kusen seperti itu. Sekarang hidup telah berubah secara berbeda - mereka tidak lagi membutuhkan UE. Tetapi selama 100 tahun mereka telah diam - dan itu saja, itu dianggap seperti masa lalu. Sama seperti Holocaust, Perang Dunia Kedua (dan Perang Patriotik Hebat), dan Khokholokost, Holodomor, yang begitu dikenang oleh orang-orang Ukraina, semua ini dalam seratus tahun tidak akan ada artinya bagi siapa pun kecuali yang terkena dampak. orang-orang.
            Orang-orang Armenia ingat, kami ingat, tetapi untuk norma-norma hukum, serta untuk kemunafikan dunia, ini tidak lagi terjadi.
          2. arakadabre
            arakadabre 16 April 2015 12:03
            -2
            Saya mengusulkan kepada Parlemen Eropa untuk mengakui genosida:
            - Katar di Prancis Selatan
            - Templar
            - Prusia (ini adalah Slavia)
            - Moor di Spanyol di bawah Reconquista
            - Inca dan Aztec
            - Druid selama penyebaran agama Kristen.
            - Carib (yang orang India)

            menurut abad ke-20:
            - genosida penduduk di Indocina (setelah Perang Dunia II)

            Ini begitu, daftar begitu saja, tanpa menggali sejarah secara mendalam.
            1. Alex_Popovson
              Alex_Popovson 16 April 2015 12:30
              +1
              Cathar adalah gerakan keagamaan.
              Knights Templar - ordo ksatria
              Prusia - berasimilasi, genosida tidak dihitung
              Moor adalah orang Arab yang ditangkap Spanyol, jadi sekali lagi nizachot
              Inca dan Aztec - setengah mati karena luka. Apakah bakteri dan virus juga akan dihukum?
              Druid - kesalahan yang sama dengan Cathars dan Templar - ini bukan orang, tapi real.
              Karibia masih hidup dan tidak menganggap genosida seperti itu karena tradisi rakyatnya.

              Pinnya tidak masuk negatif
      2. Pergi ke
        Pergi ke 16 April 2015 11:24
        +3
        Kutipan dari WKS
        Pada hari Rabu, Wakil Ketua Parlemen Eropa Antonio Tajani mengimbau pihak berwenang Turki untuk mengakui Genosida Armenia pada tahun 1915.

        Jika Turki menyadari hal ini, maka keluarga korban harus dibayar.

        Lebih buruk. Armenia ingin Ararat kembali. Bagi orang Armenia, ini adalah gunung suci. Uni Eropa memulai tindakan ini bertindak bodoh. Turki umumnya akan meninggalkan Uni Eropa, dan kemudian akan meninggalkan NATO. Turki tidak mengakui genosida. Suatu kali saya berbicara dengan seorang teman Armenia tentang topik ini. Dia membenci pembunuhan dan pelecehan. Bagaimanapun, dia bisa pergi hidup-hidup, katanya. Jawaban saya membuatnya takjub, Dan apa yang harus dilakukan Turki dengan 2 juta orang Armenia yang miskin, yang darinya Turki telah mengambil segalanya? Dia tidak pernah menemukan sesuatu untuk dikatakan. Ada genosida Armenia, tetapi pengakuan akan fakta ini mengancam Turki dengan kesulitan besar.
    4. Letnan angkatan udara cadangan
      Letnan angkatan udara cadangan 16 April 2015 11:21
      -1
      kutipan: MIKHAN
      Azerbaijan dan Turki .. menghasut? Jadi tiba-tiba itu tidak baik..? Bagus sekali!

      Mungkin karena ini, perpecahan di NATO akan dimulai. Dan Turki akan meninggalkan aliansi
    5. Komentar telah dihapus.
    6. siberalt
      siberalt 16 April 2015 11:41
      +4
      Sudah waktunya untuk menuntut pengakuan dari UE atas genosida rakyat Rusia. Di sini kerugiannya tidak ada bandingannya. Ya, dan Turki beristirahat dengan sia-sia. Jika tidak ada genosida Armenia pada tahun 1915, lalu apa itu genosida?
    7. milan
      milan 16 April 2015 11:58
      0
      Eropa juga harus memikirkan genosida bangsa Slavia selama berabad-abad, dan terutama di abad ke-XNUMX, dan bertobat, jika tidak mereka hanya menuntut pertobatan dari semua orang, sementara mereka sendiri sangat terjebak dalam dosa dan kejahatan terhadap kemanusiaan.
    8. Simon
      Simon 16 April 2015 12:03
      +1
      Yah, betapa buruknya! Pipa gas menuju ke sana - "Aliran Selatan". Di sini Eropa tidak memiliki apa pun untuk dilanggar, mereka mengambilnya untuk mencari nafkah. Turki sekarang akan mencapai kesepakatan dengan Armenia dan mengirim sebagian dari pipa gas ke sana, mungkin mereka akan direhabilitasi.
    9. Raksasa Pikiran
      Raksasa Pikiran 16 April 2015 12:24
      0
      Turki tidak akan pernah mengenali ini dalam waktu dekat, tetapi mungkin mengenalinya di abad ke-22.
  2. rotmstr60
    rotmstr60 16 April 2015 10:55
    +14
    Saya segera memperingatkan orang-orang Armenia, jangan tersinggung. Secara historis, saya setuju dengan Anda, tetapi orang Turki tidak akan pernah mengakui genosida. Tindakan semacam itu segera memerlukan klaim finansial dan teritorial. Dan mereka tidak membutuhkannya sama sekali.
  3. OITR pribadi
    OITR pribadi 16 April 2015 10:55
    +8
    Tidak perlu menyangkal fakta sejarah bahwa memang demikian adanya
  4. kot28.ru
    kot28.ru 16 April 2015 10:56
    +3
    Dan siapa yang bertanggung jawab atas genosida Slavia apa ?Jika tidak, sebagai genosida politik mereka (penduduk sipil dan demokratator) tidak bisa disebut sedih apa yang terjadi di Rusia pada tahun 90-an, apa yang terjadi pada Yugoslavia jalan lain ?Orang-orang munafik am !Omong-omong, ini juga saatnya untuk menyajikan genosida orang-orang di dunia di Timur Tengah dan Afrika Utara! hi Saya tidak menentang orang-orang Armenia, tetapi di sini Turki melihat ke arah Rusia, jadi mereka menariknya ke atas, di mana, tidak ada kebaikan dari pemiliknya! hi
  5. prajurit tanah
    prajurit tanah 16 April 2015 10:57
    +5
    Itu menarik, begitu Turki mulai mendekat ke Rusia, orang-orang Eropa segera mengeluarkan kerangka itu dari lemari. Tapi sebelum mereka melihatnya melalui jari-jari mereka.
  6. s30461
    s30461 16 April 2015 10:59
    +2
    “Kami menghukum bukan modern, tapi Turki masa lalu. Jika hal yang sama dilakukan terhadap Turki, kami akan melakukan hal yang sama. Dengan mengakui genosida Armenia, Turki tidak akan kehilangan signifikansinya.”

    Untuk pertama kalinya saya mendengar tentang hukuman negara "tahun-tahun terakhir." Kepada siapa lagi UE akan mencoba menjual hukuman retroaktif? Dan fakta bahwa Turki modern telah melindungi teroris Islam dari semua garis dan mensponsori mereka tiga kali lipat dari Eropa dan tidak menyebabkan ketidakpuasan?
    Jika Turki mengirim mereka lebih jauh, maka saya pribadi tidak akan mengutuk mereka.
  7. MJohn
    MJohn 16 April 2015 11:00
    +3
    Omong-omong, saya tidak suka "genosida Armenia", tapi bagaimana dengan orang Yunani, Asyur, dll.? perlu untuk berbicara tentang semua orang, sehingga skalanya.
  8. Penjaga takhta
    Penjaga takhta 16 April 2015 11:00
    +1
    Mengapa tidak seekor anjing pun menggonggong tentang genosida, katakanlah, orang Asyur atau Yunani di Osmanistan? Atau tentang genosida Gipsi oleh Adik Schickelgruber?
    Lobi Armenia di AS melahirkan Cheburashka?
    Yang terpenting, "pengakuan" ini tidak menanggung akibat hukum apa pun. Orang-orang Yahudi mampu memeras reparasi di jalur baru, tetapi di sini seratus tahun telah berlalu.
    Turki, saya pikir, tidak akan bergabung dengan Uni Eropa, dan karena alasan kebijakan domestik, mereka tidak akan membungkuk.
  9. svp67
    svp67 16 April 2015 11:01
    +2
    Pada hari Rabu, Wakil Ketua Parlemen Eropa Antonio Tajani mengimbau pihak berwenang Turki untuk mengakui Genosida Armenia pada tahun 1915.
    Ada SESUATU dalam hubungan antar negara, yang mereka coba untuk tidak ingat atau tidak bicarakan, seperti di rumah seorang pria yang digantung tentang seutas tali, untuk entah bagaimana mengatur hubungan antar negara. Dan ketika mereka berhenti melakukan ini, itu berarti pertanyaan tentang kerja sama yang normal tidak lagi berharga
  10. kote119
    kote119 16 April 2015 11:10
    +4
    “Kami menghukum bukan modern, tapi Turki masa lalu. Jika hal yang sama dilakukan terhadap Turki, kami akan melakukan hal yang sama. Dengan mengakui genosida Armenia, Turki tidak akan kehilangan signifikansinya.”

    Kata "menghukum" sangat mencolok - ada begitu banyak "penghukum" di dunia Barat. Mengajar dan menghukum untuk pelajaran yang dipelajari dengan buruk.
  11. Vitaly Anisimov
    Vitaly Anisimov 16 April 2015 11:12
    +7
    Kami akan merobek semua orang untuk Armenia ..! Terus-menerus menulis, saya akan menulis! Ini adalah mutiara Ortodoks dengan sejarah kuno yang kaya! Itu akan dihancurkan, pertimbangkan Rusia tidak lagi .. hi
    1. provinsial
      provinsial 16 April 2015 11:23
      +2
      Kami berpikiran sama tentang Ukraina, tetapi Rusia ada dan akan ada di segala usia.
    2. ilkin33
      ilkin33 16 April 2015 14:35
      -4
      Kami akan merobek semua orang untuk Armenia ..! Terus-menerus menulis, saya akan menulis! Ini adalah mutiara Ortodoks dengan sejarah kuno yang kaya!
      Ortodoks Armenia????Kegilaan tumbuh lebih kuat)))
  12. Abbra
    Abbra 16 April 2015 11:13
    +2
    Cara AS mengenali genosida Afrika: bukankah mereka membawa ribuan budak melintasi lautan, dan hingga 70% meninggal selama perjalanan? Dan orang India? Dan orang India (artinya Inggris? - pemberontakan sepoy). Dan kejenakaan Prancis di Afrika utara? Dan pelanggaran hukum Italia di Ethiopia?
    1. Alat penyengat
      Alat penyengat 16 April 2015 11:23
      0
      Anda dapat melanjutkan. Biarkan Jerman mengakui genosida Rusia. Bersama dengan Prancis. Demokrat cantik di AS membantai semua orang India, dan seterusnya. Mungkin cukup dengan orang-orang Armenia?
  13. svu93
    svu93 16 April 2015 11:15
    +4
    dan saya pikir Turki harus mengakui genosida!! Anda harus bertanggung jawab atas kesalahan dan tindakan Anda! Tidak ada undang-undang pembatasan untuk kejahatan seperti itu! Jerman mengakui Holocaust, mengapa target pemusnahan 1,5 juta orang Armenia hanya karena mereka orang Armenia dan Kristen dibiarkan begitu saja???
    1. Abbra
      Abbra 16 April 2015 11:26
      +5
      Omong-omong, orang-orang Armenia adalah komponen besar Ortodoksi. Jika saya harus memilih antara orang Turki dan mereka, saya memilih orang Armenia. Saya memiliki banyak teman di antara mereka. Saya tahu budayanya, saya tahu adatnya. Datanglah ke Chaltyr dekat Rostov-on-Don... Ini adalah teman-teman Rusia yang sangat baik.
      1. Komentar telah dihapus.
      2. Komentar telah dihapus.
  14. provinsial
    provinsial 16 April 2015 11:20
    +2
    Mereka akan mengadakan revolusi warna di Armenia. Ini adalah lemparan ke pemuda negara ini. Rusia sedang membangun Aliran Turki, yang berarti mendukung Turki. Dll. sesuai dengan rencana.
  15. RusDV
    RusDV 16 April 2015 11:21
    +2
    Orang-orang Armenia sendiri dan pembantaian berabad-abad berada di pihak Barat. Tetapi fakta genosida mungkin satu-satunya cara Barat dapat menekan Ankara untuk menghentikan anggota NATO yang "tidak terkendali" yang berani menempatkan kepentingan nasionalnya di atas kepentingan Uni Eropa dan bahkan (!) AS ... .. Kontrak gas dengan Federasi Rusia hanya untuk mereka tidak akan lepas kendali. Erdogan mengerti segalanya dan itu benar-benar membuatnya marah, dia bahkan berteriak pada Paus ....
  16. nord62
    nord62 16 April 2015 11:31
    0
    Rambo dengan senapan mesin harus pergi ke Parlemen Gay! Itu akan menyenangkan!
    Organisasi yang sama sekali tidak berharga dari para aktivis hak asasi manusia liberal yang telah kehilangan akal sehat mereka! Itu benar dikatakan di atas - pertama-tama, Amerika Serikat harus bertanggung jawab atas orang India, kemudian Inggris untuk India dan negara-negara lain, katak Prancis untuk Asia Tenggara - daftarnya bisa besar! Yugoslavia yang sama!!! Dan kemudian mereka diam dalam kain!
  17. oleg gr
    oleg gr 16 April 2015 11:39
    +1
    Mereka tidak mengenali. Kata-kata Parlemen Eropa diketahui. Jika mereka mengenalinya, mereka akan membuat preseden, dan kemudian aturan suksesi Turki baru untuk dosa lama Kekaisaran Ottoman akan mulai berlaku.
  18. Vitaly Anisimov
    Vitaly Anisimov 16 April 2015 11:40
    +2
    parlemen perlu dibasahi, provokatornya korup..!
  19. EvgNik
    EvgNik 16 April 2015 11:40
    0
    Di kota kami, seorang Armenia turun dari pegunungan (dengan bantuan kepala akuntan yang memprivatisasi pabrik), dia tampan, infeksi, tetapi dia hanya terbang untuk vodka untuk polisi lalu lintas, membeli beberapa ijazah pendidikan tinggi, mencoba beberapa kali untuk merebut kekuasaan di kota, dipindahkan ke kota kami semua desanya. Dan siapa yang mengira kita menyukainya? Selain itu, mereka tinggal di komunitas mereka sendiri, terpisah dari Rusia. Dan ini bukan kasus yang terisolasi di Rusia. Dan dia membawa tanaman itu ke titik tidak bisa kembali. Jadi orang-orang Armenia tidak peduli dengan saya.
    1. Abbra
      Abbra 16 April 2015 12:05
      +3
      Setiap orang perlu membangun hubungan yang normal. Apakah polisi lalu lintas orang Rusia? Kamu adalah orang Rusia? Apa yang begitu buruk tentang Anda? Anda dapat mencapai bola lampu dengan tangan Anda. Dan matikan. Untuk membaca Anda, sehingga orang-orang Armenia merebut kota. Dan apa masalah genosida? Ah, rekan...
  20. Lumumba
    Lumumba 16 April 2015 11:41
    +1
    Di Turki, mungkin, Maidan sedang dipersiapkan.
    1. provinsial
      provinsial 16 April 2015 11:47
      0
      Itu tidak akan berhasil dengan Erdogan.
  21. Lebih bugar65
    Lebih bugar65 16 April 2015 11:43
    +3
    Ya-ah, selama Turki dan Rusia tidak melampaui intinya, maka genosida orang-orang Armenia yang bersahabat dengan Rusia tidak harus diakui, jadi cobalah untuk membuat irisan kecil.
  22. Volga Cossack
    Volga Cossack 16 April 2015 11:52
    +2
    Saya akan segera mengatakan - saya menghormati orang-orang Armenia .... tetapi mereka tidak mengakui genosida - bekas Kekaisaran Ottoman harus membayar - tetapi tidak panas .....
  23. Kornilovet
    Kornilovet 16 April 2015 12:33
    0
    Inilah jawabannya, untuk kontrak gas dengan Rusia.
  24. denk20
    denk20 16 April 2015 12:56
    +1
    Ini bukan masalah genosida dan pengakuan atau non-pengakuannya. Batang dilemparkan untuk 20-25 tahun ke depan. Dan dia melempar segalanya untuk hal yang sama. Untuk membangkitkan generasi yang kemudian akan berteriak: "Kami adalah Europa."
  25. Oquz
    Oquz 16 April 2015 14:31
    -2
    Turki tidak akan pernah mengenali ini dalam waktu dekat! karena itu MITOS! tidak ada "genosida" sebaliknya, orang-orang Armenia sendiri membunuh orang-orang Turki dan orang-orang Azerbaijan! 31 Maret 1918 dan 26 Februari 1992.
  26. Siberia berbulu
    Siberia berbulu 17 April 2015 04:46
    0
    Pipa gas dan Ukraina tidak ada hubungannya dengan itu.
    Hal ini dikarenakan tahun ini tepat 100 tahun telah berlalu sejak peristiwa tragis tersebut, dan pengakuan serta pernyataan akan tetap dilakukan, tidak hanya oleh Parlemen Eropa.