Ulasan Militer

Kerajaan Dibagi

3
Kerajaan Dibagi


Perdana Menteri Inggris Cameron berniat memprakarsai isu referendum keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Secara formal, ini adalah bagaimana dia memenuhi janji pemilihannya, tetapi apa yang ada di balik pertanyaan ini? Apakah itu hanya "cukup untuk memberi makan Yunani"?

Daily Telegraph laporanbahwa Cameron, yang terpilih kembali untuk masa jabatan lima tahun baru dalam pemilihan 7 Mei, "sudah mulai mendiskusikan masalah ini dengan rekan-rekan Eropanya." Surat kabar itu mengutip Cameron sendiri yang mengatakan bahwa dia "menghubungi para pemimpin Eropa" untuk memulai negosiasi tentang pengembalian sebagian kekuasaan yang dialihkan ke Brussel ke London. Segera setelah itu, Presiden Prancis Francois Hollande mengundang Perdana Menteri Inggris ke Paris untuk membahas isu-isu internasional, khususnya yang berkaitan dengan Uni Eropa.

"Berhenti memberi makan orang Yunani!"

Sama seperti penduduk RSFSR dan Ukraina yang marah ketika mereka berada di Uni Soviet: "Mengapa kita harus memberi makan Asia Tengah?", Jadi hari ini di Dunia Lama negara-negara terkaya di Uni Eropa adalah Inggris Raya dan Jerman, dan mereka berkontribusi lebih banyak uang untuk "perbendaharaan" Uni Eropa daripada yang mereka terima Dari dia. Dan hari ini, baik Jerman maupun Inggris mengajukan pertanyaan yang wajar: "Mengapa kita harus memberi makan orang Yunani?"

Intinya adalah bahwa untuk menyelamatkan ekonomi Yunani dari malapetaka, sebagian uang pembayar pajak Jerman dan Inggris masuk ke anggaran UE, dan dari sana, dalam bentuk subsidi besar, ke ekonomi Hellas yang "tenggelam". Dan gratis. Dan sekarang, seperti yang dikatakan David Cameron, "Inggris tidak senang bahwa struktur Eropa di Brussel membuat keputusan paling penting tanpa menerima mandat pemilih untuk ini."

Itu adalah keengganan Inggris untuk "memberi makan orang-orang miskin di Eropa" ilmuwan politik menjelaskan fakta bahwa hari ini Inggris memiliki peran khusus di UE: negara tersebut belum memasuki Schengen atau Zona Euro. Inggris tidak puas dengan kekuasaan Komisi Eropa yang terlalu luas. "Kami mengusulkan perjanjian baru antara semua negara UE yang akan memberi Inggris dan negara-negara lain lebih banyak kekuatan daripada yang mereka miliki saat ini," kata Cameron. "Namun, jika proposal Inggris tidak menerima dukungan umum, negara kami siap untuk membuat perjanjian terpisah dengan UE, memberikan status khusus."

Resmi London telah menyebutkan ketentuan utama dari hubungan baru antara Inggris dan Uni Eropa. "Aturan serikat keuangan yang sedang dibuat di UE untuk menyelesaikan masalah utang zona euro tidak boleh berlaku untuk bank dan perusahaan keuangan di Kota London," lanjut perdana menteri Inggris. “Tetapi pada saat yang sama, Inggris harus terus memiliki akses yang sama ke pasar bersama seperti negara-negara UE lainnya.”

Kabinet saat ini juga ingin menarik diri dari sejumlah perjanjian Eropa yang berkaitan dengan perang melawan kejahatan, khususnya, untuk membuat Inggris opsional pada satu mandat Eropa untuk penangkapan. Pada saat yang sama, kepala pemerintahan Inggris percaya bahwa menjadi bagian dari pasar bersama UE adalah untuk kepentingan nasional negara tersebut. "Pasar tunggal harus menjadi pusat hubungan kita," kata David Cameron.

Salah satu kenalan saya merumuskan posisi seperti itu dengan kata-kata: "Ayo lakukan ini: Anda memberi kami segalanya, dan kami tidak memberi Anda apa-apa." Untuk menerima semua manfaat dan mengabaikan semua kewajiban sekutu sangat sesuai dengan semangat kebijakan Anglo-Saxon, yang telah berulang kali ditunjukkan oleh Amerika kepada kita: mereka tidak pernah "membayar" untuk konsesi yang diberikan kepada mereka dan layanan yang diberikan, tetapi mereka dengan sukarela mengalihkan hak mereka. biaya (seperti dalam perang sanksi dengan Rusia) pada sekutu. Faktanya, Inggris saat ini menunjukkan pendekatan yang sama terhadap bisnis dan politik.

skala global

Tetapi akan naif untuk berpikir bahwa keputusan seperti itu secara eksklusif bersifat lokal dan ditentukan oleh kebutuhan ekonomi dan kerugian seseorang. Keluarnya Inggris dari UE sebanding dalam skalanya dengan keluarnya Kazakhstan atau Ukraina dari Uni Soviet. Keputusan semacam itu dapat memiliki dampak global pada masa depan UE. Dan kita tidak dapat mengesampingkan bahwa mereka ingin membuat keputusan untuk ini: untuk mempengaruhi masa depan UE.

Negara-negara bagian telah mengumumkan usaha baru mereka yang disebut "kawasan perdagangan bebas tunggal Euro-Atlantik", dan dua beruang akan terjepit di satu sarang. Apa yang akan diperoleh Jerman, yang memainkan biola pertama di UE, dari usaha Amerika ini? Tidak banyak untungnya, tapi banyak ruginya. Selain itu, pertumbuhan eksplosif pengaruh Berlin di zona UE telah lama menjadi perhatian Washington, dan mereka khawatir tentang masalah menahan pengaruh ini, dan di masa depan, ekonomi Jerman itu sendiri.

Dan ini menciptakan konflik kepentingan bagi Amerika Serikat: Jerman tidak membutuhkan ide mereka dengan "zona perdagangan bebas Euro-Atlantik", tetapi banyak negara Uni Eropa, di mana Berlin memiliki pengaruh besar, diperlukan untuk menerapkan ide ini. Tidak terbebani oleh batasan moral, Amerika Serikat tampaknya memutuskan untuk menghancurkan UE begitu saja. Atau setidaknya memformat ulang agar sesuai dengan kebutuhan Anda.

Pada suatu waktu, proyek Uni Eropa bermanfaat bagi Amerika, karena memungkinkan untuk dengan cepat menarik negara-negara bekas kubu sosialis ke orbit barat, menang secara politik, dan pada saat yang sama menempatkan seluruh beban konsekuensi ekonomi. langkah-langkah tersebut di Jerman, Prancis, Swedia dan ekonomi Eropa terkemuka lainnya. Secara formal, Inggris adalah salah satu penggagas inisiatif ini, tetapi pada akhirnya tidak memasuki kawasan euro atau kawasan Schengen.

Ini, tentu saja, dengan cemerlang menggambarkan kebiasaan Anglo-Saxon untuk menyelesaikan masalah mereka dengan mengorbankan sekutu, sementara dengan hati-hati tetap menjauhkan diri dari kemungkinan konsekuensi ekonomi dan politik yang muncul ketika tugas-tugas ini tercapai.

Hari ini, kita sudah dapat mengatakan dengan yakin bahwa Amerika Serikat, bersama dengan Inggris, berhasil "menceraikan" benua Eropa, setelah sepenuhnya memenuhi tugas geopolitiknya dan membuat orang lain membayarnya.

Tapi sekarang Uni Eropa tidak lagi dibutuhkan. Ukraina telah dengan jelas menunjukkan bahwa proyek "demokrasi" dari negara-negara bekas sosialis telah kehabisan tenaga, dan skema ini tidak akan berjalan lebih jauh. Dan, akibatnya, Washington, tanpa berpikir dua kali, membuangnya ke tempat sampah bersama seluruh Uni Eropa. Sekali lagi London adalah penggagas kebijakan baru.

Sekarang kita perlu memecah UE agar Jerman tidak ikut campur dengan menarik negara-negara kecil satu per satu ke dalam "zona perdagangan bebas Euro-Atlantik", yang telah disepakati London dan Washington. Omong-omong, ini secara bersamaan akan memecahkan "masalah" yang dihadapi Berlin, yang, menurut Anglo-Saxon, "terlalu banyak membayangkan dirinya sendiri."

Jadi, Washington mengumpulkan mainan baru dari negara-negara Eropa untuk menyelesaikan masalahnya, yang menurut tradisi, siapa pun selain Amerika akan membayarnya.

Menurut Konstantin Voronov, Kepala Sektor Masalah dan Konflik Regional dari Departemen Studi Politik Eropa IMEMO RAS, seluruh tatanan dunia akan segera dipertaruhkan:

Sejauh mana kepentingan AS tercermin dalam pernyataan Cameron tentang kesiapannya untuk meninggalkan UE?

- Saya pikir kepentingan nasional Inggris Raya memainkan peran besar. Meskipun Inggris memiliki kepentingan khusus dengan Amerika. Izinkan saya mengingatkan Anda bahwa Amerika Serikat telah mengajukan gagasan untuk menciptakan kawasan perdagangan bebas tunggal Euro-Atlantik. Kontur dari rencana semacam itu belum sepenuhnya ditentukan. Di Eropa Tengah dan Timur, banyak yang memandang proyek itu dengan ketakutan. Mungkin Prancis dan Jerman dapat mempertahankan kerja sama seperti itu dalam hal hubungan perdagangan. Tetapi dari sudut pandang stabilitas sistem keuangan Eropa, kebijakan Washington tidak dapat diterima oleh siapa pun di Dunia Lama. Amerika sekarang mengejar kebijakan depresiasi euro sebesar 20-30%, yang akan menjadi pukulan bagi seluruh ekonomi Uni Eropa.

- Bagaimana kemungkinan keluarnya Inggris Raya dari Uni Eropa tercermin dalam hubungan antara UE dan Rusia?

Bagi UE, keluarnya Inggris akan menjadi pukulan besar. Di sisi lain, hal itu dapat memacu proses integrasi di Uni Eropa. Rusia, di sisi lain, tertarik melihat Eropa memainkan peran yang lebih independen dan kurang berorientasi pada mitra luar negerinya. Ketika Eropa berbicara dengan suaranya sendiri, itu lebih baik dipahami di Moskow. Jika Inggris meninggalkan UE, UE akan melemah, tetapi akan menjadi lebih mandiri. Keluarnya Inggris Raya akan secara serius mengubah seluruh struktur integrasi Eropa dan keamanan Eropa.

Proyek UE saat ini pada prinsipnya dapat dianggap tidak dapat dipertahankan, karena UE belum menjadi entitas geopolitik yang mampu menentukan nasibnya sendiri tanpa partisipasi Amerika Serikat.

Bagaimana keluarnya Inggris akan mempengaruhi Uni Eropa?

- Subyektivitas UE akan semakin berkurang, karena pemain geopolitik terbesar akan keluar. Dan kemudian ada dua skenario yang mungkin. Pertama, Uni Eropa akan mulai hancur dengan cepat. Pilihan kedua adalah bahwa Jerman ingin mempertahankan serikat pekerja dengan mengorbankan sumber daya dan keinginannya sendiri. Dalam hal ini, Berlin akan mengajukan pertanyaan kosong: apakah semua negara UE akan mengakui peran utamanya (setelah Inggris keluar, tidak akan ada pesaing yang tersisa), atau Jerman akan menolak untuk bertanggung jawab atas ekonomi negara-negara yang lemah.

Omong-omong, memperkuat peran Jerman di Eropa bermanfaat bagi Rusia. Peran Amerika Serikat di Dunia Lama akan berkurang, Eropa mau tidak mau akan mulai hanyut ke negara kita. Meskipun di Washington, pasti, mereka akan berusaha mencegahnya.

Wakil Presiden Akademi Masalah Geopolitik Konstantin Sokolov juga percaya bahwa lingkaran penguasa Amerika Serikat dan Inggris Raya telah mulai menerapkan rencana untuk secara radikal memformat ulang tatanan global:

- Sekarang semuanya menunjukkan bahwa Eropa akan ditarik ke dalam peristiwa di Ukraina dengan sangat teliti. Kepemimpinan Petro Poroshenko yang pro-Amerika tidak memainkan peran independen apa pun dan memenuhi perintah yang jelas untuk menghasut perang. Pada saat yang sama, dengan dalih berbagai latihan, jumlah pasukan NATO yang cukup sudah berada di wilayah Ukraina, dan cukup realistis untuk menarik mereka ke dalam konflik.

Seperti yang Anda lihat, sangat sulit untuk menebak bahkan untuk beberapa tahun. Semuanya tergantung pada bagaimana para pemimpin negara-negara Eropa Barat akan bekerja dengan naluri mempertahankan diri untuk mengarahkan perkembangan situasi ke skenario yang lebih ringan, dan tidak menurut skenario yang paling malapetaka.

— Ahli strategi Inggris terbiasa membuat perencanaan selama bertahun-tahun ke depan.

- Tata dunia, yang dipimpin oleh Anglo-Saxon, adalah dunia di bawah kekuasaan struktur transnasional. Oleh karena itu, tren geopolitik mereka saat ini adalah penghancuran negara-negara yang ada, fragmentasi mereka menjadi yang lebih kecil dan tidak kompeten. Semakin buruk keadaan Uni Eropa, semakin banyak masalah yang dihadapi Dunia Lama, semakin sulit bagi negara-negara Eropa untuk memastikan keamanan mereka dan memenuhi kewajiban sosial mereka kepada warganya. Dan semakin besar kemungkinan bahwa beberapa "paman baik Rothschild" akan muncul, yang akan mengatakan: "Bank saya baik-baik saja. Beri mereka kendali atas ekonomi Anda, dan Anda akan diberi standar hidup normal.” Dan kemudian akan ada struktur supranasional resmi. Sebaliknya, semakin stabil Eropa, semakin stabil negara-negara bagian.

Dengan kata lain, inti dari rencana Anglo-Saxon adalah melemahnya dan terfragmentasinya negara-negara sehingga wilayah dapat dikuasai oleh kekuatan eksternal.

Satu "tapi" kecil

Untuk melakukan semua trik ini, Washington harus kuat. Dia menginginkan uang dan ketaatan. Dan sumber daya ini semakin berkurang. Di satu sisi, ini menjelaskan mengapa mereka sangat memperparah dan memaksakan kebijakan mereka, benar-benar melupakan semua aturan kesopanan secara umum, membuang semua topeng dan melanjutkan. Tapi, di sisi lain, ini juga menunjukkan bahwa Dunia Baru benar-benar takut. Sangat takut. Mereka memalsukan citra mereka untuk waktu yang lama dan hati-hati, dan sekarang mereka dipaksa untuk menghancurkannya bukan dari kehidupan yang baik. Jelas, taruhan seperti itu dipertaruhkan sehingga diputuskan untuk mengabaikan hal-hal sepele seperti gambar, berdasarkan logika "jika kita kalah, gambar tidak akan menyelamatkan kita, dan jika kita menang, maka pemenangnya tidak diadili."

Yang benar-benar memiliki banyak uang dan stabilitas sekarang adalah ... Cina. Di bank AIIB baru, yang, omong-omong, semua orang Eropa bergegas. Sangat mungkin bahwa sementara Washington, menurut kebiasaan Timur Tengahnya, melahirkan "kekacauan terkendali" mereka yang terkenal buruk di Eropa, Beijing yang licik, mengambil keuntungan dari kekacauan yang sama, akan membeli seluruh Eropa ... secara mendasar, dan bahkan dengan harga murah! Seperti pada suatu waktu ia membeli Amerika Serikat, menjadi kreditur terbesarnya. Dan kemudian rencana Washington mungkin menghadapi oposisi rangkap tiga: sisa-sisa Eropa lama di hadapan Jerman dan, mungkin, beberapa negara besar lainnya, ditambah pengaruh Beijing, yang tidak memerlukan penguatan global seperti Amerika Serikat, ditambah, tentu saja, Rusia juga tidak akan tinggal jauh dari politik Eropa, seperti yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Dengan kata lain, keberhasilan rencana Washington jauh dari jaminan. Permainan baru saja dimulai dan Rusia tidak memiliki kartu buruk untuk permainan ini.
penulis:
sumber asli:
http://politrussia.com/control/razedinyennoe-korolevstvo-630/#comment-4080355
3 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. ele1285
    ele1285 15 Mei 2015 05:02
    +4
    "Berhenti memberi makan orang Yunani!"
    Seperti biasa, menurut tradisi kurang ajar, biarkan mereka yang bukan kita mati
    1. simple_rgb
      simple_rgb 15 Mei 2015 05:14
      +2
      Kutipan dari: ele1285
      "Berhenti memberi makan orang Yunani!"

      Ya, memang begitu. Saya ingat pada tahun 1989 seseorang juga tidak ingin memberi makan seseorang, jadi di mana mereka sekarang?
      Kutipan dari: ele1285
      Ini, tentu saja, dengan cemerlang menggambarkan kebiasaan Anglo-Saxon untuk menyelesaikan masalah mereka dengan mengorbankan sekutu, sementara dengan hati-hati tetap menjauhkan diri dari kemungkinan konsekuensi ekonomi dan politik yang muncul ketika tugas-tugas ini tercapai.

      Hari ini, kita sudah dapat mengatakan dengan yakin bahwa Amerika Serikat, bersama dengan Inggris, berhasil "menceraikan" benua Eropa, setelah sepenuhnya memenuhi tugas geopolitiknya dan membuat orang lain membayarnya.

      Tapi ini, dari mereka, tidak ada salahnya belajar dari kami!!! prajurit
    2. 41 WILAYAH
      41 WILAYAH 15 Mei 2015 05:40
      +1
      Dan hari ini, baik Jerman maupun Inggris mengajukan pertanyaan yang wajar: "Mengapa kita harus memberi makan orang Yunani?"
      Dan kemudian ada Ukraina dengan tangan terentang apa Jadi dari Uni Eropa dan Jerman dan Prancis akan melarikan diri penambatan
      1. GUS
        15 Mei 2015 07:11
        +2
        Wow, teka-teki yang dibuat oleh penulis, tetapi, jujur ​​​​saja, itu dinyatakan dengan jelas, terima kasih. Nah, mari kita lihat permainan catur ini, saya harap hidup saya cukup untuk melihat bagaimana serikat Rusia-China akan menyingkirkan ratu Anglo-Saxon (setidaknya) dari papan catur global. Mencuci pinds adalah impian saya, maka Anda bisa bermain di dalam kotak, dengan senyum di wajah Anda. Ya Tuhan, aku tidak berbohong.
  2. fokin
    fokin 15 Mei 2015 05:09
    +2
    Seperti yang saya mengerti pendidikan buatan Uni Eropa. Kontradiksi tidak bisa dihindari. Dan segala sesuatu dari jenis ini pasti berantakan. Ini masalah waktu.
  3. fokin
    fokin 15 Mei 2015 05:11
    0
    Tentang beberapa prinsip penataan kandang ayam.
  4. fokin
    fokin 15 Mei 2015 05:11
    +5
    Tentang beberapa prinsip penataan kandang ayam.
  5. andrey
    andrey 15 Mei 2015 05:26
    +3
    untuk setiap Serikat, ada "Gorbachev" ...
  6. ele1285
    ele1285 15 Mei 2015 05:38
    +3
    Tapi ini, dari mereka, tidak ada salahnya kita belajar juga!!! [/ quote]
    Tidak, itu sebabnya kami tidak sombong.
    Jika mereka tidak melakukan sesuatu yang buruk kepada Anda, Anda memperlakukan mereka dengan hormat, mereka sebaliknya, tetapi jika mereka tidak melakukan apa-apa, membusuk, membunuh, dan merasakan keunggulan Anda.
    Barat adalah Barat
    Timur adalah Timur
    Dan bersama-sama mereka tidak akan pernah bersatu.
    Seperti Kipling.
  7. Petir
    Petir 15 Mei 2015 05:42
    0
    Dalam hal ini, Berlin akan mengajukan pertanyaan kosong: apakah semua negara UE akan mengakui peran utamanya (setelah Inggris keluar, tidak akan ada pesaing yang tersisa), atau Jerman akan menolak untuk bertanggung jawab atas ekonomi negara-negara yang lemah.
    Nah, katakanlah seorang wanita Inggris meninggalkan Uni Eropa dan duduk di seberang selat (sayangnya, dari syekh Arab hingga pencuri kami, semua orang suka membawa uang mereka ke pulau itu dan menjalankannya ke dalam ekonomi Inggris). benar-benar menantang Jerman dalam perjuangan untuk kepemimpinan? Atau akankah dia menemukan hal-hal yang harus dilakukan di bekas koloni? Atau skema politik abad ke-20 tidak lagi berfungsi ...
    1. vladimir 23rus
      vladimir 23rus 16 Mei 2015 13:57
      0
      Inilah sebabnya mengapa perang sedang dipersiapkan di Eropa oleh negara-negara. Mengapa tidak skema abad ke-20?
  8. Optimis lapis baja
    Optimis lapis baja 15 Mei 2015 05:44
    +1
    Mereka mengatakan bahwa semua trik kotor dari Anglo-Saxon dikendalikan oleh Elizabeth.
    Tetapi di bagian spektrum yang terlihat, ini tidak terjadi. Pemilik lautan.
  9. Ivan Tarasov
    Ivan Tarasov 15 Mei 2015 05:55
    -1
    Tentu saja, Inggris mengambil kejahatan, karena sistem keuangan dunia milik Rusia, dan apa yang tersisa untuk dipatuhi Inggris?
    Jadi mereka melakukan provokasi, seperti barusan, ketika mereka merencanakan serangan nuklir ke Rusia.
  10. Mitrich76
    Mitrich76 15 Mei 2015 06:41
    0
    Semuanya cukup logis. Ketika ada seseorang untuk merampok di Eropa dan dengan biayanya untuk mendapatkan keuntungan, membunuh orang lain kesempatan untuk hidup mandiri, Inggris "bersatu" ketika semua yang mereka bisa dapatkan, dan sekarang perlu memberi makan yang dirampok, Inggris memutuskan untuk menjauh dari ini. Dan jangan melihat kontrak.
    Jerman masih ditendang karena serangan berbahaya terhadap Uni Soviet, yang melanggar pakta tersebut. Tetapi jika kita membandingkan kejadiannya, maka orang-orang yang kurang ajar melakukan ini dan melakukannya sepanjang waktu. Hanya tidak lurus ke depan. Tapi entah kenapa mereka tidak termasuk dalam agresor keji, meski sudah waktunya. Dan Amerika Serikat adalah daging dari daging Inggris Raya.
    Ini adalah penjahat dunia, agresor, teroris dan perampok.
    Tidak ada yang bisa diharapkan dari mereka selain kekejaman.
  11. ele1285
    ele1285 15 Mei 2015 06:46
    0
    Quote: 41 REGION
    Dan hari ini, baik Jerman maupun Inggris mengajukan pertanyaan yang wajar: "Mengapa kita harus memberi makan orang Yunani?"
    Dan kemudian ada Ukraina dengan tangan terentang

    Dan ada juga orang-orang Libya dan orang kulit hitam lainnya yang bertahan di Eropa lama. Mungkin mereka datang dengan Balt lambat untuk ini, apa yang akan mendorong orang Somalia?
  12. Victor yang Agung
    Victor yang Agung 15 Mei 2015 08:59
    -1
    Saxon yang kurang ajar memiliki kebiasaan yang luar biasa, mengapa Anda tidak menyukainya? Lebih baik ambil alih...
    Tapi saya tidak mengerti moral dari artikel ini.

    Setiap orang yang ada di dalamnya telah mendapat manfaat dari UE:
    - Inggris menerima zona perdagangan bebas dan lingkup pengaruh hukum.
    - Prancis dan Jerman hanya menghancurkan bagian terbesar dari produksi teknologi.
    - Sisanya hanya hidup dengan baik (saya pikir tidak ada gunanya membuktikan dengan jelas bahwa bahkan di Yunani "miskin", pendapatan rata-rata FAKTOR lebih tinggi daripada di negara-negara di luar zona euro) dan tidur nyenyak (banyak yang bahkan tidak memiliki pasukan sendiri, dan mereka tidak membutuhkannya)

    Sekarang masalah dengan para migran semakin parah, dan UE dalam bentuknya yang sekarang tidak mampu mengatasi masalah ini. Saya tidak melihat ada masalah atau sensasi dalam kenyataan bahwa negara-negara akan diberikan lebih banyak otonomi, dan Inggris hanyalah permulaan.
  13. Volzhanin
    Volzhanin 15 Mei 2015 10:21
    0
    Hal terbaik yang dapat Anda pikirkan adalah mengisolasi orang-orang bercukur kecil dari benua sama sekali, seperti penderita kusta. Kemudian, pasti, kedamaian dan kebahagiaan akan menguasai geyropa.
  14. Keks137
    Keks137 15 Mei 2015 21:57
    0
    Jika yang kurang ajar keluar dari kandang ayam Eropa, maka kemungkinan anak kucing !!!
  15. asdem
    asdem 16 Mei 2015 05:46
    0
    Tapi Prancis, apakah itu tidak akan menantang Jerman dalam perjuangan untuk kepemimpinan?


    dan siapa, di Prancis, yang bisa melakukannya? De Gaulle, Chirac, Mitterrand pergi, Le Pen tidak akan diizinkan berkuasa (termasuk karena dukungannya untuk Rusia, meskipun dia akan memperkuat posisinya ketika Bank Dunia meninggalkan Uni Eropa), Sarkozy masih menjadi sekutu Amerika Serikat dan Bank Dunia. Jadi sementara secara obyektif tidak ada yang "melawan" Jerman, dengan demikian mengembangkan UE.