Ulasan Militer

Tak terkalahkan

7
Kita sering mengingat pertempuran yang menentukan dalam Perang Patriotik Hebat: pertempuran untuk Moskow dan Stalingrad, Pertempuran Kursk, perebutan Berlin. Tapi ada banyak episode lain, jauh lebih kecil, tetapi juga penting dari perang itu. Salah satu episode ini adalah pertahanan Semenanjung Hanko. Banyak buku telah ditulis tentang pembelaan ini, tetapi, tampaknya, mereka baru-baru ini mulai melupakannya. Dan benar-benar sia-sia.

Pangkalan angkatan laut Soviet Hanko muncul hanya satu setengah tahun sebelum dimulainya perang. Itu terletak di titik paling selatan Finlandia, di semenanjung Hanko atau Gangut, seperti yang disebut dalam bahasa Rusia pada zaman Peter I. Tempat ini telah lebih dari sekali memukau mata seluruh Rusia, dan memberikan alasan untuk itu. kebanggaan atas kemenangan militer.

Pertempuran Gangut yang terkenal terjadi di sini, kemenangan angkatan laut besar pertama dari pemuda Rusia armada. Ada operasi militer selama perang Rusia-Swedia tahun 1808-1809. Itu berakhir dengan fakta bahwa wilayah Finlandia, dan, karenanya, semenanjung Hanko diserahkan ke Kekaisaran Rusia. Dan garnisun Rusia ada di sini sampai revolusi 1917 dan kemerdekaan Finlandia berikutnya.

Namun, ternyata negara kita meninggalkan Hanko hanya selama 22 tahun. Pada tahun 1939, pimpinan Uni Soviet memahami bahwa situasi di Leningrad agak genting. Perbatasan dengan Finlandia kemudian melewati wilayah Sestroretsk, beberapa kilometer dari kota. Dan Finlandia sampai batas tertentu setia kepada Jerman fasis, dan kemungkinan pecahnya perang antara Uni Soviet dan Jerman akan menempatkan Leningrad dalam posisi yang agak berbahaya.

Itulah sebabnya kepemimpinan Soviet bernegosiasi dengan pemerintah Finlandia tentang pertukaran Tanah Genting Karelia untuk bagian dari wilayah SSR Karelia. Namun, Finlandia tidak membuat konsesi, dan butuh beberapa ratus ribu tentara untuk menyelesaikan konflik ini.

Hasil dari perang Soviet-Finlandia, antara lain, penyewaan Semenanjung Hanko. Pangkalan ini menempati posisi strategis yang penting. Bersama dengan Kepulauan Moonsund dan Pulau Osmusaar di selatan, itu menutup pintu masuk ke Teluk Finlandia. Pada saat yang sama, jelas bahwa jika Jerman menyerang Uni Soviet, maka Khankovites akan menjadi yang pertama diserang oleh musuh dari wilayah Finlandia yang tidak bersahabat. Dalam hal ini, beberapa garis pertahanan diorganisir di tanah genting.

Hanko punya penerbangan, tangki pasukan. Jumlah personel tempur pangkalan itu sekitar dua puluh lima ribu orang. Stok makanan, amunisi, dan bahan bakar yang signifikan dibuat di pangkalan, memungkinkan mereka untuk menahan pengepungan selama beberapa bulan dalam mode otonom, tanpa pengisian ulang dari wilayah Uni Soviet. Dan langkah-langkah ini sepenuhnya dibenarkan.

Pada 22 Juni 1941, Jerman menyerang Uni Soviet, dan tiga hari kemudian Finlandia secara resmi memasuki perang. Awalnya, musuh akan mengambil Hanko dengan pasukan divisi Jerman dan Finlandia. Namun, kemudian, menyadari harga besar yang harus dibayar ketika mengambil semenanjung, diputuskan untuk meninggalkan serangan itu. Divisi Jerman dipindahkan ke Tanah Genting Karelia untuk menyerang Leningrad. Namun demikian, beberapa kali pasukan Finlandia mencoba masuk ke wilayah semenanjung, tetapi setiap kali itu berakhir hanya dengan kerugian tentara dan peralatan yang signifikan.

"Gangut ternyata terlalu keras untuk ditembus oleh gigi musuh. Semua upaya musuh untuk menembus wilayah semenanjung itu berakhir dengan kegagalan baginya. surat kabar "Red Baltic Fleet" pada Oktober 1941. Setiap hari Finlandia mengebom semenanjung, ratusan dan ribuan peluru ditembakkan ke Hanko. Beberapa hari sampai 6 ribu kerang.

Karena amunisi terbatas, Khankovites dapat merespons jauh lebih buruk, tetapi musuh mendapat kerusakan maksimum dengan dana yang tersedia. Manifestasi luar biasa dari kecerdikan militer adalah pengorganisasian baterai kereta api, "Katyusha" yang sulit dipahami, sebagaimana orang-orang Khankov dengan sayang menyebutnya. Diputuskan untuk memasang tiga senjata 100 milimeter di peron kereta api dan menggunakan rel kereta api yang terletak di Hanko.

Komposisinya sangat mobile, hampir sulit dipahami. Dalam dua menit dia datang untuk memerangi kesiapan. Dan dalam satu menit saya mendapat kesempatan untuk pindah ke posisi baru. Jadi, segera setelah komposisi selesai menembak, ia segera pindah ke tempat baru, tidak memberi artileri Finlandia kesempatan untuk merespons.

Pilot kami menunjukkan keajaiban kepahlawanan. Pejuang Brinko dan Antonenko secara khusus dibedakan. Untuk dua, mereka menembak jatuh lebih dari dua puluh lima pesawat musuh di bulan-bulan pertama perang. Pada 14 Juli 1941, Antonenko adalah yang pertama di antara pilot Baltik yang dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet.

Dan di langit badai, terbuka untuk badai,

Seperti kilat, tak kenal takut, tinggi—

Di seberang, setelah "Messerschmitts"

Antonenko dan Brinko terbang lagi.

Baris seperti itu tentang pilot heroik kita ditulis oleh penyair Vsevolod Azarov dalam puisi "Untuk mereka yang ada di Hanko". Itu diterbitkan di surat kabar "Armada Baltik Merah" pada 19 Juli 1941.

Konsep depan dan belakang pada Hanko sangat sewenang-wenang, karena ukuran semenanjung yang kecil memungkinkan musuh untuk menembak hampir di setiap bagiannya. Dalam hal ini, kota ini benar-benar berada di bawah tanah. Segala sesuatu yang dapat digunakan digunakan untuk pembangunan galian dan tempat perlindungan. Akibatnya, kerugian akibat penembakan minimal.

Namun demikian, tanpa korban, sayangnya, tidak bisa dilakukan. Setelah mengangkat pesawat tempur kami ke udara, Finlandia segera mulai menembaki lokasi lepas landas. Dengan demikian, landasan pacu menjadi rusak, dan batalion konstruksi yang dialokasikan secara khusus terpaksa menutup kawah secepat mungkin untuk mencegah bencana.

Sayangnya, pesawat Alexei Antonenko jatuh ke corong seperti itu saat mendarat pada 25 Juli. Di makam pahlawan, Pyotr Brinko bersumpah: "Selama tangan saya memegang kemudi pesawat, saya tanpa ampun akan menghancurkan musuh." Brinko memegang sumpah ini dengan hormat di langit di atas Khanko, dan kemudian dalam pertempuran di dekat Leningrad hingga September 1941. Ketika menyerang musuh, ia tewas akibat senjata anti-pesawat musuh.

Karena tidak dapat masuk ke daratan Finlandia, komando pangkalan memutuskan untuk menciptakan ketegangan sebesar mungkin di pulau-pulau di sekitar Hanko. Perang pulau skala besar diorganisir. Pasukan Khankovites mengambil 18 pulau dalam pertempuran: Horsen, Kugholm, Starkern, Morgonland, dan lainnya. Mereka ditangkap bersama dengan baterai dan pos pengamatan yang dipasang di sana. Keberhasilan seperti itu disebabkan oleh tindakan bersama yang kompeten dari penerbangan, artileri, dan pendaratan serangan amfibi di pulau-pulau. Dengan demikian, pertahanan semenanjung diperkuat secara serius, dan musuh dipaksa untuk menjaga kekuatan yang signifikan di daerah Hanko.

Tapi, sayangnya, tidak semua pendaratan berhasil. Layak untuk berhenti di serangan mercusuar di pulau Bengtscher. Dua puluh tiga kilometer barat daya Semenanjung Hanko, di atas batu granit, berdiri sebuah bangunan batu tiga lantai dengan menara empat puluh enam meter. Ini adalah mercusuar di Pulau Bengtscher. Mercusuar ini dikenal oleh komando Hanko sebagai pos pengamatan yang mengoreksi pekerjaan artileri Finlandia. Itu membuat navigasi di dekat semenanjung menjadi sangat sulit.

Dalam hal ini, diputuskan bahwa pulau itu harus direbut dan mercusuar diledakkan. Untuk tujuan inilah 26 pasukan terjun payung berangkat pada 30 Juli dengan dua kapal ke pulau Bengtscher. Mereka bergerak di malam hari, jauh sebelum fajar, mengamati semua tindakan pencegahan, yang memungkinkan untuk mencapai pulau itu sendiri tanpa diketahui. Namun, selama pendaratan, kekuatan pendaratan kami ditemukan, dan musuh melepaskan tembakan senapan mesin.

Tetapi alasan utama yang telah menentukan hasil tragis dari operasi itu adalah kesalahan dalam perencanaan. Tentara Finlandia yang ditawan beberapa hari sebelumnya di pulau Morgonland menunjukkan bahwa hanya ada beberapa orang di Bengtscher. Tetapi di antara dua operasi ini, Bengtscher diperkuat oleh peleton Finlandia lainnya, dan pantai diperkuat dengan kawat berduri. Jadi, pada saat pendaratan, ada 38 tentara musuh di pulau itu.

Bagi kami, yang terbiasa dengan pertempuran besar-besaran dari Perang Patriotik Hebat dan berpikir dalam kerangka ratusan ribu dan bahkan jutaan, episode seperti itu mungkin tampak sama sekali tidak penting. Beberapa lusin pejuang berjuang untuk sebuah pulau kecil yang tidak penting. Namun, dari episode kecil seperti itu, perang besar terbentuk. Dan untuk pulau kecil ini, tentara kita bertempur tidak kalah putus asa dan berani dari para pembela Moskow atau Stalingrad di kemudian hari. Di bawah tembakan senapan mesin, pasukan terjun payung kami menerobos ke mercusuar dengan kerugian besar.

Dengan mengorbankan upaya yang luar biasa dan sebagai hasil dari tindakan heroik tentara kita, hampir seluruh pulau telah dikuasai. Tetapi menara mercusuar, tempat tentara Finlandia membarikade diri, tetap tak tertembus. Selain itu, Finlandia bereaksi cukup cepat, dan pasukan balasan yang terdiri dari 100 orang dikirim ke Bengtscher. Mereka didukung oleh kapal perang, yang berperang dengan kapal kami. Setelah pendaratan pasukan balasan Finlandia, para pejuang kami, yang masih berada di barisan, praktis tidak memiliki peluang. Kekuatan menjadi terlalu tidak seimbang. Namun, para pejuang kami masih dengan gagah berani menangkis serangan Finlandia, sambil menyadari bahwa tidak ada tempat untuk menunggu bantuan dan tidak akan ada keselamatan.

Namun demikian, bagian-bagian yang tersisa dari pendaratan mencoba untuk dievakuasi. Untuk tujuan ini, kapal Soviet mendekati pantai, tetapi terkena peluru musuh, dan tenggelam. Sebagian dari tim tewas dalam ledakan, sisanya berakhir di air. Mereka yang tidak tenggelam ditawan oleh Finlandia. Sisa-sisa pasukan pendaratan juga ditangkap, hampir semuanya terluka. Ini adalah bagaimana operasi yang gagal di Pulau Bengtscher berakhir, yang, bagaimanapun, menunjukkan kekuatan semangat Rusia dan kepahlawanan tentara kita.

Kami memadati pasukan kami di Tanah Genting Karelia. Tentara Soviet mundur dari wilayah Latvia dan Estonia dengan pertempuran. Leningrad sudah dipenjara dalam blokade fasis yang mengerikan, musuh mendekat di Moskow. Dan pangkalan Hanko hidup dan melakukan misi tempur, di bagian terdalam musuh. Pertukaran radio antara pangkalan dan daratan tidak pernah berhenti, dan negara itu tahu dan mengikuti prestasi para pahlawan Khankov. Ratusan kilometer dari garis depan, dengan harapan samar untuk kembali ke tempat mereka sendiri, mereka bertempur, bahkan dikepung. Negara mengikuti, dan pada musim gugur yang tragis tahun 1941 Pravda menulis: "Prestasi gagah berani dan heroik dari para pembela Semenanjung Khanko dalam skala besar harus diulangi oleh Moskow!"

Pada saat yang sama, komando Soviet memahami bahwa dengan awal musim dingin, ketika es akan naik di Baltik, orang-orang Khankov harus mempertahankan pertahanan menyeluruh, kehilangan perlindungan alami dari laut dan pulau-pulau. Dalam hal ini, kekalahan hanya masalah waktu. Selain itu, bagian depan membutuhkan unit siap tempur yang diperkeras dari Hanko, serta amunisi dan peralatan; dan Leningrad membutuhkan persediaan makanan, yang jumlahnya tidak terlalu banyak, tetapi masih tersedia di semenanjung itu.

Dalam hal ini, evakuasi dijadwalkan untuk November. Diputuskan untuk melaksanakannya dalam beberapa tahap. Setelah melakukan beberapa perjalanan dari Hanko ke Leningrad, itu seharusnya meninggalkan sekitar 12 ribu orang di semenanjung, memberikan pertahanan, untuk membawa mereka keluar nanti dalam satu karavan besar. Situasinya secara signifikan diperumit oleh kurangnya transportasi dan fakta bahwa pembekuan akan segera dimulai, dan cuacanya cukup berubah dan badai mencapai 7-8 poin.

Tapi masalah utama selama evakuasi, tentu saja, bahaya ranjau. Operasi berlangsung dalam kerahasiaan yang ketat. Mereka mencoba meyakinkan musuh bahwa kami tidak membawa orang keluar dari pangkalan, tetapi, sebaliknya, memperkuat kelompok. Penerbangan pertama sangat sukses. Orang-orang diangkut di sepanjang rute Pulau Gogland - Kronstadt - Leningrad. Namun, kemudian kesulitan yang signifikan mulai. Cuaca cerah dan artileri musuh sama sekali tidak ingin memberikan kehidupan yang mudah bagi pasukan kami. Meski demikian, operasi tetap berjalan.

Untuk tahap terakhir evakuasi, setiap kapal pengangkut yang ditemukan dikumpulkan. Ini adalah 15 kapal perang, 8 "pemburu kecil" dan 4 kapal tunda. Selain mereka, ada dua transportasi lagi, termasuk kapal terbesar dari grup - kapal turbo-listrik "I.Stalin". Itu perlu untuk mengangkut tidak hanya orang, tetapi juga peralatan, yang mungkin, kerang dan makanan. Segala sesuatu yang tidak dapat dimuat harus diledakkan dan ditenggelamkan. Pada tanggal 2 Desember pukul 21:30 karavan terakhir berangkat dari Hanko. Kapal-kapal itu bergerak di sepanjang jalur sempit yang dibersihkan dari ranjau oleh kapal penyapu ranjau. Namun, karena jarak pandang yang buruk dan, mungkin, kesalahan kapten, I. Stalin meninggalkan area pukat.

Ada ledakan: transportasi diledakkan oleh ranjau. Bermanuver, kapal turboelektrik itu meledak lagi, tetapi ledakan ketiga menjadi fatal. Tidak diketahui secara pasti apakah itu ranjau, atau peluru artileri pantai Jerman, yang pada saat itu baru saja melepaskan tembakan, memperhatikan ledakan ranjau, dan dengan tepat mengasumsikan kapal kami di daerah ini. Kerusakan yang diterima oleh transportasi tidak lagi memungkinkan untuk terus bergerak. Orang-orang mulai dipindahkan ke kapal lain, yang sudah penuh sesak.

Kepanikan pecah di kapal turboelektrik. Banyak yang jatuh ke air, yang lain melompat ke kapal yang mendekat. Tidak ada cara untuk melakukan evakuasi terorganisir dari I. Stalin. Namun demikian, hingga setengah dari komposisi telah dihapus dari kapal. Selebihnya hanya bisa menunggu. Keesokan harinya, transportasi dikirim untuk membantu "I. Stalin". Tapi, sayangnya, kapal fasis tiba lebih awal. Lebih dari dua ribu tentara ditawan.

Akhir yang tragis seperti itu terjadi di pertahanan Semenanjung Hanko. Pada saat yang sama, secara total, lebih dari 80 persen personel pangkalan dievakuasi, yang diakui oleh komando Soviet sebagai hasil yang sangat sukses, mengingat semua kesulitan. Dan dapat dinyatakan dengan yakin bahwa para pahlawan Khankov kembali ke Leningrad tanpa terkalahkan.

Lebih dari setengah juta peluru ditembakkan ke pangkalan oleh musuh. Namun, ini praktis tidak memberikan hasil apa pun. Pada saat yang sama, Khankovites menimbulkan kerusakan signifikan pada musuh: mereka melumpuhkan lebih dari lima ribu tentara dan perwiranya. Dua kapal perusak Finlandia, sebuah kapal patroli, enam kapal torpedo, dan sekitar seratus kapal kecil dikirim ke dasar teluk. Musuh kehilangan lima puluh tiga pesawat dan tujuh baterai pantai.

Tetapi yang paling penting, Khankovites menunjukkan ketabahan yang tak terkalahkan dan sekali lagi menunjukkan kepada musuh bahwa tidak ada yang akan menyerah tanpa perlawanan, tetapi, sebaliknya, Tentara Merah akan berjuang dengan sekuat tenaga untuk setiap inci tanah Soviet.
penulis:
sumber asli:
http://www.warandpeace.ru/ru/exclusive/view/100732/
7 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. rata-rata
    rata-rata 21 Mei 2015 16:11
    +6
    Kita ingat! Kami bangga! Kami tidak akan lupa!
    1. Baikonur
      Baikonur 21 Mei 2015 16:12
      +5
      Kami tidak akan pernah rusak, kami tidak akan pernah dikalahkan!
      Kakek saya bertempur dalam perang Finlandia! Dan di Patriotik Hebat!
      Hore, pemenang!!!
      Wah, wah, wah!!!! prajurit
  2. Siberia
    Siberia 21 Mei 2015 16:25
    +6
    ..... Ada keajaiban ... baunya Rusia ... kata-kata penyair terkenal ini juga dapat diterapkan pada para pelaut Armada Baltik ... yang benar-benar melakukan keajaiban kepahlawanan dan contoh kesetiaan kepada militer tugas ... Dari mereka, kadang-kadang kemenangan kecil dan pertempuran , yang diberikan di atas dan muncul, aliran tindakan kemenangan orang-orang Rusia, yang memenangkan perang melawan penjajah fasis ...... Dan Baltik, yang mereka sekali lagi mencoba mencabut Rusia, tetap bersama negara kita ... kemuliaan bagi semua tentara Baltik, terlepas dari jenis pasukannya ... ingatan mereka akan hidup selamanya ...
  3. Imperial
    Imperial 21 Mei 2015 16:30
    +3

    Ketika mereka berbicara tentang memori dan rasa terima kasih dari keturunan, saya ingat lagu khusus ini:
    Jangan lupakan tahun-tahun yang mengerikan itu
    Saat air Volga mendidih,
    Bumi tenggelam dalam amarah api,
    Dan tidak ada malam atau siang.

    Kami bertempur di tepi Volga,
    Divisi musuh pergi ke Volga,
    Tapi prajurit hebat kita selamat,
    Tapi Stalingrad yang abadi selamat!

    Mari kita tunduk pada tahun-tahun hebat itu,
    Kepada para komandan dan pejuang yang mulia itu,
    Dan para pemimpin negara, dan para prajurit,
    Mari kita menyembah yang mati dan yang hidup,
    Untuk semua orang yang tidak boleh dilupakan -
    Mari membungkuk, membungkuk, teman-teman...
    Dengan seluruh dunia, dengan semua orang, dengan seluruh bumi -
    Bersujudlah untuk pertarungan hebat itu!

    Kami menutup cincin di sekitar musuh,
    Kami berkobar dengan kemarahan di wajah mereka.
    Selubung salju tentara Rusia
    Dia berbaring, dia berbaring untuk resimen musuh.

    Pertempuran fana yang hebat itu telah berakhir,
    Langit membiru dengan damai di atasmu,
    Di atas sungai ibu abadi kita,
    Di atas kepala prajurit yang mulia...

    Mari kita tunduk pada tahun-tahun hebat itu,
    Kepada para komandan dan pejuang yang mulia itu,
    Dan para pemimpin negara, dan para prajurit,
    Mari kita menyembah yang mati dan yang hidup,
    Untuk semua orang yang tidak boleh dilupakan -
    Mari membungkuk, membungkuk, teman-teman...

    Alexandra Nikolaevna Pakhmutova selalu berhasil menangkap suasana puisi, dan terlebih lagi yang ditulis oleh suaminya.
  4. Alexey R.A.
    Alexey R.A. 21 Mei 2015 16:44
    +3
    Karena amunisi terbatas, Khankovites dapat merespons jauh lebih buruk, tetapi musuh mendapat kerusakan maksimum dengan dana yang tersedia. Manifestasi luar biasa dari kecerdikan militer adalah pengorganisasian baterai kereta api, "Katyusha" yang sulit dipahami, sebagaimana orang-orang Khankov dengan sayang menyebutnya. Diputuskan untuk memasang tiga senjata 100 milimeter di peron kereta api dan menggunakan rel kereta api yang terletak di Hanko.

    Orang-orang Khankov mengkompensasi persediaan amunisi mereka yang terbatas dengan keunggulan kaliber mereka.
    Selama pertahanan semenanjung, artileri sektor Hanko BO menghabiskan:
    Kerang 305 mm: 626
    Kerang 180 mm: 2390
    Kerang 130 mm: 6918
    Kerang 100 mm: 5442
    Lebih dari 95% penembakan dilakukan pada sasaran darat.
    1. Imperial
      Imperial 21 Mei 2015 16:58
      +2
      Argumen yang serius. Selain itu, senjata inilah yang menjadi daya tembak utama kapal penempur Rusia.
  5. gladisheff2010
    gladisheff2010 21 Mei 2015 17:06
    +1
    Tidak ada yang dilupakan, dan tidak ada yang dilupakan! Kemuliaan Abadi bagi yang jatuh dan yang hidup!
  6. TsUS-VVS
    TsUS-VVS 21 Mei 2015 21:10
    +2
    Saya terkejut sekali mengapa di masa kecil kami, vlichie 90-an tidak melupakan bahwa KAMI Menang. mereka terus-menerus memutar film tentang Perang Dunia Kedua di TV, terutama dengan mendekati tanggal 9 Mei. dan sekarang, ketika segalanya tidak begitu tenang di dunia, mengapa tidak mempropagandakan di kalangan anak muda dan menunjukkan rasa hormat kepada orang tua dengan memutar film tentang Perang Dunia Kedua?