Ulasan Militer

Kebijakan luar negeri Uni Soviet di era "stagnasi"

5
Selama periode Brezhnev, Uni Soviet relatif berhasil dalam konfrontasinya dengan Barat. Di Timur Tengah, bantuan Moskow membantu negara-negara Arab menahan serangan gencar sekutu AS, Israel.


Berkat bantuan Uni Soviet, Amerika pertama kali terjebak, dan kemudian menderita kekalahan besar di Vietnam. Selain itu, Washington dalam perang ini menderita kerugian material dan manusia yang nyata. Untuk berperang di Vietnam, Amerika Serikat harus memindahkan lebih dari setengah juta tentara ke sana. 58 ribu orang Amerika tewas dalam Perang Vietnam, lebih dari 300 ribu orang terluka. Perang hilang, Amerika harus benar-benar melarikan diri, meninggalkan boneka Vietnam Selatan mereka, depot properti, senjata.

Amerika Serikat sendiri tidak mengalami tahun-tahun terbaik, karena perjuangan berbagai kelompok kekuasaan, Presiden Kennedy dibunuh. Ada perjuangan orang kulit hitam untuk hak-hak mereka. Washington, yang menyatakan dirinya sebagai pembela hak dan kebebasan orang-orang dari seluruh umat manusia, "demokrasi", untuk waktu yang lama mempertahankan rezim diskriminasi rasial terhadap penduduk kulit hitam dan India.

Dan Perang Vietnam menyebabkan krisis internal yang serius di Amerika Serikat sendiri. Menurut American Gallup Institute, pada tahun 1964-1972, perang inilah yang menempati urutan pertama di antara masalah paling mendesak yang mengkhawatirkan publik Amerika. Perang Vietnam memiliki dampak besar pada pandangan dunia orang Amerika, dengan latar belakangnya, gerakan "hippie" diciptakan, yang dasarnya adalah orang-orang muda yang memprotes perang. Puncak dari gerakan ini adalah apa yang disebut. "Kampanye ke Pentagon", ketika pada Oktober 1967 hingga 100 ribu orang muda berkumpul di ibu kota untuk memprotes Perang Vietnam. Perang inilah yang menjadi dasar bagi banyak film kultus Amerika, seperti Full Metal Jacket, The Deer Hunter, Apocalypse Now, Platoon, Forrest Gump, Rambo, We Were Soldiers.

Kebijakan luar negeri Uni Soviet di era "stagnasi"


Moskow berhasil, dengan usaha dan biaya besar, untuk memperbaiki situasi krisis di angkatan bersenjata, konsekuensi dari "transformasi" Khrushchev. Pada 1960-an, kesetaraan dicapai dengan Aliansi Atlantik Utara di bidang nuklir dan rudal lengan. Secara de facto, selama periode Brezhnev tentara Uni Soviet adalah tentara paling kuat di planet ini, yang dapat melakukan lemparan ke Laut Atlantik atau ke Beijing. Itulah sebabnya, menurut jajak pendapat, warga Federasi Rusia saat ini menganggap era Brezhnev paling aman dan paling stabil seumur hidup. Angkatan Udara dan Angkatan Laut yang Kuat diciptakan, yang terus-menerus dimodernisasi dan ditingkatkan kemampuannya. Berkat senjata dan teknologi yang diciptakan di era "stagnasi", Federasi Rusia masih mempertahankan status kekuatan besar.

Sekutu setia kami pada waktu itu adalah Kuba, dokter dan unit militer mereka, yang memainkan peran besar dalam memperluas cakupan blok sosialis dan menghadapi Barat. Jadi, dengan bantuan Kuba dan penasihat Soviet, Revolusi Sandinista (1979) menang di Nikaragua, yang menggulingkan rezim pro-Amerika diktator Anastasio Somoza. Di AS, banyak yang menganggap kemenangan revolusi ini sebagai "kehancuran total kebijakan Amerika Tengah AS" dan bahkan sebagai "pertempuran yang kalah yang akan menyebabkan kekalahan dalam konfrontasi global antara AS dan Uni Soviet." Dengan bantuan Kuba, posisi di El Salvador diperkuat.

Kuba, dengan dukungan Uni Soviet, berhasil beroperasi di Afrika - di Mozambik, Front Pembebasan Mozambik (FRELIMO) menang, yang menuju pembangunan sosialisme. Pada tahun 1975, Angola memperoleh kemerdekaan dari Portugis, di mana Uni Soviet dan Kuba mendukung Gerakan Rakyat untuk Pembebasan Angola - Partai Buruh (MPLA). Presiden Angola pertama adalah pemimpin kelompok MPLA pro-Soviet, Agostinho Neto. Pada tahun 1975, rezim pro-Soviet didirikan di Ethiopia, dan Yaman Selatan dipandu oleh Uni Soviet.

Benar, tidak mungkin memulihkan hubungan sekutu dengan Cina. Mao menetapkan arah untuk mengubah Cina menjadi "kekuatan ketiga" di planet ini. Pada tahun 1969, hal-hal hampir terjadi pada perang Soviet-Cina - pertempuran untuk Pulau Damansky. Pada tahun 1979, Cina menyerang sekutu Uni Soviet - Vietnam. Hanya ancaman Moskow untuk memasuki perang di pihak Vietnam yang memaksa Beijing untuk menarik pasukannya. Jelas bahwa Beijing, karena sejumlah alasan, seperti keterbelakangan teknologi, tidak dapat menjadi kekuatan ketiga di planet ini. Karena itu, segera Beijing mulai menjalin "persahabatan" dengan Amerika Serikat.



Eropa Timur

Situasi yang mengkhawatirkan terjadi di Eropa Timur. Dinas rahasia Barat dan "manusia serigala" (yaitu, orang-orang yang berpura-pura menjadi komunis) tidak berhenti berusaha untuk membangkitkan situasi di negara-negara sosialis. Setelah pemberontakan Hongaria tahun 1956, Moskow membuat indulgensi ke negara ini, diberikan kebebasan ekonomi yang signifikan, pertama-tama, mereka mengalokasikan pinjaman dan bantuan lainnya. Akibatnya, "sosialisme Hungaria" mulai menimbulkan kecemburuan di negara-negara blok sosialis lainnya.

Di Cekoslowakia, untuk pertama kalinya, badan-badan intelijen Barat mencoba skenario "revolusi beludru", sebuah kudeta tanpa kekerasan yang terlihat. Pada tahun 1967, gerakan "demokratis" kaum intelektual dan mahasiswa dimulai. Puncak Partai Komunis Ceko, yang dipimpin oleh Alexander Dubcek, memproklamirkan jalan menuju "demokratisasi", "Musim Semi Praha" dimulai. Tetapi Moskow kemudian tidak mulai mengejar jalan yang "fleksibel", sehingga pemberontakan itu dengan cepat dan tegas ditekan. Kontingen militer dari 5 negara Organisasi Pakta Warsawa berpartisipasi dalam Operasi Danube. Persiapan operasi militer dilakukan oleh Marsekal I. I. Yakubovsky, Panglima Angkatan Bersenjata Bersatu negara bagian Departemen Dalam Negeri. Benar, beberapa hari sebelum dimulainya Operasi Danube, Panglima Angkatan Darat, Wakil Menteri Pertahanan Persatuan, Jenderal Angkatan Darat I. G. Pavlovsky diangkat sebagai kepalanya. Tentara Cekoslowakia tidak melakukan perlawanan, sehingga tidak ada korban besar: 108 warga Cekoslowakia tewas dan lebih dari 500 terluka, kerugian tempur tentara Soviet berjumlah 12 tewas dan 25 terluka, kerugian non-tempur - 84 tewas dan tewas, 62 terluka dan terluka.

Partai dan kepemimpinan politik Cekoslowakia telah dihapus. Upaya untuk memisahkan Cekoslowakia dari blok sosialis gagal, tetapi di sisi lain, Barat dapat menggunakan peristiwa itu sepenuhnya dalam perang informasi melawan Uni Soviet. Rusia diekspos sebagai penjajah dan "eksekusi kebebasan".

Selain itu, Cekoslowakia diberi rezim yang lebih liberal. Negara berikutnya yang memungkinkan terjadinya kerusuhan adalah Polandia. Sudah pada tahun 1970, serangkaian pemogokan dan kerusuhan terjadi di Gdansk, Gdynia dan Szczecin, Wladyslaw Gomulka digantikan oleh Edward Gierek. Saat itulah "serikat buruh independen" yang terkenal "Solidaritas" muncul. Pemerintah Gierek, dengan kebijakan keuangannya yang tidak bertanggung jawab, mengambil pinjaman dari Uni Soviet dan Barat - pada tahun 1980, utang negara itu mencapai 20 miliar dolar, menyebabkan negara itu mengalami krisis sosial-ekonomi. Pada saat yang sama, Gereja Katolik menjadi lebih aktif, pada Oktober 1978, Kardinal Wojtyla dari Krakow terpilih sebagai paus (Yohanes Paulus II). Kerusuhan dimulai pada tahun 1980, Solidaritas memperoleh pengaruh yang sangat besar, hanya rezim militer Wojciech Jaruzelski (sejak 1981) yang mampu menstabilkan situasi.

Jadi, seperti di Kekaisaran Rusia, dalam Pakta Warsawa, Polandia menjadi “mata rantai yang lemah” di mana Barat menekan Rusia-Uni Soviet.



Kelemahan kebijakan Soviet

- Dukungan untuk partai komunis asing, terutama di Eropa, merosot, tidak memberikan pengembalian yang memadai. Komunis Eropa menerima jutaan dolar, tetapi tidak banyak berguna. Partai-partai komunis Barat mulai mengarahkan ke model "Eurokomunisme". Mereka menjadi partai parlementer, mengklaim kursi di parlemen dan portofolio di pemerintahan, tidak lagi berusaha untuk benar-benar mengubah sistem di negara mereka. Mereka menjadi oposisi "berumpan", menerima uang dari Moskow untuk surat kabar, kampanye pemilihan, dan pemeliharaan aparat pemalas mereka.

- Setelah penghapusan Khrushchev, kebocoran dana di luar negeri, ke negara-negara "dunia ketiga" tidak berhenti. Meskipun tidak ada poin khusus dalam "memberi makan" seperti "teman" yang memilih "jalan ketiga", tidak ada gerakan "nonblok". Dalam hal ini, taktik dan strategi Anglo-Saxon lebih efektif. Amerika Serikat mendukung rezim anti-Soviet, bahkan penjahat perang, bahkan kanibal atau pejabat korup, membantu dengan senjata, ahli militer, pinjaman dari Dana Moneter Internasional. Tetapi pada saat yang sama, mereka mengikat rezim-rezim ini dengan hutang, menempatkan keuangan dan industri di bawah kendali mereka, perusahaan-perusahaan Barat menerima simpanan sumber daya yang paling penting, sebidang tanah, resor, dll.

- Harapan bahwa "koeksistensi damai" dari dua sistem di planet ini - sosialisme dan kapitalisme - adalah mungkin. Pada kenyataannya, jelas bahwa hanya satu sistem yang bisa mendominasi. Moskow dengan mudah menyerah pada segala macam inisiatif "damai", "pelucutan senjata" dari Barat, yang pada akhirnya menyebabkan melemahnya blok sosialis, Uni Soviet. Menurunkan motivasi sekutu.

Kebijakan "détente"

Pada tahun 1966, Prancis menarik diri dari NATO, Paris hampir menjadi "teman dan mitra" terbaik Uni Soviet. Meskipun pada kenyataannya Prancis masih menjadi musuh sosialisme dan salah satu kekuatan utama dunia Barat.

Pada tahun yang sama, Spanyol membatasi kerjasamanya dengan Aliansi. Di Jerman, berkuasanya Sosial Demokrat, yang dipimpin oleh Willy Brandt, menyebabkan "Ostpolitik" baru, yang menghasilkan penandatanganan Perjanjian Moskow antara Uni Soviet dan FRG pada tahun 1970. Dokumen tersebut menetapkan batas-batas yang tidak dapat diganggu gugat dan penolakan klaim teritorial (pertanyaan tentang Prusia Timur), juga menyatakan kemungkinan penyatuan FRG dan GDR di masa depan. Jerman juga telah menjadi "sahabat" Moskow.

Dialog dimulai dengan Amerika Serikat, pada tahun 1969 negosiasi dimulai pada pengurangan senjata ofensif strategis. Pada Mei 1972, Presiden Amerika Nixon mengunjungi Moskow, selama pertemuan dengan Brezhnev, sejumlah dokumen ditandatangani yang mengarah pada "détente": Perjanjian tentang Pembatasan Sistem Rudal Anti-Balistik (Perjanjian ABM); Perjanjian Sementara tentang Tindakan Tertentu di Bidang Pembatasan Senjata Serangan Strategis (SALT-1); Perjanjian antara kerjasama di bidang perlindungan lingkungan, ilmu kedokteran dan kesehatan masyarakat, ilmu pengetahuan dan teknologi, dalam eksplorasi dan penggunaan luar angkasa untuk tujuan damai, tentang pencegahan insiden di laut lepas dan di ruang udara di atasnya. Kemudian, beberapa perjanjian lagi ditandatangani - tentang perdagangan, tentang penyelesaian pinjaman-sewa, dll.

Pada tahun 1975, Undang-Undang Terakhir Konferensi Keamanan dan Kerjasama di Eropa ditandatangani. Perjanjian ini, dalam banyak hal, merupakan kemenangan bagi Uni Soviet: hasil politik dan teritorial dari Perang Dunia Kedua dikonsolidasikan; prinsip-prinsip perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat, integritas teritorial negara, tidak campur tangan dalam urusan internal negara, dan penyelesaian sengketa secara damai diperkenalkan. Tapi ada satu kesalahan perhitungan yang serius, Moskow mengambil komitmen pada masalah "hak asasi manusia dan kebebasan" yang sangat licin.

Akibatnya, Barat akan dengan mudah melanggar semua perjanjian lain, tetapi pada saat yang sama masuk ke urusan Uni Soviet, Rusia dan menyodok hidungnya dengan "hak asasi manusia" dan kurangnya "demokrasi".

Akhir pembuangan

"Detente" terputus setelah dimulainya perang Afghanistan pada tahun 1979, tahap konfrontasi baru dimulai, yang akhirnya menyebabkan runtuhnya Uni Soviet. Amerika Serikat menyela kerjasama ekonomi, ilmiah, teknis dan budaya, menyerukan boikot Olimpiade di Moskow. Pada tahun 1981, Presiden R. Reagan memerintahkan produksi skala penuh senjata neutron di Amerika Serikat. Ia juga mengumumkan program SDI (Star Wars).

Uni Soviet sengaja ditarik ke dalam perlombaan senjata baru untuk melemahkan ekonomi Soviet. Meskipun pada kenyataannya, sebagian besar militer Amerika yang ambisius, program luar angkasa adalah gertakan penjudi yang terampil.

Perang Afghanistan merupakan pukulan besar bagi Uni Soviet, Amerika Serikat dan sekutu Asianya, Pakistan, mengobarkan perang nyata melawan Uni Soviet, mendukung Mujahidin, gerakan Taliban. Meskipun tentara Soviet tidak kalah perang ini, tidak seperti Amerika di Vietnam. Uni Soviet bisa menang jika Moskow memiliki kepemimpinan yang berkemauan keras, patriotik, dan energik.


J. Carter dan L. I. Brezhnev menandatangani Perjanjian Pembatasan Senjata Strategis (SALT-II), Wina, 18 Juni 1979
penulis:
5 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. mirich
    mirich 15 Oktober 2011 14:45
    +2
    Di sekolah, saya ingat teman meja saya adalah pemilik bahagia dari Sharp TV dan Sony VCR. 1985-1986 berdiri di pekarangan, sehingga teknik ini dianggap sangat-sangat keren. Semua kenapa? Ayah dari seorang teman sekelas dengan keringat di dahinya bekerja di Nigeria dalam pembangunan pabrik metalurgi, seperti yang saya ingat sekarang di kota Ajaokuta. Ada yang pernah dengar pabrik ini? tersenyum ? Dia bekerja? Dan secara umum - apakah ada bijih besi di Nigeria?
    Ayah saya didorong ke India, untuk membangun pabrik metalurgi di Bhilai, tetapi pelayan Anda yang rendah hati lahir, jadi keluarga lain pergi (yang kembali dari sana tidak lengkap karena kematian kepala keluarga dan seorang anak remaja dari beberapa sampah tropis ). Teman ayah dan ibu semuanya membangun dan mengajarkan sesuatu di seluruh dunia: satu di Burma (Myanmar), yang lain di Kampuchea, yang ketiga di Guinea. Ini memberi kemakmuran materi kepada keluarga (bagaimanapun, mereka membayar dengan cek Vneshtorgbank), tetapi tidak menambah kesehatan bagi para pembangun komunisme.
    Begitulah kebijakan saat itu. Beberapa memulai jalur pembangunan sosialis, dan kami memberi tahu mereka untuk ini - pabrik, personel, pembangkit listrik tenaga air dan pembangkit listrik distrik negara bagian, dan senjata, tentu saja, tanpa itu. Pada tahun 1991, ternyata kami berutang lebih banyak daripada yang kami berutang kepada seluruh dunia (dan ini memperhitungkan fakta bahwa Gorbachev mendapat setengah dari pinjaman di Barat).
    Tetapi Rusia harus melunasi Barat secara penuh dan dalam mata uang keras (menurut saya, hanya pada tahun 2008 masalah dengan hutang Uni Soviet ditutup), dan kami ... neraka, dan tanpa minyak.
    Jadi maafkan saya, teman-teman, tetapi bagi saya tampaknya di masa sekarang dan di masa depan kita harus berteman dengan teman jauh dan dekat kita sesuai dengan prinsip: barang - uang - barang. Ciuman yang cukup dan jaminan cinta dan pengabdian, seperti pada saat-saat yang dijelaskan dalam artikel. Rusia bukanlah sapi perah untuk semua orang yang tidak malas.
    PS Meskipun saya sangat suka "Mig" di atas alas di pusat Hurghada. Sebuah simbol yang indah.
    1. Sergh
      Sergh 15 Oktober 2011 18:19
      +1
      Ya, Mitrich, jadi Anda juga dari Uni Soviet yang jauh! Saya ingat betul bagaimana di TV di awal 70-an hanya ada propaganda dan kongres Brezhnev dengan menjilat br-r, jadi tidak ada yang tahu apa-apa. Di koran, hanya sorakan, panjang umur CPSU, dll. Rahasianya gelap gulita. Saya belajar tentang Cekoslowakia pada tanggal 68 dari paman seorang pria militer besar, dia mengunjungi kami dalam 71-72 tahun, jadi dia diam-diam memberi tahu ayah saya di dapur dengan vodka, ya, lalu saya lakukan .. tapi saya tidak mengerti apa pun, itu hanya datang kepada saya kemudian, baik dan segala macam hal terkait.
      Dan Gorbachev, ya, dia hanya melemparkan semua orang, karena Merikos melemparkannya. Tapi semua orang memperingatkannya, yah, Anda tidak percaya mereka. Dan dia seperti anak domba kadang-kadang. Saya menonton TV, saya pikir dia mengerti sesuatu, karena mereka ada di atasnya, dan juga nanti di BNE, mereka berbicara, mengolok-olok, tetapi tidak. Singkatnya, Anda sepenuhnya benar, hanya untuk uang-uang kami bahkan akan menari tarian bundar, tetapi sebuah granat ada di saku kami ...
      PS Dan kami memenangkan Vietnam dalam segala hal, bahkan tidak pergi ke ibumu. Merikos dijatuhkan dari benua, ada kerugian, tetapi bagaimana mungkin tanpa mereka, tetapi kami melakukannya. Siapa pun yang mau, dapat menghitung secara berbeda, tetapi sejauh ini tidak ada yang menembak jatuh begitu banyak pesawat dari Merikos!
  2. profesor
    profesor 15 Oktober 2011 15:24
    -4
    Meskipun tentara Soviet tidak kalah perang ini, tidak seperti Amerika di Vietnam.

    Lebih dari pernyataan kontroversial.

    Secara umum, artikelnya tendensius, betapa kerennya kami - kami membantu seluruh dunia. Akan lebih baik jika jalan-jalan di Rusia dibangun dengan uang itu. Dan sekarang Rusia memberi makan segala macam parasit (ayah, kurang diakui, dll.) untuk janji untuk "menikah", tetapi seperti yang diajarkan sejarah, pada kesempatan pertama mereka hanya akan membuang pencari nafkah.
    1. -Nya
      -Nya 15 Oktober 2011 18:29
      0
      Bagus Samsonov! Menulis dengan baik. Lebih baik bertarung di wilayah asing, dan tidak menunggu musuh mendekati Volga
  3. S.L.Kocegar
    S.L.Kocegar 18 Oktober 2011 15:22
    0
    Ya memang ada ekses, tapi dengan sendirinya. Saat ini, Anda perlu memperhatikan Amerika Latin, Chavez, misalnya.
  4. S.L.Kocegar
    S.L.Kocegar 18 Oktober 2011 15:31
    +1
    Ya, ada ekses, tetapi pada dasarnya kebijakan yang tepat. Saat ini, Anda dapat lebih memperhatikan Amerika Latin. Lagi pula, Amerika sedang mendaki ke arah kami dengan sistem pertahanan rudal mereka, Anda juga dapat menemukan ancaman fiktif di benua itu