Ulasan Militer

Waktu Masalah dan Cossack. Bagian 2

1
Dmitry Palsu Saya dengan murah hati membagikan bantuan: para bangsawan kembali dari aib, perkebunan mereka dipindahkan kepada mereka, semua Romanov direhabilitasi, Filaret Romanov diangkat sebagai Metropolitan Rostov. Di selatan negara itu, pajak dibatalkan selama 10 tahun, Don Cossack dihargai dengan murah hati, Dmitry Palsu mengakui kepala suku mereka kepadanya, menanamnya di dekatnya. Secara umum, kebijakannya ditujukan untuk "integrasi" dengan Eropa: perang sedang dipersiapkan dengan Kekaisaran Ottoman (yang merupakan kepentingan Barat), jajaran Polandia diperkenalkan (pendekar pedang, piala, podkarbiya), ia sendiri dipanggil kaisar atau tsar. Dia menciptakan "Kanselir Rahasia", di mana hanya ada orang Polandia, mendirikan penjaga asing, yang seharusnya memastikan keamanan pribadinya, mengeluarkan penjaga Tsar Rusia dari bisnis ini.

Akibatnya, penipu itu sendiri memfasilitasi persiapan kudeta, klan boyar tidak akan mentolerir "pemula" atas diri mereka sendiri. Pesta pora, hadiah yang murah hati (selama enam bulan, 7,5 juta rubel dihabiskan dari perbendaharaan kerajaan, dengan anggaran tahunan 1,5 juta), pesta pora adalah ciri khas pemerintahannya yang singkat. Pada bulan April 1606, bersama dengan Yuri Mnishek dan putrinya, sejumlah besar orang Polandia tiba di Moskow - sekitar 2 ribu orang (bangsawan mulia, wajan, pangeran, dan pengiringnya). Mereka berperilaku bisnis, melakukan ekses, menggertak Moskow dan membunuh beberapa orang, memperkosa wanita. Penipu dan ketidakpatuhan tunangannya terhadap tradisi Moskow (Rusia) menyebabkan kejengkelan besar.

Akibatnya, penduduk kota mendukung para konspirator - Vasily Shuisky, Vasily Golitsyn, Pangeran Kurakin dan perwakilan pendeta yang paling konservatif - Kazan Metropolitan Hermogenes dan Uskup Kolomna Joseph. Vasily Shuisky dengan blak-blakan mengatakan bahwa penipu itu "dikenakan pada kerajaan" dengan tujuan tunggal untuk menggulingkan Godunov dari takhta, tetapi sekarang saatnya untuk menggulingkannya juga. Pada 17 Mei 1606, selama pemberontakan, penipu dan ratusan orang Polandia terbunuh.

Vasily Shuisky (1606-1610) terpilih sebagai raja. Patriark Ignatius, yang ditunjuk oleh False Dmitry, digulingkan, dan Hermogenes menggantikannya (menurut satu versi, ia berasal dari Don Cossack).

Lanjutan Masalah

Situasi di negara itu setelah pembunuhan penipu pertama tidak stabil. False Dmitry dan rombongannya berhasil mendiskreditkan diri mereka sendiri hanya di ibu kota, bagi banyak orang di provinsi ia adalah "raja yang baik", yang terkenal dengan bantuan dan penghargaan. Ada desas-desus bahwa Vasily Shuisky secara ilegal naik takhta, dia bahkan tidak dipilih oleh Zemsky Sobor.

Pangeran Shakhovsky dan Mikhail Molchanov (salah satu pembunuh Fyodor Godunov) mencuri segel kerajaan dan, atas nama pangeran yang "diselamatkan secara ajaib", mulai memanggil orang-orang untuk berperang. Pada pertengahan 1606, pemberontakan Bolotnikov dimulai di wilayah selatan, yang menyebut dirinya "gubernur tsar". Pusatnya adalah Putivl, yang gubernurnya adalah Pangeran Shakhovsky. Pada 1607, "pangeran" (False Dmitry II, serta pencuri Tushinsky atau Kaluga) juga muncul di Starodub.

Keluarga Cossack secara aktif berpartisipasi dalam gelombang baru Masalah. Menurut mereka, Vasily Shuisky bukanlah raja yang sah. Selain itu, ide penipu sangat populer. Bahkan di bawah False Dmitry I di Terek, Cossack menominasikan "Tsarevich Peter" - pada kenyataannya, putra Tsar Fyodor Ivanovich, yang tidak pernah ada (itu Ileika Muromets, nama asli Ilya Ivanovich Korovin). Dia dipilih "Tsarevich" karena fakta bahwa dia adalah satu-satunya di Moskow dan tahu tatanan lokal. Cossack memutuskan untuk naik ke Volga dan merampok karavan perdagangan, dan "tsarevich" diperlukan untuk memberikan kesan legalitas pada kampanye perampokan. Detasemen Nizhnetersky Cossack yang berkekuatan 4 orang naik ke Volga. Gubernur Terek Pyotr Golovin dan gubernur Astrakhan Khvorostin tidak dapat menghentikan mereka karena pasukan mereka tidak dapat diandalkan, bagian dari garnisun Astrakhan bergabung dengan "Tsarevich Peter". Akibatnya, detasemen Terek Cossack dan "pencuri" Volga bergabung dengan pemberontakan Bolotnikov.

Tetapi pada akhirnya, pemberontakan Bolotnikov ditekan - kebijakan teror terhadap kaum bangsawan (budak dan petani membakar perkebunan, membunuh tuan tanah) mendorong detasemen para bangsawan menjauh dari "voivode". Kavaleri bangsawan pergi ke sisi Vasily Shuisky: pada 2 Desember 1606, pasukan Bolotnikov dikalahkan di dekat Moskow; ratusan). Selama Juni-Oktober 5, detasemen Bolotnikov, bersama dengan sisa-sisa pasukan Ileika dari Murom, mempertahankan pertahanan Tula, dikepung oleh pasukan Tsar Vasily Shuisky. Tetapi pada 1607 Oktober 1607, mereka terpaksa menyerah - karena bendungan di Sungai Upra, yang dibangun oleh pasukan Tsar, sebagian kota dibanjiri dan terputus dari dunia luar. Raja berjanji "tidak akan menumpahkan darah" para pemberontak, tetapi hanya para bangsawan yang selamat. "Tsarevich" digantung, Bolotnikov ditenggelamkan, tahanan biasa, termasuk Cossack, dimusnahkan oleh ratusan orang, dijepit dengan tongkat dan diturunkan ke dalam air (mereka memegang sumpah "tidak berdarah").

Pencuri Tushinsky

Tapi akhir berdarah pemberontakan Bolotnikov dan "Pangeran Peter" tidak menghentikan Masalah. Cossack bahkan lebih sakit hati, Vasily Shuisky menjadi musuh pribadi mereka. False Dmitry II mengumpulkan kekuatan yang signifikan dan mulai aktif beroperasi.

Juga tidak ada informasi pasti tentang dia, menurut satu versi, itu adalah putra pendeta Matvey Verevkin, berasal dari tanah Seversk, menurut yang lain - putra pemanah Starodub, menurut yang ketiga, paling populer - ini adalah orang Yahudi Bogdanko - seorang guru dari Shklov. Polandia, dan pasukannya diperkuat oleh detasemen pangeran Adam Vishnevetsky, Alexander Lisovsky, Roman Rozhinsky, tidak peduli siapa yang akan naik takhta ketika prospek yang luar biasa untuk menjarah Rusia terbuka.

Ataman dari Don Cossack Ivan Zarutsky, seorang peserta dalam perang di bawah panji Dmitry Palsu pertama dan pemberontakan Bolotnikov, "mengakui" Dmitry Palsu dan mengkonfirmasi statusnya, setelah menerima pangkat "boyar". Akibatnya, petualang Polandia, Cossack, sisa-sisa pasukan Bolotnikov, dan bagian dari bangsawan Rusia Selatan bersatu di sekitar penipu kedua. Itu pada dasarnya sudah menjadi tentara profesional. Dalam pertempuran dua hari di dekat Bolkhov pada 30 April - 1 Mei 1608, pasukan penipu mengalahkan pasukan Shuisky (di bawah komando saudara-saudara tsar - Dmitry dan Ivan). Pada awal Juni, pasukan False Dmitry II mendekati Moskow dan berkemah di Tushino, itulah sebabnya ia dijuluki Pencuri Tushinsky.

Pada 25 Juli, Vasily Shuisky membuat perjanjian dengan duta besar raja Polandia Sigismund III. Menurutnya, Polandia menarik kembali semua orang Polandia yang mendukung penipu kedua, Marina Mniszek harus tidak mengakui Dmitry Palsu sebagai suaminya, tidak menyebut dirinya penguasa Rusia. Tetapi Rozhinsky dan penguasa feodal Polandia lainnya menolak untuk meninggalkan pekerjaan yang telah mereka mulai, sebaliknya, pasukan penipu terus diisi ulang dengan orang Polandia. Pada musim gugur 1608, Jan Sapieha datang bersama rakyatnya. Keluarga Mnishek dipukuli dalam perjalanan ke Polandia: setelah negosiasi panjang, Yuri Mnishek setuju untuk mengakui penipu itu sebagai menantunya, tetapi hanya setelah menerima tanda terima bahwa Dmitry Palsu, setelah menerima kekuatan penuh di negara itu, akan beri Yuri 30 ribu rubel. dan Kerajaan Seversky dengan 14 kota.

Sejak saat itu, kekuatan ganda di negara ini dimulai. Tushino sementara menjadi salah satu ibu kota Rusia, yang menguasai sebagian besar wilayah negara Rusia. Seluruh kota dengan istana "kerajaan" dibangun kembali di sana. Sebagian bangsawan berlari ke penipu, dan beberapa secara teratur mengubah posisi mereka, "pemikiran boyar" mereka sendiri muncul, dipimpin oleh Mikhail Saltykov dan Dmitry Trubetskoy. Filaret Romanov diangkat menjadi patriark mereka. Meskipun pada kenyataannya Polandia memiliki semua kekuatan, bagi mereka penipu hanyalah sosok penutup.

Situasi ini diperparah oleh sejumlah kesalahan kebijakan luar negeri yang serius oleh Vasily Shuisky: dia meminta bantuan dari Khan Krimea, dan dia "membantu" - gerombolan itu menghancurkan lingkungan Serpukhov, Kolomna, Ryazan dan pergi, membawa ribuan orang. Subjek mulai mengutuk Shuisky karena "membawa yang kotor." Kemudian dia meminta Swedia untuk membantu, dan Swedia "membantu" - mereka memberlakukan perjanjian di mana Rusia menyerahkan Korel dengan county, membayar banyak uang untuk tentara bayaran. Tetapi Swedia tidak mengirim pasukan mereka sendiri, tetapi menyewa tentara di Eropa, setelah pertempuran serius pertama mereka memberontak dan berbalik. Selain itu, Swedia sedang berperang dengan Polandia, Sigismund memanfaatkan kesempatan itu dan menyatakan perang terhadap Moskow. Pada 1609, tentara Polandia mengepung Smolensk, hanya prestasi para pembelanya yang menyelamatkan Rusia dari invasi pasukan Polandia di daerah lain. Rusia terancam oleh pendudukan Polandia - pada saat itu Polandia adalah kekuatan besar di Eropa. Ideolog istana Polandia Palchevsky menerbitkan sebuah karya di mana gagasan itu dibuktikan bahwa Rusia harus menjadi "Dunia Baru Polandia", bidat Rusia harus dikonversi ke Katolik dan menjadi budak kekaisaran Polandia, mengikuti contoh orang India di Amerika.

Selama periode ini, Cossack sebagian besar bertempur di pihak pencuri Tushinsky dan Polandia. Detasemen Cossack yang berkekuatan 10 orang tiba di Sigismund dekat Smolensk di bawah komando ataman Shiryai dan Nalivaiko.

Tetapi penipu kedua tidak membenarkan harapan orang-orang: orang Polandia merampok kota-kota, mengumpulkan "gaji", membunuh, mencemarkan orang, menodai gereja. Kota-kota mulai jatuh dari Dmitry Palsu. Sigismund memanggil pasukan Polandia di dekat Smolensk. Pengepungan Biara Trinity-Sergius berakhir dengan kegagalan - dari 23 September 1608 hingga 12 Januari 1610. Moskow tidak bisa diambil. Si penipu, takut akan dibunuh, melarikan diri pada bulan Desember 1609 ke Kaluga dan menyerukan pembunuhan orang Polandia, menyatakan mereka pengkhianat. Cossack juga terpecah, sebagian kecil pergi dengan Ataman Zarutsky ke Smolensk, di bawah tangan raja Polandia (meskipun ia segera kembali di bawah tangan pencuri Tushinsky, setelah bertengkar dengan orang Polandia), sebagian besar pergi ke Kaluga.

Waktu Masalah dan Cossack. Bagian 2

S.V. Ivanov. "Di Saat Kesulitan".

Pengkhianatan para bangsawan. Prestasi Hermogenes

Kekalahan pasukan Dmitry Shuisky dekat Klushin dari tentara Polandia pada 24 Juni 1610, kesalahan Vasily di atas takhta menyebabkan pemberontakan baru di Moskow. Pada 17 Juli (27), 1610, bagian dari bangsawan, ibu kota dan bangsawan provinsi menggulingkan Vasily IV Ivanovich dari takhta dan secara paksa mencukur para biarawan. Pada bulan September 1610, mantan tsar diserahkan kepada hetman Polandia Zolkiewski, yang membawa Vasily dan saudara-saudaranya Dmitry dan Ivan ke Smolensk pada bulan Oktober, dan kemudian ke Polandia. Dia meninggal di penjara Polandia pada bulan September 1612.


"Tonsure Vasily Shuisky sebagai seorang biarawan", lukisan oleh B. Chorikov.

Sekelompok tujuh bangsawan yang dipimpin oleh Pangeran Fyodor Ivanovich Mstislavsky mulai memerintah ibu kota, periode ini disebut "Tujuh Boyar" (1610-1613). Salah satu keputusan pertama kelompok boyar - itu termasuk pangeran Ivan Vorotynsky, Andrey Trubetskoy, Andrey Golitsyn, Boris Lykov-Obolensky, bangsawan Ivan Romanov (adik tiri Patriark Filaret dan paman dari tsar Romanov pertama Mikhail Fedorovich di masa depan) dan Fyodor Sheremetev - adalah keputusan untuk tidak memilih perwakilan dari klan Rusia sebagai tsar. Setiap klan menganggap dirinya layak mendapat kehormatan seperti itu, jadi mereka tidak bisa setuju. Pada kenyataannya, kekuatan "Tujuh Boyar" tidak melampaui ibukota. Di sebelah barat kota, di Khoroshev, detasemen Polandia yang dipimpin oleh Zholkevsky berdiri, dan di tenggara, di Kolomenskoye, seorang penipu yang kembali dari Kaluga, dengan siapa detasemen Polandia Sapieha juga berdiri. Para bangsawan paling takut pada False Dmitry II, karena ia memiliki banyak pendukung di ibu kota dan lebih populer daripada mereka.

Akibatnya, diputuskan untuk bernegosiasi dengan Polandia dan mengundang pangeran Polandia Vladislav ke takhta Rusia, menetapkan kondisi untuk pertobatannya ke Ortodoksi, tsar baru harus menjaga iman, hukum, tradisi, dan integritas teritorial dari negara utuh. Sigismund memiliki kesepakatan serupa dengan delegasi Tushino. Pada 17 Agustus (27), 1610, sebuah perjanjian ditandatangani antara para bangsawan dan hetman Zholkiewski. Moskow mencium salib untuk Pangeran Vladislav. Namun, karena takut akan penipu kedua, "Tujuh Boyar" melangkah lebih jauh, dan pada malam 21 September, detasemen Polandia diizinkan masuk ke Moskow. Setelah itu, kekuasaan di Moskow sebenarnya diserahkan kepada komandan garnisun Polandia Alexander Gonsevsky.

Patriark Hermogenes, yang merupakan penentang keras pemerintah boyar dan pendukung pemilihan tsar dari keluarga Rusia, ditangkap. Setelah itu, ia mulai mengirim panggilan ke seluruh negeri untuk berperang melawan penjajah Polandia. Dia memberkati kedua milisi, mendesak mereka untuk membebaskan Moskow dari Polandia. Surat-surat yang dikirim oleh Patriark ke kota-kota dan desa-desa di negara Rusia menghasut orang-orang untuk membebaskan ibu kota dari penjajah, menyebabkan pemberontakan di Moskow sendiri. Sang patriark ditempatkan dalam tahanan di Biara Miracle. Polandia beberapa kali mengirim duta besar ke Hermogenes menuntut agar dia memerintahkan milisi Rusia untuk menjauh dari Moskow, sambil mengancamnya dengan kematian. Tetapi pria pemberani ini menjawab dengan tegas: “Mengapa Anda mengancam saya? Saya hanya takut pada Tuhan… jika Anda tinggal di sini, saya akan memberkati semua orang untuk melawan Anda dan mati demi iman Ortodoks.” Dari kesimpulan, sang patriark menyampaikan panggilan terakhir kepada orang-orang Rusia, memberkati mereka untuk perang suci melawan penjajah. Pada 17 Februari 1612, tanpa menunggu pembebasan ibukota, sesepuh meninggal karena kelaparan.


Pavel Chistyakov, "Patriark Hermogenes di penjara menolak menandatangani surat Polandia."
1 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. dikeruk
    dikeruk 2 November 2011 18:07
    0
    MMM menarik.