"Pemukul terbang" untuk Pentagon

27
Militer AS sedang mencari tindakan pencegahan yang efektif drone

Munculnya yang baru lengan pasti menghasilkan cara menangkal itu. Ungkapan umum ini cukup berlaku untuk kendaraan udara tak berawak, yang kini menjadi perhatian banyak negara.

Amerika Serikat, yang mendominasi pengembangan dan penggunaan kendaraan udara tak berawak, juga merupakan pemimpin dalam teknologi untuk menghentikan penggunaan berbahaya mereka. Baru-baru ini, Washington mendeklasifikasikan latihan di mana penanggulangan anti-UAV (teknologi anti-UAV) sedang diuji. Tahun ini, latihan semacam itu, yang secara tidak resmi disebut "Black Dart-2015" (Black Dart), berlangsung dari 26 Juli hingga 7 Agustus di pangkalan Angkatan Laut AS "Vuntura County" (dekat Oxnard, California).

"Hal kecil" yang berbahaya


Latihan tersebut dihadiri oleh perwakilan angkatan darat, angkatan udara dan angkatan laut serta Korps Marinir (MCC). Penerbangan praktis dan penembakan langsung menyatukan perwakilan pemerintah, industri, dan empat cabang militer untuk mengevaluasi dan meningkatkan teknologi anti-UAV.

“Militan ISIS dapat menggunakan UAV untuk melakukan serangan bom terhadap orang banyak, misalnya di festival”
Latihan serupa sebelumnya telah mencakup berbagai drone yang menjadi ancaman bagi kontingen militer AS di luar negeri dan berbagai sasaran di dalam negeri. Menurut kinerja dan kemampuan terbangnya, mereka dibagi menjadi lima kelompok: dari kelompok ke-5 terbesar (Kelompok 5) dengan berat lebih dari 600 kilogram dan jangkauan penerbangan lebih dari 5,5 kilometer hingga kelompok ke-1 terkecil (Kelompok 1) dengan berat kurang dari 9 kilogram dan jangkauan hingga 370 meter.

Tahun ini, perhatian khusus diberikan pada drone mini karena meningkatnya kecelakaan udara, kata Mayor Angkatan Udara Scott Gregg, direktur pameran 14th Black Dart 2015. Dia mengingat beberapa kejadian seperti itu. Secara khusus, pada 26 Januari, sebuah helikopter amatir empat rotor tak berawak (quadcopter) menabrak pohon di wilayah Gedung Putih. Dan meskipun dioperasikan oleh pegawai negeri yang kehilangan kendali atas perangkat tersebut, kasus tersebut menimbulkan alasan bahwa operator tersebut dapat saja mengendalikan UAV dengan niat jahat, dan inilah yang justru menimbulkan kekhawatiran bagi departemen pertahanan. Pada Oktober dan November 2014, pejabat keamanan Prancis mengamati sekelompok UAV mini tak dikenal yang terbang secara ilegal di atas pembangkit listrik tenaga nuklir.

Pada 22 April, sebuah mini-UAV mendarat di atap kediaman Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Gregg juga bisa menyebutkan kasus ketika, dua tahun lalu, di Dresden, Partai Bajak Laut Jerman, sebagai protes terhadap pengawasan pemerintah, meluncurkan perangkat mini yang terbang ke podium tempat Kanselir Angela Merkel berbicara. Dalam sebuah laporan yang baru-baru ini dirilis, para pejabat Inggris khawatir bahwa militan ISIS mungkin mencoba menggunakan drone bermuatan bom untuk melawan kerumunan orang seperti festival.

Selama 15 tahun terakhir, Amerika Serikat hampir memonopoli penggunaan drone militer, tetapi karena fakta bahwa sekarang lebih dari 80 negara memperoleh atau mengembangkan UAV secara mandiri, dan di Timur Tengah, seperti yang Anda ketahui, Hizbullah , Hamas dan IS mulai menggunakannya, kepemimpinan Amerika mungkin akan hilang.

Mainan di tangan teroris


Hanya sedikit yang dapat bersaing dengan Amerika Serikat dalam sistem yang canggih dan mahal, termasuk kabel serat optik bawah laut dan terminal darat satelit di Eropa, yang memungkinkan operator AS mengirim UAV yang membawa rudal dan bom ke Timur Tengah. Namun, siapa pun dapat membeli drone Grup 1 seharga beberapa ratus dolar untuk penggunaan jahat, kata Gregg. UAV mudah diisi dengan bahan peledak plastik, radioaktif, biologis atau kimia. Apalagi ancaman ini bukan imajiner, tapi nyata. Secara khusus, seorang mantan mahasiswa Universitas Northeastern di Boston, Rizvan Firdaus, saat ini menjalani hukuman penjara 17 tahun karena mencoba meluncurkan model jet tempur F-4 dan F-4 yang dikendalikan radio yang sarat dengan bahan peledak C-86 di Gedung Putih dan Pentagon.

Tingkat peralatan drone berukuran kecil yang mudah digunakan berkembang pesat, dan biayanya cukup rendah. Internet menyediakan beragam UAV mini dan bahkan mikro yang tak ada habisnya yang dapat ditampung di telapak tangan Anda. Mereka sulit dideteksi oleh stasiun radar. Dengan beberapa klik mouse, siapa pun bisa menjadi pemilik drone kecil penerbangan sistem (BAS). UAS memiliki karakteristik dan kemampuan yang mirip dengan kendaraan yang dianggap sebagai ancaman. Berat muatan beberapa quadcopters mencapai tujuh kilogram, dan apa yang harus ditempatkan di atas kapal hanya dibatasi oleh imajinasi, Gregg menekankan. Bahkan drone terkecil yang dioperasikan oleh seorang amatir dapat menyebabkan kerusakan, misalnya pada pesawat terbang. Teroris banyak akal dan menggunakan semua yang mereka miliki untuk melaksanakan rencana mereka.

"Black Dart" mendapatkan pengalaman dalam perang melawan drone, menurut Pentagon. Latihan tersebut memberikan keyakinan bahwa penyebaran UAV di dunia tidak melebihi pengetahuan tentang kemampuannya.

Dipimpin oleh Joint Integrated Air and Missile Defence Organization (JIAMDO), Black Dart 2015 menguji 55 sistem beragam yang dipilih oleh unit militer, organisasi pemerintah, kontraktor swasta, dan lembaga akademik dengan biaya sendiri. Anggaran JIAMDO sebesar $4,2 juta untuk acara ini mencakup pengoperasian infrastruktur lokasi pengujian Point Mugu dan penyediaan armada pelatihan UAV. Setiap hari selama lima jam, sekelompok spesialis yang dipimpin oleh Gregg meluncurkan hingga enam drone pada waktu yang sama di lokasi pengujian, sementara para peserta menguji pengoperasian radar, laser, rudal, instalasi antipesawat, dan teknologi lain yang mereka miliki. menawarkan militer untuk mendeteksi, menghancurkan, atau menetralisir UAV dari semua ukuran dan kategori.

Bisa berupa peluru dan roket


Tahun ini, di Black Dart, fungsi target pelatihan dilakukan oleh UAV dari tiga kelompok - 1, 2 dan 3. Diantaranya adalah tiga UAV dari grup pertama - hexacopter (helikopter dengan enam baling-baling) Hawkeye-1 (Hawkeye 400), Flanker (Flanker) dan Scout-400 (Scout II), satu perangkat dari grup ke-2 (2-9,5 kg , kurang dari 30 km / jam, hingga 460 m) Twin Hawk (Twin Hawk) dan enam perangkat dari grup ke-1100 - Outlaw G3 (Outlaw G2) dengan lebar sayap 2 meter dari perusahaan "Griffon Aerospace" (Griffon Aerospace) .

"Pemukul terbang" untuk Pentagon


Aspek positif dari Black Dart untuk peserta ujian adalah kenyataan bahwa kegagalan juga merupakan hasil yang pasti. Acara ini tidak dianggap sebagai tahap resmi dari proses pengadaan, sehingga perusahaan dengan tenang menguji teknologi mereka, mengetahui bahwa jika mereka tidak bekerja seperti yang diharapkan, mereka tidak perlu mengajukan laporan bahwa Pentagon atau Kongres dapat memotong dana atau menutupnya. program. Mereka hanya memiliki kemampuan untuk menggunakan hasil pengujian untuk tujuan yang dimaksudkan - untuk mengetahui apa yang tidak berfungsi di sistem mereka, dan memperbaiki kegagalan.

Menurut perkiraan awal Gregg, sekitar seribu orang mengunjungi Black Dart 2015. Dan meski acara tersebut telah dideklasifikasi, masyarakat umum tidak diundang ke sana. Bahkan media pun tidak diperbolehkan menyaksikan semua yang terjadi di Black Dart 2015.

Selain itu, banyak informasi dari latihan sebelumnya dirahasiakan, kata Letnan Kolonel USMC Kristen Lasika, juru bicara Ketua Kepala Staf Gabungan. Namun demikian, beberapa hasil yang dicapai di Black Dart pada tahun yang berbeda masih disajikan untuk umum.

Secara khusus, dikatakan bahwa helikopter Seahawk MH-60R Angkatan Laut AS menembak jatuh target pelatihan yang ditiru oleh Outlaw UAV menggunakan senapan mesin berat GAU-16 12,7 mm, membuktikan bahwa solusi lama dapat bekerja dengan baik melawan ancaman modern. Informasi juga diketahui bahwa target pelatihan tak berawak "Outlaw" pada latihan "Black Dart-2011" dihantam oleh sistem senjata laser berkekuatan 30 kilowatt LaWS (Laser Weapon System). Saat ini, LaWS dilengkapi dengan kapal pendarat besar "Ponce" (USS Ponce), yang melayani di Laut Mediterania. Senjata ini juga efektif melawan helikopter berkecepatan rendah dan kapal patroli berkecepatan tinggi.

Di Black Dart 2012, helikopter serang AH-64 Apache menghantam UAV Penjahat dengan rudal anti-tank AGM-114 Hellfire. Inilah tepatnya yang melengkapi UAV MQ-1 Predator dan MQ-9 Ripper Angkatan Udara AS, dan Central Intelligence Agency menggunakan rudal pada platform yang sama untuk memerangi kendaraan udara tak berawak. Black Dart menggunakan rudal Hellfire yang dimodifikasi dengan proximity fuze untuk meledak saat meleset untuk mendemonstrasikan bentuk lain dari teknologi anti-UAV.

Atau bahkan laser


Hasil yang diperoleh selama latihan Black Dart-2015 diterbitkan oleh perusahaan Boeing - sistem senjata laser kompak CLWS (Compact Laser Weapon System) dengan kekuatan dua kilowatt menonaktifkan UAV. Dalam pengujian, seberkas sinar diarahkan ke bagian ekor UAV selama 10-15 detik, kata David De Young, direktur Boeing Laser dan Sistem Elektro-Optik (Boeing Laser and Electro-Optical System). Pada Black Dart 2015, sistem CLWS yang dibawa oleh dua orang ini juga mendemonstrasikan kemampuan untuk mengenali dan melacak target darat dan udara pada jarak hingga 40 kilometer menggunakan sensor infra merah gelombang menengah. Menurut perusahaan, jangkauan beam detector CLWS dalam cuaca baik mencapai 37 kilometer.

Sebelumnya, sistem ini diuji terhadap target darat, dan untuk pertama kalinya di Black Dart-2015, pengoperasiannya terhadap target udara diuji. Dia mendemonstrasikan kemampuan untuk bekerja dalam mode pelacakan pada bulan April di latihan skuadron pelatihan pertama Korps Marinir AS MAWTS-1 (Skuadron Satu Senjata dan Taktik Penerbangan Laut).

Sistem CLWS mencakup laser serat produksi massal yang tersedia secara komersial yang digunakan untuk pengelasan dan aplikasi serupa, yang dikemas ulang menjadi unit yang lebih ringkas (40% lebih ringan dari model sebelumnya) dengan perangkat kontrol canggih.

Secara total, berat sistem ini sekitar 295 kilogram. Massa baterainya mencapai 73 kilogram, namun dapat dikurangi dengan tenaga dari kendaraan tempatnya ditempatkan. Kompleks tersebut mencakup laptop, laser, sistem pendingin air, kompartemen baterai, dan perangkat kontrol dalam suspensi gimbal. Dapat dikendalikan oleh satu pengguna, terintegrasi dengan radar pelacak yang menunjukkan lokasi target potensial.

Menurut Boeing, energi yang diarahkan CLWS, tidak terlihat oleh mata telanjang, dapat difokuskan pada target dengan diameter hingga 2,5 sentimeter, dan laser 2-10 kilowatt cukup kuat untuk menonaktifkan optik UAV atau menghancurkan perangkat.

Hasil sukses "Black Dart" membantu laboratorium penelitian SRC Inc Corporation (Syracuse) mengembangkan perangkat lunak untuk membuat sistem anti-UAV terintegrasi. Para ilmuwan menggabungkan radar TPQ-50, yang dirancang untuk mendeteksi dan melacak sumber tembakan artileri, mortir dan roket, dan sistem peperangan elektronik AN / ULQ-35 Crew Duke, yang menekan perangkat kendali jarak jauh. Setelah itu, sistem ini dihubungkan ke sensor UAV Switchblade miniatur AeroVironment, diluncurkan dari rel tubular, yang dapat dilengkapi dengan bahan peledak seukuran granat tangan. Hasilnya adalah senjata yang akan menekan sinyal drone musuh, mengendalikannya, atau menghancurkannya.

Hasil yang diraih SRC dianggap salah satu yang paling sukses sejarah Anak Panah Hitam. Ini juga menunjukkan bahwa UAV membutuhkan berbagai tindakan pencegahan. Perlindungan terbaik akan datang dari menggabungkan sistem yang berbeda dalam solusi terintegrasi, seperti yang dilakukan SRC untuk mendeteksi, mengidentifikasi, melacak, dan menetralisir drone musuh.

Tidak ada obat mujarab


Kepala Black Dart 2015 mengakui bahwa cukup sulit untuk mengatur penangkalan, terutama jika menyangkut UAV kecil: “Kami telah berhasil mendeteksi drone Grup 3 dan UAV yang lebih besar yang sedang beroperasi. Namun, kemampuan radar yang terbatas bahkan membuat operasi seperti itu menjadi sulit sebagai elemen pemantauan yang oleh Kementerian Pertahanan diklasifikasikan sebagai LSS (Rendah, Lambat, Kecil) - ketinggian rendah, kecepatan rendah, berukuran kecil.

Ini dikonfirmasi oleh kasus tukang pos Florida Doug Hughes, yang mengemudikan helikopter satu kursi pada 15 April, terbang di atas Taman Nasional Washington, melalui ruang paling terbatas untuk lalu lintas udara, dan mendarat di halaman barat Capitol Hill, di untuk membuat permintaan untuk reformasi keuangan.

Laksamana William Gortney, komandan Komando Pertahanan Udara Amerika Utara, mengatakan pada sidang kongres bahwa Hughes berhasil menghindari jaringan radar, kamera pengintai, dan perangkat lain yang luas karena helikopter seukuran manusia itu berada di bawah ambang pengenalan pesawat dengan latar belakang. burung, awan rendah dan benda terbang lambat lainnya.

Sementara itu, UAV grup pertama jauh lebih kecil dari helikopter Hughes, tetapi ini bahkan bukan masalah terbesar. Karena drone kecil memiliki jangkauan yang sangat terbatas, mereka diluncurkan sedekat mungkin dengan target. Dan bahkan jika UAV dapat segera dideteksi dan dilacak, tidak akan ada cukup waktu untuk membuat keputusan. Bahaya khusus adalah kasus ketika segerombolan UAV kecil diluncurkan. Taktik ini sekarang dipraktikkan oleh Angkatan Laut AS.

Selain segalanya, meskipun tindakan pencegahan mampu mendeteksi dan mengidentifikasi miniatur UAV dan mencoba menetralisirnya, penggunaan senjata untuk tujuan ini di lingkungan perkotaan membawa risiko bahaya bagi orang lain atau harta benda. Kasus khusus adalah sistem LSS yang terbang di atas Capitol Hill, yang dikendalikan bukan oleh teroris, tetapi oleh seorang anak - tidak jelas apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti itu.

“Semua ini menjadi masalah besar, karena teknologi, termasuk drone, terus berkembang,” kata Gregg. "Kami sedang mengusahakannya, tetapi saya rasa kami tidak akan pernah bisa mengatakan: semuanya, kami memiliki tindakan pencegahan yang sempurna."

Letnan Kolonel Kristen Lasika setuju bahwa masalahnya sangat rumit, tetapi beberapa kemajuan telah dicapai. Selama bertahun-tahun, latihan Black Dart telah memberikan banyak peningkatan, teknologi baru, taktik, dan sistem yang telah meningkatkan kemampuan untuk mendeteksi, melacak, dan menetralisir UAV. Ancaman dari pesawat tak berawak mungkin meningkat. Tetapi aman untuk mengatakan bahwa penanggulangan juga tumbuh dan meningkat dengan cepat.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

27 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +6
    29 августа 2015
    Topik memerangi drone adalah masalah serius, dan belum ada solusinya! Pertunjukan Dart Hitam tidak berhasil,
    melainkan upaya dan solusi ... Apalagi agak tidak berhasil ... Gunakan Helfire dengan harga di bawah
    setengah juta dolar melawan target seratus dolar, itu pasti sukses besar menipu
    Saya berharap teknisi kami akan menemukan solusi yang memadai ...
    1. 0
      29 августа 2015
      Sebuah artikel menarik tentang topik ini baru-baru ini diterbitkan di Geektimes, sayangnya tentang perkembangan "luar negeri". Saya merekomendasi. Sungguh-sungguh.
      http://geektimes.ru/post/261042/
      PS: Saya juga merekomendasikan artikel tentang drone bersenjata:
      http://geektimes.ru/post/253658/
      1. 0
        29 августа 2015
        Obama adalah pemukul lalat yang tak tertandingi. Dan mengapa Pentagon tidak memeriksanya dengan kualitas ini? tertawa


      2. Komentar telah dihapus.
    2. +5
      29 августа 2015
      Quote: AlNikolaich
      Saya berharap teknisi kami akan menemukan solusi yang memadai ...

      Saya tidak tahu tentang kami, tetapi orang Prancis telah menemukan ide untuk menangkap mereka dengan jaring seperti burung pipit. tertawa Di sini, di VO, mereka menulis. Dan untuk saya dengan drone ini - Amerika sekali lagi membiarkan jin keluar dari botol. Pemodelan pesawat telah ada hampir selama penerbangan, dan baru sekarang mereka berpikir untuk bertarung dengan bantuan UAV.
    3. +1
      29 августа 2015
      ....masalah serius. mengedipkan
  2. +1
    29 августа 2015
    penangkalan akan mengarah pada pekerjaan rekayasa dan peningkatan UAV :-) Elemen kontrol telah ditemukan yang memungkinkan UAV terbang dengan penghindaran rintangan
  3. +3
    29 августа 2015
    Siapa yang tahu bahwa celana dengan kipas yang dicuri dari Carlson akan menjadi prototipe arah yang begitu menjanjikan dalam teknik militer? apa
  4. +1
    29 августа 2015
    Dalam waktu dekat, kemunculan drone-fighter-interceptors dimungkinkan.
    1. +1
      29 августа 2015
      ... atau pencegat drone ...
    2. 0
      29 августа 2015
      Dikutip dari: atos_kin
      Dalam waktu dekat, kemunculan drone-fighter-interceptors dimungkinkan.

      Tawarkan laser
      http://warspot.ru/3785-v-ssha-razrabotali-lazernogo-ubiytsu-dronov
  5. +1
    29 августа 2015
    Dalam situasi yang paling menguntungkan, seperti biasa, China. Kami menempatkan sepuluh ribu orang Cina dengan senapan laras ganda di lapangan - dan tidak ada satu pun UAV yang akan terbang. Nah, atau seratus ribu dengan ketapel. :)

    Secara umum, solusinya sepele. Sekawanan drone perlu dikendalikan entah bagaimana caranya. Selain kontrol radio, tidak ada metode lain yang ditemukan. Jika kontrol berada di pita VHF, maka UAV akan memiliki jangkauan yang sangat pendek, praktis dalam jarak pandang operator. Penggunaan pita MW dan LW juga sulit. Nyatanya, satu drone-jammer akan mampu menetralkan seluruh kawanan yang dilepaskan. Menembak jatuh jammer ini juga bukan tugas yang mudah.

    Nah, kecerdasan buatan memang masih dalam ranah fantasi. Membedakan model peralatan dengan andal adalah tugas yang sangat sulit, dan T-72 yang disamarkan dengan kayu lapis di bawah Abrams mungkin tidak terlalu takut dengan drone.
    1. 0
      29 августа 2015
      Kutipan dari RiverVV
      Menembak jatuh jammer ini juga bukan tugas yang mudah.

      betapa sulitnya, jammer ini menunjuk dirinya sendiri, itu hanya target
      1. 0
        29 августа 2015
        Dan apa yang akan Anda tembak? Rudal Harpoon yang harganya lebih dari lima ratus pengacau ini? Nah, mereka akan menembak jatuh, yang baru akan lepas landas. Tiriskan, ulangi... Dan peredamnya saja tidak perlu kecerdasan khusus. Dia lepas landas, memutar ulang rute di kompas, kembali, duduk. Itulah keseluruhan program.

        Nyatanya, Anda bahkan tidak perlu menemukan beberapa perangkat berteknologi super. Jammer yang cukup kuat dapat dipasang di Po-2 lama. Ia terbang untuk waktu yang lama, dapat mempertahankan ketinggian minimum, tidak peduli dengan roket, harganya sangat murah. Jika Anda merasa kasihan dengan komputernya, maka Anda dapat menggunakan bahasa Mandarin untuk memimpin.
  6. 0
    29 августа 2015
    UAV perlu dihancurkan dengan proyektil artileri berpemandu, misalnya 57 mm, senjata A-220.
    Dengan kemampuan kontrol dan peledakan jarak jauh, bahkan tidak ada yang dapat terjadi, satu-satunya pertanyaan adalah deteksi tepat waktu.
    Reb juga menjanjikan sebagai sarana perjuangan.
  7. +2
    29 августа 2015
    Saya tidak berpikir apa-apa tentang drone hari ini. Tapi saya tahu tentang yang lama. Kami juga menerbangkan Il-28, yaitu, tidak terlalu banyak alkohol, tetapi ada drone di dekatnya, tetapi mereka memiliki banyak alkohol. Kemudian teman saya dari organisasi ini, ketika mereka dibubarkan, diterima di militer di sebuah pabrik anggur sampanye. Ini adalah kehidupan!
  8. +2
    29 августа 2015
    Saya mengerti bahwa masalahnya rumit:
    1- temukan
    2- menetralkan (menurunkan atau mengambil kendali)
    Pada saat yang sama, saya menganggap opsi kedua lebih menarik - kami menyebabkan UAV jatuh, atau kami mendapatkan piala militer yang dapat memberi tahu sesuatu tentang pemiliknya dan juga melayani kami ..
    Dan sepertinya pasukan EW kita jauh dari "anak nakal" dalam hal ini :)
    1. 0
      29 августа 2015
      Intersepsi dimungkinkan dengan bantuan yang sama. Pada apa dalam mode otomatis.

      Operator cukup membawa UAV-nya ke zona tangkap, menggunakan beberapa jenis sensor, misalnya sensor gerak. Dan akibat tabrakan tersebut, kedua kendaraan murah itu akan hancur sendiri.

      Tapi di sini muncul pertanyaan lain.

      Diperlukan layanan dukungan darat. Artinya, sebuah truk lapis baja ringan dengan dua wajib militer dan pusat komunikasi lokal yang tidak terlalu kuat memberikan dukungan pengintaian kepada satu peleton tank. Baterai howitzer, peleton yang menjaga objek, pos pemeriksaan, dll. Tugas mereka meliputi pengintaian udara, serta kontraintelijen di wilayah tertentu.

      Unit bergerak seperti itu harus dilengkapi dengan stok yang diperlukan dan diisi ulang dengan model sekali pakai yang terpadu. Secara alami, UAV ini harus fungsional, murah, andal, dan dapat diangkut.

      Ini adalah tugas teknis.
  9. 0
    29 августа 2015
    Alat paling efektif telah lama ditemukan - peperangan elektronik !!! DIKLOFOS LEBIH BAIK!!!
  10. 0
    29 августа 2015
    Artikel yang bermanfaat. Menurut pendapat saya yang sederhana, situasinya akan berkembang seperti yang terjadi pada penerbangan di awal abad ke-20. Drone pencegat dan artileri anti-pesawat otomatis akan muncul. Meskipun "maksim" empat kali lipat sudah cukup. Tidak ada yang menghabiskan kerang ZUShek.
  11. 0
    29 августа 2015
    Dan apa yang terdengar di sana dengan senjata laser domestik untuk memerangi peluru, misil, dan drone? Aneh, tapi tidak ada sama sekali...
  12. 0
    29 августа 2015
    Untuk RPV "amatir" (mungkin akan lebih tepat untuk menyebutnya - "dikemudikan dari jarak jauh ..." - frekuensi sistem kontrol radio sudah terkenal, kisarannya sekitar 35 MHz, 433 MHz, 2,4 GHz. Apakah susah banget diintervensi?Mereka juga menggunakan GPS-navigasi, sehingga jika sinyal kontrol hilang, mereka bisa kembali ke titik awal.Nah, kalau perlu, frekuensi ini bisa "ditambahkan", Anda bisa membidik.
    Dan tanpa kendali, mereka tidak akan bisa terbang ke tempat yang mereka butuhkan ...
    1. 0
      29 августа 2015
      Kutipan dari Naga
      Mereka juga menggunakan navigasi GPS sehingga jika sinyal kendali hilang, mereka bisa kembali ke titik awal. Nah, jika perlu frekuensi ini bisa "ditekan", Anda bisa membidik.
      Dan tanpa kendali, mereka tidak akan bisa terbang ke tempat yang mereka butuhkan ...

      nah, itu berarti sistem INS cadangan akan muncul, pemikiran manusia akan mulai berinovasi dengan visi teknologi, sistem antena, dan semua pengacau GPS ini akan menjadi tidak berguna
    2. -1
      29 августа 2015
      dan jika drone menggunakan navigasi DSMAC tanpa partisipasi radio? autopilot tanpa GPS, tetapi Anda juga perlu macet tidak hanya GPS, Baidao, Galileo, Glonas ... dan bahkan saat dia masih dapat memeriksa lokasinya dengan radiasi menara GSM (teongulasi) maka Anda perlu macet komunikasi seluler dan WIFI poin juga ... sama sekali bukan jalan keluarnya adalah penggunaan peperangan elektronik ... Saya pikir mereka dapat dihancurkan dengan senjata microwave terarah dengan anggaran terbatas ...
  13. 0
    29 августа 2015
    Kutipan dari RiverVV
    Dalam situasi yang paling menguntungkan, seperti biasa, China. Kami menempatkan sepuluh ribu orang Cina dengan senapan laras ganda di lapangan - dan tidak ada satu pun UAV yang akan terbang. Nah, atau seratus ribu dengan ketapel. :)

    Secara umum, solusinya sepele. Sekawanan drone perlu dikendalikan entah bagaimana caranya. Selain kontrol radio, tidak ada metode lain yang ditemukan. Jika kontrol berada di pita VHF, maka UAV akan memiliki jangkauan yang sangat pendek, praktis dalam jarak pandang operator. Penggunaan pita MW dan LW juga sulit. Nyatanya, satu drone-jammer akan mampu menetralkan seluruh kawanan yang dilepaskan. Menembak jatuh jammer ini juga bukan tugas yang mudah.

    Nah, kecerdasan buatan memang masih dalam ranah fantasi. Membedakan model peralatan dengan andal adalah tugas yang sangat sulit, dan T-72 yang disamarkan dengan kayu lapis di bawah Abrams mungkin tidak terlalu takut dengan drone.

    Dan jika ada 3-5 manajer di antara sekawanan helikopter, yang tugasnya terbang ke depan dalam jarak tertentu, lalu runtuh dan tidak ada koneksi sama sekali dengan operator?
  14. 0
    29 августа 2015
    Prioritas di bidang ini dapat dicapai
    Hanya dengan penciptaan layanan pengintaian dan penanggulangan udara lokal yang tepat waktu.

    Semua peningkatan dan pengembangan lainnya akan dilakukan atas dasar dan atas permintaan pemenuhan tugas yang diberikan.
  15. 0
    29 августа 2015
    Sesuatu yang orang-orang di komentar terbawa oleh metode penghancuran drone SUDAH DITEMUKAN.

    Sementara dari artikel tersebut mengikuti bahwa masalah utamanya adalah deteksi dan identifikasi target udara kecil.

    Sangat menarik bagaimana sistem radar Barrier-E memanifestasikan dirinya di bidang ini, yang "mendeteksi, menyertai, dan mengenali target yang terbang rendah dan terbang sangat rendah".
    (www.armstrade.org/includes/periodics/news/2015/0825/102530735/detail.shtml).
  16. 0
    30 августа 2015
    Semakin murah semakin baik. Kembali ke Perang Dunia Pertama, seorang Prancis mematenkan gagasan menembak jatuh pesawat dengan bantuan cangkang, di mana beberapa potong kawat dililitkan di bagian belakang batang. Karena perputaran proyektil, kawat terlepas dan proyektil tersebut berubah menjadi semacam "sikat surgawi" dengan diameter 20 meter. sesama Apa yang tersisa dari waktu itu dan UAV saat ini seharusnya sudah cukup. iya nih
  17. 0
    30 августа 2015
    Nah, hal-hal kecil dan nomor 9 akan diambil. Dan setidaknya untuk krupnyak 0000)
  18. 0
    30 августа 2015
    Rekan-rekan, ide Anda akan digunakan oleh Pentagon. Anda telah membuang begitu banyak ... ada banyak yang menarik dan benar. tertawa
  19. 0
    30 августа 2015
    Anda hanya dapat menghancurkannya dengan menemukannya. Apakah benar-benar tidak ada masalah dengan pendeteksian UAV mini?
  20. 0
    31 августа 2015
    Yang terhormat, sudah waktunya untuk membuat pertahanan udara sebagai sistem untuk memerangi UAV, eksperimen Amerika menunjukkan bahwa diperlukan sistem dan sistem terintegrasi, menurut saya itu tidak akan murah pada tahap pertama, tetapi ruang yang luar biasa untuk bekerja, Saya telah lama menulis bahwa semua backlog kami dengan pengembangan UAV, dapat dikompensasikan dengan metode dan sistem baru untuk menghadapinya, seperti dalam pertahanan udara, ada beberapa sistem, tetapi tugas dan tujuannya berbeda, saya Saya yakin cepat atau lambat semua negara akan dipaksa membuat sistem seperti itu

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"