Foto pertama dan satu-satunya

11
Tentu saja, mereka tidak tahu bahwa mereka berfoto bersama untuk pertama dan terakhir kalinya. Bahwa dalam sepuluh hari Perang Patriotik Hebat akan dimulai, banyak dari mereka akan maju ke depan dan tidak akan kembali. Dan mereka yang tetap hidup akan melalui jalan yang sangat sulit.



Mereka tidak tahu... Dan mereka mungkin bermimpi bahwa kehidupan yang sulit, tetapi cerah menunggu mereka di depan. Peristiwa penting terjadi hari ini: dari siswa Institut Pedagogis Yelets, mereka berubah menjadi guru cerita. Apalagi mereka mulai sekarang menjadi lulusan pertama dari sebuah perguruan tinggi yang dulunya adalah sekolah. Bagaimanapun, betapa menyenangkannya, betapa menyenangkannya! ..

Tapi untuk beberapa alasan anak laki-laki dan perempuan ini tidak tersenyum pada fotografer. Seolah-olah perang melihat ke dalam bingkai sejenak dan menghapus senyum dari wajah, menandakan masa depan ...

ALEXANDRA VYSTAVKINA

... Di barisan depan, di tengah, seorang gadis dengan kepang. Ini Alexandra Vystavkina. Pada hari-hari pertama perang, dia dikirim ke sekolah di desa Solovyovo, distrik Stanovlyansky. Sekolahnya besar, ada empat puluh anak di kelas. Dan guru - dia dan wanita lain, karena para pria pergi ke depan. Bersama-sama mereka mulai mengajar anak laki-laki dan perempuan semua ilmu pengetahuan, dan bahkan dalam dua shift. Dan setelah pelajaran, sudah larut malam, mereka bergegas ke lapangan untuk membantu pertanian kolektif.

Dua tahun kemudian, Alexandra Egorovna dikirim ke desa Grunin Vorgol, distrik Yelets. Tampaknya mengejutkan: mengapa memisahkan mereka dari sekolah lama, ketika tidak ada yang mengajar anak-anak di sana? Tetapi ternyata hal-hal lebih buruk di tempat baru: ketika menjadi tuan rumah desa, Jerman menghancurkan rumah pengetahuan. Mereka berurusan dengan guru yang terus bekerja dengan anak-anak. Seorang guru digantung di alun-alun - "sebagai peringatan" bagi yang lainnya. Tetapi Alexandra Egorovna tidak takut mati dan masih mulai mengajar anak-anak. Mereka belajar di mana mereka harus, mereka menulis apa yang mereka harus. Tetapi semua muridnya pada tahun-tahun perang yang mengerikan itu tumbuh sebagai orang-orang terpelajar.

ANNA MOROZOVA

Di baris atas, keempat dari kiri adalah Anna Morozova. Dia pergi ke depan sebagai sukarelawan, menjadi instruktur sanitasi. Ketika pasukan kami mengusir Nazi dari Yelets, instruktur Anna menarik lebih dari tiga puluh orang yang terluka dari medan perang. Banyak dari mereka terkena pecahan granat atau peluru di perut, dan dengan luka seperti itu, seseorang sangat haus. Di sini bahkan yang paling berani pun akan mulai meminta air. Dan Anda tidak bisa, jika tidak - kematian. Untuk mengalihkan perhatian para prajurit dari kehausan, Anna, menyeret mereka sendiri, berbicara tentang pertempuran besar dalam sejarah Rusia. Ketika pasukan habis dan selama satu menit dia meletakkan pejuang di tanah, bertanya kepadanya tentang tanggal pertempuran. Anna Sergeevna mengajarkan pelajaran sejarah di medan perang. Dia memberinya "murid" deuces dan satu - kalau saja mereka bertahan sampai bantuan dokter. Dan itu menyelamatkan banyak nyawa.

NIKOLAI KRIVENKO

Nikolai Krivenko adalah paling kanan di baris atas. Sayangnya, sekarang tidak diketahui siapa dia dalam perang - apakah dia seorang infanteri, seorang artileri, seorang tanker? Tapi episode seperti itu telah bertahan.

Di unit mereka adalah putra resimen, bocah Andryusha. Dia berusia dua belas atau tiga belas tahun, tetapi pejuang muda itu hampir tidak tahu cara membaca dan menulis. Nikolai mulai belajar dengan Andryusha di waktu luangnya. Di musim panas dan musim gugur mereka menulis langsung di tanah, di musim dingin - di salju. Kami menghafal setengah dari puisi Lermontov "Borodino". Suatu kali, setelah pertempuran, Nikolai tidak kembali ke unit, rekan-rekan prajurit menganggapnya mati. Andryusha menghabiskan sepanjang malam mencari gurunya. Dan ditemukan - terluka, terguncang, tidak sadarkan diri. Membawa bantuan kepadanya.

Nicholas berada di rumah sakit untuk waktu yang lama. Dan ketika dia kembali ke unitnya, Andryusha sudah tidak ada lagi - di salah satu desa beberapa nenek membawanya kepadanya. Nikolai akan mencari Andryusha setelah perang dan mengadopsinya. Tapi dia tidak punya waktu - dia meninggal ...

ALEXANDRA LAKOMOVA

Di sebelah Nikolai adalah Alexandra Lakomova.

Pada 1941 September XNUMX, dia bertemu murid-muridnya di beranda sekolah di desa Ivlevka. Dibawa ke kelas. Selain sejarah, Alexandra Ivanovna seharusnya mengajar bahasa dan sastra Rusia. Tetapi dia menjadikan pendidikan jasmani sebagai pelajaran pertamanya, mengajar anak laki-laki dan perempuan untuk merangkak dengan cara yang plastunsky dan melakukan push-up. Maka tidak ada yang mengerti mengapa tahun ajaran dimulai dengan olahraga ...

Beberapa bulan kemudian, beberapa siswa Alexandra Ivanovna melarikan diri ke detasemen partisan. Setelah perang, salah satu dari mereka menemukan gurunya dan mengatakan bahwa tugas tersulit mereka adalah merusak jalur kereta api, yang dilalui kereta api Jerman. Orang-orang harus merangkak lebih dari dua puluh kilometer. Tapi tugas sudah selesai...

Tentu saja, Alexandra Ivanovna tidak tahu bahwa murid-muridnya akan menjadi partisan. Tapi, mungkin, dia merasa bahwa kekuatan dan ketahanan fisik akan sangat berguna bagi mereka.

ILYA PLOHOTNIKOV

... Ada pertempuran untuk tanah Smolensk. Selama jeda singkat, Ilya Plokhotnikov berhenti untuk bermalam di salah satu desa. Wanita tua, nyonya rumah, menunjukkan kepadanya selebaran yang dijatuhkan Jerman di desa. Di dalamnya, dalam bahasa Rusia yang rusak, tertulis bahwa Jerman akan segera menguasai dunia, semua orang akan hidup dengan baik. Mereka yang sekarang secara sukarela menyerah dan bekerja sama dengan Nazi akan diampuni. Untuk membuktikan kesetiaan Anda kepada Fuhrer Adolf Hitler, Anda harus melaporkan keberadaan para partisan.

- Nak, jadi apa, kita semua akan hidup dengan baik? tanya wanita tua itu.
Ilya terkejut:
- Nenek, kemudian, Anda memutuskan untuk mengkhianati anak-anak Anda? Segera tertulis dengan jelas: "Perlu untuk melaporkan para partisan."
- Jadi saya hanya membaca dua baris, tapi saya tidak bisa melangkah lebih jauh. Saya hampir tidak mengerti tata bahasa ...
Sepanjang malam Ilya Plokhotnikov mengajari wanita tua itu membaca. Dengan kesedihan menjadi dua, dia bisa membaca seluruh selebaran dan sampai akhir memahami apa yang tertulis di dalamnya. Dan saya tidak pernah percaya kata-kata Nazi lagi.
Ilya meninggal pada Mei 1945.

***

Ada lagu seperti itu - bahwa jika orang mengetahui nasib mereka, mereka akan melihat secara berbeda ke lensa kamera pada saat pengambilan gambar. Orang yang fotonya kemudian akan digantung, misalnya, pada gulungan kehormatan, akan tersenyum. Dan mereka yang mendapatkan dinding berkabung, sebaliknya, “akan melihat lebih ketat ke aparat, dengan pahit melemparkan kepala mereka ke belakang. "Mundur! - kata saudara dan istri. - Lagi pula, gantung di dinding berkabung "...

Tapi itu tidak diberikan kepada seseorang untuk mengetahui masa depannya. Lulusan pertama Fakultas Sejarah juga tidak mengenalnya. Tapi lihatlah wajah mereka! Tegas, berani, terbuka. Orang-orang seperti itu selalu menghadapi nasib mereka dan tidak takut akan hal itu.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

11 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +10
    2 сентября 2015
    Terima kasih untuk artikelnya! Saya tertarik pada setiap nasib veteran kita, kehidupan militer mereka, setiap hal kecil. Jika ada lebih banyak artikel serupa, silakan posting, kami akan membacanya dengan senang hati!
  2. +7
    2 сентября 2015
    Foto pertama dan satu-satunya..Berhenti sebentar, kamu baik-baik saja..! Terima kasih, artikel yang bagus..
  3. +4
    2 сентября 2015
    Terima kasih banyak kepada VO untuk artikel-artikel seperti itu, karena foto-foto dan komentar-komentar kering tentangnya memberikan deskripsi terbaik tentang zaman itu. Anda melakukan hal yang benar dengan menerbitkan foto-foto masa militer, revolusioner, pra-revolusioner. TERIMA KASIH !!!! . .. Itu selalu membuat saya takjub di dalamnya, terlepas dari kualitas gambar yang lama ---- keindahan dan ekspresi wajah. Tidak ada ""say cheeezzz" yang bodoh, pose yang dilakukan dan senyum glamor Amerikanisasi. tetapi ada ORANG !!!!!Perhatikan --- di semua foto sepanjang masa orang-orang ini Mereka TIDAK tersenyum, tetapi ini membuat wajah mereka lebih ekspresif!!! Terima kasih IN!!!!
  4. +3
    2 сентября 2015
    Terima kasih untuk artikelnya. Kenangan abadi dan kemuliaan abadi bagi anak laki-laki dan perempuan yang tidak kembali dari medan perang. Kesehatan hidup dan busur rendah.
  5. +2
    2 сентября 2015
    Halo semuanya!

    Artikel bagus Sofia!

    Saya berharap Anda artikel baru yang bagus!


    Mikhail, Smolensk.
    1. +2
      2 сентября 2015
      Terima kasih Michael! Dan betapa mulianya kota yang Anda miliki, betapa sejarah dan orang-orangnya!
  6. +2
    2 сентября 2015
    Saya melihat foto-foto lama dengan minat tertentu, mencoba merasakan setidaknya sedikit dari waktu itu. Dunia lain, waktu lain, tetapi nilai-nilai spiritual utama tetap ada. Terima kasih.
  7. +4
    2 сентября 2015
    Bau perang sudah lama tercium. Inilah wajah-wajah serius orang-orang dalam foto tersebut.
    Artikelnya bagus, fotonya juga. +
  8. +3
    2 сентября 2015
    Sofia, terima kasih.
    "... seperti rusa dari lutut mereka,
    Aku minum sucimu
    kebenaran musim semi..."
    dari Yelet dan Orel.
    Akan ada lebih banyak posting seperti ini.
    Dan berapa banyak lagi wajah di foto itu.
    Untuk menceritakan tentang masing-masing.
    1. 0
      3 сентября 2015
      Terima kasih terima kasih banyak!
  9. +1
    2 сентября 2015
    Orang-orang yang luar biasa! Waktu yang luar biasa! "Jika besok ada perang...!" Spiritualitas tinggi orang-orang ini sangat mencolok di zaman "toleransi" dan konsumsi kita!
  10. 0
    17 октября 2015
    Tahun-tahun yang mengerikan jatuh pada nasib mereka ........

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"