India berencana untuk menguji rudal BrahMos dari Su-30MKI

6
Kementerian Pertahanan India akan mulai menguji rudal BrahMos Rusia-India dari Su-30MKI Angkatan Udara India pada paruh kedua musim gugur.



"Pengujian tahap pertama akan dimulai sekitar akhir Oktober - awal November," kata RIA mengutip sumber yang dekat dengan departemen pertahanan. "Berita".

Secara total, empat tahap pengujian direncanakan, dan roket yang berbeda akan digunakan selama masing-masing tahap. Selama yang pertama - mock-up dimensi-massa, yang kedua - mock-up dengan sensor, selama yang ketiga, tes lemparan akan dilakukan, selama yang keempat, roket standar akan diuji.

Hingga saat ini, uji coba roket di laut dan darat telah berhasil diselesaikan.

Sebelumnya, CEO perusahaan patungan Rusia-India BrahMos Aerospace, Sudhir Mishra, mengumumkan kesiapan untuk menguji rudal dan peluncur, serta menyelesaikan modernisasi pesawat tempur multiperan Su-30MKI pertama oleh Hindustan Aeronautics Corporation.

Versi roket yang diluncurkan dari udara memiliki bobot yang lebih ringan, serta rakitan ekor tambahan, yang memberikan stabilitas aerodinamis yang lebih besar selama peluncuran ketika dipisahkan dari kapal induk.
  • en.wikipedia.org
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

6 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. mvg
    +1
    29 сентября 2015
    Benda ini tidak muat di kompartemen internal PAK-FA, tapi ini produk yang bagus. Anda lihat, dalam 10 tahun orang India dan Brahmos-2 akan mengingatkan Anda. Dan, di sisi lain, bukan urusan F-22 dan T-50 untuk menyerang target darat yang besar dan AUG, tidak ada jangkauan senjata yang cukup kuat untuk mereka. Dari pihak kami, kami akan menunggu pembom taktis .. dengan elemen "siluman" untuk menggantikan Tu-22 dan Su-34.
  2. +1
    29 сентября 2015
    Santa Barbara lebih pendek dari kisah Avia Brahmos ini.
  3. 0
    29 сентября 2015
    menariknya, jika bobotnya lebih kecil, maka jangkauannya akan lebih rendah dari pada analognya.
  4. +2
    29 сентября 2015
    India tidur dan melihat bagaimana mendapatkan keuntungan nyata atas musuh abadi - Pakistan. BrahMos pada suspensi eksternal Su-30MKI bukanlah solusi terbaik dalam hal aerodinamika, keselamatan, dan kemampuan manuver. Tapi ini hanya sekilas. Semuanya sedikit lebih rumit daripada yang terlihat bagi kita dari luar.
    Su-30 MKI - versi ekspor Su-30 MK khusus untuk India. Multifungsi ganda serbaguna berat Pesawat tempur generasi 4+ dengan jangkauan senjata udara-ke-udara dan udara-ke-permukaan yang diperluas. Angkatan Udara India dipersenjatai dengan 200 pesawat semacam itu.
    Total volume pesanan Angkatan Udara India untuk pesawat tempur Su-30MKI Rusia saat ini adalah 272 pesawat. Sekarang pesawat ini sedang dirakit di India di bawah lisensi yang dialihkan ke Hindustan Aeronautics Aircraft Corporation.
    Padahal, Su-30 MKI merupakan mesin multifungsi yang bisa digunakan sebagai pesawat tempur-pembom. Dan ini satu-satunya pesawat yang dirakit di India, bahkan dari car kit. Dan umat Hindu secara logis percaya bahwa nanti, dengan munculnya waktu, mereka akan membuat produksi mandiri dari mesin-mesin ini. Dan jika ini adalah pesawat utama Angkatan Udara dan digunakan dalam kegelapan, keuntungan dari karakteristiknya memungkinkan dengan mudah. Dan yang terpenting, Su30 MKI memiliki jangkauan yang sangat jauh karena efisiensinya yang tinggi, yang memungkinkan untuk melakukan penggerebekan dan patroli yang mendalam di wilayah laut. Dan untuk melakukan serangan cepat di unit tanpa memasuki area jangkauan pertahanan udara kapal - untungnya, jangkauan penggunaan BrahMos adalah 300 km. Pakistan jauh dari memiliki sistem pertahanan udara untuk deteksi dan perlindungan dari jarak seperti itu.
    Jadi melihat masalahnya lebih dalam, Anda mengerti bahwa orang India sangat logis dan konsisten. Dan untuk TVD anda, solusinya sangat cocok.
  5. 0
    29 сентября 2015
    Kutipan dari: sv68
    menariknya, jika bobotnya lebih kecil, maka jangkauannya akan lebih rendah dari rekannya.

    Tidak, EMNIP yang sama. Bobotnya lebih ringan karena versi penerbangan tidak memiliki pendorong peluncuran, seperti di darat dan laut
    1. 0
      29 сентября 2015
      Bramos-A memiliki akselerator awal.
  6. 0
    29 сентября 2015
    kutipan: tlauicol
    Bramos-A memiliki akselerator awal.

    Maaf, saya salah. Ada mesin starter, tapi lebih kecil. Meski tidak jelas berapa selisih 450-500 kg yang dicapai

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"