Ulasan Militer

Senjata self-propelled Serbia NORA B-52

7
155-mm self-propelled howitzer (ACS) NORA B-52 (Serbia. Novo Oruzhje Artijerije, senjata artileri baru) adalah pengembangan Serbia, yang digunakan oleh tentara Serbia, dan juga diekspor secara aktif. Unit self-propelled diciptakan oleh insinyur militer Yugoimport SDPR pada tahun 2006 sebagai senjata self-propelled yang modern dan cepat. Sejak itu, ACS berulang kali ditingkatkan. Sebagai sasis untuk senjata self-propelled, sasis off-road FAP-2632 dan KamAZ 63501 dengan susunan roda 8x8 digunakan. Versi modifikasi dari senjata howitzer D-152 20 mm D-XNUMX Soviet digunakan sebagai senjata.

Versi modern dari senjata self-propelled menerima perlindungan yang memungkinkan Anda melindungi perhitungan dan komponen utama serta rakitan instalasi dari pecahan peluru, ranjau, serta dari semua jenis senjata kecil lengan. Saat ini, ACS ini secara aktif diekspor ke Asia dan Afrika. Untuk pertama kalinya, howitzer self-propelled NORA B-52 dipresentasikan pada pameran senjata Partner-2009, yang berlangsung di Beograd. Pada bulan Oktober 2011, sebuah kontrak ditandatangani antara Serbia dan Bangladesh, yang menyediakan pasokan oleh Yugoimport 18 senjata self-propelled NORA B-52 (3 baterai dari 6 senjata self-propelled) untuk pasukan darat negara ini. Semua senjata self-propelled yang dikirim ke Bangladesh dibedakan dengan adanya sistem Sigma-30 yang dipasang di atasnya dari perusahaan Prancis Sagem untuk penentuan posisi mereka sendiri di lapangan dan penunjukan target secara otonom. Selain Bangladesh, senjata self-propelled NORA B-52 juga digunakan oleh pasukan Myanmar (36 unit) dan Kenya, yang memesan 30 unit artileri self-propelled ini. Tentara Serbia dipersenjatai dengan setidaknya 18 senjata self-propelled jenis ini.

Menurut pakar militer, di Yugoslavia pada pertengahan tahun 80-an abad lalu terjadi perubahan serius dalam pengembangan berbagai senjata artileri, proses pembuatan model baru sistem artileri yang dapat diangkut dan digerakkan sendiri sedang berlangsung. Pada saat yang sama, basis artileri negara pada saat itu adalah meriam howitzer M152 84 mm, dengan nama kode NORA. Ketika para insinyur Yugoslavia memulai proses modernisasi howitzer D-20 Soviet, mereka dihadapkan pada tugas untuk meningkatkan jarak tembak sistem artileri dari 17 meter menjadi 140 meter. Namun, dalam pengerjaan proyek, persyaratan spesifikasi teknis malah terlampaui, jarak tembak 24 meter diambil. Pada saat yang sama, para insinyur menawarkan kepada militer beberapa opsi untuk senjata NORA dengan panjang laras dari 000 hingga 28 kaliber.



Setelah runtuhnya Yugoslavia, pelepasan berbagai howitzer tidak berhenti, karena baik pasukan pro-Yugoslavia dan pro-Serbia, serta orang-orang Bosnia, Kroasia, dan Slovenia yang berjuang untuk kemerdekaan mereka, tertarik untuk menggunakan senjata artileri semacam itu. Pada 1990-an, pengembangan aktif dilakukan di wilayah bekas Yugoslavia yang bertujuan untuk meningkatkan senjata self-propelled (pemegang putar, sistem recoil terbaru, dll.), Dan pada akhir abad ini, salinan pertama dari self-propelled ini senjata -propelled pada platform beroda mulai diekspor. Versi paling modern dari howitzer Serbia sekarang adalah indeks NORA B-52K-I.

Sampel pertama dari senjata self-propelled yang cukup orisinal ini dirakit pada tahun 2003, dilengkapi dengan meriam 155 mm, yang dipasang pada sasis kendaraan off-road Yugoslavia FAP 2882, yang memiliki susunan roda 8x8. Versi seri berikutnya dari senjata self-propelled memiliki sejumlah perbaikan dan sudah didasarkan pada sasis KamAZ 63501 Rusia, dengan susunan roda 8x8 yang sama. Pada saat yang sama, sasis lintas alam dilengkapi dengan suspensi semi-elips pegas tradisional. Pemasangan power steering disediakan, serta sistem pemompaan ban terpusat, yang memungkinkan pengemudi dudukan artileri self-propelled untuk menyesuaikan tekanan ban kendaraan secara mandiri, tergantung pada jenis medan. Selain itu, sasis diperkuat dengan rangka baja yang dilas ke bagian belakang kabin kontrol. Sistem senjata dan peralatan terkait dipasang pada rangka baja.

Sangat mudah untuk melihat bahwa perancang Serbia beralih ke standar NATO 155 mm. Meriam howitzer 155 mm dipasang pada meja putar yang terletak di bagian belakang sasis dan dalam posisi penyimpanan pemasangan dipasang sesuai arah pergerakannya. Penembak dapat melepaskan laras senapan dengan menekan tombol yang sesuai, setelah itu senapan diangkat menggunakan manipulator manual. Laras senapan dilengkapi dengan rem moncong, sementara selubung termal atau alat untuk ventilasi gas pada awalnya tidak ada. Memutar bidang horizontal atau mengubah sudut elevasi dilakukan oleh sistem hidrolik, sedangkan sudut rotasi senjata di bidang azimut ke kiri dan kanan adalah 30 derajat, dan kisaran penyesuaian sudut elevasi senjata adalah dari -5 hingga +65 derajat.



Dalam posisi tempur yang dikerahkan, senjata self-propelled paling sering diputar ke belakang dan distabilkan dengan bantuan empat penstabil teleskopik elektro-hidraulik. Dalam situasi darurat, senjata ini mampu menembak ke arah kendaraan. Menurut pabrikan Yugoimport, membawa sistem artileri ke posisi tempur akan membutuhkan waktu sekitar 60 detik dari perhitungan, waktu yang sama persis diperlukan untuk mengubah posisi saat beralih ke posisi berbaris. Laju tembakan maksimum dari dudukan artileri adalah 6-12 putaran per menit, tergantung pada versinya. Dalam hal ini, tiga tembakan pertama ditembakkan dalam 20 detik pertama. Tingkat api yang tinggi dicapai melalui penggunaan loader otomatis. Amunisi portabel instalasi terdiri dari 36 peluru dari berbagai jenis.

Senjata self-propelled NORA B-52 termasuk kontrol tembakan artileri dan sistem komando (AFCCS). Berkat sistem ini, komunikasi terus menerus disediakan dengan petugas observasi ke depan dan berbagai sistem akuisisi target. Di antara sistem tambahan yang dilengkapi dengan kendaraan tempur ini, salah satunya adalah laser range finder dan busur derajat elektronik, serta perangkat GPS dan sistem komunikasi yang mampu memberikan informasi ke pos komando baterai. Yang, pada gilirannya, memungkinkan Anda untuk menampilkan informasi tentang target pada unit tampilan unit self-propelled, yang dipasang di kabin komandan, yang juga memiliki stasiun radio VHF dan penerima GPS built-in dengan built-in di Internet modem untuk transmisi data.

Senjata self-propelled Serbia NORA B-52


Efisiensi tinggi dari senjata self-propelled NORA B-52 dicapai karena karakteristik berikut yang diterapkan dalam praktik:

- senjata utama dari senjata self-propelled adalah senjata howitzer 155 mm dengan panjang laras 52 kaliber, senjata ini memiliki ruang mesiu dengan volume 25 liter dan rem moncong ganda. Ruang serbuk dibuat dengan prinsip pemuatan sendiri, dikombinasikan dengan pembawa primer yang berputar. Dimungkinkan untuk menggunakan muatan modular dengan senjata ini sesuai dengan kebutuhan militer negara-negara Eropa Barat.

- jarak tembak maksimum senjata self-propelled adalah 41 km, yang dicapai melalui penggunaan amunisi aktif-reaktif.

- kecepatan maksimum pergerakan senjata self-propelled di jalan raya adalah 80-100 km / jam, kecepatan maksimum di jalan raya adalah 15-40 km / jam, tergantung kondisi medan. Pada saat yang sama, senjata self-propelled mampu mengatasi rintangan kecil dan penghalang air.

- dengan kecepatan 80 km / jam, cadangan daya senjata self-propelled adalah 800 km.

- indikator mobilitas taktis tinggi yang dicapai memungkinkan Anda untuk dengan cepat menduduki dan mengubah posisi menembak.

- berat instalasi - hingga 28,4 ton - memungkinkan untuk diangkut dengan kereta api dan laut, serta menggunakan pesawat angkut militer Il-76.

- sistem hidraulik yang dipasang pada senjata self-propelled untuk mengurangi recoil mencakup dudukan hidraulik segi empat dengan peredam kejut bawaan dan dapat dioperasikan dari panel kontrol yang terletak di papan unit. Perpindahan dari bepergian ke pertempuran terjadi dalam waktu kurang dari 60 detik, menurut situs web pabrikan.

- sistem pemuatan otomatis yang diterapkan memungkinkan Anda untuk meningkatkan laju tembakan, mengurangi beban fisik pada awak senjata self-propelled, laju tembakan setidaknya 6-12 putaran per menit, beban amunisi instalasi terdiri dari 36 putaran.

- sistem pengendalian kebakaran dikembangkan berdasarkan teknologi informasi modern dan perangkat lunak yang dibuat khusus untuk itu. Penggunaan sistem ini memungkinkan untuk terus menjaga kontak dengan unit lain, bertukar informasi yang tersedia, dan mengurangi waktu untuk menyelesaikan misi tempur yang ditugaskan seminimal mungkin.

- sudut elevasi alat dari -5 sampai +65 derajat dengan kecepatan angkat maksimum 20 mm/detik, sudut putar horizontal 60 derajat dengan kecepatan putar 100 mm/detik. Pergerakan senjata di pesawat yang berbeda disediakan melalui penggunaan sistem elektro-hidraulik.

- perhitungan atau awak senjata self-propelled ini terdiri dari 3-5 orang.



Karakteristik kinerja tinggi dari senjata self-propelled ini memungkinkan untuk digunakan dalam jumlah kecil untuk meningkatkan daya tembak artileri secara signifikan dengan biaya produksi yang relatif rendah. Para ahli menyoroti beberapa keunggulan utama dari dudukan artileri self-propelled ini:

- tingkat mobilitas yang tinggi dan kemampuan untuk bergerak secara mandiri dari satu sisi medan perang ke sisi lainnya;
- kemungkinan komunikasi terus menerus dan pertukaran informasi tentang target yang terdeteksi, keadaan peralatan dan senjata, serta menerima informasi baru dari unit yang ramah dan sekutu;
— kecepatan awal proyektil yang tinggi;
- laju kebakaran dan kepadatan api yang tinggi;
— memuat ulang howitzer dengan cepat.

Belum lama ini, dudukan artileri self-propelled dari Yugoimport ini sekali lagi ditingkatkan. Pada versi pertama, para insinyur Yugoslavia mengimplementasikan sasis 8x8 yang sangat mobile dan sangat dapat dilalui, tetapi tanpa perlindungan lapis baja yang tepat. Ini sekarang telah diperbaiki. Awak senjata self-propelled ditempatkan di kabin kabin yang dilindungi, di belakangnya dipasang menara yang dilindungi dengan senjata. Sistem artileri, sebagai aturan, menembak dengan senjata diputar ke belakang dan coulter stabilizer diturunkan ke tanah. Berkat pemasangan reservasi, senjata self-propelled Serbia berhasil berdiri sejajar dengan senjata self-propelled beroda lainnya. Kita berbicara tentang pesaing modern senjata self-propelled Serbia - G6 dari Afrika Selatan atau "Dana" dari Republik Ceko. Kemungkinan besar, calon pelanggan senjata self-propelled menarik perhatian pengembang ke cacat reservasi dan situasinya diperbaiki. Versi NORA B-52K-I sudah memiliki armor lengkap. Selain itu, developer berhasil meningkatkan rate of fire dan akurasi tembakan. Menurut perwakilan Yugoimport, perusahaan akan meningkatkan pangsanya di pasar negara-negara Timur Tengah justru dengan mengorbankan senjata self-propelled NORA B-52K-I.



Generasi baru senjata self-propelled NORA B-52 secara lahiriah sangat berbeda dari pendahulunya justru karena penampilan lapis baja penuh dari semua komponen utama platform transportasi, yang menyebabkan munculnya senjata self-propelled juga telah berubah. Penggunaan perlindungan lapis baja lengkap meningkatkan daya tahan senjata dan awak saat terkena pecahan roket dan peluru yang meledak di dekatnya. Selain itu, senjata self-propelled lapis baja memberikan perlindungan terhadap serangan senjata kecil apa pun, yang memungkinkan untuk meningkatkan perlindungan terhadap kemungkinan penyergapan, dan para insinyur juga berhasil memastikan tingkat ketahanan tertentu dari bagian vital dari senjata self-propelled. terhadap efek ranjau anti-personil dan anti-tank, serta alat peledak improvisasi. Pemasangan lapis baja menambah bobot unit self-propelled menjadi 34 ton.

Juga, sebagai opsi, APU dapat dipasang pada instalasi - unit daya tambahan, yang dirancang untuk memasok daya ke semua subsistem sistem artileri - mekanisme pemuatan amunisi otomatis, sistem panduan di bidang vertikal dan horizontal, mekanisme pemicu, dll. Penggunaan APU mampu meningkatkan otonomi sistem.

Perlu dicatat bahwa atribut wajib dari hampir semua senjata self-propelled beroda modern - dan kendaraan Serbia tidak terkecuali - adalah adanya senapan mesin pertahanan. Dimungkinkan untuk memasang senapan mesin 7,62 mm dan berat 12,7 mm. Secara alami, nilai tempur sebenarnya dari senapan mesin kaliber besar pada senjata self-propelled beroda, yang dapat digunakan untuk tembakan langsung hanya dalam kasus luar biasa, sangat relatif. Namun, kehadiran senjata senapan mesin memberikan peluang untuk melawan detasemen penyabot. Tetap saja, enam senapan mesin 12,7 mm dari baterai NORA B-52K1 mewakili daya tembak nyata yang dapat mengusir tamu tak diundang dari posisi mereka.



Sumber informasi:
http://www.army-guide.com/rus/article/article_1191.html
http://strangernn.livejournal.com/556422.html
http://alternathistory.org.ua/appetity-kolesnykh-samokhodnykh-artilleriiskikh-sistem
http://www.yugoimport.com
Bahan dari sumber gratis
penulis:
7 komentar
Ad

Berlangganan saluran Telegram kami, informasi tambahan secara teratur tentang operasi khusus di Ukraina, sejumlah besar informasi, video, sesuatu yang tidak termasuk di situs: https://t.me/topwar_official

informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. simple_rgb
    simple_rgb 6 Oktober 2015 09:00
    +1
    Senjata self-propelled yang indah, apa pun yang Anda katakan.
    Di Rusia ada kelas serupa, tetapi hanya untuk pertahanan kompleks garis pantai 130mm. Jika dilengkapi dengan modul untuk senjata 152/155mm, itu akan sangat bagus.
    1. 31rus
      31rus 6 Oktober 2015 09:38
      +1
      Pilihan yang menarik untuk merekonsiliasi senjata wheelbase "lama" dengan sistem suo dan pemuatan baru, instalasi baru benar-benar modern, tetapi analog juga diperlukan pada sasis yang dilacak seperti mortir Tulip, ini akan memperluas pasar dan mungkin memungkinkan untuk membuat sistem yang lebih "kuat" (tentu saja merugikan massa)
    2. 31rus
      31rus 6 Oktober 2015 09:38
      0
      Pilihan yang menarik untuk merekonsiliasi senjata wheelbase "lama" dengan sistem suo dan pemuatan baru, instalasi baru benar-benar modern, tetapi analog juga diperlukan pada sasis yang dilacak seperti mortir Tulip, ini akan memperluas pasar dan mungkin memungkinkan untuk membuat sistem yang lebih "kuat" (tentu saja merugikan massa)
  2. TIO1969
    TIO1969 6 Oktober 2015 14:00
    +1
    Terima kasih atas ulasannya. Senjata self-propelled beroda menarik dari Serbia, serta dari Republik Ceko / Slovakia, meskipun tumbuh dari masa lalu "Soviet".

    Memang, sekarang, dalam banyak hal, berkat senjata self-propelled beroda yang dilengkapi oleh banyak negara di Afrika dan Asia. Sangat disayangkan bahwa di Rusia ceruk ini praktis tidak dikembangkan sama sekali :(. Kami kehilangan ceruk ekspor yang serius.
  3. Ketik 63
    Ketik 63 6 Oktober 2015 14:52
    0
    Bagaimana Anda ingin meletakkan model senjata self-propelled seperti itu di rak, katakanlah, dalam skala 1/35 ...
  4. TIO1969
    TIO1969 6 Oktober 2015 15:11
    +1
    Kutipan: Tipe 63
    Bagaimana Anda ingin meletakkan model senjata self-propelled seperti itu di rak, katakanlah, dalam skala 1/35 ...


    Sangat mungkin bahwa model seperti itu dan tidak hanya model dapat keluar dalam seri "majalah" seperti "Kendaraan Tempur Dunia". Pada ulat, mereka melakukannya dengan baik.
  5. mematikan
    mematikan 8 Oktober 2015 01:16
    0
    Mobil di pawai akan menjadi tidak stabil dengan pusat gravitasi yang begitu tinggi.