Operasi pendaratan di Teluk Suvla

1
Pertempuran Critia Ketiga

Pada tanggal 4 Juni 1915, komando sekutu mengorganisir serangan baru terhadap Kritia. Kali ini persiapan artileri tidak signifikan. Pasukan darat hanya mendukung 4 kapal perang dengan bantuan beberapa kapal perusak. Sekutu takut pada kapal selam Jerman.

Jam 11. 20 menit. 24 ribu tentara bergegas menyerang di lokasi yang hanya berjarak 5 kilometer. Secara total, pada hari ini, Inggris melemparkan 30 ribu tentara ke dalam pertempuran, dan divisi 1 Prancis. Seperti dalam serangan sebelumnya, pada awalnya pasukan sekutu mengalami beberapa kemajuan, Prancis secara khusus membedakan diri mereka sendiri. Namun, kemudian sekutu mengalami pertahanan yang kuat, dan Turki melancarkan serangan balasan. Komando Jerman-Turki berhasil menggunakan artileri lapangan dan, berkat sistem benteng lapangan yang dikembangkan, dengan cepat dan tidak terlihat membawa bala bantuan mereka ke garis tembak, yang memberi mereka keuntungan numerik. Sekutu harus membuang semua cadangan mereka ke dalam pertempuran agar tidak dikalahkan.

Pada akhir hari, sebagai akibat dari serangan balik oleh divisi Turki ke-9 dan ke-12, pasukan Sekutu mundur. Akibatnya, pada hari pertempuran berdarah, sekutu dapat maju di berbagai daerah sejauh 200-400 meter, menempati garis depan posisi Turki di beberapa tempat. Untuk "keberhasilan" ini, Sekutu membayar harga yang mahal: Inggris kehilangan 5 ribu orang, Prancis - 2 ribu orang. Total kerugian yang dialami sekutu sejak awal operasi mencapai 50 ribu orang.

Pada malam tanggal 5 Juni, pasukan Turki, berharap penurunan kemampuan tempur pasukan musuh, menyerang posisi Prancis. Namun, semua serangan Turki dipukul mundur dengan kerugian besar bagi Ottoman. Komando Jerman-Turki harus mengganti sebagian pasukan, yang tidak berdarah dalam pertempuran, dengan unit-unit baru dari pasukan Turki ke-2 Vehib Pasha.

Setelah itu, tidak ada pertempuran besar untuk jangka waktu yang signifikan. Sepanjang bulan Juni dan hampir semua bulan Juli, pertempuran murni lokal berlanjut di Gallipoli, ketika kedua belah pihak dapat bergerak maju atau mundur hanya beberapa meter. Hanya pada akhir Juni Prancis, dengan pukulan keras dari unit Legiun Asing dan Zouaves, akhirnya mengambil dan mengamankan benteng kuat setinggi Bob Turki. Pada saat yang sama, Inggris mengambil benteng Boomerang. Komando Prancis dalam pertempuran ini kehilangan kepemimpinannya. Jenderal Gouraud terluka, dan komandan divisi 1 Prancis, Masnu, terluka parah. Pasukan Prancis dipimpin oleh komandan divisi Prancis ke-2, Jenderal Bellu. Pada akhir Juni, Turki, di bawah komando pribadi Enver Pasha, kembali mencoba melemparkan Korps Australia-Selandia Baru ke laut. Serangan itu dipukul mundur dengan kerugian besar bagi Turki.

Operasi pendaratan di Teluk Suvla

Kemajuan pasukan Inggris. Sumber: Kolenkovsky A.K. Operasi Dardanelles

Hasil dari tahap pertama pertempuran

Dengan demikian, konfrontasi akhirnya berkembang menjadi perang posisi. Kedua belah pihak menggali tanah, seperti di bagian depan Prancis. Sekutu tidak mencapai kesuksesan karena kehilangan waktu yang konstan, tertinggal dengan perkembangan operasi. Awalnya mereka hanya mencoba berakting armada, tanpa pasukan darat; kemudian mereka tidak menciptakan kekuatan dan sarana yang cukup untuk serangan kuat pertama; ketika mereka mulai mentransfer bala bantuan yang kuat, Turki telah menciptakan pertahanan yang kuat dan membentuk cadangan besar. Akibatnya, armada, yang selalu mendukung pasukan darat, terpaksa, karena takut kapal selam, berlabuh di Teluk Mudros yang dilindungi. Alasan utama kegagalan serangan sekutu adalah organisasi operasi yang buruk oleh komando tinggi. Sekutu meremehkan musuh, terus-menerus kehilangan waktu, dan ketika mereka meningkatkan upaya mereka, musuh sudah siap untuk pergantian peristiwa seperti itu.

Komando Jerman-Turki memanfaatkan faktor waktu dengan baik untuk menciptakan pertahanan yang kuat dan membentuk cadangan besar. Namun, kurangnya artileri (24 senjata per divisi), terutama berat dan amunisi, serta sarana teknis lainnya, tidak memungkinkan Ottoman untuk membuang sekutu ke laut. Turki tidak dapat mengatur persiapan artileri yang kuat dan menerobos formasi pertahanan yang padat dari pasukan Anglo-Prancis. Mereka juga tidak bisa menghindari musuh, yang sayapnya bersandar di laut. Akibatnya, komando Jerman-Turki mengorganisir serangan malam, yang, dalam kondisi kepadatan tinggi senapan, senapan mesin dan tembakan artileri pasukan Sekutu, menyebabkan kerugian besar pasukan Turki. Hanya pemindahan divisi baru dari Thrace yang memungkinkan Utsmaniyah mempertahankan efektivitas tempur tentara. Akibatnya, masalah utama tentara Turki adalah keterbelakangan logistik.


Komandan Pasukan Ekspedisi Dardanelles Prancis Henri Joseph Eugene Gouraud

Mempersiapkan serangan baru

Komando Sekutu Tertinggi memutuskan untuk melanjutkan operasi. Hamilton ditugaskan ke Divisi Infanteri ke-52. Selain itu, Inggris dan Prancis sekarang sangat mengharapkan dukungan Rusia, bahwa Rusia akan mendaratkan pasukan besar di pantai Laut Hitam Turki Eropa. Namun, harapan ini tidak dibenarkan. Pada tanggal 28 Maret 1915, kapal perang "Rostislav" dan "Tiga Orang Suci" menembaki baterai pantai Turki di Bosphorus, menembakkan lebih dari seratus peluru. Kemudian, Armada Laut Hitam melakukan serangan seperti itu beberapa kali lagi. Tapi itu adalah unjuk kekuatan yang tidak bisa mengubah situasi yang menguntungkan Sekutu di Selat.

Rupanya, pemerintah Rusia tidak berkeinginan untuk membantu pasukan Anglo-Prancis dalam melakukan terobosan ke Konstantinopel. Penangkapan jangka pendek Konstantinopel dapat membantu Rusia, melemahkan Turki, mungkin membawanya keluar dari perang, mengarah pada pembukaan komunikasi penting antara kekuatan Entente. Namun, dalam jangka panjang, keberhasilan Inggris dan Prancis ini akan merusak kepentingan strategis militer Rusia, karena Inggris dan Prancis tidak akan meninggalkan Konstantinopel, menyerahkannya kepada Rusia.

Rusia sedang mempersiapkan korps pendaratan. Namun, serangan Jerman yang dimulai pada Mei 1915 akhirnya mengakhiri gagasan pendaratan di Bosphorus. "Retret Hebat" tentara Rusia dimulai, dan Markas Besar Rusia harus menemukan semua cadangan yang tersedia untuk mempertahankan front strategis. Akibatnya, hanya tim penyerang kecil dari kapal penjelajah Rusia Askold yang mendukung pasukan Anglo-Prancis.


Kapal penjelajah lapis baja "Askold"

Pada 24 Mei 1915, Italia memihak Entente, setelah menegosiasikan konsesi signifikan dari Inggris, Prancis, dan Rusia (terutama dengan mengorbankan Austria). Namun, Italia menghindari partisipasi dalam operasi Dardanelles. Yunani dan Bulgaria masih memilih untuk tetap netral. Yunani untuk sementara didominasi oleh partai Germanophile. Orang-orang Yunani lebih tertarik pada ancaman dari Bulgaria dan menawarkan untuk mengatur operasi melawan Bulgaria. Perintah Anglo-Prancis, untuk menghindari konflik dengan Bulgaria, menolak proposal yang tidak terduga ini. Bulgaria terus mempertahankan "netralitas yang bijaksana", terus melakukan tawar-menawar dengan Entente dan Jerman.

Sementara itu, Hamilton menuntut bala bantuan, menunjukkan bahwa dua divisi tidak cukup, setidaknya dua korps tentara diperlukan untuk mengubah situasi yang mendukung pasukan ekspedisi. Namun, untuk waktu yang lama permintaannya tetap tidak terjawab. Hanya pada bulan Juni 1915 mereka mempertimbangkan dan memutuskan untuk memberi Hamilton lima divisi baru, di mana tiga divisi yang baru dibentuk akan tiba pada pertengahan Juli, dan dua divisi teritorial diperintahkan untuk dipindahkan ke Alexandria dan ke pulau Malta sebagai cadangan. pasukan yang beroperasi di semenanjung Gallipoli. Akibatnya, jumlah divisi Inggris di bawah komando Hamilton menjadi 10, termasuk cadangan, tidak termasuk 2 divisi Prancis.

Selain itu, diputuskan untuk memperkuat komponen angkatan laut pasukan ekspedisi dengan monitor dengan senjata berat dan kapal penjelajah tua dengan pengental anti-ranjau yang terpasang. Kapal mulai berdatangan dari pertengahan Juli. Pada akhir bulan, 5 monitor dan 4 kapal penjelajah yang diadaptasi tiba, kapal-kapal ini sangat berguna dalam menembaki pantai.

Hamilton mengembangkan rencana operasi baru. Menurut ide yang disarankan oleh komandan ANZAC Birdwood, komandan Korps Australia-Selandia Baru, sekutu akan mengambil alih bukit Sari-Bair, yang mendominasi sayap kiri pasukan Australia, dan bagian sempit dari Semenanjung Gallipoli, memutuskan semua komunikasi Turki ke bagian selatan semenanjung. Untuk melakukan ini, mereka memutuskan untuk mendaratkan pasukan di teluk Suvla dengan demonstrasi simultan di utara Teluk Saros dan di pantai Asia melawan Mytilene. Diyakini bahwa operasi ini akan menarik sebagian pasukan Turki dari semenanjung. Pengintaian awal mengungkapkan bahwa Suvla kurang dilindungi oleh pasukan Turki.

Pada awal Agustus 1915 operasi sudah siap. Selain Korps Angkatan Darat ke-3, ANZAC dan dua divisi Prancis, Hamilton menerima: Divisi Infanteri ke-13, yang tiba di semenanjung pada bulan Juli, Korps Angkatan Darat ke-9 Frederick Stopford, yang terdiri dari Divisi Infanteri ke-10 dan ke-11, yang dipindahkan ke Lemnos, Divisi Infanteri 53 dan 54, yang tiba pada awal Agustus. Akibatnya, pengelompokan tentara sekutu diperkuat secara signifikan - hingga 157 ribu orang, termasuk 30 ribu orang Prancis.

Jumlah semua unit dibawa ke waktu penuh, bagian material diisi ulang. Armada sekutu sudah siap untuk operasi. Komando sekutu berharap kali ini pasukan yang kuat, didukung oleh armada yang kuat dan dilengkapi dengan semua yang diperlukan, akan mencapai kesuksesan yang menentukan.


Komandan Korps Angkatan Darat Australia dan Selandia Baru William Riddell Bidwood

Field Marshal Lord Kitchener dan Jenderal William Bidwood dalam posisi selama Pertempuran Gallipoli

Rencana operasi. Pasukan sampingan

Komando Inggris memutuskan untuk secara luas menggunakan prinsip kejutan. Pasukan harus meninggalkan markas mereka pada malam hari, tetapi pada malam hari mereka harus mendarat di hamparan pantai yang belum banyak dijelajahi. Karena ancaman dari kapal selam musuh, diputuskan untuk meninggalkan persiapan artileri angkatan laut awal, berharap akan kejutan.

Hamilton berencana untuk menutupi sayap kanan tentara Turki (kelompok Essad Pasha), yang menduduki daerah dari Ari Burnu ke ujung selatan Teluk Suvla. Untuk mengalihkan perhatian musuh, diputuskan untuk melakukan operasi pengalih perhatian di sektor antara Cape Helles dan Ari-Burnu, di sektor Cape Helles dan di Teluk Saros. Sementara itu, ANZAC akan menyerang 4 kilometer selatan Suvla, sedangkan IX Corps akan mendarat di Suvla Bay. Upaya gabungan ANZAC dan Korps IX, yaitu, kekuatan serangan 9 ribu bayonet, seharusnya mendorong kembali unit-unit maju Turki dan menutupi kelompok Essada Pasha, yang mengelilingi massif Sari-Bair dari utara. Sekutu kemudian merebut Akbash, sebuah pelabuhan di Laut Marmara, di belakang Angkatan Darat Turki ke-65.

Divisi Infanteri ke-10, 11, 53, dan 54 akan mengirimkan dorongan utama ke utara Korps A Selandia Baru. ANZAC diperkuat oleh Divisi Infanteri ke-13 dan Brigade India ke-29. Divisi infanteri Inggris ke-29 dan ke-42, bersama dengan dua divisi Prancis, akan menyerang musuh di ujung selatan semenanjung di wilayah Critia.

Rencana akhir menyediakan pendaratan brigade ke-34 di teluk Suvla itu sendiri, dan brigade ke-32 dan ke-33 di sektor Nibrunezi. Setelah menduduki bukit Lala Baba, unit-unit ini mengembangkan serangan ke arah utara. Dukungan artileri disediakan oleh monitor, kapal penjelajah tua dan kapal perusak. Pasukan Australia akan merebut dataran tinggi Sari-Bair. Jenderal Birdwood menerima bala bantuan dari Divisi Infanteri ke-13 dan Brigade India ke-29, di samping dua divisi Australia-Selandia Barunya (lima brigade). Untuk menyerang sektornya di arah utama, Birdwood mengalokasikan 2/3 dari semua pasukannya, total 25 ribu bayonet.



Inggris salah tentang kelemahan pertahanan Turki di daerah itu. Dataran Tinggi Sari-Bair, yang mendominasi Maido dan Nagara, adalah salah satu dari tiga posisi benteng utama di semenanjung pada saat itu. Zona benteng pertama adalah dataran tinggi Achi-Baba, zona pertahanan kedua dataran tinggi Sari-Bair, dan terakhir, zona ketiga membentang dari Bulair sampai Gallipoli. Komando Jerman-Turki telah lama menyelesaikan pekerjaan memperkuat tiga garis pertahanan dan secara khusus menjaga kemungkinan benteng yang kuat di wilayah Sari-Bair dan Suvla. Lembah Anafarta juga disiapkan untuk pertahanan. Baterai artileri yang kuat dan ditempatkan dengan baik disiapkan, yang ditembakkan melalui dataran Anafart dan pendekatan ke dataran tinggi Sari-Bair.

Tentara Sanders sangat dibentengi. Divisi yang telah rusak parah dalam pertempuran sebelumnya diganti. Pasukan Angkatan Darat ke-5 Sanders dibawa ke 15 divisi. Selain itu, pasukan Turki ke-1 dan ke-2 masih dikerahkan di Thrace, siap memberikan bala bantuan baru kepada pasukan ke-5.

Angkatan Darat ke-5 menduduki dua sektor yang dibentengi: 1) bagian selatan di depan dekat Cape Helles, bagian dari 6-8 km dipertahankan oleh 5 divisi infanteri: 1, 10, 13 dan 14, memiliki 8 di divisi infanteri cadangan ; 2) bagian utara 6-5 km di front Ari-Burnu dipertahankan oleh 3 divisi infanteri: divisi 16 dan 19, memiliki divisi infanteri ke-5 sebagai cadangan; 3) enam divisi yang tersisa merupakan cadangan bergerak untuk menangkis kemungkinan serangan musuh.

Dari divisi bebas, tiga divisi terletak di pantai Asia: divisi infanteri ke-2 dan ke-3 berada di eselon pertama, dan divisi ke-11 sebagai cadangan. Di pantai Eropa cadangan terletak: Divisi Infanteri ke-9 di Kum-Tepe dan 2) Divisi ke-4 - di Kayal-Tepe. Sayap kanan dari sisi Teluk Suvla dari kelompok Essada Pasha disediakan oleh detasemen terpisah yang dibentuk khusus dari Mayor Willmer yang terdiri dari 3 batalyon, 4 baterai dan 1 skuadron (3,5 ribu orang). Dekat Teluk Saros di daerah Bulair, yang menimbulkan kekhawatiran khusus bagi komando Turki, Korps Angkatan Darat ke-16 ditempatkan sebagai bagian dari Divisi Infanteri ke-7 dan ke-12. Di sebelah utara ditempatkan Divisi Infanteri ke-6 dengan brigade kavaleri. Turki memperbaiki rute pengiriman, memperbaiki jalan, dan meningkatkan transportasi. Pengangkutan dilakukan melalui jalur darat dengan angkutan paket dan melalui laut.

Pada saat yang sama, komando Jerman-Turki menebak rencana musuh. Sanders melaporkan: “Jenderal Hamilton, pada kenyataannya, hanya memiliki dua jembatan - di Sedd el-Bar dan Gaba Tepe. Cukup jelas bahwa dia akan mencoba memperluasnya. Untuk mencapai kesuksesan di Gaba Tepe, kemungkinan besar dia akan mencoba mendarat di Teluk Suvla dan maju menuju Anafarta. Kami tahu bahwa dia memiliki bala bantuan yang signifikan."

Dengan demikian, tentara Turki memiliki pertahanan yang baik, cadangan yang kuat, dan menebak rencana musuh. Oleh karena itu, operasi Sekutu ditakdirkan untuk gagal.


Rencana Hamilton

Untuk dilanjutkan ...
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

1 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +1
    9 октября 2015
    Semakin banyak saya membaca, semakin saya yakin bahwa Gallipoli adalah lagu angsa yang sama dari tentara Kekaisaran Ottoman, seperti terobosan Brusilovsky dari Rusia.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"