"Saya memenangkan pertempuran dengan pawai sendirian." Bagaimana Napoleon mengalahkan koalisi anti-Prancis III

27
Saya memenangkan pertempuran dengan pawai sendirian.
Napoleon


210 tahun yang lalu, 16-19 Oktober 1805, tentara Prancis di bawah komando Napoleon mengalahkan dan menangkap tentara Austria Jenderal Mack. Kekalahan ini memiliki konsekuensi strategis. Kekaisaran Austria tidak dapat pulih dari kekalahan ini, dan Napoleon menduduki Wina. Pasukan Kutuzov, yang tidak mampu melawan Prancis sendirian, terpaksa mundur dengan tergesa-gesa, nyaris menghindari nasib tentara Austria.

Pertempuran itu menarik karena kemenangan Napoleon dicapai bukan dalam pertempuran umum, tetapi dalam serangkaian pertempuran yang sukses dengan korps Austria yang terpisah. Seperti biasa, Napoleon berhasil meraih kejutan. "Napoleon berjalan dengan transisi yang luar biasa cepat," tulis sejarawan terkenal Rusia E. V. Tarle, "mengelilingi lokasi pasukan Austria di Danube dari utara, yang sayap kirinya adalah benteng Ulm." Orang Austria mengetahui tentang kemunculan musuh hanya ketika Prancis telah memutuskannya dari bala bantuan dan sumber pasokan. Pada 16 Oktober, Napoleon berhasil mengepung seluruh tentara Austria di dekat Ulm. Jenderal Austria yang terkejut meminta gencatan senjata selama 8 hari, mengharapkan kedatangan tentara Rusia. Nyatanya, Mack menyerah beberapa hari kemudian. Tentara Austria sebagian dihancurkan, sebagian ditangkap, sebagian melarikan diri.

prasejarah

Napoleon merencanakan perang di dalam Inggris, bermimpi untuk "mengambil London dan Bank Inggris", tetapi dia harus berperang dengan "tentara bayaran" Inggris - Austria dan Rusia, dan mengakhiri perang bukan di London, tetapi di dekat Wina.

Kepala pemerintahan Inggris, William Pitt, tanpa mengeluarkan biaya dan menghitung jutaan pound sterling emas, sedang mempersiapkan koalisi baru. Wina bersimpati dengan gagasan perang baru. Kerugian Austria dalam perang terakhir sangat besar, dan yang terpenting, Napoleon mulai secara otokratis membuang negara-negara kecil Jerman di barat dan selatan. Sebelumnya, Austria menganggap dirinya sebagai kepala Jerman, tetapi sekarang telah kehilangan peran ini, dan berubah menjadi kekuatan kecil yang harus menyerah pada Prancis. Perang baru untuk Kekaisaran Austria adalah satu-satunya harapan untuk mendapatkan kembali posisinya sebelumnya di Jerman dan Italia, untuk "menempatkan Prancis pada tempatnya". Dan di sini dimungkinkan untuk berperang melawan emas Inggris, dan bahkan bersekutu dengan Rusia. Benar, negosiasinya ketat, Wina takut akan perang baru dengan Prancis. Namun, lambat laun rasa haus akan balas dendam mengalahkan rasa takut. Apalagi saat Kekaisaran Austria diperkuat dengan bayonet Rusia. Pada tanggal 29 Juli 1805, Austria mengumumkan aksesi perjanjian Rusia-Inggris dengan deklarasi khusus.

Mereka yang tidak menginginkan perang diberhentikan dari jabatannya. Jadi, Archduke Charles, komandan dan pendukung paling terkenal dari kebijakan luar negeri yang tenang, digantikan oleh Jenderal La Tour yang militan sebagai ketua Hofkriegsrat. Tentara Austria mulai bersiap untuk perang. Quartermaster General Duka, seorang pendukung politik moderat dan seorang pria dari "klan" Archduke Karl, kehilangan jabatannya. Jenderal Mack diangkat ke jabatannya.

Hampir bersamaan dengan perkembangan negosiasi rahasia dengan Kekaisaran Austria ini, William Pitt memimpin negosiasi yang sama dengan Rusia. Pada saat yang sama, Rusia mendukung Inggris bahkan sebelum Austria, meskipun Rusia dan Inggris berselisih tentang hampir semua masalah, dari Malta hingga Baltik, di mana Inggris terus-menerus menghasut Swedia, ingin mendorong Rusia menjauh dari Laut Baltik. Padahal, dari segi kepentingan nasional Rusia, perang dengan Prancis tidak diperlukan, sama seperti Prancis tidak membutuhkan perang dengan Rusia. Kedua kekuatan besar itu tidak memiliki perbatasan yang sama dan kepentingan mereka berada di zona strategis yang berbeda. Prancis adalah kerajaan kolonial dan bersaing dengan Inggris untuk mendapatkan dominasi di berbagai bagian Amerika, Afrika, dan Asia (termasuk India). Prancis tidak memiliki kesempatan untuk "mencerna" Austria dan Prusia, serta semua negara bagian Jerman yang terletak di antara Rusia dan Prancis. Prancis tidak akan pernah menaklukkan Inggris. Dominasi Prancis di Italia dan Spanyol sama sekali tidak memengaruhi Rusia. Kepentingan nasional Rusia tidak berbenturan dengan kepentingan Prancis. Rusia membutuhkan pembangunan internal yang dipercepat, perlu untuk mengembangkan Utara, Siberia, dan Timur Jauh, untuk menghubungkan Amerika Rusia dengan Rusia Eurasia secara andal. Perlu banyak upaya dan menghabiskan waktu untuk aksesi dan lompatan peradaban masyarakat Kaukasus dan Asia Tengah, untuk menyelesaikan masalah yang terkait dengan Persia dan Kekaisaran Ottoman. Prospek strategis yang menarik terbuka di Korea dan Cina, dan dimungkinkan, dalam aliansi dengan Prancis, untuk mengusir Inggris dari India. Hubungan persahabatan dan saling menguntungkan dengan peradaban Jepang perlu dibangun.

Secara umum, pembongkaran Eropa bermanfaat bagi Rusia. Membiarkannya fokus pada bisnisnya. Namun, St. Petersburg terlibat dalam urusan Eropa dengan cepat. Motif pribadi Alexander, kepentingan dinasti Romanov, yang dihubungkan oleh banyak benang dengan rumah-rumah Jerman, perhitungan rahasia dari rekan dekat kaisar, banyak di antaranya terkait dengan Barat, Anglomania umum di antara masyarakat kelas atas dan kaum bangsawan, termasuk yang didorong oleh kepentingan ekonomi, memudahkan Inggris untuk menyelesaikan tugas-tugas yang sulit. Rusia berubah menjadi musuh Prancis, bertentangan dengan kepentingan nasionalnya.

Kaisar Rusia Alexander Pavlovich, setelah naik takhta, menyela semua pembicaraan tentang aliansi dengan Napoleon, yang dimulai oleh ayahnya Paul. Dia menghentikan semua tindakan yang ditujukan terhadap Inggris. Alexander tahu bahwa bangsawan, yang menjual bahan mentah pertanian dan biji-bijian ke Inggris, tertarik untuk menjalin persahabatan dengan London. Selain itu, bangsawan Rusia yang "tercerahkan", masyarakat kelas atas, karena kebiasaan menganggap Prancis sebagai penjaja infeksi revolusioner, dan Napoleon sebagai "monster Korsika".

Ketika eksekusi Duke of Enghien terjadi, seluruh monarki Eropa, yang sudah membenci Napoleon, mulai bergolak. Agitasi aktif dimulai melawan "monster Korsika", yang berani menumpahkan darah Pangeran House of Bourbon. Napoleon menanggapi protes Rusia dengan catatan terkenal, di mana dia menyentuh misteri kematian Paul. Alexander tersinggung. Kebencian pribadi terhadap Napoleon yang berkobar di Alexander didukung oleh mood istana dan bangsawan Rusia. Selain itu, di St. Petersburg mereka berharap koalisi yang luas akan mengambil bagian dalam koalisi tersebut dan Paris tidak akan mampu melawan seluruh Eropa. Inggris setuju untuk membiayai Rusia tanpa ragu-ragu. Pada bulan April 1805, sebuah aliansi disepakati dengan Inggris Raya.

Jelas bahwa Napoleon tahu bahwa Inggris mengandalkan perang di mana Austria dan Rusia akan berperang untuknya. Dia juga tahu bahwa Wina, yang kesal dan ketakutan karena kekalahan, yang sangat memperhatikan nasihat Inggris. Sudah pada tahun 1803, dia mengatakan bahwa dia tidak menganggap kemenangan atas Inggris dijamin sampai kemungkinan sekutu kontinentalnya, atau "tentara bayaran", sebagaimana dia menyebutnya, dihancurkan. "Jika Austria campur tangan dalam masalah ini, itu berarti Inggris yang akan memaksa kita untuk menaklukkan Eropa," kata Napoleon kepada Talleyrand.

Napoleon tahu tentang permainan diplomatik lawan-lawannya, tetapi berharap untuk mengungguli mereka. Seperti yang dicatat oleh sejarawan A. Z. Manfred: "... dia kembali memimpin permainan yang berisiko, permainan di ujung pisau, ketika kemenangan dan kekalahan dipisahkan satu sama lain oleh garis tertipis." Pertama, Napoleon berharap untuk menyelesaikan semua masalah dengan satu pukulan cepat - untuk memukul jantung singa Inggris. Operasi pendaratan seharusnya mengarah pada runtuhnya semua rencana Inggris. Dengan kemampuan Napoleon untuk mengungkapkan pikiran yang paling sulit secara ringkas, dia menguraikan rencananya dalam beberapa kata dalam sepucuk surat kepada Laksamana Latouche-Treville. Melaporkan tentang pemberian Ordo Legiun Kehormatan kepada Laksamana, Bonaparte menulis: "Mari kita menjadi penguasa dunia selama enam jam!" Kata-kata ini mengandung gagasan strategis utama Napoleon - dominasi atas Selat Inggris dalam beberapa jam dan masalah politik Eropa dan dunia akan terpecahkan. Singa Inggris menyerah.

Kedua, Napoleon melihat bahwa koalisi anti-Prancis sedang disatukan, terlepas dari semua upaya Inggris, secara perlahan. Hingga musim gugur 1805, bagi Napoleon tampaknya Austria belum siap berperang. Di Jerman, Napoleon mencapai beberapa keberhasilan. Prusia tidak mau berperang dan berharap dapat memperluas kepemilikannya dengan bantuan Prancis. Berlin mengklaim Hanover, yang merupakan milik pribadi raja Inggris dan direbut oleh Prancis. Raja Prusia Friedrich Wilhelm III memimpikan gelar kaisar. Raja Bavaria, Württemberg dan Baden menjadi sekutu Napoleon. Kaisar Prancis menjadikan raja-raja Bayern dan Württemberg sebagai raja, dan Pemilih Baden sebagai adipati agung.

Oleh karena itu, Napoleon, di satu sisi, terus aktif mempersiapkan pendaratan di Inggris, dan di sisi lain, dia bertindak seolah-olah tidak ada orang lain di Eropa selain dia. Dia ingin memberikan sejumlah tanah kecil Jerman kepada pengikut Jermannya - dia memberikannya; ingin menjadi raja Italia - menjadi; menganeksasi Republik Liguria dan Piedmont ke Prancis, dll.

"Saya memenangkan pertempuran dengan pawai sendirian." Bagaimana Napoleon mengalahkan koalisi anti-Prancis III

Napoleon dinobatkan sebagai Raja Italia pada 26 Mei 1805 di Milan. Artis Italia Andrea Appiani

Rencana dan kekuatan koalisi

Inggris menjanjikan Austria lima juta pound sterling dan, sebagai pembayaran terakhir untuk partisipasi dalam perang, akuisisi teritorial - Belgia, Franche-Comté (bagian dari bekas Burgundia) dan Alsace. London berjanji kepada semua anggota koalisi untuk membentuk pembiayaan moneter penuh untuk pengeluaran militer. Inggris membayar 100 pound per tahun untuk setiap 1 tentara. Jadi, pembagian kerja diatur dengan ketat: Inggris memasok emas dan memblokade Prancis armada, Austria dan Rusia memamerkan "umpan meriam". Benar, Inggris berjanji akan mendaratkan pendaratan kecil di Belanda, Italia, dan bahkan di Prancis.

Pada pertemuan di Wina, di mana komando tertinggi tentara Austria dan utusan Tsar Rusia, Ajudan Jenderal Wintzingerode, mengambil bagian, sebuah rencana perang dengan Prancis diadopsi. Sekutu akan mengerahkan kekuatan besar untuk melawan Napoleon. Rusia dan Austria akan mengedepankan kekuatan utama. Konvensi antara Austria dan Rusia menentukan kekuatan dari kekuatan yang dimaksudkan untuk kampanye ini: 250 ribu orang Austria dan 180 ribu orang Rusia. Sekutu juga berharap bisa mendatangkan Prusia, Swedia, Denmark, Kerajaan Napoli, dan berbagai negara bagian Jerman. Secara total, mereka akan menempatkan lebih dari 600 ribu orang. Benar, itu dalam teori. Dalam praktiknya, baik Prusia maupun negara bagian kecil Jerman, yang takut pada Napoleon, tidak berperang.

Oleh karena itu, rencana yang digariskan di Wina pada 16 Juli 1805 mengasumsikan serangan ke empat arah:

1) Tentara Rusia berkekuatan 50 orang, yang komandonya kemudian akan dipindahkan ke Jenderal Kutuzov, akan berkumpul di perbatasan barat daya Kekaisaran Rusia dekat kota Radziwill dan pindah ke Austria untuk bergabung dengan pasukan kekuatan ini. Nanti, tentara Rusia kedua seharusnya mendekat (menurut rencana awal - melalui wilayah Prusia). Austria memamerkan 120 Tentara Danube Jenderal Mack, tempat pasukan Kutuzov akan bergabung. Tentara Austro-Rusia akan beroperasi di Jerman selatan. Jumlah total pasukan sekutu setelah penyatuan semua kontingen mencapai 220 ribu tentara.

2) Sekitar 90 ribu. tentara Rusia akan berkumpul di perbatasan barat Rusia. Petersburg akan menuntut agar pasukan ini melewati wilayah Prusia dan dengan demikian memaksa Prusia untuk memihak koalisi anti-Prancis. Kemudian, setelah memasuki wilayah Prusia, sebagian dari pasukan ini akan dikirim untuk bergabung dengan Austria, dan sebagian lainnya pergi ke barat laut Jerman. Alhasil, pasukan Volhynia di bawah komando Jenderal Buksgevden yang berjumlah 30 ribu orang terkonsentrasi di perbatasan barat Rusia, yang seharusnya memperkuat pasukan Kutuzov, dan 40 ribu dikerahkan di wilayah Grodno. Tentara utara Jenderal Bennigsen.
Di barat laut Jerman, di Pomerania, 16 ribu tentara Rusia lainnya (korps Tolstoy) dan korps Swedia akan tiba melalui laut dan darat. Komando Rusia dan Austria berharap tentara Prusia juga akan bergabung dengan mereka. Tentara ini seharusnya beroperasi di Jerman utara, merebut Hanover dan mengalahkan pasukan Prancis di Belanda.

3) Di Italia Utara, 100 orang akan maju. Tentara Austria dari Archduke Karl. Tentara Austria seharusnya mengusir pasukan Prancis dari Lombardy dan memulai penaklukan Prancis selatan. Untuk memastikan komunikasi antara tindakan dua kelompok pemogokan utama di Jerman selatan dan Italia utara, pasukan berkekuatan 30 orang di bawah komando Archduke John terkonsentrasi di tanah Tyrol.

4) Di Italia selatan, mereka berencana untuk mendaratkan pasukan Rusia (20 pasukan ekspedisi dari pulau Corfu) dan korps Inggris, yang seharusnya bersatu dengan 40. Tentara Neapolitan dan bertindak melawan sayap selatan kelompok Prancis di Italia.

Jadi, sekutu berencana menyerang di empat arah utama: di Jerman utara dan selatan, di Italia utara dan selatan. Mereka berencana memasang lebih dari 400 ribu orang. Dengan tentara Prusia, jumlah tentara sekutu bertambah menjadi 500 ribu orang. Selain itu, Austria dan sekutu Jermannya harus menempatkan 100 tentara tambahan selama perang. Inti dari koalisi anti-Prancis adalah Austria dan Rusia, yang menerjunkan pasukan paling banyak. Pada musim gugur 1805, pasukan koalisi besar mulai bergerak menuju perbatasan Prancis.

Sekutu berharap dapat memanfaatkan fakta bahwa pasukan utama dan terbaik Napoleon dialihkan dengan persiapan operasi pendaratan. Mereka mengira bahwa Napoleon tidak akan punya waktu untuk segera menyusun kembali pasukannya dan sekutu pada saat itu akan melancarkan serangan yang menentukan, dapat menyelesaikan tugas-tugas tahap pertama dan bersiap untuk invasi ke Prancis sendiri. Prancis harus melakukan pertempuran defensif yang berat di beberapa front. Quartermaster General dari tentara Austria, Mack, dan wakil presiden Hofkriegsrat Schwarzenberg, menyusun rencana kampanye melawan Prancis, yang menurutnya akan segera menyerang Bavaria dan memaksanya untuk pergi ke Sekutu, dan pada saat yang sama melancarkan serangan dengan kekuatan besar di Italia. Operasi ini seharusnya dimulai bahkan sebelum tentara Rusia mendekat, dan dengan kedatangannya untuk mengalihkan pertempuran ke wilayah Prancis. Berdasarkan kepentingan Wina, teater operasi Italia utara dianggap sebagai yang utama. Akibatnya, pasukan Rusia harus bertempur lagi, seperti saat Koalisi Kedua, untuk kepentingan London dan Wina.

Secara umum, rencana koalisi anti-Prancis dihitung berdasarkan fakta bahwa lawan mereka bukanlah Napoleon, tetapi kepala gudang lain dan mengandung kesalahan perhitungan yang besar. Tidak ada komando terpadu dari semua tentara Sekutu. Pasukan sekutu dibubarkan, pertama-tama diusulkan untuk menyelesaikan masalah Austria. Bahkan selama kampanye sebelumnya, Suvorov menyarankan untuk memusatkan upaya di Prancis. Austria melebih-lebihkan kekuatan mereka dan dengan percaya diri bermaksud untuk memulai permusuhan aktif sebelum bergabung dengan pasukan Rusia. Meskipun Kutuzov merekomendasikan untuk menahan diri dari permusuhan sampai semua pasukan Rusia dan Austria bersatu, bukan untuk memecah mereka menjadi bagian-bagian kecil. Namun, Alexander I tidak mengindahkan nasihat ini dan memutuskan untuk tetap berpegang pada rencana Austria.

Koalisi ketiga berbeda dari dua yang pertama: baik secara politik maupun militer, lebih kuat dari yang sebelumnya. Koalisi baru tidak secara resmi bertindak di bawah panji pemulihan dinasti Bourbon, tidak menampilkan dirinya sebagai kekuatan kontra-revolusioner yang terbuka. Anggota koalisi dalam dokumen program mereka menekankan bahwa mereka tidak berperang melawan Prancis, bukan melawan rakyat Prancis, tetapi secara pribadi melawan Napoleon dan kebijakan agresifnya. Di sini, fleksibilitas kebijakan Kaisar Rusia Alexander Pavlovich, yang, sebagai diplomat dan politisi, ternyata paling cerdas dan memahami semangat pemimpin aliansi anti-Prancis saat itu, terpengaruh. Benar, pasal-pasal rahasia perjanjian menjadi tujuan sebelumnya: perubahan pemerintahan Prancis, penghapusan konsekuensi Revolusi Prancis, pemulihan monarki Bourbon, dan penolakan sejumlah wilayah. Wilayah bawahan Kekaisaran Prancis akan dilikuidasi dan dibagi "persaudaraan".



Napoleon mengarahkan pasukan ke timur

Pada musim panas 1805, Napoleon masih berharap untuk menyeberangi Selat Inggris dengan cepat dan membuat Inggris bertekuk lutut. Tentara sudah siap, yang dibutuhkan hanyalah cuaca yang tepat dan perlindungan armada Prancis. Pada tanggal 26 Juli 1805, Napoleon menulis kepada Laksamana Villeneuve: "Jika Anda menjadikan saya penguasa Pas de Calais selama tiga hari ... maka dengan pertolongan Tuhan saya akan mengakhiri nasib dan keberadaan Inggris."

Skuadron Villeneuve meninggalkan Toulon pada 29 Maret 1805. Prancis berhasil menghindari tabrakan dengan skuadron Laksamana Nelson dan melewati Selat Gibraltar pada 8 April. Di Cadiz, Prancis terhubung dengan skuadron Spanyol Gravina. Armada gabungan berlayar ke Hindia Barat untuk mengalihkan armada Inggris dari selat, mencapai Martinik pada 12 Mei. Armada gabungan Prancis-Spanyol berhasil menghindari pertemuan dengan skuadron Nelson, yang mengejar Prancis, dan, sesuai rencana, kembali ke Eropa. Villeneuve seharusnya pergi ke Brest untuk terhubung dengan skuadron Prancis setempat.

Inggris, setelah mengetahui bahwa armada Prancis-Spanyol menuju Ferrol, mengirim satu skuadron Robert Calder untuk menemuinya. Lawan bertemu satu sama lain pada 22 Juli. Meskipun Prancis memiliki keunggulan jumlah - 20 kapal dari barisan menjadi 15 - mereka tidak dapat menang. Dua kapal Spanyol rusak parah dan menyerah kepada Inggris. Inggris memiliki dua kapal yang rusak berat. Pada tanggal 23 Juli, baik Calder maupun Villeneuve tidak memutuskan untuk melanjutkan pertempuran. Calder tidak ingin menyerang pasukan superior musuh lagi, karena takut kehilangan kapal yang rusak dan merebut hadiah. Dia juga khawatir armada Villeneuve akan diperkuat oleh skuadron Prancis dari Rochefort dan Ferrol, yang dalam hal ini armadanya akan hancur. Villeneuve pun memutuskan untuk tidak mengambil risiko dan akhirnya kembali ke Cadiz. Pertempuran berakhir dengan hasil yang tidak pasti, baik laksamana, Villeneuve dan Calder, menyatakan kemenangannya.


Pertempuran Tanjung Finisterre, 22 Juli 1805. William Anderson

Kepergian Villeneuve ke Cadiz menghancurkan semua harapan Napoleon untuk mengatur invasi dan pendaratan di Inggris. Benar, dia berharap sampai saat terakhir. Pada 22 Agustus, dia memberi tahu Laksamana Gantom, komandan skuadron Brest: “Pergi dan pindah ke sini. Kita harus membayar kembali enam abad rasa malu." Kemudian dia menulis kepada Villeneuve lagi: “Pergilah, jangan buang waktu dan masuklah ke Selat Inggris dengan skuadron bersatu saya. Inggris adalah milik kita. Kami siap, semua orang ada di tempatnya masing-masing. Tunjukkan saja dirimu, dua puluh empat jam dan semuanya akan berakhir… ”. Tapi Villeneuve yang bimbang tidak pernah datang. Pada akhir Agustus, kaisar mengetahui bahwa armada Villeneuve diblokir secara menyeluruh di teluk Cadiz oleh Inggris.

Sementara itu, kaisar mendapat kabar mengkhawatirkan bahwa bahaya besar sedang mendekati Prancis dari timur. Pada musim panas 1805, pasukan Austria berkonsentrasi di perbatasan dengan Bavaria dan Italia. Napoleon melihat ini dan, menunggu kedatangan armadanya di Boulogne, dengan cemas mengikuti perbatasan di sepanjang sungai Rhine. Kaisar Prancis mencoba berunding dengan orang Austria, tetapi tidak ada hasilnya. Kemudian Napoleon memberi tahu duta besarnya di Paris, Cobenzel: "Kaisar tidak begitu gila untuk memberikan waktu kepada Rusia untuk datang membantu Anda ... jika penguasa Anda menginginkan perang, katakanlah dia tidak akan merayakan Natal di Wina." Austria tidak takut. Pada tanggal 8 September 1805, pasukan Austria menyeberangi Sungai Inn dan menginvasi Bayern. Perang telah dimulai.

Napoleon berbicara kepada tentara: “Prajurit pemberani! Anda tidak akan pergi ke Inggris! Emas Inggris merayu kaisar Austria, dan dia menyatakan perang terhadap Prancis. Pasukannya melanggar batas yang seharusnya dihormati. Bayern telah diambil! Tentara! Kemenangan baru menanti Anda di Rhine. Mari kita pergi untuk mengalahkan musuh yang telah kita kalahkan.”

Kaisar Prancis bereaksi dengan cepat dan tegas. Napoleon mengambil inisiatif strategis dan melancarkan serangan sendiri. "Tentara Inggris" ("Tentara Pesisir Samudera"), berganti nama menjadi "Tentara Besar" dan pada bulan September 1805 melintasi Rhine dan menginvasi Jerman. Napoleon, sebagai ahli strategi yang hebat, dengan mudah mengungkap rencana musuh dan bertindak dengan cara Suvorov - "mata, kecepatan, serangan gencar". Dia menghancurkan keunggulan jumlah musuh dengan gerakan cepat tentara Prancis dan dengan menghancurkan tentara musuh satu per satu. Dia memotong-motong pasukan musuh dan memberikan mereka pukulan demi pukulan.

Untuk dilanjutkan ...
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

27 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +4
    16 Oktober 2015 07:08
    Ternyata Alexander Pavlovich adalah seorang raja yang berpandangan pendek, dia mengutamakan kepentingan pribadi di atas negara. Jadi saya masuk ke pembongkaran Eropa. Mengizinkan Inggris memanipulasi Rusia.
    1. +5
      16 Oktober 2015 09:31
      Pada saat yang sama, sejarah resmi menganggap Pavel Petrovich yang berpandangan jauh ke depan hampir gila hi
      1. Komentar telah dihapus.
      2. +1
        16 Oktober 2015 12:14
        Pavel Petrovich yang berpandangan jauh ke depan adalah penggemar setia Friedrich, seragam latihan dan pakaian musim panas yang paling keras untuk tentara. Jadi angsa juga bagus
        1. +1
          16 Oktober 2015 14:12
          Anda tidak akan menyenangkan semua orang. , maka itu berbeda ... Tapi! Fritz selalu menjaga penampilan mereka. Dan apa yang buruk bagi orang Jerman tidak terjadi, bagi orang Rusia itu pasti bukan kematian. Kami memberi, mereka menerima, kami mengambil, mereka memberi. Aturan komunitas!)
          1. +2
            16 Oktober 2015 19:38
            "Bubuk bukan bubuk mesiu, gesper bukan meriam, sabit bukan golok, dan aku bukan orang Jerman, Yang Mulia, tapi kelinci alami!" - Alexander Vasilyevich Suvorov pernah berkata kepada Pavel.
    2. +3
      16 Oktober 2015 11:58
      Sekarang sejarah terulang kembali. Pada masa itu, alih-alih berkeliaran di Eropa, Anda bisa mengerahkan semua kekuatan Anda untuk mengalahkan Turki dan merebut selat Laut Hitam. Rusia tidak pernah memiliki lingkungan yang begitu menguntungkan. Prancis sedang berperang dengan Inggris, selebihnya, dengan latar belakang ini, tidak peduli dengan Turki, ada kerusuhan di Turki sendiri, pasukan tersebar. Tapi tentara terlibat dalam "memerangi teroris Prancis". Sekarang, alih-alih mengalahkan dan merebut Ukraina, kami berlarian di gurun Timur Tengah, saya bertanya-tanya untuk kepentingan siapa?
      1. 0
        16 Oktober 2015 20:08
        Apa yang kamu bicarakan Saat ini, Suvorov A.V. menghancurkan Prancis di Italia, Ushak Pasha mengemudikan armada Prancis bersama Turki dan merebut benteng mereka dan semuanya dengan izin Paul ...... Tapi dia pergi dan Napoleon datang ke Rusia, tetapi mereka bisa mencekik ... .
    3. 0
      16 Oktober 2015 19:40
      Dalam monarki, kepentingan dinasti selalu mendominasi. Hanya untuk orang biasa kepentingan dinasti disamarkan sebagai kepentingan negara.
    4. 0
      16 Oktober 2015 23:55
      dan apa yang ingin penulis katakan? jangan percaya inggris

      dan intinya adalah merobek cerita yang ditulis oleh Miller dan Schlezzer, dia bahkan tidak berteman dengan logika:

      seperti Eropa yang mulia dan bebas berkembang, dan Inggris dapat membeli semua orang dengan jeroan ayam itik, karena kita semua miskin dan negara liar tidak memiliki emas, dan masalahnya adalah Napoleon "hampir" menangkap kita, mengejutkan kita dan entah bagaimana kalah, atau agak menang, dan kemudian langsung kalah (akhir yang logis untuk orang Jerman yang tidak berotak dengan kecenderungan romantis),
      tetapi jika ada Amerika pada saat itu, maka Napoleon pasti akan kalah dari pendaratan Marinir di Normandia, yang akan membawa demokrasi luar biasa di kapal udara bergaris bintang mereka ....
  2. +6
    16 Oktober 2015 07:28
    Yang satu kesal dengan petunjuk tentang kematian ayahnya, yang lain dipukul di kepala dengan pedang oleh seorang siswa, dan setiap kali resimen Rusia berbaris dengan langkah yang berat. Untuk mengatasi segalanya, di dalam lumpur, di dalam darah, tidak jelas untuk memperjuangkan apa. Saya menganggap seluruh sejarah negara kita baru-baru ini sebagai sejarah "pengaturan" oleh politisi - tentara. Dan akhirnya, dalam perang ini, yang disebut "bangsa menengah" adalah sekutu Rusia. Awalnya mereka bertarung dengan Napoleon, ketika dia dengan memalukan "menurunkan" mereka (Anda tidak bisa mengatakan sebaliknya), mereka mengakui bahwa dia Agung ... mereka pergi bersamanya (meskipun secara tidak resmi) ke bekas sekutu dan membakar Moskow. Ketika orang Rusia Vlas dan Karp menyanggah Grandnya, mereka bergantung pada sang penakluk dan memasuki Paris. Gerakan prostipoma tua Eropa yang menyakitkan. "Tidak ada satu pun ibu kota Eropa yang sebanding dengan nyawa seorang prajurit Rusia" - ini adalah kata-kata dari patriot sejati Rusia Kutuzov.
    1. xan
      +3
      16 Oktober 2015 11:48
      Kutipan dari blizart
      Awalnya mereka bertarung dengan Napoleon, ketika dia dengan memalukan "menurunkan" mereka (Anda tidak bisa mengatakan sebaliknya), mereka mengakui bahwa dia Agung ... mereka pergi bersamanya (meskipun secara tidak resmi) ke bekas sekutu dan membakar Moskow. Ketika orang Rusia Vlas dan Karp menyanggah Grandnya, mereka bergantung pada sang penakluk dan memasuki Paris.

      Ini jika Anda melihat hubungan eksternal secara primitif. Dan jika Anda mengerti tanpa ingus, maka tindakan Alexander 1 memiliki penjelasan logis dari sudut pandang kepentingan Rusia. Salah satu contohnya adalah penyerahan pro-Rusia, dengan senjata di tangan, yang mengusir korps pendudukan Prancis, tetapi benar-benar tidak memiliki bobot Dolmatia untuk nishtyak yang tampaknya hantu - pelestarian kenegaraan Prusia, meskipun harus bergantung pada Prancis . Begitu Napoleon tersandung, orang-orang Prusia itu langsung menancapkan pisau ke punggungnya. Jadi Anda dapat membongkar setiap langkah. Betapapun besarnya jasa Rusia, dan tentunya yang terpenting, Napoleon justru dikalahkan oleh koalisi. Dan fakta bahwa Alexander berhasil mengalahkan Napoleon tidak hanya dengan darah Rusia, tetapi juga dengan bagian yang adil dari darah sekutu, merupakan kehormatan dan pujian yang besar baginya. Fakta lain - untuk menarik Austria ke dalam koalisi, dia pasti menyetujui komando tertinggi komandan Austria, tetapi dia sendiri tetap bersama tentara, tanpa malu-malu ikut campur dalam rencana militer dan bahkan mengirim perintah ke pasukan non-Rusia atas nama tentara. komando tertinggi. Secara kiasan, dia hanya menyeret Schwarzenberg bersama seluruh koalisi ke Paris. Dan siapa yang kemudian menggunakan siapa. Kaisar Rusia adalah seorang komandan yang tidak berharga (ketika berbau gorengan, dia berhenti mencampuri tindakan para pejuang sejati), tetapi hanya seorang diplomat yang luar biasa, dan seorang munafik dan pemikat yang tak tertandingi. Di manakah orang-orang sezaman Talleyrand dan Metternich, tetapi kenyataannya dia masih memiliki bobot yang jauh lebih besar, bagaimanapun juga, kaisar.
      Dalam karya epik Chandler Inggris "Perusahaan Napoleon", di bawah potret Alexander 1, tertulis "karakter sejarah yang tidak sepenuhnya dipahami". Dan karakterisasi dalam konteks buku ini jelas bersifat pujian. Dan baru-baru ini saya menemukan bahwa ternyata Swiss masih hidup sesuai dengan konstitusi yang ditulis oleh Alexander di Kongres Wina.
  3. 0
    16 Oktober 2015 07:40
    Namun, St. Petersburg terlibat dalam urusan Eropa dengan cepat. Motif pribadi Alexander, kepentingan dinasti Romanov,..Pribadi menang atas kepentingan negara ..Ya, dan uang Inggris harus diselesaikan ..Ayah, orang militer itu dibunuh dengan uang Inggris ..
  4. +3
    16 Oktober 2015 09:49
    Petersburg punya alasan untuk masuk ke urusan Eropa. Prancis sudah menjadi salah satu hegemoni, dan kekalahan serta penaklukan Austria membuatnya semakin kuat.
    Nah, mereka tidak akan memasuki perang pada tahun 1805, mereka akan mengalami situasi tahun 1812 5-6 tahun sebelumnya.
    Hal lain adalah bahwa Inggris menang lebih dari yang lain.
  5. +2
    16 Oktober 2015 11:38
    Sedikit tidak jelas apa yang ingin penulis katakan, sehubungan dengan apakah Rusia layak atau tidak ikut campur dalam urusan Eropa, sepanjang abad ke-18, Rusia, karena satu dan lain hal, ikut campur, mengobarkan perang dan mengadakan berbagai aliansi dengan berbagai pengelompokan negara-negara Eropa, kita dapat mengatakan bahwa sejak abad ke-18 Rusia menjadi sebuah kerajaan, mencampuri urusan Eropa, mencampuri urusan dunia, dengan demikian mempertahankan kepentingan geopolitiknya, pada saat itu! Nah, apa yang bisa ditawarkan Prancis sebagai sekutu Rusia? semacam perjalanan ke India, atau apa lagi yang ada di kepala proyektor Pavel I? tidak perlu mempertimbangkan orang-orang di era itu yang memimpin tindakan negara, lebih bodoh dari diri mereka sendiri - "ahli sofa", saya tidak berbicara secara khusus tentang Alexander I, jika setidaknya ada sesuatu yang masuk akal dalam proyek Paul, Inggris tidak akan melakukannya telah mampu mendorong elit saat itu ke kudeta istana, berapa banyak Sahara yang tidak subur, hutan tidak akan tumbuh di sana Dan apa yang bisa diasumsikan, sebagai ahli sofa yang sama, apa yang akan terjadi jika Prancis, bersekutu dengan Rusia , mematahkan hegemoni kolonial Inggris? baik, kekuatan kontinental yang kuat akan muncul begitu saja, tanpa penyeimbang Kerajaan Inggris, dan Rusia, meskipun mendapat bantuan dalam hal ini, praktis tetap dengan satu Eropa, dan bukan jalinan aliansi dan kelompok yang bertikai, dan dengan demikian semuanya tetap berada di a semacam status quo, dan Inggris berurusan dengan pesaing kontinental lainnya, setelah beberapa waktu beralih ke yang lain, Jerman.
    1. +1
      16 Oktober 2015 13:00
      Jadi apa gunanya perang berskala besar dengan Napoleon? Apa yang diperoleh Kekaisaran Rusia dari ini? Prancis juga tidak tertarik ... Cukup masuk akal untuk berbisnis di Timur - Alaska yang sama. Artikel itu mengatakan hal yang sama. Perang tujuh tahun dengan Frederick juga merupakan kebodohan yang luar biasa. Inggris selalu menghasut musuh alami kita saat itu - Turki dan Swedia
      1. xan
        +1
        16 Oktober 2015 15:02
        Ini pasti!
        Kita juga harus memperhatikan fakta sederhana - Rusia mana yang memasuki abad ke-18, dan mana yang ditinggalkannya. Dia masuk sebagai pemerah susu yang gagah, tapi keluar seperti monster sungguhan.
        Dan ya, mereka melakukan semacam omong kosong.
  6. +2
    16 Oktober 2015 14:19
    Ada 5 kekuatan besar di Eropa, Inggris, Prancis, Rusia, Austria, Prusia (dengan reservasi). Kepentingan mereka dalam beberapa hal bertepatan, dalam beberapa hal tidak. Namun penguatan tajam salah satunya (Prancis) benar-benar merusak keseimbangan. Ini menyebabkan serangkaian perang Koalisi.
    Terlibat dalam kondisi seperti itu di Alaska, dan bahkan lebih dekat lagi, adalah keputusan yang buruk.
    1. +1
      16 Oktober 2015 15:53
      Itu Louis XV yang memiliki logika seperti itu, yang dipakai dengan keseimbangan "Eropa", seperti telur kristal. Pada saat yang sama, keseimbangan ini didasarkan pada Rusia yang lemah dan Kekaisaran Ottoman yang kuat. Penguatan Rusia tidak pernah cocok untuk siapa pun di Eropa.
  7. +2
    16 Oktober 2015 14:59
    Tidak peduli apa yang mereka katakan tentang Napoleon, dia tetaplah salah satu komandan terhebat dalam sejarah, yang benar-benar hanya membuat satu kesalahan yang diketahui semua orang. Dan Inggris selalu menjadi bajingan langka dan musuh terburuk Rusia.
    1. +1
      16 Oktober 2015 19:45
      Inggris, atau lebih tepatnya kelas penguasa di hadapan borjuasi, hanya mengejar kepentingan mereka sendiri. Mereka tidak membutuhkan Prancis yang kuat, yang berusaha menghilangkan monopoli perdagangan Inggris di Mediterania, dan di sana, lihat, Prancis akan mendambakan koloni. Semua perang ini, pada dasarnya, adalah tentang uang.
  8. +1
    16 Oktober 2015 18:12
    Komandan hebat, tapi kalah dari Kutuzov. Saya bertanya-tanya apa yang akan terjadi dalam bentrokan dengan Suvorov. Siapa bilang, "Dia berjalan jauh. Saatnya menenangkan diri." Dan semua komandan ini tahu dan peduli pada prajurit mereka. Tidak seperti tidak ada.
    1. -1
      16 Oktober 2015 20:49
      Napoleon tidak kalah dari siapa pun. Dia kalah dari Kutuzov karena kombinasi keadaan yang menyebabkan runtuhnya Kekaisaran. Tapi dia tidak kalah dalam satu pertempuran pun.
      1. +1
        16 Oktober 2015 21:23
        Dikutip dari: Cap Morgan
        tidak pernah kalah dalam satu pertempuran pun.

        Dan Leipzig, Berezina, Waterloo, terbang dari Mesir?? Saya pikir setelah Tilsit, bakat militernya menurun. Tampaknya ini terjadi dari kehidupan sejahtera yang baik, tidak memotivasi apa pun - semua orang patuh! Sudah di Austria pada tahun 1809 dia tidak sama, tetapi dalam pertempuran Borodino Murat memberikan isyarat - kaisar melupakan keahliannya. Dan hanya pada tahun 1814 menjadi sama, yang cukup bisa dimengerti - semua yang diperoleh dipertaruhkan.
        1. 0
          16 Oktober 2015 22:22
          Leipzig dan Waterloo adalah kemenangan yang sama dari koalisi atas Prancis. Berezina - ini bukanlah pertempuran, tapi pelarian pasukan yang membusuk. Di Mesir, Napoleon hanya gagal merebut satu benteng di Accra, dan dia memenangkan semua pertempuran. Nyatanya, kekalahan armada di Aboukir menempatkan pasukan darat dalam situasi tanpa harapan. Pada 1809 ia memenangkan salah satu kemenangannya yang paling cemerlang - di Wagram. Tetapi saya setuju bahwa Napoleon memenangkan kemenangannya yang paling cemerlang sebelum tahun 1807, setelah itu pasukannya hanya melakukan perbudakan.
  9. +1
    16 Oktober 2015 20:33
    Hampir seluruh Eropa dibeli oleh Inggris untuk penghancuran satu orang ...
  10. 0
    16 Oktober 2015 21:09
    Saya memenangkan pertempuran dengan satu pawaiPada tahun 1812 Kutuzov mengulanginya. Benar, Barclay dan Bagration banyak membantu sebelumnya ....... dalam urusan militer, pawai dan posisi yang benar memainkan peran besar.
  11. +2
    16 Oktober 2015 22:39
    Artikel bagus. Sekali lagi ini menunjukkan bagaimana menjalankan kebijakan luar negeri dan memperhatikan kepentingan Rusia dan bukan negara seberang laut. Apa yang dilakukan Putin sekarang. Itu sebabnya dia membuat marah Amerika dan Eropa. Rusia sekarang menjaga dirinya sendiri dan membela kepentingannya

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Lev Ponomarev; Ponomarev Ilya; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; Mikhail Kasyanov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"