Bencana tentara Austria di dekat Ulm

12
Dengan semua kontingen tambahan, korps dan detasemen terpisah, pasukan darat Sekutu berjumlah sekitar setengah juta tentara. Namun, mereka tersebar di area yang luas dan tidak memiliki satu perintah pun. Tentara Prancis, bersama dengan kontingen Italia dan Belanda, berjumlah sekitar 450 ribu orang. Tetapi sebagian besar pasukan terlibat dalam pertahanan benteng (garnisun), pantai, perbatasan, dll. Napoleon dapat memasang tidak lebih dari 250 ribu bayonet dan pedang dan 340 senjata untuk kampanye. Akibatnya, pasukan lapangan Prancis secara signifikan lebih rendah daripada pasukan koalisi, tetapi terkonsentrasi dalam satu kelompok dan tunduk pada satu kehendak - kehendak kaisar.

Napoleon tidak menunggu Sekutu untuk mendorong pasukan Prancis keluar dari wilayah bawahan dan menyerang Prancis sendiri. "Jika saya tidak berada di London dalam 15 hari, maka saya harus berada di Wina pada pertengahan November," kata kaisar. London lolos, tetapi Wina harus membayarnya. Dari banyak tugas pribadi, kaisar segera memilih yang utama: untuk mengambil inisiatif strategis, mengalahkan kelompok musuh utama dan mengambil Wina. Napoleon merencanakan dalam beberapa pertempuran untuk menarik kekuatan pusat koalisi musuh - Austria dan mendikte persyaratan perdamaian untuk itu. Setelah itu, koalisi anti-Prancis kehilangan sebagian besar kemampuannya untuk melawan Prancis. Adapun daerah lain - Hanoverian dan Neapolitan, Napoleon memperlakukan teater operasi militer ini sebagai tambahan, cukup percaya bahwa keberhasilan dalam arah utama akan mengkompensasi kemungkinan kerugian. Di Italia, ada 50 korps Marsekal A. Massena. Massena mengatasi tugas itu dengan baik. Dia mengalahkan Archduke Charles di Caldiero, kemudian menduduki Venesia, Carinthia dan Styria.

Seketika, tanpa ragu-ragu, Napoleon mengadopsi rencana perang baru. Pada tanggal 27 Agustus, dia segera memanggil kepala suku Daru dan menyerahkan kepadanya disposisi perang baru untuk dikirim ke komandan korps. Selama beberapa jam berturut-turut, kaisar mendiktekan disposisi kampanye baru. Perintah terbang ke segala arah untuk perekrutan baru untuk mengisi cadangan, untuk memasok tentara selama pergerakannya melalui Prancis dan Bavaria menuju musuh. Untuk mempelajari fitur-fitur teater operasi, pada 25 Agustus, Napoleon mengirim Murat dan Bertrand dalam misi pengintaian ke Bavaria ke perbatasan Austria. Pada 28 Agustus, setelah mereka, juga penyamaran, tetapi dengan rute yang berbeda, Savary pindah.

tentara Prancis

Dalam beberapa hari, mesin perang Prancis yang besar itu bergerak. Pada akhir Agustus 1805, "Tentara Inggris" ("Tentara Pantai Laut") Napoleon, yang akan diubah menjadi "Tentara Besar", mulai bergerak menuju Rhine dan Danube. Divisi Prancis meninggalkan kamp Boulogne dan bergerak ke timur. Pasukan bergerak secara luas, membuka pedalaman dan di sepanjang garis depan. Infanteri berbaris di sepanjang sisi jalan, meninggalkan jalan untuk artileri dan gerobak. Kecepatan rata-rata pawai adalah sekitar 30 kilometer per hari. Sistem pasokan yang mapan memungkinkan, hampir tanpa henti, untuk mengatasi jarak 500-600 km, yang memisahkan kamp Boulogne dari teater operasi yang akan datang.

Dalam waktu kurang dari tiga minggu, dalam waktu kurang dari 20 hari, pasukan besar untuk waktu itu dipindahkan, hampir tanpa penyakit serius dan tersesat, ke teater operasi yang baru. Pada 24 September, Napoleon meninggalkan Paris, pada 26 September ia tiba di Strasbourg, dan penyeberangan pasukan melintasi Rhine segera dimulai.

Tentara Prancis bergerak dalam tujuh aliran, dari berbagai arah:

- Korps 1 "Tentara Hebat" adalah mantan tentara Hanoverian dari Marshal Bernadotte - 17 ribu orang. Korps Bernadotte seharusnya melewati Hesse dan Fulda, dan kemudian pergi ke Wützburg, di mana ia seharusnya terhubung dengan Bavarians yang mundur di bawah tekanan dari musuh.

- Korps ke-2, bekas sayap kanan "Tentara Pantai Laut", di bawah komando Jenderal Marmont - 20 ribu tentara, berangkat dari Belanda dan mendaki Rhine. Dia seharusnya melewati Cologne, Koblen dan menyeberangi sungai di Mainz, bergerak untuk terhubung dengan Korps 1 di Würzburg.

- Korps ke-3, bekas kamp di Ambleteza, di bawah komando Marsekal Davout - 25 ribu orang, seharusnya melintasi Monet, Namur, Luksemburg dan memaksa Rhine di Mannheim.

- Korps ke-4 di bawah komando Marsekal Soult - 40 ribu orang, dan korps ke-5 dipimpin oleh Marsekal Lann - 18 ribu orang, yang merupakan kamp utama di Boulogne, seharusnya bergerak melalui Mezieres, Verdun dan memaksa Rhine di Speyer dan di Strasbourg.

- Korps ke-6 di bawah komando Marsekal Ney - 19 ribu orang, seharusnya mengikuti Arras, Nancy dan Saverne.

- Korps ke-7 di bawah komando Marsekal Augereau - pasukan sayap kiri "Tentara Pantai Laut" yang ditempatkan di Brest - sekitar 14 ribu orang, mengikuti di belakang formasi lain sebagai cadangan umum.

Korps ini mengawal formasi besar kavaleri cadangan, yang bergerak maju di sisi kanan kelompok utama. Ini adalah lebih dari 5 ribu cuirassier dan carabinieri di divisi d'Aupul dan Nansouty, serta empat divisi dragoon dengan kekuatan total lebih dari 10 ribu orang, disertai dengan divisi dragoon kaki Barague d'Ill - 6 ribu rakyat. Dari Paris datang Pengawal Kekaisaran, unit terpilih di bawah komando Marsekal Bessières - 6-7 ribu tentara. Bersama dengan kontingen Bavaria, Baden dan Württemberg, jumlah total pasukan Napoleon adalah 220 ribu orang dengan 340 senjata. Namun, di baris pertama, Napoleon bisa menggunakan sekitar 170 ribu orang.

Fitur tentara Napoleon adalah bahwa setiap korps adalah unit tempur independen ("tentara"), yang memiliki artileri, kavaleri, dan semua institusi yang diperlukan sendiri. Setiap korps memiliki kesempatan untuk bertarung secara terpisah dari pasukan lainnya. Pasukan artileri dan kavaleri utama tidak bergantung pada marshal mana pun, tidak termasuk dalam korps ini. Mereka diorganisir sebagai unit khusus Tentara Besar dan ditempatkan di bawah komando langsung dan langsung dari kaisar sendiri. Dengan demikian, Marsekal Murat, yang ditunjuk sebagai kepala seluruh kavaleri, yang terdiri dari 44 ribu orang, adalah pelaksana wasiat kaisar. Ini memungkinkan Napoleon untuk memusatkan kekuatan utama artileri dan kavaleri di satu area.

Bagian khusus dari tentara adalah penjaga, yang terdiri dari resimen grenadier kaki dan pemburu kaki, granat kuda dan pemburu kuda, dua skuadron gendarme berkuda, satu skuadron Mameluke yang direkrut di Mesir, dan dari "batalyon Italia" (itu memiliki lebih banyak orang Prancis daripada orang Italia). Hanya tentara yang sangat terkemuka yang dibawa ke Pengawal Kekaisaran. Mereka menerima gaji, mendapat pasokan yang lebih baik, menikmati makanan enak, tinggal di dekat markas kekaisaran, dan mengenakan seragam pintar dan topi kulit beruang yang tinggi. Napoleon mengenal banyak dari mereka melalui penglihatan dan kehidupan serta pelayanan mereka. Pada saat yang sama, para prajurit mencintai Napoleon dan percaya bahwa kata-kata "di ransel setiap prajurit ada tongkat marshal" bukanlah ungkapan kosong; lagi pula, banyak perwira dan bahkan jenderal dan marshal memulai dinas mereka sebagai tentara biasa. Disiplin yang diperkenalkan oleh Napoleon sangat aneh. Dia tidak mengizinkan hukuman fisik di ketentaraan. Pengadilan militer menjatuhkan hukuman mati dalam kasus pelanggaran berat, hukuman kerja paksa, dalam kasus yang lebih ringan ke penjara militer. Tetapi ada satu lembaga yang sangat otoritatif - pengadilan kawan, ketika para prajurit itu sendiri dapat, misalnya, karena pengecut, menghukum mati seorang kawan. Namun petugas tidak ikut campur.

Napoleon sangat memperhatikan staf komando dan tidak ragu untuk memuji komandan yang berbakat. Napoleon mengelilingi dirinya dengan seluruh rombongan jenderal yang sangat berbakat. Hampir semua dari mereka tegas dan mandiri, memiliki bakat "mereka" dan pada saat yang sama adalah pemain yang sangat baik, memahami ide Napoleon dari setengah kata. Di tangan ahli strategi Napoleon, kelompok komandan dan ahli taktik yang luar biasa ini adalah kekuatan yang tangguh. Akibatnya, staf komando senior tentara Prancis berada di atas kepala dan bahu di atas komando Austria yang sama. Dan Napoleon sendiri selama periode ini berada di puncak bakatnya.

Tentara Prancis memiliki moral yang tinggi, karena merupakan tentara pemenang, percaya diri pada keadilan perang yang dilancarkan oleh Prancis. “Tentara ini,” kata Marmont, “sangat kuat bukan dalam jumlah tentaranya seperti pada sifatnya: hampir semua dari mereka telah bertempur dan meraih kemenangan. Inspirasi perang revolusioner masih tetap ada, tetapi telah memasuki saluran yang terarah; dari panglima tertinggi, dari komandan korps dan divisi hingga prajurit dan perwira biasa, semua orang mengeras dalam pertempuran. 18 bulan yang dihabiskan di kamp memberinya pelatihan tambahan, penyolderan yang belum pernah dilihat sebelumnya, dan kepercayaan diri yang tak terbatas pada tentaranya.



Serangan tentara Austria

Sementara pasukan berbaris melalui dorama Prancis, Napoleon mengikuti dengan cermat tindakan musuh dari Paris. Marsekal Murat dengan markas besarnya terletak di Strasbourg, dari mana ia terus-menerus memberi tahu kaisar tentang tindakan tentara Austria.

Tentara Austria dipasok dan diorganisir jauh lebih baik dari sebelumnya. Tentara Mack ditakdirkan untuk pertemuan pertama dengan pasukan maju dan terutama harapan tinggi ditempatkan di atasnya. Banyak tergantung pada pertempuran pertama. Di Austria, Rusia dan Inggris, mereka percaya pada keberhasilan tentara Danubia Mack. Keyakinan ini bukan hanya karena mengetahui kondisi baik tentara Austria, tetapi juga asumsi komando sekutu bahwa Napoleon tidak akan dapat memindahkan seluruh "Tentara Inggris" sekaligus dan mengirim sebagiannya, dan bahkan jika dia mengirim seluruh pasukan, dia tidak akan dapat dengan cepat mentransfer dan memfokuskannya di Rhine.

Pada tanggal 8 September 1805, pasukan Austria di bawah komando Archduke Ferdinand dan Mack menyeberangi Sungai Inn dan menyerbu Bavaria. Beberapa hari kemudian Austria menduduki Munich. Pemilih Bavaria ragu-ragu dan terus-menerus ketakutan. Dia diancam, menuntut aliansi, oleh koalisi kuat Austria, Rusia dan Inggris; dia diancam, juga menuntut aliansi, oleh kaisar Prancis. Penguasa Bavaria pertama kali mengadakan aliansi rahasia dengan koalisi anti-Prancis, menjanjikan bantuan Wina dalam pecahnya perang. Namun, beberapa hari kemudian, setelah refleksi lebih lanjut, ia membawa keluarga dan pemerintahnya dan, bersama dengan tentara, melarikan diri ke Würzburg, tempat pasukan Bernadotte sedang menuju. Jadi, Bavaria tetap di pihak Napoleon. Akibatnya, koalisi anti-Prancis menderita kekalahan diplomatik pertamanya - Bavaria tidak dapat dipaksa untuk menentang Prancis. Elector of Württemberg dan Grand Duke of Baden juga tetap berada di pihak Napoleon. Sebagai hadiah untuk ini, para pemilih Bavaria dan Württemberg diangkat menjadi raja oleh Napoleon. Bavaria, Württemberg dan Baden dianugerahi penghargaan teritorial dengan mengorbankan Austria.

Setelah Austria gagal memaksa Bavaria untuk memihak koalisi anti-Prancis, Mack, alih-alih berhenti dan menunggu tentara Rusia mendekat, terus memimpin pasukan ke barat. Pada 21 September, unit-unit maju Austria mencapai Burgau, Günzburg dan Ulm, dan setelah menerima informasi pertama tentang pendekatan tentara Prancis ke Rhine, diputuskan untuk menarik unit-unit yang tertinggal ke garis depan - garis dari Sungai Ipper. Pada saat yang sama, tentara Austria dikecewakan oleh pawai paksa di sepanjang jalan yang buruk, kavaleri kelelahan, artileri hampir tidak bisa mengimbangi pasukan lainnya. Jadi, sebelum bertabrakan dengan musuh, tentara Austria tidak dalam kondisi terbaik.

Juga harus dikatakan bahwa Karl Mack berubah dari seorang prajurit menjadi seorang jenderal. Memiliki kemampuan tertentu dan, tidak diragukan lagi, keberanian dan ketekunan, dia bukan komandan yang baik dan dia tidak memiliki operasi militer yang brilian. Mack lebih ahli teori daripada praktis. Pada 1798, memerintah 60 ribu. Tentara Napoli dikalahkan oleh 18 ribu. Korps Prancis. Pada saat yang sama, Mac sendiri ditangkap. Namun, ini tidak disalahkan padanya, karena kualitas pertempuran yang rendah dari pasukan Italia pada waktu itu sudah terkenal. Tetapi Mack menyukai Menteri Luar Negeri dan Wakil Rektor Ludwig von Kobenzel, karena dia bukan milik jenderal aristokrat, bukan pendukung Archduke Karl dan berbagi pandangan militan dengan Wakil Rektor. Berkat ini, Mack membuat karier yang memusingkan, menggantikan quartermaster jenderal di bawah panglima resmi, Archduke Ferdinand muda.

Bencana tentara Austria di dekat Ulm

Komandan Austria Karl Mack von Leiberich

Pada 22 September, Tentara Danube dalam empat detasemen - Aufenberg, Verpek, Risch dan Schwarzenberg terletak di sepanjang tepi Danube dan Ipper di sektor Günzburg, Kempten. Sayap kanan disediakan oleh korps Kienmeier ke-20, tersebar dari Amberg ke Neuburg dengan detasemen di penyeberangan melintasi Danube. Tentara Kutuzov pada waktu itu berjarak 600 kilometer dari tentara Danube dan sedang melakukan pawai paksa untuk membantu Austria. Pasukan Rusia sebagian dipindahkan dengan gerobak untuk mempercepat gerakan mereka. Namun, tentara Mack sendiri melakukan segalanya sehingga Rusia tidak punya waktu untuk membantu.


Menyerah Ulm

Operasi Ulm

Napoleon memutuskan untuk mengirim korps dalam kolom independen dan, secara bertahap mempersempit bagian depan ofensif, menyeberangi Danube antara Donauwert dan Regensburg, melewati sayap kanan tentara Austria. Cakupan mendalam mengasumsikan keluarnya "Tentara Besar" ke garis operasi musuh, yang pasti menyebabkan kekalahan tentara Austria. Pada 1 Oktober, Napoleon membuat aliansi dengan Bavaria, pada 2 Oktober - dengan Württemberg, menerima kontingen tambahan Jerman dan mengamankan lini operasinya.

Untuk menyesatkan musuh, Napoleon memerintahkan pasukan Lannes dan Murat untuk melakukan demonstrasi ke arah lembah Sungai Kinzig hingga melewati Black Forest, memberi kesan bahwa pasukan utama Prancis bergerak dari sisi Black Forest. , dari barat Akibatnya, Mack percaya bahwa Prancis pergi, seperti yang direncanakan, dari barat, dan tetap di tempatnya. Dia tidak mengatur pengintaian jarak jauh dan tidak menyadari bagaimana korps Prancis bergerak. Mack tidak tahu jalan memutar yang mengancam, dan berita tentang kemunculan musuh di Wurzburg membawanya pada kesimpulan bahwa Prancis memasang penghalang terhadap Prusia di sini. Pergerakan korps Prancis dilakukan secara diam-diam dari Austria. Korps ditutupi oleh tirai kavaleri. Hanya Ney di tengah yang secara terbuka pergi ke Stuttgart untuk membingungkan orang-orang Austria. Dalam proses pergerakan, front umum korps Prancis, yang berjumlah 250 kilometer di Rhine, secara bertahap menyempit. Oleh karena itu, jika Austria mencoba menyerang salah satu korps Prancis, maka dalam beberapa jam mereka akan diserang oleh beberapa korps.

Hanya pada tanggal 5 Oktober, ketika Prancis mencapai garis Gmünd-Ellingen, Austria menemukan jalan memutar musuh. Namun, bahkan saat itu Mack tetap di tempatnya, tidak percaya bahwa pasukan utama tentara Prancis membuat jalan memutar. Tampaknya baginya bahwa Prancis menunjukkan liputan untuk memaksanya meninggalkan posisi yang kuat dan membuka sayap pasukan Austria di Tirol dan Italia. Kenyataannya, Napoleon takut Mack akan punya waktu untuk mundur dan menghilangkan kesempatannya untuk memaksakan pertempuran pada musuh dengan persyaratannya, bahwa Austria akan punya waktu untuk bergabung dengan tentara Rusia. Dia bahkan menyebarkan desas-desus bahwa pemberontakan telah dimulai di Paris dan pasukan Prancis bersiap untuk kembali ke Prancis.

Pada tanggal 6 Oktober, pasukan Prancis mencapai tepi sungai Danube di belakang sayap kanan pasukan utama Austria. Penjangkauan strategis yang megah berhasil. "Kopral kecil itu tampaknya telah memilih cara baru untuk berperang," para prajurit bercanda, "dia bertarung dengan kaki kita, bukan dengan bayonet." Pada malam 7 Oktober, kavaleri Murat dan divisi Vandam dari korps Soult, setelah menyeberang di Donauwert, sudah berada di tepi kanan Danube. Mereka melemparkan kembali unit-unit lemah Austria yang ditempatkan di sini dan melanjutkan perjalanan. Korps Kienmeier Austria, tidak menerima pertempuran, mundur menuju Munich. Korps Napoleon dan orang-orang Bavaria lainnya mendekati Danube, bersiap untuk penyeberangan. Hanya korps Ney yang tetap berada di tepi kiri sungai melawan Ulm untuk memblokir kemungkinan rute pelarian Austria ke timur laut.

Tentara Napoleon mendorong melalui sayap kanan tentara Austria dengan irisan yang kuat. Apa berikutnya? Napoleon, melebih-lebihkan tekad Mack, memutuskan bahwa Austria akan menerobos ke timur atau selatan, ke Tyrol. Napoleon hampir mengesampingkan mundurnya orang-orang Austria di sepanjang tepi kiri Danube ke arah timur laut, karena dengan melakukan itu mereka dalam bahaya dikepung. Pasukan Austria dapat, setelah mengorbankan bagian belakang, memusatkan kekuatan mereka dan menerobos ke timur, menghancurkan kolom Prancis individu. Dalam hal ini, keunggulan keseluruhan tentara Prancis dikompensasi oleh konsentrasi Austria di daerah-daerah tertentu dan kekuatan serangan gencar. Mundurnya pasukan Austria ke selatan adalah pilihan yang paling aman, tetapi secara strategis sangat tidak menguntungkan, karena membuat pasukan Mack menjauh dari teater utama operasi, tidak termasuk kemungkinan berpartisipasi dalam perang untuk waktu yang lama.

Pada tanggal 7 Oktober, Austria menerima kabar bahwa musuh telah menyeberangi Danube di Donauwert. Mack menyadari bahwa pasukannya terputus dari Austria, tetapi tidak terlalu mementingkan hal ini, karena dia berpikir bahwa tentara Prancis kira-kira sama besarnya dengan tentara Austria (60-100 ribu orang) dan tidak takut akan hal itu. . Dia berencana untuk mengandalkan benteng Ulm yang kuat, untuk tetap berada di Danube, mengancam sayap kiri atau kanan musuh. Sebuah detasemen Jenderal Auffenberg dengan 4800 orang dikirim melalui Wertingen ke Donauwert untuk menggulingkan "garda depan" Napoleon.

Sementara itu, pasukan utama pasukan Napoleon sedang menyeberang ke tepi kanan Danube. Murat memindahkan hampir semua divisinya ke sisi lain sungai, korps Soult melintasi penghalang air di Donauwert, sebagian korps Lann melintasi Danube di Müpster. Davout menyeberangi sungai di Neuburg, diikuti oleh Marmont dan Bernadotte. Soult bergegas ke Augsburg, kavaleri Murat bergegas ke Zusmarshausen.

Napoleon, melihat ketidakaktifan musuh, memutuskan bahwa Mack akan menerobos ke timur, melalui Augsburg. Karena itu, ia memutuskan untuk memusatkan pasukan di sekitar kota ini dan memblokir jalan musuh ke timur. Tugas ini harus diselesaikan oleh Korps ke-4 Soult, Korps ke-5 Lann, penjaga Murat dan kavaleri cadangan. Korps Marmont ke-2 juga akan membantu pasukan ini. Korps Davout dan Bernadotte akan menjadi penghalang di timur, melawan kemungkinan munculnya tentara Rusia. Korps Ney, bersama dengan divisi dragoons Barage d'Ilye, diputuskan untuk dilemparkan ke sisi dan belakang pasukan musuh yang mundur. Ney seharusnya menyeberangi Danube di Gunzburg.

Pada 8 Oktober, detasemen Austria Auffenberg perlahan berjalan menuju Wertingen, tidak membayangkan bahwa pasukan utama tentara Prancis ada di depan. Kavaleri Murat menyerang Austria saat bepergian. Divisi 3 Beaumont masuk ke Wertingen. Divisi Dragoon 1 Klein dan Hussars menyerang cuirassier Austria. Harus dikatakan bahwa kavaleri Austria adalah salah satu yang terbaik di Eropa. Resimen cuirassier sangat terkenal, baik untuk koherensi tindakan dan kualitas komposisi kuda. Oleh karena itu, pertempuran keras kepala dimulai di sini dengan berbagai keberhasilan. Namun, semakin banyak pasukan mendekati Prancis dan segera kuirassier Austria ditutupi dari semua sisi dan terbalik dengan kerugian besar. Infanteri Austria, di bawah ancaman pukulan ke sayap dan belakang, mulai mundur. Di sini infanteri Oudinot juga mendekat, berbaris di depan korps Lann. Orang-orang Austria tersendat dan berlari ke dalam hutan, mencoba melarikan diri dari pedang-pedang dragoon Prancis yang menekan dan pedang para penjaga kuda dari korps Lannes. Detasemen Auffenberg benar-benar hancur, kehilangan sekitar setengah dari komposisi terbunuh, terluka, dan ditangkap. Jenderal Auffenberg sendiri ditangkap. Jadi, tentara Austria membayar kesalahan komando mereka.

Menjelang malam tanggal 8 Oktober, pasukan Prancis memblokir jalan ke timur. Mack saat ini tidak bisa memutuskan apa yang harus dilakukan. Awalnya dia ingin mundur ke Augsburg. Tetapi setelah mengetahui tentang kekalahan Auffenberg dan munculnya pasukan Prancis yang besar di tepi kanan, ia meninggalkan ide ini dan memutuskan untuk pindah ke tepi kiri Danube. Pada saat yang sama, dia percaya bahwa ini akan menjadi serangan balasan, dengan tujuan mengalahkan tentara Prancis. Pada tanggal 9 Oktober, panglima tertinggi Austria memberi perintah untuk memusatkan pasukan yang tersebar di Günzburg dan memulihkan jembatan yang sebelumnya hancur.

Marshal Ney, yang seharusnya maju melalui Günzburg, tidak tahu bahwa pasukan musuh utama berada di sini. Oleh karena itu, dia hanya mengirim divisi ke-3 Jenderal Mahler ke sini. Pada pendekatan ke kota, Mahler membagi pasukannya menjadi tiga kolom, yang masing-masing diperintahkan untuk menangkap salah satu jembatan. Salah satu kolom hilang dan kembali lagi. Kolom kedua di sore hari pergi ke jembatan pusat dekat kota, menyerang Austria yang menjaganya, tetapi, setelah bertemu dengan perlawanan api yang kuat, mundur. Kolom ketiga Brigadir Jenderal Labosset tersesat, tetapi tetap mencapai sungai. Para granat Prancis merebut jembatan dengan serangan mendadak dan mengambil posisi di tepi kanan, di mana mereka melawan serangan balik musuh sampai gelap. Akibatnya, satu resimen Prancis merebut kembali penyeberangan di bawah hidung seluruh tentara Austria. Keesokan harinya, Mack yang bingung menarik sebagian besar pasukannya ke Ulm, termasuk korps sayap kiri Jelachich.

Sebagai hasil dari semua manuver tentara Austria ini, Napoleon tidak dapat memahami musuh. Dia menghitung opsi terbaik untuk musuh. Dia sendiri, sebagai komandan yang berani dan teguh, lebih memilih terobosan ke timur. Karena itu, ia paling memperhatikan opsi ini, mengarahkan pasukan utama tentara Prancis sedemikian rupa untuk memblokir rute penarikan ke arah Wina. 10 dan 11 Oktober tidak ada Berita tentang pergerakan Austria untuk menerobos tidak diterima. Dia tidak memasuki pertempuran dengan Austria dan menduduki penyeberangan yang ditentukan, yaitu, Austria tidak akan menyeberang ke tepi kiri Danube. Sepertinya tentara Mack akan pergi ke selatan. Itu perlu untuk segera memblokir jalan ini. Akibatnya, Napoleon membagi pasukan menjadi tiga kelompok: 1) korps Bernadotte dan Bavarians maju ke Munich; 2) korps Lann, Ney dan unit kavaleri di bawah komando umum Murat akan mengejar Mack yang "mundur"; 3) korps Soult, Davout, Marmont, dua divisi kavaleri dan penjaga, akan menempati posisi sentral sampai situasinya lebih jelas.

Napoleon bahkan tidak dapat membayangkan bahwa Austria tidak mengambil tindakan darurat untuk menyelamatkan tentara dalam situasi bencana bagi mereka. Mack, bukannya memaksa berbaris untuk menarik pasukan ke selatan, atau mencoba menerobos ke timur, malah menginjak-injak di tempat, yang menurunkan moral tentara. Pada 10 Oktober, Mack memusatkan pasukan di Ulm, dan pada 11 Oktober ia kembali memutuskan untuk mundur di sepanjang tepi kiri. Barisan depan di bawah Jenderal Klenau berangkat dari Ulm, diikuti oleh pasukan lainnya, kecuali Jelačić.

Pada hari yang sama, Jenderal Prancis Dupont menerima perintah dari Marsekal Ney untuk memindahkan divisinya (6400 orang dan 14 senjata) ke Ulm dan menduduki kota, sementara korps Ney lainnya akan menyeberang ke tepi kanan. Tidak menyadari bahwa divisinya sedang menuju langsung ke seluruh tentara Austria, DuPont mendekati desa Haslau, yang terletak 6 kilometer di utara Ulm, pada siang hari, dan di sini dia bertemu dengan orang-orang Austria. Pasukan Dupont terlibat dalam pertempuran dengan pasukan musuh yang unggul. Prancis kehilangan 2 ribu orang dan mundur ke Ahlbeck.

Disorientasi oleh perlawanan keras dari musuh, Mack memutuskan bahwa ini adalah garda depan pasukan utama tentara Prancis dan memutuskan untuk kembali ke Ulm dan hari berikutnya memulai mundur ke Bohemia (Republik Ceko). Mack memutuskan untuk menutupi manuver ini dengan demonstrasi oleh detasemen Schwarzenberg di sepanjang tepi kanan, dan oleh pasukan Elachich di sepanjang tepi kiri Sungai Iller. Namun, ketika Jelacic sudah dalam perjalanan dari Ulm pada 13 Oktober, Mack, di bawah pengaruh desas-desus palsu yang "dikonfirmasi" tentang pendaratan Inggris di pantai Prancis dan penarikan tentara Prancis ke Rhine, yang dimulai sehubungan dengan "pemberontakan" di Paris, memerintahkan pasukannya untuk berkonsentrasi lagi di benteng Ulm.

Harus dikatakan bahwa Mack dibingungkan oleh mata-mata terampil yang dikirim oleh Napoleon, dipimpin oleh yang paling terkenal di antara mereka, Schulmeister, yang meyakinkan jenderal Austria bahwa ia harus bertahan, bahwa Prancis akan segera mundur, ketika pemberontakan pecah di Paris. Ketika Mack mulai ragu, mata-mata itu mengirim kabar ke kamp Prancis, dan di sana edisi khusus surat kabar Paris dicetak melalui percetakan kamp dengan pesan tentang revolusi imajiner di Paris. Nomor ini diberikan kepada Mack, yang membacanya dan menenangkan diri.



Mengalahkan. Hasil

Pada 14 Oktober, Prancis mulai dengan tenang mengepung daerah yang dibentengi Ulm. Dalam beberapa pertempuran kecil, Austria dikalahkan, pasukan Mack kehilangan beberapa ribu orang. Pada 16 Oktober, pengepungan ditutup. Situasi Mack menjadi sangat putus asa. Jenderal Austria yang terkejut itu meminta gencatan senjata. Napoleon mengirim gencatan senjata kepadanya menuntut penyerahan diri untuk menyerah, memperingatkan bahwa jika dia mengambil Ulm dengan badai, tidak ada yang akan selamat. Faktanya, tidak ada pertempuran umum. Setelah pemboman artileri Ulm dimulai, Mack secara pribadi meracuni dirinya sendiri pada 17 Oktober dengan kaisar Prancis dan mengumumkan keputusannya untuk menyerah.

Pada 20 Oktober 1805, pasukan Mack yang masih hidup dengan semua perlengkapan militer, artileri, spanduk, dan dengan itu benteng Ulm diserahkan kepada belas kasihan pemenang. 23 ribu orang ditawan, 59 senjata menjadi piala Prancis. Pada saat yang sama, sebagian dari tentara Austria masih mencoba melarikan diri. 8 ribu detasemen Jenderal Werneck, yang dikejar oleh Murat dan dikelilingi olehnya di dekat Trachtelfilgen, juga dipaksa untuk menyerah. Elachich dengan 5 ribu detasemen mampu menerobos ke selatan. Dan Archduke Ferdinand dan Jenderal Schwarzenberg, dengan 2 ribu penunggang kuda, berhasil menyelinap pergi dari Ulm ke utara pada malam hari dan pergi ke Bohemia. Beberapa prajurit melarikan diri begitu saja. Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa dengan pemimpin yang lebih tegas, sebagian besar tentara Austria memiliki peluang bagus untuk melakukan terobosan. Misalnya, adalah mungkin untuk menarik pasukan ke selatan, ke Tyrol. Tentara keluar dari perjuangan ke arah utama (Wina), tetapi tetap bertahan.

Jadi 70 ribu. Tentara Austria Mack tidak ada lagi. Sekitar 12 ribu meninggal dan terluka, 30 ribu ditangkap, beberapa berhasil melarikan diri atau melarikan diri. Napoleon melepaskan Mack sendiri, dan mengirim tentara yang menyerah ke Prancis untuk berbagai pekerjaan. Tentara Prancis kehilangan sekitar 6 ribu orang. Napoleon memenangkan pertempuran ini terutama dengan manuver yang terampil. Pada 21 Oktober, Napoleon berbicara kepada pasukan: “Prajurit Tentara Besar, saya menjanjikan Anda pertempuran besar. Namun, berkat tindakan buruk musuh, saya dapat mencapai kesuksesan yang sama tanpa risiko apa pun ... Dalam lima belas hari kami menyelesaikan kampanye. Dia benar, pertempuran ini menyebabkan runtuhnya strategi koalisi ketiga dan kekalahannya.

Akibatnya, Napoleon sepenuhnya mengambil inisiatif strategis di tangannya sendiri, mulai mengalahkan musuh di beberapa bagian dan membuka jalan ke Wina. Prancis bergerak cepat menuju ibu kota Austria dan menangkap lebih banyak tahanan. Jumlah mereka mencapai 60 ribu orang. Austria tidak lagi dapat pulih dari pukulan ini dan kalah perang. Selain itu, Austria, dengan perencanaan biasa-biasa saja, membahayakan tentara Rusia di bawah komando Kutuzov, yang, setelah pawai keras dibentuk pada 11 Oktober, pergi ke Branau dan mendapati dirinya sendirian melawan kekuatan utama kaisar Prancis. Rusia sekali lagi harus melakukan pawai yang paling sulit, sekarang agar tidak jatuh di bawah pukulan pasukan musuh yang unggul.


Mack menyerah kepada Napoleon di Ulm
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

12 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +1
    20 октября 2015
    Bencana tentara Austria di dekat Ulm... Tentara Rhine, di bawah komando Moreau, juga memiliki andil dalam bencana ini .. Dengan kemenangannya, Moreau dalam arahannya, memastikan keberhasilan Napoleon ..
    1. +3
      20 октября 2015
      Anda membingungkan sesuatu, Moreau sudah diasingkan ke Amerika pada tahun 1805 karena berpartisipasi dalam konspirasi melawan Napoleon. Apa yang dikatakan di artikel sebelumnya. Dia benar-benar memimpin pasukan Rhine, tetapi hanya pada tahun 1800 hi
      1. +2
        20 октября 2015
        Moreau berangkat tahun 1804 ke USA... Itu benar.. Terima kasih.. kertas-kertas di rak memori campur aduk..
    2. +1
      20 октября 2015
      apa balapannya? Moreau dikirim ke Angkatan Darat Rhine pada tahun 1799 untuk kekalahan dari Suvorov selama kampanye Italia ... dan pada tahun 1805 dia sudah dikirim lebih jauh ...
  2. +1
    20 октября 2015
    Ini lebih banyak bunga! Jika penulis melanjutkan, kita akan mengetahui bagaimana Murat sebenarnya seorang diri menangkap jembatan di atas Danube di Wina. Dan kemudian rasa malu Austerlitz akan menyerang. Apa lagi di perusahaan biasa-biasa saja ini? Kesombongan diri orang Austria? mudah tertipu Rusia? Artikel itu mengatakan bahwa Mack lebih merupakan seorang ahli teori, ahli teori yang sama adalah Weyrother, perancang rencana Austerlitz dan Pfuel, perancang rencana (!) Perang Patriotik. Deskripsi Tolstoy tentang ahli teori semacam itu menarik: "Pfuel adalah salah satu dari orang-orang yang tanpa harapan, selalu, percaya diri sampai ke titik kemartiran, yang hanya dimiliki oleh orang Jerman, dan justru karena hanya orang Jerman yang percaya diri berdasarkan ide abstrak. - sains, yaitu, pengetahuan imajiner tentang kebenaran sempurna. Orang Jerman itu percaya diri lebih buruk daripada siapa pun, dan lebih keras dari semua orang, dan lebih menjijikkan daripada semua orang, karena dia membayangkan bahwa dia tahu kebenaran, ilmu yang dia ciptakan sendiri, tetapi yang baginya adalah kebenaran mutlak. Sampai pada titik bahwa mereka menyesuaikan praktik dengan teori, menyangkal fakta yang jelas jika mereka menentangnya. Misalnya, di bawah Austerlitz, Dataran Tinggi Pratzen, ketinggian kunci, dibiarkan, hanya atas dasar keyakinan bahwa Napoleon tidak akan menyerang, tetapi akan menunggu sampai: "Ainen colonen marshired, zweinen colonen marshired ..." Kepada yang diungkapkan ketakutan salah satu jenderal Rusia (bukan Kutuzov, dia, menyadari perselisihan kesia-siaan umumnya diam) Weyrother mencibir menghina dan mengguncang wataknya di depannya. Oh, sekutu selalu sampai ke Rusia! Musuh tidak diperlukan dengan Hofskriksfursschnapsrats ini.
    1. +1
      20 октября 2015
      hanya kompi tahun 1806 yang lebih biasa-biasa saja, tetapi kemudian orang-orang Prusia sudah panik di dekat Jena dan Auerstedt ... Pada musim gugur tahun 1806, pasukan Napoleon merebut seluruh Prusia dalam tiga minggu, mengalahkan pasukan berkekuatan 150 orang.
      1. 0
        21 октября 2015
        Orang Prusia tidak aneh, orang Prancis aneh dengan seni operasional mereka. Chandler memiliki pandangan yang baik tentang perang itu.
    2. +1
      20 октября 2015
      Saya kebetulan mengunjungi Pracen Heights (Slavkov, Republik Ceko), dan terkejut, hanya pengkhianat atau IDI Ot Weyrother yang bisa menyerahkan posisi yang menguntungkan seperti itu!
    3. 0
      21 октября 2015
      Faktanya adalah bahwa dalam perang inilah Napoleon menerapkan salah satu inovasi utama dalam sejarah militer umat manusia - seni operasional. Anda melihat organisasi pasukannya. Semua korps berbaris di sepanjang jalan yang berbeda dan mandiri dan mandiri untuk memelihara database, tetapi pada saat yang sama mereka bergerak sesuai dengan rencana umum dan tidak jauh dari satu sama lain untuk mencegah kekalahan satu per satu. Tidak ada orang sebelum dia melakukan itu. Tidak heran Mac bingung. Pada saat yang sama, Napoleon menggunakan penyamaran (tirai kavaleri), disinformasi, yaitu. seluruh gudang senjata. Anda juga akan pergi ke atap.
    4. 0
      21 октября 2015
      Di bawah Austerlitz, komando sekutu melanjutkan dari premis bahwa pasukan 50 tidak dapat menyerang pasukan 80 di posisi menguntungkan seperti ketinggian dan bukit. Faktanya adalah bahwa sebelum Austerlitz, ketinggian selalu dianggap sebagai posisi yang lebih menguntungkan daripada yang rendah. Setelah pertempuran ini, semua orang harus mempertimbangkan kembali ide-ide mereka.
  3. +2
    20 октября 2015
    Austerlitz ... Alexander I, ketika mengambil Paris pada tahun 1814, melihat Arc de Triomphe, berkata kepada Yermolov "Tanpa Austerlitz, kita tidak akan berada di sini ..."
  4. 0
    20 октября 2015
    Kemenangan brilian untuk Napoleon! Perlu dicatat bahwa informasi itu juga digunakan oleh Prancis untuk tujuan militer.
    1. 0
      21 октября 2015
      Perang ini dan perang tahun 1806 dianggap sebagai puncak seni militer - ini adalah disinformasi, dan seni operasional (yang belum pernah digunakan sebelumnya) dan penyamaran, dan penipuan (dalam negosiasi dengan Dolgorukov, Napoleon berpura-pura menjadi tidak penting sama sekali), dan keterampilan taktis (serangan mendadak dari dataran rendah berkabut). Kemenangan atas Prusia, yang dianggap sebagai negara paling militer, akhirnya membuat Napoleon gila (ketenangan, penilaian risiko, diplomasi - inilah yang hilang pada tahun 1807 dan tahun-tahun berikutnya) dan dia mulai mengabaikan seni militernya sendiri.
    2. 0
      21 октября 2015
      Puncak seni militer Barat, karena seni militer dunia juga memasukkan unsur seni militer Romawi Timur, yaitu kemenangan Belisarius tanpa pertumpahan darah, strategi Justinian, serta seni militer Cina, yang diekspresikan dalam kampanye Jenghis Khan, yaitu demoralisasi, penyuapan musuh, pukulan ke saat yang paling tepat. Unsur-unsur seni militer Timur ini memungkinkan dunia untuk menghindari pengepakan daging dari Perang Dunia II, ketika seni militer Barat menemui jalan buntu.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"