Rute Trafalgar

12
Pertempuran

Pada tanggal 28 September 1805, Nelson memimpin armada Inggris yang memblokade armada Prancis-Spanyol di Cadiz. Nelson sangat yakin akan organisasi Prancis yang buruk armada, yang telah membusuk dan, setelah membuang strategi lama yang hati-hati dari mantan komandan angkatan laut, merindukan pertempuran.

Namun, untuk pertempuran itu, armada musuh harus memasuki laut lepas. Tampaknya tidak mungkin Villeneuve yang ragu-ragu, yang ditakuti oleh skuadron Calder yang lebih lemah, akan menentang Nelson. Tetapi masalah ini diselesaikan untuk Inggris oleh Napoleon. Pada 14 September, kaisar Prancis memerintahkan skuadron Cadiz untuk memanfaatkan kesempatan pertama menerobos Laut Mediterania untuk mendukung tindakan tentara Prancis di Italia dan mengancam Mesir. Dalam perjalanan, armada sekutu akan bergabung dengan skuadron Spanyol di Cartagena (8 kapal). Pada tanggal 27 September, perintah ini diterima oleh Villeneuve, yang, setelah kedatangan komandan baru, akan memindahkan armada kepadanya dan datang ke Paris "untuk memberikan penjelasan". Pada 11 Oktober, penerus Villeneuve, Rosili, berada di Madrid. Villeneuve, untuk menyelamatkan kehormatannya, memutuskan untuk melaut.

Perlu dicatat bahwa orang Spanyol pada pertemuan 19 Oktober menentang melaut. Komandan Spanyol Antonio de Escaña menyarankan untuk memperkuat pertahanan di teluk Cadiz dan tidak mencoba menerobos blokade armada Inggris. Laksamana Spanyol Gravina juga sangat keberatan melaut. Pertama, orang Spanyol mencatat bahwa awak kapal sangat kekurangan tenaga, karena wabah di Andalusia, akibatnya, semua pria berusia 14 hingga 45 tahun harus dibawa ke kapal tanpa pandang bulu, yang berhasil mereka tangkap di jalan. Akibatnya, para kru kurang terlatih dan tidak mau berperang. Kedua, berada di Cadiz, armada gabungan berada dalam kondisi yang lebih menguntungkan dibandingkan dengan armada Inggris, di bawah perlindungan baterai pantai. Ketiga, periode badai semakin dekat. Pada hari pertemuan, 19 Oktober, barometer turun dengan cepat, menandakan cuaca buruk sudah dekat. Namun, laksamana Prancis keberatan bahwa jatuhnya barometer seharusnya tidak dijadikan alasan untuk jatuhnya keberanian dan tugas sekutu.



Pada 19 Oktober, kapal-kapal skuadron sekutu mulai berlabuh. Bergerak ke selatan menuju Gibraltar pagi-pagi sekali pada pukul 5. 30 menit, 21 Oktober, armada sekutu berada 10-12 mil dari Cape Trafalgar, ketika petugas sinyal melihat skuadron Inggris yang mendekat di barat. Berlawanan dengan nasihat para laksamana, Villeneuve, mengikuti taktik linier lama, membariskan armadanya dalam satu baris. Villeneuve mengibarkan benderanya di kapal 80 senjata "Busantore" (fr. Bucentaure). Sekutu memiliki 33 kapal perang, 5 fregat, 2 kapal selam dengan awak 20 ribu orang dan 2864 senjata.

Untuk beberapa waktu Villeneuve ragu apakah akan menerima pertempuran atau kembali. Kira-kira jam 8. Di pagi hari, Villeneuve memerintahkan kapalnya untuk berputar, tiba-tiba, menuju utara, dalam urutan terbalik, dan kembali ke Cadiz. Ini berarti barisan depan menjadi barisan belakang. Pada pukul 10. giliran telah selesai. Manuver seperti itu sebelum dimulainya pertempuran mengacaukan formasi pertempuran sekutu, celah jarak berbahaya muncul dalam formasi kapal, dan beberapa kapal terpaksa "jatuh" agar tidak bertabrakan dengan tetangganya. Pada saat bentrokan, armada sekutu tidak sempat berbaris dalam formasi bangun yang ideal, ketika kapal berikutnya melindungi buritan kapal di depan. Formasi sekutu berbentuk bulan sabit, melengkung ke kanan, menuju daratan.

Nelson, dengan mempertimbangkan cuaca, memutuskan untuk meninggalkan taktik linier klasik dan membangun kapalnya dalam dua kolom (divisi). Bendera laksamana dikibarkan di kapal perang 104 senjata Victory. Kapal ini memimpin di kolom kiri. Kolom kanan dipimpin oleh Laksamana Muda Cuthbert Collingwood di kapal 100 senjata Royal Sovereign. Inggris memiliki 27 kapal perang, 4 fregat dan 2 kapal selam dengan awak 16 ribu orang dan 2312 senjata.

Collingwood dengan 15 kapal akan menyerang barisan belakang Sekutu - 12 kapal dan menghancurkannya secepat mungkin. Sementara itu, kolom lain di bawah komando Nelson sendiri (12 kapal) seharusnya mengikat pasukan utama Sekutu dalam pertempuran sehingga pusat formasi pertempuran mereka tidak dapat membantu barisan belakang. Pada saat yang sama, Nelson memberi para kapten kebebasan yang cukup besar untuk mengambil inisiatif: "Jika Anda tidak melihat sinyal dalam pertempuran atau tidak memahaminya, letakkan kapal Anda di sebelah musuh - Anda tidak akan salah."

Rute Trafalgar

Laksamana Inggris Cuthbert Collingwood


Sebelum dimulainya pertempuran, setelah memastikan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana, dan kolom Collingwood sudah mulai ditutup dengan musuh, Nelson membuat entri terakhir dalam buku hariannya: “Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa berkenan memberikan Inggris, untuk kebaikan bersama seluruh Eropa, kemenangan yang lengkap dan mulia. Semoga Dia tidak membiarkan kelemahan tertentu menggelapkan kecemerlangannya, dan semoga Dia tidak membiarkan armada Inggris melupakan tugas suci filantropi! Bagi saya sendiri, hidup saya ada di tangan Dia yang memberikannya kepada saya. Semoga Dia memberkati upaya saya dalam pelayanan yang setia ke tanah air! Kepada kehendak-Nya saya menyerahkan diri saya dan alasan yang adil, yang perlindungannya dipercayakan kepada saya. Sekitar jam 12. Keesokan harinya, Nelson memerintahkan agar sinyal dinaikkan untuk skuadron Inggris: "Nelson percaya bahwa setiap orang akan melakukan tugasnya." Namun, sinyal seperti itu ternyata tidak mungkin dinaikkan - kode tersebut tidak memiliki sebutan yang diperlukan; kemudian formula aslinya menjadi terkenal: "Inggris mengharapkan setiap orang melakukan tugasnya."

Tak lama setelah jam 11. tembakan pertama Pertempuran Trafalgar terdengar. Kapal 112 senjata Spanyol Santa Ana menembaki kapal Collingwood, yang telah melaju ke depan. Setelah ini, kapal Sekutu lainnya melepaskan tembakan. Sekitar jam 12. 30 menit. Kapal Collingwood memotong garis musuh dan untuk beberapa waktu menemukan dirinya sendiri di tengah-tengah kapal Prancis dan Spanyol. Selama lebih dari seperempat jam, kapal Inggris bertempur sendirian, karena kapal-kapal lainnya tidak dapat mendukung karena angin yang lemah. Unggulan rusak parah.

Segera kapal lain dari kolom kanan memasuki pertempuran, dan sekitar 1 jam. Kolom Nelson juga memasuki keributan. Kemenangan menerobos kolom musuh antara kapal terbesar abad ke-144. 1200 senjata Spanyol "Tritunggal Mahakudus" (Santisima Trinidad) dan kapal Prancis. Saya harus mengatakan, "Trinity" Spanyol adalah kapal empat tingkat pertama di dunia dengan awak 7 orang. Inggris memiliki awak dan penembak yang lebih terampil: rata-rata, untuk setiap tembakan Prancis dan Spanyol, tiga tembakan Inggris diikuti (sejarawan Prancis memberikan rasio laju tembakan 4/XNUMX). Kapal Inggris, menerobos formasi musuh, menembak dari dua sisi. Pada saat yang sama, penembak Inggris mencoba menyerang pelabuhan meriam musuh untuk melumpuhkan artileri mereka.

Sekutu tidak menggunakan peluang yang memberi mereka kesempatan untuk menimbulkan kerusakan serius pada musuh. Jadi, karena angin yang lemah, kapal Inggris memasuki pertempuran dengan interval waktu yang lama, yang memungkinkan sekutu untuk menyerang kapal musuh secara terpisah. Tetapi keragu-raguan dan kohesi yang rendah menghalangi Sekutu untuk memanfaatkan kesempatan ini. Selain itu, barisan depan sekutu di bawah komando Laksamana Pierre Dumanoir di kapal utama "Tangguh" (Tangguh) avant-garde memisahkan diri dari kelompok pusat, dan, tidak memperhatikan sinyal Villeneuve, terus pergi ke Cadiz. Dumanoir membawa serta sembilan kapal barisan depan dan satu kapal dari kelompok tengah yang bergabung dengan barisan depan. Akibatnya, pada saat yang paling menentukan, laksamana tidak memberikan bantuan kepada pasukan utama, malah meninggalkan medan perang. Baru jam 15. kapal garda depan mulai berbelok, tetapi mendekati medan perang dalam kelompok terpisah dan tidak dapat memberikan bantuan yang efektif ke tengah. Dan beberapa kapal Prancis umumnya melewatkan pertarungan.

Dengan demikian, kapal-kapal Inggris Royal Sovereign and Victory, di depan kolom mereka, berturut-turut menyerang bagian tengah garis bangun armada Prancis-Spanyol, sementara kapal-kapal dari kolom kedua bertempur dengan barisan belakang, dan yang pertama - dengan barisan belakang. pusat musuh. Untuk beberapa waktu, kapal-kapal utama kolom berada di ring of fire, tetapi kemudian didukung oleh kapal-kapal lainnya. Kapal-kapal di tengah armada sekutu, terjebak di antara dua kolom Inggris, bercampur dan dipaksa untuk menerima pertempuran di mana armada Inggris sudah memiliki keunggulan jumlah. Mengingat pelatihan yang lebih baik dari penembak Inggris, yang melepaskan satu tembakan per menit, sementara Prancis melakukannya dalam tiga menit, kekalahan Sekutu menjadi jelas.

Kehadiran di dek Nelson dengan semua regalia menyemangati para penembak Prancis. Laksamana tidak memperhatikan bujukan untuk turun dan membayarnya. Ketika Victory memasuki pertempuran naik pesawat dengan kapal Prancis Redoutable, salah satu penembak Prancis melakukan tembakan tepat sasaran - peluru menembus tanda pangkat, menembus bahu paru-paru dan tersangkut di tulang punggung komandan Inggris. Dibawa ke rumah sakit, Nelson yang terluka parah masih hidup dan menuntut laporan tentang pertempuran yang sedang berlangsung. Pada jam 4, komandan Victory Hardy mendekati Nelson yang masih hidup, mengatakan bahwa 15 kapal musuh telah direbut dan pertempuran telah dimenangkan, dan laksamana menjawab: "Itu bagus, tapi saya menghitung 20." Hardy berkomentar bahwa sekarang setelah pertempuran dimenangkan, Lord Collingwood mungkin akan mengambil alih komando, tetapi Nelson dengan tegas menolak, berniat untuk bertarung sampai akhir. Komandan angkatan laut meninggal pada jam 16 sore. 30 menit, setelah menerima laporan sebelum kematiannya tentang kemenangan total armada Inggris.

Sekutu dikalahkan. Kapal-kapal di tengah dan beberapa kapal barisan belakang Prancis-Spanyol dikepung dan mulai menurunkan benderanya. Sekitar pukul 14. kapal utama Villeneuve "Busantor" menurunkan benderanya. Kapal Prancis telah kehilangan semua tiangnya. Kapal Nelson menaiki French Redoutable. Prancis berjuang mati-matian dan menyerah hanya setelah mereka kehilangan 80% awaknya. "Trinitas" Spanyol yang besar bertempur dengan 7 kapal Inggris dan ditangkap.

Dengan tegas dan berani pada hari ini, komandan barisan belakang Sekutu, Laksamana Spanyol Gravina, yang berada di kapal 112 senjata Principe de Asturias, bertindak. Dia menunjukkan keberanian pribadi yang besar. Dalam pertempuran ini, Gravina kehilangan tangannya yang dihancurkan oleh tembakan. Meski terluka, panglima angkatan laut terus memimpin pertempuran. Laksamana Federico Gravina menggunakan kesalahan Collingwood, yang, di depan kapal yang menerobos formasi musuh, mengejar kapal barisan depan Sekutu yang bergerak menuju Cadiz, alih-alih menghabisi kapal barisan belakang yang rusak parah. Gravina mengangkat sinyal "ikuti saya" dan menyelamatkan beberapa kapal yang rusak parah, yang kehilangan banyak orang, dari penahanan Inggris. Dia membawa kapal ke Cadiz.


Laksamana Spanyol Federico Gravina

22 Oktober Gravina, setelah melindungi kapal-kapal di teluk Cadiz dari badai, segera memperbaikinya. Pada hari ini, beberapa kapal dihancurkan oleh unsur-unsur tersebut. Jadi, "Tritunggal Mahakudus" tenggelam, yang coba ditarik Inggris ke Inggris untuk diperbaiki. Pada tanggal 23 Oktober, Gravina kembali membawa kapal siap tempur ke laut untuk merebut kembali kapal yang mereka tangkap dari Inggris, untuk mencoba menyelamatkan awak kapal dari kapal yang kehilangan arah dan kendali. Akibat serangan mendadak ini, Santa Ana direbut kembali, tetapi badai tersebut menghancurkan dua kapal.

Pada tanggal 4 November 1805, skuadron Inggris Kapten Richard Strachan menangkap skuadron Prancis Laksamana Muda Pierre Dumanoir, yang menyelinap pergi dari Trafalgar. Setelah beberapa jam pertempuran sengit di Cape Ortegal, Strachen memaksa kapal Prancis untuk menyerah. Keempat kapal yang ditangkap dikirim ke Inggris sebagai hadiah. Kemenangan ini melengkapi kekalahan armada Prancis yang dimulai dengan kemenangan Nelson di Trafalgar.


Pertempuran Tanjung Ortegal

Hasil

Dalam pertempuran Trafalgar, Inggris merebut 17 kapal sebagai hadiah, satu lagi dibakar. Setelah kapal Dumanoir ditangkap di dekat Tanjung Ortegal, kerugian Sekutu mencapai 22 kapal. Sekutu kehilangan sekitar 15 ribu orang tewas, terluka dan menyerah (menurut sumber lain - sekitar 7 ribu orang). Inggris kehilangan sekitar 2 ribu orang. Benar, banyak kapal Inggris rusak parah. Laksamana Prancis C. R. Magon, komandan barisan belakang, tewas dalam aksi. Kapal Spanyol C. Gravina segera meninggal karena lukanya. Villeneuve ditawan, ikut serta dalam upacara khusyuk pemakaman Nelson, dan sekembalinya ke Prancis bunuh diri (atau dibunuh).

Kemenangan Inggris disebabkan oleh sejumlah alasan: penurunan armada Prancis secara umum; kurangnya strategi terpadu di antara sekutu, dan ini mengarah pada fakta bahwa mereka bertindak sebagai unit terpisah, mereka tidak dapat menggunakan kesalahan musuh untuk menimbulkan setidaknya banyak kerusakan padanya; fleksibilitas komando Inggris, yang meninggalkan taktik linier, kebebasan yang cukup besar dalam pengambilan keputusan dan inisiatif kapten kapal individu; pelatihan terbaik untuk kru bahasa Inggris; motivasi secara keseluruhan jauh lebih baik untuk Inggris. Villeneuve berperang dengan sekutu yang tidak puas yang kesal dengan fakta bahwa Prancis bertanggung jawab di Spanyol, dengan kapal, banyak di antaranya belum berada di laut, dengan perwira yang kepercayaannya telah hilang, dengan penembak, yang paling banyak sebagian tidak pernah ditembakkan dari meriam dari dek goyang.

Implikasi strategis dari pertempuran ini sangat besar. Armada Prancis hampir hancur total. Kemenangan tersebut memastikan dominasi armada Inggris di laut, yang menyulitkan Prancis untuk berkomunikasi dengan koloninya. Napoleon membatalkan rencananya untuk mendaratkan pasukan di Inggris dan menginvasi Kerajaan Napoli. Prancis dan Spanyol menyerahkan lautan dan samudra ke Inggris selamanya. Inggris untuk waktu yang lama memperoleh status "nyonya lautan", mengakhiri perjuangan panjang di laut dengan Spanyol, Belanda, Denmark, dan Prancis.

Memori Pertempuran Trafalgar dilestarikan di Inggris. Nelson menjadi pahlawan nasional. Nama Nelson secara konsisten muncul di antara sepuluh besar jajak pendapat BBC tentang orang Inggris Raya dan kontribusi mereka sejarah dan budaya Inggris. Pada tahun 1830, Trafalgar Square dibuat di tengah-tengah London menurut proyek pembangun Istana Buckingham, arsitek J. Nash. Pada tahun 1842, sebuah monumen Laksamana Lord Nelson didirikan di tengah alun-alun - sebuah kolom setinggi tiga manusia di atas alas setinggi 50 meter, dijaga oleh singa perunggu - simbol kekuatan Kerajaan Inggris. Kolom ini menghasilkan 16 ton tembaga dari senjata Prancis cair yang diambil di Pertempuran Trafalgar. Unggulan Angkatan Laut Inggris, Victory, juga diabadikan - dia dibaringkan selamanya di dok kering kedua di Pangkalan Angkatan Laut Portsmouth. Kapal tersebut awalnya tetap menjadi andalan Second Sea Lord, dan kemudian menjadi pameran di Museum Angkatan Laut Kerajaan.


Kapal "Kemenangan"

Kolom Nelson di Trafalgar Square di London Pusat
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

12 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +1
    22 октября 2015
    Di laut, Inggris terkadang hanya beruntung. Tidak jarang, ketika hasil pertempuran, terutama pertempuran laut, ditentukan oleh kombinasi keadaan. Seperti misalnya pada saat upaya menerobos skuadron Rusia dari Port Arthur, ketika kapal induk kita berbalik pada saat laksamana Jepang hendak memberikan perintah untuk mundur dari pertempuran.
    1. +1
      23 октября 2015
      Terima kasih kepada penulis untuk artikelnya! Saya pernah berada di kapal museum ini di dok kering di Pangkalan Angkatan Laut Portsmouth. Meski sudah lama sekali (2002)... tapi saya selalu ingin mengetahui sejarah Victory secara detail. Di situlah saya menemukan :). Dari ingatan saya, saya akan menambahkan bahwa model senjata plastik dipasang di kapal museum ini, dan hanya sedikit yang asli, yang tersisa dari masa itu. Pemandu menjelaskan hal ini dengan mengatakan bahwa kapal berada di dok kering (di atas penyangga) dan massa logam ekstra (berlebihan) akan membebani mereka. Oleh karena itu, senjata diganti dengan mock-up. Berikut beberapa foto lanjutannya:
      1. 0
        23 октября 2015
        Ini foto lain dari dek, tepat di sebelah meriam asli dan bola meriam asli di penyimpanan di sebelah kiri foto.
  2. +2
    22 октября 2015
    Orang Inggris berbicara tentang Nelson .. Ya, komandan angkatan laut terhebat Inggris Raya, tetapi bukan seorang pria .. Mereka tidak lupa bagaimana, untuk menyenangkan ratu Neapolitan, menjanjikan kekebalan, dia menggantungkan republiken Italia di pekarangan kapalnya..
    1. +6
      22 октября 2015
      Kengerian yang dilakukan oleh Partai Republik di era Revolusi Prancis tidak bisa dibandingkan dengan lelucon Nelson. Komisaris, detasemen makanan, teror revolusioner, dan guillotine dikenal saat itu.
      Ada yang namanya pernikahan revolusioner. Seorang bangsawan dan seorang wanita bangsawan diikat telanjang dan kepalanya ditebas dengan pedang, ditenggelamkan di sungai.
      Atau hukum yang mencurigakan.
      Siapa pun dapat dinyatakan mencurigakan atas pengaduan dan digantung tanpa pengadilan atau penyelidikan.

      Apa yang dilakukan Nelson di sana? Partai Republik yang digantung. Jadi itu adalah kewajiban setiap orang yang baik.
      1. +5
        22 октября 2015
        Kengerian yang dilakukan oleh Jacobin (tidak semua Republikan terlibat di dalamnya) tidak dapat dibandingkan dengan kengerian yang dilakukan oleh Inggris di bawah Cromwell dan kapan pun di India. Tidak sopan berbicara tentang kejahatan.
    2. +2
      22 октября 2015
      Nelson adalah komandan angkatan laut yang hebat, tapi dia dikuasai. Lady Hamilton memutarnya di sekitar lapangan Neapolitan sesuka hatinya. Selain itu, ia menjadi terkenal tidak hanya karena eksploitasi militer, tetapi juga karena kejahatan, seperti pemboman Kopenhagen.
  3. +5
    22 октября 2015
    Nelson mempelajari taktik dari Ushakov, dia adalah orang pertama yang menjauh dari taktik linier. Dan, omong-omong, Ushakov-lah yang pertama kali menempatkan kapal andalannya di garis depan, sambil menempati posisi berbahaya.
  4. +1
    22 октября 2015
    Sekali lagi perangko tentang dominasi armada Inggris. Tidak ada dominasi Inggris dalam Perang Krimea dan di tahun 60-an hingga Prancis-Jerman.
  5. 0
    22 октября 2015
    Menurut pendapat saya, Inggris, sementara itu, bermain sebagian untuk Rusia ...
    1. +1
      22 октября 2015
      Inggris hanya bermain untuk dirinya sendiri. Perang Timur dan perang Prancis-Jerman membuktikan hal ini.
    2. 0
      22 октября 2015
      Kutipan: Robert Nevsky
      Menurut pendapat saya, Inggris, sementara itu, bermain sebagian untuk Rusia ...

      Saya akan mengatakan bahwa itu adalah Rusia yang kemudian sebagian bermain untuk Inggris, dan omong-omong, kami kemudian terlempar, kami mengingat kampanye Suvorov melalui Pegunungan Alpen. Dan ketika Kaisar Paul memutuskan bahwa dia akan dilempar, dia segera mengalami pitam dengan kotak tembakau ... sungguh kebetulan ...
  6. Komentar telah dihapus.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"