Raja Udara dari Pertempuran Besar

2
Raja Udara dari Pertempuran BesarSetelah pelarian tentara Wrangel dari Krimea, lebih dari 100 pilot Rusia menetap di Kerajaan Serbia, Kroasia, dan Slovenia (KSHS), sebutan Yugoslavia hingga 3 Oktober 1929. Pada tahun 1921, Perhimpunan Perwira Angkatan Udara Rusia didirikan di sana. armada di Kerajaan SHS. Sekitar 30 pilot memasuki Royal Air Force. Di antara mereka, Kolonel Ivan Alexandrovich Loiko bertugas sebagai instruktur sipil di pangkalan udara Novi Sad. Dia baru berusia 31 tahun, tetapi di belakangnya - lebih dari 500 serangan mendadak.

PILOT DARI ALLAH


Loiko lulus dari sekolah penerbangan Kachin dan dibebaskan dengan pangkat letnan. Dari 1 Mei 1915 hingga 1 September 1916, Letnan Loiko melakukan 156 misi pengintaian udara di pesawat Moran, dengan total durasi lebih dari 189 jam. Ivan Alexandrovich terbang untuk pengeboman. Jadi, pada 24 September 1915, ia berhasil melakukan serangan langsung dengan bom seberat 10 pon pada senjata lapangan Austria.

Pada tanggal 20 September 1916, di front Rumania, Loiko menembak jatuh pesawat musuh untuk pertama kalinya dengan pesawat tempur Nieuport X. Dan enam hari kemudian dia mengulangi kesuksesannya. Pada 27 Desember 1916, Ivan Alexandrovich meraih kemenangan ketiga dengan menembak jatuh Brandenburg S-1 Austria. Kedua pilot ditawan oleh tentara Rusia. Pada tahun 1917, Loiko menembak jatuh tiga pesawat musuh lagi (dikreditkan), meskipun dia sendiri percaya bahwa dia menembak jatuh total 10 pesawat.

Di awal tahun 1918, Loiko bertugas bersama hetman di penerbangan Negara bagian Ukraina, dan mulai 1 September 1918 - di Tentara Relawan. Pada September 1919 ia dipromosikan menjadi kapten, dan pada Mei 1920 menjadi kolonel.

Di Novi Sad, selain pesawat lain, Loiko menerbangkan biplan Breguet-14 Prancis bermesin tunggal. Nasib mesin ini penasaran. Pembom Breguet 14 pertama mengudara pada 21 November 1916. Berat kosong pesawat adalah 1086 kg, dan yang diisi bahan bakar adalah 1765 kg. Motor Reno 12 Fox bertenaga 300 hp memungkinkan pesawat mencapai kecepatan maksimum 177 km/jam dan kecepatan jelajah 152 km/jam. Jangkauan penerbangan sekitar 900 km.

Bagaimana pembom Breguet-14 masuk ke KSHS? Pada akhir November 1920, sebuah kapal uap Prancis tiba di Konstantinopel, membawa 20 pembom Breguet-14, yang akan dikirim ke Sevastopol untuk pasukan Wrangel. Tapi, sayangnya, baron sudah berada di Konstantinopel dengan kapal pesiar Lucullus dan dia tidak punya waktu untuk para pembom. Alhasil, pesawat tersebut dijual kembali ke KSHS.

KEMBALI KE Uni Soviet


Di Novi Sad, Loiko bentrok dengan perwira kulit putih dan, bersama instruktur sipil lainnya, Pavel Fedorovich Kachan, memutuskan untuk terbang ke Uni Soviet. Sangat mengherankan bahwa kedua pilot tersebut lahir pada tahun 1892 dan keduanya dari keluarga petani. Hanya Loiko di Belarusia, dan Kachan di provinsi Taurida. Menurut peta, pilot meletakkan rute sepanjang 650 kilometer dari lapangan terbang di Novi Sad ke kota Kamenets-Podolsky di Soviet. Pada tanggal 6 Agustus 1923, jam 9 pagi, ketika semua orang di lapangan terbang pergi untuk sarapan, Loiko dan Kachan mengeluarkan Breguet-14 dari hanggar dan mengangkatnya ke udara.

Loiko kemudian memberi tahu jurnalis Soviet:

“Cuaca tidak berawan, hanya angin sakal yang sangat kuat yang bertiup dari kiri.

Perbatasan Serbia-Rumania, seratus kilometer dari tempat keberangkatan, melintas di ketinggian 2700 meter.

Membandingkan jarak yang ditempuh dengan waktu yang telah berlalu sejak saat keberangkatan, kami memutuskan bahwa jalur tersebut pasti akan ditempuh. Motor bekerja dengan sempurna. Tapi sekarang laut berawan yang kokoh terbuka di depan, bersembunyi di cakrawala di depan kami. Kami melewati sedikit ke kiri dekat Gunung Temishvara (130 kilometer dari tempat keberangkatan) dan pergi ke atas awan, karena ketinggian lapisan awan jauh lebih rendah daripada punggungan Carpathian, yang harus kami lintasi.

Mengambil ketinggian 4000 meter, kami melihat bahwa di awan tidak ada celah atau lubang yang terlihat, setidaknya sesekali melihat tanah, seseorang dapat menavigasi.

Lapisan awan tebal dan terus menerus. Jauh di depan ada gumpalan awan besar yang terang benderang yang terletak di puncak tinggi Carpathian Range. Kami tidak memiliki kompas, tetapi kami memanfaatkan jam dan matahari dengan sangat baik untuk menentukan jalan kami. Motor secara konsisten berjalan dengan baik. Kami terbang ke depan, dan sekarang ... sudah di atas batang awan yang terhampar di Carpathians. Di depan adalah laut berawan yang tak terbatas dan terus menerus. Diputuskan untuk terbang selama bensin cukup ... Kami maju ... Tapi kemudian mesin berhenti, mengambilnya lagi, dan berulang beberapa kali, akhirnya berhenti dan tidak mengambilnya lagi. Bensin sudah habis.

Untuk berjaga-jaga, kami mulai, merencanakan dengan hati-hati, untuk maju. Sekrup segera berhenti, dan kami, dengan cepat turun, memasuki lapisan awan. Setelah melewatinya, kami berada di ketinggian 500 meter.

Medannya asing, tuli dan tidak rata: ada banyak berkas gandum di ladang sempit, dan di beberapa tempat tumbuh jagung lebat yang tinggi. Hanya di dekat desa itu sendiri terdapat padang rumput yang belum dibajak. Di sini kami memutuskan untuk turun dan cukup berhasil duduk dengan sewa kecil. Sekitar 30 orang segera berlari ke arah kami. Kami mendengar mereka berbicara bahasa Rusia. Awalnya kami senang, percaya bahwa kami mendarat di wilayah Rusia, tetapi setelah menanyakan nama desa dan menemukannya di peta, kami yakin bahwa kami belum terbang sejauh 50 kilometer ke perbatasan dan mendarat di Bessarabia .. .

Di sebuah jurang, di tepi Dniester, ada sebuah biara, di mana, menurut cerita seorang anak gembala yang bertemu di jurang, orang bisa mendapatkan roti. Kami pergi ke halaman biara dan segera menemui pendeta dan meminta roti.

Nah, pendeta itu segera "mengadu", dan pilotnya berakhir di penjara Rumania. Orang Rumania mengembalikan Breguet-14 ke KSHS dan akan melakukan hal yang sama dengan kedua pilot, yang diancam dengan hukuman mati di sana.

Menurut satu versi, Loiko menulis surat kepada kolonel Rumania Fotesco, yang dia kenal sebagai pilot selama pertempuran di front Rumania pada tahun 1917. Loiko dan Kachan meminta untuk ditinggalkan di Rumania dan menyatakan kesiapan mereka untuk bertugas di pasukannya.

Fotesko tidak menjawabnya, tetapi seorang perwira intelijen Rumania tiba di penjara. Dia mengambil langganan dari kedua pilot untuk tidak mengungkapkan rahasia dan kesiapan untuk bekerja di Uni Soviet untuk Rumania Raya. Setelah itu, Loiko dan Kachan diam-diam dipindahkan melintasi Dniester. Di sana, pilot melapor ke OGPU cabang Tiraspol. Mereka tidak akan memata-matai Rumania dan mereka memutuskan untuk tetap diam tentang perekrutan tersebut.

"FAIRY TALES" UNTUK BADAN


Loiko dan Kachan memberi tahu pihak berwenang dan pers Soviet yang agak lucu sejarah: “Kami telah duduk selama dua bulan, pada tanggal 6 Oktober kami tiba-tiba diberi tahu bahwa kami dikirim ke Bendery untuk dikirim melintasi Dniester. Ini belum bisa menyenangkan kami, karena kami mengetahui bahwa orang Rumania yang ingin pergi ke Rusia dibunuh di Dniester. Pada malam tanggal 7 kami dikirim ke Bender; menghabiskan malam di sel bau di pos jaga. Pada 8 Oktober, mereka dikirim ke perusahaan perbatasan, dan dari sana pada 9 Oktober ke desa. Kaukany ke penjagaan, tempat penyeberangan dipilih. Ada 9 pengungsi Rusia lagi yang akan diangkut ke sana. Kami memutuskan bahwa jika kami dibawa ke titik penyeberangan secara terpisah, dan bukan dalam grup ini, maka kami harus lari ...

Namun, sekitar pukul dua pagi, di bawah pengawalan kuat yang dipimpin oleh seorang perwira Rumania, mereka membawa kami semua ke pantai. Di sana, petugas membagi kami menjadi dua kelompok untuk penyeberangan, dan kompi kami yang terdiri dari empat orang termasuk seorang Rusia yang berperilaku mencurigakan, jelas dari semuanya bahwa dia adalah agen Rumania, dan kami takut dia dikirim bersama kami untuk membunuh. kami di pihak Rusia, sehingga dalam hal ini orang Rumania dapat mengaitkan kejahatan tersebut dengan penjaga Rusia. Sebuah kawat diikatkan ke perahu sehingga bisa dikembalikan, karena orang Rumania takut memberikan kepada tukang perahu mereka. Dua kali kami ditarik mundur, karena kabelnya mengerem dengan kuat dan tidak mungkin untuk bergerak lebih jauh dari tengah sungai. Selain itu, perahunya penuh lubang dan cepat terisi air, yang tidak sempat kami tuangkan dengan helm terbang, dan hampir tenggelam. Hanya untuk ketiga kalinya, ketika kami menggulung kawat menjadi gulungan dan membawanya, meninggalkan salah satu ujungnya terikat di pantai Rumania, kami berhasil mencapai pantai Rusia dengan selamat. Orang Rusia yang mencurigakan itu lari ke semak-semak dan menghilang. Kami kemudian menggambarkan tanda-tandanya di Tiraspol GPU.”

Saya mengutip memoar ini dari artikel "The Collapse of Aviation Emigrants", yang diterbitkan dalam Bulletin of the Air Fleet, No. 3, Mei 1924.

Penerbangan tersebut diliput secara luas oleh pers Soviet, tetapi surat kabar Yugoslavia awalnya mengklaim bahwa kedua pilot tewas dalam misi khusus. Nah, ketika Loiko dan Kachan muncul di Tanah Soviet, surat kabar Zastava (Znamya) menyatakan bahwa agen Bolshevik menawarkan Loiko dan Kachan untuk bekerja di Moskow di Akademi Armada Udara. Zhukovsky.

Sayangnya, keduanya diberi peran yang lebih sederhana. Loiko dikirim untuk bekerja sebagai instruktur penerbangan di Sekolah Pilot Militer Boryspil (VSL ke-2), dan Kachan dikirim ke Sekolah Pilot Militer Serpukhov (VSL ke-3).

NASIB YANG BERBEDA

Pada tahun 1929, awan berkumpul di atas Ivan Loiko. Ayahnya, seorang kepalan tangan, menolak bergabung dengan pertanian kolektif, saudaranya Nikolai merobek bendera merah dari dewan desa. Selain itu, OGPU mengingatkan ayahnya bahwa orang Polandia pada masa pendudukan mengangkatnya sebagai kepala desa. Kakak dan ayah saya diasingkan ke Siberia selama 5 tahun. Terlepas dari episode ini, dua kadet sekolah melontarkan kecaman pada Ivan. Dengan satu atau lain cara, tetapi pada 14 Agustus 1929, dia ditangkap dan pada interogasi pertama dia berbicara tentang perekrutan mereka oleh intelijen Rumania. Seminggu kemudian, Kachan juga ditangkap.

Pada tanggal 4 November 1929, Kolegium OGPU berguling dalam "sepuluh tahun di tanduk" berdasarkan Pasal 58, paragraf 6 "Spionase". Loiko menghabiskan sekitar satu tahun di Butyrka, dan kemudian dikirim ke EON-45 - sebuah ekspedisi ke pulau Vaygach. Di sana, para tahanan yang tidak dikawal, bersama warga sipil, bekerja di tambang. "Zeka" Loiko berulang kali didorong oleh ucapan terima kasih dan hadiah uang tunai.

Pada tanggal 20 September 1934, yaitu, tanpa menjalani setengah dari masa jabatannya, Loiko dibebaskan, tetapi tetap bekerja di pulau itu sebagai insinyur mesin di departemen transportasi kepercayaan pertambangan Vaigach. Bersama dengan "utara", dia menerima lebih dari 500 rubel. per bulan. Sebagai perbandingan, di Moskow, upah rata-rata seorang pekerja pada pertengahan 1930-an adalah 150–200 rubel, dan uang pensiun adalah 25–50 rubel. Menurut beberapa sumber, Loiko meninggal di pulau itu pada tahun 1936, menurut yang lain, dia meninggal di dekat Leningrad pada tahun 1942.

Bahkan lebih sedikit yang diketahui tentang Pavel Kachan. Rupanya, dia juga dibebaskan lebih awal. Hanya diketahui secara pasti bahwa dia meninggal pada tahun 1940 saat menguji pesawat baru.

Sebagai penutup, saya akan memberikan informasi singkat tentang keponakan Ivan Loiko, putra dari saudara laki-laki Nikolai yang diasingkan - Anatoly, Evgeny dan Arkady. Salah satunya menjadi laksamana muda, yang lain - direktur pabrik, yang ketiga - kepala insinyur di lembaga penelitian. Bukan karir yang buruk untuk anak-anak petani di Belarusia. Mungkinkah hal seperti itu terjadi di era pan-Polandia?
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

2 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +3
    1 ноября 2015
    Barang bagus.. Terima kasih...
  2. +2
    1 ноября 2015
    Aces Rusia dari dunia pertama-
    Kapten Staf A.A. Kazakov - 17 kemenangan (tidak resmi - 32) + 1 dalam Perang Saudara

    Kapten Angkatan Darat Prancis P.V.d'Argeeff - 15

    Kapten peringkat kedua A.P. Seversky - 13

    Letnan IV Smirnov - 12

    Letnan M. Safonov - 11

    Kapten B. Sergievsky - 11

    Ensign EM Thomson - 11

    Kapten Staf E.N. Kruten - 7

    Ensign G.E. Suk - 7

    Ensign I.A.Orlov - 6

    Ensign O.I.Teter - 6

    Ensign V.I.Yanchenko - 6

    Letnan Kolonel I.M. Bagrovnikov - 5

    Letnan tentara Prancis V. G. Fedorov - 5

    Panji Kokorin - 5

    Panji I.M.Makhlapuu - 5

    Ensign A.M.Pishvanov - 5

    Letnan Angkatan Darat Prancis Pulpe - 5

    Kapten peringkat kedua V.V.Utgoff - tidak ada data pasti

    -----

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"