Jenderal kavaleri. Pavel Adamovich Plehve

4
"Tidak diragukan lagi, Plehve dianggap yang terbaik dari semua komandan tentara."
MK Lemke, sensor militer Markas Panglima Tertinggi pada tahun 1915-1916


Pavel Adamovich lahir pada 30 Mei 1850 di provinsi St. Petersburg dalam keluarga bangsawan. Sayangnya, sangat sedikit yang diketahui tentang masa kecil dan masa mudanya. Plehve belajar di Gimnasium Klasik Warsawa, dan pada tahun 1868 ia ditugaskan ke Sekolah Kavaleri Nicholas yang istimewa. Dia lulus darinya dua tahun kemudian, dan tidak hanya lulus, tetapi dalam kategori pertama dengan dimasukkan ke dewan marmer kehormatan institusi. Seorang pemuda yang menjanjikan dipromosikan ke cornet dan dikirim ke Resimen Penjaga Kehidupan Ulansky. Pada tahun 1874, Pavel Adamovich dipromosikan menjadi letnan, dan pada saat yang sama ia memutuskan untuk memasuki Akademi Staf Umum Nikolaev. Tiga tahun kemudian, ia lulus darinya dan sekali lagi di kategori pertama. Mengingat sulitnya hasil ini, bahkan saat itu dapat disimpulkan bahwa perwira muda itu memiliki bakat luar biasa.

Plehve menerima baptisan api dalam perang Rusia-Turki tahun 1877-1878. Dia berjuang sebagai kepala perwira di markas besar korps tentara. Pemuda itu mengambil bagian dalam pertempuran di dekat ketinggian Sahar Tepe, dalam pertempuran di dekat desa Bulgaria Ayaslar, serta dalam serangan umum pasukan Detasemen Utara dan pengejaran musuh ke Shumla. Untuk perbedaan selama tahun-tahun perang, Pavel Adamovich dianugerahi St. Anna tingkat ketiga. Ketika perang berakhir, Plehve tetap melayani di Bulgaria sebagai petugas staf untuk penugasan. Pada bulan November 1879 ia dianugerahi Ordo St. Stanislaus tingkat kedua untuk "keberanian luar biasa dan keberanian yang ditunjukkan dalam kasus waktu yang berbeda." Pada tahun yang sama, Pavel Adamovich yang berusia dua puluh sembilan tahun menjadi letnan kolonel. Dari tahun 1880 hingga 1889, perwira berbakat ini bertugas di berbagai posisi staf dan komando. Antara lain, ia bekerja di komite ujian Sekolah Kavaleri Perwira, sebagai kepala perwira yang belajar di Akademi Staf Umum Nikolaev, dan untuk sementara memimpin Resimen Cuirassier. Pada tahun 1882 ia dipromosikan menjadi kolonel.

Pada tahun 1889, Plehve mempresentasikan karya ilmiah militer pertamanya kepada publik - Essays from cerita kavaleri." Karya itu, yang ditujukan untuk kadet Sekolah Kavaleri Nikolaev, mempertimbangkan perkembangan kavaleri dari zaman kuno dan merupakan studi yang sangat bagus tentang topik ini. Perlu dicatat bahwa Pavel Adamovich, yang secara alami aktif, selalu tertarik dengan mobilitas operasional kavaleri, satu-satunya cabang tentara yang bergerak pada waktu itu. Misalnya, baris berikut miliknya: “Kavaleri tidak perlu khawatir tentang peningkatan pesat dalam senjata api. lengan - itu harus melawan kekuatan api dengan mengembangkan kemampuan manuver dan kecepatan tindakan, dan khususnya dengan meningkatkan semangat untuk kesiapan sesaat untuk memutuskan perusahaan yang putus asa ... ".

Pada akhir 1890, Pavel Adamovich sudah memimpin Resimen Mariupol Dragoon kedua belas, dan sejak awal 1893 ia menjabat sebagai quartermaster jenderal markas besar distrik militer Vilna. Penunjukan ini memungkinkannya untuk berkenalan secara detail dengan teater operasi masa depan - ia secara teratur mengunjungi benteng Riga, Suwalki, Grodno, Osovets, dan Kovno dengan perjalanan inspeksi. Layanan sempurna selama bertahun-tahun tidak luput dari perhatian - pada Januari 1901 Plehve menjadi letnan jenderal dan kepala staf Angkatan Darat Don. Dia tinggal di tempat ini sampai Maret 1905, dan kemudian, karena kerusuhan di Kerajaan Polandia, dia diangkat ke jabatan komandan benteng Warsawa. Perlu dicatat bahwa sang jenderal tidak menyukai pergantian peristiwa ini, dan dia berusaha sekuat tenaga untuk kembali bertugas. Akhirnya, pada bulan Juli tahun yang sama, ia dipindahkan ke jabatan komandan korps tentara ketiga belas. Sayangnya, Plehve tidak pernah memiliki kesempatan untuk melawan Jepang selama perang 1904-1905, meskipun ia dianggap sebagai peserta di dalamnya. Pada saat itu, selain penghargaan di atas, ia memiliki perintah St. Anna, St. Stanislav dan St. Vladimir dari berbagai derajat, Ordo Legiun Kehormatan Prancis, Ordo Mahkota Rumania, dan banyak medali. Dia dicirikan di puncak komando selalu sangat positif, atau, seperti yang mereka katakan saat itu, "tanpa cela."

Karier Pavel Adamovich terus menanjak - pada tahun 1906 ia menjadi asisten komandan distrik militer Vilna yang sudah dikenalnya, dan setahun kemudian ia dipromosikan menjadi jenderal dari kavaleri. Sejak musim semi 1909, Plehve memegang jabatan komandan Distrik Militer Moskow yang paling bertanggung jawab. Pada tahun 1912, Yevgeny Miller diangkat sebagai kepala staf distrik - sama dengan Plehve, seorang pria militer sampai ke sumsum tulangnya. Sejak itu, kedua jenderal ini telah membentuk duo yang konstan dan produktif, bekerja sama dengan mengagumkan. Pavel Adamovich, sebagai komandan distrik, terlibat dalam kegiatan amal dan sosial, adalah anggota Imperial Aeronautics Society dan asisten wali rumah sakit dokter militer. Selain itu, Plehve, menurut memoarnya, adalah pria keluarga teladan - ia memiliki tiga anak (dua putri Olga dan Ekaterina dan putra Nikolai).

Pecahnya Perang Dunia Pertama adalah jenis perang baru, yang segera menempatkan persyaratan yang sangat ketat pada staf komando tentara Rusia. Pada awal permusuhan, Pavel Adamovich (seorang pria dengan usia yang sangat terhormat) memiliki pengalaman lima tahun dalam memimpin pasukan distrik yang dipercayakan kepadanya - waktu di mana Plehve berhasil mempersiapkan formasi dan unitnya dengan baik untuk pertempuran yang akan datang. . Selama mobilisasi yang diumumkan pada Juli 1914, Angkatan Darat Kelima dibentuk atas dasar Distrik Militer Moskow di bawah komando Pavel Adamovich. Dia akan bergabung dengan Front Barat Daya, menetap di wilayah Brest-Litovsk-Kholm-Kovel. Sarana dan kekuatan yang dipercayakan kepada jenderal termasuk 176 batalyon, 158 ratusan dan skuadron, hampir empat lusin perusahaan teknik, sekitar 380 senapan mesin dan 670 senjata, serta enam pesawat. Secara total, pasukan kelima awalnya memiliki 147 ribu orang. Berkenaan dengan pasokan makanan dan amunisi, pasukan Plehve berada dalam posisi yang lebih buruk dibandingkan dengan bagian lain dari Front Barat Daya. "Lawan" utama pasukan komandan ke arah yang ditunjukkan adalah pasukan keempat Austro-Hungaria, yang dipimpin oleh jenderal infanteri Moritz Auffenberg, yang didekati oleh unit Archduke Joseph Ferdinand pada paruh pertama Agustus. Kelompok musuh yang menentang Plehve berjumlah lebih dari dua ratus ribu personel militer, yaitu, secara signifikan melebihi jumlah Angkatan Darat Kelima dalam hal tenaga kerja, dan selain itu memiliki keunggulan signifikan dalam artileri.

Sehubungan dengan kekalahan di dekat Krasnik dari Tentara Keempat tetangga, Pavel Adamovich menerima perintah dari komandan pasukan Front Barat Daya "... untuk membantu sayap kiri Tentara Keempat, mengerahkan pasukannya ke barat ( jalur sebelumnya adalah ke selatan)." Manuver ini menempatkan Angkatan Darat Kelima dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan - Plehve harus membagi korpsnya menjadi dua bagian, yang mendekati medan perang secara terpisah satu sama lain, membentang sejauh ratusan kilometer. Pada pertengahan Agustus, sayap kanan Angkatan Darat Kelima Rusia bertemu dengan pasukan Austria yang maju. Pertempuran berikutnya kemudian disebut Tomashevskaya. Pecahnya pertempuran terjadi (bukan karena kesalahan komandan) dalam kondisi yang sangat tidak menguntungkan. Bagian depan pasukan kelima sekitar 120 kilometer (sementara, misalnya, untuk pasukan kedelapan - 70 kilometer). Komando musuh menempatkan pasukan pertama dan keempatnya pada posisi awal yang menguntungkan dengan menganalisis teater operasi secara rinci dan menggunakan fitur topografi dan geografis lokal. Selain itu, musuh telah membuat pengelompokan yang tepat sebelumnya dan memimpin korpsnya secara terkonsentrasi, sementara pasukan kelima Plehve bergerak di garis depan yang diperluas dan dipaksa untuk melakukan manuver dalam kontak langsung dengan Austria. Akibatnya, unit Rusia memasuki pertempuran secara terpisah dan diserang dari sisi. Meskipun demikian, Pavel Adamovich melaporkan kepada panglima tertinggi Nikolai Ivanov: "Kami akan berjuang sampai ekstrem terakhir."

Dalam situasi yang praktis tanpa harapan di awal pertempuran, dalam kondisi keunggulan musuh secara kuantitatif dan posisi, bertempur dalam setengah pengepungan, pasukan Plehve berhasil menimbulkan kerusakan signifikan pada musuh dan, dengan cekatan bermanuver, melompat keluar. dari bawah pukulan. Selama awal pengepungan Angkatan Darat Kelima, komandan, yang tidak melepaskan tangannya dari "denyut nadi" pertempuran, menemukan kegunaan luar biasa untuk kavalerinya. Setelah membentuk korps kavaleri terkonsolidasi (omong-omong, salah satu yang pertama di tentara Rusia), ia menyerang mereka di belakang Austria. Divisi Don Cossack Plehve digunakan oleh sang jenderal untuk memastikan penarikan pasukannya setelah pertempuran Tomashevsky. Selain itu, pengintaian kavaleri Angkatan Darat Kelima mendeteksi perubahan konsentrasi pasukan Austria secara tepat waktu, dan Pavel Adamovich membuat semua keputusan paling penting berdasarkan data ini. Seorang sejarawan militer menggambarkan tindakan kavaleri Plehve sebagai berikut: "Pada saat-saat sulit pertempuran, divisi kavaleri dengan cepat terkonsentrasi di celah antara korps atau di sisi-sisi korps dan dalam pertempuran menyediakan sisi-sisi pasukan, sepenuhnya membantu yang terakhir." Kerugian pasukan Plehve dalam Pertempuran Tomashevsk berjumlah kurang dari tiga puluh ribu orang, dan pasukan Austria yang "menang" - empat puluh ribu. Operasi pengepungan, yang dikandung oleh komando musuh, berubah menjadi dorongan sepele, dan hasil yang diperoleh tidak membenarkan kerugian yang terjadi. Sejarawan militer terkenal, Letnan Jenderal Nikolai Golovin, menyebut manuver pawai Angkatan Darat Kelima setelah Pertempuran Tomashevsky salah satu yang paling terampil dalam sejarah Perang Dunia: “Penarikan ini sama sekali bukan mundur - itu adalah pemisahan dari musuh, mengembalikan kebebasan manuver tentara, yang mempertahankan kemampuan tempur penuh”.

Pada tahap kedua Pertempuran Galicia, pasukan kelima, dibagi menjadi dua bagian, melakukan tugas yang berbeda - Letnan Jenderal Januariy Tsikhovich, yang berpartisipasi dalam Pertempuran Galicia, menulis bahwa “pasukan kelima membantu pasukan keempat dan kesembilan dengan satu setengah dari pasukannya, dan pasukan ketiga dan kedelapan dengan setengah lainnya, dengan menerapkan manuver gerakan dalam dengan bagian-bagiannya ke arah yang eksentrik. Beberapa hari kemudian, Angkatan Darat Kelima, setelah menyatukan kelompoknya, melanjutkan serangan dan, setelah pertempuran berdarah yang sengit dengan barisan belakang musuh, mencapai Sungai San pada 8 September dan menduduki Yaroslav, menandai berakhirnya partisipasinya dalam pertempuran. Hasil dari operasi Galicia, yang berakhir pada pertengahan September, adalah kekalahan tentara Austro-Hungaria pertama dan pasukan Adipati Agung Ferdinand, serta mundurnya pasukan Austro-Hungaria kedua, ketiga dan keempat. Total kerugian Rusia berjumlah 190 ribu tewas dan terluka, 40 ribu ditangkap, sekitar seratus senjata hilang. Austria kehilangan 300 ribu tentara dan perwira, sekitar 100 ribu ditangkap, empat ratus senjata hilang oleh mereka. Pavel Adamovich memiliki jasa besar dalam kemenangan ini - manuvernya dalam dua kelompok di belakang Austria, yang menjadi klasik sejarah militer Rusia, mematahkan koherensi formasi musuh dan menghancurkan rencana musuh. Untuk tindakan sukses pasukan yang dipercayakan kepadanya pada pertengahan September 1914, Plehve dianugerahi penghargaan militer tertinggi di Rusia - Ordo St. George tingkat keempat.

Perlu dicatat bahwa Pavel Adamovich menugaskan peran besar selama pertempuran ini (serta semua yang berikutnya) dengan adanya komunikasi dengan komandannya. Yang membuatnya kecewa, komunikasi sering terputus, dan laporan penting tertunda. Akibatnya, Plehve memutuskan untuk mengirim perwakilan tepercaya ke area yang paling bertanggung jawab. Tugas mereka adalah, tanpa mengganggu komandan untuk mengelola unit, memberi tahu Pavel Adamovich tentang semua detail yang menarik baginya.

Penting juga untuk dicatat bahwa Plehve adalah salah satu dari sedikit komandan yang memikirkan keberhasilan operasi garis depan umum, dan bukan tentang kemenangan pribadi. Tetangga, omong-omong, tidak selalu membayarnya dengan koin yang sama. Misalnya, Komandan Evert menolak membantu Angkatan Darat Kelima pada 13 Agustus. Komandan Ruzsky berperilaku serupa, untuk waktu yang lama mengabaikan perintah komando depan untuk membantu sayap kiri Angkatan Darat Kelima. Dalam kasus terakhir, hanya keteguhan korps Plehve yang mencegah kekalahan.

Setelah pertempuran Galicia, pasukan Austro-Hongaria di seluruh front mulai mundur dengan tergesa-gesa. Ancaman perebutan Silesia Atas, Krakow, dan Galicia Barat oleh Rusia menyebabkan pasukan Jerman berbenteng untuk mendukung sekutu. Dalam hal ini, perjuangan untuk penyeberangan dan jembatan menjadi sangat penting bagi kedua belah pihak. Salah satunya - jembatan Kozenitsky - selamanya tetap dalam sejarah perang sebagai contoh keberanian tentara Rusia dari pasukan keempat dan kelima. Terlepas dari upaya putus asa musuh untuk menggulingkan pasukan Rusia di Vistula, Plehve menjaga jembatan di belakangnya, dan juga memindahkan dua korps tentara ke tepi kiri, yang membelenggu pasukan musuh dan menyiapkan pangkalan untuk serangan.

Tahap berikutnya dalam karir cemerlang Plehve adalah operasi Lodz - dalam kaitannya dengan seni militer, salah satu yang paling sulit dalam perang itu. Tidak takut akan ancaman pengepungan pasukannya, Pavel Adamovich segera merespon dengan ancaman pengepungan sayap kiri musuh. Jenderal Jerman Max Hoffmann menggambarkan situasinya sebagai berikut: “Komunikasi tiba-tiba terputus antara pasukan yang menembus di belakang garis musuh dan sayap kiri unit Jenderal Artileri Scholz. Pasukan Rusia bergerak ke celah yang terbentuk ... ". Manuver ini mengubah gelombang pertempuran. Sejarawan militer mencatat: “Angkatan Darat Kelima, seperti irisan besi, jatuh di antara sisi-sisi musuh yang maju, tidak membiarkan mereka menutup ... Stamina Rusia dan energi Plehve, yang memimpin pasukan, mencegah malapetaka , dan Jerman dari jalan pintas ternyata dilewati.” Keberanian Pavel Adamovich sangat dihargai tidak hanya oleh para pemimpin militer Rusia, jenderal besar tentara Inggris, yang berada di bawah komando Rusia, menulis: “Pada kampanye ke jenderal, seorang komandan melompat dari komandan pasukan. tentara Rusia kedua, Scheidemann, dan dengan bersemangat berkata: "Yang Mulia, tentara kedua dikepung dan dipaksa menyerah!" Plehve diam-diam mengamati perwira muda itu dari bawah alisnya yang tebal selama beberapa detik, dan kemudian berkata: “Sayangku, apakah kamu datang untuk memainkan tragedi atau dengan laporan? Jika Anda memiliki laporan, laporkan kepada kepala staf. Dan tidak perlu memainkan tragedi di sini, kalau tidak saya akan mengirim Anda ke bawah tahanan.

Pada 9 November, kelompok pemogokan Schaeffer-Boyadel, yang sebelumnya telah membuat tentara Rusia kedua menjadi setengah lingkaran, dikepung oleh pasukan Plehve. Dokumen-dokumen Jerman berisi entri berikut: "... Di bawah kondisi saat ini, seseorang seharusnya tidak berharap untuk pembebasan pasukan Jenderal Schaeffer yang terputus." Namun, "bantuan" untuk sisa-sisa empat divisi musuh tiba-tiba datang dari komando Front Barat Laut - komandan depan Nikolai Ruzsky, yang tidak memahami situasinya, memerintahkan pasukan pertama, kedua dan kelima untuk mulai mundur. Terlepas dari protes Pavel Adamovich, perintah ini dilakukan. Belakangan, Markas Besar menyadari kesalahan perintah semacam itu, tetapi waktu berlalu, pasukan pemblokiran tidak diperkuat, dan pada 11 November, dalam pertempuran malam, kelompok Schaeffer-Boyadel, menerobos posisi Rusia, bergabung dengan kekuatan utama. Pengejaran yang terlambat dari tentara Jerman yang mundur juga tidak terorganisir, terlepas dari telegram Plehve kepada komandan depan, di mana ia menunjukkan bahwa "pasukan musuh kelelahan oleh transisi, mogok makan, dan pemogokan beku ...".

Dan, bagaimanapun, operasi Lodz berakhir dengan kemenangan Rusia - semua upaya Jerman untuk mengulangi "Tannenberg" Samson gagal, dan Pavel Adamovich kembali menegaskan reputasi seorang pemimpin militer yang bertempur dengan keterampilan, bukan angka - pasukannya dengan awal operasi adalah yang terkecil di depan, yang tidak mencegah mereka memainkan peran kunci dalam pertempuran. Erich Ludendorff, kepala staf Front Timur Jerman, menulis: “Tujuan operasional penting untuk menghancurkan Rusia di tikungan Sungai Vistula tidak terpenuhi ... Alih-alih mengepung pasukan musuh di dekat Lodz, kami harus menyelamatkan pasukan kami sendiri. korps." Plehve sendiri, secara taktis, kembali menunjukkan dirinya sebagai pendukung operasi aktif, termasuk di sayap. Berikut adalah salah satu seruannya kepada pasukan: "Untuk mengalahkan musuh, untuk mengejarnya dengan cara yang paling kejam dan gigih, bukan untuk membiarkannya keluar, tetapi untuk menghancurkan atau mengambil, secara umum, menunjukkan energi yang ekstrem." Bagian dari jenderal berhasil menangkis semua serangan Jerman, memaksa musuh untuk bertahan dan mundur. Setelah Pertempuran Lodz, Pavel Adamovich mendapatkan ketenaran di ketentaraan sebagai spesialis dalam situasi krisis, ahli serangan sayap dan manuver, penyelamat Front Rusia, yang dikenang dalam situasi operasional yang paling sulit.

Plehve juga bertindak sangat efektif dalam pertempuran tahun 1915, khususnya di Prasnyshsky Musim Dingin. Operasi defensif-ofensif dari pasukan pertama dan kedua belas (di bawah komando Plehve) dari Front Barat Laut ini berlangsung di wilayah kota Polandia dengan nama yang sama. Pada awal operasi, musuh memiliki keunggulan dalam infanteri, tentara Rusia, selain kekurangan personel, memiliki artileri kecil, mengalami "kelaparan cangkang", dan, bagaimanapun, memenangkan kemenangan yang meyakinkan. Pentingnya keberhasilan ini sangat penting - konsekuensi dari pertempuran Agustus yang bernasib buruk di Prusia Timur sebagian besar dihilangkan. Semua keberhasilan Jerman, yang diperoleh dalam operasi Agustus atas pasukan kesepuluh, hilang selama kekalahan mereka dari pasukan kedua belas Pavel Adamovich. Prancis kemudian menyebut kota Prasnysh di Polandia sebagai "Marne Rusia" karena suatu alasan. Plehve sendiri sekali lagi menegaskan reputasi seorang komandan yang tegas. Dalam aspek taktis, sang jenderal berusaha mengatur serangan sayap dan menangkap komunikasi musuh. Keberhasilan Rusia dalam operasi ini, bersama dengan faktor-faktor lain, mengacaukan rencana Jerman untuk kampanye musim semi tahun 1915. Komando Jerman dalam pribadi Ludendorff, menekankan "kerugian yang signifikan" dan "serangan balik Rusia yang energik", menyimpulkan: "Pasukan kami telah belajar pelajaran yang baik." Kemenangan Pavel Adamovich memberi tentara Rusia keuntungan taktis yang signifikan, memungkinkan secara umum untuk mempertahankan posisi yang kuat dan stabil di arah barat laut pada tahun 1915, yang tidak berhasil bagi Rusia.

Pada April 1915, Jerman melancarkan serangan kuat di Baltik. Pada tanggal 25, musuh telah merebut Courland Selatan, sehingga menciptakan ancaman bagi angkatan laut Rusia di Baltik. Juga dalam bahaya adalah arah Riga. Untuk menstabilkan situasi di Baltik, kendali pasukan kedua belas (segera berganti nama menjadi pasukan kelima), yang dipimpin oleh Plehve, dipindahkan. Pasukannya menghentikan kemajuan Jerman, yang, dalam situasi seperti itu, bukanlah masalah kecil. Perlu dicatat bahwa jejak signifikan pada kekuatan tempur pasukan Pavel Adamovich ditinggalkan oleh fakta bahwa banyak unit yang tidak bersenjata, dan penggantinya belum menyelesaikan pelatihan mereka. Setiap batalyon keempat resimen tidak memiliki senapan - dengan demikian, keunggulan numerik nominal pasukan Plehve di infanteri berubah menjadi keunggulan Jerman yang sebenarnya. Kavaleri Rusia yang tangguh dalam kondisi barat laut ternyata tidak efektif, di pihak musuh ada juga keunggulan hampir dua kali lipat dalam jumlah senjata dan tidak ada masalah dalam pasokan amunisi. Untuk semua hal di atas, ada baiknya menambahkan panjang bagian depan yang signifikan - sekitar 250 kilometer.

Karena kurangnya dana dan pasukan, Plehve meninggalkan rencana aksi ofensif dan membatasi dirinya pada pertahanan aktif. Selama operasi Jerman Mitavo-Shavelsk yang akan segera diluncurkan, semua tindakan komandan dibedakan oleh ketertiban dan ketenangan yang tepat waktu, dengan pemahaman yang benar tentang situasinya. Sejarawan militer sehubungan dengan operasi ini mencatat: “Pavel Adamovich dengan sangat bijaksana menilai situasi dan mengungkap semua manuver Jerman dalam cakupan ganda. Perintah yang diberikan tepat waktu untuk mundur memungkinkan untuk menarik pasukan dari pukulan ... ". Pasukan Plehve, mundur dari baris ke baris, melakukan serangan balik pendek, tetapi sangat energik di sektor-sektor terpisah, dirancang tidak begitu banyak untuk melawan musuh untuk mematahkan keinginannya. Pada akhir Juli, Jerman menduduki Mitava, menduduki hampir seluruh Courland. Pasukan Plehve, bersembunyi di balik kavaleri, mundur ke Jakobstadt, Dvinsk dan Riga, serta ke Dvina Barat. Keberhasilan teritorial musuh tidak menyembunyikan kerugian utamanya - semua upaya untuk memotong dan menghancurkan pasukan Plehve yang dibenci tidak berhasil.

Pada akhir Agustus, pasukan Jerman melakukan serangan lagi. Kali ini, pukulan utama terjadi pada gabungan antara Tentara Kesepuluh Front Barat dan Tentara Kelima Plehve Front Utara. Hanya tindakan energik yang berhasil melokalisasi terobosan, di mana aktivitas Pavel Adamovich memainkan peran besar dalam menutup sayap kiri pasukannya dengan sayap kanan kesepuluh. Namun, serangan berlanjut, dan dalam situasi musuh memasuki komunikasi pasukan kelima, komandan mengambil sayap kirinya ke Dvina Utara. Dvinsk-lah yang kemudian menjadi pusat utama pertahanan Rusia di sisi utara garis depan.

Artileri musuh terus-menerus bekerja di sekitar kota dan pinggirannya, dibombardir dari pesawat. Semua institusi dan perusahaan dievakuasi, sebagian besar penduduk meninggalkan Dvinsk. Nasib pemukiman juga telah ditentukan sebelumnya oleh pihak berwenang - buktinya adalah pembangunan jalur kereta api bypass. Mereka yang dekat dengan Plehve ingat ungkapannya: "Sementara saya di kota, tidak selangkah pun mundur." Secara bertahap, pertahanan secara mendalam diorganisir di dekat Dvinsk - salah satu yang paling kuat di seluruh lini depan. Kota itu tetap di tangan Pavel Adamovich, dan semua serangan musuh dipukul mundur dengan kerugian besar baginya. Dan pada bulan Oktober, Rusia melancarkan serangan balasan. Secara umum, Front Dvina dalam konfigurasi yang dibuat oleh Plehve bertahan selama dua setengah tahun (hingga awal 1918).

Orang-orang yang mengenal Pavel Adamovich dengan dekat menggambarkannya sebagai seorang prajurit sejati dan seorang komandan yang luar biasa. Meskipun kualitas manusia bukanlah hal utama bagi seorang pemimpin militer, perlu dicatat bahwa Plehve sangat sederhana - dia malu berbicara di depan umum, tidak suka difoto, dan menghindari efek eksternal dan kecemerlangan. Di antara bawahannya, dia memiliki reputasi sebagai orang yang bertele-tele, orang yang terlalu tenggelam dalam detail dan detail. Fakta menarik - dengan pengecualian karyawan terdekat - justru karena kecintaannya pada akurasi dan akurasi, Pavel Adamovich tidak populer di kalangan petugas. Ngomong-ngomong, dia sendiri tidak mencari popularitas. Menteri Perang dan Jenderal Infanteri Aleksey Polivanov menulis: "...Siapa yang tahu situasinya dengan baik adalah Pavel Adamovich, tetapi sulit untuk melayani bersamanya."

Fitur dari pekerjaan Pavel Adamovich adalah bahwa ia lebih suka memegang semua perintah taktis dan kontrol pasukan di tangannya, membatasi kebebasan operasional para komandannya dan secara pribadi menyelidiki semua masalah kepemimpinan taktis. Di satu sisi, ini berasal dari ketidakpercayaan sejumlah bos (seringkali harus dicatat, sangat dibenarkan), di sisi lain, dari keinginan untuk tidak melepaskan kendali situasi sejenak. Di sini juga penting untuk dicatat kecepatan Pavel Adamovich menilai situasi dan membuat keputusan. Misalnya, pada hari pertama pertempuran Shavli, dia membutuhkan waktu tidak lebih dari tiga jam untuk memilah-milah semua laporan, sampai pada kesimpulan yang benar tentang arah serangan utama musuh dan mengambil tindakan yang tepat.

Nama Plehve dikaitkan tidak hanya dengan kemenangan senjata Rusia, tetapi juga dengan sejumlah inovasi di bidang seni militer. Secara khusus, ia menggunakan kavaleri dengan sangat efektif, menemukannya, tidak seperti kebanyakan pemimpin militer (dan tidak hanya tentara Rusia), untuk menggunakannya dalam kondisi baru. Misalnya, selama operasi Mitavo-Shavelsk, ia mengorganisir serangan yang berhasil di belakang garis musuh, yang hasilnya dilaporkan oleh komando Jerman: “Jaringan telepon dihancurkan secara mendalam dan jarak jauh di sepanjang garis depan, dan pasokan makanan ke divisi kavaleri kedua dan keenam terganggu selama sehari. Seiring dengan tindakan energik dan manuver yang luas, komandan berusaha (sejauh mungkin) untuk melindungi pasukannya dan tidak menempatkan mereka di ambang kehancuran. Semua ini dikombinasikan dengan ketekunannya yang luar biasa dalam kasus-kasus yang tepat, misalnya, selama pertempuran Tomashevsky atau selama pertahanan Dvinsk.

Setelah bertugas di barisan untuk waktu yang lama, mengetahui massa tentara dengan sempurna, Plehve melakukan segala upaya untuk meningkatkan moral di antara pasukan. Untuk tujuan ini, ia tampil di depan tentaranya, menggunakan musik militer. Ada bukti parade yang diadakan di Dvinsk, yang diselenggarakan oleh sang jenderal sendiri. Menjadi penganut peperangan modern, Plehve juga menyambut baik inovasi teknis. Di akhir operasi Prasnysh, baterai anti-pesawat, yang dipimpin oleh Kapten Tarnovsky, dipindahkan ke markas besar pasukan kedua belas. Pavel Adamovich, bersama dengan kepala staf, mengunjungi baterai, membiasakan diri dengan senjata anti-pesawat baru dan metode penembakan. Dia sangat menghargai keberhasilan penembak anti-pesawat Rusia pertama, memberi mereka semua pesanan. Dalam perjalanan mengatur pertahanan udara kota Dvinska, Plehve kembali menarik baterai yang terbukti baik. Juga, sang jenderal adalah nenek moyang unit penyerangan tentara nasional. Perintahnya untuk Angkatan Darat Kelima Oktober 1915 berbunyi: “Saya memerintahkan di setiap kompi untuk membentuk detasemen khusus pengebom ... Untuk memilih orang-orang yang energik dan berani di dalamnya, untuk melengkapi masing-masing dengan sepuluh granat, dengan nyaman digantung di sabuk, dan sebuah sampel sewenang-wenang dengan sumbu. Selain itu, setiap orang harus dilengkapi dengan sekop dan gunting tangan untuk mengatasi kawat. Jenderal menetapkan prosedur untuk melatih unit baru dengan memperbantukan pencari ranjau sebagai instruktur. Sudah pada akhir tahun, pengalaman ini menyebar ke seluruh tentara Rusia, dan peleton serangan serupa muncul di semua resimen infanteri, yang disebut "lempar bom" atau "grenadier". Ada juga informasi tentang penggunaan pasukan lapis baja oleh komandan tentara. Misalnya, selama operasi Lodz, lima kendaraan lapis baja yang menerobos masuk ke sayap kiri korps musuh membubarkan dua resimen infanteri musuh.

Pada awal Desember 1915, Pavel Adamovich yang berusia enam puluh lima tahun diangkat menjadi panglima tertinggi semua pasukan Front Utara. Di posisi barunya, Plehve mulai mempersiapkan pasukan untuk kampanye 1916 yang akan datang, dan juga mulai memulihkan ketertiban di area belakang garis depan. Omong-omong, acara ini, mengingat kedekatan bagian depan dengan ibu kota, adalah masalah yang sangat relevan. Sudah pada tanggal 8, Pavel Adamovich mengirim catatan kepada kepala staf, di mana ia menunjukkan "peran ganda perusahaan yang didirikan di Rusia oleh Jerman dengan kedok perusahaan saham gabungan." Dalam pesan yang sama, sang jenderal menarik perhatian atasannya untuk memerangi sabotase ekonomi dan spionase, yang merupakan fenomena yang sama sekali baru bagi kontra intelijen Rusia. Di antara kasus-kasus lain, Plehve, perlu dicatat bahwa, melihat situasi yang telah ditetapkan dalam hal penempatan unit-unit garis depan dengan petugas, ia memutuskan untuk mengirim “petugas yang pulih ke markas untuk menggantikan yang sehat, yang tempatnya di peringkat.” Pada periode waktu yang sama, sebagian besar berkat Pavel Adamovich, detasemen partisan mulai diorganisir di Front Utara, yang mencakup unit reguler dan sukarelawan dari antara penduduk setempat, yang tugas utamanya adalah sabotase dan operasi pencarian di dekat bagian belakang. musuh.

Di pos yang bertanggung jawab komandan pasukan Front Utara, Plehve, sayangnya, tidak bekerja lama - masalah kesehatan berkembang. Pada akhir Januari 1916, Panglima Tertinggi, Tsar Nikolai, tiba di Front Utara dalam sebuah kunjungan inspeksi. Kaisar bertemu dengan dua jenderal garis depan legendaris - Komandan Depan Plehve dan Komandan Angkatan Darat Kelima Gurko. Setelah menerima laporan tersebut, dengan didampingi para jenderal, Panglima Tertinggi mengadakan peninjauan pasukan kavaleri dari depan. Kepala penjaga kaisar, Mayor Jenderal Alexander Spiridovich, mengenang: "Malam sebelum kedatangan Penguasa, Pavel Adamovich mengalami pendarahan, dan di pagi hari, seperti seprai pucat, dia hampir tidak bisa berdiri ... Bengkok, kecil, sangat sakit-sakitan, ia dibedakan oleh kemauan besi, energi dan keteguhan yang luar biasa. Di mana pun sang jenderal berada selama tahun-tahun Perang Besar, dia menutupi dirinya dengan kemuliaan yang memang pantas didapatkan. Tak lama setelah peninjauan, Nicholas II menulis kepada Permaisuri: “Ya Tuhan, seperti apa Plehve yang malang! Seperti mayat hijau, lebih bengkok dan buta dari sebelumnya, dia hampir tidak menggerakkan kakinya... Dia bernalar dengan cukup normal dan masuk akal, pikirannya jernih dan kepalanya segar, dan ketika dia duduk, semuanya baik-baik saja, tetapi ketika dia mendapatkan up, dia menunjukkan tontonan melankolis."

Jenderal kavaleri. Pavel Adamovich Plehve


Karena alasan kesehatan, pada awal Februari, Pavel Adamovich diberhentikan dari komando. Dia diangkat sebagai anggota Dewan Negara, dan Plehve meninggalkan tentara aktif. Sang jenderal tiba di Moskow dan menetap di sebuah apartemen tua di markas besar Distrik Militer Moskow. Dia meninggal di University Clinic of Nervous Diseases pada 28 Maret 1916 karena pendarahan otak. Menjelang kematiannya, Pavel Plehve pindah ke Ortodoksi.

Berdasarkan bahan buku oleh A.V. Oleinikov "Jenderal Sukses dari Perang yang Terlupakan" dan situs http://gwar.elar.ru.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

4 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +7
    6 ноября 2015
    A. Knox, Mayor Jenderal Angkatan Darat Inggris: "Plehve milik ... sekolah Moltke dan memiliki pikiran logis dan kemauan besi." Orang Inggris itu salah, Plehve milik sekolah Suvorov kami ....
  2. +3
    6 ноября 2015
    Kemuliaan bagi para komandan Rusia!
  3. 0
    7 ноября 2015
    Penulis adalah nilai tambah yang pasti untuk gagasan mulia "menarik" fakta sejarah tentang komandan Rusia untuk dilihat publik. Sayangnya, kita tahu tentang saat-saat seperti tentang perang yang hilang dengan Jepang pada tahun 1904-1905 dan partisipasi dalam Perang Dunia I 1914-1918 karena pembunuhan Archduke Franz Ferdinand pada tanggal 28 Juni 1914. Dan nama-nama komandan militer dikaitkan dengan jumlah tentara Tentara Merah yang terbunuh.
    Tidak diragukan lagi, komandan besar Rusia adalah siswa sekolah Suvorov, yang telah menguasai ilmu kemenangan.
  4. 0
    7 ноября 2015
    Ya, sayangnya, kita hanya tahu sedikit tentang Perang Dunia Pertama. permintaan
  5. Komentar telah dihapus.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"