P-36 "Curtis". Bagian I. Tidak diakui di negaranya sendiri

13
P-36 "Curtis". Bagian I. Tidak diakui di negaranya sendiri


Curtiss P-36 adalah generasi baru pesawat tempur monoplane yang diperkenalkan ke dalam layanan dengan Korps Udara Angkatan Darat AS. Itu cukup sebanding dengan pesawat tempur Supermarine Spitfire, Hawker Hurricane dan Messerschmitt Bf.109, yang pertama kali mengudara pada pertengahan 30-an, dengan selang waktu beberapa bulan. Dan meskipun P-36 praktis tidak memiliki apa pun yang tersisa dari biplan Curtiss, ia mempertahankan julukan "Elang", karakteristik pesawat perusahaan.

Prototipe pesawat tempur R-36 adalah proyek "model 75", yang dikembangkan atas perintah tentara untuk berpartisipasi dalam kompetisi untuk pesawat tempur baru, yang dijadwalkan akan dimulai pada Mei 1935. Meskipun Curtiss kehilangan tempat pertama dalam kompetisi, pada kenyataannya dia adalah pemenangnya, memenangkan kontrak untuk 227 pesawat untuk Korps Udara Angkatan Darat dan mengirimkan 753 pesawat tempur untuk ekspor. Selain itu, setidaknya 25 pesawat dibangun di bawah lisensi di negara lain.

"Model 75" benar-benar memiliki sedikit kesamaan dengan pesawat Curtiss sebelumnya. Perancang utama proyek ini adalah Donovan Berlin, yang pindah ke Curtiss dari Northrop, dan membawa banyak ide baru dari pekerjaan terakhirnya. Pesawat prototipe menerima catatan sipil X-17Y. Itu adalah monoplane semua-logam dengan kain penutup hanya pada permukaan kontrol. Kokpit ditutup oleh lentera belakang geser, berubah menjadi fairing tinggi. Roda pendaratan utama dan roda ekor dapat ditarik. Struts utama ditarik kembali ke sayap dengan putaran 90°. Mekanisme retraksi ini awalnya dikembangkan oleh Boeing, yang mempertahankan hak ciptanya, menerima biaya lisensi dari setiap pesawat yang dilengkapi dengan kinematika retraksi ini. Sayap terbuat dari dua konsol yang terhubung pada garis simetri pesawat. Konsol memiliki caisson bertekanan untuk memastikan pendaratan darurat di atas air. Flap dibagi dengan sistem kontrol hidrolik. Awalnya, persenjataannya sesuai dengan standar Amerika pada waktu itu - senapan mesin sinkron 12,7 mm dan 7,62 mm (masing-masing satu). Tidak ada pelindung lapis baja untuk pilot, tidak ada pelindung tank.



Perakitan mesin eksperimental dimulai pada November 1934. Awalnya, pesawat itu dilengkapi dengan mesin berpendingin udara Wright XR-1670-5 900 hp, yang ternyata tidak berhasil. Penerbangan pertama Model 75 terjadi pada Mei 1935. Selama pengujian selanjutnya, pesawat prototipe menunjukkan kecepatan hingga 3050 km / jam pada ketinggian 450 m, langit-langit 9150 m dan jangkauan penerbangan 860 km.

Pada 27 Mei 1935, Curtiss menyerahkan "Model 75" ke kompetisi yang diselenggarakan oleh Divisi Pasokan Korps Udara Angkatan Darat. Namun, Model 75 terbukti menjadi satu-satunya pesaing penerbangan pada saat tanggal mulai tes yang dijadwalkan. Pesaing utama, pesawat tempur dua kursi Seversky SEV-2XP, "rusak parah" selama feri ke Wright Field, dan tidak pernah tiba tepat waktu. SEV-2XP dikembalikan ke perusahaan, di mana ia diubah menjadi pesawat tempur satu kursi dengan roda pendarat yang dapat ditarik. Akibatnya, kompetisi dihentikan hingga SEV-1XP siap. Akhirnya, pada 15 Agustus, pejuang Seversky muncul di Wright Field dengan sebutan baru. Pesaing lain, Northrop 2A, segera setelah lepas landas pertama pada 30 Juli, jatuh ke laut.

Curtiss mencoba memprotes, karena penundaan dimulainya kompetisi jelas ada di tangan Seversky, dan membujuk tentara untuk menunda keputusan akhir pemilihan pemenang hingga April 1936. Selama pengujian pertama, "model 75" dengan mesin XR-1670-5 terbukti tidak memuaskan. Karena itu, Don Berlin memanfaatkan penundaan kompetisi untuk memasang mesin Pratt & Whitney R-1535 700 hp. Karena mesin 9 silinder segaris ini tidak lagi memiliki prospek untuk dikembangkan, mesin ini juga dengan cepat digantikan oleh "Cyclone" Wright XR-1820-39 (G5), dengan daya lepas landas 950 hp. Dengan mesin ini, pesawat prototipe menerima penunjukan "Model 75B" (sebutan "Model 75A" dicadangkan untuk versi ekspor Hawk). Versi terakhir dari "Model 75B" dibedakan dengan kanopi kokpit yang diperkuat dan "telinga" berlapis kaca di fairing di belakang kokpit, yang sedikit meningkatkan tampilan ke belakang.



Mesin Cyclone baru ternyata hampir tidak berhasil seperti pendahulunya R-1670, dan juga tidak menghasilkan tenaga yang dinyatakan. Selama pengujian di Wright Field, empat mesin harus diubah. Selain itu, ada masalah dengan kompatibilitas mesin dan badan pesawat baru. Pada "model 75B" dimungkinkan untuk mencapai kecepatan hanya 456 km / jam, bukan 470 km / jam, dijamin oleh perusahaan. Dan meskipun perusahaan Seversky juga tidak menepati janjinya, selain itu, pesawat tempur yang dihadirkannya lebih mahal daripada versi Curtiss, "model 75B" kalah dalam persaingan, dan Seversky R-77 menerima pesanan untuk 35 pesawat.

Terlepas dari kenyataan bahwa "model 75" tidak pernah secara resmi diakuisisi oleh tentara, dalam beberapa sumber pesawat ini disebut XP-36, yang lebih sesuai dengan logika perkembangan peristiwa daripada yang sebenarnya. cerita. Pesawat eksperimental "model 75" setelah dilengkapi dengan mesin Wright SCR-1670-G5 900 hp. kemudian diberi merek "Model 750". Pesawat ini, setelah peralatan ulang, dikirim ke tentara sudah di bawah penunjukan XP-37.

Pada 16 Juni 1936, Curtiss menerima pesanan dari Departemen Pasokan untuk tiga pesawat prototipe Model 75B, yang secara resmi diberi nama Y1P-36. Alasan utama kebangkitan minat pada Hawk adalah ketidakmampuan perusahaan Seversky untuk mengikuti jadwal pengiriman. Nama dagangnya adalah "Model 75E". Atas permintaan tentara, pesawat itu dilengkapi dengan mesin pesawat Pratt & Whitney R-1830-13 "Twin Wasp" - jenis yang sama dengan yang ada di P-35. "Twin Wasp" mengeluarkan 3600 hp pada ketinggian 900 m. pada 2550 rpm, dan daya lepas landas dinaikkan dari 950 menjadi 1050 hp. Sekrupnya adalah "Hamilton-Standard" - mesin otomatis tiga bilah dengan kecepatan konstan. Persenjataan memenuhi standar saat itu - satu senapan mesin sinkron 7,62 mm dan satu senapan mesin sinkron 12,7 mm. Dari pesawat eksperimental pertama Y1P-36 hanya berbeda di mesin dan "telinga" kaca yang diperbesar di fairing.



Y1P-36 pertama masuk tentara pada bulan Maret 1937 dan diuji di Wright Field pada bulan Juni tahun itu. Pilot uji bertemu dengan pesawat dengan sangat baik, terutama kemampuan manuver pesawat yang baik. Kontrol pesawat mudah dan efisien di seluruh rentang kecepatan, pesawat stabil dan juga ditangani dengan baik di darat. Pilot tidak menyukai kanopi kokpit yang bengkok, yang menyebabkan distorsi, ventilasi kokpit yang buruk, serta lokasi kontrol untuk menarik kembali roda pendarat dan penutup. Dengan demikian, varian dengan mesin R-1830 diterima secara positif oleh tentara, dan pada 7 Juli 1937, pesanan 210 R-36A mengikuti - pesanan terbesar untuk pesawat militer di Amerika Serikat sejak Perang Dunia Pertama. Untuk pertama kalinya, pengembangan inisiatif Curtiss mendapat apresiasi yang layak.

Pesawat produksi berbeda dari Y1P-36 dalam penutup tambahan pada penutup mesin dan "mata katak" - fairing di atas port senapan mesin. Dalam versi final R-36A, diterima mesin Pratt & Whitney R-1830-13 dengan tenaga HP 1050. dan mesin sekrup Curtiss-Electric.

Bahkan sebelum siap, salah satu P-36A diubah menjadi XP-40 eksperimental ("Model 75P"), dan salinan lainnya menjadi XP-42 eksperimental ("Model 75S"). Yang pertama menjadi prototipe untuk pesawat produksi.

R-36A lainnya diterbangkan pada musim gugur 1938 dengan mesin R-1830-25, yang memiliki daya lepas landas 1100 hp. Penunjukan pesawat diubah menjadi R-36V. Kecepatan maksimumnya mencapai 500 km/jam. Kemudian, pesawat itu kembali diubah menjadi P-36A standar.



R-36A berbeda dari pesawat tempur kontemporer ("Spitfire" atau "Hurricane") dengan senjata yang relatif lemah. Akibatnya, salah satu kendaraan secara eksperimental dilengkapi dengan sepasang senapan mesin sayap kaliber senapan tambahan. Instalasi dianggap berhasil dan 30 pesawat terakhir pada pesanan pertama dimodifikasi. Pada saat yang sama, mereka menerima penunjukan baru R-36S. Modifikasi baru juga dibedakan oleh mesin R-1830-17 (daya lepas landas 1200 hp).Semua modifikasi mesin seri ini disetujui pada 16 Januari 1939. Secara lahiriah, seri R-36S berbeda dari R-36A dalam kotak kartrid senapan mesin yang dipasang di sayap, sedikit menonjol di bawah sayap. Meskipun ada hambatan udara tambahan, berkat pemasangan mesin baru, kecepatannya bahkan meningkat.

P-36A dengan nomor seri 38-174 ditarik dari skuadron tempur pada Januari 1939 untuk dilengkapi dengan empat senapan mesin yang dipasang di sayap 7,62 mm. Pada saat yang sama, dua senapan mesin sinkron kaliber besar dipasang di pesawat. Setelah selesai, ia menerima penunjukan XP-36D.

R-36A No. 38-147 lainnya dilengkapi dengan panel sayap baru dengan pemasangan empat senapan mesin sabuk 7,62 m di masing-masingnya (seperti pada Spitfire dan Hurricane). Senapan mesin 12,7 mm yang disinkronkan dipertahankan tetapi dinonaktifkan. Pesawat menerima kode XP-36E.

Penunjukan XP-36R ditugaskan ke P-36A, dilengkapi dengan dua meriam 23-mm dari perusahaan Denmark Madsen, di fairing bawah sayap. Pada saat yang sama, senapan mesin sinkron ditinggalkan. Pemasangan senjata tambahan menyebabkan peningkatan berat lepas landas menjadi 3110 kg, dan kecepatan turun menjadi 424 km / jam. Oleh karena itu, senjata dicabut, pesawat diubah kembali menjadi P-36A, dan akhirnya dihapuskan pada musim gugur 1944.



Penunjukan "model 75A" dilakukan oleh pesawat, yang tetap bersama perusahaan sebagai pesawat demonstrasi dan memiliki catatan sipil NX22028. Di atasnya, perusahaan melakukan sejumlah eksperimen berbeda. Pada awalnya, pesawat dilengkapi dengan supercharger yang digerakkan secara mekanis yang terletak di bawah mesin dan diberi nama "model 75J. Kemudian, pesawat dilengkapi dengan mesin R-1830-SC2-G dengan turbocharger. Turbocharger ditempatkan di bagian bawah. dari badan pesawat depan, tepat di belakang penutup mesin. Mesin menerima penunjukan "model 75R". Berat kosong adalah 2303 kg, lepas landas -2798 kg. Selama pengujian pada awal tahun 1939, kecepatan 528 km / jam adalah Namun, keandalan dan kompleksitas turbocharger yang rendah memaksa korps udara tentara untuk meninggalkan pemasangannya pada R-36, dan memesan Seversky (Republik) XP-41 turbocharged, yang merupakan pengembangan dari P-35.Setelah pengujian di Wright Field, pesawat itu dikembalikan ke Curtiss di Buffalo, dilengkapi dengan mesin Wright R-1820 dan digunakan sebagai demonstran.

Produksi pertama P-36A dikirim ke Wright Field pada pertengahan April 1938. Yang pertama menerimanya adalah kelompok tempur ke-20, yang sebelumnya dipersenjatai dengan Boeing R-26. Namun, begitu di unit tempur, para pejuang Curtiss menunjukkan seluruh "buket" dari banyak kekurangan dan kegagalan. Di area roda pendarat, kulit sayap membengkak, yang membuatnya perlu memasang bantalan penguat. Manifold buang menyebabkan masalah, dan badan pesawat tidak cukup kuat. Terlepas dari perbaikan yang sedang berlangsung, P-36A tetap berada di darat untuk waktu yang lebih lama setelah larangan terbang lainnya. Ada suatu masa ketika Kelompok Tempur ke-20 hanya memiliki enam P-36A dalam kondisi terbang, dan bahkan pesawat-pesawat itu terbang hanya di bawah banyak batasan kecepatan, aerobatik, dan kelebihan muatan.



Grup Tempur 1 di Selle Fridge Field, Michigan, juga direncanakan akan dilengkapi kembali dengan P-1938A pada tahun 36. Namun, kelompok ini terpaksa menunggu hasil kerja keras fine-tuning pesawat tempur yang dilakukan di Buffalo. Pada akhirnya, pada tahun 1938, hanya skuadron ke-36 yang menerima R-94A, yang menggunakannya bersama dengan Seversky R-35.

Pada tahun 1939, tiga skuadron lagi dari Grup Tempur ke-36 dilengkapi kembali dengan R-8. Pada awal 1941, R-36 jelas sudah usang dan sudah diganti di unit-unit tempur angkatan udara tentara (sebutan korps udara tentara mulai disebut), dan kendaraan yang tersisa diserahkan ke unit pelatihan. Pada saat Jepang menyerang Pearl Harbor, P-36 sedang digunakan oleh Grup Pelatihan ke-35 di Muffett Field, California dan Grup Pelatihan ke-36 di Lapangan Langley, Virginia. P-36 digunakan di sana sebagai pesawat pelatihan transisi untuk jenis pesawat tempur baru. P-36 yang tersisa dikirim ke luar negeri. Jadi, mereka diterima oleh kelompok pejuang ke-16 dan ke-32 di kawasan Terusan Panama. Selain itu, kelompok-kelompok ini terus menggunakan Boeing R-26 yang sudah kuno. Pada bulan Februari 1941, 20 P-36 yang dibongkar dikirim ke Alaska, di mana mereka memasuki layanan dengan 23 Skuadron di Elmendorf Field. Pada saat yang sama, 31 P-36 dikirim ke Hawaii dengan kapal USS Enterprise.

Selama serangan di Pearl Harbor, pertahanan udaranya dilengkapi oleh 14 P-26A, 39 P-36A, dan 99 P-40. Sebagian besar mesin ini hancur atau rusak di tanah pada menit-menit pertama serangan itu. Namun empat P-36 dari skuadron ke-46 berhasil mengudara sebelum serangan gelombang kedua pesawat Jepang dan menyerang sembilan pesawat pengebom B5M1 Nakajima. Dua pesawat Jepang ditembak jatuh, kemenangan pertama Angkatan Udara AS dalam Perang Pasifik.



Setelah Pearl Harbor, pesawat tempur itu tidak lagi digunakan oleh Angkatan Udara AS. P-36 dengan cepat ditarik dari layanan dengan unit tempur dan diserahkan ke unit pelatihan. Sepuluh P-36 dipindahkan ke Brasil pada Maret 1942.

Sesaat sebelum pendudukan Norwegia oleh Nazi, pemerintah Norwegia berencana memesan 36 Hawk-75A-8, versi ekspor dari R-36. Alhasil, setelah kesiapan mesin tersebut, mereka diakuisisi oleh pemerintah AS. Enam pesawat pada Februari 1941 dipindahkan ke angkatan bersenjata "Norwegia Bebas" di Kanada, di mana mereka digunakan untuk melatih pilot pesawat tempur di "Norwegia Kecil" di dekat Toronto. A-8 yang tersisa diadopsi oleh Angkatan Darat AS di bawah penunjukan P-36S. Pesawat itu dilengkapi dengan mesin Wright R-1820-G205А "Cyclone" dengan daya lepas landas 1200 hp, yang disebut R-1820-95 dalam pelayanan dengan Angkatan Darat AS. Karena pesawat itu memiliki nilai tempur yang meragukan, dan juga karena fakta bahwa P-36 lainnya dilengkapi dengan mesin lain, mereka dipindahkan di bawah Lend-Lease ke Peru pada tahun 1943. Salah satunya sekarang disimpan di Museum Angkatan Udara Peru.

Meskipun R-36 tidak benar-benar digunakan dalam pertempuran oleh Amerika sendiri, ia harus bertarung cukup banyak sebagai bagian dari Angkatan Udara negara lain. Selain itu, itu adalah salah satu dari sedikit pesawat Amerika yang memiliki kesempatan untuk bertarung di sisi lain. Tetapi lebih lanjut tentang itu di bagian artikel selanjutnya.





Sumber:
Kotelnikov V. "Model 75". Tentang pejuang R-36 "Hawk 75" dari perusahaan "Curtis" dan modifikasinya // Wings of the Motherland. 2002. Nomor 2. S.24-28.
Kotlobovsky A. "Elang" oleh Donovan Berlin. Penerbangan dan waktu. 2000. Nomor 3. hal.35-38.
Firsov A. Fighters AS // Koleksi Penerbangan. 13. C.39-44.
Bykov M. "Elang" di langit Perang Dunia II // Aviamaster. 2000. Nomor 3. hal.28-34.
Haruk A. Pejuang Perang Dunia Kedua. M.: Yauza-press, 2012. S. 231-233.
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

13 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +9
    26 ноября 2015
    Tentang masalah pejabat yang korup dan setengah bodoh di AS. Ini Curtiss, teman-teman. Kantor ini secara teratur memasok berbagai pesawat ke Angkatan Darat dan Angkatan Laut AS, dan semuanya dikeringkan. R-36 dari awal hingga akhir karirnya tetap menjadi pesawat korban, yang tidak mampu bertarung bahkan dengan orang-orang sezamannya. Sehubungan dengan pesawat yang sedikit lebih lambat, batu bata terbang ini, bersama dengan adiknya, P-40 dan rekannya di bangsal F2A Buffalo, tidak dapat melakukan apa pun terhadap Zero Jepang. Dan jika Anda juga memberi tahu tentang ciptaan Curtiss yang lain - Helldiver "sapi" (tetapi yang ini, bagaimanapun, bukan seorang pejuang), maka itu akan menjadi lucu di sana. Setelah semua saluran air yang mempesona ini, orang-orang dari Curtiss dengan ramah merekomendasikan untuk tidak membuat lebih banyak pesawat, tetapi untuk berkonsentrasi pada produksi bilah. Bilah orang-orang ini ternyata lebih baik daripada pesawat.

    Saya percaya bahwa di bagian berikut dari artikel ini kita akan diberitahu tentang bagaimana segala macam orang Finlandia ada di P-36 agresor Soviet mereka tersedak, tersedak, tersedak, tersedak ... atau apakah omong kosong ini tidak akan terjadi?
    1. +1
      26 ноября 2015
      Kami akan diberi tahu bagaimana ace Finlandia yang gagah berani menembak jatuh lebih banyak pesawat daripada di seluruh penerbangan Tentara Merah di utara. Seseorang menghitung akun ace Finlandia, ternyata kami tidak memiliki begitu banyak pesawat ke arah ini.
      1. 0
        26 ноября 2015
        Penulis adalah seorang teknisi, jadi tidak akan ada politik. Tak sabar menunggu lidah
    2. +5
      26 ноября 2015
      Dikutip dari echo
      Sehubungan dengan pesawat yang sedikit lebih lambat, batu bata terbang ini, bersama dengan adiknya, P-40 dan rekannya di bangsal F2A Buffalo, tidak dapat melakukan apa pun terhadap Zero Jepang.

      Anda harus bisa terbang. tersenyum Untuk beberapa alasan, pasukan Kaktus pada P-40 yang sama menembak jatuh Zero dan menangkis serangan Jepang. Boom-zoom atau Pola Teknologi. Dan tidak ada pertempuran udara.

      Adapun Kerbau, maka semua sinar kebaikan harus dikirim menuju armada. Mereka menuntut untuk memperkuat perlindungan dan meningkatkan radius - dapatkan "besi" A-3.
      Patut dicatat bahwa pilot yang menerbangkan A-2 dan A-1 (pemimpin Gregory "Pippi" Boeing - "Black Sheep" yang sama) menyebut "kerbau" sebagai pejuang yang sangat bermanuver. Dan reseeding pada A-3 - mereka meludah dan mengutuk "target terbang". tersenyum
  2. 0
    26 ноября 2015
    Meskipun R-36 tidak benar-benar digunakan dalam pertempuran oleh Amerika sendiri, ia harus bertarung cukup banyak sebagai bagian dari Angkatan Udara negara lain. Selain itu, itu adalah salah satu dari sedikit pesawat Amerika yang memiliki kesempatan untuk bertarung di sisi lain. Tetapi lebih lanjut tentang itu di bagian artikel selanjutnya.... Terima kasih .. sangat menarik .. Kami menunggu bagian kedua ..
  3. 0
    26 ноября 2015
    Saya setuju dengan rekan saya Echo, Curtiss tidak merilis apa pun yang dapat dilacak. Tidak ada yang bisa diremehkan di sana, pesawat-pesawat itu terus terang tidak berhasil dan rapuh. R-40 yang sama adalah cerita yang terpisah. Dari satu omong kosong (R-36) mereka mencoba membuat yang lain dengan kesuksesan yang sama.
  4. 0
    26 ноября 2015
    Dikutip dari echo
    Dan jika Anda juga memberi tahu tentang ciptaan lain Curtiss - Helldiver "sapi" (tetapi yang ini bukan petarung)

    Dan di sini, di situs ini, sebuah artikel tentang Helldiver, menurut saya, disebut demikian, sesuatu tentang Skotina.
  5. Komentar telah dihapus.
  6. 0
    26 ноября 2015
    Namun empat P-36 dari skuadron ke-46 berhasil mengudara sebelum serangan gelombang kedua pesawat Jepang dan menyerang sembilan pesawat pengebom B5M1 Nakajima. Dua pesawat Jepang ditembak jatuh, kemenangan pertama Angkatan Udara AS dalam Perang Pasifik.

    Pomnitsa, dalam War in the Air edisi ke-44, mereka menulis bahwa P-36 bertanggung jawab atas hampir semua Zero yang ditembak jatuh oleh pesawat Yankee selama serangan di Pearl Harbor:
    Pukul 8:50, lima pilot dari Skuadron Tempur ke-46 dari Grup Tempur ke-16 lepas landas dengan P-36 Hawks dari Wheeler Base. Saat lepas landas, mobil-mobil itu mendapat serangan dari artileri anti-pesawat mereka sendiri. Masih berhasil bangun, kelimanya menuju Pearl Harbor. Tapi layar api padat ditempatkan di atas pangkalan, sehingga para pejuang beralih ke lapangan terbang Bellows. Di daerah Tanjung Kepala Berlian, Amerika melihat sekelompok 9 pejuang Zero. Mengabaikan keunggulan numerik musuh, para pejuang Amerika menyerang tautan ke-1 dari skuadron ke-3 dari Soryu. Letnan 1 Lewis M. Sanders menyerang pemimpin kelompok, Kapten Fusata Iida, dan menembaknya. Iida mencoba mencapai kapal induk, tetapi tangki bahan bakar yang tertusuk dan peluru di bahunya tidak memungkinkannya untuk memenuhi rencananya. Zero-nya jatuh ke tanah di dekat Barak Perwira Bellows. Seorang Amerika lainnya, Letnan 1 Philip M. Rasmussen, menembak jatuh Zero milik Ensign Atsumi. Pesawat ini menabrak Teluk Kailua. 2nd Lt. Gordon Sterling juga menyerang seorang pejuang Jepang. Bermanuver di udara, dia mencoba menangkap musuh yang terlihat. Dia berhasil dan pesawat Ensign Ishi juga ditembak jatuh. Sementara itu, orang Jepang lainnya - Ensign Jiro Tanaka - duduk di ekor Sterling dan menembaknya. Pilot Amerika tewas. Letnan 1 John M. Tucker melawan M6A2 lainnya. Tetapi senapan mesin Tucker gagal, yang dimanfaatkan oleh pilot Jepang. Tucker menyelam dengan curam dan kembali ke pangkalan tanpa masalah. Kelima dari Amerika, 1 Lt. Malcolm A. Moore, menyerang M6A2 dari Hiryu, tetapi Jepang menghilang ke awan.
  7. +3
    26 ноября 2015
    Kutipan: Alexey R.A.
    Anda harus bisa terbang. Untuk beberapa alasan, pasukan Kaktus pada P-40 yang sama menembak jatuh Zero dan menangkis serangan Jepang. Boom-zoom atau Pola Teknologi. Dan tidak ada pertempuran udara.

    Ya, saya tahu semua cerita Amerika tentang bumzum dan pola Tech. Omong-omong, pola Tech berhasil digunakan selama Perang Dunia Pertama, dan merupakan elemen dasar dari manuver tempur. Hanya saja, jangan beri tahu orang Amerika tentang hal itu - mereka membenturkan kepala mereka ke langit-langit karena berita semacam itu ... sayang sekali mengetahui bahwa mereka tidak menemukan radio, bola lampu, dan pesawat, oh. Lebih baik bertindak lebih kejam: untuk mengingat bahwa untuk beberapa alasan kerugian pada tahun 1942 di antara orang Amerika, Inggris dan Belanda (yang terakhir, omong-omong, sangat mempesona dalam hal pluming, terbang hanya dengan P-36 ini dan Buffalo) melawan Zero hampir 20 banding 1. Dengan latar belakang ini, pernyataan ironis dari teman-teman berwajah licik di luar negeri dari seri "bagaimana Fritz menjatuhkan Anda pada tahun 1941, yang berkaki abu-abu pada tahun 1941" terlihat setidaknya tidak pantas. Dan, hal yang paling lucu adalah ketika Anda menyodok wajah mereka ke dalam statistik tahun 42-36 di Samudra Pasifik, menunjukkan bagaimana orang Jepang mendapatkan apa yang mereka inginkan. Paling tidak, sangat menyenangkan untuk mendengar jawaban teriakan histeris bahwa "orang Jepang semua berbohong", disertai dengan jeritan, ketika orang-orang Finlandia di R-16 menembak I-XNUMX secara bergiliran.

    Dan kemudian untuk menyelesaikan: P-36, aib industri pesawat Amerika. Ya.
    1. 0
      26 ноября 2015
      Dikutip dari echo
      Lebih baik bertindak lebih kejam: untuk mengingat bahwa untuk beberapa alasan kerugian pada tahun 1942 di antara orang Amerika, Inggris dan Belanda (yang terakhir, omong-omong, sangat mempesona dalam hal pluming, terbang hanya dengan P-36 ini dan Buffalo) melawan Zero hampir 20 banding 1.

      Duc ... Anda harus bisa terbang.
      ... "Buffalo" melampaui "Hayabus" dalam kecepatan, jangkauan, persenjataan, dan keamanan maksimum. Sepertinya bagus. NAMUN keunggulan ini dibeli oleh tingkat pendakian dan kemampuan manuver yang lebih rendah.
      Secara alami, seorang pilot yang baik dapat "membuat" kualitas positif dari mobil itu bekerja untuk dirinya sendiri (seorang warga Selandia Baru, Jeffrey Fisken, bahkan dapat menjadi jagoan di Malaya dengan menembak jatuh 6 mobil Jepang), tetapi pilot yang buruk dengan cepat menjadi sasaran orang Jepang.

      Tapi dengan pilot yang baik itu tegang. Karena menurut semua rencana sebelum perang, Eropa adalah teater utama operasi. Untuk Jepang tetap tentara kolonial - dan ini adalah diagnosisnya. Dan penyakit ini tidak cepat sembuh. barat daya Yevgeny Pinak pernah memberikan gambaran singkat tentang pasukan Inggris di Asia Tenggara pada awal perang - aneh bahwa mereka mampu mempertahankan diri setidaknya untuk beberapa waktu.
      Angkatan Udara menderita masalah serupa. Pertama, mereka tidak memiliki cukup pesawat (hanya ada 158 pesawat yang tersedia, bukan 336, yang dianggap sebagai kebutuhan minimum), dan mereka yang bukan kelas satu - pejuang Kerbau, misalnya, tiba di Malaya hanya setelah bagaimana keputusan dibuat bahwa mereka tidak cocok untuk operasi tempur di Eropa, dan Weilbeests digantikan di mana-mana oleh Beauforts satu setengah tahun yang lalu - di mana-mana kecuali Malaya, sama dengan Blenheim 1 - di tempat lain mereka seperti ditarik dari yang pertama garis. Pilotnya tidak jauh lebih baik - orang Selandia Baru, misalnya, tiba di unit tempur langsung dari sekolah penerbangan dan harus "dilatih" di tempat. Orang Australia, dalam kata-kata seorang pilot, "terbang dengan enggan dan kebanyakan mempelajari segala macam kombinasi gin dan tonik." Tetapi bahkan pilot seperti itu tidak cukup.

      ...mari kita beralih ke laporan resmi tentang tindakan Angkatan Udara di Malaya dan Belanda, Hindia Timur. Jadi, paragraf 74, mengatakan tentang pilot Skuadron Tempur 21 Australia "pilot skuadron ini awalnya tidak dipilih untuk pesawat tempur, dan beberapa ternyata tidak cukup cocok untuk peran ini." Dalam paragraf yang sama tentang pilot dari 453 Skuadron Australia, "beberapa pilot tidak cukup cocok untuk skuadron tempur, dan pada awal perang komandan berada di Australia, memilih [mereka] pengganti"

      Dan kemudian untuk mengganti ini pilot masa damai mereka mulai mengemudi dalam batch kecil pengisian hijau, yang bahkan di sepanjang jalan kadang-kadang berhasil kehilangan lebih dari setengah mobil - karena alasan teknis atau karena pelatihan navigasi yang menjijikkan.

      Omong-omong, mengapa hanya "Nol" - lagipula, mereka hanya berada di penerbangan dasar IJN dan di teater AV yang jarang melihat teater? Dan ke mana mobil IJA pergi - Ki-27 dengan senapan mesin kaliber senapan dan Ki-43 (sudah dengan 2 * 12,7)? mengedipkan
      1. +1
        26 ноября 2015
        Nah, dengan penerbangan tentara Jepang, percakapannya spesial. Di Pasifik, Sekutu awalnya harus berurusan dengan penerbangan Angkatan Laut Kekaisaran, dan tentara hanya terlibat dalam patroli di daerah belakang, jadi itu di sela-sela. Ki-27 dan Ki-43 memang pesawat ringan dengan jarak tempuh pendek (walaupun Ki-43 cukup berhasil digantung dengan PTB), dan tidak cocok untuk penerbangan panjang di atas laut, apalagi pilot TNI tidak mengajarkan terbang. tanpa referensi tanah. Di New Guinea, tentara secara aktif muncul hanya pada awal tahun 1943, ketika menjadi jelas bahwa Angkatan Laut saja tidak akan mampu mempertahankan arah ini. Cukup sulit untuk menilai efektivitas pekerjaan penerbangan tentara di sana, hanya diketahui bahwa semuanya berakhir dengan kegagalan epik. Jepang, untuk beberapa omong kosong, mengusir pejuang dengan linemen Jerman (Ki-61) ke pulau-pulau vulkanik, di mana mereka menggergaji diri mereka lebih cepat daripada ditembak jatuh. Faktanya, Xa.40 Jepang dibawa ke bentuk yang tepat oleh serangkaian tindakan dasar, tetapi mengapa Jepang tidak menerapkannya tetap menjadi misteri.

        Secara terpisah, untuk senapan mesin 12.7 mm yang ada di Ki-43 kemudian menjadi pejuang penerbangan tentara Jepang. Senapan mesin sangat tidak biasa - di Jepang mereka menggunakan huruf "Ho" (dari "Taiho"), dan dianggap SENJATA! Selain itu, Jepang memiliki alasan yang baik untuk mempertimbangkan senjata INI, karena ... perhatian ... peluru fragmentasi berdaya ledak tinggi bergantung pada senapan mesin ini. Jadi Ki-43 tiba-tiba dianggap oleh Jepang sebagai pesawat tempur dua senjata. Apa yang memberikan luar biasa.
        1. 0
          26 ноября 2015
          Dikutip dari echo
          Nah, dengan penerbangan tentara Jepang, percakapannya spesial. Di Pasifik, Sekutu awalnya harus berurusan dengan penerbangan Angkatan Laut Kekaisaran, dan tentara hanya terlibat dalam patroli di daerah belakang, jadi itu di sela-sela.

          Angkatan Udara IJN dihadang oleh Yankee di Filipina dan Belanda di pulau asal mereka. Tapi "macan terbang" dan Inggris di Malaya terus bertabrakan hanya dengan Angkatan Udara IJA. Rangoon dibom oleh tentara.
          Dikutip dari echo
          Jepang, untuk beberapa omong kosong, mengusir pejuang dengan linemen Jerman (Ki-61) ke pulau-pulau vulkanik, di mana mereka menggergaji diri mereka lebih cepat daripada ditembak jatuh. Faktanya, Xa.40 Jepang dibawa ke bentuk yang tepat oleh serangkaian tindakan dasar, tetapi mengapa Jepang tidak menerapkannya tetap menjadi misteri.

          EMNIP, Jepang, selain desain paralel mesin tujuan serupa untuk tentara dan angkatan laut, memiliki masalah lain: hubungan yang lemah antara produksi dan pengguna akhir - tentara dan angkatan laut. Artinya, pengembang mungkin tidak tahu tentang masalah staf teknis tentara, dan staf teknis mungkin tidak tahu tentang langkah-langkah pabrik untuk menyelesaikannya.

          Ditambah lagi, sejak tahun 1943, kualitas pilot dan teknisi sudah turun. Kader lama tersingkir dalam pertempuran (berubah menjadi infanteri ketika Sekutu mendekati lapangan terbang), atau tetap berada di lapangan terbang dan pulau-pulau yang terisolasi. Dan jangan lupa tentang masalah pasokan ...

          Dan banyak tergantung pada kualifikasi teknisi. Misalnya, pada tahun 1945 kami terus-menerus mengeluh tentang sumber daya VK-107 yang kecil. Selain salah satu resimen, teknisi di sana dengan cermat mempelajari instruksi dan rekomendasi pabrik, menyadari bahwa motor baru jauh dari VK-105PF2, dan mempelajari cara merawat motor sehingga sumber dayanya sama dengan yang dinyatakan oleh tanaman. tersenyum
          1. 0
            26 ноября 2015
            Peran "Macan Terbang" sangat dilebih-lebihkan, bahkan bisa dikatakan dilebih-lebihkan. Tentu saja, mereka bertarung, dan secara aktif, tetapi, sebagaimana layaknya tentara bayaran, pertama-tama mereka berpikir untuk tetap hidup dan mendapatkan jarahan. Justru tidak adanya perlawanan serius di bidang tanggung jawab penerbangan tentara Jepang yang menjelaskan fakta bahwa hingga akhir 1942, para pejuang tentara secara eksklusif menggunakan senapan mesin. Bahkan dengan empat senapan mesin, Ki-43 dan Ki-44 dengan mudah mengatasi sampah terbang yang dimiliki Inggris dan Belanda, karena R-36, Buffalo, dan Hurricanes lainnya menyatu dengan sempurna. Senjata-senjata itu mulai berputar-putar hanya ketika mereka harus maju ke area pertempuran yang benar-benar serius. Jadi mereka mencoba menodongkan senjata bahkan pada Ki-43, meskipun tidak ada yang masuk akal. Di Ki-44, mereka juga mencoba menempelkan sesuatu di sana. Meriam 61 mm Jerman dan Jepang asli terjebak di Ki-20, tetapi pesawat itu sangat berat sehingga mesinnya tidak menarik dengan bodoh.

            Adapun koneksi yang lemah antara pabrikan dan pasukan, semuanya agak lebih rumit di sini. Penerbangan tentara di Nugini beroperasi sangat jauh dari pangkalan pasokan dan fasilitas perbaikan, dan tidak ada keraguan untuk menggunakan fasilitas angkatan laut secara langsung di Rabaul, karena pihak berwenang sedang turun. Di sanalah Ki-61 memperoleh ketenaran sebagai pesawat dengan mesin yang sangat tidak dapat diandalkan. Saya tahu pasti (dari rekan-rekan Jepang, lol) bahwa pada awal tahun 1943, pertanyaan tentang melengkapi asupan udara supercharger Ki-61 dengan filter debu diangkat dengan sangat serius, seperti yang dilakukan pada modifikasi tropis Jerman. 109 detik. Selain itu, dalam beberapa kasus, filter semacam itu dikumpulkan dan dipasang ke pesawat oleh mekanik lapangan terbang itu sendiri (untuk tanah Jepang tidak akan menjadi langka dengan penghibur yang berguna), tetapi ini tidak lebih dari "penyetelan individu", yang, bagaimanapun, , segera memecahkan sejumlah besar masalah. Mereka juga tahu tentang masalah ini di Biro Desain Kawasaki, tetapi mereka tidak melakukan apa-apa. Ada pendapat bahwa mereka dengan bodohnya ingin MENJUAL pesawat sebanyak-banyaknya. Semakin cepat pesawat yang sudah dijual hancur, semakin cepat militer akan datang untuk membeli yang baru. Dan karena saudara laki-laki akrobat Perdana Menteri Tojo berada di dewan direksi, skema itu bergulir dengan keras. Inilah tepatnya yang menjelaskan segalanya, karena memotong dan menggulung kembali dengan rasa Jepang adalah vagina itu. Tapi ini hanya salah satu versi.

            Tetapi hal yang paling menarik adalah bahwa Hyena yang berbasis di Jepang terbang dengan cukup baik. Alasannya lagi-lagi mesin. Tidak ada debu vulkanik dan kelembaban tropis, tetapi iklim "asli" untuk Ashnik Jerman. Dan semuanya bekerja dengan baik, terlepas dari cerita tentang fakta bahwa "orang Jepang tidak dapat menyalin".
    2. Komentar telah dihapus.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"