Pemberontakan Sepoy 1857-1859

10
Sejak awal penjajahan India, Inggris memiliki keunggulan yang sangat besar dibandingkan penduduk asli. Bahkan pembela yang paling bersemangat dari tanah air mereka, yang hanya dipersenjatai dengan pedang dan perisai kulit, tidak dapat menentang apa pun terhadap orang Eropa yang dipersenjatai dengan senapan dan meriam. Pada saat yang sama, Inggris tidak ingin kehilangan tentaranya sendiri dalam jarak yang begitu jauh dari negara induknya. Karena alasan ini, sepoy menjadi salah satu kekuatan utama dalam kebijakan penyatuan kerajaan India yang banyak dan terfragmentasi - tentara bayaran, yang direkrut Inggris dari kalangan penduduk lokal. Sepoy memiliki yang modern senjataMereka dibayar gaji bulanan. Untuk bagian termiskin dari populasi India, memasuki dinas militer dengan Inggris untuk waktu yang lama adalah impian terakhir mereka.

sepoy



Pada tahun 1857, ketika pemberontakan pecah, ada sekitar 40 tentara dan perwira Inggris dan lebih dari 230 sepoy di India, yang merupakan bagian dari tiga tentara: Bengal, Bombay, dan Madras. Semua pasukan ini memiliki komando yang terpisah dan berbeda dalam organisasinya. Yang paling banyak dan siap tempur di antara mereka adalah tentara Bengal. Berjumlah 128 ribu orang, yang direkrut terutama dari penduduk asli Oudh. Pada saat yang sama, sebagian besar sepoy dari pasukan ini adalah kasta Kshatriya (kasta prajurit) dan Brahmana (kasta pendeta). Karena fakta ini, ada ikatan yang lebih kuat antara sepoy di tentara Benggala daripada di tentara Bombay dan khususnya Madras, di mana sepoy sering direkrut dari sebagian besar elemen lumpen-proletar, serta dari kasta yang lebih rendah. Di India, kasta, kelompok sosial di mana masyarakat India secara historis dibagi, sangat penting.

Pasukan Sepoy dipersenjatai dengan baik dan dilatih dengan cara Inggris, mereka mewakili semua cabang militer yang ada. Unit artileri dipersiapkan dengan sangat baik. Dalam hal akurasi tembakan dari senjata, sepoy bahkan melampaui guru bahasa Inggris mereka. Biasanya sepoy disewa selama 3 tahun, setelah itu kontrak diperpanjang. Gaji seorang sepoy biasa adalah 7 rupee per bulan, yang pada kenyataannya India memberi mereka kehidupan yang memuaskan dan bahkan membiarkan mereka meninggalkan sedikit surplus. Inggris bahkan pada awalnya membujuk para sepoy, yang menikmati hak istimewa dalam menganalisis kasus mereka di pengadilan, pajak atas keluarga mereka dikurangi, dan selama perang mereka menerima satu setengah gaji.

Sepoy dari Resimen Infantri Pribumi ke-20 dan ke-11, Suvar dari Batalyon Kuda Ringan ke-3, Prajurit Resimen Infantri ke-53, Perwira Marinir dan Pikeman dari Resimen Kavaleri ke-9

Pada saat yang sama, tentara Anglo-India adalah pemeran dari seluruh India. Semua pos komando tertinggi di dalamnya diduduki oleh Inggris. Sepoy memiliki kesempatan untuk menjilat seorang prajurit menjadi seorang perwira, tetapi bahkan kemudian, sudah memutih dengan rambut abu-abu dan ditutupi dengan bekas luka dari luka pertempuran, dia dipaksa untuk berdiri tegak bahkan di depan panji muda Inggris. Pangkat perwira tertinggi yang bisa dinaikkan oleh orang India adalah subadur (kapten). Pada saat yang sama, penindasan nasional bahkan lebih dirasakan oleh orang biasa. Orang Inggris sendiri terbiasa berperang dan melayani dengan nyaman. Bahkan tentara Inggris biasa memiliki pelayan mereka. Ransel selama kampanye mereka harus membawa kuli. Seorang perwira Inggris biasanya dilayani oleh selusin pelayan. Semua barang bawaannya, perlengkapan perjalanan, tenda dimuat ke beberapa gerbong, dan jika tidak ada angkutan barang, maka seluruh muatan dipikul di pundak banyak kuli. Selama kampanye, jumlah pengemudi, kuli, dan pelayan biasanya 10 kali atau bahkan lebih banyak daripada jumlah tentara dan perwira Inggris.

Awalnya, langkah cerdas untuk memberi penduduk asli kesempatan untuk masa depan yang cerah dalam dinas militer Perusahaan India Timur kehilangan kilau aslinya seiring waktu. Pada awal pemberontakan, sepoy telah berubah dari kelas istimewa menjadi "umpan meriam" yang biasa, pada saat itu, selama hampir 20 tahun, Inggris Raya telah mengobarkan perang terus menerus di Asia Tenggara. Selain itu, pada tahun 1856, gaji para sepoy dipotong, dan promosi melalui pangkat dibatasi pada pangkat sersan. Tetapi meskipun demikian, banyak sepoy tetap setia kepada penjajah, lebih memilih melayani kematian karena penyakit dan kelaparan di beberapa gubuk. Namun, secara konsisten terlibat dalam penanaman dan Kristenisasi penduduk lokal India, otoritas kolonial tidak memperhitungkan satu detail pun - tidak semua orang siap menukar tradisi berusia berabad-abad dengan uang. Ketidakpuasan terhadap kebijakan kolonial di antara orang India dan sepoy semakin kuat, mengubah wilayah itu menjadi "tong mesiu".

Latar belakang pemberontakan sepoy

Pada saat pemberontakan Sepoy, India akhirnya menjadi elemen kunci dari sistem kolonial Inggris. Pada pertengahan abad ke-XNUMX, mekanisme eksploitasi ekonomi India yang sangat kompleks telah terbentuk, yang merupakan semacam "standar" kebijakan kolonial Barat. Mekanisme yang diterapkan memungkinkan untuk memastikan penyedotan yang stabil dan cukup besar dari berbagai sumber daya material dari India, yang sebagian besar memastikan keberhasilan perkembangan industri yang cepat di kota metropolitan. Di sisi lain, kebijakan ekonomi yang ditempuh oleh Inggris Raya sebagian besar berkontribusi pada perkembangan sistem hubungan kapitalis di India sendiri, di mana hubungan ekonomi baru dibentuk dan cabang ekonomi baru bermunculan. Pada saat yang sama, proses ini cukup menyakitkan dan kontradiktif.

Pemberontakan Sepoy 1857-1859
Lukisan oleh V. Vereshchagin "Penindasan pemberontakan India oleh Inggris"


Pemerintah kolonial setempat membangun semacam mekanisme fiskal berdasarkan pajak tanah. Di beberapa wilayah India, empat sistem pajak dibentuk berdasarkan berbagai bentuk penggunaan lahan. Pada saat yang sama, beberapa kegiatan ekonomi dilakukan di dalam negeri: pembangunan rel kereta api pertama, penyelenggaraan layanan pos, pembangunan saluran irigasi Gangga. Di satu sisi mereka membawa manfaat peradaban ke India, di sisi lain kaum borjuis Inggris membutuhkan inovasi untuk memfasilitasi dan murahnya ekspor bahan mentah India. Sebagian besar penduduk India tidak memperoleh manfaat apa pun dari manfaat peradaban ini, yang terutama difokuskan pada Inggris sendiri, serta pada perwakilan aristokrasi pribumi. Bersamaan dengan ini, situasi petani, pengrajin, dan pekerja India biasa memburuk dari waktu ke waktu. Kelas-kelas ini menanggung beban pajak, bea, dan pajak yang terus meningkat yang digunakan untuk pemeliharaan tentara Anglo-India, yang berjumlah lebih dari 350 ribu orang dan seluruh birokrasi pemerintahan Inggris.

Secara umum, kebijakan ekonomi yang ditempuh oleh Inggris di India menyebabkan terganggunya cara hidup tradisional, dan juga menghancurkan dasar-dasar hubungan pasar yang mulai terbentuk di India bahkan sebelum intervensi Inggris. Para penjajah mencoba melakukan segalanya untuk mentransfer ekonomi India ke kebutuhan masyarakat industri di kota metropolitan. Setelah komunitas pedesaan dihancurkan, dengan partisipasi langsung Inggris, proses pengembangan hubungan kapitalis baru di negara tersebut dimulai. Pada saat yang sama, sebagian bangsawan lokal juga menderita akibat inovasi Inggris. Di Benggala, sebagai akibat dari reformasi tanah dan pajak yang diterapkan oleh Inggris, banyak keluarga aristokrat tua lokal dihancurkan dan dipaksa keluar oleh lapisan baru tuan tanah yang menggantikan mereka dari kalangan pejabat, pedagang kota, rentenir, dan spekulan. Kebijakan yang diambil oleh Gubernur Jenderal Dalhousie begitu saja melikuidasi sejumlah kerajaan India. Pada saat yang sama, pangeran asli setempat kehilangan tahta, subsidi, dan gelar mereka, dan kerusakan besar terjadi pada berbagai dinasti feodal di negara itu. Akhirnya, setelah aneksasi Auda pada tahun 1856, pemerintah Inggris secara signifikan membatasi hak dan kepemilikan tuan feodal besar lokal - "talukdars".

Awal transformasi sektor pertanian, yang menjadi basis struktur ekonomi tradisional India, penghancuran produksi kerajinan tangan tradisional - tempat kelahiran kapas, dari waktu ke waktu praktis berhenti mengekspor kain jadi dari bahan mentah lokal ke kota metropolitan. Lambat laun, barang ekspor utama India bukanlah barang jadi, melainkan bahan mentah itu sendiri untuk pabrik-pabrik yang berlokasi di kota metropolitan. Semua ini menyebabkan memperburuk situasi sosial-ekonomi di India. Inggris, yang menghancurkan dan mengubah fondasi masyarakat India yang ada, tidak terburu-buru untuk menciptakan kondisi baru yang dapat memberi masyarakat India perkembangan budaya dan ekonomi yang progresif.

Inggris menghalau serangan para pemberontak


Bersamaan dengan itu, otoritas kolonial melanggar kepentingan sebagian besar bangsawan India. Di pertengahan abad ke-XNUMX, perwakilannya secara besar-besaran kehilangan harta benda mereka dengan dalih "manajemen yang buruk". Ada juga pengurangan pensiun yang dibayarkan Inggris kepada banyak pangeran India. Di masa depan, perwakilan dari aristokrasi pangeran lokallah yang akan memimpin pemberontakan spontan para sepoy. Selain itu, pemerintah kolonial Inggris memutuskan untuk mengenakan pajak atas tanah milik pendeta India, yang juga tidak menambah popularitasnya. Kebijakan ini langsung menimbulkan kekesalan di kalangan ulama Hindu dan Muslim, yang pada saat itu memiliki pengaruh yang sangat besar di kalangan rakyat jelata.

Bersamaan dengan ini, sepoy-India, seperti disebutkan di atas, tidak puas dengan pengurangan gaji mereka yang signifikan, serta fakta bahwa mereka mulai digunakan dalam berbagai konflik militer di luar India sendiri - di Afghanistan, Iran, dan Cina. Jadi, pada pertengahan abad ke-XNUMX, seluruh rangkaian faktor sosial-ekonomi telah berkembang di India yang menyebabkan pemberontakan, dan protes lokal terhadap pemerintahan kolonial Inggris terjadi di India sepanjang paruh pertama abad ke-XNUMX.

Alasan pemberontakan

Percikan apa pun diperlukan untuk memulai pemberontakan, dan percikan itu adalah masalah terkenal dengan pemeliharaan senapan primer Enfield yang baru diadopsi. Pelumasan senapan ini dan peresapan kartrid karton karena mengandung lemak hewani, bagian atas kartrid itu sendiri (dengan peluru) harus digigit terlebih dahulu saat memuat senjata (bubuk mesiu dituangkan dari selongsong karton ke dalam laras senjatanya, selongsongnya sendiri digunakan sebagai gumpalan, dari atas dengan bantuan ramrod disumbat dengan peluru). Sepoy, yang beragama Hindu dan Muslim, sangat ketakutan dengan prospek penodaan melalui kontak yang begitu dekat dengan sisa-sisa hewan - sapi dan babi. Alasannya adalah pantangan agama yang masih ada hingga saat ini: sapi bagi umat Hindu adalah hewan suci, memakan dagingnya adalah dosa besar, dan di kalangan umat Islam babi dianggap sebagai hewan najis.

Perlucutan senjata para sepoy yang menolak untuk berperang melawan rekan senegaranya dan berpartisipasi dalam penindasan pemberontakan.


Pada saat yang sama, pimpinan tentara bersikeras untuk menggunakan senjata model baru dan selongsong peluru yang dilumasi dengan lemak hewani terlarang, mengabaikan ketidakpuasan yang tumbuh di antara para sepoy. Pada saat kesalahan ini disadari sepenuhnya, semuanya sudah terlambat. Banyak sepoy menafsirkan inovasi Inggris sebagai penghinaan yang disengaja terhadap kepekaan religius mereka. Dan meskipun komando sebelumnya memastikan bahwa unit sepoy direkrut atas dasar agama campuran untuk menghilangkan kemungkinan kolusi di antara mereka, efeknya dalam kasus ini sangat berlawanan. Baik umat Hindu maupun Muslim dari kalangan sepoy melupakan perbedaan mereka dan bersatu di antara mereka sendiri untuk mempertahankan "dharma dan Al-Qur'an".

pemberontakan Sepoy

Pemberontakan dimulai pada 10 Mei 1857 di Meerut. Awal pemberontakan adalah penolakan 85 sepoy untuk melakukan pelatihan menembak dengan selongsong peluru baru yang mengandung lemak hewani. Untuk itu, mereka dijatuhi hukuman mati, yang diganti dengan 10 tahun kerja paksa. Para narapidana dikirim ke penjara, tetapi keesokan harinya di Mirut, yang terletak 60 kilometer dari Delhi, pemberontakan tiga resimen Bengal dimulai. Selanjutnya, pemberontakan menyebar seperti api ke seluruh tentara Bengal. Pada hari pemberontakan dimulai, banyak tentara Inggris yang sedang cuti, mereka mendapat hari libur, sehingga mereka tidak dapat memberikan perlawanan terorganisir kepada penduduk asli yang memberontak. Pemberontak membunuh sejumlah tentara dan perwira Inggris, serta pegawai negeri dan orang Eropa, termasuk wanita dan anak-anak. Mereka juga membebaskan 85 sepoy yang dijatuhi hukuman kerja paksa dan sekitar 800 lebih tahanan penjara setempat.

Dengan cepat, para pemberontak juga merebut Delhi, di mana satu detasemen kecil 9 perwira Inggris, menyadari bahwa mereka tidak dapat melindungi persenjataan lokal, meledakkannya begitu saja. Pada saat yang sama, 6 orang di antaranya selamat, namun akibat ledakan tersebut, banyak orang tewas di jalanan dan rumah tetangga hancur. Sepoy yang memberontak berharap untuk membesarkan seluruh India, jadi mereka pergi ke istana tempat keturunan terakhir dari Mogul Agung menjalani hidupnya - padishah Bahadur Shah II. Pada tanggal 11 Mei 1857, para pemberontak memasuki Delhi, dan keesokan harinya padishah menerima bantuan dari sepoy dan menyatakan dukungannya untuk pemberontakan, menyerukan kepada seluruh rakyat India untuk berjuang demi kemerdekaan. Apa yang dimulai sebagai pemberontakan kecil dengan cepat berkembang menjadi perang pembebasan yang nyata, yang bagian depannya membentang dari Punjab ke Bengal, dan Delhi, Kanpur dan Lucknow menjadi pusat utama perlawanan di India, tempat pemerintahan mereka sendiri dibentuk. Inggris harus mundur ke selatan India, di mana ketenangan relatif dipertahankan dan unit militer yang setia kepada Perusahaan India Timur berada.

Artileri gajah Sepoy


Setelah pulih dari serangan tiba-tiba pertama, pasukan penjajah mulai menekan pemberontakan. Inggris tahu betul bahwa Delhi menjadi tempat berkumpulnya para sepoy, oleh karena itu, pada tanggal 6 Juni 1857, serangan pertama mereka diarahkan ke kota ini. Pertama, Jenderal Harry Barnard berhasil merebut barisan Bedliko-Serai, yang mendominasi Delhi, setelah itu ia memulai pengepungan kota yang berlangsung selama 4 bulan. Inggris berhasil mempersiapkan orang India dengan baik, mengubah mereka menjadi pejuang yang hebat. Para sepoy-artileri sangat menonjol, yang melampaui penjajah sendiri dalam keterampilan menembak. Pasukan Jenderal Barnard, kemungkinan besar, akan mengalami masa yang sangat sulit jika gudang senjata lokal yang sama tidak diledakkan di Delhi. Ledakannya membuat sepoy pemberontak di kota praktis tanpa peluru. Tetapi meskipun demikian, garnisun Delhi berkekuatan 30 orang mencoba melakukan serangan mendadak dari kota, menyerang musuh dan menghancurkan detasemen kecil Inggris.

Selama pengepungan, bala bantuan dari tentara Inggris baru datang untuk membantu penjajah (beberapa pasukan dipindahkan dari Singapura dan kota metropolitan, beberapa datang melalui darat melalui Persia setelah berakhirnya Perang Krimea), serta orang India yang ternyata setia kepada pemerintah kolonial. Ini terutama Sikh dan Pashtun dari Punjba. Pada tanggal 7 September 1857, Inggris menerima senjata pengepungan yang kuat dan memulai persiapan artileri, di mana mereka berhasil membuat celah di tembok kota. Pada tanggal 14 September, pasukan kolonial menyerbu kota dalam empat kolom. Dengan kerugian yang serius, mereka berhasil merebut sebuah jembatan langsung di Delhi, setelah itu terjadi pertempuran jalanan berdarah, yang berlangsung selama seminggu dan berakhir dengan jatuhnya kota.

Penyerangan di Delhi


Inggris, yang kehilangan 1574 tentaranya selama penyerangan itu, benar-benar gila karena amarah. Dari meriam, mereka menembak jatuh masjid kota utama, serta bangunan yang berdekatan dengannya, tempat tinggal elit populasi Muslim India. Delhi dirampok dan dihancurkan, banyak warga sipil diseret keluar dari rumah mereka dan dibunuh, membalas dendam rekan-rekan mereka yang tewas dalam pertempuran. Meledak ke istana padishah, para pemenang membawa tawanan Bahadur Shah II, dan menembak seluruh keluarganya. Jadi bersama Delhi, dinasti kuno Moghul Agung juga jatuh. Setelah Delhi direbut, Inggris secara metodis menekan pemberontakan di kota-kota lain. Pada 16 Maret 1858, Lucknow direbut oleh mereka, dan pada 19 Juni tahun yang sama, dalam pertempuran Gwalior, pasukan yang dipimpin oleh Jenderal Rose mengalahkan detasemen pemberontak besar terakhir yang dipimpin oleh Tatia Toni. Setelah itu, mereka hanya menghilangkan kantong-kantong kecil perlawanan. Alasan utama kekalahan pemberontakan adalah peralatan yang lebih baik dari penjajah Inggris, perbedaan tujuan para pemberontak, terutama petani dan pengrajin miskin dan tuan tanah feodal yang kaya, perpecahan orang-orang yang bertahan di India, yang memungkinkan Inggris untuk mengisolasi pusat-pusat utama pemberontakan.


Hasil pemberontakan


Pemberontakan sepoy akhirnya dihancurkan pada April 1859. Terlepas dari kenyataan bahwa pemberontakan berakhir dengan kekalahan, penjajah Inggris terpaksa mengubah kebijakan mereka di India. Pada tanggal 1 November 1858, manifesto Ratu Victoria diterbitkan di India, yang mengumumkan pengalihan kendali India ke mahkota Inggris dan likuidasi Perusahaan India Timur. Ratu Victoria menjanjikan pengampunannya kepada semua tuan feodal India yang bergabung dengan pemberontakan Sepoy, tidak termasuk mereka yang terlibat langsung dalam pembunuhan warga negara Inggris. Setelah adopsi Undang-Undang Administrasi India, Perusahaan India Timur kehilangan signifikansi aslinya, meskipun dapat eksis bahkan sebelum tahun 1873, tetapi sudah sebagai organisasi komersial biasa. Sejumlah undang-undang juga diadopsi, yang mengamankan hak kepemilikan tanah kepada tuan tanah feodal India, dan berkat undang-undang tentang sewa, yang membatasi kesewenang-wenangan pangeran dan pemilik tanah, penjajah berhasil mengurangi tingkat ketidakpuasan di antara petani India. .

Setelah East India Company disingkirkan dari kekuasaan di India, angkatan bersenjatanya (Eropa dan Sepoy) diubah menjadi pasukan dinas kerajaan. Pada saat yang sama, tentara sepoy tua hampir tidak ada lagi. Di tentara Bengal, sebagian besar sepoy bergabung dengan pemberontakan tahun 1857-1859. Selama reorganisasi tentara ini di dalamnya, pertama-tama, jumlah Inggris meningkat. Sebelum pemberontakan, ada lima sepoy untuk setiap tentara Inggris, dan setelah pemberontakan, rasionya menjadi satu banding tiga. Pada saat yang sama, unit artileri dan teknis sekarang diselesaikan hanya dari Inggris. Juga di unit sepoy, jumlah bintara dan perwira Inggris bertambah.

Reruntuhan istana gubernur Uttar Pradesh di kota Lucknow setelah penembakan


Komposisi nasional unit sepoy yang diperbarui juga diubah. Brahmana tidak lagi direkrut untuk dinas militer, perekrutan penduduk Oudh dan Bengal dihentikan. Suku Muslim di Punjab, Sikh, dan penduduk Nepal (Gurkha) yang suka berperang merupakan mayoritas dari tentara Anglo-India yang baru direkrut. Sekarang, dalam banyak kasus, sepertiga dari setiap resimen adalah Hindu, sepertiga Muslim, sepertiga Sikh. Selain itu, mereka semua berasal dari kebangsaan India yang berbeda, berbicara bahasa yang berbeda dan menganut agama yang berbeda. Menggunakan divisi agama dan nasional secara luas, merekrut dari suku dan kebangsaan paling terbelakang di India (kecuali Sikh), Inggris berharap dapat mencegah peristiwa berdarah tahun 1857-1859.

Sumber informasi:
http://orientbgu.narod.ru/seminarnov/sipay.htm
http://www.e-reading.mobi/chapter.php/1033674/13/Shirokorad_-_Britanskaya_imperiya.html
http://warspot.ru/459-vosstanie-sipaev
http://army.lv/ru/sipayskoe-vosstanie/2141/3947
Bahan dari sumber terbuka
Saluran berita kami

Berlangganan dan ikuti terus berita terkini dan peristiwa terpenting hari ini.

10 komentar
informasi
Pembaca yang budiman, untuk meninggalkan komentar pada publikasi, Anda harus login.
  1. +5
    25 ноября 2015
    Esensi busuk Anglo-Saxon terbukti!
  2. +6
    25 ноября 2015
    Di Ufa ada mikrodistrik Sipailovo. Saya pertama kali mendengar cerita tentang sepoy dari ayah saya ketika kami menetap di distrik mikro ini.
  3. +11
    25 ноября 2015
    Lukisan oleh V. Vereshchagin "Penindasan pemberontakan India oleh Inggris"...Gambar Vasily Vasilyevich Vereshchagin "Penindasan pemberontakan India oleh Inggris" dikenal luas di Rusia. Itu dipamerkan di London pada tahun 1887 dan menyebabkan protes keras, pertempuran surat kabar, hampir seperti tuntutan hukum. Yang menarik, tidak ada yang menyangkal fakta yang tercermin dalam gambaran suram itu. Tidak ada persidangan yang dijanjikan, hanya ada ancaman bagi mereka. Lukisan karya V.V. Vereshchagin ini menghilang tanpa bekas, dan lokasi aslinya masih belum diketahui.
  4. +3
    25 ноября 2015
    bukan Tatia Toni, tapi Tantia Topi
    1. +1
      25 ноября 2015
      Siapakah Chapaev sepaev? prajurit
  5. +3
    25 ноября 2015
    Sekali lagi, Anglo-Saxon menunjukkan warna aslinya. Satu penggunaan eksekusi seperti "Devil's Wind" sekali lagi menunjukkan kecanggihan dan kekejaman mereka.
  6. +7
    25 ноября 2015
    Saya melihat gambar Vereshchagin dan teringat film Soviet "Kapten Nemo". Bahkan sekarang saya senang menontonnya. Ngomong-ngomong, Vereshchagin sendiri tewas di kapal perang Petropavlovsk di Port Arthur.
  7. +3
    25 ноября 2015
    "Bahkan pembela yang paling bersemangat dari tanah air mereka, yang hanya dipersenjatai dengan pedang dan perisai kulit, tidak dapat menentang apa pun terhadap orang Eropa yang dipersenjatai dengan senapan dan meriam."
    Pernyataan yang sangat aneh yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan. Andai saja semuanya sesederhana itu...
  8. Riv
    +4
    25 ноября 2015
    Informatif. Penulis tidak menyebutkan bahwa setelah pecahnya pemberontakan, sebagian besar pasukan pribumi tetap setia kepada mahkota Inggris. Sebagian besar sepoy Bengal memberontak. Di bagian lain negara itu, meskipun ada pertunjukan sepoy dan petani, jumlahnya sedikit, dan bangsawan lokal tidak mendukung mereka. Sebenarnya, di Delhi, padishah tidak menikmati otoritas apa pun di antara para pemberontak, apalagi komando umum. Tentara Inggris menangkapnya, seperti yang mereka katakan: di bawah tangan yang panas. Ada juga versi yang dia campuri begitu saja dengan pemerintahan kolonial Inggris.

    Namun, akhir penjajahan Inggris tidak lama lagi. Sepuluh tahun setelah pemberontakan dipadamkan, seorang anak laki-laki akan lahir di keluarga Karamchandra Gandhi, yang nantinya akan dipanggil Mahatma ...
  9. +11
    25 ноября 2015
    sebagian setelah akhir Perang Krimea datang melalui darat melalui Persia
    oh, sepoy akan bangkit lebih awal ... selama dua atau tiga tahun di puncak kompi Krimea!
    omong-omong, garpu yang bagus untuk alternatif
  10. +1
    27 ноября 2015
    Saya selalu bersimpati dengan Rakyat India dan mengkhawatirkan perjuangan mereka untuk Kebebasan.Pada usia 10 tahun, saya membaca Mahabharata dan RamaYana dalam buku "sastra dunia" 200 jilid. Ternyata Anda bisa membandingkan pemberontakan ini dengan tahun 1905 di Rusia?
    Terima kasih banyak atas artikelnya, Sergey.

"Sektor Kanan" (dilarang di Rusia), "Tentara Pemberontak Ukraina" (UPA) (dilarang di Rusia), ISIS (dilarang di Rusia), "Jabhat Fatah al-Sham" sebelumnya "Jabhat al-Nusra" (dilarang di Rusia) , Taliban (dilarang di Rusia), Al-Qaeda (dilarang di Rusia), Yayasan Anti-Korupsi (dilarang di Rusia), Markas Besar Navalny (dilarang di Rusia), Facebook (dilarang di Rusia), Instagram (dilarang di Rusia), Meta (dilarang di Rusia), Divisi Misantropis (dilarang di Rusia), Azov (dilarang di Rusia), Ikhwanul Muslimin (dilarang di Rusia), Aum Shinrikyo (dilarang di Rusia), AUE (dilarang di Rusia), UNA-UNSO (dilarang di Rusia) Rusia), Mejlis Rakyat Tatar Krimea (dilarang di Rusia), Legiun “Kebebasan Rusia” (formasi bersenjata, diakui sebagai teroris di Federasi Rusia dan dilarang)

“Organisasi nirlaba, asosiasi publik tidak terdaftar, atau individu yang menjalankan fungsi agen asing,” serta media yang menjalankan fungsi agen asing: “Medusa”; "Suara Amerika"; "Realitas"; "Saat ini"; "Kebebasan Radio"; Ponomarev; Savitskaya; Markelov; Kamalyagin; Apakhonchich; Makarevich; Tak berguna; Gordon; Zhdanov; Medvedev; Fedorov; "Burung hantu"; "Aliansi Dokter"; "RKK" "Pusat Levada"; "Peringatan"; "Suara"; "Manusia dan Hukum"; "Hujan"; "Zona Media"; "Deutsche Welle"; QMS "Simpul Kaukasia"; "Orang Dalam"; "Koran Baru"